hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 14 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 14 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

Jauh di malam hari. Cahaya bulan yang redup menerangi gang sempit itu.

Seorang pria diam-diam berjalan melewati gang dan memasuki sebuah toko kecil di ujung. Berbeda dengan bagian luarnya yang kumuh, bagian dalamnya memperlihatkan interior bar yang rapi.

Pria yang duduk di depan bartender berpakaian bagus itu membuka mulutnya.

"Segelas susu."

"Pak. Kami tidak beroperasi sebagai kafe pada malam hari.”

"Aku tahu."

“……”

Kedua pria yang bertukar kata sandi singkat itu melakukan kontak mata.

"Ha ha ha! Kamu masih sama. Hanya kami yang ada di sini, jadi kenapa kamu masih dengan kaku memberikan kata sandinya?”

“aku hanya mengikuti protokol.”

Eric tidak bisa menahan tawanya.

Hertlocker memandangnya dengan ekspresi tidak senang, sambil menyilangkan tangan. Tidak ada orang lain di bar selain mereka berdua.

Selain itu, itu adalah ruang yang dilindungi oleh penghalang keluaran tinggi. Tidak peduli apa yang mereka katakan, tidak ada kekhawatiran akan bocor ke luar.

“Apakah pekerjaannya berjalan dengan baik?”

“Pekerjaan apa yang kamu maksud?”

“Pekerjaan apa lagi yang ada di sana? aku sedang berbicara tentang infiltrasi Gagak.”

“Ini tidak berjalan mulus.”

Hertlocker menghela nafas. Ada pesuruh di seluruh kekaisaran yang melaksanakan segala macam permintaan, dan mereka disebut Gagak.

Gagak akan melakukan permintaan apa pun tanpa pertanyaan selama mereka dibayar. Tentu saja, karena tugas tersebut tidak sah, Crows menyembunyikan identitas mereka dan hidup dalam bayang-bayang.

Dan saat ini, Hertlocker sedang berusaha mendekati mereka untuk menjadi anggota Crows.

“Jaringan informasi mereka tidak main-main, jadi sepertinya aku harus sangat berhati-hati.”

"Apakah begitu? Ah benar. Emilia datang hari ini.”

“Emilia? Bukankah dia sedang menjalankan misi sekarang? Mengapa?"

Begitu nama Emilia disebutkan, nada suara Hertlocker berubah. Seolah ingin membuktikan dia adalah seorang siscon.

Eric menggelengkan kepalanya.

“Dia datang sebagai bagian dari misinya.”

“Kalau begitu, itu berarti-”

"Ya. Dengan Schlus Hainkel.”

“……”

Ekspresi Hertlocker menjadi masam.

“Sepertinya kafe ini menarik perhatian Schlus. Kami awalnya berencana untuk mundur dari sini, tapi kami harus mengamatinya lebih lama. Tidak ada alasan untuk menolak ketika target pengawasan datang secara sukarela, bukan?”

“Selain itu… Bagaimana dengan Emilia?”

"Hah? Bagaimana dengan dia?”

“Apakah dia, apakah dia tidak mengalami kesulitan? Apakah bajingan Schlus itu melakukan sesuatu yang buruk padanya?”

"Bisa aja. Khawatirkan dirimu sendiri, Nak. Jika Emilia dianiaya, apakah menurut kamu dia akan diam saja? Setidaknya dia akan membayarnya kembali dua kali lipat.”

"Tetap……. Hah?"

Saat itu, selembar kertas mulai dicetak dari artefak yang diletakkan di bar. Kertas itu memiliki kode yang tercetak di atasnya, terdiri dari titik dan garis.

“Itu laporan rutin Emilia.”

“Milik Emilia? Apa yang dikatakan?"

“Yah…… Hmm……”

Eric, yang telah memecahkan kodenya sambil memegang selembar kertas panjang, membuat ekspresi yang sulit. Isinya sepertinya adalah sesuatu yang tidak boleh dia sampaikan kepada Hertlocker.

"Direktur?"

“Schlus Hainkel sepertinya orang yang baik. Itulah yang dikatakannya.”

“……?”

Ekspresi Hertlocker berubah aneh. Orang baik? Apa artinya itu?

Bagi seorang agen Badan Intelijen, kriteria untuk menilai seseorang hanyalah apakah mereka berguna atau merugikan misinya. Tidak ada konsep baik atau jahat.

Emilia yang mengetahui hal ini sengaja menggunakan ungkapan 'orang baik'? Lalu mungkinkah ini semacam kode?

Mungkin Schlus sebenarnya adalah seorang tiran yang menumpangkan tangan pada pelayannya…… Dan Emilia, untuk meminta bantuan padaku tanpa ketahuan oleh agen lain……

"Hai. Berhenti. Tenanglah untuk saat ini, bodoh.”

"Apa?"

“Kamu kembali mengalami khayalan yang tidak masuk akal, bukan? Hentikan, kataku.”

“……”

Dia tepat sasaran. Hertlocker punya kebiasaan selalu berpikir negatif jika menyangkut Emilia.

“Tafsirkan saja apa adanya. Dikatakan dia orang baik. Dia mungkin seorang pemuda dengan karakter yang baik.”

“Itu, itu tidak mungkin. Aku belum pernah melihat Emilia memuji pria lain selain aku…… Apa yang sebenarnya terjadi……?”

“Sial. Kasusmu parah.”

Eric menghela nafas tetapi juga berpikir. Pendekatan Hertlocker juga mempunyai validitas.

Emilia yang biasa tidak akan pernah membahas kepribadian target pengawasan. Namun, dia menyampaikan informasi ini selama waktu pelaporan reguler ketika dia tidak dapat mengirimkan lebih dari beberapa kata……

Sepertinya dia sedang mengajukan banding atas sesuatu. Seolah dia meminta untuk tidak membunuh Schlus.

'Mustahil.' Eric segera menyangkalnya.

Tidak mungkin Emilia, yang dikenal dingin, melakukan itu.

***

Hari dimulainya semester pun tiba. Rasanya belum lama sejak upacara penerimaan, tapi sudah tiba……

Satu-satunya sihir yang kupelajari sejauh ini adalah sihir gravitasi dan sihir penghalang. Dan bahkan keduanya, aku hanya bisa melemparkannya dengan lemah.

Jika kemampuan sihirku terungkap, semuanya akan berakhir. Secara harfiah, semuanya.

'Apakah itu mana hari ini?'

Kemarin, aku menggunakan 'Seleksi dan Konsentrasi' pada vitalitas setelah latihan pedang di ruang pelatihan. Kemudian sisa stat hingga toko dibuka ada dua, mana dan stamina.

Namun saat ini, tidak perlu lagi pusing memikirkan status mana yang harus dinaikkan. Karena sesuatu yang membutuhkan mana dalam jumlah besar pasti akan terjadi hari ini.

“Fiuh……”

Bisakah aku melakukannya dengan baik? aku mulai khawatir.

Orang-orang akan menganggapku sebagai manusia super yang mampu melewati Penghalang Ketakutan, namun kenyataannya, aku bukanlah orang yang istimewa.

Siapapun yang serius mendatangiku bisa dengan cepat memperlihatkan sifat asliku.

"Tn. Haikel.”

"Ya?"

“Dasimu bengkok.”

“……”

Saat aku merasa murung, Emilia mendekatiku dan merapikan pakaianku.

Setelah memperbaiki kerah dan mengencangkan kembali dasinya, senyuman muncul di wajah Emilia.

“Nah, sudah selesai sekarang.”

“……”

"Tn. Hainkel. Lakukan yang terbaik hari ini.”

"Terima kasih."

Emilia tersenyum dan memberiku kata-kata penyemangat. Meski ini hanya akting dan bukan perasaan sebenarnya, itu tetap memberiku kekuatan besar.

aku penulis yang menulis novel ini. Dengan kata lain, aku adalah pencipta dunia ini.

Berpikir seperti itu, rasa percaya diri mulai muncul dalam diriku.

“Aku akan pergi sekarang.”

"Semoga selamat sampai tujuan."

Meninggalkan Emilia, yang membungkuk sebagai tanda perpisahan, aku maju selangkah. Menuju ruang kuliah yang akan segera menjadi kacau balau.

*

Mengabaikan kerumunan yang bergumam, aku memasuki ruang kuliah. Ruang kuliah besar setinggi tiga lantai.

Di sinilah kuliah Sihir Elemental akan berlangsung. Dan di sinilah bencana akan segera terjadi.

'Itu saja?'

aku melihat gerobak berisi batu di podium. Di permukaannya terlihat seperti batu ajaib untuk digunakan sebagai bahan ajar, namun nyatanya ada sesuatu yang asing tersembunyi di dalamnya.

Artefak yang eksplosif. Sebuah bom yang menyerap semua mana dari batu ajaib di sekitarnya dan mengubahnya menjadi kekuatan ledakan.

Daya ledaknya cukup untuk membuat tidak hanya ruang kuliah tetapi seluruh gedung menjadi debu.

Dalam karya aslinya, protagonis menahan ledakan menggunakan kapasitas mana yang luar biasa.

……Tapi tidak ada Hertlocker di sini, jadi aku tidak punya pilihan selain melakukannya.

(Quest: Mencegah korban jiwa akibat ledakan.)

(Kesulitan: ★★★☆☆)

(Hadiah: 3 Koin Toko)

Sebuah pencarian muncul tepat pada waktunya. Sekarang aku hanya perlu menunggu artefak peledak mulai bergerak.

Aku duduk diam, mengatupkan kedua tanganku yang berkeringat. Melihat sekeliling, semua orang mengobrol. Beberapa orang menunjuk ke arahku dan berbisik.

Tentu saja, tidak seorang pun kecuali aku yang mengetahui ada bom di ruang kuliah ini.

"Hah?"

……Kecuali wanita itu. Apa-apaan. Kenapa dia ada di sini?

Aku berdiri tanpa menyadarinya.

"Hmm?"

“……”

Wanita yang sedang menuruni tangga merasakan tatapanku dan berbalik. Sebuah salib perak tergantung di dadanya. Dan kebiasaan serta kerudung biarawati berkulit hitam.

Tidak ada keraguan. Iris von dem Flechette. Orang Suci dari Flechette.

……Dan pemilik penglihatan masa depan sedang berdiri disana.

"Mengapa kamu datang?"

"Hah? Maaf?"

“……”

Saat aku sadar, aku sedang menginterogasi Iris, yang baru pertama kali kutemui. Kenapa dia datang ke sini bahkan setelah melihat masa depan.

Kenapa dia datang padahal dia jelas tahu ruang kuliah akan dilalap api.

Hanya setelah melihat reaksi Iris yang tercengang barulah aku menyadarinya.

Pada titik tertentu, keheningan menyelimuti ruang kuliah. Semua mata tertuju pada kami dari segala arah.

Aku tidak bermaksud menarik perhatian seperti ini. Bagaimana aku menjelaskan alasan Iris datang ke ruang kuliah di karya aslinya?

…… Kalau dipikir-pikir, kurasa aku tidak memberikan deskripsi khusus apa pun. Ini kesalahan pengaturan, bukan?

Mengapa sampai sekarang tidak ada komentar yang menunjukkan hal ini? Mungkin itu karena setting tentang Iris yang memiliki penglihatan masa depan terungkap kemudian.

“Kenapa aku datang, kamu bertanya?”

“…… Tidak. aku minta maaf atas kekasaran aku.”

aku segera duduk kembali, mencoba menyelesaikan situasi saat ini. Iris memiringkan kepalanya dan menaiki tangga lagi, berdiri di sampingku.

Brengsek. aku pikir dia akan pergi begitu saja.

“Schlus Hainkel. Kamu siswa terbaik, kan?”

"Ya."

“aku Iris von dem Flechette. Senang berkenalan dengan kamu."

Iris tersenyum dan mengulurkan tangannya padaku. Sekilas, itu adalah senyuman yang tampak penuh kebajikan, tapi aku tahu emosi yang tersembunyi di baliknya.

Pesimisme terhadap segala hal. Iris telah melihat ke masa depan berkali-kali dan memastikan bahwa masa depan benua hanya akan mengalami kehancuran.

Oleh karena itu, ia saat ini berada dalam kondisi pesimisme dan putus asa terhadap dunia saat ini.

Orang yang akan menunjukkan padanya masa depan yang penuh harapan dan menyembuhkan keputusasaan itu tidak lain adalah sang protagonis, Hertlocker……

Mari kita berhenti membicarakan seseorang yang tidak ada di sini. Aku menatap tangan yang ditawarkan Iris.

Punggung tangannya menghadap ke atas, memperjelas niatnya.

"Ya. Senang bertemu denganmu, Saintess.

"…… Astaga."

aku meraih tangan itu, memutarnya ke samping, dan menjabatnya. Dia mungkin mengharapkan ciuman tangan, tapi aku mengabaikannya karena aku tidak tahu bagaimana melakukannya dengan benar.

Jika aku melakukannya dengan kikuk, itu hanya akan membuatku menjadi bahan tertawaan. Aku harus belajar etika menyapa yang mulia dari Emilia nanti.

“Tindakan yang tidak sopan!”

“Beraninya dia mencoba menyapa Orang Suci dengan setara!”

“……”

Dilihat dari teriakan yang datang dari sekitarku, sepertinya aku telah melakukan kesalahan. Apakah ada perbedaan besar makna antara jabat tangan dan ciuman tangan?

aku benar-benar perlu belajar.

“Jangan pedulikan itu. aku di sini sebagai pelajar, jadi di tempat ini, aku bukanlah seorang Saintess atau apapun.”

“Kalau begitu mari kita bicara dengan santai. Karena kita teman sekelas.”

“……Hah? Maaf?"

Ekspresi Iris berubah menjadi tercengang lagi. Maksudku, jika kita sekelas, kita bisa berbicara dengan santai, kan?

TIDAK? Kalau dipikir-pikir, sepertinya semua orang berbicara pada Iris dengan sikap hormat. aku tidak ingat detailnya dengan baik.

“Dia mencoba menempatkan dirinya pada level yang sama dengan Orang Suci!”

“Orang Suci! Tolong menjauhlah dari bajingan itu sekarang juga!”

Tampaknya ini juga merupakan jawaban yang salah. Kalau terus begini, apakah aku akan menjadi musuh Iris?

Lalu aku benar-benar kacau.

"Tn. Hainkel. Di antara kita, setidaknya tingkat kesopanan minimum-”

Ledakan……!

Kata-kata Iris tenggelam oleh suara yang menggelegar.

Kepala semua orang menoleh ke arah podium. Di sana, sebuah benda berbentuk bola perlahan muncul dari tumpukan batu ajaib, melayang ke udara.

Apakah sudah dimulai?

"Apa itu?"

“Tidak, itu tidak mungkin!”

"Apa? Apa itu?"

"Brengsek! Semuanya lari! Itu adalah artefak yang eksplosif!”

Alirannya sama dengan karya aslinya. Seseorang mengenali identitas artefak tersebut, dan ruang kuliah langsung berubah menjadi kekacauan.

Saat artefak itu bersinar membara, teriakan para siswa juga semakin keras. Para siswa bergegas masuk, dan area pintu masuk segera dipenuhi orang.

“A-apa! Kenapa tidak terbuka!”

Tapi pintunya akan dikunci. Tidak hanya itu.

Karena itu juga dilindungi oleh sihir, tidak peduli apa yang dilakukan siswa tahun pertama, mereka tidak akan bisa membukanya.

“Aah! aku tidak ingin mati!”

"Ah?!"

Bahu seorang siswa yang panik bertabrakan dengan keras dengan Iris saat mereka lewat. Akibatnya, Iris kehilangan keseimbangan dan hampir terjatuh, tapi aku menangkap pinggangnya.

“Te-terima kasih.”

"…… Tidak apa."

Jika aku tidak menghentikannya saat lewat, dia tidak akan terjatuh seperti ini. Aku merasa tidak nyaman menerima ucapan terima kasih karena telah menangkapnya, padahal karena kesalahanku dia hampir terjatuh.

“Mengapa kamu benar-benar datang ke sini?”

“……”

Aku bertanya lagi karena penasaran, tapi Iris tetap diam. Dengan baik. Karena dia belum pernah memberi tahu siapa pun tentang kemampuannya melihat masa depan, akan sulit baginya untuk menjawab.

"Sudahlah. Mundur saja.”

"Maaf? Apa yang kamu coba lakukan sekarang……”

Aku mendorong Iris ke belakangku dan menatap langsung ke podium. Warna artefak peledak itu perlahan berubah menjadi kuning, seolah-olah akan meledak kapan saja.

Sekarang waktunya menggunakan sihir gravitasi yang telah aku latih sepanjang malam. aku akan mengucapkan mantra yang akan menyedot segala sesuatu dalam radius 10 meter, berpusat di sekitar artefak peledak.

Lalu sekarang, kemampuan 'Seleksi dan Konsentrasi' harus digunakan pada……

“Ahhh!”

“Sialan itu-”

Seharusnya digunakan, tapi. Kenapa Erica naik ke peron?

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar