hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 9 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 9 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

“Kata-kata kurang ajar untuk orang biasa-”

“Merusak mood di hari pertama masuk.”

Ketika upacara penerimaan berakhir dan siswa baru keluar dari auditorium, topik diskusi hanya satu – rakyat jelata yang telah diterima sebagai siswa terbaik, berjalan sendirian di depan.

'Mereka masih belum sadar dan hanya bergosip di belakang punggungnya.'

Di sisi lain, Erica mendecakkan lidahnya dan menggelengkan kepalanya saat melihat mereka. Orang-orang bodoh itu mungkin bahkan tidak menyadari bahwa Schlus telah mengejek mereka.

Seorang bangsawan yang baik haruslah jujur ​​dan terus terang. Sungguh memalukan bahwa mereka juga dianggap bangsawan.

"Wow. Siswa terbaik kami cukup berani. Bukankah begitu?”

“…… Aintz.”

Seseorang telah mendekati sisi Erica dan berbicara padanya tanpa syarat. Itu adalah Aintz von Wiegenstein, si jenius eksentrik dan pewaris keluarga Wiegenstein yang terkenal.

Dia menyapanya dengan santai setelah hanya bertemu beberapa kali. Sungguh tidak menyenangkan. Erica mencoba untuk tidak mengungkapkan ketidaknyamanannya secara lahiriah…….Dia mencoba.

“Keyakinan macam apa yang dia miliki untuk mempertaruhkan pengusirannya karena hal ini? Berapa banyak orang yang mempertahankan posisi teratas sepanjang semester pertama?”

“Tidak satu pun.”

“Tidak satu pun? Wah. Dia sangat berani.”

Erica melirik ke arah Aintz, yang mengungkapkan kekagumannya. Pikirannya sangat berbeda.

Schlus tidak mengambil risiko atau melakukan provokasi. Sebab baginya, mempertahankan posisi teratas adalah perkara sederhana. Bagaimanapun juga, dia telah menjual masa hidupnya kepada iblis.

Tidak mengherankan jika dia mencapai nilai tertinggi. Itu tentu saja merupakan tindakan curang, tapi dia tidak bisa mengatakannya kepada siapa pun.

Itu hanyalah spekulasi tidak langsung tanpa bukti yang kuat. Meski begitu, Erica memutuskan untuk menunggu dengan sabar.

Jika rakyat biasa membayar harga sebesar itu untuk menjadi siswa terbaik di Akademi Kekaisaran, hari-hari Schlus tinggal menghitung hari. Jika dia bertahan, dia pasti akan menghadapi konsekuensinya suatu hari nanti.

“aku mendengar sedikit tentang ujian khusus. Kudengar itu untuk memeriksa berapa lama kamu bisa bertahan di Penghalang Ketakutan.”

“…… Penghalang Ketakutan?”

Erica menyipitkan matanya. Dia pernah mendengar tentang Penghalang Ketakutan sebelumnya. Itu adalah penghalang yang terkadang digunakan oleh Ordo Kesatria ketika mereka ingin melakukan tes masuk yang ketat.

Dikatakan untuk membangkitkan ketakutan mendasar manusia, sampai-sampai jika kamu tidak mengompol, kamu lolos.

“Berapa lama dia bertahan untuk mendapatkan nilai sempurna? Apakah itu seperti, jika kamu tidak menangis, itu adalah nilai sempurna? Ha! aku seharusnya mendaftar untuk jurusan ganda dan mengikuti ujian khusus juga!”

“……”

“Jika kekuatan mentalnya sehebat itu, mari kita uji.”

“Aintz. Apa yang kamu-"

Erica, yang memalingkan wajahnya seolah-olah tidak tertarik, melebarkan matanya. Aintz mengulurkan tangannya ke belakang kepala Schlus.

Berkeringat dingin, Erica mengucapkan mantra amplifikasi. Dengan memperkuat getaran mana yang halus, dia dapat dengan cepat mengetahui bahwa Aintz sedang membuat mantra.

"Tunggu sebentar."

“Itu! Mantra tipe api, bukan!”

“Ehehe. Aku sudah bilang padamu untuk diam.”

Saat mantranya perlahan terbentuk dan mana dimasukkan ke dalamnya, tangan Erica mulai gemetar. Tidak salah lagi itu adalah formula mantra api.

Terlebih lagi, jumlah mana yang mengalir ke dalamnya terus meningkat. 1000…… 2000…… 3000……

Itu melonjak tanpa henti, melampaui 10.000. Mantra dengan kekuatan yang cukup untuk dengan mudah membuat bangunan kecil menjadi debu sedang disiapkan.

"Hai! Siswa terbaik biasa!”

“……?”

Aintz berseru dengan sedikit tawa di suaranya. Mendengar ini, Schlus berbalik dengan ekspresi kesal. Saat Erica hendak menghentikan Aintz-

“Cepat hentikan mantra itu-”

Kwaaang!

Dengan suara gemuruh yang menggelegar di udara, api meletus di langit. Api yang langsung ditembakkan mencapai Schlus dalam waktu kurang dari satu detik dan……

Tepat sebelum menelan Schlus, mereka terbelah menjadi dua dan melewati sisinya. Saat api mereda, asap memenuhi sekeliling.

Tanahnya meninggalkan bekas hangus yang jelas, tidak hanya hangus tetapi juga berlubang. Beberapa orang begitu terkejut dengan kekuatan yang sangat besar sehingga mereka terjatuh, meskipun mereka berdiri di belakang Aintz.

Namun, Schlus Hainkel, yang telah menerima mantranya secara langsung, hanya berdiri dengan tenang dan menjawab.

“Mengapa kamu meneleponku?”

“……”

Setelah hening beberapa saat, Aintz dan para siswa baru terdiam.

***

Apakah karena aku tegang saat menyampaikan pidato?

'Bajingan ini…… Kenapa ini terjadi?'

aku terus menghidupkan dan mematikan penglihatan aku berulang kali. Jika konsentrasiku meleset sedikit saja, inilah hasilnya.

Siapa bilang menggunakan indra keenam seperti mata dan telinga sebenarnya semudah kedengarannya? Hanya beberapa hari sejak aku mendapatkan tubuh sialan ini.

'Oh. Itu kembali.'

aku akhirnya berhasil memulihkan penglihatan aku. Pada saat itulah aku merasa bangga, berpikir aku sudah mulai terbiasa.

"Hai! Siswa terbaik biasa!”

“……?”

Sebuah suara lucu datang dari belakangku. Aku merasa bisa mengetahui siapa orang itu hanya dengan mendengar suaranya sekarang. Itu persis sama dengan suara yang kubayangkan di kepalaku.

Aintz von Wiegenstein. Pengacau Akademi Kekaisaran. Menyembunyikan kegembiraanku, aku berbalik.

'Oh, astaga.'

Apa masalahnya kali ini? Begitu aku berbalik, penglihatan dan pendengaran aku kembali kacau.

Pertama, tetap tenang. aku harus memulihkannya secepat mungkin. Kalau tidak, aku akan terlihat seperti orang idiot yang berdiri diam dan melamun.

Tapi kenapa saat ini aku merasakan sensasi hangat di kedua lengan? Apakah matahari tiba-tiba menyinariku?

Bagaimanapun. aku hampir selesai sekarang.

'Itu kembali.'

Segera setelah aku mendapatkan kembali penglihatan aku, aku melihat asap tebal. Dan lebih dari itu, para siswa baru menatapku dengan mata terbelalak.

aku tidak tahu apa yang terjadi. Kenapa bahkan Aintz, yang memanggilku, malah melamun?

Tetap saja, kupikir setidaknya aku harus menjawab agar tidak terlihat seperti orang bodoh.

“Mengapa kamu meneleponku?”

“……”

Diam lagi. Sungguh tidak nyaman bagaimana keheningan yang canggung terus terjadi meskipun ada banyak orang.

Aku segera melihat sekeliling, mencoba memahami situasinya terlambat. Tanahnya…… berlubang……?

Dalam bentuk Y, dengan aku di tengah. Sekarang aku punya gambaran kasar tentang apa yang terjadi.

itu menembakkan mantra ke arahku.

“Siswa biasa terbaik! Kamu sungguh tangguh! Aku menyukaimu!"

“……”

Aintz, yang kembali memasang ekspresi terkejut, berjalan ke arahku dengan senyuman khas. Seorang anak yang dengan ceroboh menimbulkan masalah terlebih dahulu dan kemudian menyelidikinya.

Namun orang baik yang mengakui keunggulan seseorang, tidak peduli siapa orangnya, jika dia menilai orang tersebut luar biasa. Itulah inti dari Aintz von Wiegenstein.

Jadi tidak mengejutkan sama sekali kalau dia tiba-tiba melontarkan mantra ke arahku.

Satu-satunya hal adalah, jika penglihatanku tidak hilang pada saat yang tidak masuk akal, aku akan menunjukkan reaksi yang tidak sedap dipandang yaitu terkejut dan terjatuh.

Untuk kali ini, aku bersyukur atas kecerobohanku dalam mengontrol indra keenamku.

“aku Aintz von Wiegenstein. Kamu bisa memanggilku Aintz.”

“……”

Kata Aintz sambil merangkul bahuku. aku mulai merasa berkonflik.

Aintz jelas merupakan seseorang dengan bakat luar biasa. Pada titik ini, itu adalah. Dalam karya aslinya, dia bermain-main dan dikalahkan sepenuhnya oleh Hertlocker dalam sebuah duel.

Setelah itu, dia menjadi mesin seru yang tidak punya pikiran, menempel di sisi protagonis. Bakatnya memiliki batasan yang jelas sejak awal.

Menurutku dia sama sekali tidak diperlukan untuk pertarungan terakhir…… Tapi aku juga tidak bisa mengabaikannya sepenuhnya.

Di dunia ini dimana masa depan sudah terpelintir, aku tidak tahu apa yang akan berubah dan bagaimana caranya.

"Senang berkenalan dengan kamu. aku Schlus Hainkel. Tapi bisakah kamu melepaskan lengan itu?”

“……”

Aku bergumam pelan sehingga hanya Aintz yang bisa mendengarnya, dan ekspresinya perlahan menjadi kaku. Lalu dia perlahan melepaskan lengannya.

Untuk saat ini, aku berencana untuk membangun persahabatan dan ketidaksukaan dengannya. Dengan begitu, aku bisa memutuskan hubungan dengannya kapan saja.

Dia adalah pria yang sembrono dan sembrono sehingga aku tidak tahu masalah apa yang mungkin dia timbulkan suatu saat, jadi lebih baik bersiap terlebih dahulu.

Terlibat dengannya bisa jadi melelahkan.

“Eh, um…… Maaf. Kenapa kita tidak makan bersama nanti-”

“Mari kita bertemu lagi saat semester dimulai.”

"Hah? eh……”

Aku memotong kata-kata Aintz. Begitu Aintz menyukai seseorang, dia akan menunjukkan dukungan tanpa henti kecuali mereka menikamnya dari belakang, jadi tidak masalah jika memperlakukannya dengan dingin seperti ini.

Melirik ke belakangku, aku melihat Erica, Trie, Iris, dan yang lainnya…… Wajah dari karakter yang disebutkan memasuki pandanganku.

Akan sangat membantu dalam jangka panjang jika berbicara dengan mereka terlebih dahulu juga. Namun aku memutuskan untuk menyerah karena terlalu banyak hal yang harus aku lakukan sebelum semester dimulai.

Aku memunggungi Aintz dan berjalan menuju asrama. Mengabaikan suara Erica yang terdengar jelas berkata,

"Bajingan sialan itu-".

***

“Haah……”

Madam Lichtenburg menghela nafas lemah dan menutup pintu. Kakinya terhuyung-huyung, mencoba untuk roboh, tetapi dia nyaris tidak menopang dirinya sendiri dengan meraih pegangan pintu.

-Ah, benar. Apa yang kakak Erica katakan? Pikirannya tentang menghadiri upacara penerimaan Akademi Kekaisaran yang dia dambakan……

Adegan Julia tersenyum cerah dengan wajah pucat dan berbicara terus terulang di benaknya. Dia pasti berusaha mengalihkan topik pembicaraan ketika Nyonya terus menangis.

Julia adalah putri Nyonya yang lain, dengan kata lain, adik perempuan Erica. Berbeda dengan Erica yang lincah dan terlahir dengan bakat luar biasa, Julia terlahir dengan penyakit yang tak bisa disembuhkan.

Penyakit itu, yang penyebabnya tidak dapat diidentifikasi oleh dokter mana pun, menggerogoti kekuatan Julia seiring bertambahnya usia dan akhirnya membuatnya tidak mampu berjalan.

'Bahkan surga pun tidak punya hati.'

Madam Lichtenburg terhuyung-huyung menyusuri lorong sambil menyeka air mata. Para dokter dengan suara bulat mengatakan bahwa Julia tidak akan hidup melewati usia 10 tahun.

Itu proyeksi optimistisnya, dan ada dokter yang mengatakan tidak aneh jika dia meninggal secepatnya besok. Tentu saja Nyonya sama sekali tidak mempercayai kata-kata itu.

Tidak, dia tidak mau mempercayai mereka.

"Nyonya."

"Ya apa itu?"

“Ada seorang pria di pintu belakang yang menanyakanmu. Dia bilang kamu akan tahu jika aku menyebutkan 'gagak'……”

“……”

Gagak. Mendengar kata-kata itu, ekspresi Madam Lichtenburg menegang.

“Haruskah aku membuka pintunya?”

"TIDAK. Biarkan saja apa adanya.”

"Ya. Dipahami."

Meninggalkan kepala pelayan yang menundukkan kepalanya sebagai tanggapan, Nyonya Lichtenburg dengan cepat berjalan melewati lorong dan keluar.

Dia melewati taman yang gelap dan menuju pintu belakang, tapi tidak ada seorang pun yang terlihat di depannya. Saat Nyonya bingung, sesosok tubuh hitam perlahan muncul dari kegelapan.

“Nyonya Lichtenburg. Informasi yang kamu minta telah tiba.”

“Siapa yang menyuruhmu datang ke rumahku? aku yakin aku sudah menyuruh kamu mengirimkannya melalui pos.”

“aku tidak punya pilihan selain berhati-hati mengenai keamanan karena informasi sensitif dapat dimasukkan.”

“……”

"Ha ha. Meski aku mengatakan ini, kamu tetap terlihat sangat tidak nyaman. Apakah kamu begitu tidak suka bertemu denganku?”

Madam Lichtenburg mengerutkan kening dan mengatupkan bibirnya erat-erat. Biasanya, dia tidak akan pernah meminta apa pun dari sekadar ‘gagak’.

Tapi ini adalah masalah rakyat jelata yang diminati oleh putrinya Erica, jadi dia tidak punya pilihan selain meminjam kekuatan kegelapan untuk melakukan penyelidikan.

“Serahkan saja informasinya.”

"Ini dia. Hehe."

“……”

Madam Lichtenburg mengambil selembar kertas dari pria yang tertawa terbahak-bahak. Nyonya mencoba menarik kertas itu keluar melalui gerbang besi, namun mendapat perlawanan.

Pria itu memegang kertas itu dan tidak melepaskannya. "…… Apa yang sedang kamu lakukan?"

“Mari kita konfirmasikan satu hal saja. Mungkinkah putrimu-”

“Jika kamu mengatakan apa-apa lagi, kamu tidak akan aman.”

"Ha ha. aku minta maaf. aku melampaui batas aku. Permintaannya sudah selesai, jadi aku akan berangkat sekarang.”

Pria itu berbalik sambil mencibir dan segera menghilang ke dalam kegelapan. Madam Lichtenburg mengawasinya pergi, lalu mengalihkan pandangannya ke kertas.

Schlus Hainkel. Isinya informasi tentang rakyat jelata yang baru-baru ini menjadi topik hangat sebagai siswa terbaik di tahun pertama.

Bagian awal diisi dengan informasi dasar tentang Schlus Hainkel. Itu adalah konten yang sudah dia ketahui, jadi dia membacanya tanpa ekspektasi apa pun, tapi-

"Apa ini……"

Saat dia melanjutkan ke bagian tentang masa lalu Schlus, tangan Nyonya mulai gemetar.

Wajah Nyonya dipenuhi dengan keterkejutan saat dia selesai membaca.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar