I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 3 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 3 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12

T / n: Merubah direktur agensi menjadi agensi presiden



Bagian 2

Sehari sebelum turnamen pertandingan bola. Keputusan untuk acara ini sudah selesai di kelas sebelumnya, tetapi karena masing-masing dari kami merencanakan strategi kami dan membuat persiapan yang cermat untuk turnamen permainan bola, Ryo tiba-tiba teringat sesuatu dan membuka mulutnya.

“Kalau dipikir-pikir, akan ada fotografer yang datang ke turnamen permainan bola untuk mengambil foto Yuuya, kan?”

“A-ah, ya, itu benar.”

“Mmm? Ryo-kun, Shingo-kun, apa yang kamu maksud dengan itu? ”

Ketika Ryo dan Shingo-kun teringat percakapan dengan presiden perusahaan hiburan tempo hari dan menanyakan pertanyaan itu kepada aku, Kageno-kun, yang kebetulan mendengarkan percakapan tersebut, bertanya kepada mereka dengan kilatan di kacamatanya.

Siswa lainnya juga terkejut dan mengalihkan perhatian mereka kepada kami.

“Um… dalam perjalanan pulang kemarin, seseorang dari agensi hiburan datang untuk mencari Yuuya.”

“T-lalu Yuuya-kun menolak tawaran tersebut, tapi agensi tidak bisa menyerah pada Yuuya-kun, dan alih-alih dia bergabung dengan industri hiburan, mereka memutuskan untuk memasukkannya ke dalam fitur di Ousei Gakuen, yang akan dipublikasikan. di majalah. Anggota staf akan datang ke permainan bola ini karena mereka mendapat izin untuk memotret acara tersebut. ”

Aku benar-benar melupakannya karena Usagi-san dan evolusinya, tapi ketika teman sekelas mendengar penjelasan Ryo dan Shingo-kun, mereka semua mulai berdengung.

"A-Aku tidak tahu itu akan terjadi …"

“Eh, jadi ada kemungkinan kita bisa masuk majalah juga?”

“Uoooo! Kita harus bekerja ekstra keras untuk yang satu ini! "

aku khawatir tentang bagaimana rasanya jika ada orang luar yang datang ke acara sekolah, tetapi semua orang tampaknya memiliki suasana hati yang agak ramah, yang sangat aku syukuri.

Kemudian, salah satu dari anak laki-laki itu tiba-tiba menggumamkan sesuatu.

“Hmm? Tunggu sebentar? Jika pengambilan gambar itu untuk Yuuya, maka jika kita membawa Yuuya ke dalam tim, kita memiliki kesempatan yang lebih baik untuk masuk ke dalam gambar, bukankah begitu…? ”

“… ..”

Mendengar kata itu, semua orang langsung diam.

Dan kemudian──.

“Yuuya-kuuunnn! Dengan segala cara… silakan bergabung dengan kami di sepak bola! ”

"Hah? Tentu saja, dia akan bergabung dengan tim bola basket! ”

“Tidak, tidak, tidak, dia seharusnya memilih dodgeball!”

“U-uh…?”

aku sangat bersyukur dan senang bisa direkrut, tetapi pada akhirnya, masalah tidak bisa dihindari tidak peduli di acara mana aku berpartisipasi…

Selain itu, aku bertanya-tanya apakah orang telah melupakannya?

“Um… Aku seharusnya bermain tenis meja, tapi…”

“… ..”

Anak laki-laki membeku dalam diam mendengar kata-kataku.

“Aahh, benar!”

“Kenapa… kenapa aku tidak menang saat itu…!”

“Aku ingin kembali ke hari itu dan melakukan gunting-batu-kertas lagi…!”

aku tidak tahu harus berkata apa kepada mereka, karena mereka semua lebih frustrasi daripada yang aku kira. Kemudian Ryo melihat mereka semua dengan bingung dan meletakkan tangannya di pundakku.

"Baiklah, jangan pedulikan orang-orang ini, lakukan yang terbaik di tenis meja!"

“Y-ya.”

aku hanya bisa mengangguk, dengan ekspresi yang tak terlukiskan di wajah aku.

***

Hari turnamen pertandingan bola. Sekolah dipenuhi dengan suasana acara yang unik dan lembut, dan semua orang sudah cemas sejak wali kelas. Jadwal hari ini hanya untuk turnamen permainan bola, jadi tidak ada yang memakai seragam sekolah, tapi di P.E. pakaian dan kaus sebagai gantinya.

“Baiklah, ini turnamen permainan bola yang penting untuk bonus sensei. Pastikan untuk tidak kalah! ”

“Tidak, ini tidak seperti kami berjuang untukmu, sensei?”

Semua orang mengangguk pada tsukkomi tenang Ryo. Ya, seperti biasa, Sawada-sensei sangat jujur… yah, kupikir dia mengatakan itu hanya untuk membuat tempat ini lebih santai. …Apakah itu benar?

Usai briefing, kami menuju tempat acara masing-masing. Dan di sepanjang jalan, aku bertemu Kurosawa-san dari agensi hiburan dan presiden agensi.

“Baiklah, Yuuya-kun. aku akan memastikan untuk memotret penampilan gagah kamu hari ini. "

“H-haha…”

"Oh, tapi tolong jangan merasa aneh dengan kamera atau apa pun. Dari apa yang Miu dan Hikari katakan padaku, kamu belum terbiasa difoto, jadi alami saja. ”

"Baik…"

Bingung dengan kata-kata presiden, aku mengalihkan pandangan aku ke banyak fotografer di belakangnya. Mengikuti tatapanku, presiden dan Kurosawa-san juga mengalihkan pandangan mereka ke fotografer di belakang mereka.

“… Jangan gugup!”

"Mustahil!"

Ada lebih banyak fotografer dari yang aku harapkan! aku berasumsi bahwa itu akan menjadi paling banyak dua orang, tetapi sepertinya sebenarnya ada sekitar sepuluh fotografer yang datang. Dan itu bukan hanya kamera SLR, ada juga beberapa jenis kamera stasiun TV yang disiapkan, jadi skalanya cukup besar.

Ini akan baik-baik saja! Begitu kamu berada di industri hiburan, kamu akan terbiasa dengan ini dengan sangat cepat! ”

“Tidak, sepertinya aku sudah menolak tawaran itu, jadi…”

“Ara? Aku belum menyerah, tahu? ”

“… ..”

aku pikir dia sudah menyerah pada aku, jadi aku tercengang ketika dia dengan jelas mengatakan itu kepada aku.

“Tapi sungguh, kamu tidak perlu terlalu gugup hari ini. Hanya saja, nama acaranya adalah fitur khusus untuk Ousei Gakuen, dan kami akan mengambil foto pemandangan sekolah dan siswa lainnya. Yah, aku pasti ingin memiliki foto Yuuya-kun, jadi ingatlah itu. ”

Dia berkata bahwa aku tidak perlu gugup, tetapi jika foto aku sudah pasti diambil, aku tidak bisa menahan gugup.

… Yah, itu semua akan sia-sia jika aku kalah dalam permainan karena aku terganggu oleh pemotretan. Jadi aku harus mempersiapkan diri untuk itu.

“Uh… maaf. aku akan menuju ke tempat tersebut sekarang… ”

"Ya. Aku tak sabar untuk itu."

“Yuuya-san. Semoga berhasil."

Setelah berpisah dari Kurosawa-san dan yang lainnya, aku langsung menuju tempat tersebut.

“A-Ayo lakukan yang terbaik, Yuuya-kun.”

"Ya!"

Saat aku sampai di gymnasium tempat pertandingan tenis meja berlangsung, Shingo-kun dan teman sekelas lainnya, yang juga bertanding di pertandingan tenis meja, sudah berkumpul disana juga.

“Wah! Aku sangat gugup…"

“Aku tidak menyangka Yuuya-kun bergabung dengan kita untuk tenis meja.”

"Ya ya. aku pikir kamu akan bermain sepak bola atau bola basket atau sesuatu seperti itu. "

"Oh, man … bukan berarti aku yang akan difoto, tapi pemikiran tentang fotografer yang datang ke sini untuk mengambil foto Yuuya-kun membuatku semakin gugup."

Di turnamen tenis meja ini, selain Shingo-kun, teman-teman sekelasku yang lain bukanlah mereka yang pandai olahraga seperti Ryo, melainkan lebih dari tipe cowok dalam ruangan seperti Shingo-kun.

aku, sendiri, tidak sering keluar sebelum aku mulai pergi ke dunia lain, dan agak melegakan melihat banyak dari mereka memiliki tipe yang sama dengan aku. Mereka mengira aku akan berpartisipasi dalam sepak bola dan bola basket, dan staf agensi hiburan akan hadir di sana, jadi mereka mengira fotografer tidak akan datang ke sini.

Apakah itu mengganggu? Itulah yang aku pikirkan, tetapi semua orang sangat positif tentang hal itu, dan aku sangat berterima kasih.

Ada dua jenis turnamen tenis meja: ganda, dan tunggal. aku akan berpartisipasi dalam turnamen tunggal, dan Shingo-kun akan berpartisipasi dalam turnamen ganda.

Setelah beberapa saat, daftar jadwal telah diposting, dan aku pergi untuk memeriksanya. Saat Shingo-kun melihat daftarnya, ekspresinya menjadi keruh.

“Uwahh… Lawan pertamaku adalah seorang siswa dari P.E. kelas, ya… ”

"PE. kelas?"

“Ah… tidak ada kelas pendidikan jasmani atau semacamnya pada karyawisata kemarin, jadi Yuuya-kun tidak mengetahuinya.”

Saat aku memiringkan kepalaku pada kata-kata yang tidak kuketahui, Shingo-kun menjelaskan kepadaku dengan lembut.

Untuk meringkas isi penjelasannya, tampaknya selain "Kelas Umum" yang dimiliki Shingo-kun, aku, dan yang lainnya, ada kelas lain yang disebut "Kelas Pendidikan Jasmani" di mana siswa yang diterima melalui rekomendasi olahraga mendapatkan bersama.

aku tidak tahu tentang kelas ini karena aku tidak pernah bertemu mereka di sekolah. Bagaimanapun, mereka berada di gedung sekolah yang berbeda, dan mereka tidak berpartisipasi dalam karyawisata yang kami ikuti.

Namun, tampaknya "Kelas Pendidikan Jasmani" ini mengambil kelas khusus lain daripada karyawisata. Itu disebut "Kelas Pendidikan Jasmani", jadi kurasa mereka mengambil kelas khusus yang lebih sulit daripada karyawisata kita, bukan? Untungnya, aku memiliki beberapa keterampilan, jadi aku tidak mengalami banyak masalah dengan karyawisata, tapi…

“A-Aku dengar Ryo-kun seharusnya di P.E. kelas, tapi dia ingin fokus pada sesuatu selain olahraga, jadi dia ditempatkan di kelas umum yang sama dengan kita. ”

Ryo, kamu benar-benar memiliki spesifikasi seperti protagonis utama cerita! Dibanding keberadaan kelas lain, Ryo lebih mengejutkanku.

"Ugh … Aku tidak suka kalah di game pertama."

Shingo-kun menghampiri pasangan ganda dengan kesedihan di pundaknya. T-semoga berhasil. Tidak, aku mengkhawatirkan Shingo-kun, tapi aku juga harus memikirkan lawan, kan? aku bahkan belum pernah berlatih tenis meja di kelas, apakah aku bisa melakukannya dengan baik?

aku menjadi cemas sekarang, dan sebelum aku menyadarinya, tiba giliran aku.

Ayo, kita ambil beberapa gambar!

Fotografer itu mengikuti aku dengan ketat. Tidak, aku tidak bisa bersikap wajar dalam situasi ini!

“Um… bisakah kamu mengambil beberapa langkah lagi…?”

"aku tidak bisa melakukan itu."

“Eeh…”

Rupanya, aku tidak punya hak untuk menolak. aku menyerah dan menuju ke stand tenis meja yang ditugaskan.

Lalu…

“Hoo? Jadi kamu lawan aku di sini, ya? ”

Ada seorang pria dengan otot luar biasa berdiri di depanku. Dia mengenakan seragam olahraga setengah celana ketat berlengan pendek, dan tampak lebih tinggi dariku, mungkin tingginya sekitar 190 cm.

Dan yang terpenting, dia memiliki wajah yang tajam dan tajam, seperti penembak jitu yang tidak membiarkan dirinya berdiri di belakang. (T / n: maaf, aku tidak bisa mendapatkan referensi untuk ini.)

… Hmm? Hah? Apakah dia benar-benar seorang siswa SMA? Dia sama sekali tidak terlihat seumuran denganku!

Sementara aku dibekukan di tempat oleh lawan tak terduga aku, lawan sekolah itu (?) Menjentikkan jarinya.

“Fufufu… bisakah kamu mengikuti teknik halusku ini?”

Bagaimanapun, dia jauh dari penampilan yang halus! Jika ada, aku mendapat kesan bahwa dia akan mengatakan bahwa kekuatan adalah segalanya!

Maksudku, kenapa ada anak laki-laki seperti ini di tenis meja! Dia tidak terlihat seperti pemain tenis meja dengan imajinasi apa pun! Maksud aku, bukankah ada olahraga yang lebih cocok untuknya?

… Bukankah dia termasuk dalam "P.E. class ”yang Shingo-kun bicarakan? Aku ingat itu tiba-tiba, tapi…

Anak laki-laki di depan aku dengan cermat memeriksa raketnya untuk memastikan bahwa raket dalam kondisi sempurna, sementara aku semakin cemas. Lalu dia melirik para fotografer.

“Fumu… agak tidak nyaman untuk bertanding sambil merasakan tatapan aneh, tapi…”

Ah, aku-aku minta maaf.

Teman sekelas aku menerimanya dengan baik, tetapi siswa laki-laki di depan aku tampaknya tidak menyukainya.

“Apa, jangan terlalu menyesal. Selalu lakukan yang terbaik dalam setiap situasi; itulah yang dimaksud dengan menjadi seorang profesional. "

“… P-pro?”

Dia tidak terlihat seperti anak SMA… Mungkin dia pemain terkenal yang tidak aku ketahui. Tapi jika ada, dia punya martabat sebagai latar belakang profesional.

“Hmm? D-dia! Bukankah dia “Penembak Jitu?” salah satu pengunjung tetap negara? "

“A-apa !? "Penembak jitu" yang selalu mengenai tempat itu? "

“Ngomong-ngomong, dia juga murid di Ousei Gakuen, huh…”

Dia sangat tidak beruntung … untuk melakukan pertandingan pertamanya melawan penembak jitu.

Tidak, tunggu, dia sangat terkenal! Dan mereka bahkan memanggilnya "Penembak Jitu"? Sangat cocok!

Tapi… tentu, seperti yang dikatakan staf, aku tidak beruntung melawan pemain terkenal atau semacamnya. aku bahkan tidak berlatih tenis meja di kelas, jadi apakah aku bisa bertanding dengan baik…?

Saat aku dengan cemas memegang raket di tanganku, wasit-sensei datang.

“Ya, mari mulai pertandingan. Kalau begitu … mulai! "

Kemudian, lawan aku mengambil posisi rendah.

“Fuh… servisku cukup untuk mengalahkanmu…!”

Saat dia mengatakan itu, dia melakukan pukulan servis yang luar biasa! Bola itu berputar seperti peluru dan datang ke arahku.

“S-apa servisnya!

Dia membidik tepat di sudut lapangan lawan …

“Dia dipanggil“ Penembak Jitu ”bukan hanya untuk pertunjukan… huh.”

Hai anggota staf, sejak kapan kalian menjadi reporter langsung?

Mereka takut dengan keterampilan yang dimiliki lawan aku dalam mengabaikan pekerjaan mereka memotret. aku ingin tahu apakah itu tidak apa-apa?

Terlepas dari itu, aku fokus pada bola yang menuju ke arah aku.

“U-uoh… oh?”

aku dikejutkan oleh momentum ayunan raket dan kecepatan putaran raket yang tidak biasa, tetapi saat aku memusatkan perhatian pada bola yang dia pukul, bola itu tiba-tiba tampak bergerak perlahan ke arah aku. Tadinya bergerak dengan kecepatan normal, tapi sekarang bola dan gerakan di sekitarku tampak bergerak lambat.

Namun, aku memiliki ingatan yang samar-samar tentang fenomena ini.

Itu juga terjadi ketika aku hampir dipukul oleh model petinju pria yang datang terlambat ketika aku berfoto dengan Miu-san sebelumnya. Sepertinya tubuhku, yang terbiasa dengan kecepatan pertarungan di dunia lain, tidak terasa cepat lagi kecuali secepat monster itu.

aku masih belum terbiasa, dan aku masih bingung, tetapi jika aku hanya berdiri diam seperti ini, dia akan mencetak satu poin, jadi aku membalas dengan cara yang persis sama saat dia memukulnya.

* Poof! *

"Hah?"

Bola menembus meja tenis meja dan langsung melewati lantai gym.

“… ..”

Guru, fotografer, dan aku, juga, menatap ke meja dan lantai tenis meja, yang telah dibunyikan dalam diam.

“Sensei, aku menyerah.”

Aku dengan lembut mengangkat tanganku.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar