hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

Setelah dengan panik mengambil posisi berdiri dan mengayunkan pedang kayu untuk beberapa saat, tidak lama kemudian pemandangan yang diproyeksikan seperti hologram menghilang.

Batas waktu 1 jam telah berlalu, dan aktivasi 'Memory of True Self' dihentikan.

Kenangan tentang Schlus yang kudapat selama itu tidaklah banyak.

Kesan terfragmentasi tentang ayahnya.

Dan beberapa jurus dasar dan teknik tebasan ilmu pedang panjang.

“Fiuh…… Hah……”

Tapi bahkan setelah aktivasi kemampuannya berakhir, aku masih mengayunkan pedang.

Pedang itu terasa familier di tanganku, seolah-olah aku telah mempelajari ilmu pedang sejak lama, tapi hanya itu.

aku tidak punya pilihan selain belajar ilmu pedang dengan mengintip ingatan Schlus hanya 1 jam sehari.

Jika aku hanya menunggu cooldown tanpa melakukan apa pun, dibutuhkan waktu puluhan tahun untuk menguasai ilmu pedang, bahkan jika aku memilikinya.

Jadi aku tidak punya pilihan selain menghabiskan sisa waktu untuk mewujudkan ilmu pedang yang aku pelajari.

Alasan aku begitu terobsesi dengan ilmu pedang sangatlah sederhana.

Tidak ada jalan lain.

Jika aku menggunakan 'Seleksi dan Konsentrasi', aku bisa menjadi yang terkuat dalam 1v1 selama 3 detik.

Tapi bagaimana jika itu bukan 1v1? Bagaimana jika perkelahian lain terjadi setelah menggunakan kemampuannya?

Bahkan melawan preman jalanan, aku harus mati tanpa bisa berbuat apa-apa.

Oleh karena itu, aku membutuhkan kekuatan untuk menangani setidaknya penjahat tambahan tanpa bergantung pada kemampuan.

Itu sebabnya aku mencurahkan waktu untuk ilmu pedang…… Aku juga harus mempelajari sihir nanti.

Itu adalah pilihan yang wajar karena aku memerlukan kekuatan tempur dasar ketika aku pergi ke area berbahaya untuk mendapatkan peluang nanti.

Rasanya agak aneh berlatih ilmu pedang setelah memasuki Akademi Sihir Kekaisaran……tapi aku tidak punya pilihan.

Akan ada suatu peristiwa dimana ilmu pedang ini akan bersinar tidak lama setelah semester dimulai.

"Hah hah……"

Hanya setelah mengayunkan pedang untuk waktu yang lama barulah aku menyadari bahwa aku sangat kelelahan.

Keringat bercucuran seperti hujan dan seluruh tubuhku terasa sakit luar biasa.

Namun hasilnya jelas.

Ingatan kabur Schlus sudah pasti meresap ke dalam tubuhku.

Fragmen ilmu pedang yang hanya merupakan ingatan orang lain telah sepenuhnya terwujud dan menjadi milikku.

Aku belajar ilmu pedang melalui kemampuan 'Memory of True Self', tapi pada akhirnya, penguasaannya bergantung sepenuhnya pada usahaku sendiri.

Tapi aku pikir akan ada batasan untuk meningkatkan keterampilan aku hanya dengan berayun di udara di ruang pelatihan.

Akan menyenangkan jika memiliki kesempatan untuk terlibat dalam pertarungan nyata suatu hari nanti.

“Haruskah aku menguji sirkuit internal selanjutnya?”

Sirkuit dalam.

Itu adalah sarana mengedarkan mana ke seluruh tubuh untuk memperkuat tubuh hingga batasnya.

Tingkat dan cara penguatan tubuh bervariasi tergantung pada bentuk dan strukturnya.

Itu mirip dengan formula ajaib yang terukir di tubuhnya.

Sirkuit internal ini adalah bawaan dan tidak dapat dimodifikasi, jadi tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa kekuatan seorang ksatria hanya ditentukan oleh garis keturunan.

Sangat jarang, ada kasus di mana orang biasa dilahirkan dengan sirkuit internal yang sangat kuat, seperti seekor naga yang muncul dari sungai yang dangkal.

…… Mungkinkah aku juga salah satunya?

“Uh……kurasa aku sudah memahaminya secara kasar.”

Aku memejamkan mata dan berkonsentrasi.

aku mencari sirkuit yang terukir di tubuh aku.

Ini tidak terlalu sulit.

Dan kemudian, sebagai ujian, aku menuangkan mana dalam jumlah yang sangat kecil…….

Wheeeeeng…….!

"Hah?"

Mana beredar ke seluruh tubuhku sepanjang sirkuit internal.

Dan di saat yang sama, suara aneh terjadi.

Kedengarannya seperti mesin mobil sport dalam keadaan idle?

aku tidak ingat menjelaskan hal seperti ini……

“Kuhuk!”

Dengan sensasi tercekik, darah muncrat dari mulutku.

Itu adalah hemoptisis dalam jumlah besar. Apakah ada organ dalam yang pecah……?

Aku mencoba mengangkat kepalaku untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi, tapi kepalaku terasa seperti dipukul dari belakang.

“Ah…… Ugh…… Persetan……”

aku terjatuh ke tanah seperti itu.

Tangan dan kakiku gemetar, dan tubuhku tidak mau mendengarkanku.

Jika aku pingsan di sini, aku kacau.

Karena adanya penghalang, tidak ada yang bisa masuk.

Jika aku tidak ingin ditemukan sebagai mayat dalam sepuluh hari, aku harus segera keluar……

“Ugh…… Urk……”

Aku mati-matian menggerakkan tangan dan kakiku yang kaku seperti lumpuh.

Aku merangkak dan merangkak menuju pintu yang terlihat sangat jauh.

Saat pandanganku kabur, aku nyaris tidak bisa meletakkan tanganku di pintu dan menonaktifkan penghalangnya……

aku tidak ingat apa yang terjadi selanjutnya.

***

“Kamu sudah bangun.”

“……”

Segera setelah aku sadar kembali, aku menoleh ke arah suara lembut itu.

Seorang pria yang sangat cocok dengan gambaran yang terlintas dalam pikiran ketika memikirkan seorang dokter modern berdiri di sana.

aku sedang berbaring di ranjang rumah sakit.

“Uh, tetaplah berbaring sebentar lagi.”

“Ugh…… Apa yang terjadi?”

Ketika aku mencoba untuk duduk, rasa sakit yang luar biasa melanda seluruh tubuh aku, memaksa aku untuk lemas lagi.

Rasanya seperti sehari setelah dipukuli habis-habisan.

aku hanya mengatakan itu, bukan berarti aku pernah dipukuli sebelumnya.

“Pagi ini, penjaga asrama membawamu ke sini.”

Nona Maria……

Tadi malam, sepertinya aku berhasil menonaktifkan penghalang dan mengulurkan tanganku ke luar pintu.

Bu Mary, yang datang untuk bekerja, pasti melihat itu dan membawa aku ke rumah sakit.

aku pasti harus mengucapkan terima kasih padanya nanti.

“Kamu terkikis oleh energi mana dan hampir semua organ dalammu hancur. Sebentar lagi kamu akan mati.”

Berengsek. Itu sangat buruk.

aku akhirnya berhutang nyawa pada Nona Mary.

“Apakah kamu mengaktifkan sirkuit internalmu?”

"Ya. Tepat setelah itu, aku tiba-tiba menderita hemoptisis dan kehilangan kesadaran……”

“Apakah kamu mengetahui kondisi sirkuit internal kamu?”

"aku tidak."

“Kalau begitu pelajari sekarang. Ini adalah skema sirkuit internal kamu.”

Dokter membuka selembar kertas dan menunjukkannya kepadaku.

Apa yang tergambar di sana adalah lingkaran hitam pekat…… atau begitulah yang kupikirkan,

tetapi setelah diperiksa lebih dekat, garis-garis hitam terjalin erat dan kusut seperti seutas benang.

"Ini serius."

“Ini sangat serius. Sirkuit macam apa ini, berantakan sekali. Bahkan penyakit genetik yang memburuk selama 3 generasi tidak akan seperti ini.”

Entah kenapa, dokter menjadi geram.

Awalnya, semakin kecil dan ringkas sirkuit internalnya, semakin baik.

Semakin sedikit waktu yang dibutuhkan mana untuk melakukan satu sirkulasi, semakin tinggi efisiensinya.

Tapi sirkuit internal yang rumit dan panjang seperti milikku memaksimalkan resistensi yang terjadi saat mana mengalir melaluinya.

Hasilnya adalah terbentuknya energi mana, racun yang mematikan bagi manusia.

“Kamu hampir tidak bisa bertahan karena jumlah mana yang disuntikkan sangat sedikit. Jika sirkuit berjalan 0,1 detik lebih lama lagi, kamu akan mati seketika.”

“……”

“Jangan pernah berpikir untuk mengaktifkan sirkuit internal kamu lagi. Kalau begitu kamu akan benar-benar mati.”

"aku mengerti."

“Jika kamu istirahat dengan baik selama sehari, kamu akan bisa bergerak. Periksa kondisi kamu besok dan putuskan apakah akan dipulangkan.”

Dokter meletakkan rekam medis di samping tempat tidur dan pergi.

Di bagian paling bawah, kolom biaya pemeriksaan kesehatan dan biaya rawat inap ada tulisan 0.

Itu adalah pengaturan yang didapat oleh siswa terbaik tahun ini secara gratis karena itu adalah rumah sakit yang berafiliasi dengan Akademi Kekaisaran.

Di saat seperti ini, aku sungguh bersyukur atas setting yang kusebar sembarangan di sana-sini.

aku hampir terlilit hutang sejak semester pertama.

Bagaimanapun, untuk melanjutkan apa yang aku katakan sebelumnya, sirkuit internal memainkan peran penting dalam pertarungan jarak dekat.

Karena sirkuit internal menentukan spesifikasi kemampuan fisik.

Tidak peduli seberapa terampilnya kamu menggunakan pedang, jika kamu tidak dapat menggunakan sirkuit internal, kamu tidak dapat mengalahkan seseorang yang menggunakan sirkuit internal dengan tangan kosong.

Mereka yang memiliki sirkuit internal terkuat bahkan bisa menghancurkan dinding kastil dengan tangan kosong.

Dan sirkuit internalku, yang sangat penting, tampak seperti bola benang yang berantakan……

“Ha…… Serius……”

aku merasa ingin tertawa.

Bukan karena itu tidak adil.

Tapi karena aku mensyukuri rezeki yang luar biasa baik ini.

Meskipun itu adalah sirkuit internal tidak berguna yang hanya menghasilkan energi mana, yang beracun bagi manusia, sebagai penulisnya, aku tahu.

Energi mana adalah produk sampingan yang jauh lebih berharga.

Jika attunement mana cukup tinggi, energi mana dapat diuraikan menjadi mana, dan mana dalam jumlah besar yang dihasilkan di dalam tubuh secara otomatis akan memperkuat otot dan membuat tubuh kokoh.

Itu tidak bisa dibandingkan dengan peningkatan fisik dari sirkuit internal biasa.

Inilah alasan mengapa listrik utama kuat.

Menurut settingnya, mereka menghasilkan energi mana di dalam tubuh mereka hanya dengan makan dan tidur, dan mereka dengan bebas menguraikannya menjadi mana dan menggunakannya.

'aku harus menggunakan Seleksi dan Konsentrasi pada attunement mana.'

aku harus melihat seberapa kuat tubuh aku akan diperkuat.

“Ugh…… nanti……”

aku mencoba untuk duduk tetapi kembali berbaring.

Seperti yang dokter katakan, sepertinya lebih baik istirahat sebentar hari ini……

***

"Astaga. Kalau dipikir-pikir, hari ini adalah harinya. Pengumuman hasil ujian masuk.”

“……”

Madam Lichtenburg bertepuk tangan dan membuat keributan.

Mendengar ini, cangkir teh yang Erica pegang sedikit bergoyang.

“Tentu saja kamu akan menjadi yang teratas?”

“…… Sudah kubilang itu mungkin tidak terjadi. Aku salah.”

Erica menghela nafas dan mengulangi cerita yang telah dia ceritakan kepada ibunya berkali-kali.

Selama ujian masuk, dia sangat gugup sehingga dia tidak bisa menyelesaikan pertanyaan terakhir dengan lengkap.

Tentu saja, ujian masuk tidak dirancang untuk diselesaikan sepenuhnya sejak awal.

Mengingat nilai rata-rata siswa yang diterima adalah 70 poin, melakukan satu kesalahan masih akan menempatkannya di posisi pertama.

Jika skornya sempurna, tidak akan ada kekhawatiran sama sekali, tapi Erica harus gugup sepanjang hari kemarin, bertanya-tanya apakah skor sempurna akan muncul di ujian masuk untuk pertama kalinya dalam 10 tahun.

“Oh ayolah, siapa yang mendapat nilai sempurna? Bahkan putri kami tidak bisa menyelesaikan semuanya. aku mendengar dari Nyonya Wiegenstein bahwa putranya juga salah menjawab 3 pertanyaan?”

“Bisa jadi bohong untuk meyakinkan aku.”

Kelas masuk tahun ini istimewa.

Lichtenburg, Wiegenstein, Flechette……

Tidak hanya keluarga bangsawan tetapi juga anak-anak ajaib dari berbagai keluarga bangsawan rendahan telah berkumpul, menjadikannya kelas yang unik.

Oleh karena itu, tidak aneh jika nilai sempurna muncul di ujian masuk untuk pertama kalinya setelah sekian lama.

Erica yakin dia tidak akan terkejut jika seseorang menjawab pertanyaan yang dia lewatkan dengan benar.

"Jangan khawatir. kamu pasti akan berada di puncak. Kamu putri siapa?”

“……”

Erica menyandarkan pipinya ke lengan ibunya sambil memeluknya dari belakang.

Dan kemudian dia mengangkat kepalanya dan melihat potret berbingkai yang tergantung di dinding.

Potret ayahnya yang tampak galak berseragam militer.

Kemudian kepercayaan diri yang sempat mencapai titik terendah beberapa saat lalu melonjak.

Menjadi keturunan ayahnya, Pangeran Lichtenburg, yang meninggalkan warisan abadi dalam sejarah kekaisaran.

Siapa lagi selain aku yang akan berada di puncak Akademi Kekaisaran?

“Nyonya, ini suratnya.”

“Ya ampun, mungkinkah!”

"Ya. Itu dari Akademi Kekaisaran.”

“Ya ampun, ya ampun! Itu disini! Itu disini!"

Melihat ibunya bergegas setelah menerima surat dari kepala pelayan, Erica menghela nafas lagi.

Meskipun kepercayaan dirinya telah terisi kembali, momen ini sangat menegangkan.

Madam Lichtenburg dengan hati-hati membuka amplop yang tersegel dengan lambang elegan Akademi Kekaisaran menggunakan pisau.

Lalu dia duduk di samping Erica, memegang surat yang terlipat.

Surat itu perlahan terbuka, dan pupil mata Erica membesar.

"Ah……"

Dia dengan cepat memindai dari atas dan segera menemukan namanya sendiri.

Erica von der Lichtenburg.

Nama itu terletak kedua dari atas.

'Tempat ke-2' yang tertulis di sebelah nama itu menghancurkan harapan sekecil apa pun.

Lalu siapa yang menempati posisi pertama?

Orang aneh dari Wiegenstein itu?

Orang Suci dari Flechette?

Jika tidak, serangan tak terduga yang dilakukan oleh seorang anak ajaib dari keluarga bangsawan rendahan?

…… Itu bukan satupun dari ketiganya.

“Schlus Hainkel……?”

“Ada apa dengan nama itu? Bukankah ini kesalahan pencetakan?”

Schlus Hainkel.

Nama pendek dan sederhana itu terletak di bagian paling atas bersama dengan kalimat ‘tempat pertama’.

Bahkan setelah menggosok matanya dan melihat lagi, tetap saja sama.

Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu adalah nama tanpa nama keluarga bangsawan yang dimulai dengan 'von'.

Yang berarti……

“Maksudmu orang biasa mengambil posisi teratas?!”

“Ibu……Tolong turunkan suaramu sedikit……”

Orang yang merebut posisi teratas tidak lain adalah rakyat jelata.

Itu bahkan bukan nama keluarga borjuis yang terkenal.

Dia belum pernah mendengar nama keluarga seperti 'Hainkel' sebelumnya.

“Kita harus segera menghubungi Akademi Kekaisaran! Kepala pelayan! Kepala pelayan!"

"Baik nyonya."

“Kirim surat ke Akademi Kekaisaran segera. Tanyakan apakah ada kesalahan dalam pengumuman hasil ujian masuk-”

"Ibu."

Mendengar ucapan dingin Erica, Nyonya Lichtenburg berhenti bicara.

Sekilas, Erica sedang duduk dengan tenang. Tetapi Nyonya Lichtenburg, yang telah mengawasinya sejak lahir, memperhatikan bahwa bagian belakang kepala kecilnya sedikit gemetar, dengan jelas menunjukkan kemarahan.

Itu adalah reaksi yang menurut Nyonya Lichtenburg agak lucu, karena dilatih oleh ayahnya sejak kecil untuk tidak menunjukkan emosi secara lahiriah.

“Akademi Kekaisaran tidak membuat kesalahan seperti itu.”

"Hmm. Itu benar."

"Kemudian……"

Maka hanya ada satu kemungkinan yang tersisa.

Rakyat jelata bernama Schlus Hainkel telah melakukan penipuan.

Tapi dia tidak bisa mengucapkan kata-kata itu dengan lantang tanpa berpikir panjang.

Karena itu akan menjadi pernyataan yang menurunkan prestise Akademi Kekaisaran yang akan dia masuki.

Tapi dia juga benar-benar tidak mau mengakui bahwa orang biasa benar-benar berada di atasnya.

“aku akan memverifikasinya sendiri.”

“Verifikasi apa?”

“Schlus Hainkel. Orang macam apa orang biasa itu.”

Erica tiba-tiba berdiri dan meninggalkan ruangan, melewati ibunya.

Dia merasa perlu untuk menghadapinya secara langsung dan memastikan bahwa rakyat jelata berada di bawahnya agar merasa nyaman.

Tentu saja, dia akan merebut kembali posisi teratas selama ujian tengah semester, tapi dia merasa dia hanya bisa menghabiskan waktu sampai saat itu dengan pikiran tenang jika dia melakukan itu.

Dengan tekad itu, Erica memanggil kusir dan memerintahkannya untuk pergi ke Akademi Kekaisaran.

"Mendesah."

Madam Lichtenburg, yang menyaksikan pemandangan itu melalui jendela, menghela nafas.

Sambil menunduk menatap cangkir yang tersisa dengan sisa teh setengahnya.

-Akan ada pertemuan yang tidak terduga. Mungkin seseoranglah yang akan mengubah hidup putri kamu sepenuhnya.

Isi ramalan yang diam-diam dia lihat tanpa sepengetahuan putrinya terlintas di benaknya.

Kalau dipikir-pikir, dia belum pernah mendengar ke arah mana perubahan total dalam hidup ini akan terjadi.

Hal itu membuatnya semakin khawatir.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar