hit counter code Baca novel I Became the Only Non-mage in the Academy Ch 12 - Kim Ara (3) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became the Only Non-mage in the Academy Ch 12 – Kim Ara (3) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

(Sudah diduga,) Iblis Surgawi menjawab dengan santai.

Body Against Heaven, tubuh yang menantang tatanan alam, menolak semua kemampuan yang berhubungan dengan mana.

(Memblokir sihir lawan tidak selalu bermanfaat. Meskipun bagus untuk menangkis kutukan, itu tidak selalu membawa efek positif. kamu bahkan tidak bisa menerima sihir yang meningkatkan kemampuan sekutu atau memberikan penyembuhan.)

'…Aku punya firasat ini mungkin terjadi.'

Memasak, alkimia, pandai besi sering kali menjadi sub-pekerjaan yang dipilih. aku memilih alkimia terlebih dahulu karena suatu alasan. Karena Tubuh Melawan Surga sembuh dengan lambat dan tidak dapat mempelajari sihir penyembuhan, aku harus mencari alternatif.

"Apa? Kutukan itu hilang begitu saja?"

“Seberapa kuat ketahanan sihirnya? Mungkinkah dia setengah raksasa atau semacamnya?” para siswa berbisik.

"He, hehe. Siswa terbaik tahun ini benar-benar luar biasa," Song Rahee tersandung pada kata-katanya saat dia menatapku, matanya berbinar.

"Mantra selanjutnya tidak akan sesederhana itu. Itu adalah mantra yang aku buat untuk mematahkan resistensi sihir," dia mengumumkan, merapalkan mantranya.

Tanpa Sisik Hitam dari Seni Bela Diri Ilahi Hitam, teknik pertahanan standar apa pun mungkin akan hancur karena mantra itu. Memfokuskan bakat pada ketahanan sihir agak unik, pikirku.

“Kamu bebas menolak tantanganku, Lee Seoha,” lanjutnya, “Tetapi jika mantraku gagal menembus penghalangmu, kamu akan mendapatkan poin yang cukup untuk membuatmu nyaman untuk sementara waktu.”

“Aku akan melakukannya,” jawabku sambil menatap Song Rahee. Dia mulai terlihat tidak seperti profesor pemarah yang mungkin akan berubah menjadi Tambang, dan lebih terlihat seperti mesin penyalur poin.

Song Rahee meluncurkan sebuah bola ke arahku dan, seperti yang diduga, bola itu menghilang saat menyentuh tubuhku.

“Apa… bagaimana ini bisa terjadi… Sihirku…” Song Rahee menatapku, ekspresinya kosong.

Mustahil. Poinnya adalah milikku.


Terjemahan Raei

Berminggu-minggu pelatihan dan ujian berlalu, dan tiba-tiba, akhir pekan pun tiba. Anehnya, Akademi Pahlawan Korea memiliki komitmen yang menyita sebagian dari akhir pekan kami.

Secara khusus, "aku memahami bahwa kamu semua ingin beristirahat, tapi pahlawan sejati memerlukan fisik yang sehat dan hobi," kata kepala sekolah. Hasilnya, semua orang akhirnya bergabung dengan sebuah klub.

Semuanya baik-baik saja, tapi kenapa harus di akhir pekan?

“Ayo bergabung dengan klub perjalanan. Rasanya lebih seperti perjalanan dibandingkan klub lainnya,” salah satu siswa menyarankan.

"Bagaimana dengan klub game?"

“Atau mungkin klub yang mengunjungi tim baseball ternama, Lotte Giants?”

“Apa itu Lotte? Tim bisbol terkenal?”

Ada banyak klub yang bisa dipilih. Siswa diharuskan untuk bergabung setidaknya satu. Jika mereka bersedia melepaskan hari Minggu mereka, mereka dapat bergabung menjadi dua orang.

Memilih klub adalah keputusan yang mudah bagi aku.

aku memutuskan untuk bergabung dengan Klub Penelitian Ilmu Gaib.

Ersil berencana bergabung dengan klub ini juga, membawa berbagai artefak terkutuk untuk penelitian.

'Haruskah aku mencoba meyakinkan Seo-hyun untuk bergabung juga?'

Setelah berpikir beberapa lama, aku memutuskan yang terbaik adalah fokus membangun hubungan dengan Ersil.

aku menulis 'Klub Penelitian Ilmu Gaib' dan menyerahkannya kepada Instruktur Seo Woojoo.

"Hmm? Klub ini mungkin akan segera ditutup karena kurangnya anggota, dan tidak ada guru atau profesor yang mengawasinya. Apakah kamu yakin tentang ini?" Dia bertanya.

"Ya."

Menemukan seorang guru atau profesor seharusnya mudah.

Sebagai siswa terbaik, aku berharap banyak orang yang mencoba menunjukkan kemampuan mereka kepada aku.

"aku yakin kamu bisa mengatasinya. Jika tidak, beri tahu aku."

Instruktur Seo Woojoo mencap kertas aku. Aku mengambilnya dan kembali ke tempat dudukku.

"Oh? Kamu tertarik dengan Klub Penelitian Ilmu Gaib?" Ersil bertanya.

“Klub Penelitian Ilmu Gaib? Seo-ha, itu yang kamu sukai?” Kim Seohyun tampak terkejut.

"Hmm, tadinya aku berpikir untuk bergabung dengan Klub Debat Coklat Mint, tapi mungkin aku akan memilih Klub Penelitian Ilmu Gaib?"

"Oh, seleramu bagus?"

Perdebatan tentang coklat mint antara orang jenius Inggris dan Korea?

Kedengarannya buruk.

Aku menghela nafas dan menggelengkan kepalaku.

"Apakah kamu harus mengikutiku?" aku bertanya.

“Bukankah itu yang dilakukan teman?”

"Tidak perlu ikut-ikutan. Lagipula kita bisa jalan-jalan di hari Minggu kan? Lebih baik kita melakukan apa yang kita suka di hari Sabtu."

"Itu benar. Kalau begitu aku akan bergabung dengan Klub Debat Coklat Mint."

Menyenandungkan sebuah lagu, Kim Seohyun diam-diam menulis 'Klub Debat Coklat Mint'.


Terjemahan Raei

"Apakah kamu sudah sampai?"

"…Ya."

Kim Ara mengangguk, suaranya nyaris tak terdengar.

“Tapi apakah kamu yakin bisa menjelajah sedalam ini?”

"Ya, tidak apa-apa."

Izin sudah diberikan. Ketika Instruktur Seo Woojoo menyebutkan perlunya area yang luas untuk pelatihan, dia langsung menyarankan tempat ini.

"Tapi kenapa harus berlatih jauh-jauh di sini?"

“Yah, metode pelatihan yang akan aku gunakan sangat berbeda dari biasanya.”

Sambil berjalan pelan, aku ngobrol dengan Kim Ara.

Suzerain telah melatih Kim Ara.

Namun, dia belum mampu mengajarkan strategi bertarungnya secara memadai.

"Saat Suzerain mengajarimu permainan pedang, apakah kamu melihat sesuatu yang aneh?"

"…Hmm. Kurasa ada sesuatu. Hasil yang ayahku prediksi dan pencapaianku yang sebenarnya berbeda."

Itu sangat mudah.

Apa yang tidak bisa diteruskan oleh Suzerain, Kim Ara terima.

"Kekuatanku lebih besar dari prediksi ayahku…"

Aku menatap Kim Ara.

Tubuhnya langsing, rambutnya panjang berwarna ungu. Dia menjaga poninya tetap panjang hingga menutupi separuh matanya, namun kecantikannya masih tak terbantahkan.

aku meletakkan tangan aku di saku dan mulai berbicara perlahan.

“Aku sudah menyebutkan ini sebelumnya. Kekuatanmu terikat pada garis keturunanmu.”

"Garis keturunan…?"

"Ya, garis keturunan."

Suzerain dan Kim Ara adalah keturunan ras legendaris yang sudah tidak ada lagi.

Suku Raksasa.

Di masa lalu, mereka adalah kekuatan yang harus diperhitungkan, bahkan ditakuti oleh Suku Naga.

Silsilah mereka berangsur-angsur berkurang seiring berjalannya waktu, dan pada generasi Suzerain, garis keturunan mereka berada di ambang kepunahan. Namun, darah kuat para Raksasa dengan kuat diteruskan ke Kim Ara.

Dia akan terus tumbuh, menjadi begitu kuat sehingga bahkan Suzerain pun tidak akan bisa mengendalikan kekuatannya.

“Pernahkah kamu mencoba menyerang sesuatu dengan sekuat tenaga? Sensasi setiap ons energimu dikeluarkan dalam satu pukulan?”

"Tidak, Suzerain selalu memperingatkanku untuk tidak memukul apapun dengan kekuatan penuhku."

“Tidakkah itu terasa aneh bagimu?”

"……"

Kim Ara berhenti dan menatapku.

Perasaan bahwa tubuhmu mampu melakukan lebih banyak. Bukan, bukan perasaan, tapi sebuah wahyu.”

"……Ya."

Potensi garis keturunan yang gagal diwariskan oleh Suzerain,

Hanya Kim Ara yang berhasil menerimanya.

Suzerain telah mewarisi setengah dari warisan Suku Raksasa, hanya kekuatan mereka saja.

Kim Ara berbeda.

Berbeda dengan Suzerain, Kim Ara mewarisi kekuatan hidup yang dimiliki para Raksasa.

“Jadi cobalah sekarang. Manfaatkan kekuatan terpendam itu dan serang.”

Faktanya, ini adalah sesuatu yang Kim Ara sadari sendiri. Di masa depan, selama pertarungannya dengan Tambang yang menginginkan darah Raksasanya, dia akan menyadari kekuatan dalam darahnya.

"Di sini."

Sesampainya kami di tempat latihan, aku menghentakkan kakiku ke tanah dan berbicara.

"Apakah kamu bisa?"

"Ya."

Kim Ara mengangguk. Dia mengambil Pedang Raksasa, senjata raksasa yang selalu terasa asing tak peduli berapa kali aku melihatnya.

Pedang 'Raksasa' yang sebenarnya. Kim Ara mengangkatnya semudah seseorang mengambil sumpit.

Ooong!

Pedang itu bergetar. Mana ungu berputar di sekitar Kim Ara.

aku bersandar di pohon dan memperhatikan.

Mencicit.

Mana itu menjerit. Namun Kim Ara, matanya tenang, dengan kuat memegang Pedang Raksasa dan mengangkatnya ke atas kepalanya.

(Tunggu….)

Ekspresi Iblis Surgawi berubah. Matanya yang awalnya penasaran dipenuhi rasa ngeri.

Kim Ara mengayunkan pedangnya.

Dari atas ke bawah.

Tidak ada teknik dalam ayunannya.

Kelembutan bisa mengalahkan kekuatan, tapi kekuatan besar bisa menghancurkan segalanya.

Zzeooeoeong—–!!!

Saat pedang itu turun, ruang angkasa menjerit. Apapun yang ada di jalur pedang dihancurkan dengan kekuatan semata.

Tanah di lokasi tumbukan hancur seolah-olah dibom, sehingga menciptakan kawah yang dalam.

Setelah itu,

Kim Ara menyeringai.

Darah merembes dari lengannya. Seolah pembuluh darahnya pecah, warna merah memancar dari beberapa titik di lengannya.

Namun kekuatan asli dari raksasa itu dengan cepat menyembuhkan lengannya. Aliran darahnya terhenti, lengannya beregenerasi seolah waktu berputar balik.

Sedikit saja,

Namun dengan itu, tubuh Kim Ara menjadi lebih 'kekar'.

(…Dia perempuan gila.)

Iblis Surgawi bergumam dengan nada pelan.

Aku menyeringai dan mengajukan pertanyaan kepada Kim Ara.

"Bagaimana rasanya?"

"…Kamu tahu tentang ini?"

"Kira-kira. Aku mempunyai mata yang tajam."

Aku menunjuk ke arah mataku dan terkekeh. Kim Ara juga terkikik, meski tawanya agak menakutkan.

“Apakah level Seo Gayeonmu juga seperti ini?”

"Ga-yeon? Dia luar biasa. Jadi, bagaimana perasaanmu sekarang?"

"Aneh. Aku belum pernah merasa seperti ini selama bertahun-tahun."

Karena Kim Ara bergumam seolah membuang – aku tidak menangkap apa yang dia katakan setelahnya.

“Ini pertama kalinya seseorang membuatku tertarik.”


Terjemahan Raei

Persekutuan Alkimia.

Meskipun namanya menunjukkan sekelompok alkemis yang berkolaborasi, individu-individu ini biasanya beroperasi secara terpisah.

Kebanyakan alkemis memilih untuk mendedikasikan waktunya untuk penelitian daripada mengembangkan keterampilan sosial.

Namun demikian, baru-baru ini, Persekutuan Alkimia ini sedang gempar.

Alasan terjadinya kerusuhan sangat jelas. Itu karena formula yang dibagikan oleh anggota tertentu yang bergabung dengan guild belum lama ini.

"Memikirkan campuran yang begitu mendalam itu ada, sungguh mencengangkan……"

"Itu bertentangan dengan logika. Batasan antara racun dan obat sangatlah tipis. Tapi untuk membuat ramuan hanya menggunakan racun…"

“Bagaimana dengan kemanjurannya? Bahan-bahannya mungkin sudah tersedia, tetapi kita memerlukan efisiensi yang sesuai.”

"Pertanyaan yang sangat naif. Apakah kamu hanya memandang ramuan ini dari segi 'keuntungan'? Itu memalukan bagi formula ini!"

Orang-orang seperti 'Master', yang mengembangkan AI dan menghilang selama satu dekade dengan alasan bahwa pertemuan sosial adalah sebuah gangguan, 'Al Magus', yang berupaya memproduksi Batu Bertuah, dan bahkan 'Zermong', pembuat ramuan yang memiliki 35% saham AI. saham di pasar ramuan global.

Orang-orang yang mampu menjungkirbalikkan Persekutuan Alkimia sendirian telah berkumpul dan terlibat dalam diskusi.

Jadi, Tuan. Tahukah kamu siapa orang ini?”

"…aku tidak tahu."

Maksudmu memberitahuku bahwa kamu tidak tahu meskipun kamu adalah orang yang menemukan AI?!”

"Sebenarnya tidak! Saat aku membuat AI, murid-muridku menggangguku, jadi aku membuatnya dengan bantuan 'Penyihir Elektronik'. Pengaruhku kecil."

“Ini gila…….”

Penyihir Elektronik.

Seorang penyihir yang tinggal di dalam elektronik. Setelah meninggalkan bentuk fisiknya untuk hidup di bidang elektronik, sangatlah sulit untuk membujuknya untuk membantu.

“…Kami tidak punya pilihan lain selain menunggu dia muncul kembali.”

"Apa maksudmu kita tidak punya pilihan?! Pada saat itu terjadi, rumor akan menyebar ke seluruh industri. Tambang mungkin akan mengomel tentang pembunuhan alkemis yang berbagi resep ini!"

Meskipun ini hanya akan terjadi dalam skenario terburuk, mereka sudah mengalaminya. Dari sudut pandang Tambang atau penjahat, mereka tidak ingin pahlawan menjadi lebih kuat.

“Ngomong-ngomong, siapa nama alkemis itu?”

“Apakah kamu juga tidak mengetahuinya?”

"Dia bernama Veritas."

“…….”

Orang yang menanyakan pertanyaan itu terdiam. Baru pada saat itulah mereka menyadari bahwa mereka belum membicarakan 'nama' sang alkemis.

kebenaran. Kebenaran.

Sebuah nama yang mewakili aspirasi tersembunyi dari semua alkemis.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar