hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 629: - The Executor Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 629: – The Executor Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 629: Sang Pelaksana

Roel telah menganalisis satu masalah utama sebelum dia memulai perjalanannya untuk menyelamatkan Alicia: Bagaimana aku bisa mengembalikan Alicia?

Alicia adalah musuh yang sulit untuk dihadapi. Tidak hanya dia sangat kuat, tapi dia juga memiliki kemampuan pemulihan yang luar biasa. Bahkan jika Roel mampu mengalahkan dan menaklukkannya untuk sementara, dia bisa pulih dalam beberapa saat dan melakukan serangan balik.

Salah satu solusinya adalah menjaga Alicia dalam kondisi terluka parah, tapi itu bukanlah pilihan bagi Roel… bahkan jika itu bisa dilakukan.

Domain Ilahi Alicia sangatlah kuat. Bulan Hitam saja sudah cukup untuk membuatnya tidak berdaya dan menjauhkannya, dan ada dua sisi bulan. Ironisnya, hal itu pula yang memberinya peluang untuk menang.

Dia dengan sengaja memancing serangan terkuat Alicia dengan kekuatan Grandar yang luar biasa, sehingga dia bisa memanfaatkan Wilayah Ilahi Ratu Penyihir untuk membalas serangan itu. Setidaknya ini akan menghentikan sementara Alicia, sehingga membuka jendela kecil baginya untuk bertindak.

Saat Bulan Hitam dan cahaya bulan perak bersaing untuk mendapatkan supremasi di langit, Roel mengambil kesempatan ini untuk bergegas menuju Alicia dan memeluknya.

Tidak menyangka akan terjadi gerakan seperti itu, tubuh Alicia menjadi kaku, dan mata merahnya melebar karena terkejut. Sebelum dia bisa membalas, Roel melakukan tindakan tegas.

“Edavia!”

Seorang gadis berambut oranye muncul di belakangnya. Dia meletakkan tangannya di dahi Alicia dan menyatakan dengan senyum sinis, “Semuanya sudah berakhir sekarang.”

“!”

Jiwa Alicia tersentak hebat, menyebabkan dia secara refleks memeluk kembali Roel dengan erat sebelum pingsan.

Begitu dia pingsan, kekuatan cahaya bulan perak dan Bulan Hitam menyusut, dan lautan di bawahnya bergetar. Domain Ilahi-nya hancur berkeping-keping, dan pecahan-pecahan ini menghilang menjadi cahaya warna-warni yang mengalir kembali ke tubuhnya.

Roel juga mencabut mananya.

Pertarungan panjang itu akhirnya berakhir.

Penindasan jiwa.

Itulah satu-satunya cara yang terpikirkan oleh Roel untuk membawa Alicia kembali dengan selamat setelah banyak perenungan.

Pada malam bulan purnama, hanya butuh beberapa detik bagi Alicia untuk menyembuhkan luka yang dangkal, tapi hal yang sama tidak berlaku untuk jiwanya. Jiwa adalah kelemahan semua makhluk, itulah sebabnya Sia harus menerapkan pembatasan yang lebih besar pada Spiriteer di era kuno.

Tubuh dan jiwa sangat erat kaitannya sehingga kondisi yang satu dapat mempengaruhi yang lain. Spiriteer dikenal karena kemampuannya untuk melemahkan orang lain dengan mengganggu jiwa mereka, dan Edavia, Spiriteer Sovereign, sangat kuat sehingga dia dapat mempengaruhi transenden Origin Level 1 hanya dengan sentuhannya.

Mengguncang jiwa Alicia akan melemahkan kekuatan bertarungnya secara signifikan, meski itu bukanlah motif utama Roel.

Tujuan sebenarnya adalah agar Edavia mengguncang ingatan Alicia sebagai manusia.

Dia yakin Alicia akan kembali dengan sendirinya selama dia mendapatkan kembali ingatannya. Sebaliknya, jika dia tidak mendapatkan kembali ingatannya, dia akan tetap menjadi bom waktu tidak peduli bagaimana dia mencoba menenangkannya.

Untungnya, prestasi ini tidak terlalu sulit untuk dilakukan oleh Spiriteer Sovereign.

“Kenangan adalah elemen kunci jiwa; tidak ada yang dapat dipisahkan satu sama lain.”

“Jadi, apakah kamu mampu melakukannya?”

"Tentu saja. Itu bukanlah sesuatu yang sulit.”

Di dataran malam hari, Roel bersandar di tebing sambil menggendong Alicia yang tidak sadarkan diri di pelukannya. Edavia melayang ke sisi Alicia dan meletakkan tangannya di dahinya. Setitik cahaya mengalir darinya saat dia menyalurkan mantranya.

Beberapa saat kemudian, kerutan muncul di dahi Alicia. Dia menggeliat dengan gelisah seolah-olah dia sedang mengalami mimpi buruk.

"Apa yang salah? Apakah kamu menemui beberapa kesulitan?”

“Bagaimana aku harus mengatakannya? aku menemui beberapa perlawanan darinya.”

"Perlawanan?"

“Anak ini enggan mengingat kenangannya sebagai manusia,” Edavia menganalisa sambil menepuk kepala Alicia.

Apakah dia takut? Mengapa? Roel tercengang.

Dia mengetahui dari surat Alicia bahwa dia merasa frustrasi selama bertahun-tahun, tetapi setelah hidup bersama selama bertahun-tahun, dia yakin bahwa kenangan itu tidak akan menyakitkan baginya.

Ini bukan berarti dia tidak mempunyai kenangan buruk. Ada suatu masa dimana dia diintimidasi oleh teman-temannya, tapi masalah itu telah terselesaikan, dan dia telah mengatasi kelemahannya juga. Selain itu, pelaku insiden tersebut, keluarga Elric, sudah tidak ada lagi.

Apa yang dia takuti? Roel mendapati dirinya bertanya-tanya.

“Bisakah kamu memberi tahu alasan di balik ketakutannya?”

“Alasannya jelas, tapi sulit dijelaskan.”

“Apakah dia memiliki kenangan buruk tentang Ascart House? Atau… apakah itu karena aku?”

“Itu ada hubungannya denganmu, tapi itu bukanlah hal yang buruk. Sebenarnya justru sebaliknya.” Edavia melirik Alicia yang tak sadarkan diri saat dia berusaha menemukan kata-kata untuk mengekspresikan dirinya. “Bisa dibilang dia tidak bisa menerima kenyataan. Dia tidak bisa menerima kenyataan bahwa kalian berdua sekarang adalah musuh bebuyutan, dan itu membuatnya ketakutan. Itu sebabnya dia secara tidak sadar menolak kenangan itu.”

“…” Roel tercengang, saat dia akhirnya mengerti bagaimana perasaan Alicia.

Dia telah menjadi musuh Dewi Ibu sebelum Negara Saksi terbaru, seperti yang ditunjukkan dari bagaimana dia telah menghancurkan salah satu Utusan Tuhannya, Banjir Kematian, dan berkontribusi pada operasi Rosa untuk menaklukkan Pertemuan Orang Suci dalam beberapa tahun terakhir.

Namun, Alicia telah mewarisi kekuatan Ibu Dewi dan menjadi komandan Enam Bencana. Hal ini menempatkannya pada posisi di mana dia tidak punya pilihan selain bersikap antagonis terhadap Roel, yang sulit untuk dia tanggung.

Hal itu mungkin membuatnya secara tidak sadar melupakan ingatannya sebagai manusia untuk mengatasi kekacauan internalnya.

Roel mengangguk penuh pengertian sambil memeluk Alicia lebih erat lagi.

Beberapa waktu kemudian, Edavia akhirnya menyelesaikan pekerjaannya.

“Apakah sekarang sudah berakhir?”

“Ya, tapi dia juga mengalami pukulan berat. Butuh waktu baginya untuk memproses kenangan itu.”

"Jadi begitu."

Roel mengangguk sebelum tiba-tiba jatuh ke tanah dengan Alicia masih dalam pelukannya. Sedikit demi sedikit, kesadarannya mulai memudar.

Meskipun dia adalah pemenang terakhir, itu merupakan pertarungan yang sulit. Dia harus mendorong tubuh dan jiwanya hingga batas maksimalnya, sangat melelahkan dirinya sendiri dalam prosesnya. Selain itu, dia harus menanggung efek samping dari serum dan Batu Mahkota, dan dia juga menderita luka parah.

Dia hanya senang karena tidak ada kabut putih atau aurora di langit.

Kedua Bencana itu untuk sementara telah meninggalkan area tersebut untuk menghindari pengaruh pada Domain Ilahi Alicia, dan itu memberinya ruang untuk beristirahat.

Berbaring di rerumputan, mengagumi langit berbintang sambil merasakan hangatnya Alicia, kondisi mental Roel yang tegang akhirnya sedikit mengendur. Butuh waktu dua hari, tapi dia berhasil menemukan Alicia dan memenuhi keinginannya sebelum hal terburuk terjadi.

Ini bukan jaminan bahwa dia akan kembali ke sisinya, tapi hanya ini yang bisa dia lakukan. Terserah padanya untuk memutuskan apa yang ingin dia lakukan setelah mendapatkan kembali ingatannya.

“Aku mungkin terlalu memikirkan rencana akhirnya,” gumam Roel.

Momen damai setelah berakhirnya pertempuran sengit ini membuat pikirannya tenang. Sulit untuk tetap waspada ketika pikiran dan tubuhnya berada pada batasnya. Kelopak matanya semakin berat, dan otaknya perlahan-lahan terhenti.

Segera setelah mantra diberikan padanya untuk meringankan rasa sakitnya untuk sementara, dia tertidur lelap.

Di sebuah benteng yang jauh, seorang lelaki tua berambut putih merasa sangat gugup.

Antonio dengan erat memegang tongkatnya saat dia melihat kumpulan cahaya warna-warni yang selalu berubah di dalam penghalang di depannya. Di belakangnya, Carter melihat bungkusan ringan itu dengan sikap hormat.

Di dalam bungkusan cahaya itu ada Astrid Arde, ‘Akademik’ Majelis Twilight Sages dan nenek moyang Ascart dari seribu tahun yang lalu.

Meskipun Astrid bukan berasal dari garis keturunan utama, dia adalah seorang pahlawan yang telah memainkan peran penting dalam perdamaian dan stabilitas umat manusia selama berabad-abad dengan mengendalikan Mimpi Kekacauan, memastikan bahwa Juru Selamat tetap berada dalam hibernasi.

Karena alasan itulah para Fallen melihatnya sebagai duri di punggung mereka.

Empat ratus tahun yang lalu, Raja Penyihir Priestley Maxwell jatuh cinta pada godaan kaum Fallen untuk mendapatkan kehidupan abadi dan menghadapi Astrid, berharap untuk mencuri Mimpi Kekacauan darinya. Untuk melindungi Mimpi Kekacauan, Astrid menggabungkannya ke dalam dunia mimpinya dan akhirnya tertidur lelap.

Baru-baru ini Antonio, dengan bantuan Roel, berhasil memisahkan kedua entitas tersebut satu sama lain. Sejak itu, Astrid semakin menunjukkan tanda-tanda kebangkitan, perlahan-lahan meningkat hingga saat ini.

Tadi malam, saat Carter selesai makan malam, Antonio tiba-tiba mampir dan memberitahunya bahwa Astrid akan bangun malam ini. Sebagai kepala keluarga Ascart, dia menganggap masalah ini sangat penting. Untuk mengungkapkan ketulusannya, dia segera mengikuti Antonio ke tempat ini dan dengan sabar menunggu.

Beberapa jam kemudian, Chaos Dream akhirnya mulai bereaksi.

“Tuan Antonio, apa yang terjadi?”

“Lord Astrid sedang melepaskan diri dari Mimpi Kekacauan! Jika tidak ada yang salah, dia seharusnya sudah bisa bangun sepenuhnya pada akhir hari ini!” Antonio berseru penuh semangat seperti anak kecil.

"Itu hebat."

Carter terkejut dengan kegembiraan Antonio, tetapi dia mengerti dari mana maksud Antonio, terutama karena Roel sebelumnya telah memberitahunya tentang hubungan mereka.

Waktu berlalu.

Kumpulan cahaya warna-warni mulai mengembang dan berkontraksi seolah-olah sedang bernapas, mengeluarkan mana dalam jumlah besar setiap kali bernapas. Hal ini menyebabkan penghalang mimpi goyah secara tidak stabil.

Sebelum sesuatu terjadi pada penghalang mimpi, roh mimpi yang menyerupai titik cahaya tiba-tiba muncul berbondong-bondong untuk menstabilkan penghalang mimpi. Pada saat yang sama, siluet kabur dan berkelap-kelip menerobos dinding penghalang mimpi untuk memasuki dunia nyata.

Saat siluet itu menjauh dari Mimpi Kekacauan, cahaya menyilaukan membanjiri penghalang mimpi. Di bawah pelukan roh mimpi, pahlawan yang telah melindungi umat manusia selama bertahun-tahun akhirnya membuka matanya yang berwarna-warni.

Antonio buru-buru mengubah penampilannya menjadi seperti berabad-abad yang lalu, sebelum Astrid memasuki hibernasi, sebelum dengan ragu-ragu memanggil, “Guru.”

“Kamu adalah… Antonio,” gumam Astrid sambil menatap wajah yang dikenalnya dengan mata bingung.

“Y-ya, ini aku.” Antonio hampir tidak bisa menghentikan suaranya yang bergetar.

Alih-alih reuni yang menyentuh, Astrid tiba-tiba membelalakkan matanya yang berwarna-warni seolah-olah dia telah mengingat sesuatu, dan dia dengan cemas meraih bahu muridnya dan berseru, “Antonio, kamu harus segera membawa Roel kembali!”

“Roel?”

Antonio dan Carter terkejut. Mereka tidak menyangka Astrid yang selama ini tertidur akan mengetahui tentang Roel.

Astrid menyadari kebingungan mereka dan buru-buru menjelaskan, “aku bermimpi tentang perjalanannya di Negara Saksi, tapi itu tidak penting sekarang! kamu harus segera membawa anak itu kembali! Rencana terakhir telah dijalankan! Eksekutornya bukan keluarga Ackermann, tapi Carolyn Ascart!”

“!”

Antonio dan Carter merasa ngeri.

Di dataran yang diterangi cahaya bulan, Roel, meski tertidur lelap, tiba-tiba terbangun dan melihat ke arah kegelapan yang jauh.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar