hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

Novel yang aku tulis, “Dikirim sebagai Mata-Mata ke Akademi,” berlatar belakang sebuah benua yang luas. Sebuah benua baru akan ditemukan nanti, tapi itu lebih jauh lagi…

Negara yang menguasai benua ini adalah Kekaisaran Freya. Sepuluh tahun yang lalu, kekaisaran tersebut melancarkan invasi besar-besaran terhadap Kerajaan Trud setelah menolak tuntutan aneksasi.

Meskipun kekaisaran ini mempunyai keunggulan lebih dari sepuluh kali lipat dalam hal kekuatan ekonomi, kekuatan militer, dan jumlah penduduk, Kerajaan Trud terus menerus melemahkan kekuatan kekaisaran, yang pada akhirnya berujung pada perjanjian gencatan senjata.

Namun, perdamaian ini hanya bersifat sementara. Meskipun kerajaan tersebut mengalami kerusakan yang parah, kekaisaran tersebut mampu memulihkan kekuatan militernya dalam waktu enam tahun dan melanjutkan perang.

Oleh karena itu, Kerajaan Trud telah mengubah strategi besarnya. Ia akan mengirimkan sejumlah besar mata-mata ke kekaisaran sebelum perang dimulai kembali untuk melakukan sabotase secara bersamaan.

Dengan memobilisasi semua separatis dan anarkis di dalam kekaisaran, mereka bertujuan untuk mendorong kekaisaran ke jurang kehancuran.

Sang protagonis, Siegfried Hertlocker, dikirim sebagai garda depan ke Akademi Kekaisaran. Misinya adalah melakukan serangan teroris terburuk dalam sejarah pada 'Hari yang Menentukan' dengan membantai seluruh mahasiswa dan dosen.

Namun, Hertlocker, yang mentalnya melemah karena digunakan sebagai senjata perang, mendapatkan kembali emosinya dengan bertemu dengan berbagai orang di Akademi Kekaisaran.

(T/N: di mana aku bisa membaca penulis novel ini, tolong, aku mohon…)

Terganggu oleh stres karena harus membunuh orang-orang yang berteman dengannya, Hertlocker menyadari adanya musuh bersama yang jauh lebih besar bagi umat manusia.

Pada akhirnya, alih-alih menghancurkan kekaisaran, Hertlocker menyadari perlunya persatuan dan mulai berupaya menyatukan kekuatan manusia menjadi satu…

Itulah premis utama cerita ini.

"Brengsek…"

Itu sudah hancur.

Karena aku, Hertlocker tidak bisa diterima.

Sekarang orang ini tidak akan pernah mendapatkan kembali emosinya, tetap tidak menyadari musuh bersama, dan terus melakukan aksi teroris untuk menghancurkan kekaisaran.

Pahlawan yang ditakdirkan untuk kemanusiaan telah sepenuhnya menjadi penjahat.

Sebagai referensi, tidak ada penerimaan tambahan ke Akademi Kekaisaran, jadi meskipun aku membatalkan penerimaanku sendiri, Hertlocker tidak akan diterima.

"Apa yang aku lakukan sekarang…"

Jika sabotase kerajaan berhasil dan kekaisaran runtuh, umat manusia akan menghadapi kepunahan.

Tanpa nama karakter dari kekaisaran, satu-satunya protagonis tidak akan pernah mampu menahan gelombang besar yang akan datang.

aku telah mengatur keseimbangan kekuatan seperti itu, jadi sudah pasti.

Pembaca yang mengirim aku ke sini juga mengatakan hal yang sama. Bahwa dia akan membantuku mewujudkan sebuah akhir.

Untuk kembali ke dunia nyata, aku harus mencapai akhir dengan cara apa pun, meskipun ceritanya berbeda dari aslinya.

“Baiklah kalau begitu, sial. aku sudah memutuskan.”

Aku membanting cangkir bir yang kosong.

Dengan itu, aku mengambil keputusan.
aku sudah siap.

Rencana aku ke depan adalah sebagai berikut:

Pertama, aku akan mendaftar di Akademi Kekaisaran.

Kemudian, aku akan mengumpulkan semua karakter yang disebutkan dari Akademi Kekaisaran ke sisi aku untuk menghentikan sabotase Hertlocker.

Akhirnya, aku entah bagaimana akan membujuk protagonis untuk…

“Ini sudah tidak masuk akal.”

Ini tidak masuk akal sejak awal.

Jika seorang pelajar dari negara musuh ikut campur dalam setiap tindakan sabotase, lalu tiba-tiba meminta bantuan sang protagonis, bagaimana reaksinya?

Ditunjuk sebagai target prioritas utama pembunuhan adalah skenario terbaik.

Tidak ada jawaban, sial.

Aku tidak bisa melanjutkan rencanaku sambil mengecualikan protagonis sebagai bos terakhir.

Pria ini, yang selalu menggodaku tanpa malu-malu setiap hari dalam cerita, kini berada di pihak yang berlawanan, membuat segalanya menjadi sangat sulit.

“Kalau begitu, tidak ada pilihan.”

Hanya ada satu cara.

aku akan membuatnya sehingga Hertlocker tidak punya pilihan selain bekerja sama dengan aku.
Meski aku harus mengalahkannya.
Bahkan jika aku harus menghancurkan kerajaan.
Aku akan mengambil segalanya dari Hertlocker sehingga dia terpaksa berada di pihakku dalam pertempuran terakhir, apa pun yang terjadi.

*

“Aku kacau.”

Di malam yang semakin gelap, sudah hampir 6 jam sejak aku meninggalkan pub, dan aku masih berkeliaran di jalanan.

Alasannya sederhana.
aku tidak punya tempat tujuan.

Bukannya aku tidak melakukan apa pun selama 6 jam itu.
aku berjalan selama satu jam untuk sampai ke kantor kotamadya untuk mencari tahu di mana pria Schlus Hainkel ini tinggal.

Tapi yang kudapat di sana hanyalah-

“Schlus Hainkel… Tidak ada informasi tentang dia.”

Fakta bahwa Schlus sepertinya tidak tinggal di ibu kota.

Memang masuk akal, karena hanya rakyat jelata borjuis yang mampu tinggal di ibu kota, dengan harga tanah yang sangat mahal.

Berpikir dia mungkin setidaknya memesan penginapan terdekat, aku memeriksa setiap penginapan di daerah tersebut.

"aku minta maaf. Kami tidak memiliki tamu bernama Schlus Hainkel-”
“Tidak ada reservasi atas nama itu.”
“Itu tidak muncul. Mungkin ejaannya adalah-”

Tapi aku tidak berhasil.
aku mencari secara menyeluruh di setiap penginapan kelas bawah, tetapi tidak menemukan jejak apa pun.
Atau mungkin Schlus tidak punya tempat tinggal sejak awal…

“Oh tidak mungkin.”

Saat aku berjalan menyusuri gang, aku melihat setumpuk koran bekas tertumpuk di sudut.
Mungkin di sanalah Schlus bermalam sebelumnya.
Mungkin Schlus datang ke ibu kota tanpa uang sepeser pun, semata-mata untuk mengikuti ujian masuk Akademi Kekaisaran.

Firasat buruk itu perlahan menjadi kenyataan.

“Cih…”

Hari sudah larut malam, dan rintik hujan mulai turun.
aku lapar, tapi aku hanya punya 50 terion tersisa.
Dalam situasi ini, hanya ada dua pilihan.
Salah satunya adalah menerobos ke suatu tempat dan memohon agar mereka mengizinkan aku menginap sebagai ganti pekerjaan apa pun. Yang lainnya adalah-

“aku harus kembali.”
Ke Akademi Kekaisaran.
Yang terakhir mungkin lebih baik.

***

“Apakah kamu sudah selesai menyortir?”
“Ya, aku sudah selesai, pemeriksa.”
“aku bukan lagi seorang penguji sekarang.”
“Ah, benar. Profesor Kepala, inilah hasil akhirnya.”

Di ruang penilaian ujian, Profesor Kepala Ludwig menerima hasil ujian masuk dan mengerutkan kening.

Erica von der Lichtenburg.
Edengardt Drie von dem Schultzenburg.
Ainz von Wiegenschstein.

(T/N: Jalang apa???)

Nama-nama anak ajaib yang disebut jenius sejak usia muda semuanya tercantum di sana.

Namun yang mengganggu Ludwig tak lain adalah nama yang berada di posisi paling atas.
Schlus Hainkel.

Satu-satunya orang biasa di antara siswa yang diterima tahun ini.
Dan bukan hanya orang biasa, tapi siswa terbaik.

Fakta itu saja membuat Schlus benar-benar tidak menyenangkan bagi Ludwig, yang keyakinannya pada superioritas bangsawan sangat kuat.

“Ah, apakah ini tentang orang biasa itu?”
“……”
“Kudengar dia mendapat nilai sempurna pada ujian khusus? Bagaimana itu? kamu ada di sana, Profesor Kepala.”

“Luar biasa bagi orang biasa. Tapi itu saja.”

Ludwig mendecakkan lidahnya dan mengembalikan kertas itu.

Sejak saat itu, pikiran Ludwig dipenuhi dengan pemikiran tentang bagaimana cara mengusir Schlus.
Karena Kepala Sekolah menyukai dia, metode biasa tidak akan berhasil.
Ludwig tenggelam dalam pikirannya, mencari cara yang lebih halus yang tidak dapat dilawannya.

"Profesor. Ada orang luar di sini untuk menemuimu.”
"Aku? Siapa ini?"

“Yah, bukan kamu secara spesifik, Profesor Kepala… Karena mereka menanyakan penanggung jawab asrama, kupikir kamu adalah orang yang tepat.”

“Jadi siapa itu?”
“Schlus Hainkel. Siswa yang diterima terbaik tahun ini…”

“……”

Profesor itu mengangkat bola kristal.
Bola kristal menunjukkan Schlus berdiri tegak di gerbang sekolah, basah kuyup oleh hujan.

Saat mata cekungnya perlahan bergerak dan bertemu dengan tatapan Ludwig, Ludwig hanya bisa berjengit karena terkejut.

Artefak pengawasan yang dipasang di gerbang seharusnya terlindung dari segala cara observasi.
Tapi saat itu, entah kebetulan atau tidak, pandangannya beralih ke tempat lain.

Saat itulah Ludwig menghela napas dan berbicara.

“Biarkan dia masuk. Suruh dia datang ke kantorku.”
“Ya, Profesor Kepala.”

Ludwig berbalik, mengencangkan dasinya, senyuman tipis di bibirnya seolah ini adalah kesempatan bagus.

*

“…Schlus Hainkel.”
“Ya itu benar. Kepala Profesor Ludwig.”

“……”

Ketika Schlus Hainkel yang tampak jelek memasuki kantor, bibir Ludwig berkerut.

Air hujan menetes dari tubuhnya yang basah kuyup, membasahi karpet.

Seorang penyihir yang mampu mendaftar ke Akademi Kekaisaran seharusnya bisa menggunakan setidaknya mantra api dasar, kecuali dia telah kehabisan mana di suatu tempat atau sengaja mencoba membuat masalah.

Ludwig berpendapat bahwa yang terakhir lebih masuk akal, tetapi tanpa bukti, dia tidak dapat menuduhnya melakukan hal itu.

Saat Ludwig menyipitkan matanya dan menjentikkan jarinya, perapian menyala.

“…Pergi dan keringkan dirimu.”
"Ya terima kasih."

Schlus mengangguk singkat, lalu dengan tenang pergi dan duduk di depan perapian.

Itu adalah sikap yang sama sekali tidak memiliki karakteristik perbudakan yang ditunjukkan oleh rakyat jelata ketika berhadapan dengan bangsawan.

Bahkan bangsawan kecil pun akan bertindak patuh saat menghadapi Ludwig…

Entah dia telah kehilangan rasa takutnya, memiliki keyakinan mendasar, atau tidak mengetahui prestise House Wiegenschstein…

Bagaimanapun, dia adalah orang yang aneh.

“Jadi mengapa kamu datang menemuiku?”
“Apakah penerimaanku sebagai siswa terbaik sudah dikonfirmasi sekarang?”
“Pengumumannya besok. Kalau begitu, kamu bisa memastikannya.”
“Tapi hasilnya pasti sudah diputuskan, bukan?”
“Meski begitu, aku tidak punya kewajiban untuk memberitahumu. aku bertanya mengapa kamu datang menemui aku. Jawab pertanyaannya.”

“Keistimewaan menjadi siswa terbaik. aku ingin menerima kamar asrama tunggal dan tunjangan pemeliharaan terlebih dahulu.”

“Nyatakan alasanmu. Itu tidak mungkin terjadi tanpa alasan yang sah.”

“aku tidak punya tempat tinggal dan uang.”

“……”

Mulut Ludwig tertutup mendengar jawaban lugas itu.

Cukup keterlaluan untuk menuntut hak istimewa siswa terbaik bahkan sebelum mendaftar, tapi alasan yang dia berikan bahkan lebih konyol lagi.

Biasanya, rakyat jelata akan berusaha menyembunyikan kelemahan mereka (terutama kerentanan ekonomi yang bisa dieksploitasi oleh bangsawan) sebanyak mungkin.

Tapi Schlus menyatakannya dengan berani, seolah-olah itu bukanlah sebuah kelemahan.

Apa yang membuatnya begitu percaya diri?

Sebagai cara untuk mengeksploitasi kelemahan itu yang langsung terlintas dalam pikiran, Ludwig membuka bibirnya dengan senyuman tipis.

“Itu melanggar aturan, tapi… Baiklah. Aku akan mengabulkannya.”

"Terima kasih-"

“Tapi ada syaratnya.”

"Apa itu?"

“Kamu harus mempertahankan posisimu sebagai mahasiswa terbaik hingga akhir semester pertama. Jika kamu kehilangan posisi teratas sekali saja, kamu akan dikeluarkan.”

“……”

“aku melanggar aturan untuk menunjukkan kebaikan kepada kamu. Bukankah sudah sepantasnya kamu menunjukkan penampilan yang pantas sebagai balasannya?”

Saat ekspresi Schlus mengeras secara real-time, senyuman Ludwig semakin terlihat jelas.

Posisi mahasiswa terbaik berpindah tangan sebanyak tiga kali per semester.
Selama ujian masuk. Ujian tengah semester. Dan final.

Hingga saat ini, belum ada siswa yang pernah meraih posisi teratas baik dalam ujian masuk maupun ujian tengah semester.
Tidak sekali pun dalam ratusan tahun sejarah.

Begitulah perbedaan persyaratan ujian masuk dan ujian tengah semester.

Untuk orang biasa yang baru saja beruntung dengan mentalitas yang baik untuk mendapat nilai sempurna di ujian khusus, seberapa besar kemungkinan dia mendapat peringkat 1 di ujian tengah semester juga…?

Nol. Bahkan tidak mendekati nol – hanya nol.

'Dia mungkin tidak ingin dikeluarkan.'

Schlus terdiam beberapa saat, tampak tenggelam dalam pikirannya.

Lulus saja akan menjamin jalan menuju kesuksesan yang tak terbayangkan oleh orang biasa, jadi dia tidak mungkin memilih jalan dengan bodohnya dikeluarkan.

Schlus akhirnya menggigil di jalanan hujan di malam hari, memegangi perutnya yang lapar dan meminta tempat untuk tidur.
Jika dia mati kedinginan, keadaannya tidak akan lebih buruk lagi.

Beberapa orang mungkin menyebutnya tindakan yang menyedihkan, tapi setidaknya Ludwig tidak bisa dimintai pertanggungjawabannya.
Dia hanya mengikuti aturan. Atau lebih tepatnya, dia bahkan menunjukkan kebaikan, apapun kondisinya.

"aku menerima."

"Bagus. Sudah kuduga, kamu akan mengatakan itu… Tunggu, apa yang baru saja kamu katakan?”

“Usulanmu. aku menerimanya. Tolong antarkan aku ke asrama. Dan segera berikan tunjangan pemeliharaan bulan ini.”

“……”

Tiba-tiba, Schlus sudah berdiri tegak tepat di depan meja Ludwig, menatapnya.

Karena kehilangan kata-kata, Ludwig menjadi tegang dan menelan ludah, sejenak lupa bahwa yang lain hanyalah orang biasa.

Harapannya salah.
Ini bukanlah seseorang yang telah kehilangan rasa takutnya.
Dia gila.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar