hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

“Keistimewaan menjadi siswa terbaik. aku ingin menerima kamar asrama tunggal dan tunjangan pemeliharaan terlebih dahulu.”

“Nyatakan alasanmu. Itu tidak mungkin terjadi tanpa alasan yang sah.”

“aku tidak punya tempat tinggal dan uang.”

“……”

Apakah aku terlalu berterus terang?

Mulut Ludwig tertutup rapat dan sepertinya tidak bisa terbuka.

Tapi Ludwig tentu saja harus menerimanya.

Ludwig von Wermannstein.

Meskipun dia memiliki kepribadian yang agak tidak menyenangkan, tidak diragukan lagi dia adalah orang yang baik.

Dalam cerita aslinya, dia membantu Hertlocker membawa Dewan Tetua komunitas sihir ke pihak mereka.

Jadi sebagai kepala profesor, dia tentu saja akan mengabulkan permintaan semacam ini.

“Itu melanggar aturan, tapi…… Baiklah. Aku akan mengabulkannya.”

"Terima kasih-"

“Tapi ada syaratnya.”

"Apa itu?"

“Kamu harus mempertahankan posisimu sebagai mahasiswa terbaik hingga akhir semester pertama. Jika kamu kehilangan posisi teratas sekali saja, kamu akan dikeluarkan.”

“……”

“aku melanggar aturan untuk menunjukkan kebaikan kepada kamu. Bukankah sudah sepantasnya kamu menunjukkan penampilan yang pantas sebagai balasannya?”

Baru setelah melihat senyum berminyak Ludwig barulah aku teringat.

Fakta bahwa Ludwig bukanlah orang baik sejak awal.

Bahkan dalam karya aslinya, dia melakukan segala macam hal untuk mencoba mengusir Hertlocker sejak dini……

aku benar-benar lupa tentang suasana awal cerita sejak aku tenggelam dalam bagian terakhir hingga saat ini.

Saat dia menyalakan perapian, kupikir dia melakukannya demi aku, tapi dia hanya tidak ingin karpetnya basah.

'Apa yang harus kulakukan mengenai hal ini?'

Dikeluarkan dari Universitas Imperial jelas merupakan skenario terburuk.

Itu berarti kehilangan semua kesempatan untuk merekrut orang-orang berbakat yang berkumpul di Universitas Imperial.

Karena aku sudah kehilangan protagonis Hertlocker, aku tidak boleh kehilangan kesempatan lagi.

Mempertahankan peringkat teratas sepanjang semester pertama……sejujurnya mustahil.

Untuk bagian teori, aku mungkin bisa mendapatkan nilai bagus dengan menggunakan trik.

Tapi untuk praktiknya, itu tidak akan berhasil.

Bagaimana aku bisa mengalahkan orang yang telah mengabdikan seluruh hidupnya untuk mengasah sihir?

Jadi aku tidak bisa menerima kondisi itu.

Sepertinya aku akan menghabiskan malam ini di istal.

sialan itu.

(Quest: Menerima kondisi Profesor Ludwig dan mempertahankan peringkat teratas untuk semester pertama.)

(Kesulitan: ★★★★☆)

(Hadiah: Penambahan fungsi pengerasan ekstremitas tubuh ke sirkuit internal.)

Saat aku hendak menolak, subtitle muncul lagi di retinaku.

Apa ini sekarang? Sebuah pencarian?

Ini bukan setting dalam novel aku, jadi pembaca pasti menambahkannya.

Dia sepertinya berpikir dia bisa memanipulasiku dengan beberapa misi. Tapi itu salah perhitungan besar.

Aku tidak akan menari mengikuti iramamu.

"Baik-baik saja maka."

"Bagus. Kupikir kamu akan mengatakan itu…… Tunggu, apa yang baru saja kamu katakan?”

“Usulanmu. aku menerimanya. Tolong antarkan aku ke asrama. Dan segera berikan tunjangan pemeliharaan bulan ini.”

Hadiahnya terlalu besar untuk ditolak.

Jika itu adalah koin toko sialan itu lagi, aku akan mengabaikannya saja.

Tapi menambahkan fungsi ke sirkuit internal?

Mengingat karakteristik sirkuit internal adalah bawaan, buff permanen layak diperdagangkan bahkan untuk 100 statistik variabel.

Tentu saja, meskipun aku menjumlahkan semua statistikku sekarang, jumlahnya tidak akan mencapai 100.

Mempertahankan peringkat teratas sepanjang semester pertama?

Aku akan melakukannya.

Dalam hidup, itu semua atau tidak sama sekali.

*

"Hehe……"

Amplop tebal berisi uang di tanganku.

Melihatnya saja membuatku ingin tertawa.

Tunjangan pemeliharaan bulanan untuk siswa terbaik tahun pertama. Dengan kata lain, 10.000 terion.

Itu sekitar 1 juta won, lebih dari cukup untuk biaya hidup.

aku harus menginvestasikan sisa uang dan membuatnya tumbuh sedikit.

Sebagai penulis, aku paling tahu guild pedagang atau ordo ksatria mana yang akan berhasil dengan baik, sehingga akan meningkat dengan cepat.

“Apakah ini tempatnya?”

Berjalan sedikit dari asrama menuju ke taman.

Di baliknya, sebuah rumah besar berlantai dua muncul.

Seluruh rumah itu adalah hak istimewa siswa terbaik, kamar asrama tunggal.

Bukankah pengaturan ini terlalu berlebihan?

Rasanya tidak adil mengingat bangsawan lain harus berbagi kamar ganda.

"Halo yang disana."

"Ah iya……"

Saat aku membuka pintu depan dan masuk, seorang wanita paruh baya menyambut aku.

Siapa dia?

“aku penjaga kamar asrama tunggal.”

"Penjaga? Lalu tugas apa yang kamu punya?”

“aku hanya bertugas membersihkan. Mulai minggu depan setelah semester dimulai, kontrak aku akan diputus, jadi jika kamu ingin memberikan tugas lain-lain, silakan pekerjakan petugas terpisah. aku yakin pada saat itu, orang-orang akan mengajukan lamaran secara sukarela, sehingga kamu dapat memilih di antara mereka.”

Memilih petugas……

Kalau dipikir-pikir, ada kejadian seperti ini juga.

Petugas yang dipekerjakan pada saat itu ternyata adalah orang yang tidak terduga.

Dalam settingnya, mereka mengakomodasi kebutuhan protagonis yang menjadi siswa terbaik setelah ujian tengah semester.

Tapi protagonis itu tidak ada di sini.

“Sebagai penjaga, aku akan memandu kamu melewati interior hanya untuk hari ini.”

"Terima kasih. Bolehkah aku menanyakan namamu?”

“Itu Mary Ayle.”

Mary Ayle.

Nama yang asing.

Tentu saja. aku bahkan tidak pernah menyebutkan seorang pengurus yang mengelola rumah itu sebelum petugasnya dipekerjakan.

Bertemu dengan karakter yang tidak aku ciptakan dalam novel yang aku tulis terasa aneh.

"Ini adalah ruang tamu. Dan ini dapurnya.”

aku mengikuti Ms. Mary menyusuri koridor yang panjang.

Meskipun eksteriornya terlihat abad pertengahan, interiornya dipenuhi dengan selera aku sebagai orang modern.

Selain hal-hal seperti perapian, sepertinya itu bisa dianggap sebagai apartemen mahal di Gangnam.

“Kalau naik ke lantai dua, ada dua kamar tidur identik dan dua kamar tamu yang sedikit lebih kecil.”

Melihatnya seperti ini, sungguh tidak masuk akal.

Bagaimana ini kamar asrama tunggal? Ada 4 kamar khusus untuk tidur.

aku benar-benar membuat pengaturan tanpa banyak berpikir.

“Dan jika kamu keluar melalui pintu belakang, ada ruangan terpisah.”

"Oh."

“Ada penghalang yang dipasang di sana, jadi kebanyakan orang menggunakannya sebagai ruang penyimpanan atau ruang pelatihan.”

Dan terakhir, ruangan terpisah.

Karena dikelilingi oleh penghalang tingkat tertinggi, tidak ada orang di luar yang dapat mengetahui apa yang kamu lakukan di dalam.

Aku merasa aku akan menghabiskan sebagian besar hari-hariku di sana……

“Karena ada penghalang, aku tidak bisa masuk ke ruang pelatihan. Silakan bersihkan sendiri. Itu saja. Kalau begitu aku akan pulang sekarang.”

"Ya. Berhati-hatilah saat kembali.”

Setelah menerima kunci dari Ibu Mary, aku melihatnya meninggalkan rumah.

Begitu aku sadar aku sendirian, aku segera menuju ke ruang terpisah.

“Ugh……”

Saat aku memasuki ruangan terpisah, kepalaku mulai berdenyut kesakitan.

Ada pengaturan dimana penghalang kuat memancarkan gelombang mana yang kuat…… Mungkinkah karena itu?

Tapi aku tidak pernah menggambarkan seseorang merasakan pusing ini setiap kali mereka melewati penghalang.

Mungkinkah Schlus memiliki tubuh yang sangat sensitif terhadap gelombang mana?

Aku tidak tahu.

"Bersih."

Seolah-olah barang-barang milik siswa terbaik sebelumnya telah dilepas dan dibersihkan secara menyeluruh, interiornya bersih.

Luasnya sangat luar biasa sehingga sepertinya kamu bisa bermain basket di sini.

Masalahnya adalah tidak ada seorang pun di sini yang tahu cara bermain basket.

“Pertama, aku perlu mencari tahu kemampuan apa yang aku miliki.”

(Kemampuan: Terjemahan)

(Kemampuan: Lihat)

(Kemampuan: Seleksi dan Konsentrasi)

(Kemampuan: Memori Diri Sejati)

Seperti yang diharapkan.

Hanya memikirkan kemampuannya membuat daftarnya langsung muncul.

aku berencana untuk menguji semua kemampuan ini hari ini.

Dimulai dengan (Terjemahan).

(Kemampuan: Terjemahan)

(Peringkat: Langka)

(Deskripsi: Memungkinkan kamu memahami dan lancar menggunakan bahasa yang kamu dengar pertama kali.)

(Catatan Pembaca: aku pikir kamu setidaknya harus bisa berkomunikasi, apa pun yang terjadi.)

Jika aku tidak memilikinya, aku harus mulai dengan belajar bahasa di sini.

Dilihat dari tidak disebutkannya cooldown atau batas penggunaan, sepertinya kemampuan ini bisa digunakan tanpa batas waktu.

Satu-satunya hal yang menarik perhatian aku adalah tertulis 'bahasa yang kamu dengar pertama kali', bukan 'bahasa manusia kontinental'.

Maka secara teori, seharusnya ada kemungkinan untuk berkomunikasi dengan monster dan roh juga.

Menurut pengaturan aku, mereka juga memiliki sistem bahasanya sendiri.

Ini mungkin menjadi kemampuan yang lebih berguna dari yang aku bayangkan.

(Kemampuan: Lihat)

(Peringkat: Legendaris)

(Deskripsi: Memungkinkan kamu melihat informasi singkat tentang suatu target.)

(Catatan Pembaca: Bagaimanapun juga, kamu adalah seorang penulis. kamu tidak boleh mati karena memakan jamur beracun sambil berjalan-jalan.)

Tampaknya, kemampuan lain tanpa batasan.

Hanya membaca deskripsinya saja, sulit untuk memahami seperti apa kemampuannya.

aku mengeluarkan koin 10 terion dari saku aku, melihatnya, dan mengaktifkan View.

(10 Koin Terion)

(Tahun Dicetak: Tahun Kekaisaran 542)

(Deskripsi: Agak berkarat, tapi nilainya tetap tidak berubah.)

"Wow."

Kemampuan seperti ini tidak memiliki batasan penggunaan?

Seperti yang diharapkan dari peringkat Legendaris, ia menawarkan kemanjuran pada tingkat yang sangat berbeda dari peringkat Langka.

Seperti yang pembaca katakan, setidaknya aku mungkin tidak akan mati karena keracunan.

"Mungkinkah……?"

Segera setelah aku melihat cermin di sudut ruang pelatihan, aku mendekatinya seolah terpesona.

aku bertemu mata dengan bayangan aku di cermin dan mengaktifkan View.

(Schlus Hainkel)

(???)

(??????)

(??????)

“Cih.”

Seperti yang diharapkan.

Hanya tanda tanya yang muncul, dan aku tidak dapat menemukan informasi apapun tentang Schlus.

aku pikir jika aku menggunakan View pada diri aku sendiri, aku mungkin dapat melihat sesuatu seperti profil.

Sepertinya dia mengantisipasi trik semacam ini dan mengambil tindakan balasan.

Pembaca. kamu teliti.

(Kemampuan: Seleksi dan Konsentrasi)

(Peringkat: Legendaris)

(Deskripsi: Sekali sehari, langsung memperkuat stat tertentu. Batas waktu: 3 detik. Jumlah penguatan: +99)

(Catatan Pembaca: aku menyertakan ini agar dalam hidup ini, kamu dapat membuat pilihan yang tepat dan melihat cerita hingga akhir dengan berkonsentrasi.)

Dan kini giliran 'kemampuan bermasalah'.

Alasan mengapa peringkatnya Legendaris meskipun ada batasan penggunaan yang terpampang di mana-mana sudah jelas.

Fakta bahwa itu dapat meningkatkan satu stat menjadi lebih dari 100.

Itu cukup untuk menyaingi Induk dan menyamai statistik protagonis di bagian akhir cerita.

Tentu saja, hanya untuk satu stat……

"…… Ini tidak bekerja."

aku mencoba menggunakan kemampuannya, tetapi tidak peduli seberapa banyak aku mengucapkannya secara internal, itu tidak dapat diaktifkan.

Awalnya, hanya 'Seleksi dan Konsentrasi' yang tidak menyala.

Itu pasti karena batasan hanya bisa digunakan sekali sehari.

aku harus mengujinya lagi besok.

(Kemampuan: Memori Diri Sejati)

(Peringkat: Langka)

(Deskripsi: Sekali sehari, bangunkan ingatan akan jati diri kamu terkait dengan tindakan tertentu. Batas waktu: 1 jam.)

(Catatan Pembaca: aku pikir setidaknya harus ada sedikit pertimbangan untuk pemilik tubuh yang kamu miliki.)

Deskripsi ini sungguh ambigu.

Sulit untuk secara intuitif memahami kemampuan seperti apa hanya dengan membaca deskripsinya.

Maka aku harus mencoba menggunakannya.

“Ingatan yang berhubungan dengan tindakan tertentu……”

Saat aku bergumam, aku melihat pedang kayu bersandar di salah satu dinding.

aku ingin tahu apakah Schlus memiliki kenangan yang berhubungan dengan ilmu pedang.

Hanya ada satu cara untuk mengetahuinya.

Aku segera meraih pedang kayu itu dengan kedua tangan dan mengaktifkan kemampuannya.

“……”

aku menunggu sekitar 10 detik.

Tidak ada yang terjadi?

Mungkinkah dia sama sekali tidak ada hubungannya dengan pedang?

Saat aku memikirkan itu dan hendak menurunkan pedangnya, pada saat itu-

"Itu salah."

“……?!”

Aku berbalik mendengar suara yang datang dari suatu tempat.

Melihat sekeliling, hanya ada aku di ruang pelatihan ini.

“Caramu memegang pedang sejak awal sudah salah. Seperti ini."

Suara berat itu terdengar lagi.

Dan kali ini, sosok dua pria muncul di tengah ruang pelatihan seperti hologram.

Seorang pria jangkung memegang pedang panjang besar dan seorang anak laki-laki memegang pedang kayu.

Mereka terlalu buram untuk melihat wajah mereka, tapi……itu sudah jelas.

Itu adalah Schlus Hainkel dan ayahnya.

“……Hah.”

Sensasi yang aneh.

Saat anak laki-laki dalam penglihatan itu memperbaiki cengkeramannya pada pedang, tanganku juga bergerak secara alami.

Maksudku, tanganku tidak bergerak sendiri. Hanya saja mereka menggenggam pedang secara alami, seolah-olah aku selalu tahu cara memegangnya yang benar.

“Aku akan mengajarimu sikap dasar terlebih dahulu. Pertama, melangkah maju dengan kaki kiri kamu. Tidak, tidak sebanyak itu. Lihat aku dan ikuti terus. Dan pegang pedang di atas kepalamu……”

Seolah terpesona, aku melihat ingatan Schlus dan meniru gerakannya.

Setiap kali aku mengambil posisi berdiri dan mengayunkan pedang, sensasi ilmu pedang yang menjadi milikku semakin meningkat.

Aku mengambil pedang untuk pertama kalinya hari ini, tapi rasanya aku sudah mempelajarinya sejak lama.

Meski begitu, yang aku tahu sekarang hanyalah beberapa sikap dasar dan satu tebasan ke bawah……

“Kamu memberikan terlalu banyak kekuatan ke dalamnya. Tebas setinggi mata. Buat bilahnya sejajar dengan tanah. Seperti itu……"

Saat aku terus mendengarkannya, rasanya familier namun membuat hatiku sakit. Meskipun itu adalah suara yang kudengar untuk pertama kalinya.

Ini jelas merupakan reaksi tubuh aku. Secara tidak sadar.

Apakah Schlus juga kehilangan ayahnya?

Mungkin Schlus dan aku adalah orang yang mirip.

…… Saat pemikiran itu terlintas di benakku, rasa merinding muncul di sekujur tubuhku.

"Brengsek."

Aku menggigit bibirku.

Aku merasakan cairan hangat mengalir di bibirku yang ditekan.

Saat aku menggunakan tubuh Schlus untuk berbicara dalam bahasa Schlus dan menerima ingatan Schlus, aku memahami pikiranku yang tumpul.

aku Kim Jin Woo.

Penulis Kim Jin-woo, bukan karakter dalam novel.

Ingat ini. kamu tidak boleh tenggelam. kamu tidak boleh goyah.

kamu hidup semata-mata untuk mewujudkan akhir novel ini. Dan untuk kembali ke kenyataan.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar