hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 640.1 - : Land of Genesis (1) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 640.1 – : Land of Genesis (1) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 640.1: Tanah Kejadian (1)

Roel memandang Alicia dengan heran, tidak menyangka dia muncul begitu saja. Dia menghela nafas pelan sebelum bertanya, “Alicia, apa yang membawamu ke sini?”

“Kamu merencanakan sesuatu yang berbahaya lagi. Konyol sekali bagimu untuk membuat terobosan sekarang.”

“I-ini…” Roel tergagap, merasa terbebani karena tertangkap basah sedang melakukan tindakan tersebut.

Dia menoleh ke Edavia dengan harapan dewa jahat akan berbicara mewakilinya, hanya untuk melihat dewa jahat itu balas menatapnya dengan senyuman nakal. Sedetik kemudian, dia berkedip ke arahnya seolah menangkap maksudnya.

"Berbahaya? aku tidak setuju dengan itu,” katanya.

“Benar, Alicia.” Roel dengan cepat mengangguk setuju setelah menerima dukungan Edavia. “Apakah kamu tidak mengenalku dengan baik? aku tidak akan pernah melakukan sesuatu yang menurut aku tidak akan berhasil…”

“Sebenarnya, menurutku mustahil baginya untuk berhasil membuat terobosan sekarang. Ini bukan hanya tindakan berbahaya tapi tindakan bunuh diri.”

“???” Roel berkedip bingung. Dia segera menoleh ke arah Edavia, hanya untuk melihat senyum Edavia melebar. “Edavia?”

“Pfft! HA HA HA HA! Ekspresi yang langka. Apakah kamu begitu terkejut mendengar kebenarannya?”

"kamu!! Alicia, dengarkan aku…”

“Jangan repot-repot. Tuan Saudaraku, kamu pasti lupa bahwa aku juga seorang transenden Tingkat Asal 1. aku bisa mengukur sendiri kondisi kamu, ”kata Alicia dengan nada tidak puas.

“…” Ekspresi Roel menegang.

Dia selalu lebih kuat dari Alicia, dan dia juga berada dalam posisi yang lebih berwibawa sebagai wakil penguasa wilayah. Berkat itu, dia selalu bisa melindungi Alicia di belakangnya, dan dia juga mendengarkannya dengan patuh. Tapi sekarang…

Dengan desahan seorang lelaki tua yang sudah pensiun, Roel menundukkan kepalanya dengan pasrah, menyesap teh, dan berkata, “Ey, aku semakin tua sekarang.”

"Umur kamu berapa? Tadi malam, kamu…”—Batuk!— “K-kamu hanya dua tahun lebih tua dariku!” Alicia berseru, namun wajahnya memerah saat menyadari apa yang baru saja dia katakan, dan dia buru-buru menutupinya dengan batuk.

“Pu!”—Batuk! Batuk, batuk, batuk!— “Y-ya, kamu benar! Kalau dipikir-pikir lagi, akulah yang terkuat di kelompok umurku selain Wilhelmina. Ha! Ha ha!" Roel menyemburkan tehnya sebelum ikut bermain dengan cemas.

Mata Roel mengarah ke Edavia, tapi secara mengejutkan Edavia tidak bereaksi sama sekali. Dia berkedip kebingungan, tampak seperti anak kecil yang lugu.

“…Benar, kamu tidak memiliki tubuh fisik.”

"Apa?"

“T-tidak ada sama sekali!” Roel menjawab sambil tersenyum lebar.

Alicia dengan cepat mengganti topik pembicaraan dan berkata, “kamu pasti Lord Edavia, dewa kuno yang baru dikontrak oleh Lord Brother. Ini pertama kalinya bagi kami… Tidak, kami pernah bertemu beberapa kali sebelumnya.”

“Ya, meskipun saat itu kami adalah musuh.”

"Memang. aku harus berterima kasih kepada kamu, Tuan Edavia, karena telah membantu aku mendapatkan kembali ingatan aku,” kata Alicia sambil mengangkat roknya dan membungkuk.

Edavia terkejut dengan sikap itu, dan matanya tampak sedikit berkonflik.

“Edavia?” Roel memanggil.

“!” Edavia tersadar dari lamunannya.

“Tuan Edavia? Permintaan maaf aku. Apa aku terlalu mendadak?”

"Sama sekali tidak. Tiba-tiba aku teringat masa lalu, itu saja… Aku menyelamatkanmu atas perintah orang ini, jadi kamu tidak perlu berterima kasih padaku,” jawab Edavia sambil menggelengkan kepalanya.

Satu-satunya orang yang tidak pernah bisa dilupakan Edavia adalah Sia, yang bersikeras agar dia tetap hidup meskipun keberadaannya merupakan ancaman bagi-Nya. Alicia, sebagai pewaris kekuatan Dewi Ibu, bisa dikatakan sebagai cucu Sia, yang peringkat garis keturunannya bahkan lebih tinggi daripada Roel.

Roel sudah menduga Edavia akan terguncang saat berhadapan dengan Alicia, meski sepertinya ini bukan hal yang buruk. Ekspresinya melunak saat dia melihat gadis berambut oranye itu aktif memulai percakapan dengan Alicia.

Faktanya, butuh beberapa saat sebelum akhirnya dia menemukan kesempatan untuk mengembalikan topik pembicaraan ke jalur yang benar.

“Alicia, kamu menyuruhku untuk menyerahkan terobosanku padamu sebelumnya. Bagaimana apanya?"

Alicia menoleh ke Roel dan bertanya, “Tuan Saudaraku, kamu menyebutkan sebelumnya bahwa kamu selangkah lagi dari Asal Level 1, dan kamu memerlukan sesuatu untuk menjembatani kesenjangan tersebut.”

"Itu benar."

“aku punya saran.”

“Apa itu?” Roel bertanya dengan mata melebar.

Alicia terkikik sebelum memberikan jawabannya. “Tuan Saudara, ada satu kekuatan terakhir yang belum kamu peroleh yang dijamin akan meningkatkan kekuatan kamu—Pemakan Cahaya.”

“!” Roel terkejut. Dia menatap Alicia dengan tidak percaya selama beberapa detik sebelum dengan cemas bertanya, “Bukankah Light Devourer adalah bawahan langsungmu? Jika aku menyerapnya sebagai Batu Mahkota…”

Kata-katanya terhenti di sini saat ekspresinya berubah suram.

Light Devourer mungkin adalah eksistensi yang tidak biasa, tetapi ia memiliki perasaan, kecerdasan, dan bahkan perasaan.

Roel sangat menyadari hal ini, setelah berjuang bersama Enam Bencana di Negara Saksi. Tentu saja, Alicia, yang memimpin Enam Bencana, harus mengetahui hal itu juga. Dia tidak percaya Alicia akan menyarankan untuk mengorbankan Light Devourer meski mengetahui hal itu.

Apakah sesuatu terjadi selama pemulihan ingatannya, menyebabkan dia menjadi dingin dan tidak berperasaan? Roel bertanya-tanya dengan gugup.

Alicia menggelengkan kepalanya dan menghilangkan kekhawatiran Roel, sambil berkata, “Tuan Saudaraku, apakah kamu lupa bahwa aku memiliki kekuatan untuk mengendalikan Enam Bencana, termasuk kelahiran kembali mereka?”

“Maksudmu…”

“Ya, Tuan Saudaraku. kamu tidak perlu khawatir Light Devourer akan menghilang. aku akan menggunakan metode khusus agar kamu dapat menyerap sebagian dari kekuatannya. Satu-satunya kekhawatiranku adalah jiwamu tidak akan mampu menahan kekuatan Batu Mahkota lain dalam kondisinya saat ini.”

“Jiwanya akan baik-baik saja.” Edavia yang melayang mengatasi kekhawatirannya dengan senyuman. “Sekuat apa pun Batu Mahkota, fondasinya terletak pada Atribut Asal Mahkota dan bukan pada jiwa. Ini tidak akan menimbulkan masalah bagi jiwanya. Namun, ini berarti kamu tidak akan mendapatkan bantuan Light Devourer di pertempuran mendatang.”

Dewa jahat itu melirik ke arah Roel, dan Roel mengakui kata-kata itu dengan anggukan.

Light Devourer adalah entitas yang sangat kuat, dan bahkan telah melampaui Kabut Terselubung setelah beberapa pertempuran terakhir. Ketidakhadirannya akan menjadi pukulan bagi kecakapan bertarung mereka.

Namun, ini adalah risiko yang harus mereka ambil. Membuat terobosan ke Asal Level 1 merupakan risiko yang sangat besar. Jika mereka ragu-ragu dalam setiap detailnya, tidak mungkin mereka berhasil. Jadi, Roel mengambil keputusan dan mengangguk pada dua orang di depannya.

“aku memahami risikonya, tapi kami tidak akan memiliki peluang melawan Carolyn Ascart jika kami tidak melakukannya.”

“Fufufu. Wanita itu menakutkan, bahkan bagiku. aku tidak menyangka akan ada monster seperti itu setelah zaman kuno,” kata Edavia.

“Bagaimana dia dibandingkan dengan para dewa kuno?” Roel bertanya.

“…Lebih kuat,” kata Edavia dengan sedikit ketakutan di matanya.

Roel terdiam.

Dia selalu tahu bahwa Carolyn Ascart adalah individu yang sangat kuat, tetapi dia tidak berpikir keberadaan setingkat Edavia akan membuatnya takut. Hal ini semakin memicu kewaspadaannya, namun juga memperkuat tekadnya.

Dia meletakkan cangkir tehnya dan mengangguk pada Alicia.

Yang terakhir bangkit dan berkata, “Silakan ikut aku, Saudaraku.”

"Kemana kita akan pergi? Padang Rumput Tark?”

“Tidak, tidak di sana,” jawab Alicia sambil tersenyum. Dia menunjuk kabut tebal yang mengepul di luar jendela. “Kami akan keluar.”

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar