I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 5 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 5 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab bersponsor oleh Patreon. kamu dapat membaca hingga 4 bab ke depan dengan bergabung di Patreon !!

Selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bab 5 – Trio Tak Terkalahkan

Bagian

“Haahh!”

(Naif!)

Setelah berhasil memenuhi peranku sebagai pacar Miu-san, aku sekali lagi menghabiskan hari-hariku dalam pelatihan dengan Master Usagi.

Tentu saja, Iris-san juga bersama kami, dan seperti biasa, kedua Holy memberiku pelatihan yang sulit. aku senang melihat keduanya telah pulih dari serangan yang mereka terima dari Avis… Tidak ada efek samping tertentu, dan mereka mampu bertarung seperti biasanya. Nah, pelatihan ini sangat sulit sehingga aku bahkan tidak punya waktu untuk memikirkannya.

Meski begitu, aku baru-baru ini bisa menggunakan kekuatan Jahat secara lebih konsisten, jadi aku masih berlatih dengan Master Usagi untuk memanfaatkan kekuatan Kuro sepenuhnya.

“Yuuya-kun, kamu benar-benar luar biasa… Kamu semakin banyak menyerap teknik kami…”

"Setuju. Yuuya, kamu keterlaluan. Aku tidak pernah bisa menang melawanmu. "

“Ara? Tapi Yuti-chan telah mewarisi semua teknik Bow Saint, kan? Maka kamu masih memiliki kesempatan untuk bertarung, bukan? "

"Negatif. Yuuya saat ini juga akan segera menguasai teknikku. Itu akan membatalkannya. Dan kemudian dia bisa melepaskan teknik Suci lainnya. Tidak ada cara bagiku untuk mengalahkan Yuuya. "

"aku melihat."

Saat Master Usagi dan aku bertarung, Iris-san dan Yuti mengamati kemajuannya, Night dan Akatsuki juga melakukan pelatihan mereka sendiri. Malam adalah pelatihan untuk melakukan serangan berkecepatan tinggi sambil mengenakan (Pakaian Ajaib), dan Akatsuki sedang berlatih untuk dapat menggunakan keterampilannya secara lebih luas.

Ouma-san sedang tidur di rumah seperti biasa, tapi ada pengamat baru dari latihan kami mulai saat ini.

Pii, pii!

Ciel, yang baru saja bergabung dengan keluargaku, menyaksikan pertempuran antara Tuan Usagi dan aku, matanya bersinar terang.

Dia menggerakkan tubuh mungilnya secepat yang dia bisa, menyemangati aku seolah mengatakan, "Lakukan yang terbaik!" Dengan dukungan seperti itu, aku tidak bisa menahan diri untuk mencoba yang terbaik.

“Haaaaahhh!”

(Muh!)

Dengan kekuatan Jahat di tubuh aku, aku menyebarkan (Pakaian Ajaib) hanya di tangan dan kakiku.

Kemudian, sambil memanfaatkan sepenuhnya langkah-langkah yang Guru Usagi ajarkan sebelumnya, aku melempar (Tombak Mutlak) dengan sekuat tenaga. Kekuatan tombak itu begitu besar sehingga bahkan meninggalkan angin saat mendekati Master Usagi.

Seperti yang diharapkan, Tuan Usagi tidak punya waktu untuk menghindari serangan itu, jadi dia menangkap ujungnya (Tombak Mutlak) dengan kedua kaki dan telinganya, memaksa serangan untuk menyimpang dari lintasannya.

(Ah! Untuk membuat ini akhirnya aku menggunakan telingaku … kamu telah tumbuh pesat──!)

“──(Tiga Langkah Ilahi)! ”

Serangan aku tidak berakhir hanya dengan melempar (Tombak Mutlak).

Langkah yang aku ambil saat melempar (Tombak Mutlak) sebelumnya adalah teknik yang digunakan Master Usagi ketika dia berhadapan dengan Scythe Saint selama serangan Quarro. aku menggunakan teknik itu untuk melempar (Tombak Mutlak) dan secara bersamaan mendekati tubuh Master Usagi.

Itu hanya karena aku punya (Evil Den's Eye) bahwa aku bisa menciptakan kembali teknik bertarung ini.

Begitu aku berada di depan dada Master Usagi, aku sudah memutuskan tindakan aku selanjutnya.

Aku bahkan tidak memberi Master Usagi waktu untuk bernapas dan melepaskan kekuatan penuhku, menggunakan tanda tangan Iris-san (Flash Pedang Tunggal) dengan menggunakan (Kotak Barang) untuk mengganti senjataku ke (Omni-Sword) segera.

Dan kemudian──.

"Hah hah…"

(… ..)

Ujung pedang aku diarahkan ke leher Master Usagi.

“Itu benar… bukan?”

(Ya … kamu menang.)

“Tidak mungkin… Usagi kalah!”

"Mengherankan. Tidak mungkin…!"

aku akhirnya bisa mendapatkan poin dari Master Usagi…!

“──Yeesssss!”

aku berbaring di tempat dan berteriak.

Akhirnya… aku akhirnya mencetak satu poin melawan Master Usagi!

Tentu saja, jika aku mencoba gerakan yang sama di lain waktu, itu tidak akan berhasil, jadi aku tidak akan bisa mengulanginya. Tetap saja… kemenangan ini adalah bukti terbaik bahwa aku tumbuh dewasa.

Master Usagi menatapku dengan tatapan tercengang.

(Ya ampun… meskipun kamu benar… aku tidak tahu siapa sebenarnya pemenang di sini.)

Master Usagi benar, aku kelelahan, tetapi Master Usagi sepertinya sudah pulih. A-Aku tahu Tuan Usagi terlalu kuat…

(Nah, terserah. Kamu menang hari ini. Jadi latihan hari ini selesai. Tapi mulai besok, aku akan lebih ketat lagi, oke?)

“Y-ya!”

Ketika aku menjawab sambil berbaring, Ciel terbang ke arah aku.

“Pi! Pii! ”

“Oh? Ciel! Terima kasih atas dukungan kamu; Aku benar-benar bisa merasakannya. ”

Pii, pii.

Ciel mengusap wajahnya ke dadaku seolah-olah dia senang mendengar kata-kataku. D-dia sangat manis.

(… Seperti biasa, makhluk aneh berkumpul di rumah kamu.)

"A-begitu?"

(Betul sekali.)

"Baik. Rumah Yuuya-kun itu aneh jika aku hanya memikirkannya secara normal, bukan? Pertama-tama, tempat rumah itu berada adalah tempat yang aneh … "

“Ah-ahahaha…”

Bukan aku yang membangun rumah, tapi Sage-san.

Saat kami berbicara, aku tiba-tiba teringat gelar yang aku dapatkan tempo hari ketika Avis menyerang.

“Suatu hari, ketika Avis menyerang, aku mengalahkan Evil Beast satu demi satu, dan aku mendapat gelar … (Raja Suci)… ”

(Hah?)

"Tidak mungkin!"

Mendengar kata-kataku, Master Usagi dan Iris-san membelalakkan mata mereka. A-seperti yang kupikirkan, aneh memiliki gelar ini ketika aku bahkan bukan orang Suci.

(Untuk mendapatkan gelar Raja Suci, kamu harus memiliki jiwa Yang Kudus di tubuh kamu, kamu bukan Yang Kudus itu sendiri. Jadi mengapa kamu…)

“Eeh…? Biarpun kamu berkata begitu… ah! Itu mengingatkan aku, suatu hari ketika Iris-san memijat aku, aku dapat (Jiwa Suci) ketrampilan…"

(Hmm? Pijat?)

“Yu-Yuuya-kun! kamu pasti mendapatkan Jiwa Suci secara tidak sengaja! Ah-ahahaha. ”

(… ..)

“A-apa itu? Jika kamu ingin mengatakan sesuatu, katakan dengan jelas! "

(…Tidak apa-apa.)

Master Usagi sedang ditekan…!

Saat aku dikejutkan oleh pemandangan yang tidak biasa, Iris-san mengalihkan pandangannya ke arahku dan mengeluh tentang sesuatu… tapi kupikir akan lebih baik diam saja.

Tapi, bagaimanapun, keterampilan Jiwa Suci yang aku peroleh pada saat itu pasti terkait …

Sambil merasakan pertumbuhan tubuh aku sendiri, aku memikirkan hal-hal seperti itu dengan cara yang riang──.

“──Sekarang, aku di sini untuk memenuhi janjiku, oke?”

… Suara dari "God of Destruction" bergema.

***

Tiba-tiba, langit berubah menjadi merah tua.

Apa?

"Pakan!?"

Fugo?

Night dan Akatsuki, yang juga sedang berlatih, menyadari perubahan mendadak di langit dan menghentikan latihan mereka untuk kembali padaku.

A-apa itu? Apa-apaan ini…

Saat aku dikejutkan oleh situasi yang tiba-tiba, Tuan Usagi dan Iris-san berteriak dengan tergesa-gesa.

"Apa yang terjadi di sini?"

(Tidak mungkin aku tahu! Sesuatu akan datang!)

“Eh?”

Saat aku berjuang untuk mengikuti perkembangan yang terlalu cepat ini, aku melihat apa yang tampak seperti gelombang kekuatan hitam mendekati rumah aku.

Apa?

“──(Pembatas Pedang Suci)! ”

((Gelombang Tendangan Suci)! (Dampak Telinga Suci)!)

Kedua Holy tidak ragu-ragu untuk melepaskan teknik terkuat mereka, yang juga mereka gunakan saat Quarro menyerang. Teknik-teknik itu adalah keterampilan mereka yang dalam, dan mereka juga seperti jurus khusus.

Dengan kata lain, tiba-tiba menggunakan teknik seperti itu berarti──.

Teknik yang dilepaskan oleh mereka berdua terbang keluar dari penghalang rumah Sage-san dan bertabrakan dengan gelombang hitam, tapi … Itu hanya mampu sedikit menyimpang dari lintasan gelombang hitam.

Dan gelombang hitam yang telah dibelokkan mendarat di belakang rumah. Kemudian … raungan yang luar biasa terdengar di sekitar.

“Apa──.”

Ketika aku melihat ke tempat gelombang hitam telah mendarat… aku tidak bisa menahan diri untuk tidak berseru.

Alasannya adalah bahwa hutan Sarang Setan Besar yang terbentang di belakang rumah aku ─ telah dilenyapkan. Tidak ada satu pun tanaman atau pohon yang tersisa, dan tempat terbuka yang kejam dan sunyi menyebar.

Di area yang telah dibersihkan, pasti ada sekelompok pohon khusus yang sangat kuat yang disebut "kayu keras hitam" yang telah aku gunakan dalam pelatihan aku dengan Master Usagi. Tetapi sekarang, tepat di depan mata aku, aku bahkan tidak dapat menemukan pohon-pohon itu.

Yang bisa aku lihat sekarang hanyalah tanah mati.

Selagi aku melihat daratan dengan bingung, tidak dapat memahami apa yang telah terjadi, Iris-san dan Master Usagi berlutut.

Kuh!

(Ini terlalu banyak…!)

“Iris-san, Tuan Usagi!”

Saat aku bergegas menghampiri mereka, Yuti yang ada di dekatnya berteriak sambil menatap langit.

“Terdeteksi. Yuuya… orang itu ada di sini! ”

"Orang itu?"

“── Ya ampun, sungguh kehadiran yang menyeramkan, hei.”

Tidak hanya Yuti, tapi bahkan Kuro di dalam diriku terbangun dan mengatakan itu, yang artinya…!

“──Hou? Jadi kamu bisa menangani serangan itu, ya? Sepertinya kamu lebih kuat dari yang aku harapkan. Sword Saint, Kicking Saint. ”

Seorang pemuda berdiri dengan santai di langit di atas rumah aku.

Ya, itu adalah Avis, orang yang telah menyerap semua Kejahatan dan berevolusi menjadi kesempurnaan tertinggi. Fakta bahwa Avis telah datang ke sini berarti bahwa tubuhnya telah terbiasa dengan kekuatan penuh Jahat seperti yang dia sebutkan sebelumnya….

“Namun, dari kelihatannya, kamu tidak akan bisa mencegahnya untuk kedua kalinya, kan? Mari kita mulai. Mati."

Begitu Avis memeriksa Master Usagi dan yang lainnya, dia sekali lagi menembakkan gelombang hitam yang sama ke arah mereka!

Aku segera menuju ke Master Usagi dan Iris-san, yang tidak bisa bergerak dari teknik mundur yang sebelumnya. Sementara itu, Yuti menembakkan panah, Night menggunakan sihir, dan Akatsuki mencegat gelombang hitam itu dengan (Suaka) keterampilan, tetapi semuanya langsung tertelan.

“Kita tidak bisa… membuatnya tepat waktu…!”

Iris-san dan Master Usagi dengan paksa berdiri dan mencoba melepaskan teknik yang sama lagi, tapi sebelum mereka bisa, gelombang hitam menyerang rumah Sage-san.

Tapi…

“… Hmm?”

Penghalang di rumah Sage-san… dengan mudah memblokir bahkan gelombang hitam Avis!

Bukan hanya Avis yang terkejut dengan pemandangan ini, tapi kami juga. S-sage-san, kamu … Seperti yang diharapkan, kamu keterlaluan …

“Eh…? Serangan yang tidak bisa kita cegah bahkan dengan sekuat tenaga kita dengan mudah ditangkis…? ”

Iris-san berkedip beberapa kali dan menatap ke langit. Sulit dipercaya, bukan?

Tapi Avis tidak menyerah karena itu.

“Hou… Itu tidak berhasil, ya, orang luar? Tapi… meski diblokir sekali, aku akan terus menyerang sampai berhasil menembus. ”

Saat dia mengatakan itu, dia menciptakan sejumlah besar massa hitam yang tampaknya memadatkan kekuatan kegelapan di sekitarnya dan menembak mereka sekaligus ke rumah Sage-san.

Kekuatan dan kecepatan setiap tembakan sangat luar biasa, dan tidak ada cara untuk mencegatnya tepat waktu.

Tapi──.

"Apa yang sedang terjadi?"

Penghalang rumah Sage-san dengan mudah mencegah mereka semua.

Avis terkejut betapa tidak terduga ini. T-Namun, tak peduli apapun yang terjadi, aku hanya bisa mengatakan itu karena… Sage-san luar biasa.

Aku bisa mendapatkan sedikit kelegaan mental berkat rumah Sage-san, tapi itu dengan mudah terpesona oleh kata-kata Avis selanjutnya.

“… Hmm. aku tidak tahu prinsip apa yang kamu gunakan untuk mencegah serangan aku… tetapi jika kamu akan bersembunyi di sana… aku mungkin juga melakukannya. ”

“Eh?”

“Itu hanya mengubah urutan rencanaku ─ Aku hanya akan menghancurkan kerajaan Regal dan Alceria dulu, bukan kamu.”

"Apa?"

“Jika kamu hanya ingin menunggu di sini, maka baiklah. aku hanya akan membakar pemandangan negara manusia kamu yang berharga jatuh ke mata kamu. Aku bisa menghancurkan negara-negara itu dari sini. "

"Hentikan…!"

"Apakah menurutmu ada orang yang akan berhenti jika mereka diberitahu itu?"

Avis menatapku seolah-olah aku bodoh dan kemudian mengarahkan telapak tangannya ke arah kerajaan Alceria dan Regal. Kalau terus begini, gelombang hitam itu akan dilepaskan ke dua negara…!

“Sekarang, perhatikan baik-baik ini. Ini adalah kekuatan sebenarnya dari Kejahatan──! ”

“──Stoooooppppp!”

"Ah!?"

Avis berhenti mempersiapkan serangan dan menerima serangan aku saat aku melempar (Tombak Mutlak) dengan sekuat tenaga saat mengaktifkan (Otoritas Raja Suci).

“Kamu .. kekuatan itu…. itu (Raja Suci)? ”

Avis terlihat terkejut dengan mata terbuka lebar, tapi ekspresinya dengan cepat berubah menjadi senyuman.

Terjemahan NyX

“Kukuku… Kuhahahaha! Jika aku membunuhmu, Holy King, tidak akan ada yang bisa menghentikanku! Tidak ada kekurangan lawan. Datang dan lawan aku! "

“aku tidak perlu diberi tahu…!”

Dia mungkin bukan jenis lawan yang bisa aku kalahkan, tapi sekarang Master Usagi dan Iris-san tidak bisa bergerak karena serangan balik dari teknik yang mereka keluarkan, hanya aku yang bisa bertarung.

aku memahami (Tombak Mutlak) yang kembali ke tanganku dan segera melepaskan kekuatan (Pakaian Ajaib) dan Evil mendekati Avis.

"Haaaaah!"

“Hahahahahaha! Ayo, ayo! ”

Avis bahkan tidak menunjukkan tanda-tanda melarikan diri sebagai tanggapan atas seranganku. Dia hanya tersenyum.

Dan kemudian … serangan kekuatan penuhku ditangkap oleh satu tangan Avis.

“Hou? Itu sihir yang aneh, kekuatan yang sama seperti milik kita… Menarik! ”

Aaaaah!

“Nn!”

Serangan aku tertangkap ringan, tapi itu sudah diduga. Segera, (Omni-Sword) muncul di tangan kiriku yang bebas, dan aku menebasnya.

(Flash Pedang Tunggal)! ”

"Ini adalah…"

Avis membuka matanya sedikit dan menangkap seranganku dengan tangannya yang lain, yang tertutup kabut hitam pekat.

"Apakah kamu juga menggunakan teknik Pedang Suci …?"

(Terbang Surga)! ”

"!?"

aku terus menggunakan teknik ini tanpa menjawab kata-kata Avis. Avis sekarang sibuk menangkap tanganku (Tombak Mutlak) dan (Omni-Sword).

Itulah mengapa aku menghantamkan teknik Master Usagi ke dalam tubuh Avis. Tapi saat aku akan melakukannya, Avis menutupi tubuhnya dengan kabut hitam, dan bahkan tendanganku terhalang.

Selain itu, Alvis memanfaatkan momentum menangkap sepakan aku itu untuk melakukan lompatan besar dari posisi tersebut dan menciptakan jarak.

“Kukuku… hahahahaha! Setelah teknik Sword Saint, selanjutnya adalah teknik Kicking Saint, ya? Kamu sangat fleksibel, bukan? ”

Avis tersenyum garang, tidak menunjukkan tanda-tanda cedera setelah menahan semua seranganku. Kemudian Avis membuka tangannya dan menatapku dengan dingin.

“──Selanjutnya giliranku, oke?”

"!?"

Kemudian ruang di belakang Avis berderit, dan beberapa kabut hitam pekat mulai keluar seperti noda hitam. Kabut hitam yang tak terhitung banyaknya yang dihasilkan secara bertahap mengelilingi aku dari segala arah, dan sejumlah besar tombak hitam legam terbentuk darinya.

"Mati!"

"Haaaaaaah!"

Dengan perintah pendek Avis sebagai sinyal, tombak hitam legam yang tak terhitung jumlahnya dilepaskan ke arahku.

aku mati-matian mencoba memblokir serangan dari segala arah menggunakan milik aku (Tombak Mutlak). Namun, aku hampir ditelan oleh tombak hitam legam yang dilepaskan dalam jumlah gerakan yang luar biasa lebih cepat dari yang aku bisa pegang. (Tombak Mutlak).

Tapi…!

"Uwwwooooooo!"

"Ho!"

aku mengaktifkan (Otoritas Raja Suci) dengan sekuat tenaga dan memusnahkan tombak hitam legam satu demi satu dengan gelombang kekuatan suci. Namun, dengan menggunakan file (Otoritas Raja Suci) sekarang, aku berakhir dengan luka di sekujur tubuh aku.

"Ha ha ha ha! kamu masih menolak untuk mati, ya? Kamu cukup tangguh, bukan? ”

Avis menatapku dan tertawa bahagia.

… Jika aku terus bertahan, aku pasti akan mati. Tapi tidak ada yang bisa aku lakukan untuk menyakitinya.

Apa yang harus aku lakukan…?

Aku putus asa memikirkannya, tapi kemudian… sesuatu tiba-tiba menarik telingaku.

“A-sakit… eh, kenapa Ciel ada di bahuku? Tinggal jauh dari aku; itu berbahaya!"

“Pii. Piii! ”

“Eh?”

Aku mencoba membujuk Ciel yang bertengger di pundakku bahkan sebelum aku menyadarinya, tapi Ciel berkata dia akan mengalahkan Avis itu… eh!

"Tidak tidak Tidak! Ciel baru saja lahir, bukan? Kamu tidak bisa melakukan itu! "

"Piii!"

aku mencoba yang terbaik untuk membujuknya, tetapi dia terus berkicau seolah mengatakan, "aku akan melakukannya!" Dari mana kamu mendapatkan kepercayaan ini?

Pipipiii!

Selain aku yang terkejut, Ciel berkata pada Night dan Akatsuki, "Senpai akan melakukannya juga, kan?" Kemudian, mungkin menanggapi suara Ciel, Night dan Akatsuki juga mengungkapkan niat mereka kepadaku.

"Pakan!"

“Buhi!”

“Bahkan Malam dan Akatsuki?”

Tampaknya mereka berdua frustrasi dengan fakta bahwa mereka dikalahkan oleh Avis tempo hari di Kerajaan Regal, dan tampaknya, mereka menginginkan pertandingan ulang. Tidak, aku mengerti bahwa mereka ingin balas dendam, tapi bahkan Tuan Usagi dan yang lainnya bukanlah tandingan kekuatan Avis…!

Saat aku mencoba menghentikan mereka bertiga entah bagaimana, Ouma-san datang dengan malas dari rumah.

"Menarik. Mengapa kamu tidak membiarkan mereka melakukannya? "

“Ouma-san!”

“aku, salah satunya, penasaran untuk melihat sejauh mana spesies ini disebut (Luan) bisa bertarung. "

“B-hanya untuk alasan itu…?”

“Bukan hanya itu. Ciel memiliki status dan skill yang tidak diketahui. Dan Ciel sendiri sangat ngotot karena dia pikir dia bisa mengalahkannya, kan? "

"Piii!"

“Ciel…”

Dalam kata-kata Ouma-san, Ciel berkata, "Itu benar!" Dengan semangat.

Kemudian, Avis, yang memperhatikan kami, berkata dengan nada mengejek.

“Hah! Apa yang bisa dilakukan burung kecil seperti itu? ”

“──Pi?”

Pada saat itu, Ciel kembali ke Avis dan menjawab dengan suara menusuk, perubahan total dari penampilan imut sebelumnya. Cara dia memandang Avis seolah-olah dia memberinya "ya?" Lihat.

“U-um… Ciel, san?”

Aku terkejut dengan perubahan suasana yang tiba-tiba, tapi dia menjawabku dengan suaranya yang manis seperti sebelumnya ketika aku memanggilnya.

“Pii ♪”

Seolah-olah dia berkata, "Serahkan padaku ♪" Ciel menoleh ke Avis lagi dan langsung terbang.

“Piiiiiiiii!”

“Ciel-saaaann!”

Ciel terbang ke arah Avis sambil berteriak, "Aku akan membunuhmu, bajingan!" Kesenjangan! Kesenjangannya sangat besar!

Ketika Night dan Akatsuki melihat tindakan Ciel, mereka saling memandang dan mulai berlari menuju Avis sekaligus.

"Woooff!"

“Fugoooo!”

"Malam! Akatsuki! ”

aku mencoba menghentikan mereka dengan panik, tetapi karena aku belum mendapatkan kembali kekuatan aku dari mengaktifkan (Otoritas Raja Suci), aku tidak bisa mengumpulkan kekuatan untuk bergerak.

Kemudian, Ouma-san mendekatiku dan berkata dengan santai.

“Nah, lihat. Selain Ciel, Night memiliki potensi untuk menjadi sekuat aku. Dan Akatsuki juga salah satu dari sedikit eksistensi yang bisa melawan Kejahatan… Jangan khawatir, itu akan baik-baik saja. ”

“K-kamu mengatakan itu, tapi! Apakah kamu melihat seberapa kuat dia di Kerajaan Regal? "

“Meski begitu, dia tetap bukan ancaman bagiku. Jadi itu akan baik-baik saja ”.

“Mungkin begitu bagimu, Ouma-san, tapi…!”

Ini tidak bagus, Ouma-san tidak mau mendengarkan aku!

Sambil memegangi kepalaku, Ciel akhirnya mencapai Avis.

“Piiiiiiiii!”

“Hmph. Kamu sama menyebalkan seperti lalat ─ Mati. ”

Cieeeelll!

Pada saat itu, gelombang hitam menghujani Ciel dan Night dan Akatsuki. Night dan Akatsuki berhasil menghindari serangan tersebut, namun Ciel menerima seluruh serangan tersebut. Ciel terlempar seperti debu dan jatuh ke tanah dalam kesengsaraan.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar