hit counter code Baca novel I Became The Academy's Necromancer Chapter 46 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became The Academy's Necromancer Chapter 46 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 46: Surat
“Haah.”
Dekan Akademi Robern menghela nafas panjang, pandangannya tertuju pada dokumen yang tersebar di mejanya.
Makalah ini merinci rencana perjalanan bisnis pribadi, yang disampaikan oleh Deus Verdi.
Dalam kesepakatannya, dekan memang mengakui bahwa perjalanan bisnis pribadi diperbolehkan setiap triwulan. Namun, dia tidak mengantisipasi Deus memanfaatkan klausul ini secepat ini.
“Uh.”
Terlebih lagi, yang membuat hal ini semakin sulit untuk ditolak adalah tujuan yang ditulis Profesor Deus di kertas – Grayford, ibu kota Kerajaan Griffin yang ramai.
Tidak hanya merupakan pusat luas tempat tinggal banyak warga, tetapi juga merupakan rumah bagi istana kerajaan, kediaman resmi Yang Mulia.
Dekan itu tidak naif; dia segera memahami implikasinya.
'Dia mungkin menunjukkan identitasnya sebagai ahli nujum.'
Dia bermain-main dengan gagasan untuk memveto perjalanan tersebut, namun keraguan yang mengganggu dan rasa ketidakpastian memutarbalikkan pikirannya.
Dalam menyampaikan proposal perjalanannya, Profesor Deus sudah jelas. Meskipun roh jahat masih tinggal di dalam akademi, mereka tidak menimbulkan bahaya… untuk saat ini. Apalagi, ia dengan percaya diri menegaskan jika memungkinkan ia akan kembali pada akhir kuartal ini.
“Ugh, kepalaku.”
Awalnya, perasaan dekan terhadap Deus sangat negatif. Begitu masalahnya terselesaikan, dia bahkan mempertimbangkan untuk segera memecatnya.
Tapi sekarang, dia mengakui kompetensi Deus: Meskipun dekan tidak berdaya karena tipu muslihat roh jahat, Deus menunjukkan kemampuan luar biasa untuk menyelesaikan masalah dengan rapi.
“Pada akhirnya, akademi belum dirugikan….”
Meskipun kontrak telah ditandatangani, kontrak tersebut belum diserahkan kepada keluarga kerajaan; Nama Deus bahkan tidak ditambahkan ke daftar fakultas. Dan mengingat keadaan saat ini, tugas-tugas seperti itu pasti akan ditunda lebih jauh lagi.
Di masa depan, meskipun akademi memposisikan dirinya sebagai pihak yang dirugikan, sepertinya tidak akan ada keberatan.
“Sepertinya aku tidak punya pilihan selain menyetujui… setidaknya untuk sementara waktu.”
Menarik stempel resminya, dia menempelkannya dengan tegas ke aplikasi perjalanan Deus.
Tindakan itu memberikan rasa lega sesaat.
'Mari kita lihat apa yang terjadi pada akademi setelah dia pergi.'
Ya, itu bukan karena peringatan keras yang diberikan Deus bersamaan dengan lamarannya, tapi karena akademi jelas membutuhkan seseorang sekaliber Deus.
"Baik-baik saja maka…"
Saat dia menghibur dirinya sendiri, dia merasakan getaran besar di mana di sekitarnya, mendorong dekan untuk membenamkan wajahnya di tangannya sambil menghela nafas pasrah.
* * *
Dari ujung lorong, Hakim yang mengenakan baju besi emas berkilau mendekat. Setiap langkah yang mereka ambil membuat roh-roh jahat di sekitarnya berhamburan ketakutan. Lagi pula, meskipun sekarang mereka adalah roh jahat, mereka dulunya adalah manusia.
Jadi, ketika Hakim mendekat, memancarkan intimidasi yang luar biasa, bahkan jiwa orang mati pun tidak bisa menahan diri untuk tidak menundukkan kepala.
(Mendesah.)
Bahkan Dark Sage di sampingku menjadi tegang, postur tubuhnya kaku. Lagipula, bagi ahli nujum, Hakim adalah musuh bebuyutan.
“Tetaplah dekat denganku.”
Khawatir kalau Dark Sage mungkin tertinggal, aku memperingatkannya. Sebagai tanggapan, dia mengambil langkah lebih dekat ke arahku dengan ekspresi tidak percaya.
(Apakah kamu tidak takut? Tidak bisakah kamu melihat lingkaran cahaya berkilauan di sekitar mereka? Itu adalah hasil dari mana yang kuat yang membentuk penghalang pelindung.)
“……”
(Mungkin diperlukan serangan langsung dari ballista untuk merusaknya.)
aku tidak repot-repot menjawab.
Dari permainan, aku sangat menyadari kekuatan dari Hakim Penyihir.
Mereka tampil hanya dalam satu pertempuran, dan bahkan itu secara praktis dirancang agar pemainnya kalah.
Tak lama kemudian, ketika aku masih tenggelam dalam pikiranku, para Hakim berdiri di hadapanku. Pemimpinnya, suaranya serius dan berwibawa, bertanya:
“kamu adalah Deus Verdi, adik dari Penguasa Whedon Utara. Benar?"
“aku memang Deus Verdi.”
– Berkedut.
Hakim Penyihir, yang tampak tegar seperti batu, menunjukkan alis yang bergetar halus. Mungkin keterusterangan aku tidak terduga.
Mengabaikan reaksinya, aku menyatukan pergelangan tanganku dan menawarinya.
"Mari kita selesaikan ini dengan."
“… Kamu ditahan karena melanggar peraturan sihir hitam kerajaan.”
Jelas merasa gelisah, Hakim memanggil borgol buatan mana. Namun saat Hakim lainnya melangkah maju untuk menangkap aku dari kedua sisi…
“Deus!”
…Suara seorang wanita disertai dengan nafas yang tergesa-gesa bergema dari belakang.
Menatap ke belakang, aku melihat Erica Bright, wajahnya terukir rasa tidak percaya.
Seolah-olah dia bermaksud menyelamatkanku segera, dia mengumpulkan mana, dan Gideon, yang mengikutinya, dengan cepat mundur, menjelaskan bahwa dia tidak terlibat.
"Hmm."
Hakim, yang baru saja memborgolku, memperhatikan mana Erica yang terkumpul dan menatapnya dengan tatapan tajam.
Suasana semakin kental dengan ketegangan.
Tapi saat sihir emas Erica mulai muncul di ujung jarinya, aku turun tangan.
“Erica Cerah.”
“…”
“Jangan biarkan emosi mengaburkan penilaian kamu. Tetap tenang dan pertahankan selalu alasan kerenmu.”
“Eh…”
Setelah mendengar kata-kataku, Erica ragu-ragu sejenak, menggigit bibirnya yang bergetar saat dia membuang mana yang terkumpul.
Hakim yang berada di tengah mendecakkan lidahnya dengan jijik dan berbalik.
Dalam tahanan diam mereka, aku digiring ke depan.
Hakim Penyihir mulai mengantarku menuju taman akademi, tempat kedatangan mereka sebelumnya.
Perjalanan kami ditandai dengan saling diam; tidak ada pihak yang merasa harus mengucapkan sepatah kata pun.
"Hah? Apa itu?"
Keluar melalui lantai dasar, aku melihat Finden Ai sedang mengobrol mendalam dengan Aria, sebatang rokok menggantung di bibirnya.
"Profesor."
Sementara Aria, yang mengetahui rahasia seluruh rencanaku, memberikan anggukan perpisahan singkat, tanggapan Finden Ai sangat berbeda.
"Apa yang sedang terjadi? Hei, kenapa mereka menangkapmu? Hai! Bisa aku bantu?"
Pertanyaannya membuatnya mendapat tatapan tajam dari Hakim Penyihir.
“Apa yang kamu lihat, bajingan?”
Tanpa ragu-ragu, dia melontarkan hinaan, memprovokasi Hakim Penyihir.
Sepertinya dia masih memendam emosi dari omelan yang dia terima dariku sebelumnya dan sekarang melampiaskannya pada Hakim.
Dia bahkan tampak siap membuang rokoknya ke tanah dan mengambil kapak yang bersandar di dinding.
"Tunggu! Tunggu sebentar! Serius, dasar gadis pemarah!”
Sementara itu, Aria sambil menggigit bibir bawahnya dengan panik berusaha menahannya.
aku tidak pernah berpikir bahwa Finden Ai akan berusaha sekuat tenaga untuk membela aku.
Bahkan saat Aria terus menahannya, Finden Ai tampak siap menyerang ke depan dengan kapaknya.
Mata kami bertemu, dan sepertinya tenaganya terkuras habis. Perlahan, dia menurunkan tangannya.
Sambil menghisap rokoknya lama-lama, dia mengembuskan asap besar.
“aku benar-benar tidak mengerti apa yang kamu pikirkan.”
Dia tidak yakin rencana apa yang ada dalam pikiranku, tetapi Finden Ai sepertinya menyadari melalui intuisi bahwa aku ditangkap secara sukarela.
Perlahan, jarak antara kami berdua bertambah, dan aku segera mencapai tanah hangus, yang kemungkinan besar terbakar karena mana dengan kepadatan tinggi yang digunakan untuk sihir warp.
-Gedebuk!
Dengan hantaman keras ke tanah oleh salah satu Hakim, ruang di sekitar kami mulai melengkung.
“…”
Dalam sekejap mata, aku menemukan diri aku berada di penjara bawah tanah yang gelap.
aku pernah mendengar bahwa penyihir hitam dieksekusi tanpa pengadilan, tetapi aku tidak menyangka akan langsung dijebloskan ke penjara.
Tentu saja, masalah yang lebih mendesak saat ini adalah meningkatnya rasa mual dan pusing yang disebabkan oleh sihir warp. Jika Hakim Penyihir tidak menahanku di kedua sisi, aku mungkin akan jatuh pingsan karena mabuk perjalanan.
Sambil menghela nafas panjang, aku berusaha tetap tenang.
“Hmm, dia tampaknya lebih tangguh dari yang kukira.”
“Ya, dia menahan efek warp bahkan tanpa mantra perlindungan.”
Mereka yang beberapa saat lalu menutup mulut, memamerkan martabat hukum mereka, kini berbicara lebih enteng. Karena tidak ada orang luar yang bisa melihatnya, sikap mereka dengan cepat menjadi rileks.
“Untuk saat ini, masukkan dia ke dalam sel. aku akan melapor ke Ketua Hakim.”
Seorang Hakim di depan aku mengatakan demikian dan kemudian berangkat. Dan di bawah penanganan kasar dari dua Hakim yang tersisa, aku dipenjarakan.
Hanya ada satu sel di penjara ini, dan tidak ada tahanan lain di dalamnya.
Sepertinya tempat itu khusus digunakan oleh Hakim Penyihir.
Tempat itu belum dibersihkan dengan benar dan hampir tidak menunjukkan tanda-tanda kehadiran manusia.
Tampaknya ketika Hakim Penyihir melakukan intervensi, hal ini biasanya terjadi pada kasus-kasus di mana penangkapan tidak dapat dilakukan atau ketika pelakunya pantas untuk segera dieksekusi. Akibatnya, penjara ini sepertinya jarang digunakan.
(Ugh, jadi begini rasanya terjerat mana.)
Orang bijak kegelapan yang telah memasuki tubuhku sebelumnya, keluar, melihat sekeliling.
(Penjara bagi para penyihir Kegelapan. Pastinya, bukan tempat yang ingin aku kunjungi.)
Pada pandangan pertama, tempat ini mungkin tampak agak membosankan dan kosong, tapi tidak sepenuhnya begitu.
Sementara aku diam-diam menyaksikan dark sage dengan hati-hati mengamati sekeliling, sebuah suara meneriakkan 'kesetiaan!' bergema dari luar, diikuti dengan langkah kaki berat yang bergema di seluruh penjara.
Kehadirannya saja sudah begitu mengintimidasi hingga membuat kulitku tergelitik. Bahkan orang bijak kegelapan itu terkejut dan bersembunyi di belakangku.
Tampaknya, Tyren Ol Velocus, Ketua Hakim terhormat yang memimpin pasukan elit ini, telah tiba.
Meskipun seorang penyihir, fisik dan sikapnya lebih mirip dengan seorang pejuang. Ruang di sekelilingnya bergoyang dan berkilauan pada tingkat yang berbeda dibandingkan dengan Hakim lainnya.
Di hadapan atmosfir yang sangat tidak bersahabat, dimana rasanya hampir mustahil untuk bernapas, wajahku tetap tanpa ekspresi, seolah diukir dari batu.
“Kaulah yang bernama Deus Verdi?”
"Ya."
"Ya? Huh, aku tahu kamu berani, tapi kamu lebih gila dari yang aku kira.”
-Patah!
Dia meraih jeruji besi itu seolah-olah itu ranting. Segera setelah itu, retakan hitam mulai menjalar, dan pecah menjadi debu.
Demonstrasi manipulasi mana yang kejam.
Itu adalah contoh nyata apa yang akan terjadi jika seseorang ditangkap oleh tangan itu.
“Apakah kamu tahu di mana kamu berada, berani bertindak kurang ajar di depanku? Berlututlah, turunkan kepalamu, dasar penyihir gelap yang vulgar dan menjijikkan yang berbau mayat membusuk.”
Kata-katanya bukanlah sebuah saran atau ancaman, melainkan sebuah perintah langsung. Orang lain mungkin akan berlutut bahkan sebelum mereka menyadarinya.
Meskipun kata-katanya berbobot, yang terasa seperti kebenaran mutlak, aku menghadapinya tanpa ekspresi apa pun dan menjawab:
“Apakah kamu menerima suratku?”
"Berlutut."
"Ha."
Lelah dan tertahan, aku menghela nafas.
Tyren mengambil langkah besar ke depan, menatapku.
Matanya, yang sepertinya mengatakan dia bisa membunuhku hanya dengan tinjunya, bertemu dengan mataku, dan dia melontarkan kata-kata yang diikuti dengan desahan.
“Ini bukan tawuran di gang belakang, pertahankan pertarunganmu pada tingkat yang wajar.”
Uh, berisik sekali.
“Apakah kamu datang untuk berbicara atau menggonggong?”
“Kamu benar-benar kehilangan akal.”
Tyren mengeluarkan surat dari miliknya. Itu adalah surat yang kukirim melalui Illuania, mengakui perbuatanku.
-Mendesis!
Itu juga termakan oleh celah hitam, berubah menjadi abu dan menghilang.
“aku Penasaran, tapi kamu sudah melewati batas. Berdasarkan kebijaksanaan Ketua Hakim, penyihir gelap Deus Verdi akan dieksekusi di sini dan saat ini.”
Saat Tyren mengulurkan tangannya ke arahku, keributan dari luar membuatnya mengerutkan alisnya.
"Apa yang terjadi?"
Menanggapi pertanyaannya, salah satu Hakim berlari dengan panik. Tapi yang mengikutinya adalah dua individu yang bahkan para Hakim tidak bisa dengan mudah menghentikannya.
“Sudah lama tidak bertemu, Ketua Hakim.”
Yang pertama adalah seorang lelaki tua dengan janggut putih panjang yang mencolok, memegang tongkat yang tampak setua pohon berusia ribuan tahun.
Tangan kanan raja.
Sang Magus Agung, Rockfelican Linus.
“Apakah kamu bahkan membersihkan tempat ini? Bau apek dan debunya cukup mengganggu.”
Berjalan di depan Grand Magus dan menunjukkan setiap kekurangannya sambil menutup mulutnya dengan lengan baju adalah seorang pria muda yang tampan. Orang yang duduk di singgasana Griffin.
Penguasa kerajaan yang luas. Seorang raja dengan darah yang mulia namun berapi-api.
Raja Orpheus Luden Griffin.
“Hakim, maukah kamu minggir?”
Dia menunjuk ke arahku dan memberikan senyuman lucu.
“Grand Magus dan aku punya beberapa pertanyaan untuk pertanyaan itu.”
Di tangannya, dia memegang sebuah surat.

— Akhir Bab —

(TL: Bergabunglah dengan Patreon ke mendukung terjemahan dan membaca 5 bab di depan rilis: https://www.patreon.com/George227)

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar