hit counter code Baca novel I Became The Villain The Hero Is Obsessed With C205 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With C205 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 205 – Percakapan (2)

Dunia yang berada di ambang kehancuran, akan segera terhapus seiring berjalannya waktu.

Di atap gedung yang menghadap ke dunia itu, Stardus dan aku duduk berdampingan, menikmati berbagai percakapan.

“…Apakah kamu tahu betapa terkejutnya aku saat itu?”

“Haha, aku juga terkejut.”

“Terutama saat kita terjebak di sana…”

Karena semuanya akan hilang begitu waktu berbalik, aku mengobrol dengan santai dan nyaman, tanpa khawatir membuat kesalahan. Kami mengobrol tentang berbagai momen yang kami lalui bersama, kini terasa seperti kenangan. Saat pertama kali kami bertemu secara underground di grup HanEun, acara di hotel di Busan… hal-hal seperti itu.

Entah bagaimana itu lucu. Seorang pahlawan dan penjahat duduk berdampingan, tertawa dan membicarakan masa lalu.

Mengingat aku selalu menyukai Stardus, aku hanya menikmati momen ini. Namun, sejujurnya, sungguh mengejutkan melihatnya seperti ini. …Yah, itu tidak terlalu penting. Aku sudah mengungkapkan identitas asliku, dan dunia akan segera berakhir, jadi itu tidak mengubah apa pun meski kami duduk bersama seperti ini. Stardus pasti memutuskan untuk bersantai juga… atau begitulah menurutku.

Kami menghabiskan waktu berjam-jam di rooftop, menikmati semilir angin sepoi-sepoi sambil membicarakan berbagai hal.

Di waktu normal, kami sibuk berkelahi satu sama lain. Terjerat dalam identitas kita, selalu waspada terhadap pandangan orang lain.

Menekan perasaan kami yang sebenarnya, tidak mampu berbagi cerita seperti itu.

Hanya pada saat inilah, ketika dunia akan hancur dan lenyap, kami dapat tertawa dan berbicara dengan nyaman satu sama lain.

Maka berjam-jam lamanya, di tengah kehancuran dunia, kami bertukar berbagai cerita.

“Ta-da! Senang berkenalan dengan kamu. Apa kita pernah bertemu sebelumnya?."

“Wah… Haha, ya. aku pikir begitu.”

Selama percakapan kami, karena itu adalah garis waktu yang akan segera kami lupakan, aku melepas topeng aku dan mengungkapkan identitas aku.

“Aku akan memanggilmu Da-in, jadi kamu bisa memanggilku Haru.”

“…Baiklah, Haru.”

Kami secara resmi memanggil satu sama lain dengan nama asli kami.

“…Tunggu, Da In, saat itu di pantai, bukankah Lee Seola memperkenalkanmu padaku?”

“Ups.”

"Hmm…?"

…Saat Shin Haru tersenyum nakal dan bercanda bertanya tentang hubungan antara Lee Seola dan aku, aku secara naluriah merasakan bahaya dan dengan cepat mencoba menjelaskan diriku sendiri.

“Kalian tidak?”

"Tentu saja tidak! Kami memiliki hubungan seperti keluarga. Sama sekali tidak ada yang seperti itu!”

"…Itu melegakan."

"Apa?"

“…Tidak, tidak apa-apa.”

…Pada saat itu, aku mendapati diriku menjelaskan kecurigaan yang dimiliki Starus tentang sesuatu yang terjadi antara aku dan anggota perempuan Ego Stream.

Ada topik percakapan yang tidak ada habisnya.

"Haha benarkah? Kamu ingin bertemu denganku saat itu?”

“Ehem…Ya.”

“Ahaha. Ha ha ha."

“Ah… Tolong berhenti tertawa. Ini memalukan…”

Aku tertawa bersamanya seperti itu, dan beberapa waktu berlalu.

Langit biru berangsur-angsur berubah menjadi oranye.

“…”

Faktanya, pada suatu saat dalam perbincangan kami, Jembatan Wolgwang mencoba bangkit kembali hingga menimbulkan kejang, dan tiba-tiba berubah menjadi malam, namun pasti gagal karena kembali ke siang hari lagi.

Lagi pula, sekarang sudah mendekati matahari terbenam.

…Secara naluriah, kami menyadari bahwa waktu hampir habis. Jadi, tanpa disadari, kami akhirnya menatap langit yang bergaris oranye, tersenyum lembut di bibir kami.

Duduk di pagar atap, tangan di pagar.

Dengan begitu, kita duduk di puncak dunia yang berada di ambang kehancuran, menunggu waktu untuk mundur.

'…Hmm.'

Di tengah-tengah itu, aku, yang sedang melamun, diam-diam merenungkan percakapan serius yang kami lakukan hari ini sementara percakapan itu terhenti untuk sementara.

