hit counter code Baca novel I Became the Fiance of a Dragon in Romance Fantasy Chapter 89 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became the Fiance of a Dragon in Romance Fantasy Chapter 89 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 89: Kehidupan Sebelumnya (4)

(POV Fisika)

( Tidak apa-apa. Hiks… Aku baik-baik saja. Jadi kumohon, Fisis, bangun… Kumohon… )

Suara hangat Adilun, berbeda dengan suara dingin yang baru saja kudengar, bergema di benakku.

Dalam sekejap, kegelapan yang menyelimutiku akibat tsunami mulai surut, dan aku mulai kembali ke keadaan semula.

( Sialan. Seseorang yang sulit kupahami kini menghalangi…! )

Yang terjadi selanjutnya adalah suara jahat Adilun yang korup. Seolah mencerminkan kemarahannya, tsunami hitam mulai melaju ke depan, mencoba menelan seluruh tubuhku lagi.

Namun berkat kejelasan singkat yang diberikan Adilun yang mengamati dari luar, aku bisa mendapatkan kembali kewarasan aku.

Aku sadar jika aku termakan disini, niscaya aku akan kehilangan diriku sendiri, dan jika itu terjadi, Adilun yang sekarang tidak akan pernah bahagia.

Karena melawan arus, aku sekarang mengabaikan wajah orang-orang yang terjebak di dalam, sangat kontras dengan kondisi kerentanan aku sebelumnya.

Satu-satunya hal yang berubah hanyalah tekad dan tekadku, dan itu saja sudah cukup untuk mencegah tsunami itu mencelakakanku.

(…Ugh)

Adilun yang rusak itu memelototiku dengan ekspresi mendidih. Tetap saja, aku terus mendekatinya.

(Jangan mendekatiku.)

Tsunami akhirnya menjadi penghalang, mulai mengelilinginya. Tapi bahkan dari dalam penghalang itu, suaranya bergema.

( Mengapa kamu mampu melawan? Mengapa dosa-dosamu tidak mencabik-cabikmu? Mengapa! )

Suaranya dipenuhi amarah dan kesedihan.

“Karena ada seseorang yang menungguku.”

(Sebentar lagi, Adilun pun akan melihat warna aslimu, menyadari monster dirimu yang sebenarnya!)

“Adilun itu… dia menerimaku, padahal aku adalah orang yang tercela.”

( … )

Adilun yang rusak kehilangan kata-kata. Seolah dia mencoba mengatakan sesuatu tetapi tidak bisa.

( Jangan konyol. Dia tidak benar-benar mengenalmu. Dia pasti akan menyesalinya, sama seperti aku, karena terlibat dengan orang sepertimu. )

“Dia pasti sudah cukup menyesalinya. Dia mungkin tahu, takut, tidak yakin kapan aku bisa berubah.”

(Lalu bagaimana kamu memenangkan hatinya?)

Mendengar pertanyaannya, aku hanya tersenyum.

aku sendiri tidak tahu jawaban dari pertanyaan itu. Kenapa dia memaafkanku? Mengapa dia menerimaku? aku hanya bisa berpikir bahwa mungkin dia mempercayai aku dengan mengamati tindakan aku.

“Aku juga tidak begitu tahu. Aku hanya… menyukainya. Yang aku lakukan hanyalah merawatnya. aku bertindak untuknya sama seperti aku menyukainya. dan mungkin tindakanku meyakinkannya.”

(Jadi, kenapa…kenapa kamu tidak melakukan itu untukku?)

Suaranya dipenuhi isak tangis. Dia membenciku saat itu. Lagipula, akulah yang menghancurkan hidupnya. Di satu sisi, itu wajar.

Pada saat itu, aku menyadari apa yang perlu aku lakukan. Aku menggerakkan kakiku sekali lagi, berjalan melewati ruangan yang gelap, menuju ke penghalang yang mengelilinginya.

Duri perlahan-lahan terbentuk dari penghalang, berusaha mencegah pendekatanku.

aku tidak menolak. Aku membiarkan duri itu menusuk tubuhku dengan mudahnya.

Saat mereka melakukannya, warna kulitku berubah, namun tekadku tetap bertahan. Ada kata-kata yang perlu aku sampaikan.

(Aku membencimu. Aku membenci segala sesuatu tentangmu…)

Saat kata-kata itu memenuhi udara, tubuhku yang gelap mulai berubah. Tulangku menebal, dan penampilanku sedikit matang.

Bahkan tanpa cermin, aku mengenali perubahan ini: Aku telah menjadi versi diriku dari masa depan, orang yang binasa bersama Adilun yang rusak.

Dalam penampilan yang sama seperti yang ditunjukkan Adilun yang rusak kepadaku sebelumnya, aku berjalan ke arahnya. aku telah menerima dosa-dosa aku, namun aku tidak termakan olehnya.

Karena ada seseorang yang mendukungku. Seseorang yang memberiku harapan dan menunggu kepulanganku.

Segera, aku berdiri di depan penghalang. Adilun yang rusak tidak melancarkan serangan lagi padaku. Dia hanya berjongkok di dalam penghalang.

Melalui mata yang menembus esensi, aku melihat sosok Adilun yang meringkuk dan sedih.

Aku mengepalkan tinjuku. Sensasi yang luar biasa menyerbuku, mengingatkan pada kekuatan puncakku.

Kekuatanku terkonsentrasi. Mungkin Adilun yang korup juga merasakannya, karena dia berseru kaget.

(Apa yang sedang kamu lakukan!?)

Dia, yang menemui ajalnya bersamaku hari itu, pasti mengetahui kekuatanku. Sebagai hasilnya, dia mulai memperkuat penghalangnya lebih jauh lagi. Penghalang hitam semakin kuat, mengeras hingga menyerupai kepompong.

Tapi aku tidak peduli dan melancarkan pukulan kuat ke kepompong itu.

-Quang!

Terdengar suara keras, namun kepompong itu tidak hancur. aku terus memukulnya. aku perlu memecahkan kepompong ini untuk menghadapinya dan berbicara.

(Hentikan!)

Teriakannya yang panik menggema, tapi aku tidak berhenti.

Adilun yang rusak menatapku dengan ekspresi ketakutan. Dan mengapa dia tidak melakukannya? Lagipula, akulah yang telah membunuhnya. Tapi meski mengetahui hal itu, aku tidak berhenti memukul kepompong itu.

Kepompong ini terbentuk dari emosi negatif, mencerminkan kegelapan yang menyelimuti aku dan dia.

Jadi, aku harus memecahkannya.

Lambat laun, retakan mulai terbentuk. Dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk melawan, membiarkan tangannya terjatuh.

(aku tidak tahu apa yang kamu coba lakukan… tetapi lakukan sesuai keinginan kamu.)

Dengan kata-katanya, satu serangan terakhir mengenai kepompong itu, menyebabkannya runtuh dan memperlihatkan wujudnya sekali lagi.

Dan pada saat itu, aku akhirnya bisa menghadapinya lagi.

“Adilun.”

(…Aku tidak ingin mendengar apa pun darimu. Jadi pergilah. )

Dengan kebencian, kemarahan, kebencian, dan kesedihan di matanya, dia menunjuk ke arahku.

Namun…

(…Kenapa? Kenapa kamu tidak?…)

aku tidak pergi. Alasannya sederhana.

Dia telah memberitahuku bahwa alam ini adalah inti jiwaku. Dalam skema besar, dia bukanlah masternya—sayalah yang menjadi masternya. Kecuali aku menginginkannya, aku tidak akan pergi.

Dengan langkah yang disengaja, aku mendekat padanya.

* * *

(POV Adilun yang rusak)

Fisika berjalan ke arahku.

Mengapa? Mengapa aku tidak bisa mengeluarkannya dari ruang ini?

Sambil memikirkan hal itu, aku menyadari alasannya sendiri.

aku telah mengungkapkan kepadanya bahwa ruang ini mencerminkan dirinya yang terdalam.

Brengsek.

Dibutakan oleh amarahku saat melihatnya, aku dengan sembarangan mengungkapkan informasi yang seharusnya aku sembunyikan. Dan itu mungkin berarti kematianku.

Karena aku sedang menghilangkan bagian jahatnya, saat dia menyadari ruang ini adalah hatinya sendiri, aku menjadi tidak berdaya.

Karena kalah, aku menyerah dan melepaskan tanganku.

Lalu tangannya terulur ke arahku. Aku menutup mataku rapat-rapat. Biarpun aku berpura-pura kuat, dia adalah seseorang yang pernah membunuhku. Dia pasti akan menyakitiku sekali lagi.

'aku membencinya. aku ketakutan. Aku benci dia.'

Gejolak emosi melahirkan kebencian yang mendalam dalam diri aku.

Kenapa dia tidak memperlakukanku seperti Adilun yang sekarang? Jawabannya jelas. Sifat aslinya adalah jahat.

Satu-satunya alasan dia bisa menghujani Adilun saat ini dengan kebaikan adalah, di masa depan, dia belajar empati. aku sangat sadar.

Namun, meski pikiranku menerimanya, hatiku menolaknya. Kalau saja dia berbelas kasih sejak awal, aku tidak akan menanggung penderitaan seperti itu.

Aku tidak akan menyaksikan orang tuaku dibantai oleh monster, dan aku sendiri tidak akan terdorong untuk melakukan tindakan keji seperti itu.

aku tidak akan harus menghadapi aspek paling gelap dari kemanusiaan.

Pada akhirnya, mengetahui bahwa aku akan larut dalam kepahitan yang luar biasa ini, aku lebih suka menemui ajalku lebih cepat.

Mengapa para dewa memutuskan untuk mengirim Physis dan aku kembali ke masa lalu? Kenapa?

Saat pandanganku meredup, seorang anak misterius muncul. Anak ini, yang telah berbagi kisah masa laluku dengan Physis, tentu saja merupakan makhluk yang jauh di luar pemahamanku.

Ya Dewa.

Mengapa entitas seperti itu menyiksaku? Apakah itu karena banyaknya nyawa yang telah kurenggut? Karena aku telah membuat kehancuran bukan hanya di duniaku sendiri tapi juga di dunia lain?

Tersesat dalam badai pikiran, akhirnya aku merasakan sentuhannya. Namun, bertentangan dengan ekspektasi aku, tidak ada rasa sakit.

Sebaliknya, aku mendapati diri aku diselimuti pelukan yang menenangkan.

Mengangkat pandanganku, aku bertemu matanya. Masa depan dia, menatapku dengan penyesalan.

Dengan rambut dan mata hitamnya, dia adalah gambaran dari Physis yang pernah kukenal. Namun kerusakan akibat waktu telah meninggalkan bekasnya. Dia memiliki tampang yang persis seperti saat dia mengakhiri hidupku.

Kenapa dia tidak membunuhku sekarang? Kenapa dia memelukku?

(…Mengapa?)

Terkejut, aku menemukan suara aku.

"aku minta maaf."

Maaf? Kenapa sekarang?

Permintaan maaf, setelah semua diucapkan dan dilakukan, sepertinya sia-sia. Mengapa mengucapkannya sekarang? Apakah dia mengejekku sampai akhir?

Namun, penyesalan tulus yang tercermin dalam tatapannya membuatku terdiam.

“Jangan maafkan aku. Terus membenci dan membenciku. aku tidak punya niat untuk membela diri aku yang malang dengan menyedihkan. aku jelas telah melakukan dosa yang tidak dapat diampuni terhadap kamu.”

Ucapnya mendesakku untuk tidak memaafkannya—perkataan yang pernah ia ucapkan kepada Adilun saat ini.

Kemarahan melonjak dalam diriku.

(Kenapa… Kenapa kamu mengatakan ini sekarang… Ketika semuanya sudah berakhir! Semuanya sudah berakhir, dan aku tidak punya apa-apa lagi, kenapa!)

Keluarga yang kusayangi, tanah yang kusayangi, dan secercah harapan terakhir yang memungkinkanku mempertahankan identitasku—semuanya telah hancur menjadi kehampaan. Kenapa dia memilih untuk memberitahuku hal ini sekarang?

“Kembali ke masa lalu tidak menghapus dosa-dosa aku. Tapi… masih ada sisa. Orang-orang yang kamu cintai.”

Aku mengangkat kepalaku. Tidak. Apa yang kusayangi telah lama berserakan dalam pecahan waktu yang kini terlupakan. Bagaimana aku bisa lupa? Cara mereka binasa, cara mereka menghilang.

(Tidak, bukan itu yang aku suka…)

"TIDAK. Itulah yang kamu sukai. Pemandangan Rodenov yang kamu kagumi, orang-orang yang kamu cintai… Semuanya masih di sini. kamu telah melihat mereka, hidup dan tersenyum lagi.”

Emosi menggenang dalam diriku. Tidak ada yang ingat; tidak ada seorang pun yang menyadari masa depan suram yang aku alami.

Namun, meski aku ingin menyangkalnya, kata-katanya ada benarnya. Melalui lensa penglihatannya yang segar, aku menyadari bahwa semua yang aku sayangi masih tumbuh subur di sini.

Sebelum semua tragedi itu terjadi. Tidak, bahkan setelah itu terjadi, dunia penuh dengan cerita yang lebih indah daripada saat aku hidup.

Utopia yang aku dambakan. Namun, aku tidak punya tempat di dalamnya.

(Tidak ada tempat bagiku di sana. Adilun yang sekarang adalah miliknya. Setelah kehilangan segalanya padamu, inilah saatnya aku menghilang.)

“Kamu tidak akan menghilang.”

Dia memelukku erat-erat, sama seperti dia memeluk Adilun saat ini.

(Kenapa kamu tiba-tiba bersikap seperti ini padaku? Sebaiknya kamu singkirkan saja aku.)

“Karena kamu juga Adilun. Kaulah yang menyalakan harapan baru dalam diriku, memungkinkanku menikmati saat-saat bahagia bersama Adilun saat ini.”

Kata-katanya membuatku terdiam. Momen transformasinya, kebangkitannya terhadap kemanusiaan.

Dia asyik dengan cerita aku yang tidak lengkap, mendukung perjalanan aku.

Ironis sekali.

Itulah satu-satunya cara aku dapat memahaminya. Segala sesuatu dalam situasi ini sungguh ironis sehingga aku tidak bisa berkata-kata.

“Itulah mengapa kamu tidak akan menghilang. Kamu akan selalu berada di dalam diriku, jika kamu mau. Tentu saja… aku harus menghilangkan semua aspek negatif dan berbahaya itu.”

Dia bersedia menerima aku. Dia sepertinya berpikir untuk memberiku ruang di sudut hatinya agar keberadaanku tidak hilang.

Tapi aku tidak mau menerima tawarannya.

(Tidak, aku tidak akan menerimanya. Aku tidak akan pernah berniat memaafkanmu.)

“Jangan maafkan aku. aku siap untuk itu. Adilun saat ini, dan bahkan aku saat itu, juga tidak akan memaafkan.”

(Bukankah ini ironis? Jika kamu memiliki rasa kemanusiaan sejak awal, bisakah aku bahagia?)

Mengesampingkan perasaannya, aku mengutarakan isi hatiku.

“Mungkin kamu bisa melakukannya.”

(Ha ha ha…)

Betapa berbedanya dia. Fisis ini, yang telah mengembangkan umat manusia, adalah orang yang sama sekali berbeda dari yang aku kenal.

Memang benar, dia adalah makhluk yang sama sekali berbeda.

Jadi, meskipun dia harus bertanggung jawab atas dosa-dosanya, rasanya hampir tidak ada gunanya.

Hidup seperti ini terasa tidak ada gunanya. Bukankah akan lebih mudah jika aku menghilang begitu saja?

Ketika pikiran-pikiran ini menguasaiku, dia turun tangan.

“Jangan putus asa. Permulaannya belum tiba. Raja Iblis telah dikalahkan, dan Korea Utara tidak lagi berada di ambang kehancuran. Wabah yang mengamuk telah dihentikan. Aku… bersama-sama, kita menggagalkannya.”

(…….)

Tiba-tiba dia meraih tanganku.

“Aku berjanji padamu. aku tidak akan membiarkan masa depan yang kamu alami terwujud. aku akan memastikan kamu tidak pernah berada di jalan itu.”

(Bukankah kamu seharusnya mengatakan itu pada Adilun saat ini?)

“Sudah kubilang, kamu juga Adilun.”

(Tidak. Anak itu dan aku adalah entitas yang berbeda. Kami telah melalui peristiwa yang berbeda, pada waktu yang berbeda. Dapatkah kamu mengatakan bahwa makhluk seperti itu adalah sama? Jadi… ini benar.)

aku bisa merasakan keberadaan aku perlahan memudar.

Itu tidak ada artinya. Tidak peduli seberapa banyak kami berbicara, pada akhirnya, kami adalah garis yang sejajar.

Dia hidup di masa sekarang, tapi aku adalah orang yang terjebak di masa depan, tidak mampu melihat masa kini.

Jadi ini benar.

Namun tetap saja.

Sumpahnya untuk mencegah Adilun saat ini menghadapi masa depan sepertiku… membuatku bahagia. Karena setidaknya aku tahu kalau saat ini dia benar-benar peduli padanya.

Ya, ini sudah cukup bagus.

Perlahan-lahan, pandanganku kabur. Pada saat itu, dia tiba-tiba menunjukkan ekspresi sadar dan berkata padaku,

“… Haa. Jadi, begitulah yang terjadi. Ya, Adilun. Tenang saja. Pokoknya… kita akan bertemu lagi.”

(Apa?)

Dengan kata-kata itu, aku diselimuti kegelapan.

— Akhir Bab —

(TL: Hai semuanya! Hari ini, aku akhirnya menerbitkan bab terakhir 'Fiancé of Dragon' di Patreon!

Sejujurnya, aku tidak tahu bagaimana rasanya. aku merasa berhasil… dan tersesat. Aku merasa senang… tapi juga sedih. aku merasa bangga telah menerjemahkan buku pertama aku secara lengkap… dan sedih karena aku tidak dapat menerjemahkannya lagi.

Meskipun tidak peduli bagaimana perasaanku, masalahnya adalah kami telah selesai menerjemahkan novel pertama kami!! Dan percayalah, masih banyak lagi yang akan datang!! Itu mengingatkanku: Jika kamu menyukai terjemahanku, kamu bisa membaca 'Menjemput Cinta Tak Berbalas'. Tidak berbohong. Saat ini novel rom-com favoritku. Berikut tautannya: https://www.readingpia.me/series/picking-up-unrequited-love

aku berharap dapat melihat kalian di sana juga.

Selamat membaca!!

PS aku tidak menerjemahkan dari bab 100 ke 108 karena penulis tidak puas dengan cerita sampingannya dan ingin menulis ulang. Begitu dia melakukannya, aku akan menerjemahkan bab-bab itu juga. Terima kasih.

Bergabunglah dengan Patreon ke mendukung terjemahan dan membaca hingga 10 bab sebelum rilis: https://www.patreon.com/taylor007 ))

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar