hit counter code Baca novel I Became The Academy's Necromancer Chapter 47 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became The Academy's Necromancer Chapter 47 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 47: Ahli Nujum

Yang Mulia!

Dengan tergesa-gesa menghindar, Tyren, Ketua Hakim, berlutut di atas lantai penjara yang kotor.

Mengingat dua orang yang kepadanya dia harus berlutut di kerajaan ini telah muncul secara bersamaan, Tyren tidak punya pilihan selain melepaskan kata-kata lebih lanjut.

Menatapnya, Grand Magus Rockfelican terkekeh dan berbicara.

“Sepertinya, Ketua, kamu juga punya urusan dengan orang ini. Maukah kamu berbaik hati menyerah pada kami sebentar?

“Ya, mengerti.”

Dengan kedok permintaan sopan namun, pada kenyataannya, perintah terselubung dari Rockfelican, Tyren yang mengesankan itu menarik kembali pendiriannya, meskipun ekspresinya masih menunjukkan permusuhan terselubung terhadapku.

Saat dia pergi, Rockfelican mendecakkan lidahnya dan bergumam.

“Ah, pemarah sekali. Jika kamu berada dalam posisi seperti itu, kamu harus bersikap dingin dan tenang.”

Raja Orpheus tersenyum ketika membalas kritik Rockfelican.

“Sifatnya yang penuh gairah membuat kerajaan kita tetap aman, membuatnya semakin bisa dipercaya.”

“Baiklah, jika Yang Mulia berkata demikian.”

Ketika Orpheus memihak Ketua Hakim Tyren, Rockfelican tidak menambahkan apa pun lebih jauh.

Saat itulah pandangan mereka beralih ke aku.

“Jadi, kamu adalah orang gila yang secara terbuka mengaku sebagai seorang Necromancer?”

Raja Orpheus menatapku, tangan disilangkan, seolah-olah aku adalah artefak yang menarik.

Tak lama kemudian, aku benar-benar merasa seperti benda berharga di tangan seorang penilai, saat dia mengelilingi aku.

“Kamu mengetahui hukum kerajaan kami, bukan? Penyihir Kegelapan dapat dieksekusi di tempat atas kebijakan Hakim Penyihir.”

“aku sadar.”

Tindakan keras kerajaan terhadap Penyihir Kegelapan lebih ketat dari yang dibayangkan. Bahkan di abad pertengahan, eksekusi langsung tanpa pengadilan jarang dilakukan, dan di dunia modern, hal ini tidak dapat dibayangkan.

Tapi ini adalah latar abad pertengahan—dan sebuah permainan.

Dan mengingat sejarah kerajaan, tindakan tegas mereka terhadap Penyihir Kegelapan bisa dimengerti.

“Apakah kamu reinkarnasi dari Herald-Hazard atau semacamnya? Berencana untuk menghancurkan kerajaan kita sendirian?”

Herald-Hazard.

Sebuah nama yang bisa membuat setiap warga Kerajaan Griffin merinding.

Sosok mengerikan yang, sebagai ahli nujum, hampir sendirian membawa kerajaan ke ambang kehancuran.

Bahkan alur cerita utama dalam game ini melibatkan penelusuran langkahnya dan mengungkap rahasia kerajaan.

"TIDAK."

Saat aku menjawab dengan tenang, Raja Orpheus menghela nafas panjang, sepertinya jengkel.

“Lalu kenapa mengaku? Apakah kamu merasa bersalah atas kejahatan kamu? aku mendengar sesuatu yang aneh terjadi di Akademi Robern, meskipun belum ada laporan resmi yang datang. kamu mungkin punya hubungan keluarga, aku kira?

Belum genap dua hari berlalu sejak kejadian di Akademi.

Bahkan bagi seorang raja, mustahil untuk mengetahui secara langsung peristiwa supranatural tersebut.

“Ini untuk kerajaan.”

"Hmm?"

Atas pernyataanku, baik Raja Orpheus dan Rockfelican, yang berdiri diam di belakangnya, merasakan sedikit getaran di mata mereka.

“Kamu pasti sudah membaca suratku.”

aku tidak pernah mengirim surat kepada raja. Tidak ada hotline untuk hal semacam itu.

Surat itu dikirim ke Menara Penyihir tempat tinggal Grand Magus.

Dalam keadaan normal, surat sederhana tidak akan pernah sampai ke Grand Magus. Itu sebabnya aku menyertakan perangkat khusus milikku di surat itu, sesuatu yang tidak bisa dia abaikan begitu saja.

Rockfelican perlahan mengulurkan tangannya.

Selaput transparan, mirip dengan tangki ikan, terwujud. Di dalamnya ada cluster mana berwarna biru yang hidup—hal yang telah aku sertakan dalam surat itu.

“Kesampingkan isi surat yang berisi pengakuanmu…”

Raja Orpheus mengamati mana yang hidup, penasaran.

Rockfelican sepertinya juga ingin banyak bicara, tapi menahan diri mengingat kehadiran raja, yang perlahan berbicara.

“…Bagaimana mana ini bergerak dengan sendirinya? Apakah ini semacam necromancy juga? Bahkan Grand Magus, yang dikatakan telah menguasai sebagian besar bentuk sihir, datang kepadaku dengan mata terbelalak 30 menit yang lalu karena sihir unik ini.”

“Ehem.”

Rockfelican terbatuk dengan canggung, menghindari kontak mata namun tidak menyangkal pernyataan tersebut. Grand Magus kemudian mengambil alih pembicaraan.

“Gagasan tentang mana yang bergerak secara mandiri sungguh mencengangkan. Jika dikelola dengan baik, hal ini dapat menghasilkan sumber energi inovatif yang hampir abadi dan tidak memerlukan sumber daya apa pun.”

“…”

Saat aku menatapnya, seolah mempertanyakan kejelasan pernyataannya, Grand Magus terkekeh dan menganggukkan kepalanya.

"Ya, tentu saja. Orang yang menciptakannya secara alami akan menyadari pentingnya hal itu.”

Kemudian, Rockfelican bertanya lebih lanjut, suaranya diwarnai dengan erangan pelan.

“Jika klaim kamu untuk bertindak demi kerajaan itu benar, dapatkah kamu menjelaskan prinsip di balik keajaiban keajaiban makhluk hidup yang luar biasa ini? Rasanya seolah-olah… ia memiliki kemauannya sendiri…?”

jawabku, acuh tak acuh pada tatapan mata Grand Magus yang terpikat.

"Penujuman."

“…”

"Itu benar. Seolah-olah ia memiliki kemauannya sendiri… Tidak, itu sebenarnya adalah bentuk sihir yang berpikir sendiri dan bertindak sendiri.”

Karena…

“Itu dibuat melalui jiwa orang yang telah meninggal.”

Wajah Grand Magus dan Raja tampak berubah.

Meski sudah mengantisipasi hal ini, mendengarnya dari bibirku seakan menggugah berbagai emosi di dalamnya.

Berjuang untuk mempertahankan ketenangan, Grand Magus akhirnya berbicara.

“aku mengerti bahwa kamu adalah ahli nujum langka bahkan di antara penyihir gelap. Namun, sejauh yang aku tahu, ahli nujum biasanya mengekstrak mana dari jiwa, mencampurkannya dengan dendam untuk dimanipulasi sebagai sihir.”

“…”

“aku belum pernah mendengar tentang jiwa yang secara mandiri memiliki kesadarannya sendiri dan bertindak sebagai sihir.”

Itu wajar saja.

Tidak ada ahli nujum lain yang mampu berkomunikasi langsung dengan jiwa sepertiku.

“Itulah yang membedakan aku, dan mengapa kerajaan membutuhkan aku.”

“Hm?”

Raja Orpheus, yang diam-diam tertarik dengan percakapan kami, secara halus mengalihkan pandangannya ke arahku.

“Yang Mulia, aku adalah seorang ahli nujum—salah satu dari sedikit orang bijak di benua ini yang mengetahui kebenaran tentang apa yang terjadi setelah kematian.”

"Oh?"

Menyadari bahwa aku mencoba membujuknya, Raja Orpheus menyeringai licik, menyilangkan tangan dan bersandar pada jeruji sel.

“Sayangnya bagi umat beriman, tidak ada alam selain kematian. Almarhum cukup memejamkan mata dan mencari istirahat.”

Tidak ada masa depan di mana seseorang dapat menemukan kenyamanan dalam pelukan Dewi Justia, atau menikmati pesta abadi dan kemewahan di istana Dewa Velas. Tidak ada masa depan dimana seseorang menjadi bidadari tercinta yang memuji dewi Hertia.

Bagi manusia, yang menanti setelah kematian hanyalah istirahat murni.

“Hmm, kamu mengucapkan kata-kata yang akan membuat marah para pendeta dengan santainya.”

“Itu karena itulah kebenarannya.”

“Namun, sebenarnya tidak perlu mengetahui kebenarannya. Dunia ini memiliki orang-orang yang menemukan keselamatan dalam agama dan mereka yang mencari nafkah darinya.”

“aku juga tidak punya keinginan khusus untuk memenangkan argumen apa pun dengan mereka.”

"… Bijak."

Menyebarkan kebenaran seperti itu tidak hanya akan membawa kerajaan tetapi juga seluruh benua ke dalam kekacauan.

Dan mau tidak mau, aku mendapati diri aku berselisih dengan otoritas agama yang tidak pernah mengakui kebenaran ini.

Terlebih lagi, aku tidak punya niat untuk membuat mereka mengakuinya atau menyebarkannya.

Apakah agama itu benar atau salah bukanlah sesuatu yang ingin aku perdebatkan.

'aku juga memahami bahwa hal itu ada karena diperlukan.'

“Namun, Yang Mulia tidak bisa mengabaikan ini.”

aku bertatapan dengan Raja Orpheus. Tatapanku berubah menjadi tombak yang menusuk, memastikan dia tidak punya tempat untuk melarikan diri.

“Selama ribuan tahun, benua ini telah menjadi tempat perlindungan bagi orang yang telah meninggal. Tapi sekarang, tempat di mana orang yang meninggal dapat beristirahat semakin berkurang.”

“…”

“Apakah kamu tidak menyadarinya? Kejahatan misterius semakin meningkat, pelakunya tidak pernah ditemukan… Bukankah kamu dengan senang hati menyembunyikan hal ini?”

Seolah-olah Raja Orpheus terkena pukulan yang tidak terduga. Dia membuka lengannya dan mencondongkan tubuh ke depan tanpa sadar.

“Apakah kamu berpendapat bahwa orang yang sudah meninggal bertanggung jawab atas kejadian ini?”

“Ya, dan hal itu masih bisa diatasi sampai sekarang… Masih ada tempat di benua ini di mana jiwa orang yang meninggal dapat menemukan penghiburan.”

Tapi sekarang, segalanya berbeda.

“Apakah kamu tidak mendengar jeritan benua? Tidak bisakah kamu mendengar suara roh-roh gelisah yang berkeliaran tanpa tujuan karena mereka tidak dapat menemukan tempat peristirahatan bahkan dalam kematian?”

“…”

“Dagingnya membusuk, tulangnya menjadi abu, dan kembali ke pelukan bumi. Namun jiwa tidak membusuk, bahkan melalui perjalanan waktu yang kekal.”

Mereka hanya ada, dibiarkan di tempatnya.

“aku memahami bahwa kasus-kasus misterius yang belum terpecahkan harus ditutup-tutupi. Kegagalan untuk menyelesaikannya pada akhirnya akan menyebabkan hilangnya kepercayaan masyarakat terhadap keluarga kerajaan.”

"Hmm."

“Tetapi menutup-nutupi bukanlah solusi. Pada akhirnya, semua masalah ini akan muncul kembali dan mengancam kerajaan secara keseluruhan.”

Menolak ilmu hitam berarti menolak mengakui keseluruhan bidang ilmu.

Sejak menderita kerusakan besar akibat penyihir gelap Herald-Hazard, kerajaan secara paksa menutup mata dan bersikap bermusuhan terhadap sihir hitam.

Dan sekarang, akibat dari ketidaktahuan telah tiba.

“Sebentar lagi, jiwa-jiwa tersesat yang tak terhitung jumlahnya akan mencoba menyeret makhluk suci bercahaya yang dikenal sebagai Griffin. Itu akan menjadi akibat dari mengalihkan pandangan kamu dari rasa takut.”

“Dikatakan…”

Raja Orpheus menyela. Aku tidak melanjutkan kalimatku melainkan menutup mulut dan mendengarkan dengan penuh perhatian.

“Kita tidak bisa begitu saja membalikkan sejarah 200 tahun penolakan ilmu hitam yang telah diwariskan dari nenek moyang yang tak terhitung jumlahnya.”

Sebuah sejarah yang panjang dan penuh cerita.

200 tahun yang lalu seorang penyihir gelap bernama Herald-Hazard membawa kerajaan ke ambang kehancuran, sendirian.

“Dan sekarang, warga secara alami percaya bahwa ilmu hitam adalah kejahatan, suatu kejahatan mutlak. Institusi keagamaan juga memanfaatkan hal ini untuk memperkuat posisi mereka.”

“…….”

“Tiba-tiba menerima ilmu hitam sekarang? Orang-orang beriman dari segala penjuru akan memberontak.”

Apakah keyakinan mereka benar atau salah, tidak menjadi masalah. Bagi mereka, ini adalah kebenaran yang tidak dapat diubah.

“Bekas luka yang ditinggalkan Herald-Hazard masih membekas dalam diri kita.”

Itu adalah penolakan yang tidak bisa dibantah.

Dengan alis berkerut dan rasa pasrah, Raja Orpheus mendengarku berbicara lagi.

Yang Mulia.

"…Berbicara."

“Jika kita membalut luka tanpa batas waktu, kita tidak akan pernah tahu apakah luka itu telah sembuh dengan bersih, membusuk, atau berubah menjadi bekas luka.”

“…”

“Berapa lama Kerajaan Griffin akan terus merawat luka yang disebabkan oleh sihir hitam? Berapa banyak waktu yang harus berlalu agar bekas luka pada hari itu memudar?”

“Kematian mereka akan dikenang selamanya!”

Sambil menggertakkan giginya, mata Raja Orpheus menyala sesaat, melampiaskan amarahnya padaku.

“Warga negara yang tak terhitung jumlahnya yang mati di tangan penyihir gelap yang jahat akan selamanya dikenang di hatiku dan di tanah kami! Jangan menghina mereka begitu saja.”

Ya.

Mengingat orang yang telah meninggal adalah hal yang benar untuk dilakukan.

Beratnya kematian mereka tidak dapat disangkal—sarat dengan kesedihan, tragedi, dan sakit hati.

Belum.

Yang Mulia.

Yang mati hanyalah—mati.

“Alikan pandanganmu ke arah yang hidup.”

“…”

“Lihatlah warga negara kamu yang bekerja keras di bawah terik matahari, yang mencari hiburan dengan segelas minuman di penghujung hari yang melelahkan, yang menutup mata di malam hari dengan harapan akan datangnya fajar lagi.”

Raja Orpheus tidak berdaulat sejak berabad-abad yang lalu. Dia bukanlah raja yang pernah memimpin jiwa-jiwa yang tersesat dalam bencana Herald-Hazard.

Kepeduliannya harus pada yang hidup. Untuk saat ini.

“Merupakan suatu kehormatan untuk mengingat masa lalu, dan suatu kehormatan untuk memberikan penghormatan kepada almarhum. Tapi jangan salah menempatkan prioritas kamu.”

Itu adalah sesuatu yang aku, seorang ahli nujum, dapat katakan dengan percaya diri.

“Sebagai Deus Verdi, makhluk yang telah memahami prinsip inti necromancy dan berdiri di titik penghubung antara hidup dan mati, aku berbicara dengan sangat pasti.”

aku dapat dengan jelas menggambarkan garis tersebut, karena visi aku mencakup baik yang hidup maupun yang sudah meninggal.

“Yang mati tidak bisa didahulukan dari yang hidup.”

Raja Orpheus mengatupkan bibirnya dan mengalihkan pandangannya, ekspresinya menunjukkan jalinan pergulatan internal.

Yang Mulia.

Pedang yang terbuat dari mana tiba-tiba muncul di tanganku.

Grand Magus Rockfelican, yang berdiri di belakang, tampak tegang, bersiap untuk segera menyela. Namun Raja Orpheus memadamkannya hanya dengan isyarat belaka.

“Lihat pedang ini.”

Tatapannya tertuju pada ujung pedang, berkilauan dengan mana biru.

“Saat ini, itu adalah senjata yang mengancam kamu. Dengan gerakan sekecil apa pun, itu bisa membahayakan Yang Mulia.”

Tapi kemudian, aku perlahan menyerahkan gagang pedangnya padanya. Dia menerimanya, seolah-olah didorong oleh suatu kekuatan yang tak terlihat.

Sekarang pedang itu diarahkan ke arahku.

“Hanya dengan sedikit perubahan arah, hanya dengan tangan berbeda yang memegangnya, senjata yang dapat melukai Yang Mulia telah menjadi benda yang paling dekat untuk melindungi kamu.”

Dengan pedang di antara kami, aku bertatapan dengan iris emasnya sekali lagi.

“Apakah kamu akan meninggalkan pedang sepenuhnya, mencapnya sebagai kejahatan, hanya karena pedang itu pernah menyakitimu?”

Kebanyakan hal di dunia ini terlalu ambigu untuk dapat dikategorikan secara rapi ke dalam kerangka biner.

“Untuk mengobati racun, seseorang harus menggunakan racun. Demikian pula, penting juga untuk memanfaatkan satu kejahatan untuk mengalahkan kejahatan lainnya.”

Luka dan dendam yang tak terhitung jumlahnya yang lahir dari Herald-Hazard…

“Bekas luka yang ditinggalkan oleh penyihir gelap itu—aku akan menenangkan dan menyembuhkannya.”

“Dan siapa kamu sampai mengatakan itu?

Dalam kata-kata Raja yang diucapkan perlahan, sebuah beban yang jelas bergema.

Dan sebagai jawaban atas pertanyaannya, senyuman lembut terbentuk secara alami di bibirku.

“Orang menyebut wanita yang meminjam kekuatan dewa untuk menyelamatkan orang lain sebagai 'Orang Suci'.”

Dan kemudian, aku melanjutkan.

“Sedangkan aku, yang meminjam kekuatan orang mati, bukanlah apa-apa… hanya seorang ahli nujum belaka.”

— Akhir Bab —

(TL: Bergabunglah dengan Patreon ke mendukung terjemahan dan membaca 5 bab di depan rilis: https://www.patreon.com/George227)

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar