hit counter code Baca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 11 Epilogue Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 11 Epilogue Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami penawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~

ED: Ledakan!



Epilog

“Batas aktivitas telah tercapai. Mulai sekarang, pemanggilan akan dibatalkan.”

Setelah melihat dewa palsu menghilang, sepertinya golem baru saja mencapai batas aktivitasnya, dan pemanggilan prajurit raksasa dibatalkan.

Kemudian…

“K-kami menang… Kami menang!”

“Woaaaahhhh!”

Seluruhnya (Alam Surgawi) bersorak serentak.

kan

Setelah itu, dipastikan bahwa dewa palsu telah benar-benar menghilang, dan sekali lagi, sorakan bergema di seluruh kota para pengamat.

Namun, markas Dea-san dan yang lainnya juga hancur, dan di atas itu, itu adalah kehampaan hitam legam tanpa bukti pemulihan setelah mengalahkan dewa palsu, jadi tidak bisa dikatakan bahwa kedamaian total telah datang. ke (Alam Surgawi).

Menurut Dea-san dan yang lainnya, pemandangan kota yang rusak dapat dengan cepat dipulihkan oleh otoritas ilahi, tetapi otoritas ilahi pun tidak dapat berbuat apa-apa tentang ruang hitam legam itu.

Itu karena ruang itu adalah ketiadaan. Satu-satunya hal yang penting adalah apakah ruang dapat dikembalikan ke keadaan semula atau tidak, sama seperti tidak ada gunanya memberikan sesuatu pada keadaan ketiadaan.

Tapi … setelah mengalahkan dewa palsu sedemikian rupa, tidak ada lagi yang bisa kita lakukan di (Alam Surgawi).

“I-ini sudah berakhir…”

"Kerja bagus. aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi, tapi… ternyata jauh lebih mudah diatur daripada yang aku kira.”

(Benar. Kami juga punya kekuatan baru.)

“Umu. aku sangat senang memiliki lebih banyak hal untuk dipelajari.”

“A-ahahaha…”

Setelah pertarungan yang spektakuler, Iris-san dan yang lainnya begitu santai hingga aku hanya bisa tertawa kecil.

Bagaimanapun, begitulah pertempuran dengan dewa palsu berakhir. Dengan kata lain, aku juga telah memenuhi kontrak jiwaku dengan Zenovis-san.

“A-dengan ini, seharusnya tidak ada masalah besar lagi!”

"Pengakuan. Ketika Yuuya berkata demikian, sesuatu mungkin terjadi.”

Yuti-san. Jangan katakan itu… Aku yakin tidak akan terjadi apa-apa lagi…!

"Yah, pokoknya, aku yakin pertarungannya sudah berakhir di sini, jadi ayo kembali ke dunia kita."

"Aku ingin tahu apakah kita harus meminta Lanael-san untuk membantu kita lagi?"

“──Bisakah kamu menunggu sebentar?”

“Oh, Dea-san!”

Saat kami semua berbicara tentang pulang, Dea-san, yang telah memberikan instruksi kepada para pengamat dan rasul, masuk.

Di belakangnya, ada pengamat lain juga, termasuk Gwen-san.

"Apa yang salah?"

“Kami minta maaf karena melibatkan kamu dalam masalah dunia kami. Dan terima kasih kepada kalian semua, kami dapat mengalahkan dewa palsu tanpa menghancurkan dunia ini. Atas nama dunia ini, aku ingin mengucapkan terima kasih kepada kalian semua.”

"Terima kasih banyak."

Pada saat yang sama saat Dea-san menundukkan kepalanya, pengamat lain juga menundukkan kepala mereka.

“T-tolong angkat kepalamu. aku senang kami juga bisa membantu kamu.”

"…Terima kasih banyak."

Saat Dea-san dan yang lainnya mengangkat kepala, aku bertanya tentang sesuatu yang tiba-tiba menggangguku.

"Kalau dipikir-pikir, apakah dewa palsu akan kembali?"

“…Untuk itu, sejujurnya, kami juga tidak tahu. Itu adalah dewa palsu yang membawa semuanya kembali ke kekosongan. Bahkan jika kami pikir itu telah menghilang, sangat mungkin bahwa itu telah pergi ke dunia lain. ”

"I-begitukah?"

“Di dunia ini, apapun itu, itu tidak bisa benar-benar dan sepenuhnya terhapus. Tidak mengherankan jika dewa palsu yang telah padam muncul kembali di suatu tempat.”

"A-aku mengerti…"

Jadi itu berarti pria itu mungkin hidup kembali? Itu memang masalah…

“Namun, tidak mungkin dewa palsu itu akan dibangkitkan. Tapi daripada itu, aku punya proposal untuk kalian semua.”

"Sebuah lamaran?"

"Ya. Mengapa kalian semua tidak menjadi pengamat?”

"Apa-!?"

Itu adalah proposal yang tidak aku duga sama sekali, dan semua orang, termasuk aku, benar-benar tercengang.

“Tidak heran kamu terkejut. Mustahil bagi kita, para penghuni dunia yang lebih tinggi, untuk menawarkan seperti itu kepada makhluk-makhluk dari dunia yang lebih rendah. Itu kecuali jika kamu adalah kasus khusus seperti orang bijak … ”

“T-tapi kami tidak sekuat Sage-san…”

“Sulit untuk mengatakan tentang itu karena kita tidak tahu seberapa kuat sage itu. Namun, kamu semua mengatasi cobaan dan memperoleh otoritas ilahi. Artinya kamu sudah memenuhi syarat sebagai pengamat. Ini membawa aku ke saran ini. Jika kamu bersedia, aku ingin kamu menjadi pengamat.”

“U-um, aku tidak tahu apakah ini terlalu mendadak, tapi apa yang sebenarnya akan terjadi jika aku menjadi pengamat?”

“Seperti yang mungkin telah kamu dengar dari Gwen, kamu akan dibebaskan dari banyak keinginan yang ada di dunia bawah, dan bahkan konsep rentang hidup akan hilang, dan kamu akan memiliki hidup yang kekal.”

Ini persis undangan yang diterima Zenovis-san, sang bijak, sebelum kematiannya.

Kami semua saling berpandangan dengan terkejut melihat besarnya cerita itu, tetapi tampaknya kami semua sepakat.

“Yah, aku sangat berterima kasih atas tawaran itu… tapi aku ingin menahan diri dari itu.”

aku mengatakan ini atas nama yang lain, dan aku bisa merasakan gejolak di antara para pengamat.

“B-konyol.”

"Kamu menolak tawaran ini?"

"Seperti halnya dengan orang bijak, apakah kamu tidak mengerti daya tarik dari tawaran ini?"

aku tidak berniat mengubah jawaban aku untuk pertanyaan ini.

“Um… mungkin menarik untuk hidup selamanya. Tapi aku juga, hanya ingin hidup normal. Kami tidak membutuhkan hidup yang kekal.”

Yang lebih penting adalah aku memiliki orang yang aku sayangi saat ini dan aku bisa hidup normal bersama mereka.

“Yah, ya, kurasa. Bukannya aku tidak tertarik pada kehidupan abadi, tapi aku menyadari bahwa di dunia ini, aku benar-benar kehilangan nafsu makan dan keinginan untuk tidur. aku menyadari bahwa keinginan itu penting.”

(Benar. Dan menarik untuk memikirkan tentang apa yang dapat kamu lakukan dengan jumlah terbatas kehidupan yang kamu miliki.)

“Dibandingkan dengan Iris dan yang lainnya, umurku panjang, tapi umur panjang tidak selalu bagus. Selain itu, selama yang tidak diketahui itu ada, akan sulit untuk menghilangkan rasa hausku akan pengetahuan.”

"Pendapat. Aku sama dengan Yuuya. aku suka hidup aku seperti sekarang. Jadi aku baik-baik saja dengan apa adanya.”

“Woof!”

"Buhi."

"Pii!"

"…aku mengerti."

Ketika Dea-san mengetahui bahwa niat kami teguh, dia menerima tanggapan kami yang disengaja, meskipun dia tampak kecewa.

“Sama seperti yang dilakukan orang bijak… mungkin dunia yang lebih rendah lebih indah dari yang ini. Bagaimanapun, aku mengerti niat kamu. Sekarang, mari kita kirim kalian semua kembali ke dunia asal kalian.”

Mengatakan ini, Dea-san berhenti sebelum menjentikkan jarinya.

“Sekali lagi, semuanya. Terima kasih banyak. aku berharap dapat melihat kamu lagi suatu hari nanti. ”

Kemudian, Lanael-san bergegas mendekat.

“T-tolong tunggu! Aku juga ingin mengucapkan selamat tinggal!”

"Lanael-san!"

Lanael-san menarik napas dalam-dalam di depan kami dan membuka mulutnya.

“Awalnya aku bertemu Yuuya-san melalui koneksi yang tidak terduga, tapi terima kasih banyak telah meminjamkan kami bantuanmu seperti ini! Silakan datang mengunjungi kami lagi kapan-kapan!”

"Dengan senang hati! Silakan datang mengunjungi kami juga, Lanael-san!”

Saat kami mengucapkan selamat tinggal terakhir, Dea-san menjentikkan jarinya, dan pemandangan berubah.

***

"Kita kembali, kurasa?"

Ketika pandanganku berubah, aku melihat bahwa itu adalah taman biasa di rumah Sage-san.

Lokasinya sama seperti saat Lanael-san pertama kali datang menjemput kami, tapi sepertinya tidak banyak waktu berlalu.

“Fiuh… sepertinya kita benar-benar kembali.”

(Meski begitu, kita telah melakukan beberapa pekerjaan serius kali ini. Aku akan istirahat.)

"Kurasa aku akan pergi sekarang."

Tuan Usagi dan Odis-san berkata demikian, lalu mereka pergi begitu saja.

Dan, mungkin sebagai percobaan dalam otoritas ilahi, keduanya menghilang dalam sekejap.

"Ya ampun, mereka berdua sangat tidak sabar …"

“A-ahaha.”

“Yuya. Tampaknya ada semacam konflik antara manusia dan sekelompok monster di Great Devil's Nest. Bukankah seharusnya kamu pergi dan membantu mereka?”

“Eh?”

Kata-kata Iris-san membuatku tertawa getir, dan Ouma-san tiba-tiba berkata begitu.

“Sepertinya beberapa wanita yang kamu kenal sedang diserang?”

"Eehh?"

aku bergegas keluar dari taman dan menuju ke tempat kejadian.

Lalu, aku melihat para prajurit Kerajaan Alceria, termasuk Owen-san, disana.

Dan kemudian aku melihat Lexia-san dan Luna.

"Lexia-san!"

"Ah, Yuuya-sama!"

Meski diserang oleh sekelompok elit goblin, Lexia-san menoleh ke arahku dan mengangkat tangannya sambil tersenyum.

Terkejut olehnya, aku segera mengeluarkan milikku (Omni-Pedang) dan mengalahkan para elit goblin.

"Fiuh … namun, ada apa dengan kalian semua?"

“Aku sebenarnya datang untuk meminta bantuan Yuuya-sama.”

"Bantuan?"

Saat aku memiringkan kepalaku dan bertanya-tanya apa itu, mata Lexia-san berbinar, dan dia mengatakan sesuatu yang mengejutkan.

“Aku ingin Yuuya-sama mengizinkanku dan Luna mendaftar di sekolah di dunia Yuuya-sama!”

Terjemahan NyX

Isi permintaan itu begitu tiba-tiba sehingga membuat mataku membelalak.

kan

──Di kedalaman tanah yang gelap dan dingin.

Suara rintihan orang mati bergema di sana, dan udaranya kental dengan kehadiran kematian.

Nama tempat ini adalah (Neraka).

Itu adalah tempat di mana jiwa semua orang mati mencapai.

Dunia bawah ada untuk setiap planet dan setiap dunia, dan ada garis batas tertentu yang tidak pernah dilintasi.

Karena batas-batas ini, tatanan Dunia Bawah dipertahankan, dan para penghuni neraka tidak dapat melarikan diri dari dunia mereka masing-masing.

Di satu dunia bawah seperti itu, jiwa mengalir ke dunia bawah.

Itu adalah jiwa dari dewa palsu yang dibunuh oleh Yuuya.

Tidak aneh jika jiwa mengalir ke dunia bawah, tetapi masalahnya adalah kekuatan yang terkandung di dalam jiwa ini luar biasa.

Jiwa, berkilauan tembus, memusnahkan segala sesuatu di sekitar (Neraka)dan selanjutnya, almarhum jahat mulai diaktifkan oleh kekuatan yang dilepaskan dari jiwa.

Dan efek yang paling penting adalah──batas dunia bawah menghilang, dan dunia bawah dari setiap dunia menjadi saling berhubungan.

“──Jiwa-jiwa aneh mengalir masuk.”

Sementara sekitarnya berdengung, sebuah suara bergema melalui dunia bawah.

Suara itu milik seorang lelaki tua yang mengenakan jubah compang-camping.

“Hah… tidak bisakah kamu menemukan kedamaian bahkan setelah kematian?”

Pemilik suara itu, agak sedih, mendesah lagi dan menatap ke kejauhan.

Dan kemudian──.

“Tapi… aku berharap bisa bertemu dengannya lagi.”

Pria tua itu bergumam dan tertawa.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar