hit counter code Baca novel I Was Reincarnated as a Man Who Cuckolds Erotic Heroines V1Ch8: Part 2 Bahasa Indonesia (Akhir volume 1) - Sakuranovel

I Was Reincarnated as a Man Who Cuckolds Erotic Heroines V1Ch8: Part 2 Bahasa Indonesia (Akhir volume 1)

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Penerjemah: Soafp


(PoV Ayana)

(Tidak bisa dimaafkan. aku tidak akan pernah memaafkan mereka)

Aku tidak pernah membenci seseorang begitu intens sebelumnya.

aku tidak akan pernah memaafkan mereka karena menyakiti orang yang aku cintai, dan aku akan menyangkal dunia yang mereka inginkan.

Sesampainya di rumah, aku mengambil foto Towa dan Shu-kun dan mengecat wajah Shu-kun menjadi hitam dengan pulpen.

(Yang ini juga,…… dan yang ini juga,…… dan yang ini juga!)

Aku agak ragu …… untuk melakukan ini, tidak hanya dengan Shu-kun, tapi juga dengan keluarganya, tapi aku juga membuang foto yang ada ibuku di dalamnya.

Di ruangan gelap gulita, aku mengambil keputusan —– aku akan memastikan orang-orang itu menyesalinya.

Aku akan membalas mereka berpuluh-puluh …… atau bahkan ratusan kali lipat karena telah menyakiti orang yang sangat kucintai.

(Itulah …… semua tentang, membuat hidup mereka berantakan dan berantakan pahit.)

aku tidak bisa memberi tahu Towa tentang ini, karena dia sangat baik.

(aku pasti akan membuat mereka putus asa.)

aku akan membuat mereka putus asa dengan semua yang aku miliki.

Hei Shu-kun, jika kamu sangat menginginkanku, maka bersiaplah, oke? Aku tidak akan pernah menjadi milikmu. Sebaliknya, aku akan menggunakan semua pikiran dan perasaan kamu terhadap aku untuk menenggelamkan kamu ke kedalaman kesedihan.

Aku akan memberimu segalanya sampai saat itu —- kebahagiaan dan kegembiraan.

Tapi setelah itu, tahukah kamu?

(Aku akan merampas segalanya darimu.)

Ini adalah keputusan aku, dan aku dengan tegas siap untuk menggerakkan skenario yang akan menyebabkan kematian mereka.

Namun, aku tidak menghabiskan sisa hari-hari aku hanya dengan dimotivasi oleh kebencian.

(Towa-kun!)

(Ayana, ada apa?)

Aku menikmati, dari lubuk hatiku, hari-hari bersama Towa-kun, yang telah keluar dari rumah sakit dan sekarang dalam keadaan sehat.

Perawatan di rumah sakit berlangsung sedikit lebih lama, dan setelah dia keluar dari rumah sakit, dia diberitahu bahwa dia tidak boleh melakukan terlalu banyak olahraga, jadi mau tidak mau, Towa-kun meninggalkan sepak bola.

Sangat disesalkan, dan Akemi dan aku telah membicarakannya.

(Towa-kun, apakah ada yang kamu ingin aku lakukan untukmu? Aku akan melakukan apapun untukmu, Towa-kun.)

(…… aku)

Jika ada satu hal yang aku perlu minta maaf kepada Towa-kun sebentar, itu adalah aku memanfaatkan sedikit kesedihannya.

Towa-kun telah menjadi sehat dan meyakinkan aku dan Akemi, tetapi aku sering melihat penampilannya yang lesu pada saat itu juga.

Inilah mengapa aku ingin Towa-kun mengandalkan aku ketika hatinya lemah, dan itulah mengapa aku mencari hati Towa-kun dengan cara yang mudah dipahami.

(Kenapa …… kenapa kamu tidak melawan?)

(Alasannya adalah tidak perlu. Lagipula, akulah yang menginginkannya.)

Tidak terpikirkan olehku untuk menolak menjalin hubungan dengan Towa-kun.

Meski aku merasa seperti wanita jahat, aku bisa melupakan segalanya dengan menjalin hubungan dengan Towa-kun dan menyerap kebahagiaan yang kurasakan untuk sementara waktu.

(…… Ayana)

Towa-kun tidur di dadaku sangat menggemaskan. Aku bahkan menempelkan wajahku ke kepalanya yang tertidur dan mengendusnya.

(Suu …… haa ♪)

Aku merasa jika Towa-kun melihatku, dia pasti akan menarik muka, tapi sebaliknya aku bangga pada diriku sendiri karena merasa senang dengan aroma Towa-kun, karena pada dasarnya aku berpikir bahwa perempuan seperti itu ketika mereka bersama seseorang yang mereka sukai.

(Towa-kun, tolong serahkan semuanya padaku, oke? Aku akan membereskan semua orang yang mengatakan hal buruk dan mengerikan kepada Towa-kun. Aku akan memastikan untuk menggunakan semuanya. ……)

(……Ayana)

(…..Yah, setidaknya untuk saat ini, aku bisa menikmati wajah tertidur ini …… Ufufufu~♪)

Ini mungkin bukan ide yang bagus.

Aku pasti memiliki ekspresi yang sangat sulit dan mengerikan di wajahku barusan… tapi satu hal yang bisa kukatakan dengan pasti adalah bahwa aku bahagia sekarang.

(………..)

Tetapi pada saat yang sama, aku merasa ada sesuatu yang keluar dari hati aku.

aku terkadang memimpikan masa depan yang tidak lagi aku inginkan atau impikan, tetapi yang mungkin aku miliki.

aku memiliki mimpi tentang masa depan yang tidak lagi aku inginkan atau impikan, tetapi yang mungkin aku miliki. Dan Towa-kun!

(Tunggu, Shu-kun! Towa juga!)

(Sial! Lari, Shu-kun!)

(Ya! Lari, Towa-kun!)

(Waaaaaaaaaaaaaaaaa)

Jika ada masa depan seperti itu tanpa kebencian dan kesedihan, akankah aku menginginkannya?

Jawaban atas pertanyaan ini sepertinya tidak akan keluar tidak peduli berapa lama waktu berlalu.


(Towa PoV)

“Hei Ayana, saat kita sampai di sekolah, bisakah kamu menunjukkan kepadaku tugas pekerjaan rumahmu?”

“Lagi? kamu harus belajar mengerjakan pekerjaan rumah kamu sendiri, kamu tahu?

Aku memperhatikan mereka dari belakang saat mereka akan tiba di sekolah.

Aku memikirkannya sebelumnya, tapi terlepas dari apa yang terjadi kemarin, Ayana masih berbicara kepadaku dan Shu dengan cara yang sama seperti biasanya.

(…..Kurasa aku sedikit lega.)

Sejujurnya, aku sedikit lega melihatnya seperti itu.

Pikiran aku pasti berubah, dan aku siap menerima dan menjalani kehidupan yang baru lahir ini.

Tetapi aku juga yakin bahwa aku masih sedikit gugup.

“aku akan melakukan apa yang bisa aku lakukan. Sehingga aku bisa keluar sebagai diri aku sendiri, dalam arti sebenarnya dari kata itu.

Untuk melakukan itu, aku akan selalu mengingat apa yang tersangkut di tenggorokan aku.

Itu karena itu pasti inti dari misteri yang masih kupegang di dunia ini.

“Towa-kun.”

“Hmm? Di mana Shu?”

aku tenggelam dalam pikiran aku dan sepertinya linglung sampai aku didekati oleh Ayana.

Satu-satunya orang di sampingku adalah Ayana, dan aku tidak bisa melihat Shu. aku mencarinya untuk melihat kemana dia pergi, dan aku melihat saat dia ditangkap oleh Iori dan dibawa pergi.

“Dia membawanya pergi.”

“Itu terlihat seperti itu …….”

Meskipun dia memberi kami pandangan seperti dia ingin kami membantunya, Ayana dan aku melambaikan tangan kami dan memalingkan muka dari penampilan Shu.

Aku dan Ayana berjalan bersama siswa lainnya, berbaur dengan kerumunan siswa di sekitar kami.

Ayana bergumam padaku dengan berbisik.

“Kemarin luar biasa, bukan, Tuan?”

“…..”

Saat Shu pergi, Ayana berbisik dengan nada menyihir.

Para siswa yang berjalan di dekatnya tidak akan pernah mendengarnya, tetapi telingaku dengan jelas menangkap kata-katanya dan aku sangat senang.

“Bagaimana, Towa-kun? Apakah tubuhku memuaskanmu?”

Ayana terlihat seperti seorang gadis yang telah berubah menjadi laki-laki saat gadis itu diwarnai, penampilan yang jauh dari martabat dan kecantikannya yang biasa.

Tetap saja, bahkan ekspresi seksi seperti itu cocok untuknya, apakah itu karena dia seorang pahlawan wanita erotis atau hanya karena dia memiliki daya tarik S3ks. …… Either way, aku terkekeh pada pesona Ayana, dan kupikir itu juga daya tariknya.

“Benar. Itu luar biasa …… dan yang terpenting kamu imut.

“…….Terima kasih”

Ayana tersenyum, pipinya memerah.

“……………”

Aku hampir jatuh cinta dengan wajah manis Ayana, tapi melihatnya seperti ini membuatku banyak berpikir.

Hubungan aku saat ini dengan Ayana tidak lebih dari hubungan setengah jalan.

Dan aku, yang hampir puas dengan hubungan kami saat ini, juga tidak lebih dari setengah hati.

(…… Aku ingat banyak hal dan apa yang kutemukan serupa. Aku memiliki firasat samar bahwa Ayana sedang mengalami sesuatu. Itu sebabnya aku ingin melakukan sesuatu tentang itu.)

aku rasa itulah yang harus aku lakukan.

Ini bukan sesuatu yang aku rasa wajib untuk dilakukan atau terpaksa dilakukan,……, tetapi aku pasti akan mencapai tujuan yang dapat aku puaskan, baik untuk Towa maupun untuk diri aku sendiri.

aku berharap menemukan arti dari kedatangan aku ke dunia ini, dan aku tidak akan menyesali apa yang telah aku lakukan di dunia ini.

“Ayana.”

“Apa itu?”

“……Ah~uhm, aku tak sabar untuk bekerja sama denganmu?”

“Fufu, kamu sangat aneh, Towa. Ya! Sama untukmu ♪”

Yah, aku masih senang dengan senyum manisnya dan mengalihkan pandanganku.

aku memiliki perasaan bahwa banyak hal sulit akan terjadi, dan terlebih lagi, aku mungkin belajar lebih banyak tentang sisi gelap yang tersembunyi di dunia ini.

Tapi aku tidak akan menyerah. Senyumnya membuatku bersumpah untuk melakukannya.

(aku pasti akan meraih masa depan yang lebih baik. Itulah tujuan aku.)

Tidak peduli apa hasilnya, tidak peduli jika dunia ini tidak bisa lepas dari nasib permainan, aku pasti akan memegang akhir yang akan membuat aku senang aku mengambil tindakan.

Akhir jilid 1


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar