hit counter code Baca novel Isekai Walking Chapter 269 – Altair’s dungeon – Part eight Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Isekai Walking Chapter 269 – Altair’s dungeon – Part eight Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Kita seharusnya berjalan mengitari mereka, tapi monster datang ke arah sini. Tampaknya hal itu tidak akan berjalan sesuai harapan kita.

Suara keras bergema di seluruh hutan, dan itu mengagetkan Mia.

“Mereka datang ke sini, bukan?”

Tanya Rurika sambil melihat sekeliling.

Apakah kita punya cukup ruang untuk mengayunkan pedang? Biarpun aku menyerang dengan sihir, pepohonan masih menghalangi.

Jika aku menggunakan sihir yang kuat, itu akan menghancurkan pepohonan juga, tapi itu mungkin tetap membuatnya tidak efisien melawan monster.

Tapi hal yang sama juga berlaku pada mereka, bukan? Itulah yang aku pikirkan pada awalnya, tapi kemudian aku melihat mereka menerobos hutan saat mereka menuju ke arah kami.

Tergantung monsternya, kita mungkin akan terjebak bertahan hingga benar-benar siap bertarung.

“Sepertinya mereka adalah beruang darah.”

Kata Sera, dan aku merasa lega.

Kupikir kita akan baik-baik saja, tapi jika ternyata ini adalah minotaur, itu akan menjadi yang terburuk.

“Haruskah kita terus pergi ke wilayah minotaur sambil mencari tempat terbuka?”

“…Menurutku kita harus melawan mereka. Mereka terlihat sangat bersemangat, dan mereka mungkin terus mengejar kita meskipun ada monster kuat di dekatnya.”

Itu benar. Cara mereka merusak hutan sepertinya tidak normal. Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi sepertinya kami datang ke sini di waktu yang salah.

“…Sora, Chris dan aku akan menciptakan sedikit ruang. Bisakah kamu memberi kami waktu?”

Ucap Sera. Apakah mereka akan menebang pohon?

Kami belum menemukan tempat yang bagus sejauh ini, jadi itu mungkin pilihan yang tepat.

"Baiklah. Hikari dan Rurika, lindungi mereka. Aku akan bertindak sebagai umpan.”

aku yang terbaik untuk pekerjaan ini karena meskipun ada pohon yang terbang dan aku tidak dapat menghindarinya, aku dapat memblokirnya dengan penghalang.

Dan karena Hikari dan Rurika lincah, mereka bisa menggunakan senjata lempar untuk melindungi yang lain.

“Bisakah kita membunuh mereka?”

“Jika kamu bisa menjatuhkannya, tidak apa-apa, tapi jangan mengejarnya terlalu jauh. Dan jangan memaksakan diri untuk melawan mereka jika mereka tidak pergi ke tempat yang dituju Sera dan Chris.”

Aku hanya bisa tersenyum canggung mendengar apa yang dikatakan Hikari. Bahkan dalam situasi ini, dia masih berpikir untuk menjatuhkannya.

Yah, sulit untuk melawan mereka di sini, tapi jika dia bisa mengalahkan mereka, itu bagus.

Hikari dan Rurika tinggalkan aku. Ah, Hikari sedang memanjat pohon. Gerakannya sangat ringan.

Aku memeriksa posisi Sera dan Chris di Peta, dan mulai bergerak juga.

Beruang darah bergerak menuju Sera dan Chris, dan kemudian, seperti magnet yang menarik mereka kembali, mereka mengubah arah. Apa karena mereka merasa kehadiranku paling dekat?

Sera dan Chris sekarang berdiri diam. Apakah mereka memberi ruang bagi kita?

Aku perlu mengulur waktu untuk mereka, dan aku harus memastikan aku tidak terlalu jauh dari monster, atau mereka akan mengejar Sera dan Chris lagi.

Jadi, aku akan bergerak perlahan dan sedemikian rupa sehingga menjauhkan mereka dari Sera dan Chris.

Meski begitu, hal itu mungkin tidak terlalu efektif, karena mereka tidak peduli dengan pepohonan yang menghalangi mereka dan selalu berlari sejauh mungkin untuk menyerang.

aku mendengar suara pohon tumbang, dan melihat apa yang tampak seperti awan debu.

Ketika aku akhirnya bisa melihat monster-monster itu dengan baik, aku terkejut dengan apa yang aku lihat.

Ada dua, tapi yang memimpin mengeluarkan banyak darah dari depan.

Apakah dia terluka dalam pertempuran? Atau itu karena menerobos pepohonan?

aku tidak tahu apa yang terjadi, tetapi yang aku tahu adalah bahwa hal ini tidak akan membuat kita mundur dari pertarungan.

Mereka memperhatikan aku, menggeram, dan mempercepat.

Monster-monster itu menjegal pohon-pohon yang menghalangi jalannya dan menebangnya, tidak mempedulikan apa pun yang menghalangi serangan mereka.

Ini mungkin akan menarik lebih banyak monster, tapi aku tidak bisa berbuat apa-apa.

Aku mundur sambil menembakkan sihir ke tanah, tapi sepertinya itu tidak memberikan efek apa pun.

Jika aku tidak menggunakan Parallel Thinking, aku yakin aku sudah tersandung sesuatu sekarang.

Lalu aku mendengar suara lain yang lebih rendah. Itu sebuah sinyal.

Aku berbalik dan mempercepat, tidak berbalik untuk melihat raungan di belakangku.

Akhirnya, aku melihat ruang kosong dengan Sera di tengah, dan Chris serta Mia sedikit lebih jauh ke belakang.

“Kamu benar-benar berhasil membuat ini.”

“Kebanyakan itu adalah Chris.”

Pepohonan semuanya terselip di pojok agar tidak menghalangi, namun kita tetap harus mewaspadai tunggulnya.

“Rurika dan Hikari, bergabunglah dengan kami juga.”

“Ya, kami akan menyerang dari belakang.”

Ada dua beruang darah, dan kami berdua berdiri di sini. Kita masing-masing dapat mengambil satu.

Sera berjalan ke kanan dan aku ke kiri, masing-masing memancing beruang darah untuk menyerang kami.

Aku menghindari cakar yang mengayun ke arahku, dan mengayunkan pedang mithrilku ke bawah.

Bahkan bulu yang keras itu seharusnya tidak mampu menghentikan pedang mithril yang dipenuhi energi sihir.

Lengan beruang darah itu terpotong, dan ia menjerit, tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda akan mundur.

Apakah tidak terasa sakit? Ya, cara ia memekik memberitahuku bahwa memang demikian.

Lalu mengapa?

Ia menyerangku dengan tangan satunya, dan aku menghindarinya, tapi saat aku hendak melakukan serangan balik, Hikari datang terbang dari udara.

Benar-benar terlihat seperti dia sedang terbang, saat dia mengayunkan belatinya ke bawah dan menusuk leher monster itu dari belakang.

Belati yang dipenuhi energi sihir itu luar biasa tajam, dan dikombinasikan dengan momentum serta beban yang dia masukkan ke dalamnya, berarti belati itu langsung mengakhiri hidup beruang darah.

Beruang darah di sisi ini dijatuhkan dengan tiba-tiba, berkat Hikari, tapi saat kami hendak membantu yang lain, mereka memberi isyarat dengan mata mereka dan menghentikan kami.

aku kira Rurika dan Sera ingin menjatuhkannya sendiri.

Dan benar saja, lima menit kemudian, beruang darah lainnya terjatuh.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar