I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain hari ini berkat Patreon, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 2 – Penyerang Misterius

Kami kembali ke kastil setelah menyelesaikan permintaan kami untuk mengumpulkan tanaman obat, tetapi sesuatu tentang situasinya telah berubah sedikit dari sebelumnya, dan kami merasakan kesibukan yang berbeda dari sebelum kami meninggalkan kastil.

"Apa yang terjadi?"

"Tidak ada ide…"

Saat Luna dan aku memiringkan kepala kami, tidak yakin apa yang terjadi, salah satu prajurit yang memperhatikan kami bergegas, dan berbisik di telinga Owen-san. Kemudian Owen-san mengerutkan kening sejenak, menghela nafas, dan menoleh ke Lexia-san.

“────Lexia-sama. Rupanya, kami telah mengetahui keberadaan Yang Mulia. "

"…aku melihat."

Ekspresi Lexia-san menjadi gelap saat mereka menemukan lokasi pangeran yang melarikan diri. Owen-san, yang menatap Lexia-san dengan prihatin, mengalihkan pandangannya ke arahku.

“Um… Yuuya-dono…”

"Iya?"

"Jika kamu tidak keberatan, aku akan sangat menghargai jika kamu dapat membantu kami."

“Eh?”

“Meskipun mengecewakan, kami tidak segera menyadarinya ketika mereka menyerang Yang Mulia, dan lebih jauh lagi, item pembunuh membuat kami berada dalam situasi di mana kami tidak dapat menggunakan sihir kami. Selain itu, para pembunuh itu semuanya profesional yang terampil. Itu sebabnya, dalam mengamankan hak asuh Yang Mulia, jika situasi yang tidak terduga muncul, kami mungkin tidak dapat menanganinya sendiri. aku ingin menghindari dengan cara apa pun membiarkan Yang Mulia melarikan diri sebagai hasilnya. Itulah mengapa aku meminta kamu. Apakah kamu bersedia membantu kami? ”

“J-jangan terlalu formal seperti itu! aku tidak keberatan membantu jika aku bisa! "

"…Terima kasih banyak."

Owen-san berkata dan membungkuk dalam-dalam padaku.

Kemudian tentara membawa kami ke tempat pangeran tersebut bersembunyi. Saat itu, Lexia-san telah memutuskan untuk tinggal di kastil jika terjadi sesuatu. Tentu saja, pengawal Lexia-san, Luna, juga tinggal bersamanya.

Tempat yang dibawa tentara untuk kami bukanlah di dalam kastil, tapi sebuah rumah kecil di pinggiran ibukota kerajaan.

Tempat ini adalah …

Ketika aku terkejut dengan tempat yang tidak terduga, tentara yang sedang mengantar kami berkeliling memberi tahu kami.

“Kami tidak menyadarinya, tetapi tampaknya itu adalah paviliun yang telah disiapkan Yang Mulia untuk Yang Mulia.”

“Eh?”

“Sebenarnya, Yang Mulia tampaknya telah terisolasi, dan kami belum pernah mendengar tentang tempat ini sebelumnya … Yang Mulia berkata bahwa tidak akan ada tempat lain untuk Yang Mulia selain tempat ini, dan setelah melihatnya, tampaknya ada menjadi orang yang benar. ”

“Uhm… pertama-tama, pangeran diisolasi? Mengejutkan… tapi lebih dari itu, tidak apa-apa bagiku untuk mengetahui informasi semacam itu…? ”

“… Biasanya, itu tidak akan diizinkan, tapi kali ini, segalanya berbeda. Dan itu adalah sesuatu yang harus kami informasikan juga … "

"aku melihat…"

Karena disebut terisolasi, hanya ada sedikit orang di sekitarnya, dan tenang. Mungkin tidak ada yang tinggal di daerah itu. Atau lebih tepatnya, mengapa dia terisolasi? Dia seorang pangeran, bukan?

Ketika aku masuk dengan keraguan aku, aku melihat bahwa tentara lain telah masuk dan mengepung satu orang. Pria itu mengenakan pakaian berkualitas tinggi bahkan dari sudut pandang aku yang bodoh, dan yang paling menonjol adalah topeng yang dia kenakan di wajahnya.

aku pikir pria di depan aku dalam situasi ini adalah pangeran … tapi aku terkejut dengan penampilannya yang tidak terduga.

Yang Mulia, sudah berakhir. Mohon menyerah dengan damai. "

“Diam, diam, tutup uuuuup! Kau pikir aku ini siapa? "

"Yang mulia…"

“Jauhi aku!”

"Hah!"

Para prajurit perlahan-lahan mengepung pangeran dan memojokkannya, tetapi mereka tampaknya tidak bisa cukup dekat karena pangeran sedang memegang pisau di tangannya.

“Jika kamu mendekat, aku akan bunuh diri di sini!”

Itu …

“Lagipula, siapa peduli apa yang terjadi padaku? Siapa yang peduli jika aku akhirnya mati pada saat ini? "

aku terkejut bahwa kata-kata seperti itu keluar dari mulut seorang pangeran.

Eh, dia seorang pangeran, bukan? Jadi mengapa dia mengatakan tidak ada yang akan sedih melihatnya mati? Setidaknya, Lexia-san dan yang lainnya terlihat sedih… Saat aku melihat sekeliling tanpa disengaja, semua orang, termasuk Owen-san, memasang ekspresi rumit di wajah mereka karena suatu alasan. Mengapa?

Pangeran kemudian mencemooh, seolah dia tahu reaksi seperti itu dari lingkungannya.

“Lihat, kamu tidak bisa mengatakan apa-apa, kan? Kamu pikir akan lebih baik jika pengganggu sepertiku pergi! Kalau begitu aku akan mati di sini, sesukamu…! ”

"Yang mulia!"

Pada saat itu, pangeran mencoba mengayunkan pisau ke lehernya. Hei… apa dia serius mencoba mati?

"Malam! Gigit lengan pria itu dan hentikan dia bergerak! "

"Pakan!"

Menerima kata-kataku, Night menyempurnakan pangeran dengan kecepatan kilat dan menggigit lengan pangeran yang memegang pisau secara langsung.

“Hyii!”

Momentum lompatan & gigitan malam tidak hanya melenceng dari lintasan lengannya, tetapi sang pangeran menjatuhkan pisaunya karena rasa sakit.

"Sekarang!"

Owen-san tidak melewatkan kesempatan itu dan segera memberikan instruksi kepada prajurit lain, dan semua prajurit pergi untuk menahan sang pangeran sekaligus. Pangeran dengan tergesa-gesa mencoba untuk mengambil pisaunya, tetapi dihalangi oleh Night dan dihentikan oleh seorang tentara yang awalnya berada di dekatnya dan menahannya di tempat.

Kemudian, Night, yang telah menyelesaikan pekerjaannya, kembali dengan dada terulur dengan bangga.

"Pakan."

“Terima kasih, Night! Terima kasih atas bantuan kamu!"

“Guk ~.”

“Fugofugo ~.”

Aku membelai Night berkali-kali, dan untuk beberapa alasan, Akatsuki membelai Night dengan kukunya sambil bertingkah seperti pria besar. Hei, kamu tidak melakukan apa-apa, jadi mengapa kamu begitu tinggi dan perkasa? Yah, aku juga belum melakukan apa-apa.

Tapi Night tampaknya tidak terlalu terganggu olehnya dan sepertinya senang dibelai oleh Akatsuki dan aku. Ya, dia manis.

Terjemahan NyX

“L-biarkan aku pergi! Kau pikir aku ini siapa? "

Yang Mulia, menyerah saja.

Itu perintah Yang Mulia.

Kami lupa bahwa pangeran ditahan, dan hanya ada suasana santai di antara kami, tetapi Owen-san mendekati kami dengan senyum pahit.

“Yuuya-dono.”

“Eh? A-ah! Permisi! Dulu…"

“Tidak, tidak apa-apa. … kamu sangat dekat satu sama lain. ”

“Ya… karena mereka adalah keluargaku yang berharga.”

"Pakan."

Fugo.

Night dan Akatsuki juga mengangguk setuju dengan kata-kataku. Owen-san juga mengangguk pada kami, tersenyum lembut, tapi ekspresinya dengan cepat berubah menjadi serius.

“Terima kasih kepada Yuuya-dono dan yang lainnya, kami berhasil menahan Yang Mulia. Terima kasih."

“T-tidak! aku senang kami bisa membantu juga! "

"…Terima kasih. Sekarang, Yang Mulia──. ”

Saat itulah Owen-san hendak mengatakan sesuatu.

“Grr !? Pakan!"

Night memotong kata-kata Owen-san dengan ekspresi panik dan menyalak.

Dan kemudian──.

“Apa- !?”

Guaaaah!

"Ugh!"

Tiba-tiba, sesuatu terbang melalui jendela tempat persembunyian ini. Itu langsung bertabrakan antara pangeran dan tentara, dan dampak luar biasa menyebar di sekitar mereka. Para prajurit terhempas ke dinding karena benturan.

“O-oh! Kamu akhirnya di sini! "

Untuk beberapa alasan, pangeran tersenyum bahagia saat aku, Owen-san, dan yang lainnya dengan tergesa-gesa memposisikan diri untuk serangan mendadak dan misterius itu. Kemudian, seseorang masuk melalui jendela yang pecah.

“Memeriksa situasi… selesai. Kamu, gagal. ”

“Apa- !?”

Orang yang masuk melalui jendela adalah seorang gadis dengan kulit putih dan rambut putih. Dan itu adalah gadis yang tampak sedikit tidak manusiawi dengan mata abu-abu misterius. aku terkejut dengan gangguan itu sendiri, tetapi yang lebih mengejutkan aku adalah penampilan gadis itu.

Dia adalah seorang gadis cantik, begitu cantik seolah-olah dia adalah sebuah karya seni.

“Apa… kamu…!”

Owen-san menghunus pedangnya dan mengacungkannya ke gadis itu, tetapi gadis itu bahkan tidak memandangnya; dia hanya menatap pangeran.

"Sebuah kegagalan. Oleh karena itu, aku tidak membutuhkanmu lagi. "

“A-apa? kamu tidak bisa meninggalkan aku di sini! Ini awalnya terjadi karena kalian dari kegelapan guild lemah…! ”

"Negatif. Sederhananya, kurangnya perencanaan kamu. Dan nasib buruk. Itu saja."

“A-apa? Aku telah menjanjikanmu posisi yang lebih tinggi dengan menjadikanku raja baru! "

Pangeran marah dengan kata-kata gadis itu, tetapi gadis itu tidak mengubah sikapnya.

"Salah. Itu bohong untuk membuatmu bergerak. Rencana sebenarnya. Menjadikanmu raja negeri ini, dan menggunakanmu sebagai boneka. Dan untuk berperang di banyak bidang, membunuh banyak orang dalam prosesnya. "

“Ap… ap…!”

“Hasilnya adalah kegagalan. Dan kamu sekarang tidak perlu. Kamu bukan pion yang cukup untukku. kamu sekarang dinonaktifkan. ”

Pangeran mencari kata-kata untuk kembali kepada gadis itu, tetapi tampaknya, tidak ada yang keluar; dia baru saja membuka dan menutup mulutnya.

… Atau lebih tepatnya, mendengarkan percakapan mereka saat ini, apakah gadis di depanku berhubungan dengan kegelapan guild? aku pikir aku mendengar sesuatu yang lain yang terdengar seperti banyak hal… apakah itu imajinasi aku? aku tidak dapat mendengar dengan baik dari sini…

Ada juga fakta bahwa identitas gadis itu tidak diketahui, tetapi faktor yang paling mengkhawatirkan adalah Night tidak dapat menyadari kehadiran gadis itu sebelum sebelumnya. Dalam hal kemampuan Night untuk mendeteksi keberadaan, dia benar-benar melampaui aku, jadi ketika harus melarikan diri dari pencarian itu … itu keterlaluan.

Saat aku menggigil karena fakta itu, gadis itu tiba-tiba mengeluarkan pisau dan mengangkatnya ke arah pangeran!

"Ini sudah berakhir. Mati."

“T-tidaaaaak! S-seseorang! "

Aku buru-buru mencoba menghentikan pandangannya, tapi Owen-san pindah sebelum aku bisa.

"Yang mulia!"

Kepada gadis yang memperlihatkan punggungnya tanpa pertahanan, Owen-san melepaskan pukulan dengan sekuat tenaga. Serangan itu pasti akan mencapai gadis itu tidak peduli siapa yang melihatnya──itu yang kupikirkan.

“Ap… Guh !?”

Saat berikutnya, sesuatu terbang lagi dari jendela yang pecah, menjentikkan pedang Owen-san, dan menangkis lintasannya. Owen-san, yang lintasan pedangnya dibelokkan, menggunakan momentum untuk mengambil jarak dari gadis itu lagi.

Dan karena objek yang membelokkan lintasan pedang Owen-san langsung tertancap di dinding, kami akhirnya bisa menemukan apa itu.

"Sebuah panah?"

Yang mengejutkan aku, itu adalah panah biasa yang terbang keluar jendela. Kemudian Akatsuki mendekati panah itu, memasukkannya ke dalam mulutnya, dan membawanya ke bawahku.

“Fugo ~.”

“Huh, ter-terima kasih… tapi jangan terlalu dekat dengan apapun, itu berbahaya!”

“Buhi?”

Aku secara tidak sengaja berterima kasih, tapi tidak ada informasi tentang lawannya sama sekali, dan yang terpenting, jika senjata itu memiliki efek buruk, itu akan menjadi bencana, tapi Akatsuki mengambilnya tanpa peduli di dunia.

Namun demikian, sejujurnya, aku pikir jika aku tahu apa panah ini, aku bisa sedikit lebih dekat dengan identitas asli gadis itu, jadi aku mengambil panah yang aku terima dan aktifkan. (Identifikasi) untuk itu sambil waspada terhadap gadis itu …

“Eh?”

Hasilnya ditampilkan di (Identifikasi) adalah bahwa itu adalah anak panah yang sangat biasa. Tidak ada bahan khusus yang digunakan di kepala panah atau apapun, juga tidak ada efek yang diberikan padanya dengan cara apapun.

Itu hanya anak panah yang asli. Tapi itu tidak menjelaskan kekuatan panah saat terbang melalui jendela atau kekuatan panah yang menangkis lintasan pedang Owen-san.

Selain itu, meski gadis itu ada di sini, fakta bahwa serangan itu datang berarti harus ada rekan lain. Kemudian Owen-san, yang telah sampai pada kesimpulan yang sama, memarahinya sambil menatap dengan ekspresi muram.

“Kamu… siapa kamu? Apa yang kamu inginkan!"

“Tidak perlu. Tidak ada kewajiban untuk menjawab. "

"Apa…? Kamu…!"

Sekali lagi, Owen-san mencoba untuk menyerang gadis itu, tetapi setiap kali dia melakukannya, panah terbang dari luar satu demi satu, mengganggu kemajuan Owen-san. aku bergerak cepat untuk membantu Owen-san, tetapi sekali lagi, aku tidak dapat bergerak seperti yang aku inginkan karena anak panah beterbangan.

"Sial! Orang lain yang bersembunyi di sana sangat merepotkan…! ”

Orang lain?

Owen-san bergumam dengan kesal, dan gadis yang mendengar gumaman itu mengalihkan pandangannya ke arahnya untuk pertama kalinya.

"Salah. Aku sendiri. Serangan ini dan segalanya. "

"Hah?"

Owen-san dan aku harus terpana oleh kata-kata itu. Serangan ini… dari gadis di depanku? aku tidak mengerti karena gadis itu tidak membuat gerakan seperti serangan.

"Omong kosong! Apakah kamu benar-benar berpikir aku akan jatuh pada kebohongan transparan kamu? Bagaimanapun, aku ingin kamu memberi tahu aku apa yang kamu inginkan. "

“… Langkah kaki yang benar. Belah dari kiri. ”

"?"

Pada saat Owen-san menyerang gadis itu, dia mengucapkan kata misterius. Tapi aku akan segera mengerti arti kata-kata itu karena Owen-san bertindak dengan cara yang persis sama dengan gerakan yang diucapkan gadis itu.

Kemudian, seolah-olah untuk menghalangi tindakan itu, sebuah panah terbang melalui jendela lagi, mengubah lintasan pedang Owen-san. Kemudian gadis itu mengarahkan mata abu-abunya yang agak misterius ke arahku tanpa emosi.

“Aku… memprediksinya. Oleh karena itu, aku melepaskan panah terlebih dahulu. "

"Apa katamu…?"

"Objektif. aku tidak tertarik pada pria ini sejak awal. Mengapa? Karena aku akan membunuh semua orang di tempat ini. ”

"Apa?"

“Tujuan akhir. Untuk membunuh seluruh umat manusia. Sasaran itu hanya akan dipercepat jika kalian semua mati. "

Aku tercengang, tidak dapat memahami arti dari kata-kata gadis yang diucapkan sambil mengabaikan kata-kata Owen-san. Sementara kami dikejutkan oleh isi kata-katanya, panah menghujani kami, menembus jendela, pintu, dan bahkan dinding dan atap…!

"Mustahil. Tidak ada jalan keluar. aku membiarkan kamu berkumpul sehingga semua anak panah akan sejalan saat ini. Selamat tinggal."

Ada begitu banyak hal yang tidak masuk akal lagi sehingga pikiranku tidak dapat mengikuti situasi sama sekali, tetapi anak panah itu terbang dengan kekuatan ledakan, bukan hanya kita, tetapi gedung ini sendiri. Maksudku, gadis itu sendiri ada di tempat ini, dan tidak apa-apa !? Atau apakah dia mencoba mencegah kerusakan menimpanya atau sesuatu? Itu keji!

Meski begitu, aku, Night, Akatsuki, dan Owen-san mungkin bisa keluar dari situasi ini, tapi pangeran dan prajurit yang tersingkir oleh pukulan pertama tidak bisa melakukan itu. Jadi kita harus melakukan sesuatu tentang itu…

Apa cara untuk keluar dari situasi ini! Seri senjata Sage-san tidak dapat membantu kita! Tidak apa-apa jika hanya aku yang berhasil, tetapi sama sekali tidak cocok untuk melindungi sebagian besar orang sekaligus.

Di sinilah sihir berperan, tetapi api, air, petir, dan hal-hal semacam itu sama sekali tidak berguna. Untuk mencegah semua anak panah yang terbang ke arah kita saat ini, menggunakan api akan menyelesaikan masalah dalam satu tembakan, tetapi di saat yang sama, rumah ini akan terbakar dalam satu tembakan.

Kemudian…!

Itu kurang dari beberapa saat, tetapi kepalaku berputar dengan kecepatan yang luar biasa, mencari cara untuk keluar dari situasi ini. Kemudian, pada menit terakhir, aku mengaktifkan sihir aku dengan sangat mendesak dan momentum.

Itu adalah penghalang berbentuk kubah menggunakan angin, dan kupikir dengan mengaktifkannya, itu akan menjatuhkan semua anak panah yang saat ini terbang ke arah kami. Akibatnya, aku melepaskan angin sekaligus saat kubah menyebar di sekitar aku.

Kekuatannya begitu luar biasa sehingga tidak hanya para prajurit yang terpana, tetapi sang pangeran berguling-guling di lantai, dan bahkan Owen-san dan Night dan Akatsuki melangkah ke tempat saat mereka berjuang menahan angin.

Namun, gadis misterius itu tampaknya tidak melawan angin secara khusus, kecuali tangannya untuk melindungi wajahnya. Itu saja menunjukkan bahwa dia lebih kuat dari siapapun di sini. Akhirnya, ketika angin mereda, semua anak panah yang telah terbang ke arah kami jatuh ke tanah.

“Yuuya-dono, kita diselamatkan…!”

“Yuuya…?”

Dengan menjatuhkan anak panah, kami keluar dari kesulitan untuk saat ini, tetapi bagi gadis itu, situasi ini memang tidak terduga bahkan untuknya, dan matanya terbuka lebar.

Dan kemudian, melalui celah sesaat itu, Owen-san berhasil mengambil pangeran yang cukup beruntung untuk dipisahkan dari gadis itu oleh sihirku. Selanjutnya, Night dan Akatsuki juga mengambil tentara yang tidak sadarkan diri pada saat yang sama dengan Owen-san dan memisahkan mereka dari gadis itu.

Para prajurit itu pingsan oleh serangan pertama gadis itu, tapi selain itu, sepertinya tidak ada trauma lain, jadi mereka aman untuk saat ini.

Kami mencapai tujuan kami dengan aman. Akhirnya, satu-satunya masalah yang tersisa adalah gadis itu.

"Menyerah dan menyerah."

Owen-san memberitahunya sambil mengarahkan ujung pedangnya ke arah gadis itu, tapi entah kenapa, tatapan gadis itu tertuju padaku.

"Pertanyaan. Apakah kamu, Yuuya? ”

“Eh? Ah iya."

“Respon normal macam apa itu?”

"aku hanya…"

Saat aku menjawab pertanyaan gadis itu, Owen-san tsukomiing pada kami. Tidak, aku menjawab secara refleks, tapi maafkan aku. aku baru saja menjawab ketika dia menanyakan nama aku! Ngomong-ngomong, dari mana dia mendapatkan namaku? Atau mungkin kita pernah bertemu di masa lalu… tidak mungkin. Jika dia memiliki pengaruh yang kuat pada aku, aku tidak akan pernah melupakannya.

Semakin aku memikirkannya, semakin misterinya semakin dalam, tapi tidak hanya Owen-san tapi aku juga mengeluarkan (Tombak Mutlak) dari kotak item dan memegangnya dengan siap, dan Night dan Akatsuki juga melihat gadis itu tanpa ceroboh.

Namun──.

"Beruntung. aku bertemu Yuuya. Tapi sayang. Tanpa diduga, aku kehabisan anak panah untuk menyerang. ”

"Apa?"

Wajah gadis itu berubah ketika aku bertanya padanya tanpa berpikir.

“… Sungguh, aku tidak menyangka itu. Saat kamu sekuat ini, aku perlu menggunakan kekuatan "Jahat". Tapi… aku tidak memiliki cukup kekuatan sihir. Itu karena pertengkaran tempo hari. "

Dia menggumamkan sesuatu dengan suara yang tidak bisa kudengar, tapi akhirnya, gadis itu memandang kami perlahan dan mengangguk.

"Itu tidak bisa membantu. Pengembalian sementara. Selamat tinggal."

“Apa- !? kamu tidak berpikir kamu bisa meninggalkan tempat ini begitu saja … "

"Memesan. Cukup."

Kemudian, setelah kata-kata gadis itu, panah terbang ke arah Owen-san, yang akan mengejarnya. Terlebih lagi, panah menghujani agar tidak memungkinkan gadis itu dikejar, jadi aku dan Night dan Akatsuki juga tidak bisa melewati mereka.

“Apa kamu tidak kehabisan anak panah…!”

"Pertanyaan bodoh. Segala macam situasi diharapkan. Kali ini, kembali. Selamat tinggal."

Akibatnya, gadis itu menginjakkan kakinya di jendela pertama yang dimasukinya dan lari keluar rumah. Setelah mencegah panah, kami segera mengikutinya, tetapi gadis itu sudah pergi, dan bahkan Night tidak bisa mengikuti tanda-tandanya lagi.

“Kuh… kita biarkan dia pergi…”

"Siapakah wanita itu…?"

“Aku tidak tahu… tapi kekuatan itu… itu tidak normal. Selain itu, berdasarkan percakapannya dengan Yang Mulia, aku yakin dia berhubungan dengan kegelapan guild, tapi aku tidak berharap dia sekuat itu. Ini perlu mengubah persepsi aku tentang kegelapan guild. …Kotoran. Ini adalah cara lain untuk menghilangkan kegelapan guild. Karena dengan orang yang begitu kuat, kami tidak dapat melewati mereka. "

Memang benar, dengan keberadaan seperti itu, kita harus bertindak hati-hati. Sebaliknya, kali ini, lawan kehabisan anak panah? Alasannya sepertinya karena itu, tapi itu adalah pernyataan yang dibuat setelah benar-benar melewatkannya. Pertama, dia bahkan tidak memiliki busur di tangannya. Mungkin, tapi jika gadis itu datang dengan busur dan anak panah di tangannya, tidak akan terjadi seperti ini. Terima kasih Dewa atas ketertarikannya.

… Kupikir Tuan Usagi juga kuat, tapi dia kurang lebih sama. Ini seperti yang dikatakan Guru Usagi, jika kamu tidak berlatih, kamu tidak akan dapat melindungi apa yang ingin kamu lindungi.

aku memikirkannya, penyerang, kali ini, dan aku diingatkan lagi bahwa aku harus menjadi kuat.

“Baiklah, ayo kembali dulu.”

Jadi, kami mengamankan hak asuh pangeran seperti yang direncanakan setelah gadis misterius itu menyerang dan kembali ke kastil.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar