hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 628.2 - A Small Window for Victory (2) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 628.2 – A Small Window for Victory (2) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 628.2: Jendela Kecil untuk Kemenangan (2)

Satu-satunya hal yang bisa dilihat Roel saat ini adalah ombak menjulang tinggi yang membentang dari satu ujung dunia ke ujung lainnya.

Dia tidak bisa mengatakan bahwa dia telah melihat banyak Domain Ilahi, tetapi dia yakin bahwa Domain Ilahi Alicia pastilah salah satu yang terkuat.

Bulan Hitam di langit melambangkan kekuatan mutlak; bahkan para dewa kuno pun tidak berani bersikap kurang ajar di hadapan kehebatannya. Namun, lautan di bawah kaki mereka juga berbahaya.

Ombak yang menjulang tinggi menerjang mereka satu demi satu, memaksa Grandar mengayunkan tinjunya lagi dan lagi untuk mengusir mereka. Berkat perlindungan Penguasa Raksasa, Roel perlahan bisa maju menuju Alicia.

Tetap saja, mengandalkan pukulan Grandar untuk menangkis ombak bukanlah manuver yang paling efisien. Roel membakar banyak mana karena itu. Namun, dia tidak punya pilihan lain, karena lautan mengandung mantra yang menyerap kekuatan hidup seseorang.

Mengontrol kekuatan hidup selalu menjadi keahlian Alicia.

Di Domain Ilahi ini, dia memegang kekuasaan absolut atas semua kehidupan yang jatuh ke lautan. Jika Roel langsung terkena ombak, kekuatan hidup dalam jumlah besar akan langsung tersedot darinya, sehingga terdorong menuju kematian.

Tidak ada pertahanan yang bisa bertahan lama melawan gelombang serangan bencana yang tiada henti.

Satu-satunya harapan untuk selamat dari cobaan ini adalah dengan cepat menjatuhkan musuh, tapi mencoba mendekati Alicia saja sudah menghabiskan mana Roel secara parah. Pertarungan yang berkepanjangan ini menghantam tubuh dan pikirannya, namun dia menolak untuk menyerah, karena dia memiliki satu kartu as terakhir di lengan bajunya.

Berkat serum Loborian itulah Roel masih bertahan, namun ada batasan waktu untuk efektivitasnya. Begitu manfaat serumnya hilang, efek sampingnya akan mulai terasa, dan kondisi fisiknya akan cepat memburuk.

Inilah saat yang ditunggu-tunggu Roel.

Menuju Kematian selalu menjadi kartu truf terbesarnya untuk membalikkan keadaan di saat-saat sulit. Terlebih lagi, Alicia, setelah kehilangan ingatannya, tidak akan mengetahui kemampuannya ini, jadi dia akan lengah.

Kemungkinan besar melawannya dalam pertempuran ini; dia tahu satu-satunya harapan untuk menang adalah dengan mengeksploitasi asimetri informasi di antara mereka. Inilah saat yang menentukan; itu bisa berhasil atau gagal.

Alicia berada dalam posisi yang menguntungkan di sini, dan bukan hanya karena dia adalah seorang transenden Level 1 Asal atau karena stamina dan kekuatan pemulihannya yang luar biasa tidak cocok untuk transenden tipe ledakan.

Tidak, keunggulan terbesarnya dalam pertempuran ini adalah Bulan Hitam.

Roel secara pribadi telah menyaksikan kekuatan Bulan Hitam sebelumnya. Bahkan para dewa kuno pun tidak berdaya menghadapi kehebatannya yang menakutkan. Dia tidak ingin merasakan kehebatannya, bahkan jika Alicia tidak mungkin bisa memanfaatkan kekuatan Bulan Hitam sebatas Ibu Dewi.

Selanjutnya, Alicia mendapat bantuan dari dua dari Enam Bencana.

Meskipun Kabut Terselubung telah terluka parah, Roel tahu bahwa Kabut Terselubung akan segera pulih di bawah kekuatan Dewi Ibu. Bukan tanpa alasan Enam Bencana dijuluki sebagai perusak peradaban.

Selain itu, Light Devourer dan Shrouding Fog akan belajar dari pertemuan ini dan menghindari konfrontasi langsung dengan Roel dan Grandar di masa depan. Mereka dengan sengaja akan menunda pertempuran, dan itu akan sangat merugikan Roel, terutama karena dia masih berada di Origin Level 2.

Memang benar, akan jauh lebih aman jika dia terlebih dahulu membuat terobosan ke Asal Level 1 sebelum menghadapi Alicia dan kedua Bencana tersebut.

Klan Kingmaker adalah Pengawas ras di zaman kuno. Roel, sebagai Kingmaker, tidak akan kalah dengan Alicia begitu dia mencapai Origin Level 1. Itu akan sangat meningkatkan peluangnya untuk mengekang Alicia dan membawanya kembali.

Tapi dia tidak bisa menunggu lama, karena dia tahu kenangan itu tidak abadi.

Seiring berjalannya waktu, ingatan Alicia tentang masanya sebagai manusia akan menjadi semakin terfragmentasi, membuatnya semakin sulit untuk mengingatnya. Itu juga sebabnya dia sangat ingin bergerak. Dia harus membuat segalanya berjalan lancar kali ini, apa pun risikonya.

Faktor-faktor ini mendorongnya untuk berjuang mati-matian dengan segala yang dimilikinya.

Akhirnya, tiba saatnya efek serumnya hilang.

Sensasi terbakar di tubuh Roel mereda, dan efek samping dari Batu Mahkota dan Sia-fikasi muncul di saat yang bersamaan. Rasa sakit dan kelelahan yang hebat menyerangnya, menyebabkan dia hampir pingsan, tapi dia dengan cepat mencabut Ascendwing dan menusuk lengannya.

Darah berceceran. Rasa sakit yang tajam membantunya untuk mempertahankan kesadarannya di saat kritis ini. Kemudian, Makhluk Menuju Kematian yang telah lama ditunggu-tunggu akhirnya diaktifkan, dan Atribut Asal Mahkotanya yang redup bersinar dengan semangat baru.

Dalam sekejap mata, Roel kembali ke kondisi puncaknya.

Nyala api berkobar kembali di mata emasnya, seolah menandakan fase baru pertempuran. Dia melihat ke langit sebelum menyerbu ke atas.

Alicia menyadari perubahannya dan melebarkan mata merahnya. Mengetahui bahwa dia tidak lagi memiliki kemewahan untuk mengambil keputusan, dia menghilangkan keraguannya, dan matanya berubah tajam.

Bentrokan kembali terjadi di antara keduanya.

Kali ini, Alicia tidak menahan diri. Melihat musuh di bawah, dia tanpa sadar mengambil langkah mundur seolah dia takut akan sesuatu. Dia memutar jarinya, dan gelombang air yang tinggi mulai berputar menjadi topan dahsyat yang menyerbu Roel yang datang.

Pada saat yang sama, cahaya bulan perak semakin kuat.

Tekanan berat sekali lagi menekan dunia, membekukan segalanya. Rasanya seperti cerminan dari hati Alicia yang tertutup, saat dia menolak pendekatan Roel. Tapi kali ini, Roel tidak berniat mundur.

“Kakek!” Roel meraung saat aura berwarna darah menyala di sekelilingnya.

Ini adalah mana yang dipicu oleh darahnya sendiri, dan kondisinya yang semakin melemah menjadi makanan untuk merangsang Makhluk Menuju Kematian. Dengan aliran mana yang sangat besar ini, Grandar melolong saat dia mengaktifkan Domain surgawinya sekali lagi.

Fatamorgana dari dataran matahari terbenam muncul di belakang Grandar dan meluas ke langit, mengakibatkan bentrokan eksplosif dari dua Domain Ilahi.

Grandar melontarkan pukulannya ke depan, sementara prajurit yang tak terhitung jumlahnya meraung memekakkan telinga di belakangnya.

Ledakan!

Tinju Grandar merobek topan yang turun dari langit dengan semburan cahaya merah, memercikkan air laut ke seluruh Wilayah Ilahi sebagai hujan lebat.

Sementara itu, Roel semakin memperkecil jarak dengan Alicia.

Sebagai tanggapan, Alicia mengangkat tangannya, dan bulan perak berkedip sebelum mengeluarkan cahaya paling terang sejauh ini. Cahaya bulan menyelimuti pandangan Roel, menutupi sosok Alicia, siluet Grandar, dan segala sesuatu di sekitarnya.

Bahkan Bulan Hitam untuk sementara menghilang di bawah sinar bulan perak yang sangat cemerlang.

Kemudian, cahaya bulan keperakan menyatu menjadi satu sinar yang diarahkan ke Roel, seolah-olah dialah satu-satunya sasaran murka bulan. Namun, pada saat inilah dia tersenyum, mengetahui bahwa kesempatannya untuk meraih kemenangan telah tiba.

Dihadapkan pada sinar bulan yang menghancurkan, tubuh Grandar tiba-tiba menghilang ke udara, menyebabkan Alicia menyipitkan matanya. Lalu, Roel memanggil nama rekan berikutnya.

“Artasia.”

“Aku di sini,” jawab Ratu Penyihir riang saat tubuhnya muncul begitu saja.

Roel mengangkat tangannya ke arah Artasia. Darah dan mana miliknya bermanifestasi menjadi pecahan mahkota, yang melayang ke kepala Ratu Penyihir dan bermanifestasi menjadi mahkota yang megah.

Mata merah Artasia bersinar penuh semangat. Dia melihat cahaya bulan perak yang tampaknya tak tertandingi datang dari langit dan mengeluarkan kekuatan aslinya untuk pertama kalinya.

“Domain Ilahi.”

Gelombang mana yang tidak dapat diganggu gugat mengalir keluar dari Artasia dan dengan keras mengubah ruang di sekitarnya, seolah-olah itu adalah semacam perisai bengkok. Cahaya bulan perak yang turun dari langit meledak ke ruang yang terdistorsi…

…tapi tidak ada reaksi apapun.

Tidak ada ledakan atau kebakaran. Bahkan cahaya bulan yang menyilaukan lenyap begitu saja tanpa jejak, seolah ditelan oleh ruang yang terdistorsi.

Alicia terkejut, sedangkan Ratu Penyihir yang dimahkotai menyeringai.

“Kontradiksi,” gumam Artasia.

Wilayah Ilahi Ratu Penyihir berkobar, dan langit malam tiba-tiba bersinar sekali lagi. Cahaya bulan perak yang menghilang di dalam ruang terdistorsi tiba-tiba keluar dari dalam, tapi kali ini ditargetkan pada pemilik sebelumnya.

Karena terkejut, Alicia buru-buru menyalurkan mana, dan Bulan Hitam di belakangnya turun. Dia terpaksa menggunakan kartu asnya untuk melindungi dirinya sendiri.

Lengan hitam yang tak terhitung jumlahnya merangkak keluar dari Bulan Hitam dan menerjang cahaya bulan perak, mengakibatkan bentrokan hebat antara kedua bulan. Namun, kedua kekuatan itu setara; tidak ada yang lebih unggul dari yang lain.

"TIDAK!" Alicia berseru ketika dia merasakan Domain surgawinya bergetar karena dampak yang luar biasa ini.

Dia merasakan segalanya menjadi kacau, namun sudah terlambat untuk menyelamatkan situasi. Dengan hembusan angin, Roel tiba-tiba muncul di hadapannya dengan tangan terbuka dan memeluknya erat di tempatnya. Kemudian, dia dengan keras memanggil rekannya yang ketiga.

“Edavia!”

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar