I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Chapter 6 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Chapter 6 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 3

Akhirnya, bola hitam itu dilepaskan mengarah ke kami.

(Pembatas Pedang Suci)! ”

((Gelombang Tendangan Suci)! (Dampak Telinga Suci)!)

Segera setelah bola hitam itu dilepaskan, Iris-san mengangkat pedang di tangannya dan menusukkannya dengan kuat ke tanah. Kemudian, pedang bersinar yang tak terhitung jumlahnya muncul dari tanah dan ditembakkan ke arah bola hitam.

Master Usagi juga menghasilkan cahaya yang sama seperti pedang Iris-san dari kakinya dan menembakkannya ke bola hitam, diikuti oleh kilatan cahaya dari kedua telinganya.

Dua cahaya dari pedang Iris-san dan Tuan Usagi bertabrakan dengan bola hitam.

“Kuh… Hahahahaha!”

"!"

Dan kemudian, pedang bersinar Iris-san dan sinar cahaya Master Usagi melenyapkan bola hitam itu!

"Hah hah…"

(Kuh… tubuhku…)

Namun, baik Iris-san dan Master Usagi kelelahan setelah pertukaran itu. Mereka sepertinya tidak lagi bisa bergerak dengan benar. Kemudian Quarro membuka mulutnya, terlihat sedikit terkejut.

"Wow … Aku tidak berpikir hanya kalian berdua yang bisa mencegah ini … Aku tidak yakin apakah ini berarti aku yang lemah di sini, atau apakah itu kamu, Yang Suci?"

"Hah hah…"

“Tapi sepertinya hanya berhenti itu yang bisa kamu lakukan. … Jadi, mari kita coba sekali lagi ♪. ”

"Apa-!?"

Quarro berkata bahwa dia akan mengulangi serangannya, dan sebuah bola hitam terbentuk di atas kepalanya lagi.

“Ahahahahaha! Lihat lihat! kamu harus mempertahankannya sekali lagi! "

“Iris-san! Tuan Usagi! Kuh! ”

Tidak lagi mengikuti kata-kata Master Usagi, aku segera berlari keluar dan menyerang Quarro dengan aku (Omni-Sword) di tangan. Tapi sebelum aku bisa menghubunginya, kabut hitam menghalangi jalanku.

"Minggir!"

"Tidak berguna. kamu bahkan bukan Kudus; kamu bahkan tidak akan dapat merusaknya, kamu tahu? "

Seperti yang dikatakan Quarro, tidak peduli bagaimana aku menyerang, kabut hitam sepertinya tidak menimbulkan kerusakan dan menyerbuku satu per satu. Selain itu, Quarro tanpa ampun mengarahkan kabut hitam ke Master Usagi dan Iris-san yang lelah dan tidak bisa bergerak.

Master Usagi dan Iris-san merespon dengan semua kekuatan mereka, tapi mereka dalam posisi bertahan dan terlihat seperti sedang berjuang.

Kuro, yang telah memperhatikan dari dalam diriku, membuka mulutnya.

“Persis seperti yang dia katakan. Satu-satunya orang yang bisa mengalahkan Kejahatan itu sendiri adalah orang-orang Suci yang dikenali oleh planet ini. Menyerah saja."

"Jadi, apa yang harus aku lakukan?"

Aku berteriak sambil mati-matian menggunakan milikku (Omni-Sword) dan (Tombak Mutlak) untuk menghilangkan kabut hitam, dan Kuro menjawab dengan tidak tertarik.

“Itu benar… Aku hanya bisa berpikir untuk menggunakan senjata yang memiliki kekuatan Suci di dalamnya.”

Senjata dengan kekuatan Suci?

“Saat pertama kali bertemu dengan Binatang Jahat di dunia lain, wanita yang bersamamu menggunakan jimat untuk membunuhnya, kan? Itu pasti salah satu cara untuk membersihkan kekuatan Jahat. Yah, aku rasa kamu tidak memiliki salah satu dari itu. "

“… Tidak, aku memilikinya. aku yakin itu…! ”

"Apa?"

Kuro sepertinya sudah menyerah, tapi aku mencari mati-matian di kotak itemku sambil berurusan dengan kabut hitam. Tampaknya situasi ini bisa diatasi… dengan menggunakan senjata dengan efek yang mirip dengan yang digunakan oleh Kagurazaka-san.

Saat aku mencarinya dengan putus asa, Quarro menatap dengan geli pada bola hitam yang melayang di atas kepalanya.

Lihat, lihat, ini hampir selesai!

“Sangat disayangkan, tapi kamu harus menyerah. Kamu telah melakukan yang terbaik di sana, bukan? ”

Kuh!

aku mengabaikan kata-kata Quarro dan Kuro dan melanjutkan pencarian aku… dan menemukannya.

Ini dia!

“Hmm?”

“Yu… Yuuya-kun…?”

Sementara mata Quarro dan Iris-san yang terluka terfokus padaku, aku membawa senjata di tanganku.

Kemudian…

(Khakkhara Surgawi)! ”

Ketika aku pertama kali melihat efek senjata ini, aku tidak mengerti apa artinya. Uraiannya sangat kabur sehingga tidak ada satu pun penjelasan terperinci. Tapi sekarang, aku bisa memahami efek senjata ini dengan baik.

Aku memukul kabut hitam dengan khakkhara di tanganku sambil membunyikan cincin emas.

“Seperti yang aku katakan, itu usele──.”

Quarro baru akan mengatakan itu ketika dia melihat sesuatu yang aneh. Kabut hitam yang kusambar menghilang dalam sekejap.

"Apa-…"

Seperti yang diharapkan, fenomena ini tidak terduga, dan Quarro memutar matanya. Hanya ada satu efek dalam hal ini (Khakkhara Surgawi), yang aku temukan di gudang kakek aku. Untuk mengusir setan. Itu saja.

… Berpikir tentang itu sekarang, satu-satunya penjelasan untuk efeknya adalah bahwa itu adalah senjata yang agak misterius, tetapi jika itu memiliki kekuatan untuk mengusir, maka itu akan mempengaruhi kekuatan Jahat … seperti jimat pada saat itu, dan itu adalah milikku. melatih pemikiran. Tapi hasilnya pas.

aku menghancurkan semua kabut hitam yang mengelilingi aku dengan (Khakkhara Surgawi) dan langsung menuju ke Iris-san dan Master Usagi, dan kabut hitam yang menyerang mereka juga menghilang.

“Apakah kalian berdua baik-baik saja?”

(Ya…)

“… ..”

Kemudian, meskipun suara Tuan Usagi kembali, tidak ada balasan dari Iris-san, jadi aku buru-buru memeriksa dan menemukan Iris-san menatapku dengan ekspresi bingung.

Iris-san?

"Hah? Ah… y-ya! aku baik-baik saja."

"Bagus kalau begitu. Aku akan urus sisanya… jadi tolong awasi itu. "

Aku mengatakan itu padanya dan kembali ke Quarro.

“… ..”

(Hmm… sepertinya kamu tidak mampu untuk tidak jatuh cinta dalam situasi ini, ya?)

“Ap… I-itu tidak benar! I-hanya saja seseorang melindungi aku… um… ini adalah pertama kalinya bagi aku… ”

(Hmm… Nah, sekarang kamu tahu betapa memalukannya muridku.)

"…Iya. aku mengerti."

Sepertinya mereka membicarakan sesuatu di belakangku, tapi aku tidak punya waktu untuk mendengarkannya karena aku sudah mengembalikan perhatian penuhku ke Quarro. Bagaimanapun, aku melihat ke arah Quarro dan memanggil Kuro, yang ada di dalam diriku.

"Bagaimana menurut kamu? Apakah ini berhasil? ”

"…Ha ha ha! kamu pria yang luar biasa; kamu tahu itu? Tidak masalah, aku akan membantu kamu! "

Kuro tertawa geli, dan kabut hitam membanjiri tubuhku.

"… aku ingin mengajukan pertanyaan, dapatkah kekuatan Kuro, yang hanya merupakan bagian dari Kejahatan, mengalahkan tubuh utama Kejahatan?"

“Hah! aku akan membantu kamu. Ini bukan tentang apakah kamu mungkin bisa menang atau tidak; ini semua tentang menang. "

"Itu gila …"

“… Yah, bagaimanapun juga, kau dan aku adalah pasangan yang cocok. Kita bisa melakukannya."

"Apakah begitu?"

Aku tersenyum tanpa sadar pada Kuro, yang terdengar agak malu saat dia berbicara.

Iris-san, yang berada di belakangku, mengangkat suara cemas pada penampilanku.

“Apa-… Kekuatan Jahat? Usagi, kamu…! ”

(Tenang. Aku tahu apa yang akan kamu tanyakan, tapi Yuuya waras. Untuk beberapa alasan, dia memiliki kekuatan Jahat di tubuhnya, tapi itu bukan masalah.)

“Tidak masalah, katamu…? Alasan macam apa dia memiliki kekuatan itu? "

(Awalnya, kekuatan itu bukan milik Yuuya tetapi seorang murid dari Bow Saint memilikinya di dalam tubuhnya. Namun, Yuuya mengambil alih kekuatan itu, dan sekarang itu berada di dalam tubuhnya.)

"T-mengambil alih, katamu …?"

(… Bagaimanapun juga, dia benar-benar idiot besar.)

Quarro bahkan lebih terkejut dan membeku saat melihat Kejahatan meluap dari tubuhku.

“Tunggu… apa artinya ini? Itu seharusnya hanya menjadi bagian di dalam dirimu … tapi kekuatannya sama dengan milikku tidak peduli bagaimana aku melihatnya … Apa yang kamu? "

aku tidak menjawab pertanyaannya.

Kemudian, kurangnya tanggapan aku tampaknya membuatnya kesal saat Quarro memelintir wajahnya karena tidak senang.

“kamu berani mengabaikan aku, bukan? ──Pergi. ”

“──Gigiiiiiiii!”

Ketika Quarro dengan tergesa-gesa melambaikan tangannya, kabut hitam menyebar, dan beberapa Evil Beast muncul dan menyerangku.

"Ini adalah…!"

* Kiiiiiiin *

Tepat saat aku hendak membuang Binatang Jahat yang menyerangku, suara logam jernih itu mencapai telingaku.

“G-gi ..!”

Binatang Jahat yang mencoba menyerangku semuanya jatuh ke tanah.

Tanpa sadar aku mengalihkan pandanganku ke Iris-san yang ada di belakangku dan dia tersenyum garang sebagai jawaban.

“… Ada banyak pertanyaan yang ingin aku tanyakan padamu, tapi serahkan Evil Beast kepadaku. Oleh karena itu… aku meminta kamu untuk merawatnya, oke? ”

"…Iya!"

Aku mengangguk dengan penuh semangat pada kata-kata Iris-san dan memanggil Kuro.

"…Apakah kamu siap?"

“Ya, serahkan padaku. Tapi, itu tidak akan bertahan lama. Kekuatanmu terlalu kuat, bagaimanapun juga… ”

Tidak apa-apa!

Selain melepaskan kekuatan Jahat, aku juga mengerahkan kekuatan aku (Pakaian Ajaib) dan mengambil satu langkah menuju Quarro. Pada saat itu, pemandangan di sekitar hilang dalam sekejap, dan sosok Quarro berada tepat di depanku.

“Apa──.”

"Haaaaah!"

Gaaah!

Aku melambai (Khakkhara Surgawi) cara yang mirip dengan cara aku menangani file (Tombak Mutlak) dan membantingnya ke kepala Quarro. Kemudian, Quarro, yang tidak bisa bereaksi terhadap serangan itu, terhempas ke tanah.

Di celah itu, aku menembus bola hitam yang terakumulasi di atas kepalanya dengan (Khakkhara Surgawi). Bola hitam yang ditembus (Khakkhara Surgawi) secara bertahap retak, dan cahaya meluap darinya saat itu meledak.

“Tidak mungkin… Apa yang kamu lakukan?”

Quarro, yang terhempas ke tanah, berteriak saat dia terhuyung-huyung dalam keadaan pusing …

aku tidak tahu!

"Apa?"

Quarro heran dengan jawaban aku.

aku sering ditanyai pertanyaan itu hari ini, tetapi tidak mungkin aku tahu siapa aku. aku lebih suka menjadi orang yang bertanya. Yang bisa aku katakan adalah bahwa aku entah bagaimana terjebak dalam pertempuran antara Kejahatan dan Suci, dan aku harus menjadi lebih kuat untuk merasa aman. Tapi sepertinya Quarro tidak puas dengan jawabanku, dan wajahnya memerah karena marah.

“St… berhenti main-main! Kamu datang entah dari mana dan mengganggu kesenanganku… Aku akan membunuhmu! ”

Saat Quarro memuntahkan kabut hitam dalam jumlah besar dari tubuhnya, mereka bercabang menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya dan menusukku sebagai bilah tajam. Sambil menjatuhkan mereka dengan (Khakkhara Surgawi), aku secara bertahap menutup jarak di antara kami.

“Jangan datang, jangan datang, jangan bujuk rayu!”

"!"

Di tengah serangannya yang mengamuk, Quarro mengarahkan telapak tangannya ke arahku, dan sebuah bola hitam kecil muncul, menembakkan kilatan cahaya hitam ke arahku. Menanggapi kilatan hitam, aku mengambil langkah maju, mengingat serangan terakhir yang digunakan Master Usagi terhadap Scythe Saint.

Tubuh aku bergerak lebih cepat dari sebelumnya, dan jarak yang memisahkan aku dan kilatan hitam sudah hampir hilang. Dalam situasi seperti itu, aku menggunakan (Khakkhara Surgawi) untuk melepaskan (Tindik Ilahi) masih digunakan oleh Spear Saint Ronus.

(Tindik Ilahi)…! ”

Terjemahan NyX

Ujung dari (Khakkhara Surgawi) menembus kilatan cahaya hitam dan akhirnya mengenai tubuh Quarro.

Gaaaah!

Tubuh Quarro membengkok, dan suaranya terdengar sedih.

“Tidak mungkin… Ini bukanlah yang seharusnya…!”

Kemudian, mungkin efek dari file (Khakkhara Surgawi) diaktifkan, asap mengepul dari tubuh Quarro.

“Aku ini akan dihancurkan! Ini bohong… Ini tidak mungkin… ”

Quarro dengan putus asa menggenggam pegangan pintu (Khakkhara Surgawi), mencoba melarikan diri dari dorongan aku, tetapi asap bahkan keluar dari telapak tangannya yang menyentuhnya, dan dia tidak bisa melarikan diri. Akhirnya, ketika jumlah asap meningkat, dan tubuh Quarro secara bertahap mulai menghilang, dia tiba-tiba berhenti melawan dan berbicara dengan nada pelan, seolah-olah perlawanannya beberapa saat yang lalu hanyalah sebuah kebohongan.

“Hah… jadi ini benar-benar akhir bagiku. Ini adalah akhir yang cukup antiklimaks, tapi… yah, itu saja. Tampaknya Evil Beast juga telah dikalahkan, dan kami telah kalah. aku pikir aku bisa lebih bersenang-senang bermain-main. "

Quarro berkata dengan penyesalan yang dalam dan kemudian menatapku dengan tajam.

"… aku tidak mengharapkan faktor ketidakpastian seperti itu tercampur. Itu di luar perhitungan aku."

“… ..”

“Tapi yah… sekarang kami tahu tentangmu, kan?”

"?"

Aku memiringkan kepalaku, tidak memahami arti kata-kata Quarro. Namun, Quarro tidak menunjukkan tanda-tanda menjawab dan sekarang menatap Master Usagi dan Iris-san.

"Aku tidak tahu seberapa banyak yang kamu ketahui tentang kami, tapi … kami adalah satu."

“Eh?”

(…Apa?)

Iris-san dan Master Usagi sepertinya tidak mengerti arti kata-kata Quarro. Mereka menatapnya dengan ekspresi meragukan sementara dia memandang mereka dengan geli.

“Baiklah, cobalah untuk melakukan yang terbaik ~.”

Dan kemudian, saat tubuh Quarro benar-benar hancur, asapnya akhirnya menghilang.

***

“───Quarro hilang?”

Pemuda Evil bergumam pelan di "Tempat Pembuangan Dunia". Kemudian, dia menatap telapak tangannya seolah mengkonfirmasi kekuatannya sendiri.

“Fumu… begitu. Jadi itu terintegrasi dengan cara ini. "

“───Apa yang akan kamu lakukan?”

Jahat lain di tempat itu diam-diam bertanya pada pemuda itu. Kejahatan lainnya adalah pria yang tampak agak gugup yang tampaknya berusia tiga puluhan.

Sayang sekali Quarro hilang, tapi ada juga … panen.

“Apakah itu peningkatan untuk kamu?”

“Fuh… memang begitu, tapi ini juga sesuatu yang berbeda.”

"Lalu apa?"

Menanggapi pertanyaan pria itu, mata pemuda itu menyipit seolah-olah dia sedang menatap ke suatu tempat yang jauh.

“aku menemukannya ── orang luar.”

Di mata pemuda itu, bayangan Yuuya yang mengalahkan Quarro terlihat jelas.

***

Pada saat Yuuya mengalahkan Quarro, Binatang Jahat yang dipanggil oleh Quarro telah dikalahkan oleh Night dan yang lainnya dengan tentara Kerajaan Regal.

“Fiuh… Aku bertanya-tanya apa itu ketika tiba-tiba muncul… tapi kurasa ini adalah para Evil familiar…”

Luna bergumam di depan mayat Evil Beast yang dikalahkan. Binatang Jahat yang dikalahkan Yuuya dan Kagurazaka di Bumi dimurnikan oleh jimat Kagurazaka dan menghilang dengan bersih, tetapi banyak mayat Binatang Jahat yang tersisa di tempat ini sekarang.

Menanggapi Luna, Lexia, yang dari tadi diam, membusungkan dadanya dengan bangga.

“Seperti yang diharapkan dari penjagaku!”

“Hmm… Baiklah. Lebih penting lagi, bagaimana kabar Yuuya… ”

Sambil mengatakan ini, dia melihat ke arah Yuuya dan melihat Quarro menghilang begitu saja.

“… Sepertinya semuanya berjalan lancar di sana juga. Kali ini, Yuuya menyelamatkan negara dari krisis … Untuk Kerajaan Regal, Yuuya harus dianggap sebagai pahlawan. "

“Aaahh Ya ampun! Yuuya-sama bertarung dengan sangat hebat melawan Pedang Suci di tempat pertama! ”

“… Kamu benar-benar tidak bisa terguncang, kan?”

Semua orang tercengang dan tidak bisa berkata-kata oleh pertempuran sebelumnya antara Pedang Saint Iris dan Yuuya sampai Evil menyerang. Untuk warga Regal, semua orang tahu bahwa Iris, Pedang Suci, kuat. Namun, pemandangan Yuuya yang bertarung sejajar dengannya mengejutkan tidak hanya bagi warga Regal tetapi juga bagi Orghis dan yang lainnya di sini.

Sementara itu, ketika si Jahat menyerang dan menginterupsi pertempuran antara Iris dan Yuuya sambil melepaskan sejumlah besar Binatang Jahat ke dalam arena, seluruh tempat menjadi gempar, tetapi situasinya berakhir lebih mudah dari yang diharapkan.

Alasannya adalah…

"Jadi. Tidak ada tanda-tanda Binatang Jahat di mana pun. "

"Pakan."

Untuk Lexia dan yang lainnya, Yuti yang masih misterius, dan partner Yuuya, Night, telah mengalahkan hampir semua Evil Beast. Dan meskipun Akatsuki tidak ikut serta dalam pertempuran itu sendiri, dia juga sangat aktif, menggunakan keahliannya untuk menyembuhkan warga sipil dan tentara yang terluka.

“Malam, Akatsuki. Terima kasih telah menyelamatkan hidup aku. ”

“Guk ~.”

“Fugofugo.”

Luna menepuk mereka, Night sepertinya terasa nyaman, dan Akatsuki tampak seperti dia pantas mendapatkannya dan bangga karenanya.

“Meski begitu… dia benar-benar hanya tidur…”

Sementara Luna membelai Night dan Akatsuki, dia melihat Ouma yang masih tertidur dengan tatapan tercengang.

Kemudian, Ouma membuka satu mata.

"Apa itu? kamu sepertinya bermasalah dengan itu? ”

Kamu sudah bangun?

"Aku baru saja bangun tidur."

Ouma menguap lebar saat mengatakan itu dan kemudian mengalihkan pandangannya ke Luna.

“Aku sudah memberitahumu. aku tidak tertarik dengan urusan manusia. aku tidak akan membantu. "

"…aku melihat."

Luna tidak dapat melanjutkan percakapan dengan Ouma lebih lama lagi. Seperti yang dikatakan Ouma, sebagai naga legendaris dia tidak peduli dengan keadaan manusia; Luna juga tahu itu. Bahkan jika ada orang yang tidak puas dengan keadaan ini, mereka tidak bisa diganggu karena Ouma memiliki kekuatan untuk memusnahkan bahkan … atau bahkan planet itu sendiri.

Luna menghela napas lega karena berhasil melewati situasi ini, tetapi kemudian dia menyadari sesuatu.

“Hmm? Ngomong-ngomong… di mana keluarga kerajaan Kerajaan Regal? ”

"Hah? Tentu, aku belum pernah melihat mereka… aku bahkan ingat ketika mereka pergi untuk memberi perintah kepada tentara, tapi… ”

Meskipun dia melihat sekeliling seluruh arena, dia tidak dapat melihat Orghis dan yang lainnya, jadi Luna dan yang lainnya mengira bahwa mereka telah pergi untuk memberikan instruksi di luar arena.

Di tengah semua ini, Ouma menghela nafas lagi dan mengalihkan perhatiannya ke langit di atas arena.

“… Hmm. Pramuka sihir, ya? Itu tidak akan berhasil padaku, tapi… Yuuya. kamu akhirnya ditemukan, eh? "

Kata Ouma, tertawa riang, dan tertidur lagi.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar