hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 640.2 - Land of Genesis (2) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 640.2 – Land of Genesis (2) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 640.2: Tanah Kejadian (2)

Sejak dia terjebak di dalam Benteng Tark yang kosong, dia selalu penasaran dengan apa yang tersembunyi di dalam kabut putih Kabut Terselubung. Apakah itu ujung dunia, atau lipatan spasial yang tidak diketahui?

Bukan keduanya.

Roel dan Alicia berjalan melewati kabut dengan tangan saling bertaut, Alicia memimpin di depan dan Roel mengikuti sedikit di belakangnya. Kabut tebal menghalangi penglihatan dan sensitivitas mana mereka, sehingga dia hampir tidak bisa melihat siluetnya.

Ketidakmampuannya merasakan mana menimbulkan ketidaknyamanan yang luar biasa, sampai pada titik di mana dia merasa bahwa jalan di depannya hanyalah ilusi. Dia hanya terhibur oleh kehangatan yang disalurkan ke telapak tangannya.

“Alicia, kenapa kamu harus berjalan di depan? Tidak bisakah kita berjalan bersama?”

“aku juga tidak menyukai kenyataan bahwa aku tidak dapat melihat ke arah Tuan Saudara, tetapi kabut putih tidak akan membiarkan kita lewat jika aku tidak memimpin.”

Jarak keduanya bahkan tidak sampai satu meter, tapi Roel entah bagaimana merasakan suara Alicia datang dari jauh. Namun demikian, dia mencoba yang terbaik untuk mendengarkan penjelasannya, dan itu mencerahkannya tentang situasi saat ini.

Mereka melintasi lipatan spasial Shrouding Fog, dan hanya ada satu orang yang memiliki hak akses untuk itu—Alicia.

“Tuan Saudaraku, aku harus meminta kamu untuk bersabar, atau kita mungkin akan tersesat selamanya di sini.”

"Oh? Apa tujuan kita?”

“Kita harus segera mencapainya.”

“Hm?” Alis Roel terangkat.

Sepuluh menit kemudian, kabut putih tebal yang menutupi pandangannya akhirnya mulai menipis.

Siluet Alicia perlahan menjadi lebih jelas, dan dia mulai merasakan mana di sekitarnya sekali lagi. Dengan rasa tidak nyaman yang memudar, hatinya akhirnya menjadi tenang. Sebuah bangunan megah perlahan muncul di hadapannya, membuatnya melebarkan matanya.

Itu adalah struktur yang sangat besar yang mengingatkan kita pada piramida di kehidupan sebelumnya, tetapi skalanya benar-benar berbeda. Panjangnya melebihi ribuan meter, dan tingginya kira-kira sama.

Gedung pencakar langit tertinggi di kehidupan Roel sebelumnya tingginya hampir seribu meter, tapi struktur ini beberapa kali lipatnya. Ruang di dalamnya pasti sangat luas. Sebelumnya, Roel dan Alicia tidak berbeda dengan setitik debu.

“Apakah tempat ini dibangun oleh para raksasa?”

Atau itu kuburan mereka?

Roel ingin bertanya kepada Grandar tentang hal itu, hanya untuk menahan diri ketika dia menyadari bahwa tempat ini berarti tempat ini adalah kuburan para Raksasa.

Seharusnya aku membawakan beberapa bunga… Ah, tapi mengingat sifat para Raksasa yang suka berperang, jika ini benar-benar kuburan mereka, setidaknya mereka akan menaruh beberapa pedang di sini.

Roel dengan cepat menggelengkan kepalanya untuk mengakhiri pikirannya yang mengembara. Alicia melihat sekeliling sebentar sebelum berkata, “Tuan Saudaraku, kamu harus merasa memiliki tempat ini.”

"Rasa memiliki?"

“Ini adalah tempat lahirnya Enam Bencana di zaman kuno.”

“!”

Rahang bawah Roel mengendur. Dia mengalihkan perhatiannya ke Atribut Asal Mahkotanya, di mana dia menemukan Batu Mahkota bersenandung penuh semangat meskipun baru-baru ini mereka diam karena luka-lukanya.

"Jadi begitu. Aku tidak menyangka akan ada tempat seperti ini,” gumamnya sambil samar-samar memahami apa yang dipikirkan Alicia.

Alicia kemudian membimbingnya untuk memanjat bangunan setinggi ribuan meter itu.

Itu adalah ketinggian gunung tertinggi di dunia Roel sebelumnya; bahkan seorang pendaki berpengalaman pun memerlukan pelatihan intensif dan aklimatisasi selama berbulan-bulan untuk mendakinya.

Namun, hal itu tidak menimbulkan tantangan bagi dua orang transenden tinggi itu. Mereka bahkan tidak perlu memanjatnya dengan anggota tubuh mereka. Dengan bantuan Alicia, mereka praktis terbang mendaki gunung.

Saat itulah Alicia tiba-tiba berseru, “Tuan Saudara?”

"Ya?"

“Tahukah kamu mengapa Enam Bencana tidak mungkin dihilangkan?”

Roel terkejut sebelum menggelengkan kepalanya perlahan, menjawab, “Dulu banyak akademisi yang mempelajari topik ini, tapi belum pernah ada kesimpulan yang memuaskan… Apakah ada hubungannya dengan tempat ini?”

"Memang." Alicia melirik ke arah Roel sebelum menjelaskan, “Kami berada di altar yang digunakan Sia untuk memutuskan kekuatannya di zaman kuno. Kekuatannya yang terputus mendapatkan atribut dan kesadaran diri mereka sendiri, dan itu menandai lahirnya Enam Bencana. Salah satunya, Shrouding Fog, mewarisi atribut luar angkasa. Tak lama setelah kelahirannya, ia melahap seluruh tempat ini.

“Aksi ini dilatarbelakangi oleh penyelamatan diri. Secara naluriah ia memahami bahwa selama altar ini tidak dihancurkan, salah satu dari Enam Bencana yang telah ditaklukkan di luar sana akan terlahir kembali di sini.”

“Itukah alasan Enam Bencana tidak bisa dihancurkan?” Roel bertanya.

"Itu benar. Dan di atas inilah penghormatan yang digunakan untuk kelahiran mereka saat itu.”

Hanya butuh beberapa menit bagi Roel dan Alicia untuk mencapai puncak bangunan.

Di sana, mereka menemukan sebuah platform kecil dengan enam berkas cahaya di tengahnya. Kumpulan cahaya ini adalah wadah yang menyimpan benda-benda ajaib seperti balok es yang terus mengeluarkan embun beku hingga saat ini, bongkahan lava pertama di dunia, dan seterusnya.

Atribut Asal Mahkota Roel bergema kuat sebagai respons terhadap barang-barang ini.

Matanya berbinar saat melihat seberkas cahaya berisi aurora samar, namun dia tidak berani melakukan tindakan gegabah. Sebaliknya, dia menoleh ke pemandu wisata dan bertanya, “Alicia, aku mengerti situasinya sekarang. Apa yang harus aku lakukan selanjutnya?”

Yang sangat mengejutkannya, Alicia sedang menatapnya dengan mata berkilau membawa sedikit kelicikan.

“Selanjutnya, kita harus melakukan ini…” katanya sambil mencondongkan tubuh ke depan dan menutup bibirnya.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar