hit counter code Baca novel Isekai Walking Chapter 268 – Altair’s dungeon – Part seven Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Isekai Walking Chapter 268 – Altair’s dungeon – Part seven Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Kami meninggalkan ruang bawah tanah dan memutuskan untuk kembali keesokan harinya untuk pergi ke lantai tujuh, tetapi Dutina tidak datang. Aku merasa tidak enak membawanya ke suatu tempat yang kita tahu berbahaya, tapi rupanya dia tidak tahu banyak tentang lantai tujuh.

Jadi, kami mendapatkan informasi apa yang kami dapat tentang lantai tujuh sebelum kami pergi, dan hanya kami berenam yang akan menantangnya.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah jika tidak ada orang lain selain party kita yang menonton, kita bisa meningkatkan kecepatan dalam pertarungan kita. Chris khususnya dapat menggunakan sihir roh dan meningkatkan kekuatan bertarung kita secara keseluruhan.

Aku belum memakai topengku di sini di Altair, tapi Chris masih menggunakan sihir roh sepanjang waktu untuk menyamarkan dirinya.

Aku mungkin harus berhati-hati juga, tapi aku sudah diberitahu bahwa aku tidak boleh berjalan di sekitar kastil dengan memakai topeng. Dan kami satu-satunya manusia dari luar yang ada di sini.

“Tunggu, aku akan pergi dulu dan memeriksanya.”

aku menggunakan banyak energi sihir, dan memasang penghalang pada diri aku sendiri.

Itu seharusnya melindungiku dari serangan diam-diam, lalu aku bisa mundur. aku juga menggunakan Parallel Thinking, jadi aku siap melakukannya.

Aku berhenti di anak tangga terakhir, menarik napas dalam-dalam, dan melangkah maju.

Pemandangan tiba-tiba berubah, memperlihatkan padang rumput. Ada jarak pandang yang bagus di sini, dan aku tidak melihat satu monster pun. Deteksi Kehadiran juga menunjukkan kepada aku bahwa tidak ada orang di sekitar.

Tapi ada monster di hutan agak jauh dari sini. aku yakin para minotaur berada jauh di dalam hutan itu, dekat pohon laurel.

Jika itu masalahnya, apa yang aku ketahui saat ini adalah bahwa serigala macan dan beruang darah telah dipastikan ada di sini, jadi kemungkinan besar itu adalah salah satunya. Tentu saja, mereka tidak menjelajahi setiap sudut kecil, jadi mungkin masih ada lagi.

aku mengambil sebuah barang dan melemparkannya ke pintu masuk, dan tak lama kemudian, yang lain turun.

“Jadi tidak ada monster?”

“Ya, sejauh yang aku tahu, tidak ada orang di dekat sini. Tapi ada monster di hutan.”

Rurika melihat sekeliling, memeriksa tanda-tanda monster.

“Jadi, apakah kita akan langsung menuju pohon salam?”

Jika kita lurus ke depan dari sini, kita akan mencapai gerbang yang mengarah ke lantai delapan. Kami telah diberitahu bahwa pohon salam ada di sisi kanan.

Saat kami mendekati hutan dan memeriksa pintu masuknya, kami melihat pepohonan sangat rapat. aku ragu monster besar bisa bergerak dengan baik di sini.

“Mungkinkah pepohonan yang begitu padat menghalangi mereka untuk keluar?”

“Hn… Tergantung monsternya. Tidak aneh jika beruang darah menghancurkan pohon dan pergi.”

Monster yang kuat? Namun kecepatannya relatif lambat, sehingga akan mudah untuk mengatasinya.

Namun tanpa senjata yang bagus, bulu mereka yang tebal akan menghalangi serangan dan menyulitkan mereka untuk dijatuhkan, jadi hal ini juga tidak selalu benar.

Jika mereka lemah terhadap sihir, dan ada penyihir yang hadir, itu akan membuatnya lebih mudah. Satu-satunya masalah adalah karena mereka tinggal di hutan, mereka harus dikalahkan dengan sesuatu selain sihir api.

“Mari kita tetap waspada dan terus berjalan. aku pikir semakin dekat kita ke pohon salam, semakin sedikit kita perlu khawatir tentang monster lain.”

Monster cenderung sangat teritorial, kecuali mereka benar-benar ceroboh. aku tidak bisa membayangkan banyak monster mendekati wilayah monster peringkat tinggi seperti minotaur. Hanya jika mereka terluka, lapar, atau ada hal lain yang mengejar mereka ke sana.

Kami terus berjalan, dan sangat sulit untuk berjalan mengingat betapa sempitnya di sini. Manusia relatif kecil, jadi kita bisa melewatinya, tapi ada banyak akar di tanah.

Sekalipun aku mencoba menghindarinya, aku tetap merasa kakiku tersangkut di dalamnya atau aku akan menginjak akar yang licin dan terjatuh.

aku harus berhati-hati dan menggunakan pepohonan untuk menopang tubuh aku, atau aku bisa mendapat masalah.

“Jika monster menyerang di tempat seperti ini…”

Kata Mia sambil berjuang untuk bergerak maju. Kami belum lama berada di sini, tapi dia berkeringat.

Mungkinkah dia merasa sedikit kepanasan, meskipun dedaunan menutupi matahari dan menghalangi sinar matahari, dan cuacanya sedikit dingin?

aku melihat orang lain, dan mereka semua juga berkeringat di dahi.

“Tidak apa-apa, tidak ada orang di dekat sini.”

Mia menghela nafas lega, mungkin diyakinkan oleh kata-kata Sera.

Lagipula aku akan cemas, jika aku tidak bisa menggunakan Deteksi Kehadiran. Ada banyak tempat untuk bersembunyi, dan jarak pandang secara umum buruk. Dikelilingi pepohonan seperti ini memberiku perasaan tertekan juga.

“aku harap kita dapat menemukan tempat untuk beristirahat.”

aku pikir kita hanya dapat memiliki barang-barang yang aku miliki di Item Box yang siap untuk dimakan. Bukan berarti itu menjadi masalah, karena ia menyimpan makanan seperti saat aku selesai memasaknya.

Aku memeriksa posisi monster dengan Peta lagi, tapi jika aku melihatnya secara normal, aku tidak melihat apa pun. aku perlu memasukkannya dengan energi sihir untuk memperbesarnya dan melihat reaksi dari monster.

aku melihat dua, tetapi jika yang satu adalah kelompok minotaur, yang mana yang lainnya?

Kita akan berpapasan dengan mereka jika kita terus berjalan seperti ini. Kita bisa mengitari mereka, tapi dari apa yang kulihat di Peta, reaksinya cukup tidak menentu.

"Apa yang salah?"

Tanya Rurika, menyadari ada sesuatu yang ada di pikiranku.

“Kita akan menemukan monster jika kita terus maju seperti ini. Tapi rasanya seperti mereka sedang berkeliaran.”

“Ada berapa?”

“…Dua yang terdekat. Adapun minotaur… aku hanya melihat mereka sebagai massa yang besar.”

“Aku sangat iri dengan kemampuan itu… Jadi dua… Mari kita hindari pertarungan jika kita bisa. Pijakan dan visibilitas kami buruk.”

Rurika benar. Dan kita juga tidak boleh melelahkan diri kita sendiri sebelum melawan para minotaur. Kami tidak tahu berapa jumlah mereka, jadi kami harus sedekat mungkin dengan performa terbaik kami saat melawan mereka.

Itulah yang kupikirkan, tapi dunia tidak seperti itu.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar