Hazure Skill Chapter 192: The intermediary Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Hazure Skill “Kage ga Usui” o Motsu Guild Shokuin ga Jitsuha Densetsu no Ansatsusha di Sakuranovel.
Daftar Isi

 


Penerjemah: Denryuu; Editor: Ryunakama


Sesuai dengan kata-katanya, Iris membayar makanan kami.

Aku tidak kekurangan uang, dan aku juga tidak memaksanya untuk melakukannya, pikirku.

“Biasanya atasan yang bayar”, katanya saat aku mengeluarkan dompet.

aku melihat dia membayar tagihan dan membuat catatan mental bahwa ini ‘normal’.

Meskipun dia agak kesal sebelum melangkah ke restoran, Milia menjadi dirinya yang ceria lagi setelah dia mencicipi makanannya. Setelah kepergian Stein, percakapan beralih ke lengan aku dan tempat kerja.

Kami kembali ke guild tepat saat istirahat makan siang berakhir. Karena Stein adalah pelanggan tetap di restoran itu, aku menyimpulkan bahwa dia paling sering datang ke cabang kami dan mencari catatannya ketika aku menemukan waktu untuk melakukannya. Iris sangat tepat — dia peringkat D. Seorang petualang dengan ambisi rendah, sebagian besar quest yang dia ambil adalah E-rank. Catatan menunjukkan bahwa dia bekerja dalam kelompok, yang konsisten dengan apa yang dikatakan manajer kepada kami.

“Apa yang bisa terjadi pada teman-temannya, Milia-san?”

“Ah, maksudmu Stein-san?”

Aku mengangguk. Milia meletakkan jari kontemplatif di pelipisnya.

“Aku tahu sedikit lebih banyak daripada kamu, tapi menurutku kamu tidak boleh terlalu mencampuri urusan seperti ini.”

“Kenapa?”, tanyaku.

“Dinamika kelompok bisa menjadi rumit, terutama dengan keterlibatan orang ketiga. Dalam kasus Stein-san, sepertinya teman-temannya benar-benar mengabaikannya.”

Kalau dipikir-pikir, jika aku ikut campur dalam urusan orang lain sejauh ini, biasanya itu berarti masalah mereka akan meledak.

“Apakah kamu tertarik dengan hidupnya, Roland-san?”

“Eh, tidak terlalu.”

“Fufu. Tapi kamu masih menyelidiki, kan?”

Cara Milia berperilaku memberi kesan pada individu yang tidak dikenal itu bahwa dia adalah orang bebal. Tetapi untuk hal-hal kecil yang dia perhatikan, dia memperhatikan mereka lebih baik daripada orang lain. aku melirik ke jendela dan — untuk berbicara tentang iblis — melihat Stein berdiri di sana. Ketika dia menyadari bahwa dia telah terlihat, dia dengan cepat menyelamatkannya.

“Aku akan kembali sebentar lagi.”

Milia setuju untuk melindungiku saat aku pergi. Meninggalkan melalui pintu depan, aku menyusul petualang setengah baya yang tersandung saat dia berjalan.

“Stein-san.”

Dia berhenti dan berbalik, menatapku dengan mata yang kehilangan cahaya.

“Kamu mau sesuatu denganku, pegawai crackerjack-san?”

“Aku bukan crackerjack. Hanya karyawan ‘biasa’. Apakah kamu sering mengunjungi restoran itu, Stein-san…?”

“Ah… selama bertahun-tahun sekarang. Aku akan pergi minum-minum dengan teman-teman sepulang kerja.”

“Apakah kamu sudah berhenti bertualang? Rekan-rekanku belum pernah melihatmu baru-baru ini.”

“Ya tahu, kan? Teman-temanku mencampakkanku, dan di sinilah aku.”

aku telah mencoba yang terbaik untuk menghindari sampai ke sana, tetapi aku kira itu adalah kebenaran yang sulit.

“Dan aku tidak punya kepercayaan diri untuk pergi sendiri”, lanjutnya. “Git tua sepertiku bahkan tidak cocok untuk quest peringkat E atau F lagi.”

Pelanggan kami tidak terlalu besar. Itu normal bagi petualang muda yang tidak berpengalaman untuk mengambil quest berperingkat lebih rendah, tetapi jika petualang paruh baya melakukan hal yang sama, mereka pasti akan menarik perhatian negatif pada diri mereka sendiri. Ditinggal oleh teman-temannya, dia hampir tidak punya pilihan selain menghabiskan sisa hari-harinya menghasilkan kacang dengan melakukan pencarian tersebut.

Dengan gerutuan berat, petualang tua itu duduk di pinggir jalan.

“Bolehkah aku?”

“Kotor”, jawabnya.

“aku tidak keberatan.”

Duduk bersama di pinggir jalan, kami menarik pandangan aneh dari banyak orang yang lewat.

“Para penebang itu… mereka melakukan hal-hal yang lebih hebat daripada aku.”

Dia mengacu pada teman-temannya, pikirku.

“aku ingin hidup stabil dan nyaman sebagai petualang di Lahati”, jelasnya. “Tapi kurasa aku satu-satunya. Para penebang menganggapnya membosankan, seperti, apa gunanya, kau tahu?”

Dia mencibir pada dirinya sendiri.

“Dan mereka sangat benar.”

Nafasnya berbau alkohol. Stabilitas dan kenyamanan, pikirku. Bukankah itu kehidupan ‘normal’ yang aku cari? Tanyakan apakah itu membosankan, dan jawaban aku adalah, yah, tentu saja tidak menarik.

aku juga akan kesulitan mendapatkan jawaban.

“aku mengatakan kepada mereka bahwa aku tidak menjadi seorang petualang untuk mencari sensasi, dan saat itulah kami berselisih. Bertengkar besar, dan mereka akhirnya meninggalkan kota tanpa sepengetahuan aku.”

Dia menambahkan bahwa mereka mungkin telah pindah ke ibukota.

“Apakah kamu tidak mengikuti mereka?”

“Untuk apa? Ambisi adalah hal yang bagus untuk dimiliki. Tapi aku adalah sekantong tulang tua, dan cepat atau lambat aku akan menjadi beban… sudah lama memikirkannya.”

Ketika seseorang mencapai usia itu, sulit untuk meningkatkan lebih jauh. Tahun-tahun terbaik kamu ada di belakang kamu, dan melawan penurunan itu sendiri sudah cukup sulit.

“Yah, kamu tidak akan menemukan solusi di dasar gelas.”

“Kuhaha… pekerja yang kejam-san.”

“Maafkan aku, tapi aku telah melihat rekam jejak kamu.”

“Hanya sekelompok pencarian sepele, peringkat rendah, bukan?”

Aku menggelengkan kepalaku.

“Mereka mungkin berperingkat rendah, tetapi kamu tetap membantu orang yang membutuhkan. Itu tidak sepele.”

“Itu bagus untuk didengar, Bung.”

Saat menelusuri catatan, aku memperhatikan pencarian yang sering dia lakukan.

“Apakah kamu punya waktu?”, tanyaku.

“Ya … terlalu banyak.”

“Kulihat kau menyukai binatang.”

“Seperti? Aku mencintai mereka.”

aku yakin dengan rencana aku ketika aku mendengar itu.

“Ada sebuah peternakan yang sedang mencari buruh tani beberapa waktu lalu.”


Stein mengikutiku ke luar kota dan menuju peternakan.

“Ini adalah peternakan yang kamu jaga beberapa kali di masa lalu. Meskipun mereka terus-menerus mempekerjakan petualang, mereka merasa kesulitan untuk menjelaskan pekerjaan itu kepada petualang yang berbeda setiap saat.”

“Oh, karyawan-san. Kamu …”

Petualang tua itu tersenyum kosong.

“Bagaimana? Kurang menuntut daripada menjadi seorang petualang. Kamu akan melakukan hal yang sama setiap hari, membilas dan mengulanginya.”

Dia hanya mengikuti di belakangku tanpa memberiku jawaban. Pemilik peternakan mengenalinya ketika kami mengetuk pintu.

“Ah, Stein-san. Apakah dia di sini untuk bekerja untuk kita?”

Itu adalah pertanyaan yang ditujukan kepadaku, tapi aku melemparkannya ke Stein dengan tatapanku.

“Sehat…”

Dia menggaruk kepalanya dan membuang muka.

“Ragu aku bisa mencari nafkah dari gaji sendirian”, renungnya.

“Ini hampir sama dengan melakukan pencarian peringkat-E setiap hari”, kataku.

Sekarang setelah aku menentukan gaji, petani itu mengangguk.

“Kami menyambutmu dengan tangan terbuka. Anak-anak muda itu selalu mulai malas saat kami mengalihkan pandangan dari mereka. Tapi kamu tidak seperti itu, Stein-san. Kamu melakukan pekerjaanmu dengan rajin, dan kami mengingatmu untuk itu. ”

aku senang bahwa pemilik bersedia untuk membawanya di bawah sayapnya.

“Tidak ada yang akan menertawakanmu karena pensiun”, tambahku. “Ini lebih baik daripada tetap sebagai petualang dan ditempeli sepanjang waktu.”

Stein memejamkan mata untuk merenungkan prospek, menggerakkan kepalanya ke atas dan ke bawah.

“‘Kay. aku akan melakukannya. aku tidak lagi mencari sensasi petualangan — yang aku inginkan hanyalah pekerjaan yang stabil.”

Karena sudah berkenalan satu sama lain, Stein dan pemiliknya dapat menyelesaikan kesepakatan dengan cepat. Sejak hari itu, yang pertama jarang terlihat di jalanan, meskipun dia sering terlihat minum dengan bos barunya di malam hari. Itu membuatku bertanya-tanya apakah mereka cocok satu sama lain selama ini.

Adapun Stein sendiri, dia tidak lagi minum seperti dulu.

Dia mungkin telah berhenti bersenang-senang, tetapi dia benar-benar berjiwa riang.



——-Sakuranovel——-

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar