hit counter code Baca novel I Became A Third-Rate Villain In The Hero Academy Ch 130 - Don't Look Back In Anger (2) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became A Third-Rate Villain In The Hero Academy Ch 130 – Don’t Look Back In Anger (2) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pertandingan antara tim Theo & Irene dan Andrew & Sally telah hampir berakhir.

Hailey, tanpa penundaan, mendekati pria berkerudung dengan raut wajah tajam.

'Siapa dia?'

Dia merasakan campuran kegelisahan dan kegembiraan.

Dia jelas tidak biasa.

Satu-satunya orang lain yang dia lihat dengan kehadiran yang begitu berwibawa baru-baru ini adalah para pahlawan dari guild 'Ataraxia'.

"Halo, aku Hailey dari guild 'Ataraxia'."

Dengan senyuman bisnis, Hailey menyapa pria berkerudung itu.

'Aku ingin tahu bagaimana dia akan merespons.'

Kemungkinan besar siapa pun yang hanya sekedar tertarik pada benua ini akan mengenali namanya.

Terutama di sini, di Akademi Elinia yang terkenal.

"Ah, salam kenal. Namaku Maitri dari Perusahaan Ford. Suatu kehormatan bisa bertemu Hailey, Ketua Administrator guild 'Ataraxia' yang bergengsi. Kamu bahkan lebih cantik dari pada foto yang pernah kulihat."

Namun, reaksi pria berkerudung itu cukup jelas.

Memperkenalkan dirinya sebagai Maitri, pria itu melepas tudung kepalanya, menawarkan jabat tangan.

Yang mengejutkan Hailey, pria itu tampak normal—setidaknya di permukaan.

'Perusahaan Ford, ya.'

Kota ajaib di utara.

Sebuah kota yang bukan milik negara mana pun, tempat para penyihir, alkemis, dan segala jenis individu unik berkumpul.

Tempat khusus yang memilih perwakilannya setiap periode tertentu.

Ford Company berdiri sebagai perwakilan dari kota tanpa kelas dan tanpa peringkat ini.

Selain robot yang baru saja mereka luncurkan, mereka juga telah menciptakan banyak penemuan misterius dan aneh.

Terima kasih atas kata-kata baikmu. Tapi Maitri, kamu sendiri cukup tampan. Aku bertanya-tanya mengapa kamu menyembunyikan wajah seperti itu di balik tudung.

Hailey menerima tangan Maitri, menjabatnya dengan kuat.

Dia adalah seorang profesional, telah menghadapi banyak kepribadian selama karirnya, tidak pernah membiarkan emosi mengkhianatinya.

Maitri terkekeh, menarik tudung itu kembali menutupi kepalanya.

“Ha, seperti yang mungkin kalian tahu, persepsi publik terhadap kota ajaib akhir-akhir ini tidak positif. Terutama sejak perusahaan kami memperkenalkan robot. Beberapa orang mengklaim kami mencoba berperan sebagai dewa dengan menciptakan kehidupan. Dan mengingat banyaknya reporter di sini, aku aku lebih suka menghindari perhatian mereka. aku tidak cukup berkulit tebal untuk itu."

“aku mengerti mengapa kamu merasa seperti itu. Meskipun pengetahuanku sebagian besar didasarkan pada artikel surat kabar, ini adalah posisi yang rumit. Namun aku yakin benua ini membutuhkan perusahaan pionir seperti Ford Company.”

"Ha, kata-kata baikmu membuatku tersanjung. Awalnya, aku tidak berencana untuk datang, tapi rasa penasaranku mengalahkanku. Melihat bakat-bakat cemerlang di sini, bagaimana mungkin hati seseorang tidak tergerak?"

Dengan itu, Maitri tertawa terbahak-bahak.

'Sepertinya bukan posisi penelitian…'

Setelah berbincang singkat dengan Maitri, Hailey menyerahkan kartu namanya.

“Oh, ini sudah waktunya untuk pertandingan berikutnya. Ini kartuku.”

"Suatu kehormatan. Hailey, sudah diketahui umum bahwa kamu tidak membagikan kartumu begitu saja kepada siapa pun. Ini milikku sebagai imbalannya."

Maitri, sebaliknya, menyerahkan kartunya kepada Hailey.

(Perusahaan Ford / Maitri)

Kartu itu tidak berisi informasi tambahan.

Namun, Hailey tidak terkejut.

Dia sangat sadar.

Kota ajaib utara dulunya adalah tempat berkumpulnya orang-orang yang diusir dari berbagai negara.

Perusahaan yang mereka bentuk adalah 'Perusahaan Ford'.

Mewarisi semangat tersebut, kartu nama Perusahaan Ford tidak memiliki judul dan rincian kontak seperti yang kamu harapkan.

“Senang sekali, Tuan Maitri. aku minta maaf karena telah menyita begitu banyak waktu kamu yang berharga. aku akan pergi sekarang. aku berharap dapat bertemu kamu lagi.”

“Haha, aku juga berharap bisa bertemu denganmu lagi. Aku menikmati percakapan kita hari ini, Hailey.”

Setelah Maitri menyimpan kartu itu, Hailey kembali ke tempat asalnya.

'Ketidakpeduliannya membuatnya semakin curiga.'

Dia berpikir, merasa tidak nyaman.


Terjemahan Raei

Perempat final telah berakhir.

Sebelum ada yang menyadarinya, Turnamen 2v2 Departemen Ksatria Akademi Elinia terus bergerak menuju klimaksnya.

Tim yang melaju ke babak semifinal adalah sebagai berikut:

Nike & Cyrus.

Travis & Yakub.

Aisyah & Julia.

Terakhir, Theo & Irene.

Di dalam ruang tunggu tim Aisha & Julia,

"Sekarang kita sudah mencapai semifinal, aku merasa hangat. Haha! Bukankah keberuntungan kita terlalu bagus? Lawan kita berikutnya adalah Theo dan Irene! Otot-ototku sudah kesemutan karena kegembiraan! Aisha, bagaimana denganmu?"

Julia berkata riang sambil meregangkan anggota tubuhnya di ruang tunggu.

Bagaimanapun, tujuannya bukan hanya untuk mencapai peringkat tinggi tetapi untuk bersaing ketat melawan lawan yang kuat.

“Ah… aku juga menantikannya.”

Kata Aisha, meski ekspresinya jauh lebih serius.

Itu karena Theo.

'Bagaimana kita harus melawannya…?'

Aisha telah menyaksikan setiap pertandingan yang diikuti Theo.

(Penglihatannya yang Tajam) tidak hanya memungkinkan dia untuk melihat benda-benda jauh dengan jelas tetapi juga gerakan-gerakan kecil otot dan ekspresi wajah.

Dengan kata lain, dia bisa menilai kondisi seseorang saat ini secara akurat.

'aku pikir pasti dia akan kalah setelah pertandingan melawan tim Noctar…'

Setelah pertandingannya dengan Noctar, kondisi fisik Theo benar-benar memburuk.

Tentu saja, Theo menyembunyikan kondisinya sampai dia meninggalkan arena, sehingga orang lain mungkin tidak menyadarinya, tapi dia tidak bisa menipu matanya.

Namun, di babak perempat final melawan tim asuhan Andrew, Theo tampil seperti baru bahkan mengklaim kemenangan.

Dia secara ajaib menetralkan sihir unik yang diberikan oleh Andrew, sama seperti saat dia menghilangkan debuff pada dirinya selama evaluasi.

Dia membuatnya seolah-olah keajaiban itu tidak pernah ada sejak awal.

'Yah, itu tidak penting saat ini.'

Toh Julia dan Aisha lebih banyak mengandalkan serangan fisik.

Yang perlu dia fokuskan adalah berspekulasi strategi apa yang mungkin digunakan Theo kali ini.

'Kalau dipikir-pikir, dia memang menggunakan sihir.'

Theo pastinya telah mengeluarkan semacam sihir debuff terhadap tim Noctar.

Reaksi Noctar dan Gulrik tidak salah lagi.

Bagaimana seseorang dengan nol mana seperti Theo bisa menggunakan sihir berada di luar jangkauannya, tapi dia memutuskan untuk mengesampingkan pemikiran itu untuk saat ini karena sepertinya itu tidak terlalu menjadi ancaman.

Semua sihir membutuhkan waktu casting, dan bahkan momen paling singkat pun sudah cukup baginya.

Bahkan sebelum Theo bisa memulai mantranya, dia sudah bisa menjatuhkannya dengan panahnya.

Di samping kegelisahan itu, Aisha merasakan emosi lain yang muncul dalam dirinya.

Itu adalah antisipasi.

'Kita bisa memenangkan ini.'

Dia sangat percaya pada Julia.

Dia sudah terkenal karena kehebatannya, tapi melihatnya secara langsung, dia bahkan lebih tangguh dari rumor yang beredar.

Biasanya rumor cenderung membesar-besarkan, tapi dalam kasusnya, rumor tersebut meremehkannya.

Saat Julia dengan gagah berani berada di garis depan, yang harus dia lakukan hanyalah menarik tali busur dengan nyaman.

'Julia dan aku… kami pasangan yang serasi. Tidak, kami sangat cocok satu sama lain.'

Setelah mengajar para Orc dengan Theo minggu lalu, dia menjadi akrab dengan kebiasaan mereka.

Mungkin aneh untuk mengatakannya, tapi di mata Aisha, Julia seperti orc berkulit manusia.

Namun, hal itu tidak menjadi masalah baginya.

Dia mungkin tidak setingkat Theo, tapi dia juga punya bakatnya sendiri dalam menyusun strategi dan menangani orang.

'Aku tidak akan kalah dengan sengaja.'

Mungkin dulu, tapi Theo akhir-akhir ini telah berubah.

Jika dia sengaja kalah, kemungkinan besar dia akan lebih kesal.

Jika dia kalah sekarang, alih-alih menatapnya dengan mata penuh keputusasaan atau kemarahan, dia mungkin akan mencari area yang perlu diperbaiki.

Pikiran Aisha menjadi liar.

Dia terus membayangkan skenario yang berbeda.

‘Jika dia kalah dariku, bagaimana reaksi Theo?’

─Sepertinya perjalananku masih panjang. aku perlu bekerja lebih keras. Terima kasih telah mencerahkan aku, Aisha.

─Bahkan jika kamu menggabungkan semua bakat keluarga kami, itu tidak akan cocok denganmu, Aisha. Tolong terus dukung aku dalam kekurangan aku.

Memikirkannya saja sudah membuat tulang punggungnya merinding.

"Hehe, kedengarannya bagus."

Kegembiraannya meluap-luap, keluar dari bibirnya.

'Apa yang harus kukatakan sebagai tanggapannya?'

Aisha berpikir keras, bahkan lebih dalam daripada saat memutuskan tempat pertemuan klub Foodie Exploration.

'Haruskah aku berkata, "Oh, Theo~ sayang♡, kamu benar-benar membutuhkan seseorang yang kompeten seperti aku di sisimu~ Mau bagaimana lagi~?"'

Saat itu.

“Tim Aisha & Julia. Semifinal akan segera dimulai. Silakan bersiap-siap untuk masuk.”

Seorang anggota staf mengetuk dan memberi tahu mereka.

Aisha tersentak kaget.

Julia memiringkan kepalanya, ekspresinya menunjukkan, 'Apa yang merasukinya?'

“Kami mengerti, kami akan segera berangkat.”

"Oh, oh! Ya, ya! Mengerti!"

Aisha yang kebingungan, wajahnya memerah, buru-buru menjawab.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List