…Aku juga mengetahuinya. Situasi saat ini sungguh tidak biasa.

Seperti yang aku sebutkan sebelumnya, aku mengungkapkan identitas aku, dan itu adalah momen ketika dunia berada di ambang kehancuran. Mungkin karena itu, aku mengulurkan tangan untuk menenangkannya, yang mungkin secara psikologis kewalahan sehingga menimbulkan efek gemetar.

Namun…

…Meski mempertimbangkan hal itu, Haru merasa terlalu dekat denganku.

Seolah-olah kami adalah teman lama sejak awal, bukan antara pahlawan dan penjahat.

Seolah-olah dia tidak membenciku atau menyimpan dendam apa pun.

'…..'

…aku menyukai Stardus. Tentu saja sejak awal. Jadi, aku bisa tertawa dan berbicara dengannya, menikmati kebersamaannya.

…Tapi Haru?

Sejujurnya, ini aneh sejak awal. Dia dengan mudah menerima kata-kataku tentang memutar waktu tanpa sedikit pun keraguan. Seolah dia sudah mempercayaiku sejak awal.

…Meskipun aku seorang penjahat. Mengapa?

Kemudian.

"Hai…"

"Ya?"

Selagi aku memikirkan keraguan seperti itu di benakku, tiba-tiba, Haru, dengan senyuman kecil di bibirnya, menatap matahari terbenam dan mulai berbicara.

Di bawah langit merah, dalam suasana di mana ada sesuatu yang membuat jantungku berdebar kencang, dia berbicara kepadaku.

“…Aku sudah memikirkannya sekarang.”

"Ya?"

“Sejujurnya, aku tidak pernah benar-benar membencimu, Da-in, maksudku Egostic.”

"Dari awal. Sebenarnya… aku rasa aku tidak pernah melakukannya.”

"….Hah?"

Mendengar kata-kata itu, aku meragukan telingaku. Aku menoleh untuk melihatnya, tapi dia masih berdiri disana, menatap langit yang memerah dengan senyuman yang tenang.

Dan dia melanjutkan, pandangannya masih tertuju ke langit.

“…Kau tahu, menurutku aku mungkin mencoba untuk tidak menyukaimu secara sadar.”

“Karena kamu seorang penjahat, menyebabkan teror, seorang pelaku kejahatan. Dan aku seorang pahlawan. Seorang penyelamat. Tentu saja, aku seharusnya membencimu… Itulah yang kupikirkan.”

…Apa yang dia katakan?

Terlepas dari kebingunganku, Haru terus berbicara.

“Tapi tahukah kamu, sekarang aku memikirkannya…”

“Kapan itu? Apakah itu hari ketika pesawat itu jatuh, hari dimana kamu meneleponku?”

Dia berhenti di sana, mengambil napas dalam-dalam. Kemudian, dengan penuh keyakinan, dia berbicara lagi.

"Dari dulu. kamu."

“Kurasa aku tidak terlalu membencimu.”

"Di sisi lain. Sebenarnya justru sebaliknya.”

…Mustahil.

Tidak, ini tidak benar.

“Seiring waktu, semua momen ketika kamu menyayangiku, semuanya bertambah.”

"Aku kamu…"

….

Dan Haru bergumam pelan, seolah berbisik hanya untukku.

“….”

Dia tersenyum sambil melihat ke langit, tapi ada sedikit kelembapan di matanya. Tanpa menatap mataku, dia melanjutkan dengan suara yang sedikit gemetar.

“Haha, lucu bukan? Di akhir segalanya, pada saat semuanya pada akhirnya akan hilang, aku akhirnya menyadari perasaanku. Dan… aku baru memberitahumu sekarang.”

“…..”

Masih menatap langit dengan mata sedikit memerah, Haru terus bergumam.

“…..”

Seperti itu.

Aku mengetahui perasaan Shin Haru untuk pertama kalinya.

“……”

aku tidak bisa mengatakan sepatah kata pun.

'…Bagaimana bisa jadi seperti ini?'

Sebaliknya, aku diam-diam merenung dalam pikiranku.

Aku sudah berusaha menjadi musuh abadinya, penjahat abadi di matanya. Itu sebabnya aku bertindak seperti yang aku lakukan.

Tapi, aku juga penjahat untuk pertama kalinya, jadi mungkin ada ketidakdewasaan.

…Ya.

Bukankah seharusnya aku menghubunginya untuk menghiburnya ketika pesawat itu jatuh?

Bukankah seharusnya aku menyelamatkannya di bawah tanah hari itu?

Bukankah seharusnya aku mencegat ketika kelompok HanEun menyerbu dengan senjata raksasa mereka?

Bukankah seharusnya aku menyebabkan badai di Jembatan Wolgwang?

Bukankah seharusnya aku menggantikannya di depan Kastil Iblis hari itu?

….Aku tidak tahu.

Namun, meskipun aku bisa kembali, aku mungkin akan melakukan hal yang sama.

Tetapi…

'…Aku harus memberi tahu seseorang tentang ini.'

Aku merasa harus menceritakan hal ini pada diriku di masa depan, meskipun aku harus memutar waktu kembali.

-Itu salah.

Rencanaku untuk menjadi musuh utama Stardus, musuh abadi, penjahat jahat, pada dasarnya salah.

Untuk tetap menjadi penjahat, aku perlu mengubah rencana aku, meskipun itu demi dunia.

Namun, aku tidak bisa menyampaikannya. Aliran waktu tidak dapat diubah, bahkan dengan kekuatan bintangku.

Saat aku dengan serius merenungkan situasinya…

…Mengetuk.

Aku merasakan sesuatu menyentuh tanganku yang bertumpu pada pagar. Itu hangat dan lembut.

Mengetuk. Mengetuk.

Jari-jarinya semakin dekat ke tangan kiriku.

Dan saat aku menoleh…

Aku bertatapan dengan Haru, iris birunya sedikit lembab.

“…Aku tidak bisa?”

Dia dengan lembut bertanya padaku dengan suara kecil.

…Tidak masalah, ini adalah akhirnya.

Semuanya tidak akan menjadi apa-apa.

Di bawah cahaya merah matahari, memantulkan air mata yang berkilauan, dikelilingi oleh pemandangan yang sangat indah, aku memandangnya saat dia berbicara kepadaku seperti itu.

aku tidak bisa mengatakan atau melakukan apa pun.

Segera, jari-jarinya dengan lembut menyentuh jariku.

Sebelum aku menyadarinya, tangannya menutupi seluruh punggung tanganku.

Aku juga sedikit menggerakkan tanganku untuk memegang tangannya.

“……”

Dia tampak sedikit terkejut, dan aku berpikir dalam hati.

…Ya.

aku menyukai Stardus. Tentu saja dari awal.

Jadi, itu tidak masalah.

…Aku tidak tahu. Masalah masa depan akan ditangani oleh Egostic masa depan. Menjadi penjahat atau apa pun, itu adalah masalah yang harus dipecahkan oleh diriku di masa depan. Jika dia sepintar aku, dia akan menemukan strategi baru. Bagi aku bukan masalah dari timeline yang akan hilang kok. Begitulah yang akan terjadi.

Dan…

…Karena ini adalah akhirnya.

Semuanya tidak akan menjadi apa-apa.

aku hanya perlu fokus pada momen ini.

Dengan pemikiran itu, aku memegang tangannya dan hanya tersenyum padanya.

Haru melebarkan matanya sejenak, lalu dia tersenyum lebar.

Matanya berkaca-kaca karena gembira.

*

Boom.

Boom.

“…Sepertinya semuanya hampir berakhir sekarang.”

"Ya…"

Berapa lama waktu telah berlalu seperti ini?

Kami diam-diam menyaksikan ledakan yang terjadi di bawah langit merah di atap, masih berpegangan tangan.

…Hari ini akan berakhir seperti ini sekarang.

Dunia akan binasa sepenuhnya.

Waktu akan kembali.

Dan kejadian hari ini akan benar-benar terlupakan di antara kenangan kita berdua.

Dan kemudian, kita akan kembali ke hari-hari pertarungan satu sama lain.

aku akan terus meneror, dan dia akan menghentikan aku. aku akan tertawa sambil menyalakan siaran, dan dia akan menyelamatkan orang. Hari-hari seperti itu.

"…Ha ha."

"Mengapa kamu tertawa?"

"Tidak ada apa-apa…"

Saat dia menatapku dengan ekspresi bertanya-tanya, aku mengatakan itu dan memegang tangannya erat sekali lagi.

Dia menggumamkan 'Apa yang…', tapi telinganya masih memerah. Yah, tapi menurutku tidak ada banyak perbedaan karena itu aku, jadi aku tetap diam.

Boom.

“…Ini bukanlah akhir.”

"…Hah?"

Saat suara ledakan dan awan seperti jamur mendekat ke arah kami,

Aku diam-diam membuka mulutku untuk berbicara dengannya.

“Bahkan jika waktu berjalan mundur, kita tetaplah dua orang yang sama.”

“Orang tidak berubah.”

“Suatu hari nanti, kita akan melakukan percakapan seperti ini lagi.”

"Itu benar."

Mengangkat tanganku yang lain, aku dengan lembut menyeka air mata di pipinya. aku berbicara dengannya.

“Jangan menangis.”

"…Oke."

Dan menanggapi kata-kataku, Haru bahkan tersenyum tipis dengan mata merahnya.

Boom.

Dan penampilannya sangat cantik sehingga aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari wajahnya.

Kemudian,

Boom.

…..

Waktu kembali lagi.

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar