hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 8 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

“Iskandal. Kenapa lama sekali……”

Kata-kata Hertlocker terhenti saat dia memasuki penghalang. Pemandangan mengerikan yang terjadi di hadapannya membuatnya kehilangan kata-kata – seorang wanita pucat terbaring dalam genangan darah dan mayat tanpa kepala.

“Apa yang sebenarnya……”

Hertlocker berjalan mendekati mayat Iskandal dengan alis berkerut dan memeriksanya. Leher yang terpenggal benar-benar berantakan.

Tampaknya tidak dipotong dengan pisau. Terlebih lagi, kepala yang terpenggal tidak terlihat.

"Ah."

Hertlocker menghela nafas saat dia mengamati sekeliling.

Di sekelilingnya berserakan potongan-potongan kotor berwarna merah cerah.

Sesaat kemudian dia menyadari bahwa itu adalah pecahan tengkorak dan otak.

Dengan kata lain, kepala Iskandal belum terpenggal. Itu meledak. Benda itu bertabrakan dengan keras dengan sesuatu dan hancur berkeping-keping akibat benturan tersebut.

Namun, tidak ada jejak mana pun di sekitarnya. Selain mana yang sangat samar yang dipancarkan oleh penghalang, tidak ada tanda-tanda bahwa mantra apa pun telah diaktifkan.

Ini berarti itu bukanlah sihir……tapi mungkinkah tubuh manusia menghasilkan kekuatan sebesar ini?

"Hmm……"

Darahnya sudah sangat dingin. Terlihat setidaknya 5 menit telah berlalu sejak pelaku meninggalkan lokasi kejadian.

Tidak ada gunanya mengejar mereka sekarang, karena sepertinya tidak mungkin menangkap mereka. Dan bahkan jika tertangkap, Hertlocker tidak merasa percaya diri menghadapi mereka dalam kondisinya saat ini.

Dia segera meninggalkan gagasan untuk melacak mereka.

"Ini buruk."

Musuh tak beraturan telah muncul. Musuh yang memiliki setidaknya kekuatan tempur Tingkat Utama. Mereka bahkan mungkin seorang Utama sebenarnya, meskipun kemungkinannya sangat rendah.

Dilihat dari cara mereka memasuki penghalang penghalang persepsi dan melakukan tindakan tersebut, hal itu bukanlah suatu kebetulan.

Kemungkinan besar orang tersebut adalah seseorang yang mengetahui aktivitas Badan Intelijen Kerajaan.

Tidak heran segala sesuatunya berjalan lancar dan mencurigakan akhir-akhir ini. Dimulai dengan kegagalannya untuk diterima di Akademi Kekaisaran, Badan Intelijen telah menghadapi serangkaian krisis.

Tampaknya Kekaisaran perlahan-lahan mengejar dan mengambil tindakan balasan.

Sudah waktunya mengirim Emilia kembali ke Kerajaan. Sekalipun dia tidak mau, itu harus dilakukan dengan paksa.

“Ngomong-ngomong, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membereskan semua ini……”

Berdiri di tengah-tengah pemandangan, dikelilingi oleh darah dan daging, Hertlocker menghela nafas dalam-dalam.

***

Situasi yang tidak terduga telah terjadi. Kematian Iskandal. Pada karya aslinya, Iskandal bertahan hingga chapter terakhir.

Tidak ada rencana untuk kematiannya juga.

Aku telah membunuh karakter yang seharusnya hidup sampai akhir novel, dan pada titik yang sangat awal bahkan sebelum Akademi Kekaisaran dimulai……

Namun, hal ini tidak akan menimbulkan masalah serius. Sepanjang karya aslinya, peran Iskandal tidak signifikan; dia hanya mengurus segala macam tugas Badan Intelijen.

Absennya Iskandal tidak akan mengganggu peristiwa penting apa pun.

Bagaimanapun, dia adalah karakter yang diciptakan semata-mata demi kenyamananku, untuk meminimalkan darah di tangan protagonis.

Namun bukan berarti tidak ada dampak apa pun di masa depan. Segala pekerjaan kotor yang selama ini ditangani Iskandal kini akan jatuh ke tangan sang protagonis.

Salah satu alasan protagonis bisa mendapatkan kembali emosinya dan merehabilitasi cerita aslinya adalah karena dia memiliki lebih sedikit kesempatan untuk membunuh……

Sekarang, hampir tidak ada peluang bagi penebusan Hertlocker. Dia telah menjadi penjahat sejati. sialan itu.

“Apa yang harus aku lakukan dengan ini?”

Aku melihat arloji saku di tanganku. Jam saku dengan jarum yang tidak bergerak, kemungkinan besar rusak.

(Jam saku)

(Kondisi: Rusak. Perlu diperbaiki.)

(Deskripsi: Jam saku biasa, tidak ada yang istimewa.)

Segera, kemampuan 'Lihat' diaktifkan, dan subtitle muncul. Tidak ada informasi yang sangat berguna.

Nona Mary telah memohon padaku. Untuk menyenangkan menyampaikannya kepada putranya, apa pun yang terjadi. Masalahnya adalah, aku tidak tahu siapa anak itu.

aku hanya bisa berspekulasi bahwa nama belakangnya mungkin Ayle.

Tapi berapa banyak pria di dunia yang memiliki nama keluarga Ayle?

Aku tidak bisa seenaknya bertanya dan mencarinya, karena itu akan membuat Badan Intelijen Kerajaan dan protagonis bajingan itu curiga padaku.

aku tidak punya pilihan selain mencari sendiri dengan tenang.

“Ini akan sulit saat ini. Mungkin aku akan mencoba menemukannya saat istirahat.”

aku tidak punya niat untuk melanggar permintaan terakhir orang yang menyelamatkan hidup aku.

aku harus menemukan cara untuk menyampaikannya kepadanya, apa pun yang terjadi. Ngomong-ngomong, arloji saku ini…… Aku merasa seperti pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya. Itu mungkin hanya imajinasiku.

aku meletakkan arloji saku di dalam kotak kecil dan menyimpannya di brankas.

“Haah…… Sialan, ini menyebalkan.”

Kalau dipikir-pikir, upacara masuknya satu jam lagi.

Aku membuka perban di lengan kananku dan berusaha mengenakan seragam sekolahku. Lenganku berdenyut kesakitan. aku harus pergi sekarang. Ke sarang orang gila.

*

“Sepertinya semua orang sudah berkumpul. Kalau begitu, mari kita mulai upacara penerimaan Universitas Kekaisaran Freya.”

aku pernah membaca novel seperti itu sebelumnya. Sebuah novel di mana pengarangnya diwujudkan dalam karya mereka sendiri. Keterampilan menulisnya sangat bagus sehingga aku terpikat, meskipun penulisnya adalah pendatang baru.

Namun sekitar chapter 15, kualitas penulisan dan cerita tiba-tiba ambruk, dan akhirnya sekitar chapter 20 berakhir dengan ending “ah, itu hanya mimpi”.

Jika aku memejamkan mata sekarang dan membukanya lagi, akankah aku mendapati diriku kembali berada di kamarku?

“…… Ah sial, kenyataan.”

“Ssst! Diam, manusia!”

Itu adalah harapan yang sia-sia. Novel ini membutuhkan setidaknya 300 bab sebelum mencapai akhir.

Dengan kata lain, aku harus menghabiskan setidaknya 5 tahun ke depan di dunia terkutuk ini sebagai Schlus Hainkel.

“…… Sekarang, kita akan mendapat pidato dari siswa terbaik yang diterima.”

"Ah."

Mendengar suara kepala profesor yang bergema melalui mikrofon, aku membeku.

Pidato? Kalau dipikir-pikir, samar-samar aku ingat mendeskripsikan pidato yang sangat singkat di karya aslinya.

Tapi aku belum diberitahu apa pun tentang pidato itu.

“Schlus Hainkel. Ke podium.”

"Ya."

Akankah ada naskah di depan mikrofon ketika aku sampai di sana? Perlahan-lahan aku menaiki tangga, menerima tatapan ratusan orang.

aku belum melakukan banyak presentasi bahkan selama masa sekolah aku, jadi aku bertanya-tanya apakah itu akan berjalan dengan baik.

"Hah."

Desahan keluar dari mulutku saat aku berdiri di depan mikrofon, menggantikan Ludwig. Tidak ada naskah atau apa pun.

Aku melirik ke arah Ludwig, tapi sepertinya dia tidak ingin menyampaikan apa pun kepadaku.

“Pfft.”

"Hehe……"

Mendengar tawa sembrono itu, aku berbalik.

Beberapa profesor yang duduk di belakang podium menundukkan kepala, berusaha menahan tawa. Sekarang aku memiliki gambaran kasar tentang apa yang sedang terjadi.

Bajingan itu seharusnya memberitahuku tentang pidato itu. Mereka sengaja diam untuk membodohi aku. Sialan mereka.

aku akhirnya harus memberikan pidato tanpa naskah apa pun.

“……”

aku mendekatkan mikrofon dan melihat ke bawah.

Semua siswa tahun pertama, berjumlah lebih dari seratus, menatap wajahku. Ekspresi mereka berkisar dari ketidaksenangan hingga penghinaan dan penghinaan.

Ini agak menyebalkan. Siapa yang ingin dirasuki oleh tubuh orang biasa? Aku mencengkeram mikrofon dengan erat, mendekatkannya, dan membuka mulutku.

"Halo semuanya. aku Schlus Hainkel, siswa terbaik yang diterima. aku merasa terhormat bisa berdiri di panggung ini pada hari yang penuh berkah ini.”

Mungkin karena aku seorang penulis. Pembukaan pidato yang konvensional langsung terlintas di benak dan mengalir dengan lancar.

Hal yang sedikit mengkhawatirkan adalah bahwa video tersebut keluar tanpa penyaringan apa pun. Kuharap aku tidak mengatakan sesuatu yang aneh.

“Orang biasa sebagai siswa terbaik……”

“Dia pasti curang.”

“Ah, ini sangat menjengkelkan. Kenapa rakyat jelata harus berada di kelas kita-”

Tidak lama setelah aku memulai pidato, beberapa siswa yang berada di barisan depan mulai berceloteh. Apakah mereka mengira suara mereka akan tenggelam oleh suaraku dan tidak terdengar lagi?

Aku bisa mendengarmu dengan keras dan jelas, dasar bajingan. Saat aku dalam hati mengutuk mereka-

“Seperti yang kalian semua tahu, Akademi Kekaisaran bukan hanya universitas terbaik di kekaisaran tetapi juga di seluruh benua. Universitas seperti itu-”

“penipu itu. Ck.”

“Hah…… Aku yakin tidak akan ada yang curiga bahwa universitas seperti itu akan menerima orang biasa yang melakukan penipuan sebagai mahasiswa terbaik. Bahkan jika itu benar, aku bertanya-tanya apakah mereka menyadari bahwa mereka meludahi universitas yang mereka masuki.”

“……”

aku akhirnya melakukannya. Diprovokasi oleh gosip yang terus-menerus, aku kehilangan kesabaran dan mulai melayang.

Ketika aku sadar, aku mendapati diriku menatap langsung ke arah para bangsawan di barisan depan yang sedang mengobrol dengan antusias, dan mulut mereka tertutup rapat, menatapku.

Saat aku berhenti sejenak, keheningan yang mengerikan menyelimuti auditorium. Itu kacau. Tapi karena sudah kacau, kupikir tidak buruk jika terus melakukannya.

“Jangan mencoba mencari alasan kegagalan kamu mencapai posisi teratas di tempat lain. Itu karena kemampuanmu sendiri yang kurang. Apakah masih tidak dapat diterima jika rakyat jelata berada di posisi teratas? Kalau begitu ambillah dariku.”

“……”

Sebelum aku menyadarinya, pidato tersebut telah berubah menjadi sesuatu yang mirip dengan deklarasi perang.

Orang-orang di barisan depan yang telah berbicara tanpa henti perlahan-lahan menundukkan pandangan mereka saat pidato(?) berlanjut, dan akhirnya bahkan tidak bisa melakukan kontak mata denganku.

“aku akan membuat janji di sini hari ini. Jika ada yang berhasil mengambil posisi teratas dariku bahkan satu kali saja selama semester pertama, aku akan keluar secara sukarela. Jadi jika kamu yakin kamu lebih unggul dari orang biasa, silakan buktikan dengan keahlian kamu. Jangan menggeliat di belakangku dengan cara yang tidak pantas.”

“Kepala Profesor! Keluarkan dia dari panggung!”

“Dengan itu, aku mendoakan masa depan semua siswa Akademi Kekaisaran. Ini menyimpulkan pidato dari siswa yang diterima dengan baik.”

“……”

Bahkan ketika para profesor di belakang menjadi ribut, aku segera mengakhiri pidatonya (?) dan turun dari podium.

Dalam perjalanan kembali ke tempat dudukku, aku melirik dan melihat profesor yang tadi terkikik menatapku dengan ekspresi terdistorsi.

aku mencoba yang terbaik untuk mengabaikannya dan menatap Ludwig, yang telah kembali ke mikrofon. Kupikir dia akan mengatakan sesuatu kepadaku sekarang, tapi-

“…… Selanjutnya, kita akan mendapat persetujuan penerimaan dari ketua.”

Tanpa diduga, dia melanjutkan perjalanan tanpa sepatah kata pun.

Ini sungguh mengejutkan. aku pikir Ludwig akan mencoba mempermalukan aku dengan cara apa pun. Namun, aku lega karena semuanya berjalan baik.

Saat aku merasa tenang dan mulai mengendurkan keteganganku…… untuk beberapa alasan, aku merasakan tatapan tajam datang dari segala arah.

***

“Kata-kata yang kurang ajar ini! kamu menempatkan dia di atas panggung untuk memberikan pidato, dan dia malah menghina para bangsawan! Profesor Kepala! Orang itu, Schlus atau apapun namanya! Hukum dia segera!”

Setelah upacara masuk berakhir dan semua siswa telah pergi, Relic berdiri di depan profesor lain di auditorium.

Wajahnya tetap semerah saat Schlus berpidato.

“Peninggalan Profesor.”

“Kamu akan menghukumnya, kan? Benar?"

“Peninggalan Profesor.”

"…… Ya."

Mendengar suara Ludwig yang lebih rendah, Relic, yang sudah sedikit tenang, menjawab.

Fakta bahwa Ludwig mengulangi kata-kata yang sama berarti suasana hatinya sedang buruk.

“aku yakin aku dengan jelas menginstruksikan kamu untuk memberi tahu siswa terbaik untuk mempersiapkan pidato.”

“Ya, itu benar.”

“Apakah kamu memberitahunya?”

“Aku, aku melakukannya.”

"Benar-benar?"

“……”

Relic, yang bertemu dengan tatapan dingin Ludwig, menunduk. Ludwig tentu memiliki kekuatan yang membuat orang merasa terintimidasi, bahkan di kalangan sesama bangsawan.

Meskipun Relic berniat membantah pertanyaan Ludwig yang berulang kali, dia melakukan kontak mata dengan Ketua Alexia, yang duduk sendirian di belakang.

Dia menyilangkan kaki dan menatap ke arah sini dengan senyum tipis di wajahnya, seolah menganggapnya menarik. Keringat dingin mulai mengucur di bagian belakang leher Relic.

Tidak mungkin berbohong di depan wanita itu.

“aku tidak melakukannya. Beritahu dia…… aku minta maaf. Itu adalah kesalahanku.”

Relic akhirnya mengakui kebenarannya, dan Ludwig menghela nafas panjang.

Pantas saja Schlus melihat sekeliling dengan kebingungan saat dia naik ke podium. Tentu saja, sama sekali tidak ada kegelisahan dalam ekspresi pria bermata mati itu.

Lagi pula, bagaimana seseorang dengan kekuatan mental yang mampu menahan Penghalang Ketakutan tanpa kesulitan apa pun bisa gelisah dalam situasi apa pun?

“Lalu, apakah itu berarti seluruh pidatonya langsung diimprovisasi?”

"Sepertinya begitu. Seperti yang diharapkan dari status rendahan, jika mereka tidak bisa bersiap terlebih dahulu, mereka hanya bisa mengucapkan kata-kata vulgar seperti itu.”

“…… Cih.”

Ludwig, yang tidak mau lagi mendengarkan, mendecakkan lidahnya dan berbalik sepenuhnya.

'Sejujurnya, aku sedikit terkesan.'

aku pikir dia akan mengakhirinya dengan lancar dengan pembukaan yang membosankan. aku tidak pernah bermimpi dia akan menjatuhkan kejutan seperti itu.

Salah satu kejutannya adalah pernyataan bahwa jika dia kehilangan posisi teratas pada semester pertama, dia akan keluar.

Ini mungkin lebih mengejutkan bagi siswa baru daripada fakta bahwa orang biasa telah diterima sebagai siswa terbaik.

Lagi pula, tidak pernah ada satu orang pun yang secara sukarela meninggalkan Akademi Kekaisaran yang telah mereka masuki dengan susah payah.

Namun bagi Ludwig, hal itu sama sekali tidak terdengar provokatif. Kondisi untuk mempertahankan posisi teratas sepanjang semester pertama awalnya ditetapkan sebagai syarat untuk memajukan asrama dan biaya hidup.

Itu hanya sekedar menaikkan taruhannya lagi. Tidak ada risiko tambahan bagi Schlus untuk kalah. Terlebih lagi, kalimat yang dia ucapkan di tengah,

“Jangan menggeliat di belakangku dengan cara yang tidak pantas.”

Ia tidak hanya mengejek para siswa baru yang sedang bergosip tetapi juga Relic yang sengaja tidak memberitahukannya tentang pidato tersebut. Faktanya, Relic benar-benar berada 'di belakang' Schlus pada saat itu. Ini merupakan kritik yang tajam dalam banyak hal.

'Keadilan' adalah salah satu kebajikan yang paling ditekankan oleh para bangsawan, sehingga mereka bahkan tidak bisa menegurnya karena berbicara omong kosong.

Fakta bahwa Relic hanya bisa melontarkan kritik kasar seperti dia kasar atau tidak berkelas, tanpa bisa mengatakan apapun tentang isinya, memperjelas hal itu.

“Dia bukan orang gila biasa.”

Jika upacara masuknya semrawut ini, seberapa besar keributan yang akan terjadi saat semester benar-benar dimulai?

Membayangkannya saja sudah membuat Ludwig pusing. Sambil memegang pelipisnya yang berdenyut, Ludwig melakukan kontak mata dengan Alexia. Alexia tersenyum cerah dan melambai padanya.

'Yah, tentu saja. Siapa yang membawa orang itu ke sini?'

Pria yang Alexia berikan nilai sempurna. Tidak mungkin dia tidak menjadi orang gila.

Baru pada saat itulah Ludwig mengerti.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar