hit counter code Baca novel Isekai Walking Chapter 102 – Turmoil in the holy city – Part twenty-two Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Isekai Walking Chapter 102 – Turmoil in the holy city – Part twenty-two Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ado hilang, sehingga mata orang tertuju pada sisa-sisa yang terbakar.

Orang suci itu sudah mati. Orang suci yang mereka caci-maki sampai beberapa menit yang lalu, orang yang sama yang dituntut oleh begitu banyak orang untuk dibunuh. Tapi sekarang, mereka berlutut, berdoa, dan memohon pengampunan.

Tenang, seperti kegilaan yang sebelumnya bahkan tidak pernah terjadi. Tapi bau daging yang terbakar membuat orang menghadapi kenyataan apakah mereka mau atau tidak. Banyak orang menangis dan mengungkapkan kesedihan.

Kepala gereja adalah satu-satunya yang berdiri dengan takjub. Apakah dia kesulitan menghadapi kenyataan? Dia melihat pemandangan di depannya seperti dia kehilangan semua emosi di wajahnya.

aku melihat pria egois itu dengan mata dingin.

Suasana di sana memang tampak aneh. Apakah Ado menggunakan semacam teknik untuk memperkuat emosi negatif?

Kepala gereja, kardinal, dan pendeta semuanya mempercayai kata-kata dewi mereka dengan keyakinan buta, dan mencoba membunuh Mia. Tentu saja, aku tidak akan terlibat bahkan jika aku tidak pernah bertemu Mia, dan tidak merasa seperti ini.

Kesedihan jatuh di alun-alun ini, tetapi lolongan yang kami dengar dari jauh membuat semua orang hancur dari kebodohan ini.

Orang-orang melihat ke atas dan ke arah mana suara itu berasal. Ini adalah arah yang ditunjuk Ado pada akhirnya.

"Menyerbu."

Seseorang berbisik, saat orang perlahan bangun dengan ketakutan memutar wajah mereka.

Pada tingkat ini, tong mesiu ini bisa meledak.

Tapi untungnya, itu dihindari, karena beberapa kardinal mendapatkan kembali ketenangan mereka dan berbicara dengan keras untuk menenangkan penduduk.

Mereka memberikan arahan kepada mereka yang sudah tenang untuk kembali ke rumah atau penginapan mereka untuk mencegah kepanikan.

Aku menyelinap keluar dari kerumunan dan memeriksa karavan pedagang dengan Peta. Mereka tampaknya telah melewati gerbang, dan maju melalui jalan utama bersama beberapa karavan lainnya. Setidaknya itu melegakan.

aku mengubah posisi Peta menuju hutan. Sayangnya, aku belum pernah ke sana, jadi hanya menunjukkan tepi luar hutan. Setidaknya aku bisa memastikan bahwa monster belum meninggalkan hutan.

Aku berhenti, dan bertanya-tanya apa yang harus dilakukan. aku tidak berpikir situasinya akan diselesaikan begitu cepat. Jika aku bisa menunggang kuda, aku mungkin bisa mengejar mereka, tapi sayangnya, itu salah satu keahlian yang tidak aku miliki. Masih banyak orang yang mencoba untuk pergi, jadi mungkin akan sulit menemukan seseorang yang mau mengajakku.

Bagaimana dengan kekuatan uang!? Tidak, aku tidak punya cukup untuk mengandalkan itu. Dan aku ingin menjelaskan apa yang terjadi pada Leila dan yang lainnya, jadi toh aku tidak bisa langsung pergi.

aku ingin mengutamakan mobilitas, tapi mungkin lebih baik jalan kaki saja. Jika aku menyimpang dari jalan utama dan berjalan lurus ke depan, aku mungkin bisa mengejar mereka.

Tapi karena aku tidak bisa langsung pergi, sebaiknya aku memeriksa pergerakan musuh. Tidak bisakah aku naik ke dinding atau sesuatu seperti itu?

Tidak, aku tidak bisa. aku bertanya, dan aku diberitahu itu terlalu berbahaya. Lagipula aku seorang pedagang sekarang.

aku melihat sekeliling untuk melihat apakah ada orang yang aku kenal di sekitar, dan melihat Luilui. aku menggunakan Deteksi Kehadiran, dan melihat Leila dan yang lainnya juga dekat.

“Aku mendengar sesuatu yang terdengar seperti monster melolong. Apa yang sedang terjadi?"

aku berbicara dengan Leila secara normal, dan dia memandang aku seolah aku orang aneh.

"Maaf, tapi siapa kamu?"

Aku bingung kenapa dia berbicara seperti dia tidak mengenalku, tapi kemudian aku ingat.

aku mengambil topeng dan memakainya. aku kira ini membuat aku lengah juga.

“Sora!? Apa yang terjadi denganmu?"

Dia bertanya dengan keras karena terkejut. Berteriak seperti itu akan menarik banyak perhatian, tahu? Aku segera melepaskan topeng itu.

“Hanya perubahan kecepatan? Itu yang bisa kukatakan, tapi itu bohong. aku akan menjelaskannya nanti. Apa yang terjadi dengan kamu?"

“Ada sinyal sebelumnya, tapi aku yakin mereka tidak bisa pergi jauh dengan persiapan mereka untuk bertemu monster di hutan. aku tidak bisa membayangkan berapa banyak monster yang akan lolos.”

"Jadi kamu akan berdiri di sini untuk sementara waktu?"

“aku kira begitu, tuan. Kami secara teknis dari Negara Sihir Efa, jadi kami diposisikan di belakang.”

“Dikatakan bahwa akan memakan waktu sekitar satu hari untuk monster tercepat tiba, jadi sekarang kami lebih banyak mengamati situasinya.”

“Sejauh itu, dan kelompok yang berjalan di depan sudah berada di dalam hutan?”

“Beberapa pihak dikirim ke sana sebelumnya. Rupanya mereka siap untuk pergi karena laporan dari para petualang membuat guild berpikir ada sesuatu yang terjadi.”

Kata Yor, dan aku cukup terkesan dengan kemampuan guildmaster itu. Seseorang dari guild pedagang bisa belajar satu atau dua hal darinya.

"Apakah sesuatu terjadi di kota ini, Sora?"

Tanya Talia, merasakan sesuatu itu tidak normal.

“Ah… Bagaimana aku menjelaskan ini? Kami tidak bisa membicarakannya secara detail di sini.”

Ada semuanya dengan orang suci, dan dengan iblis. Setan khususnya mungkin harus dijelaskan oleh guild atau gereja. Orang lain mungkin mengatakannya terlebih dahulu, tetapi aku tidak akan menjadi orang yang menyebarkan berita itu.

Pada akhirnya, aku tetap di sini bersama mereka di tembok luar. Tidak ada monster yang keluar dari hutan, tapi kami mendengar suara ledakan, jadi kami tahu bahwa sedang terjadi pertempuran.

Sepertinya kita berada dalam jangka panjang, jadi saat matahari terbenam, petualang lain datang untuk mengambil alih.

Orang-orang yang berdiri perlu istirahat, sehingga banyak yang pergi ke fasilitas penginapan sederhana yang didirikan di dekatnya.

Leila dan yang lainnya memutuskan untuk kembali ke mansion, dan memeriksa situasinya besok. Dan ternyata fasilitas sederhana belum siap untuk jumlah orang yang mereka butuhkan.

Aku akan kembali ke mansion bersama mereka. Aku perlu mengambil barang-barang Mia.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar