hit counter code Baca novel Kurasu de Nibanme ni Kawaii Onna no Ko to Tomodachi ni Natta Chapter 262 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Kurasu de Nibanme ni Kawaii Onna no Ko to Tomodachi ni Natta Chapter 262 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 262 – Malam Pertunjukan Kembang Api (5)

Semakin banyak waktu berlalu, semakin banyak orang yang naik kereta. Aku sudah memperkirakan hal ini sampai batas tertentu, tapi jumlah orangnya masih melebihi ekspektasiku. Ketika kereta tiba di stasiun penurunan kami, peron dan pintu masuk dipenuhi orang.

Biasanya, jumlah orangnya jauh lebih sedikit dari ini, tapi sekali lagi, ini adalah pertama kalinya aku pergi ke festival kembang api. aku kira orang sebanyak ini adalah orang normal?

“Baiklah, ayo turun dulu. Seki dan aku akan keluar dulu dan kalian semua akan mengikuti di belakang kami. Jangan berpisah dari kami, oke?”

“Reiji, kamu tetap di tengah ya? Maki-kun, maafkan aku, tapi tolong jaga kami.”

"Oke. aku akan melakukan yang terbaik agar aku tidak terpisah dari semua orang.”

Saat pintu kereta terbuka, gelombang orang mendorong kami dari belakang. Riku-san dan Nozomu, yang satu kepala lebih tinggi dari semua orang, memimpin kelompok kami di garis depan, diikuti oleh Reiji-kun, Shizuku-san, Umi dan Nitta-san. Sementara itu, aku berada di paling belakang.

Kami mengikuti instruksi hadirin untuk berjalan perlahan menuju gerbang tiket.

“Aduh!”

Saat kami berjalan bersama seperti itu, tiba-tiba seseorang mendorongku dari belakang dan aku hampir terjatuh di punggung semua orang. Meskipun 'berjalan perlahan' adalah instruksi yang mudah untuk diikuti, ketika ada banyak orang, menjadi tantangan tersendiri untuk tidak mengalami kecelakaan seperti ini.

Bagaimanapun, aku memberikan lebih banyak kekuatan pada kakiku untuk mencegah tubuhku terjatuh di punggung Umi.

“Apakah kamu baik-baik saja, Maki? Kamu bisa bersandar padaku jika kamu mau.”

"aku baik-baik saja. Awasi saja Reiji-kun, oke?”

“Oke, tapi kamu harus memegang tanganku, untuk berjaga-jaga.”

“Tentu… Juga, maaf, tanganku sedikit berkeringat.”

“Hehe, tidak apa-apa. aku sudah terbiasa.”

Kami menggenggam tangan kami dalam pelukan kekasih agar kami tidak terpisah.

Banyaknya orang di sekitarku membuatku merasa mual, tapi aku berhasil mengalihkan perhatianku dengan memfokuskan pandanganku pada tengkuk Umi. Aku tahu dia akan memarahiku karena hal ini nanti, tapi mengingat keadaannya, kuharap dia bisa membiarkannya begitu saja.

Kami semua berjalan berdekatan melewati gelombang orang menuju gerbang tiket. Setelah beberapa menit, kami berhasil melarikan diri dari lautan manusia dan keluar dari stasiun.

Dari sana, kami berjalan beberapa menit lagi sebelum akhirnya sampai di tempat tujuan.

“Kami berusaha keras untuk berangkat satu jam sebelum jam sibuk dan kami masih harus berurusan dengan kerumunan seperti itu…”

“Festival tahun lalu diadakan karena cuaca buruk, jadi tahun ini jumlah pengunjungnya lebih banyak dari biasanya. aku sudah menduga hal ini akan terjadi. Ngomong-ngomong, kamu datang ke sini tahun lalu, kan, Nina?”
“Ya, dengan mantanku. Sepertinya jumlah perusahaan yang mensponsori acara tersebut meningkat dibandingkan tahun lalu, sehingga acara ini akan jauh lebih besar.”

Sepanjang perjalanan menuju lokasi, antrean panjang kios memenuhi setiap sisi jalan. Di seberang sungai ada panggung yang didirikan, mungkin mereka mengundang beberapa band untuk tampil disana saat festival sedang berlangsung.

Dibandingkan dengan festival yang aku dan Umi hadiri kemarin, festival ini skalanya jauh lebih besar, mungkin karena hampir seluruh kota mengaturnya.

Namun secara pribadi, aku lebih suka festival yang lebih kecil.

"Ibu aku lapar!"

“Ah, kalau dipikir-pikir lagi, ini hampir waktunya makan malam, bukan? Karena kita semua sudah di sini dan masih ada waktu sebelum festival dimulai, kenapa tidak semua orang mencicipinya terlebih dahulu? Aku akan membayar makananmu, jadi jangan menahan diri!”

“Kamu sangat murah hati, Shimizu-san, tapi apakah kamu yakin? Seperti yang disarankan tubuhku, aku makan banyak, tahu? Selain aku, yang lain juga cenderung makan banyak.”

Nozomu benar. Kami biasanya cukup pendiam ketika ada orang lain di sekitar, tapi di sini kami tidak perlu khawatir dengan tatapan orang lain. Kita bisa mengosongkan semua kios di sini jika ada kesempatan.

Mendengar perkataannya, Riku-san dan Shizuku-san mengeluarkan beberapa lembar uang sepuluh ribu yen dari dompet mereka.

“Kalian tidak perlu menahan diri, aku sudah menyiapkan cukup uang untuk semuanya, kan, Rikkun?”

"Ya. Maksudku, tidak mungkin kami membiarkan siswa sekolah menengah seperti kalian menghabiskan uang kalian di sini. aku ada di sana, aku tahu tunjangan kecil dan pembayaran dari pekerjaan paruh waktu kamu tidak akan cukup. Aku telah bekerja cukup keras akhir-akhir ini, jadi aku sudah menabung cukup banyak uang untuk bertahan hidup meskipun aku menghabiskan sebagian besar uangku di sini untuk kalian.”

“…Kenapa tiba-tiba? Kamu belum pernah mentraktirku apa pun sebelumnya.”

“Karena kamu tidak pernah bertanya. Dan, untunglah aku tidak perlu lagi berurusan denganmu setiap hari.”

"Apa masalah kamu?!"

“Ayolah, Umi, Riku-san, kita masih di tempat umum, tahu?”

Seperti biasa, aku menjadi mediator di antara keduanya. Setelah acara kecil itu selesai, semua orang berpencar untuk mengambil makanan dan minumannya sebelum menuju ke tempat makan yang mereka sediakan di dekat lokasi.

Riku-san, Shizuku-san dan Reiji-kun ditugaskan untuk mengambilkan minuman untuk semua orang. Untuk makanannya, kami dibagi menjadi dua kelompok; Umi dan aku, Nozomu dan Nitta-san. Kedua kelompok akan pergi dan mengambil makanan dari daerah yang berbeda.

“Ayo pergi, Maki.”

“Mm.”

Setelah berjanji satu sama lain untuk berkumpul kembali di depan papan nama ruang makan, semua orang berpisah. Aku dan Umi menuju ke warung makan.

Ada berbagai macam kios di sini, mulai dari makanan pokok festival seperti yakisoba, takoyaki, dan ikayaki hingga karaage, sate sapi, kebab, dan manisan. Sejujurnya, semuanya wangi sekali, aku kesulitan memilih mana yang sebaiknya aku beli.

Selain itu, ada antrean panjang di depan setiap kios.

“Mau makan yang mana, Maki? Karena kakakku yang membayar, kenapa kita tidak membeli wagyu kalbi A5 itu di sana?”

“Kasihanilah, dia saudaramu sendiri. Mengapa kita tidak membeli daging marmer saja? Mereka hanya menjualnya seharga dua ribu yen per buahnya.”

“Kamu bahkan lebih kejam dariku.”
"aku bercanda. Reiji-kun bersama kita, jadi kita harus mendapatkan sesuatu yang lebih mudah untuk dimakan.”

"Oke."

Setelah berdiskusi singkat, kami berdua memutuskan untuk mengantri di depan warung kebab. Mereka menawarkan harga yang wajar untuk makanan festival, sepertinya ada banyak daging dan sayuran di dalamnya dan ukurannya juga cukup besar. Dengan kerumunan seperti ini, jika kita mencoba untuk mendapatkan lebih dari satu jenis makanan, kita tidak akan menyelesaikannya sampai mereka mulai membuat kembang api, jadi akan lebih baik jika kita mendapatkan satu makanan besar yang menutupi semua dasarnya. seperti ini.

“Tetap saja, keramaian di sini adalah sesuatu yang berbeda, dan suasananya bahkan lebih dari itu. Festival kemarin sudah cukup menarik, tapi kali ini berbeda tingkatnya.”

“Kurasa karena ada begitu banyak orang di sini.”

Aku melihat sekeliling sambil menunggu di antrean. Sebagian besar orang di sekitar kami tampak bersenang-senang, tertawa dan mengobrol. Ada dari mereka yang membicarakan tentang festival dan ada pula yang seperti kami, bersenang-senang sambil bercanda dengan teman-temannya.

Meskipun aku masih kesulitan membiasakan diri dengan kerumunan sebesar ini, suasana cerahnya membuatku merasa lebih baik dengan semuanya. Sejujurnya, ketika kami berada di kereta, kerumunan itu membuatku menyesali semua keputusan hidupku, tapi setelah melihat semua ini, kurasa itu membuat pengalaman mengerikan itu menjadi berharga…

Sepertinya aku tidak sabar untuk bersenang-senang di festival ini, mengingat ini akan menjadi pengalaman pertama aku.

“Terima kasih sudah mendengarkan keegoisanku, Umi. aku sudah tahu bahwa aku akan bersenang-senang hari ini.”

"Benar-benar? Hehe, sama-sama.”

“Mengapa kamu meniru caraku berbicara?”

“Itu karena kamu menginfeksiku~ Siapa yang menyuruhmu untuk tetap bersamaku setiap saat~?”

“Jadi, apa maksudmu ini salahku?”

Kami menunggu giliran tiba sambil tertawa dan saling bercanda.

Ketika akhirnya tiba, kami memesan kebab secukupnya untuk kami semua dan beberapa lauk pauk yang kelihatannya cukup enak seperti ayam seukuran gigitan yang mereka jual. Setelah selesai, kami pindah ke antrean terdekat.

Mereka membutuhkan waktu dua puluh menit untuk membuat pesanan kami dan sepuluh menit lagi bagi kami untuk menerimanya.

aku tahu bahwa mengantri selama ini adalah hal yang wajar mengingat banyaknya pengunjung, namun bukan berarti tidak melelahkan. aku mendengar bahwa di beberapa taman hiburan besar, mengantri berjam-jam adalah hal yang biasa, sebuah hal yang membuat aku takut sekaligus jijik.

“Di sini hati-hati ya? Jangan sampai tumpah.”

"Oke. Ayo kembali."

Kami segera mengambil gambar makanan yang kami beli dan mengirimkannya ke grup chat untuk memberi tahu anggota grup kami yang lain. Kemudian, dengan semua makanan di tangan, kami berjalan melewati kerumunan menuju papan nama tempat kami berjanji untuk berkumpul.

Tentu saja kami harus menundukkan kepala agar orang di depan kami memberi jalan kepada kami. Kami juga harus menahan tatapan kesal mereka yang sesekali terjadi.

Meskipun ini bukan hal yang buruk karena kami berdua melakukan ini agar kami bisa menikmati makan malam yang menyenangkan bersama semua orang, tatapan itu membuatku merasa sedikit sadar. Aku tahu aku tidak seharusnya terlalu mempermasalahkannya.

Tinggal setengah jam lagi sebelum kembang api dinyalakan, tapi sejujurnya aku sudah merasa lelah.

“…Ngomong-ngomong, Umi, bagaimana kabar semuanya? Apakah mereka sudah selesai membeli semuanya? Juga, bagaimana dengan Amami—”

“…”

“Umi? Apa yang salah?"

Aku berbalik untuk melihat Umi yang berjalan di sampingku.

Karena aku tidak mendengar jawabannya, aku pikir dia mungkin lelah atau semacamnya.

“H-Hah?”

Saat itulah aku menyadari bahwa dia tidak ada di sana.

…Tidak hanya itu, sepertinya aku berada di tempat yang asing. aku masih berada di dalam venue, tetapi aku bahkan tidak bisa melihat susunan kios tempat aku membeli semua makanan ini di tangan aku. Semua landmark dan rambu-rambu benar-benar berbeda dari yang pernah aku lihat sebelumnya.

“A-Apa aku tersesat…?”

Karena kedua tanganku dan Umi penuh, kami tidak bisa saling berpegangan tangan. Sepertinya itulah alasan kenapa aku tersesat…

TL: Iya

ED: Iya

Dukung aku di Ko-fi!

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar