hit counter code Baca novel Kikansha no Mahou wa Tokubetsu desu Chapter 314 - END Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Kikansha no Mahou wa Tokubetsu desu Chapter 314 – END Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 314
Episode 314. Epilog (2)
Sementara titik paling utara dari benua itu dirusak oleh hawa dingin yang menyengat, titik paling selatan menjadi tuan rumah bagi pemandangan neraka yang acuh tak acuh. Pasir kemerahan membentang di luar cakrawala, seperti serpihan besi berkarat. Di gurun yang tandus ini, sudah tidak turun hujan selama ratusan tahun.

Namun entah kenapa, tempat ini disebut sebagai Laut Pasir Hijau. Itu adalah tempat yang tidak akan dijelajahi oleh manusia waras, sebuah manifestasi fisik di mana baik manusia maupun monster tidak dapat hidup.

Namun, ada satu orang yang melintasi pemandangan neraka ini. Dari waktu ke waktu, penjelajah yang tidak mengerti akan menantang diri mereka sendiri untuk melintasi pemandangan neraka. Tentu saja, mereka baru lepas landas setelah berbulan-bulan persiapan yang matang dan memanfaatkan puluhan unta.

Tapi dia berbeda. Dia berjalan di gurun dengan seragam lengkap hitam dan tanpa persediaan yang jelas.

Meskipun dia tampak sangat sembrono, dia tidak bisa lebih siap. Pakaiannya memiliki fitur untuk mengatur suhu tubuhnya, yang membantunya menahan panas yang ekstrim, dan dia memiliki kantong dimensional yang menyimpan sejumlah besar makanan dan perlengkapan berkemah. .

Pria itu, Desir Arman, tidak sedang berjalan-jalan tanpa tujuan dengan membawa sedikit peralatan, tetapi jelas sedang mencari sesuatu.

“Menurut catatan, itu pasti ada di sekitar sini …”

Desir membuka tangannya di depan dirinya sendiri.

[Sebarkan Angin]

Mana biru-ish tersebar di depan matanya bahkan sebelum bisa berkumpul.

Fenomena seperti itu akan terjadi ketika seseorang mencoba memanggil mantra tanpa memiliki lingkaran mana.

Desir tersenyum pahit. Meskipun dia kehilangan lingkaran mana bertahun-tahun yang lalu, sulit baginya untuk mengatasi kebiasaan yang dibangun selama beberapa dekade setelah memilikinya.

“Ah, mengerti. ”

Meskipun butuh waktu lama, dia akhirnya menemukan apa yang tersembunyi di dalam gurun yang luas. Itu bukanlah sebuah oasis, makhluk langka, atau harta berharga yang terkubur bertahun-tahun yang lalu.

Di atas pasir terhampar kabut hitam pekat. Meski terkena udara secara langsung, itu tidak menghilang atau menyebar. Itu hanya duduk di dalam tanah, seolah-olah itu selalu terikat pada perbatasan yang terbatas, menodai sepetak gelap di permukaan planet.

Ini adalah hasil dari upaya yang gagal untuk membersihkan Dunia Bayangan, atau lebih khusus lagi, erosi yang ditinggalkan kegagalan.

“… Berdasarkan ukurannya, itu pasti Dunia Bayangan Tingkat Dua. ”

Desir mencoba melihat ke dalam tetapi tidak dapat melihat apa pun. Tidak ada yang tahu seperti apa di dalam zona erosi. Tidak ada yang hidup kembali setelah melewati satu.

“…”

Desir Arman melangkah melewati garis tak terlihat, titik tanpa jalan kembali.

*Peluit*

Begitu dia masuk, sinar matahari menghilang. Dia tidak bisa merasakan suhu kering yang mengganggu udara gurun. Dia tidak bisa lagi merasakan padang pasir yang biasa dia lalui.

Hanya ada kegelapan setelah kehilangan akal sehatnya.

Ketiadaan.

Desir ingat pernah melihat pemandangan seperti ini sebelumnya. Kembali ke Divide, Skull Mask telah menyeretnya ke Dunia Bayangan sebelum batas dunia ditetapkan, saat hanya ada fragmen ruang.

Padahal tempat ini tidak persis sama. Kekosongan yang menyelimuti itu persis sama, tetapi fragmen ruang yang bertahan di dalamnya berasal dari apa yang tersisa di dalam batasnya.

Dunia telah terkikis dalam arti yang sebenarnya, dirusak oleh sistem Artemis yang rusak. Setelah tiba, dan sekarang terjebak dalam batas-batas dunia, Desir mengulurkan tangannya di hadapannya.

* Cliiing *

Mana kemerahan yang tidak menyenangkan terbang keluar darinya, bukan mana biru jernih yang biasanya dikaitkan dengan mantra sihir. Mana meningkat jumlahnya beberapa kali lipat dan segera membentuk gelombang pasang saat menyebar ke segala arah, mencoba mengisi hamparan ruang gelap yang tak berujung.

‘… Harus aku katakan, aku tidak mengharapkan ini terjadi. ‘

Desir mengasimilasi lingkaran mana dengan hati naga untuk mengendalikannya. Untungnya, dia berhasil mengatur mana dari jantung naga, tetapi lingkaran mana, yang tidak dapat menangani ketegangan ini, hancur seluruhnya.

Itu adalah hal terburuk yang bisa terjadi pada seorang Penyihir.

Namun, sesuatu yang tidak terduga terjadi. Saat hati naga menggantikan lingkaran mana yang rusak, itu menjadi bagian dari tubuhnya.

Itu adalah anugerah yang tak terduga. Desir mengharapkan jantung menjadi tidak terkendali tetapi sebaliknya dia ditinggalkan dengan jumlah mana yang hampir tak terbatas. Melihat kembali ke tempat dia memulai, dia menemukan twist yang agak ironis.

Itu saja sudah sangat besar, tapi bisa dibilang itu adalah hal paling tidak penting yang terjadi di dalam tubuh Desir.

*Peluit*

Partikel cahaya yang tak terhitung jumlahnya melayang, bereaksi dengan mana kemerahan. Mereka adalah fragmen elemen yang membentuk Dunia Bayangan ini. Kerajaan akan berusaha untuk membersihkan Dunia Bayangan untuk mendapatkan bentuk kristalisasi ini: batu mana.

“Jadi, bagaimana tanah itu dulu terlihat?”

Desir bergumam setelah dia menerima penglihatan tentang dunia masa lalu.

[Mengembalikan]

Dia berbicara dengan lembut. Ada getaran yang sangat besar saat mana yang tersebar bergerak sekaligus. Cahaya putih kemudian mulai bercampur dengan mana merah.

Ini adalah kekuatan kedua yang diterima Desir setelah berasimilasi dengan hati naga.

Dia mampu mengendalikan sistem Artemis.

* * *

“Ini tidak akan cukup untuk meminta maaf, tapi…”

* * *

Desir secara singkat mengingat suara samar yang dia dengar sebelum dia pingsan.

Itu datang dari seseorang yang telah menyerah pada dunia yang hancur dan hancur ini dan ingin memulai yang baru.

Desir menyangkal idealismenya.

Saat mereka bertarung, dia tidak pernah menyerah. Dia benar-benar percaya bahwa dunia pada dasarnya rusak dan perlu diperbaiki, meskipun itu adalah usaha yang sia-sia. Tapi sekarang, Desir hanya bisa menebak apa yang terjadi pada akhirnya.

‘Apakah dia percaya pada potensi kemanusiaan?’

* Rusak *

Aliran mana yang keras meluncur ke tepi kabut gelap, memaksanya untuk berpisah dan larut ke udara. Dunia mulai memulihkan dirinya sendiri.

Angin sejuk melewatinya, dan rasa pasir mulai menyelimuti kakinya. Asap hitam membungkus tubuhnya saat ketiadaan akromatis mulai berubah menjadi warna.

“Selesai. ”

Gelombang biru memenuhi dunia.

Setelah kabut gelap hilang sepenuhnya, pasir berwarna zamrud mengelilingi danau safir sebesar laut itu sendiri. Keindahan alami ini telah dikonsumsi oleh Dunia Bayangan, dan daerah sekitarnya telah berubah menjadi rumah yang cocok untuk iblis.

Setelah proses restorasi selesai, akhirnya menjadi kawasan yang cocok dengan nama Laut Pasir Hijau.

Desir bertekad untuk mengembalikan dunia ke bentuk aslinya. Jika dia terus merestorasi hamparan lahan yang dirambah satu per satu, mungkin suatu saat alam akan terlihat seperti dulu.

Jelas itu tidak mudah; setengah dari benua telah diklaim oleh erosi bayangan.

Tidak ada yang tahu berapa lama waktu yang dibutuhkannya, tapi bukan itu masalahnya bagi Desir. Dia melakukan ini bukan karena rasa keadilan, tetapi untuk alasan yang lebih pribadi.

‘Berapa banyak lagi tempat yang ada di dunia?’

Meski ini bukan pertama kalinya dia melakukannya, Desir kembali dibuat kagum dengan pemandangan di hadapannya. Sensasi menemukan kepunahan planet yang belum pernah dilihat oleh siapa pun yang hidup tak terlukiskan. Penyihir adalah tipe orang yang meneliti apa pun yang mereka sukai, dan Desir tidak terkecuali. Menjadi satu-satunya orang yang mampu menemukan rahasia apa yang dipegang oleh erosi benar-benar memikatnya.

* Ding *

Saat alarm papan komunikasi berbunyi, Desir tersadar dari lamunannya. Itu adalah alarm pengingatnya.

“Aku harus segera pergi. ”

Saat Desir membuka tangannya, mana kemerahan merembes dari telapak tangannya dan mengamuk di ruang di depannya. Itu mulai berubah, dan dia melangkah ke dalamnya, penglihatannya kabur menjadi kekacauan yang tidak bisa dimengerti. Setelah beberapa saat, itu mulai merestrukturisasi dirinya sendiri, dan sekelompok orang yang terlalu akrab terbentang di hadapannya …

“Aku belum terlambat, kan?”

* * *

Konten Bersponsor

Terima kasih telah membaca di patreon. com / maldfrogsclub! Bergabunglah dengan kami dalam membicarakan RMSBS di perselisihan. gg / wxSdrsn

Bagaimana kabar Profesor Bridgette?

“Soal Kementerian Pendidikan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Sepertinya cocok untuknya; dia bekerja lebih keras daripada saat dia menjadi profesor. ”

“Itu benar-benar panggilannya!”

Di dalam taman di belakang Istana Leonhardt.

Ada bunga bakung di lembah yang bermekaran penuh yang menyerupai warna rambut Adjest. Dia berjalan-jalan di taman yang tenang, ditemani oleh orang lain; keduanya melarikan diri dari ballroom yang penuh sesak setelah upacara berakhir.

“Memalukan . aku tahu bahwa Profesor Bridgette luar biasa, tetapi aku berharap kamu akan mengambil posisi itu. ”

Kementerian Pendidikan dibentuk atas permintaan Desir, jadi dia seharusnya menjadi menteri. Namun, setelah dia mendirikan organisasi, memilih orang yang tepat, dan menetapkan beberapa kebijakan awal, dia mendelegasikan segalanya kepada Bridgette dan berhenti.

“aku pikir itu terlalu sulit untuk fokus pada Kementerian Pendidikan sambil juga mengurus bisnis Menara Sihir. ”

“aku rasa begitu . Itu bisa dimengerti, tapi aku tetap berharap kamu mengambilnya. ”

Setelah kematian Zod, Desir menjadi Master of the Magic Tower.

Menjadi Master of the Magic Tower adalah posisi yang sangat sibuk. Perannya adalah untuk mengawasi semua cabang di seluruh benua, oleh karena itu pekerjaan yang tidak pernah ada habisnya. Dia sering mempertanyakan bagaimana Zod berhasil melakukan segalanya.

“aku mendengar kamu mendirikan yayasan beasiswa. kamu tidak pernah berubah. ”

“Itu adalah tujuan aku tahun ini, tapi itu tidak se-egois yang kamu pikirkan. aku hanya berinvestasi untuk masa depan umat manusia. ”

Menara Ajaib menghasilkan keuntungan yang cukup sehingga anggaran mereka yang tidak diklaim menyaingi negara kecil, dan Desir mendapat reputasi untuk ‘menginvestasikan’ sebagian yang adil dari itu ke dalam sistem pendidikan. Setelah sistem Kerajaan Hebrion begitu sukses, negara-negara lain memperhatikan, dan mengikutinya. Akibatnya, ada akademi dengan fasilitas canggih tidak hanya di dalam Kekaisaran, tetapi di seluruh benua. Dengan sedikit lebih banyak waktu, setiap orang yang menginginkannya akan memiliki akses ke pendidikan gratis.

Desir telah berhasil mewujudkan cita-citanya, dan tidak dengan cara satu dimensi seperti yang dilakukan dunia Priscilla. Dan segera, orang lain bisa mulai melakukan hal yang sama.

“aku masih berpikir itu memalukan. Apakah aku terlalu rakus…? ”

“Serakah?”

“Aku tidak ingin kehilanganmu. ”

“Apa?”

Adjest mengalihkan pandangannya ke pertanyaan Desir.

“Uh, secara harfiah, maksudku. Kehilangan seseorang yang berbakat sepertimu akan menjadi pukulan besar bagi Kekaisaran. ”

“Tunggu, kamu memujiku? Kamu mempermalukan aku . ”

Desir terkekeh dan tenggelam dalam pikirannya sendiri.

‘Awalnya aku tidak menyangka akan seperti ini. ‘

Adjest.

Di Shadow Labyrinth, namanya adalah legenda sekaligus harapan terakhir bagi umat manusia. Dia adalah seorang komandan yang mengumpulkan umat manusia yang telah terpecah dan runtuh dalam menghadapi bencana terburuk yang mereka pikir mungkin terjadi. Tanpa kekuatannya, mereka tidak akan pernah mencapai bagian terdalam dari Shadow Labyrinth.

Dia adalah seorang wanita yang dikagumi sebagai pahlawan wanita oleh semua. Tapi ironisnya, dia selalu sendiri.

Dia tidak pernah dekat dengan siapa pun, juga tidak menunjukkan emosinya dengan bebas. Dia tidak pernah terguncang oleh kematian seorang teman karena dia tidak pernah berteman dengan orang yang dia pimpin. Dia menekan perasaan penyesalan dan terus memerintah tanpa merasa terganggu oleh keadaan dunia.

Semakin kuat ancamannya, semakin banyak perasaan yang dia tekan. Untuk menyelamatkan nyawa, itulah pilihan yang harus dia buat. Bahkan setelah sepuluh tahun pertempuran mematikan akhirnya mereda, dan enam pahlawan terakhir dunia percaya bahwa mereka benar-benar bisa rileks, dia tidak tersenyum.

Dia lupa bagaimana tersenyum. Saat semua orang mendiskusikan masa depan mereka, dia tetap diam.

Yang dia tahu hanyalah hidup yang dipenuhi dengan jeritan orang yang sekarat.

“Serius, beraninya kamu !?”

Meskipun kontrasnya sangat mencolok, Desir sangat menyukai Adjest di sampingnya, yang saat ini sedang merengek seperti anak kecil.

Konten Bersponsor

“Apakah kamu benar-benar harus mengalihkan semua perhatian dari satu momen kemuliaan aku?”

Sebenarnya, menyebutnya merengek itu tidak pantas. Meskipun dia mengeluh, suaranya penuh semangat.

Desir secara dramatis berlutut dengan satu kaki, meletakkan kepalan tangan di tanah, dan menundukkan kepalanya karena malu.

“aku terlalu tidak pengertian. Mohon ampunilah, Permaisuri. ”

Adjest menyeringai dan bermain bersamanya.

“Baiklah, aku akan mengampuni dosamu. Sebaliknya, dedikasikan diri kamu pada Kekaisaran, demi kebaikan warga di mana pun. ”

“Hei, kedengarannya cukup bermartabat. ”

“Sangat sulit untuk mendapatkannya. ”

* Ba-Bang *

Suara keras bisa terdengar dari jarak yang cukup jauh, bukti bahwa festival untuk merayakan Permaisuri baru Kerajaan sedang berlangsung. Keduanya berhenti berbicara dan menatap ke arah langit, menikmati pertunjukan kembang api. Adjest adalah orang pertama yang membuka mulutnya.

“aku ingat saat pertama kali kita bertemu. ”

“Kamu bilang aku lemah, kan?”

“aku memberi kamu beberapa nasihat karena aku khawatir. Ternyata itu hanya kesombongan dan prasangka aku yang berbicara. ”

Adjest menyeringai, mengenang masa lalu.

“Kalau dipikir-pikir, itu sangat memuaskan. kamu dengan senang hati menghancurkan pikiran miring aku dan suasana akademi yang mencolok. ”

Keduanya terus berbicara, mengingat kembali hari-hari yang lalu.

Melihat ke belakang, setiap hal adalah kenangan yang tak terlupakan.

“Setelah aku mendapatkan Center of Ice…”

“kamu membonceng aku. Itu sedikit memalukan. ”

Tiba-tiba, Desir merasa luar biasa berbicara dengan Adjest seperti ini, tanpa ekspresi acuh tak acuh seperti biasanya. Dia tidak pernah berpikir dia akan berbicara dengannya seperti ini, seseorang yang dulunya tidak menunjukkan perasaan.

Ketika Desir pertama kali bertemu Adjest, dia tidak jauh berbeda dari versi dirinya yang ada dalam ingatannya. Dia seperti pisau tajam.

Kemudian pada titik tertentu, bilah itu telah tumpul.

Seolah-olah es di hatinya telah mencair.

“Apakah kamu kebetulan mengingat perayaan Foundation Day? Kami pergi ke toko peramal ini dan… ”

“Mhm. Kami membuat lagu meramal. ”

Mereka melakukan kontak mata dan melafalkan ramalan secara sinkron.

“Sesuatu yang masih ada bahkan setelah segala sesuatu di dunia runtuh. ”

“Salah satu dari kamu akan menjadi pilar ini saat yang lain menghadapi kehancuran. ”

“Kamu benar-benar mengingatnya!”

Adjest memasang senyum paling cerah.

Itu sangat indah.

Bahkan di akhir perang yang mengerikan, senyum itu tetap tersembunyi.

‘Apakah ini perubahan lain yang aku buat?’

Kehidupan Adjest saat ini benar-benar berbeda dari sebelumnya. Di dunia ini, dia tidak lagi sendirian. Dia dikelilingi oleh orang-orang yang bisa dia ajak bicara dengan sungguh-sungguh. Dia bisa tersenyum karena dia bersedia membuka dirinya dengan alasan untuk melakukannya. Dia tidak harus menyembunyikan perasaannya hanya untuk hidup.

Sudah cukup.

Bahkan jika semuanya gagal, senyuman itu sepadan dengan semua upaya dan kesulitan yang telah dilalui Desir untuk sampai ke titik ini.

‘Tapi kenapa …?’

Sudut hatinya sakit.

‘Mengapa aku merasa seperti ini?’

Desir mempertanyakan emosinya sendiri.

“Ramalan itu memang akurat. ”

“Apa?”

“Alasan kenapa aku bisa menjadi ‘Adjest’ adalah karena kamu. ”

Langit dipenuhi puluhan ribu bintang. Saat angin bertiup, bunga bakung di lembah berkibar seperti ombak.

“aku sama. ”

‘Bisakah aku sejauh ini tanpa dia?’

“aku ada, karena kamu ada. ”

Setiap kali dia frustrasi dan akan pingsan, dia ada di sisinya.

Sekarang dunia sudah damai, sekarang tidak ada organisasi teroris atau kiamat yang akan datang, Desir akhirnya membiarkan dirinya melambat dan menjadi manusia. Dia akhirnya melihat dirinya sendiri dan menyadari apa yang telah lama dirasakan sebagian dari dirinya.

Dia melirik ke arah Adjest, hanya untuk melihatnya menatapnya, dan keduanya buru-buru berpaling tanpa berbicara.

“… Kamu akan membuatku mengatakannya, bukan?”

*Retak*

Suasana mulai membeku dengan tenang.

Di tengah damai taman bunga bakung di lembah, sebuah istana es yang memantulkan sinar bulan yang bersinar dibangun.

“Aku sayang padamu, Desir Arman. ”

Adjest mengulurkan tangannya dengan wajah memerah.

“Apakah kamu ingin bersamaku sekarang dan selamanya?”

Desir dengan hati-hati meraih tangannya dengan senyuman di wajahnya.

Punggung tangannya yang putih, lembut dan sangat hangat.

“Selama-lamanya . ”

Dia menciumnya.

(Ini adalah bab terakhir dari Sihir Pengembalian Seharusnya Spesial)

—-

Bab dipersembahkan oleh The Patrons.

???:…

ED: Purplemen101

TLC: T / A

QC: T / A

—-Baca novel lain di sakuranovel.id—-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar