hit counter code Baca novel Incompatible Interspecies Wives Chapter 73 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Incompatible Interspecies Wives Chapter 73 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 73: Desa Dems (4)

"…Mengapa begitu lama?"

Bahkan ketika langit menjadi gelap, berubah warna menjadi ungu, Berg tidak kembali. Jadi Ner mengajukan pertanyaan itu kepada Jackson.

Baik Ner maupun Arwin telah keluar dari kamar mereka, mengawasi pintu masuk desa.

Shawn dan Jackson melakukan hal yang sama.

Sepertinya mereka juga khawatir dengan rekannya yang belum juga kembali.

Menanggapi pertanyaan Ner, Jackson mengerutkan kening seolah tidak tahu dan sedikit memiringkan kepalanya.

"Dengan baik…"

Ner menanggapi jawabannya yang tidak berkomitmen.

"Apa?"

“Haha… Jika itu Wakil Kapten, dia akan baik-baik saja.”

“…”

“Tetapi meskipun Wakil Kapten tidak kembali, aku berjanji akan mengantarmu dengan aman ke Stockpin. Jadi, jangan khawatir.”

Jackson terkekeh, meremehkan situasinya.

Namun, baik Arwin maupun Ner tidak bereaksi, tetap mempertahankan ekspresi tegas.

“…”

“…”

Saat Jackson menggaruk kepalanya karena merasa malu, Shawn tiba-tiba memukul bagian belakang kepalanya dengan keras.

-Berdebar!

Meski menyaksikan tingkah bodoh mereka, suasana hati Ner tidak membaik.

Jantungnya terasa berat, seolah tenggelam dalam rawa.

Mereka berhasil dengan cepat mengalahkan monster yang lebih besar yang dikenal sebagai bos, jadi kenapa butuh waktu lama hanya untuk menangani beberapa monster? Dia tidak bisa tidak khawatir jika mereka terluka dan terbaring tak berdaya di suatu tempat.

“…Hah.”

Ini sangat menegangkan.

Pikiran-pikiran yang mengganggu berputar-putar di benak Ner.

Dia juga merasa gugup selama permintaan Celebrien.

Memang benar, tidak ada keuntungan memiliki suami yang pekerjaannya adalah tentara bayaran.

Apakah dia selalu merasa cemas seperti ini?

“Apakah hal ini biasa terjadi?”

Lanjut Arwin mencari jawaban.

Shawn menggelengkan kepalanya, memandang ke arah pinggiran desa.

Tanggapannya yang menunjukkan bahwa kejadian seperti itu jarang terjadi, semakin mengeraskan ekspresi Arwin.

Ner bisa memahami perasaan Arwin.

Sekalipun dia belum jatuh cinta pada Berg, dia tidak bisa menyangkal rasa sukanya pada Berg.

Siapa yang bisa menolak karakter Berg yang bersinar?

Dia dicintai oleh pemimpin Api Merah, anggotanya, penduduk Stockpin, dan bahkan anak-anak Stockpin.

Hanya berdasarkan penampilannya, wanita tertarik padanya seperti magnet, dan karakternya juga sama mengagumkannya.

Bagaimana mungkin ada orang yang membencinya?

Ner merasakan hal ini lebih dalam daripada orang lain.

Berg, yang akan mendukungnya kapan saja, tidak mungkin merasa kesal.

Kehadirannya meyakinkan, dan dia selalu membuatnya tersenyum.

Berg juga merupakan teman sejati pertamanya.

Dengan demikian, ia bisa berempati dengan sikap Arwin yang kaku.

Yang dia harapkan hanyalah kembalinya Berg dengan selamat.

Dia berharap tidak ada masalah yang muncul.

Mengetahui dia sebagai seseorang yang sering kembali dalam keadaan babak belur dan memar, dia berdoa agar dia kembali tanpa cedera sekali ini saja.

'…Apa yang telah terjadi…?'

Shawn, dengan ekspresi berat, membisikkan pertanyaannya kepada Jackson.

Telinga Ner yang tajam tidak melewatkan percakapan yang tenang itu.

Fakta bahwa bahkan anggota pasukan pun merasa cemas membuat hati Ner semakin tenggelam.

…Apakah dia terluka parah?

“…”

Mengumpulkan akal sehatnya, Ner menyadari dia menggigit kukunya dengan ringan.

-Klik… Klik…

Itu adalah metode yang dia gunakan untuk mengatasi tekanan mental yang memuncak.

Dengan demikian, rentang waktu berikutnya berlalu, dan kegelapan mulai turun.

Saat suhu mulai turun, Jackson angkat bicara.

“Ner-nim dan Arwin-nim, mungkin ini waktunya masuk ke dalam. Aku akan memberitahu kalian berdua ketika Wakil Kapten kembali-”

“-Haa… Benar-benar membuat orang cemas…”

Menyelanya, Shawn menghela nafas lega, merilekskan postur tubuhnya.

Jackson mengikuti pandangan Shawn, dan dia juga menghela nafas lega.

Baik Ner maupun Arwin bangkit secara bersamaan, mata mereka tertuju pada kelompok yang mendekat dari jauh.

“…Hah…”

Baru pada saat itulah Ner merasakan ketegangan menghilang dari tubuhnya.

Dia kembali duduk di kursinya, membiarkan gelombang kelegaan menyapu dirinya.

Ekornya mulai bergoyang tanpa sadar.

Namun, hanya keluhan yang keluar dari mulutnya.

“…Mengapa mereka sangat terlambat?”

Arwin menarik napas dalam-dalam, ekspresinya kembali tenang seperti biasanya.

Shawn dan Jackson melangkah maju untuk menyambut rekan-rekan mereka.

Ner berusaha mengikuti mereka, tapi kakinya yang sebelumnya tegang kini tidak mampu menopangnya.

“Tidak? Apakah kamu tidak akan menyapa mereka?”

Atas pertanyaan Arwin, Ner menggelengkan kepalanya. Mengakui kakinya patah adalah sesuatu yang membuatnya terlalu malu untuk melakukannya.

"aku akan menunggu disini."

Mendengar jawabannya, Arwin mengangguk dan menuju ke arah Berg.

****

"Wakil kapten! Kenapa kamu sangat telat?"

Shawn menyuarakan ketidakpuasannya dengan cemberut.

Namun, tidak banyak lagi yang bisa dikatakan.

“Ada lebih banyak monster dari yang diperkirakan. Mereka bersembunyi dalam jumlah yang lebih besar dari yang diperkirakan.”

Jelasku, menyampaikan kepenatan hari ini.

Baran menjulurkan lidahnya dan juga menambahkan dua sennya pada Shawn dan Jackson.

“Jumlahnya lebih besar dari perkiraan kami.”

“Setidaknya beri peringatan… Kupikir kita akan mati karena khawatir.”

Aku meninggalkan Shawn yang marah dan mulai berjalan menuju pedalaman desa.

aku pertama kali bertemu Arwin, yang keluar menemui aku.

Dia menatapku dengan ekspresi tegas.

Sambil tersenyum, aku bertanya, “Apakah kamu sudah istirahat dengan baik?”

“…”

Mendengar sapaan itu, Arwin mengerutkan alisnya.

"Kamu terlambat."

Sambil terkekeh, aku terus berjalan, dan Arwin secara alami mulai mengikuti di belakangku.

“Aku pasti berbau seperti keringat.”

“…”

Tapi Arwin berjalan di sampingku seolah dia tidak mendengar sepatah kata pun.

Di kejauhan, aku melihat Ner sedang duduk sendirian.

Melihat ekornya yang bergoyang-goyang di hadapanku entah bagaimana membuatku gembira.

Saat aku mendekat, dia bertanya, “Apakah kamu terluka?”

"Sama sekali tidak. Sudah kubilang itu tidak terlalu menantang.”

“Hmph.”

"Apa?"

“Kalau tidak menantang, kenapa kamu terlambat?”

Melihat Ner menyampaikan hal yang sama, aku mengangkat bahu.

Tampaknya keduanya memiliki kekhawatiran yang sama.

Segera setelah itu, Nox muncul dan melihat ke arahku.

Kayla mengintip dari antara tentara bayaran dan menuju ke arah ayahnya.

Dia tampak sangat kelelahan karena pekerjaan hari ini.

Tampaknya gangguannya akhirnya mencapai akhir.

“Wakil kapten, terima kasih atas kerja keras kamu,” kata Nox.

Pada saat yang sama, Kayla berkata kepada ayahnya, “…Ayah, monster yang ada jauh lebih banyak dari yang kita duga.”

Nox menarik napas, tampak kaget dan sedikit bersalah.

Kayla melanjutkan, “…aku pikir kita harus memperlakukan tamu kita dengan lebih rajin. Lagipula, tentara bayaran secara praktis membasmi monster di sekitarnya.”

"Tentu saja! Benar sekali,” kata Nox sambil menoleh ke arahku, “Maukah kamu makan dulu? Atau kamu lebih suka mandi?”

Aku kembali menatap anak buahku.

Mereka semua tampak agak lelah, dan bagi aku, mereka tampak menyedihkan.

Kalaupun kita sedang bersantai, lebih baik mandi dulu.

“Aku mandi dulu,” kataku padanya.

Nox mengangguk penuh semangat, “Kalau begitu, sementara itu, aku akan menyiapkan alkohol dan daging untukmu.”

Aku menatap ke langit, mengeluarkan kata-kata kosong.

“Apakah tidak apa-apa meski sudah larut?”

"Tentu saja. Setidaknya itulah yang bisa kami lakukan untuk para pahlawan yang menyelamatkan desa kami.”

****

Semua tentara bayaran mengambil tempat duduk mereka satu per satu di penginapan, berbagi cerita hari ini dan bersiap untuk menikmati pesta yang menanti mereka.

Berg tidak terkecuali. Dia duduk di samping Arwin, menghela nafas panjang.

Pemilik penginapan, setelah mendengar cerita dari Nox, mendekati Berg terlebih dahulu.

“Jika ada sesuatu yang ingin kamu makan, tolong beri tahu aku. aku pasti akan memberikannya kepada kamu.”

Setelah merenung sejenak, Berg menjawab, “Bawakan saja dagingnya.”

“Dan untuk minuman?”

Berg melirik Arwin.

Segera setelah itu, dia tersenyum dan bertanya, “Apakah kamu punya minuman keras Bardi?”

Arwin tiba-tiba merasakan sentakan di hatinya.

Kata yang tampaknya tidak penting itu membuat tubuhnya tegang.

“Minuman keras Bardi?”

Pemilik penginapan itu tampak bingung, tidak mengenali nama itu.

Berg kemudian mengangguk mengerti dan berkata, “Bawakan saja minuman apa saja.”

“…”

Arwin memperhatikan punggung pemilik penginapan itu dan kemudian berbicara kepada Berg sekali lagi.

“…Sepertinya kamu benar-benar menyukai minuman keras Bardi.”

Berg mengangguk setuju, “Seperti yang aku katakan, semakin banyak aku minum, semakin aku menyukainya.”

“…”

Dia kemudian menyeringai, menambahkan, “Lagipula, itu adalah minuman pertama yang kamu berikan padaku, bukan?”

“…”

Arwin mendapati dirinya tidak sanggup menatap tatapan Berg.

Namun, karena memutuskan bahwa dia tidak punya alasan untuk merasa bersalah karena tidak melakukan apa pun, dia menjawab, “…Itu benar.”

.

.

.

Sesi minum malam itu berlanjut.

Mendengarkan Berg menceritakan kejadian hari itu, Arwin diam-diam mengisi piringnya.

Setelah hari yang melelahkan, dia merasakan dorongan untuk melakukan sesuatu untuknya.

Setelah menghiburnya melalui mimpi buruknya dan akibatnya kurang tidur, dia pasti semakin kelelahan. Itu adalah kesopanan paling sedikit yang bisa dia berikan.

-Gedebuk.

Saat piring Berg kosong, Arwin menyodorkan daging dari piringnya sendiri ke arahnya.

“…”

“…”

Baik Ner, yang sedang mengobrol, maupun Berg terdiam melihat sikap sayang yang tak terduga itu.

Bahkan Arwin tidak mengira dia akan melakukan tindakan selembut itu.

…Namun, sebagian karena Berg pernah memintanya untuk memainkan peran sebagai istri yang penuh kasih.

Arwin memutar matanya untuk bertatapan dengan Berg, mengomunikasikan alasan di balik gerakannya melalui penampilannya.

Itu hanya pura-pura, dia menyampaikan dengan matanya.

Berg sepertinya mengerti, mengangkat alisnya sebelum tersenyum lembut.

"Terima kasih."

Lalu tanpa ragu ia menerima dan memakan daging yang diberikan Arwin kepadanya.

“…”

Menyaksikan gerakan kecil itu, Arwin terpaksa menahan keinginan untuk tersenyum.

Sudah berapa lama sejak dia merasakan keringanan ini, keinginan untuk tersenyum?

Dia bertanya-tanya apakah dia bodoh karena terpengaruh oleh tindakan sederhana seperti itu.

Dia tidak boleh lupa bahwa dia adalah spesies yang berumur pendek.

…Tetap saja, fakta itu tidak mencegah tumbuhnya rasa sayang padanya.

“…”

Arwin melirik Berg dengan hati-hati.

Mungkin tidak apa-apa bagi mereka untuk menjadi lebih dekat.

Tanpa sepengetahuan dirinya, pintu hatinya perlahan terbuka ke arah Berg.

"Permisi…"

Saat itu, seseorang mendekati meja mereka.

Ketika Arwin menoleh ke belakang, dia melihat seorang wanita dengan telinga panjang menonjol dari kepalanya.

Itu adalah Kayla, yang menghabiskan sepanjang hari bersama Berg, melawan monster.

Arwin tanpa sadar memasang ekspresi tegas.

Terlebih lagi karena Kayla berasal dari suku Kucing, yang terkenal karena sifat tidak bermoralnya.

"…Mengapa?"

Ner meniru Arwin, menyapa Kayla dengan sikap dingin.

Kayla ragu-ragu sejenak sebelum mengeluarkan sebotol minuman keras dari belakangnya.

Itu adalah minuman keras Bardi yang sama.

“Aku… aku dengar kamu mencarinya tadi…”

Mata Kayla hanya tertuju pada Berg.

Dari mana dia mendapatkan botol itu bukanlah masalahnya.

Arwin sama sekali tidak menyukai sorot mata Kayla.

Apakah karena Kayla mengabaikan mereka yang merupakan bangsawan dan hanya memperhatikan rakyat jelata?

Arwin tidak tahu.

“…Tinggalkan dan pergi,” perintah Ner.

Nada suaranya menunjukkan dia akan melanjutkan sandiwara itu demi Berg, memperlakukan Kayla dengan dingin.

“…”

Namun, Kayla tidak mundur semudah sebelumnya, bahkan saat menghadapi perkataan Ner.

Kayla yang ragu-ragu mengajukan lamaran.

“… Bolehkah aku menuangkan satu minuman saja untuk Berg-nim?”

“…”

“…Sebagai tanda terima kasih karena telah melindungiku sepanjang hari.”

Arwin tak ingin meninggalkan Ner sendirian dengan beban perbuatan mereka.

Jadi dia angkat bicara juga.

"…Meninggalkan. Tidak ada tempat bagimu di sini saat ini.”

“Tidak ada tempat… untukku? Tapi manusia melakukan poligami…”

Arwin terkejut dengan jawaban Kayla.

Apakah dia benar-benar tidak mengerti tentang sindiran itu, atau apakah itu sebuah provokasi?

“…Kayla. Meninggalkan."

Tapi Berg menyela.

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku tidak berniat mengambil istri lagi.”

Kekecewaan menyelimuti wajah Kayla.

Namun Berg tampak tidak tergoyahkan, seolah-olah dia sudah sering melihat tatapan itu sebelumnya.

"Cukup. Kamu keterlaluan.”

“…”

Akhirnya Kayla mengangguk.

Dia meletakkan botol itu di atas meja dan perlahan berbalik.

Berg mengalihkan topik pembicaraan saat dia melihat ke arah Ner dan Arwin.

“Besok, kalian berdua akan mengetahui alasan kami datang ke desa Dams.”

Melihatnya seperti ini, Arwin merasakan kepuasan yang aneh.

Dia tidak bisa memastikan apa itu.

****

Ner memasuki ruangan bersama Berg.

Saat dia dengan sembarangan melepaskan atasannya, Ner tanpa sadar menahan napas.

“…”

Entah kenapa, pemandangan fisiknya yang tadinya mengintimidasi kini membuat jantungnya berdebar kencang karena alasan yang sangat berbeda.

Seiring berjalannya waktu, dia mulai memahami mengapa orang sering mengomentari ketampanan Berg.

Satu-satunya kekurangannya sekarang adalah bekas luka di pipinya.

Sisanya tersisa berkat Arwin.

"Wah."

Sambil menghela nafas panjang, Berg berbaring di tempat tidur.

Aroma alkohol tercium dari napasnya.

Tetap saja, Ner merasakan kegembiraan yang semakin besar.

Dia bersukacita karena Berg telah kembali dengan selamat dan dia tidak perlu tidur sendirian malam ini.

Dia tidak bisa menahan senyuman yang terbentuk, dia juga tidak bisa menghentikan ekornya yang bergoyang.

Semua kekhawatirannya tentang dia tidak akan kembali sekarang sudah menjadi masa lalu.

Berg sepertinya membiarkan dirinya termakan oleh kabut alkohol, memamerkan senyuman khasnya.

Sambil berbaring, dia menatap Ner.

Dia tidak mengalihkan pandangan darinya.

"Datang."

Berg mengulurkan tangannya, menawarkan sesuatu.

“…”

Ner segera tahu apa yang dia sarankan.

Mereka pernah mencobanya di wilayah Celebrien.

Dia menawarkan lengannya sebagai bantal sekali lagi.

“…”

Dengan santai dan ringan, seolah itu tidak berarti apa-apa, Ner bersandar di pelukannya.

Seolah-olah dia hanya mengikuti suasana hatinya.

Jika dia ragu-ragu atau menunjukkan tanda-tanda rasa malu, Berg mungkin mengira dia mempermasalahkannya.

“Besok akan menyenangkan, Ner,”

Berg berbisik pada saat yang sama.

“Kami akan bermain sampai larut malam tanpa reservasi apa pun.”

Ner memandangnya dan mengangguk.

“…Kalau begitu ayo tidur sekarang,”

Dia menyarankan.

Sebenarnya, dia punya agenda berbeda dalam pikirannya.

Malamnya bahkan belum dimulai.

Arwin sudah lama berbincang dengan Berg… kini giliran Arwin yang berbagi waktu dengannya.

Mendengar kata-katanya, Berg mengangguk.

Entah dia lelah atau mabuk, Berg segera tertidur, napasnya terengah-engah dan dalam.

“…”

Ner membuka kembali matanya, yang sempat dia tutup sejenak.

Akhir-akhir ini, dia mendapati dirinya kecanduan pada aroma Berg.

Merupakan tantangan untuk menolaknya sepanjang hari.

Meskipun pikirannya memprotes, tubuhnya terus mencari aroma pria itu.

Itu bukan karena dia mempunyai perasaan terhadap Berg.

Hanya saja dia tertarik pada bau badan Berg.

Begitu dia tertidur lelap, Ner dengan ringan menekan pipinya dengan jarinya untuk memeriksa kesadarannya, dan kemudian… dia duduk.

Matanya yang berkilauan perlahan mengarah ke pelukan Berg.

Liontin daun Pohon Dunia milik Arwin yang tergantung di lehernya terasa tidak pada tempatnya, jadi dia menepisnya dengan agak kasar.

Dengan semua kejadian tidak menyenangkan yang terjadi sejak kemarin, sulit baginya untuk menahan keinginannya.

Ner membungkuk, membenamkan wajahnya ke dadanya.

Mengambil napas dalam-dalam—

“………..”

Ner membeku di tengah napas.

Jantungnya serasa jatuh, tenggelam dalam rawa emosi.

Ada sesuatu yang lain tercampur dengan aroma Berg.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk mengenalinya.

Bukan hanya bau badan… feromon.

Aroma dengan maksud yang jelas terpancar dari tubuh Berg.

Itu adalah aroma yang ditinggalkan oleh wanita lain.

Aroma yang tetap bertahan bahkan setelah mandi.

Ner secara naluriah memahami arti dari aroma itu.

Feromon saat ini menunjukkan…

'Aku ingin kawin denganmu.'

Dia sudah menduga itu mungkin berasal dari wanita kucing itu, tapi dia tidak menyangka hal itu akan begitu mencolok.

-Menggertakkan…

Ner mengertakkan gigi.

Sudah lama sekali dia tidak merasakan ketidaknyamanan seperti ini.

Bagi anggota suku manusia serigala, meninggalkan aroma seperti itu pada pasangannya adalah sebuah provokasi besar.

Berg sepertinya tidak menyadarinya, tapi… agar aroma yang begitu kuat keluar dari tubuhnya, pasti ada kontak.

'aku dengan jelas mengatakan kepadanya untuk tidak menyentuh suami aku…'

Ner mengenang peringatan masa lalunya.

Apakah gadis nakal itu memahami dampak dari mengabaikan Blackwood?

Ner tidak bisa menentukan dengan tepat aspek mana yang lebih membuatnya marah.

Apakah ini keberanian wanita untuk bertindak seperti ini dengan pasangan seseorang dari suku manusia serigala?

Apakah ini meremehkan Blackwoods?

Atau… apakah dia mendekati Berg?

“…”

Itu bukanlah alasan yang terakhir.

Dia ingin percaya bahwa bukan itu masalahnya.

Bagaimanapun juga, itu tidak penting baginya sekarang.

Ner diam-diam menatap Berg.

Kemudian, dia melakukan sesuatu yang tidak pernah terpikir akan dilakukannya.

Hsss…

Hampir seketika setelah mengambil keputusan, aroma berbeda muncul darinya.

Itu cukup halus untuk tidak dideteksi oleh Berg, tetapi bagi mereka yang bisa merasakan feromon, itu sangat kuat.

Intinya, Ner juga seorang Blackwood.

Dia mengeluarkan aroma yang kaya dan mengintimidasi yang tidak pernah bisa dihasilkan oleh gadis desa.

Segera, dia menatap Berg yang tertidur lelap.

Perlahan, sangat lambat, dia mendekat.

“…Semakin dekat kita…semakin baik, kan?”

Ner berbisik kepada Berg dengan mata lelah.

“Jadi… ini yang kamu inginkan, bukan?”

Pada akhirnya, Ner menyandarkan pipinya ke dadanya.

-Berdebar.

Hangatnya pelukannya membawa rasa nyaman.

Tapi dia bukan orang yang berhenti di situ.

Dengan sengaja, dia mengusap wajahnya ke dadanya.

-Desir… Desir…

Dengan rambut putih panjangnya, dia menghapus feromon Kayla.

Menandai wilayahnya.

Untuk memastikan gadis nakal itu tidak berani mendekat lagi.

Pada saat yang sama, dia menghirup aroma Berg yang perlahan kembali.

Dalam wewangian itu, Ner merasakan kenyamanan yang semakin meningkat.

“…Hah…”

Dia menarik napas dalam-dalam, menjadi mabuk oleh aroma pria itu.

Sepanjang malam, Ner terus menggosokkan dirinya ke setiap bagian dadanya.

– – – Akhir Bab – – –

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar