hit counter code Baca novel I Became A Third-Rate Villain In The Hero Academy Ch 137 - Gift (1) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became A Third-Rate Villain In The Hero Academy Ch 137 – Gift (1) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

aku membuka mata aku.

"Hah."

aku merasa jauh lebih baik.

Tepat setelah pertandinganku dengan Nikeke, gerakan sekecil apa pun terasa menyakitkan, tapi sekarang tubuhku bisa bergerak dengan mudah.

Aku menopang diriku dan memutar tubuhku dari sisi ke sisi, menggoyangkan kakiku.

Masih ada sedikit nyeri otot, tapi pada level ini, aku bisa melakukan aktivitas sehari-hari selama aku tidak terlalu memaksakan diri.

Dibandingkan dengan perasaanku sebelum pingsan, rasanya seperti perbedaan antara mandi air panas dan dingin.

“Tetapi berapa lama waktu telah berlalu?”

Apakah aku sudah keluar selama berhari-hari?

Dengan tergesa-gesa, aku melirik jam tangan di tangan kiriku.

"…Oh."

Saat itu jam 4 pagi pada hari Jumat.

Kurang dari 12 jam telah berlalu sejak aku pingsan di ruang tunggu.

aku tidak yakin apa yang terjadi pada aku, tapi aku lega.

"Dimana aku?"

Perlahan aku melihat sekeliling.

Segera, aku menyadari di mana aku berada.

Tempat yang telah kulihat berkali-kali di cerita utama.

'Asrama Departemen Pahlawan Pertama.'

Tempat yang hanya diperuntukkan bagi sepuluh siswa teratas dalam hal peringkat akademik.

Dengan lebih dari sepuluh kamar terpasang, ini adalah ruangan yang mewah, terlalu luas untuk satu orang.

Tentu saja, kamar yang aku tempati juga besar, setidaknya dua kali ukuran kamar asrama aku.

Namun meskipun ukurannya besar, hampir tidak ada perabotan atau dekorasi apa pun.

Hanya beberapa meja dan kursi yang hadir.

Rasanya sangat kosong.

Omong-omong, tempat tidur ini sangat besar.

Dan senyaman yang ada di kamar asramaku.

Dilihat dari desainnya, itu juga harus disediakan oleh Departemen Pahlawan.

Ini seperti mereka yang memprioritaskan memperlakukan satu siswa luar biasa lebih baik daripada seratus siswa rata-rata.

Saat aku memikirkan hal ini, merentangkan tangan dan kakiku,

"Hah?"

Sesuatu yang halus menyentuh telapak kakiku. Rasanya seperti seutas benang.

Mengangkat selimut, aku menemukan Tinju Kecil meringkuk, tertidur pulas.

Kenapa dia tidur di sini?

Dengan hati-hati, aku meletakkan Tinju Kecil di sampingku.

Meskipun itu bukan semata-mata karena aura penyembuhannya… kehadirannya mungkin berperan dalam perbaikan kondisiku.

Dia mungkin sedikit nakal, tapi dia selalu berada di sisiku ketika aku dianiaya.

"Anak baik."

Aku dengan penuh kasih sayang membelai kepala Little Fist.

─…Kiiing, Kiing.

Tinju Kecil bergerak-gerak dalam tidurnya.

"Ssst…"

aku memutuskan untuk membiarkan dia beristirahat.

Jika Little Fist ada di sini, apakah itu berarti Amy juga ada di asrama ini?

Aku menyesap segelas air yang diletakkan di meja samping tempat tidur.

Kiiik─

Dan kemudian, aku menuju ke luar ruangan.

Ruang tamu yang luas, lebih dari lima kali ukuran ruangan yang baru saja aku masuki, menyambut aku.

Mirip dengan ruangan lainnya, satu-satunya perabotan, meja dan beberapa kursi, jelas disediakan oleh Departemen Pahlawan.

Sekarang aku 100% yakin.

aku telah melihat tempat ini tidak hanya di dalam game tetapi juga di dunia nyata.

Itu adalah asrama Jang Woohee.

"…Kamu sudah bangun."

Kata Jang Woohee, muncul dari bayang-bayang ruangan tanpa suara.

"Ya terima kasih."

“Aku baru saja memberimu tempat untuk beristirahat. Tunanganmu dan pelayanmulah yang menjagamu.”

"Terima kasih semuanya. Tapi Amy bukan pembantu."

"…Lalu siapa dia, Tuan Muda?"

Suara Amy terdengar dari bagian lain ruangan itu.

"…!"

Ya, itu mengejutkan.

Keduanya mungkin juga seorang pembunuh, mengingat betapa ahlinya mereka menyembunyikan kehadiran mereka.

Menatap mata Amy yang tenang, aku menjawab,

"Dia sekretarisku."

"Permisi?"

"Tepat seperti yang kubilang. Mulai sekarang, Amy, peranmu bukan sebagai pelayan, melainkan sekretarisku. Meskipun kamu melakukannya karena kekurangan tenaga, seseorang yang berbakat sepertimu tidak boleh melakukan hal-hal biasa." pekerjaan rumah yang bisa dilakukan siapa pun."

"Aku… paham. Jadi, aku se…sekretaris eksklusifmu."

Amy mengulangi istilah 'sekretaris eksklusif' dan mengangguk.

Senyum tipis menghiasi wajahnya yang biasanya tenang.

'Yah, tidak ada orang lain yang melayaniku saat ini, jadi kurasa 'sekretaris eksklusif' cocok.'

Mungkin ada individu yang lebih mampu, tapi hampir tidak ada orang yang merawat aku sebaik Amy.

Selain itu, dia tidak berafiliasi dengan akademi, dan saat ini, identitasnya masih dirahasiakan, menjadikannya ideal untuk tugas-tugas rahasia.

“Ngomong-ngomong, aku ingin tahu apa yang terjadi setelah aku kehilangan kesadaran di ruang tunggu.”

"Ah, tentang itu…"

Amy memulai ceritanya.

Itu tidak lama.

Entah karena kurangnya kefasihannya atau hanya gayanya, dia fokus pada fakta yang sebenarnya.

Singkatnya, setelah aku pingsan, Irene menghubungi Taylor, Kepala Cabang dari Healing Guild, yang kemudian merawat aku.

Sekarang, aku berhutang budi kepada Kepala Cabang.

Kondisi aku mungkin disebabkan oleh lebih dari sekedar penyembuhan biasa.

aku tidak yakin apa niatnya, tapi aku harus segera berterima kasih padanya.

"…Aku mengerti. Kamu sudah bekerja keras, Amy. Tapi ada satu hal yang membuatku penasaran."

"Apa saja, tuan muda."

"Siapa yang mengganti pakaianku?"

Aku menunjuk pada pakaian rapi yang kukenakan.

Kemeja yang terbuat dari sutra berkibar ini berwarna putih dan menyerupai tirai dari kerah hingga pergelangan tangan.

Celana panjangnya memberikan kesan elegan, sesuatu yang biasa dikenakan seseorang ke pesta.

'Aku tidak tahu ini rasanya siapa, tapi ini benar-benar mengerikan.'

Tentu saja, itu terlihat gaya, tapi lebih terasa seperti pakaian untuk pertemuan masyarakat kelas atas daripada pakaian tidur.

Hampir tidak cocok untuk tidur.

"···aku mengubah kamu, Tuan."

"···Apakah pakaian itu disediakan oleh orang lain?"

“Ya, Nona Aisha yang membawakannya. Dia bersikeras bahwa bahkan ketika tertidur, calon kepala keluarga Waldeurk harus selalu tampil sempurna.”

"Hmm."

Ini terasa sangat aneh.

aku lebih suka mengenakan pakaian kasual Equilibrium.

Pada saat itu, kegelisahan sekilas terlintas di pikiranku.

"Tunggu sebentar."

Aku segera kembali ke kamar tempat aku tidur.

Lalu, aku melepas celanaku.

'…Sial, itu melegakan.'

Untungnya, aku masih mengenakan pakaian dalam asli aku.

Meskipun secara teknis itu bukan tubuhku, itu sudah keterlaluan.

─Pew?

Little Fist, yang baru saja bangun, memiringkan kepalanya ke arahku.

"Oh, kamu sudah bangun sekarang, Tinju Kecil?"

Aku mengambil Tinju Kecil ke dalam pelukanku dan keluar dari kamar.

“Kita harus berangkat sekarang, Amy. Terima kasih, Jang Woohee, telah meminjamkanku tempatmu, sampai jumpa lagi.”

"Ini bukan masalah besar, kapan pun."

“Kalau begitu, aku akan bersiap untuk berangkat, Tuan Muda. Mohon tunggu sebentar.”

Amy menuju ke kamar yang dia tinggalkan sebelumnya.

Namun, melalui pintu yang sedikit terbuka, aku mendengar dua suara wanita yang kukenal.

"Umm, Umm······. Oh Theo, itu geli, hehe~"

"Jika itu perintah calon kepala keluarga Waldeurk······ aku tidak bisa menolaknya."

Itu adalah Siena dan Aisha.

"······."

Aku pasti salah dengar.

aku mungkin masih setengah tertidur.

Dengan tergesa-gesa, aku memperkuat (Twisted Noble's Dignity) milikku menggunakan (Amplification Orb) dan memasuki ruangan.

Di atas tempat tidur, Siena dan Aisha bergumam dalam tidur mereka.

Kaki Siena disangga di perut Aisha, atasannya sedikit terangkat.

Kedua tangan Aisha melingkari dada Siena.

"······."

─Kiiing······.

Bahkan Tinju Kecil, yang biasanya tidak kenal takut, tampak terkejut saat ia menempel dengan tenang padaku.

“Bersiaplah dengan cepat, Amy.”

"···Dimengerti, Tuan Muda."

Amy, wajahnya memerah, menjawab sambil menundukkan kepalanya.


Terjemahan Raei

Setelah semua ujian tengah semester di Akademi Elinia selesai, Maitri kembali ke rumahnya.

Pelayannya, dengan sedikit gemetar, menyapanya,

"Ini espresso favoritmu dari Kekaisaran Timur, Maitri yang terhormat! Aku yakin perjalananmu tenang?"

"Sebaliknya, banyak hal yang terjadi."

Jawab Maitri sambil menyesap espressonya.

Pelayan itu ingin bertanya lebih lanjut, tetapi tidak memiliki keberanian untuk berbicara.

Maitri melanjutkan,

"Aku melihat sesuatu yang cukup menarik. Khususnya di Turnamen 2v2 Departemen Ksatria, di mana seorang siswa peringkat 181 secara menakjubkan keluar sebagai pemenang. Bahkan melawan talenta terhebat di Departemen Pahlawan."

"Itu…mengejutkan! Dari apa yang kudengar, meskipun Turnamen 2v2 Departemen Ksatria mungkin terlihat seperti ujian tengah semester bagi Departemen Ksatria, pada dasarnya ini adalah evaluasi praktis kedua dari Departemen Pahlawan. Cukup mengecewakan!"

"Tepat."

Maitri terkekeh, melihat pelayannya yang gemetaran dan berkata,

"Seperti biasa, Roy, kamu cepat memahaminya. Sayang sekali seseorang setajam kamu bekerja di bawah bimbinganku."

"Tidak, tidak sama sekali! Keinginan terbesarku adalah untuk selamanya berada di bawah bayang-bayangMu yang terhormat. Engkaulah yang menentukan keberadaanku, Tuanku."

"Hmm."

Senang dengan jawaban Roy, Maitri menepuk pundaknya dengan meyakinkan,

"Baiklah Roy, aku punya tugas untukmu."

"Apa pun yang kamu minta, katakan saja!"

“aku ingin kamu menyelidiki orang-orang yang tercantum dalam dokumen ini minggu depan. aku ingin tahu lebih dari sekadar rincian dasar yang mungkin dimiliki wartawan, seperti makanan favorit mereka, siapa yang mereka kencani, kemampuan tersembunyi apa pun, dan sebagainya. aku mengharapkan laporan menyeluruh, tanpa meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat. Manfaatkan sumber daya dan dana apa pun yang kamu perlukan."

Menjadi salah satu dari 13 eksekutif utama 'Turning White', ia memiliki akses terhadap sumber daya dan dana yang setara dengan guild besar mana pun.

Bahkan dalam keadaan gugup, Roy merasakan ini sebagai sebuah peluang,

“Dimengerti, Maitri yang hebat! Aku berjanji tidak akan mengecewakanmu!”

"Bagus, sebaiknya jangan."

Bersandar di kursinya, Maitri terus menyesap espresso-nya.


Terjemahan Raei

Kembali ke kamarnya, Roy mempelajari dokumen yang diterimanya dari Maitri.

Ada banyak wajah yang familiar.

Dia langsung mengenali Neike, Piel, dan Andrew.

"Tapi yang lain…"

Di halaman yang sedang dia lihat, tertulis nama Noctar, Siena, dan Theo Lyn Waldeurk.

"Yah, kurasa aku akan mencari tahu lebih banyak saat aku menyelidikinya."

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar