hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 11 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

"Halo! aku Kyle Paylun!”

“aku Jack Wilde.”

“Emilia Siegfried.”

“……”

Ketiga orang itu, masing-masing duduk di sofa ruang tamu. Mereka semua adalah pelamar untuk posisi pelayan aku.

Namun, wanita yang duduk paling kanan itu…… Dia adalah mata-mata milik Badan Intelijen Kerajaan Trud.

Dan adik dari protagonis, Siegfried Hertlocker.

'Apa yang diharapkan akan terjadi telah tiba.'

Dalam karya aslinya, ini mungkin merupakan peristiwa yang tidak penting, tapi sekarang itu menjadi sangat penting bagiku.

Dari sudut pandang upaya mati-matian untuk mencegah rencana sabotase Badan Intelijen terhadap kekaisaran, Emilia adalah satu-satunya jembatan yang menghubungkan aku dengan Badan Intelijen atau tokoh protagonis.

Jika perlu, aku bahkan bisa menculiknya dan menggunakannya sebagai alat tawar-menawar dengan protagonis.

……Tidak. Apa yang kupikirkan saat ini?

“aku akan menjelaskan kondisi kerja. kamu dapat bepergian jika kamu mau, tetapi pada dasarnya, kamar dan makan disediakan.

Dan semua pekerjaan rumah seperti membersihkan dan mencuci akan dipercayakan kepadamu.”

"Ah. aku tidak tahu cara mencuci pakaian.”

“Aku sedikit…… dengan pembersihan.”

“……”

Mereka yang putus sekolah segera terungkap. Maksud aku, apakah masuk akal untuk melamar posisi pramugari tanpa mengetahui cara membersihkan atau mencuci pakaian?

Berpikir dalam-dalam, aku ingat menggambarkan dalam karya asli bahwa semua orang kecuali Emilia tidak terlalu kompeten.

Tapi aku tidak pernah membayangkan bahwa pengaturan akan terwujud dalam cara yang nyaman.

“Bagaimana denganmu, Nona Emilia?”

“aku tidak punya masalah dengan semua itu.”

“Kalau begitu aku akan meminta Nona Emilia sebagai pelayannya. Kalian berdua boleh pergi.”

"Ah uh……"

Jangan kecewa. Kalian yang bahkan tidak bisa bersih-bersih atau mencuci pakaian. Apakah kamu tidak punya hati nurani?

Kyle sesuatu dan siapa yang satunya lagi?

Bagaimanapun, setelah menyuruh mereka berdua pergi, aku duduk berhadap-hadapan dengan Emilia.

Sekarang negosiasi sesungguhnya dimulai.

“Apakah kamu akan pulang pergi?”

"TIDAK. aku akan tinggal di asrama.”

Benar. Aku tahu itu. Dengan begitu, dia bisa tinggal di Akademi Kekaisaran selama 24 jam dan melanjutkan pengumpulan informasi.

“aku akan memberikan penjelasan rinci tentang kondisi kerja.
Pertama, kamu perlu membersihkan dan mencuci mansion setiap hari, dan kamu perlu memasak tiga kali makan – sarapan, makan siang, dan makan malam.
Aku akan menanggung biaya makanannya, tapi membeli bahan makanan juga merupakan tanggung jawabmu, Emilia. Dan juga……"

“Singkatnya, kamu mengharapkan aku berperan sebagai pengurus rumah tangga. Itu adalah pekerjaan yang familier, jadi tidak ada masalah sama sekali.”

Seperti yang diharapkan. Emilia telah menerima pelatihan menyeluruh sebagai pelayan sebelum dikirim ke kekaisaran. Dia berada pada level di mana dia bisa langsung dipekerjakan di rumah tangga kelas atas tanpa masalah apa pun.

Dia mungkin akan melakukan pekerjaannya dengan baik bahkan tanpa aku memberikan instruksi spesifik satu per satu.

“Lalu tentang gaji-”

“1000 lelah.”

“……”

Mendengar pernyataan tegas itu, mulut Emilia tertutup sejenak. Gaji bulanan 100.000 won. Bahkan mengingat kamar dan makan disediakan, aku pikir itu terlalu banyak.

Namun, Emilia hanya mempertahankan ekspresi sambil tersenyum tipis. Seperti yang diharapkan dari mata-mata profesional.

Dia benar-benar menyembunyikan emosinya dan hanya menunjukkan topeng yang diperlukan untuk misi tersebut.

Dalam hal itu, Emilia sepenuhnya terspesialisasi sebagai mata-mata.

aku dapat berasumsi bahwa semua emosi dan ekspresi yang dia tunjukkan kepada aku adalah palsu.

“1000 lelah, maksudmu gaji bulanannya?”

"Itu benar. Apakah mungkin terlalu sedikit? Bahkan sekarang, jika kita menemukan orang lain-”

"TIDAK. Itu sudah cukup.”

Emilia menjawab sambil tersenyum lembut. Di balik senyuman itu, dia mungkin mengumpat sekuat tenaga……

Biarpun aku memotong gajinya seperti ini, Emilia tidak akan bisa menolak.

Kini setelah Hertlocker gagal dalam ujian masuk, hanya Emilia yang bisa menyusup ke Akademi Kekaisaran.

Terutama dengan situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dimana orang biasa diterima sebagai siswa terbaik, Akademi Kekaisaran telah menjadi target pengawasan prioritas utama Badan Intelijen.

Sebenarnya, kalau aku mau, aku bisa membuatnya bekerja secara gratis, tapi itu sepertinya terlalu berlebihan. aku harus menaikkan gajinya nanti atau apalah.

Jika aku memperoleh kelonggaran finansial setelah mengembalikan investasi aku.

Jika Emilia berhenti menjadi pelayan karena marah, itu akan merepotkanku juga.

Jika tidak ada mata yang mengawasi Akademi Kekaisaran, Badan Intelijen mungkin akan mengambil tindakan yang lebih ekstrem.

Untuk saat ini, hal terbaik adalah menjaga aktivitas Badan Intelijen sedekat mungkin dengan pekerjaan aslinya dan sebisa mungkin sesuai dengan harapan aku.

“Kita semua sudah selesai.”

“Kalau begitu, bisakah aku melihat-lihat mansion sekarang?”

“aku akan membimbing kamu.”

Itu adalah saat aku akan berdiri setelah menyelesaikan kontrak. Menggeram-

“……”

“……?”

Suara keras bergema dari perutku. Karena malu, aku memejamkan mata rapat-rapat dan duduk kembali.

“Puhu…… Ah, maafkan aku.”

“Tidak, tidak apa-apa. Sudah lama sejak aku makan……”

“Kalau begitu aku akan membuat makanan dulu.”

Emilia tertawa terbahak-bahak dan mendekati dapur sambil mengenakan celemek. Senyumannya saat dia mengikat rambutnya ke belakang dan menatapku sangat berseri-seri.

Bahkan senyuman itu adalah sebuah akting…… Rasanya agak pahit.

Berada pada posisi dimana aku tidak pernah bisa melihat sifat sebenarnya dari karakter yang aku ciptakan.

"Silakan tunggu beberapa saat. Aku akan segera menyiapkannya.”

Tinggal di rumah sebesar itu dan bahkan mempekerjakan seorang pembantu membuatku merasa seperti telah menjadi kaya.

Meskipun rumah itu sebenarnya bukan milikku, dan pelayannya adalah mata-mata dari negara musuh yang datang untuk mengawasiku.

“Sudah siap.”

Tak lama kemudian, Emilia menata piring di meja makan. Bacon dan omurice.

Dia sepertinya membuat hidangan cepat saji mengingat situasi perutku. 'Melihat.'

(Daging babi asap)

(Deskripsi: Baru dipanggang dan panas. Produk siap pakai yang umum.)

(Omurice)

(Deskripsi: Baru dibuat dan hangat. Rasanya setara dengan masakan koki kelas satu.)

aku mencoba menggunakan View untuk berjaga-jaga, tetapi tidak disebutkan bahwa itu diracuni atau apa pun. Rasanya……sedikit berlebihan, rasanya setingkat dengan masakan restoran kelas atas.

Baconnya sudah matang dan dijual, jadi bisa dimaklumi. Harmoni nasi yang dibumbui dengan tepat dan telur dadar lembut sungguh luar biasa.

Jelas tidak ada saus atau bumbu atau apa pun, jadi aku penasaran bagaimana dia mendapatkan rasa ini. “Terima kasih untuk makanannya. Itu sangat lezat.”

"Benar-benar? aku senang itu sesuai dengan selera kamu.”

Mungkin tidak ada seorang pun di dunia ini yang rasanya tidak cocok. aku telah memasukkan pengaturan bahwa keterampilan memasak Emilia berada pada tingkat tinggi.

Pengaturan yang aku tulis sembarangan saat itu ternyata sangat membantu sekarang.

“Kalau begitu aku akan memandumu berkeliling mansion sekarang.”

"Kedengarannya bagus."

Aku mengajak Emilia berkeliling mansion, memperkenalkan berbagai tempat. Seperti yang dilakukan Bu Mary untukku beberapa hari yang lalu……

Kami berdiskusi dan memutuskan hal-hal spesifik seperti di mana aku tidur dan kapan harus membersihkan dan mencuci. aku memutuskan untuk memberi Emilia salah satu kamar tidur besar.

Sebelum aku menyadarinya, matahari sudah terbenam.

“Di sana ada ruang pelatihan.”

“Saat kamu mengatakan ruang pelatihan……”

“Di situlah aku belajar dan melatih tubuh aku. aku akan melarang masuk ke sana. Lagipula kamu tidak akan bisa masuk karena penghalang itu.”

"Ya. aku mengerti."

Meski Emilia langsung menjawab, aku merasa tatapannya tidak biasa.

Ada kemungkinan dia akan mencoba menerobos penghalang secara diam-diam dan mengintai suatu hari nanti.

Tampaknya lebih baik menerapkan satu tindakan pengamanan lagi.

“aku akan berada di ruang pelatihan mulai sekarang. Jika kamu perlu menelepon aku, ketuk penghalangnya.”

"Ya tuan."

“……”

“Um, apakah ada masalah?”

“Mari kita ubah caramu memanggilku.”

Guru…… aku yakin tidak terasa canggung saat aku menulisnya di novel, tapi mendengarnya secara langsung membuat aku merinding sampai mati.

Kalau begitu, bagaimana aku harus memanggilmu?

“Panggil saja aku dengan namaku. Lagipula usia kami tidak terpaut jauh.”

"TIDAK. aku tidak bisa melakukan itu. Bagaimana mungkin hanya seorang pelayan……”

“Jika kamu bersikeras, tambahkan 'Tuan'. atau sesuatu."

"Tn. Haikel?”

Aku menyuruhnya memanggilku Tuan Schlus. Terasa agak jauh, tapi itu tidak buruk juga.

Bagaimanapun juga, Emilia dan aku tidak akan pernah bisa menjadi dekat, apa pun yang terjadi.

"Ya. Itu sempurna."

Aku memasuki ruang latihan, meninggalkan Emilia sambil membungkuk. Rutinitas hari ini tidak jauh berbeda dengan kemarin.

Pelatihan pedang menggunakan 'Memory of True Self'. Dan mempelajari sihir.

Selain itu, berupaya meningkatkan statistik yang tersisa untuk membuka toko. Ada banyak hal yang harus dilakukan.

***

"Hmm……"

Pintu ruang pelatihan ditutup. Melihat ini, wajah Emilia sudah kehilangan semua bekas senyumannya, hanya menyisakan ekspresi kosong.

Akhirnya sendirian, Emilia dengan lembut mengusap wajahnya yang sakit karena terus-menerus memerankan ekspresi. Emilia segera kembali ke mansion dan menuju kamar tidur Schlus.

'Tidak, ini tidak akan berhasil.'

Targetnya adalah brankas yang dia lihat sebelumnya. Namun, sepertinya mustahil untuk membukanya tanpa memanggil seorang profesional, karena dilindungi oleh pelat baja tebal, pelat jam ganda, dan bahkan penghalang.

Bahkan jika dia memanggil seorang profesional, pekerjaannya tidak akan berjalan dengan tenang, jadi dia memutuskan untuk menyerah dalam membuka brankas. Emilia keluar ke lorong dan memasuki kamar yang dia pilih untuk tinggal.

Itu adalah ruangan yang ukurannya sama dengan kamar tidur tempat Schlus menginap.

Dia pikir ini pasti akan digunakan sebagai ruang resepsi dan dia akan diberikan sebuah ruangan kecil……

Agak tidak terduga.

'Schlus Hainkel. Bukan rakyat jelata biasa.'

Emilia sedikit terkejut dari pertemuan pertamanya dengan Schlus. Dia diberitahu bahwa dia pastinya adalah orang biasa. Namun sebaliknya, seorang pemuda bangsawan keluar dari dalam.

Baru setelah mendengar namanya dia menyadari bahwa dia adalah target pengawasannya, Schlus Hainkel.

Kesopanan dan kebaikannya yang sudah mendarah daging. Dan sikap percaya diri serta martabatnya sudah cukup untuk membuat seseorang salah mengira dia sebagai seorang bangsawan.

Begitu pula Schlus Hainkel yang meninggalkan kesan baik pada Emilia……

'Dan brengsek.'

Bukan itu masalahnya. Bajingan gila macam apa yang menawarkan 1000 tirion sebagai gaji bulanan pembantu rumah tangga?

Tidak peduli berapa banyak ruang dan makanan yang disediakan, itu adalah upah yang tidak masuk akal. Dia pikir setidaknya dia akan membuat beberapa penyesuaian. Mendengar suaranya yang tegas mengatakan dia harus mencari orang lain, Emilia tidak punya pilihan selain buru-buru menerimanya.

Tanpa dia, pengawasan terhadap Akademi Kekaisaran menjadi mustahil. Menghentikan pengawasan terhadap Akademi Kekaisaran, tempat banyak tokoh penting berkumpul, adalah hal yang mustahil.

'Mungkinkah dia tuan muda dari keluarga kaya?'

Tuan muda dari keluarga kaya. Itulah spekulasi Emilia tentang identitas Schlus Hainkel.

Bahkan Badan Intelijen pun belum bisa mengetahui secara jelas tentang Schlus. Entah dia adalah seseorang yang informasinya dikontrol dengan kuat seperti para bangsawan.

Atau dia begitu biasa sehingga tidak banyak informasi tentang dia. Emilia menganggap yang pertama lebih masuk akal.

Lagipula, dia adalah seseorang yang menawarkan 1000 tirion sebagai gaji pengurus rumah tangga. Betapa kurangnya kesadaran ekonomi seseorang untuk melakukan hal itu?

Selain itu, dia diterima di Akademi Kekaisaran sebagai siswa terbaik. Pendidikan sihir harus dilakukan sejak usia muda, dan itu membutuhkan biaya yang sangat besar.

Itu adalah sesuatu yang bahkan bangsawan berpangkat rendah pun tidak bisa memimpikannya. Jadi bagi keluarga biasa yang memberikan pendidikan sihir berarti mereka bukanlah orang kaya biasa.

Mungkin dia adalah putra seorang pemilik serikat pedagang besar di bawah perlindungan kaisar.

“Cih.”

Tangan Emilia mengepal erat. Sementara beberapa orang tumbuh tanpa orang tua di kota yang hancur akibat perang, kelaparan dengan perut buncit.

Tidak kusangka ada rakyat jelata yang kaya raya di kekaisaran ini. Tentu saja Schlus tidak bersalah dalam hal ini.

Tapi tidak peduli seberapa banyak dia berpikir seperti itu, dia tidak bisa tidak memandang Schlus dengan buruk.

'Perdamaian memang penting.'

Kerajaan dan kekaisaran jelas-jelas berperang dalam perang yang sama. Namun dibandingkan dengan kerajaan yang seluruh bangsanya dibakar, kekaisaran selalu damai kecuali di wilayah dekat garis depan.

Perdamaian datang dari kekuatan nasional, dengan kata lain kekuasaan. Dan kekuatan itu……

'Itulah mengapa kekaisaran harus dihancurkan, lagi dan lagi.'

Itu berasal dari rasa takut. Tidak ada keraguan, karena Badan Intelijen sudah sangat menekankan hal itu.

Emilia mengulangi kata-kata itu berulang kali dalam pikiran dan imajinasinya. Masa depan di mana operasi sabotase akan menjerumuskan kekaisaran ke dalam kekacauan.

Masa depan di mana perdamaian akhirnya akan terwujud di benua itu dengan jatuhnya kekaisaran. Emilia tidak meragukan perdamaian yang selalu dibicarakan oleh Badan Intelijen.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar