hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 639 - Edge of the Cliff Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 639 – Edge of the Cliff Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 639: Tepi Tebing

Saat perang internal pecah di Kekaisaran Austine, segalanya masih damai di dalam ruang antah berantah yang tidak diketahui.

Saat itu masih pagi. Roel berjalan menyusuri lorong istana untuk membiasakan diri dengan lingkungan sekitar, sementara Alicia terus tidur di kamar tidur.

Alicia sebenarnya tidak terlalu memaksakan diri tadi malam. Bahkan jika dia melakukannya, dia akan segera pulih sebagai seseorang yang memiliki Garis Keturunan Anak Silverash. Dia hanya tertidur karena kondisi psikologisnya.

Itu seperti seorang pemuda yang menyeruput mocktail; bahkan jika tidak ada alkohol yang terlibat, mereka masih akan merasa sedikit mabuk karena pengaruh atmosfer. Begitulah yang terjadi pada Alicia, hanya saja dia tidak mabuk alkohol melainkan kebahagiaan seorang pengantin baru.

Semua ini terjadi karena ucapan Roel yang ceroboh saat dia bangun.

“Kamu pasti kelelahan karena tadi malam. Kamu harus tidur dan istirahat lebih lama, ”katanya sambil mencium pipinya.

Dia menatapnya dengan senyum bahagia sebelum menutup matanya. Dia begitu patuh bukan karena dia lelah atau tidak nyaman dengan tindakan intens yang mereka lakukan tadi malam.

Dia sangat senang melihat adegan terkenal dari novel roman ini—suami memanjakan istrinya di pagi hari setelah pernikahan mereka—diperagakan kembali di sini. Ini adalah sesuatu yang dia impikan berkali-kali sebelumnya, dan sekarang mimpinya akhirnya menjadi kenyataan. Dia sangat gembira, jadi mengapa dia menghalanginya?

Merasakan kehangatan Roel yang tersisa di dalam selimut, dia dengan penuh semangat memeluknya dan berguling-guling di tempat tidur. Dia tidak berencana untuk melepaskannya dalam waktu dekat.

Dan Roel memanfaatkan kesempatan ini untuk berjalan-jalan, meski itu juga menjadi alasan baginya untuk memikirkan beberapa hal.

Dia mempunyai firasat yang tidak dapat dijelaskan bahwa sesuatu yang besar sedang terjadi di suatu tempat di dunia. Ini adalah perasaan aneh yang muncul entah dari mana, tapi alih-alih mematikannya, dia mencoba menelusuri kemungkinan alasannya. Sayangnya, dia tidak dapat menemukan apa pun.

Meskipun pencariannya terhadap Alicia mungkin tampak seperti tindakan sembrono yang dipicu oleh perasaan pribadinya, dia mempertimbangkan konteks dan implikasi tindakannya. Dia ingin membawa Alicia pulang, tapi harus ada rumah tempat mereka kembali.

Tidak ada artinya jika semuanya hancur saat dia pergi.

Ketika dia meninggalkan perbatasan timur, umat manusia bersatu menjadi satu.

Pertempuran Bumi Hangus telah berakhir dengan kematian Deviant Sovereign Banjol, yang sekali lagi memecah belah para deviant. Roel telah menerima laporan bahwa Penguasa Ras menyimpang lainnya terlibat dalam pertikaian sengit mengenai hak untuk menjadi Penguasa Deviant berikutnya.

Kecil kemungkinannya pihak-pihak yang menyimpang dapat mengerahkan kekuatan militer yang signifikan untuk mengancam umat manusia dalam jangka pendek, sehingga garis depan tetap damai untuk saat ini.

Ancaman lainnya, Telur Dewa Binatang, sepertinya tidak akan membahayakan umat manusia juga.

Alicia telah bekerja dengan Enam Bencana untuk memburu orang-orang menyimpang yang diciptakan oleh Juruselamat. Dia akan merasakan sesuatu jika Dewa Telur Binatang melancarkan serangan terhadap umat manusia.

Karena ancaman eksternal terbukti tidak mungkin terjadi, Roel hanya bisa mengalihkan fokusnya ke ancaman internal, dan hal pertama yang terlintas dalam pikirannya adalah Kaisar Lukas dari Kekaisaran Austine.

Apakah terjadi sesuatu di pihak Lukas? Roel bertanya-tanya dengan muram.

Gereja Dewi Genesis sudah mengincar Lukas tepat sebelum kepergian Roel. Jika bukan karena dampak politik yang timbul dari posisinya yang berpengaruh, gereja pasti sudah mengambil tindakan sekarang.

Lukas telah memerintah Kekaisaran Austine selama lebih dari seratus tahun, dan dia telah membuktikan dirinya sebagai pemimpin yang rasional dan berani. Dia tidak mungkin menempatkan dirinya dalam posisi genting tanpa alasan yang jelas.

Memikirkan tentang Juruselamat, Yang Jatuh, dan Ackermann membuat wajahnya mengernyit. Itu mengingatkannya pada posisi sulit yang dia alami, khususnya Carolyn Ascart dan rencana terakhirnya.

Meskipun dia tidak mengetahui detailnya, informasi yang dia kumpulkan selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa Carolyn memang bekerja sama dengan Kekaisaran Austine di tahun-tahun terakhir Zaman Kedua. Mungkin pada saat itulah rencana akhir pertama kali dilaksanakan.

Itu membuatnya curiga bahwa kemunculan Carolyn di sini adalah bagian dari skema Kekaisaran Austine, dan ada sesuatu yang lebih besar yang berperan di sini.

“aku tidak memiliki cukup kecerdasan,” gumam Roel sambil menghela nafas.

Dia tidak punya pilihan selain membuang pemikiran ini dan malah mempertimbangkan pertanyaan paling mendesak yang ada—bagaimana aku bisa mengalahkan Carolyn?

Setelah menghabiskan malam memikirkannya, dia terpaksa menyimpulkan bahwa pertarungan dengan Carolyn tidak bisa dihindari. Bukan hanya karena dia membawa aura Ibu Dewi. Ada yang salah juga dengan Carolyn.

Pertarungan mereka sebelumnya telah meyakinkan dia bahwa Carolyn telah jatuh di bawah pengaruh kebobrokan Juruselamat. Itu tidak cukup untuk mengubahnya menjadi seorang Jatuh, tapi itu membuatnya lebih berkemauan keras dan emosinya tidak stabil. Akan sulit untuk berbicara dengannya dalam kondisi seperti itu.

Namun sebelum menghadapi Carolyn, ada masalah yang harus dia selesaikan terlebih dahulu—Tempat Suci Batinnya.

“Edavia,” seru Roel.

“Kamu akhirnya meneleponku? Kamu terlambat." Seorang gadis berambut oranye muncul begitu saja dan menatap Roel dengan ekspresi tidak puas, tidak senang dengan betapa santainya dia.

“Maaf, Edavia. aku terluka. Perawatan aku memakan waktu cukup lama,” Roel meminta maaf dengan malu-malu.

"Perlakuan?" Edavia memandang Roel dengan alis terangkat.

Bahkan Roel yang berkulit tebal pun hancur karena tatapan tajamnya. Dia terbatuk dua kali sebelum menjawab, “aku harus mempertimbangkan perasaan Alicia juga.”

"Apakah begitu? Lupakan; aku tidak ingin mengganggu urusan pribadi kamu. kamu dapat membenarkannya sesuka kamu. Jadi, apa yang kamu butuhkan dariku?”

“Apakah kamu belum mengetahuinya?”

“…”

Ekspresi santai Edavia digantikan dengan ekspresi tegas, yang membuat wajah Roel juga mengernyit. Dia adalah dewa kuno yang tinggal di Tempat Suci Roel, jadi dia paling tahu apa yang terjadi pada jiwanya dan Tempat Suci Batinnya. Itulah mengapa kesunyiannya terasa menyesakkan baginya.

Setelah bertukar pandang singkat, Edavia menghela nafas sebelum mengungkapkan kebenaran yang kejam. “aku akan mulai dari kesimpulan. Kamu tidak punya peluang sama sekali melawan monster itu.”

“…” Ekspresi Roel menegang saat langkah kakinya tanpa sadar terhenti. Dia dengan bingung berdiri di lorong yang sunyi selama beberapa detik sebelum melanjutkan perjalanannya. "Mengapa?"

“Singkatnya, Tempat Suci Batinmu tidak bisa menghindari penindasannya.”

“…Bahkan dengan bantuanmu?”

“Bahkan dengan bantuanku. Ini adalah masalah otoritas, bukan kekuasaan.”

"Otoritas?" Roel berhenti sekali lagi dan menoleh ke Edavia.

Edavia memandangnya dengan pasrah saat dia menjawab, “Apakah kamu lupa tempat seperti apa Tempat Suci itu?”

“Tempat Suci seperti apa itu? Ah!" Roel melebarkan matanya saat menyadari.

Edavia membenarkan kesimpulannya dengan anggukan. “Ya, ini adalah penjara bagi aku. Bagaimana seorang narapidana bisa dengan bebas mengubah kondisi penjaranya?”

“…”

“Wanita itu mewarisi sebagian dari otoritas utama. Seorang tahanan tidak memiliki kekuatan untuk menentang sipirnya.”

"…Jadi begitu." Roel mengangguk menyadari.

Dia berjalan menuju ruang teh, di mana dia dihadapkan pada lusinan toples berisi daun yang tidak diketahui. Kebanyakan dari mereka masih segar, seolah-olah waktu mereka telah tersegel dalam dimensi Kabut Terselubung. Dia melihat sekilas mereka sebelum berkonsultasi dengan orang yang lebih tahu.

“Mana yang bagus?”

“Yang ketiga dari kiri adalah Lore Tea, pilihan populer bagi pria karena manfaat kesehatannya… tapi aku sarankan kamu mengambil yang keenam dari kiri.”

“Yang keenam dari kiri… Yang ini?”

“Ya, itu Teh Tangkai Terapung. Terbuat dari daun pohon kuno yang langka, terkenal dengan aromanya yang ringan dan menenangkan jiwa setelah direndam dalam air panas. Itu favoritnya.”

“…”

Apakah yang dia maksud adalah Sia?

Roel melirik ke arah Edavia dan memperhatikan tatapan nostalgia yang dia arahkan ke arah daun teh. Karena itu, dia mengambil kendi Teh Tangkai Terapung dan menyeduhnya sesuai dengan instruksi dewa jahat.

Saat dia menuangkan air panas ke dalam cangkir teh, denyut mana yang unik muncul dari daun teh, dan mengeluarkan aroma samar yang menyegarkan Roel. Dia mengambil cangkir teh, duduk di sofa terdekat, dan menyaksikan kabut mengepul tanpa henti di luar jendela.

Butuh waktu lama sebelum dia tiba-tiba bertanya entah dari mana, “…Apakah tidak ada solusi lain?”

"Sejauh ini tidak."

“Bagaimana jika aku membuat terobosan ke Origin Level 1?” Roel bertanya.

Edavia mempertimbangkan kemungkinan tersebut sebelum menjawab, “Kamu masih akan dirugikan dibandingkan wanita itu, tapi kamu mungkin bisa terbebas dari penindasannya.”

Dia kemudian melanjutkan untuk menjelaskan faktor-faktor yang menentukan kekuatan seseorang di Tempat Suci. “Pengaruh terbesar pada otoritas kamu atas Tempat Suci terletak pada garis keturunan kamu. Meskipun merupakan keturunan langsung Carolyn, kamu masih dapat berdiri sejajar dengannya dalam hal garis keturunan sebagai Kingmaker. Apa yang menjatuhkan kamu adalah Level Asal kamu.

“Level Asalmu tidak meningkatkan otoritasmu atas Tempat Suci, tapi itu akan mempengaruhi ketahanan jiwamu. Semakin tangguh jiwa kamu, kemungkinan besar nyala api jiwa kamu di Tempat Suci akan semakin stabil.

"Jadi begitu." Roel membelalakkan matanya saat menyadari, saat tekadnya mengeras.

Ada kesenjangan besar antara Asal Level 1 dan Asal Level 2. Bahkan jika bukan karena masalah mengenai Tempat Suci Batinnya, dia masih harus membuat terobosan untuk menangani Domain Ilahi Carolyn.

Masalahnya adalah tindakan itu berisiko baginya.

Dia telah melalui banyak situasi berbahaya sejak meninggalkan Negara Saksi.

Dia hampir mati karena pengepungan para deviant di gurun pasir, lalu terjadi pertarungan putus asa melawan Deviant Sovereign Banjol, diikuti dengan pertarungan hidup dan mati dengan Alicia yang amnesia. Pertarungan sengit ini telah sangat memperkuat kekuatannya, dan penumpukan momentum ini pada akhirnya akan membawanya pada terobosan ke Origin Level 1.

Tapi dia tidak punya waktu untuk menunggu itu.

“Beban Sia-fikasi terlalu besar. Kamu hampir menghabiskan jiwamu dalam pertarungan dengan gadis itu. Bagi kamu melakukan terobosan saat ini tidak ada bedanya dengan berjalan di atas tali di antara dua tebing. kamu akan berada dalam masalah besar jika terjadi kesalahan.”

“Tapi aku sudah berada di tepi tebing. aku akan jatuh ke dalam jurang jika aku tidak mencoba berjalan di atas tali.”

“…” Edavia terdiam. Dia harus mengakui bahwa tidak banyak ruang untuk memilih di sini. “Maka setidaknya kamu harus menunggu sampai tubuhmu pulih sepenuhnya. aku harus mengingatkan kamu bahwa peluang kamu untuk sukses sangat kecil. kamu telah membuat kemajuan yang baik, tetapi kamu masih selangkah lagi untuk mencapai Asal Level 1, jadi… ”

“Selangkah lagi?” Roel menyipitkan matanya.

Dia tahu bahwa Edavia sedang mencoba mengatakan bahwa dia belum siap untuk melakukan terobosan. Dia harus terlebih dahulu menjembatani kesenjangan tersebut, atau usahanya akan gagal. Jadi, dia memikirkan solusinya, tetapi tidak ada yang terlintas dalam pikirannya.

Saat itu, ada secercah cahaya. Dia berbalik dan melihat seorang gadis berambut perak berdiri di belakangnya.

“kamu memerlukan bantuan untuk sebuah terobosan? Dimengerti,” kata Alicia sambil memeluk Roel dari belakang. “Serahkan ini padaku, Tuan Saudaraku.”

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar