hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 638 - It’s Him Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 638 – It’s Him Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 638: Itu Dia

Kesan seseorang terhadap orang lain biasanya berakar pada masa lalu. Kesan, terutama yang negatif, jarang berubah kecuali ada peristiwa yang berdampak besar.

Emosi negatif seperti kebencian dan rasa jijik tetap konstan selama bertahun-tahun, sedangkan emosi positif seperti keintiman dan gairah berkurang seiring berjalannya waktu. Sungguh ironis bagaimana manusia menginginkan hal-hal yang baik, namun mereka juga memiliki kecenderungan untuk mengabaikannya.

Lilian Ackermann, sejak kecil, selalu menganggap Kaisar Lukas menakutkan.

Seorang anak biasanya memendam rasa cinta kekeluargaan terhadap ayahnya, meskipun ayahnya tidak bisa didekati. Namun, itu mungkin karena keengganannya untuk mengakui perbuatan Kaisar Lukas atau firasatnya yang muncul dari Garis Darah Rajanya, tapi dia selalu merasa takut padanya.

Namun perasaan ini berubah hari ini.

Salah satu alasannya adalah kekuatan barunya. Bentrokan dua aura itu membuktikan bahwa dia akhirnya memiliki kekuatan untuk menahan keperkasaan Lukas. Pria yang selama ini ia takuti tidak mampu membendungnya lebih lama lagi.

Alasan lainnya adalah perubahan pola pikirnya. Bukti yang memberatkan dari Layton telah sepenuhnya meyakinkannya bahwa pria yang duduk di atas takhta itu adalah musuh. Keyakinannya mengalahkan keraguannya, dan para prajurit yang ia kumpulkan mencerminkan hal itu.

Setelah bertukar pandang dalam waktu lama, Lilian perlahan berjalan mendekati Kaisar Lukas. Tidak seperti sebelumnya, dia tidak menundukkan kepalanya tapi dengan percaya diri menatap matanya.

“Sudah lama sekali, Yang Mulia—tidak, aku seharusnya memanggil kamu Ayah. Kamu terlihat baik-baik saja seperti biasanya.”

"Ayah? Jadi begitu."

Lukas tidak terpengaruh oleh ucapan Lilian, meskipun anggukan halusnya menunjukkan bahwa dia memahami maksud Lilian.

Pemanggilannya sebagai 'Yang Mulia' menunjukkan pengakuannya atas posisinya, namun menggantinya dengan 'ayah', meski terdengar lebih intim, pada kenyataannya menyangkal otoritas tertingginya. Ini membuat niatnya yang sebenarnya terlihat jelas.

“aku tidak suka basa-basi yang tidak berarti. Menurutku kamu juga sama, Lilian.

“aku bermaksud untuk lebih menghormati, namun laporan sebelumnya mengubah pikiran aku. Itu membantu aku memperkuat tekad aku.”

“Itu pasti Layton. Dia telah mengintip sementara perhatian kita terganggu.”

“aku mengerti banyak berkat itu, serta alasan kamu menentang Ascart House.” Lilian kemudian menatap kaisar dan langsung ke pokok permasalahan. “Ayah, apakah kamu sudah bekerja dengan The Fallen selama ini?”

“Sudah,” jawab Lukas dengan tenang tanpa henti. “Sudah menjadi tradisi keluarga kekaisaran kami untuk bekerja dengan para Fallen sejak dimulainya Epoch Ketiga, meskipun cakupannya berbeda-beda di setiap era.”

“Sepertinya kotorannya sangat dalam.”

"Kotoran? Mengapa engkau berkata begitu?"

“The Fallen adalah penyebab di balik jatuhnya Kekaisaran Austine Kuno, tapi Ackermann, meskipun menyatakan diri mereka sebagai penguasa sah umat manusia, telah bekerja sama dengan musuh-musuh umat manusia. Bagaimana lagi aku harus menggambarkan pengkhianatan seperti itu jika bukan 'kotoran'?” Lilian bertanya dengan nada dingin.

“Tidak, Lilian. Mereka hanya pengganti,” jawab Lukas sambil menggelengkan kepala. “Apakah itu Ardes Zaman Kedua atau Kejatuhan Zaman Ketiga, itu adalah alat bagi kita. Ini tidak lebih dari transaksi bisnis yang saling menguntungkan.”

"Apa?" Lilian mengerutkan kening.

“Pengaruh gereja goyah ketika kaum Fallen kuat. Peperangan melawan para penyesat mengikat Teokrasi dan mengekang perkembangan mereka. Ini memberi waktu bagi Kekaisaran Austine untuk pulih dan memperluas pengaruhnya. Itu sama dengan Epoch Kedua, hanya saja alat kita telah berubah dari Ardes menjadi Fallen dan menyimpang.”

“…Berhentilah bercanda denganku.”

"Maaf?"

“Aku bilang 'berhenti bercanda denganku', Lukas Ackermann!” Lilian meraung dengan ekspresi mengerikan di wajahnya. Ada kilasan kemarahan yang jarang terjadi di mata kecubungnya.

“Keluarga Ackermann pernah mengangkat obornya untuk mengumpulkan manusia yang tersebar di seluruh dunia untuk membangun peradaban yang cemerlang. Di bawah kepemimpinan mereka, umat manusia menang atas bencana dan binatang iblis. Kota-kota bangkit satu demi satu, mengantarkan era kemakmuran. Kemitraan mereka dengan Ardes adalah untuk melindungi apa yang telah mereka ciptakan. Tapi bagaimana denganmu?

“Kamu membuang kehormatan dan cita-citamu. Demi ambisi egoismu, kamu mengkhianati umat manusia untuk menjadi antek Juruselamat, menjadi belatung yang perlahan-lahan merenggut rakyatmu. Selama seribu tahun terakhir, peperangan melawan para penyesat telah membawa kerusakan yang tak terperikan kepada kita. Jutaan tentara kehilangan nyawa mereka di perbatasan timur, mayat mereka tertinggal di hutan belantara.

“Teman-temanku tewas di medan perang. Kekasihku hampir kehilangan nyawanya. Banyak janda yang berduka atas kematian pasangannya. Banyak orang tua yang mengantarkan anak-anak mereka ke perbatasan timur, hanya untuk mendapatkan jenazah mereka dikembalikan. Umat ​​​​manusia bahkan mungkin musnah akibat perang. Namun, kamu berani membandingkan aliansi keji kamu dengan prestasi nenek moyang kami. Jangan membuatku muntah, Lukas!” Lilian meraung marah.

“…” Lukas terdiam, tapi tidak ada penyesalan yang terlihat di matanya yang tenang. Dia dengan tenang menatapnya saat dia mengajukan pertanyaannya: “Jadi?”

"…Apa?"

“Manusia pasti akan mati suatu hari nanti. Mereka bisa diganti.”

“…Kata-kataku tidak relevan. kamu tidak akan pernah memahaminya. aku hanya punya satu pertanyaan terakhir untuk kamu—apa tujuan kamu?” Lilian menatap Lukas dengan mata dingin.

Kekaisaran Austine memang akan mendapat manfaat dari kerja sama mereka dengan Yang Jatuh dan Juru Selamat seandainya hal itu terjadi seribu tahun yang lalu, tetapi situasinya berbeda sekarang.

Juruselamat, yang hampir sadar kembali, jelas merupakan musuh umat manusia. Dengan umat manusia yang perlahan bersatu menjadi satu, Lukas berkepentingan untuk berbalik melawan kaum Fallen dan bahkan mencoba membasmi mereka.

Layton dan Lilian bukan satu-satunya yang merasakan ada sesuatu antara Lukas dan the Fallens. Gereja Dewi Genesis juga menemukan ada sesuatu yang tidak beres dan telah meluncurkan penyelidikan rahasia terhadapnya. Apa yang bisa mendorong Lukas untuk melanjutkan kemitraannya dengan The Fallens meski hal itu akan menempatkannya pada posisi yang tidak menguntungkan?

Lilian menatap pria di atasnya dengan penuh perhatian.

Lama kemudian, Lukas memberikan jawaban yang kasar. “Kekuatan dan keabadian.”

“…” Lilian terdiam.

Kekuasaan dan keabadian adalah dua pencarian paling umum yang dilakukan manusia. Manusia beranak cucu untuk melanjutkan eksistensinya, dan hal itu bisa dibilang merupakan upaya mengejar keabadian. Adapun kekuasaan, itulah tujuan setiap transenden.

Lukas tidak menjelaskan lebih lanjut jawabannya, dan Lilian tahu bahwa dia tidak akan membagikan apa pun lagi. Karena itu, dia memberikan peringatan terakhirnya.

“Ayah, serahkan kekaisaran kepadaku. Lepaskan hak komandomu dan hentikan semua komunikasi dengan Fallen. Sebagai imbalannya, aku berjanji akan mengampuni nyawamu.”

"Kerajaan? Lilian, kamu adalah anakku yang paling cerdas, tapi kamu meremehkanku.”

"Apa?"

“Aku tidak peduli lagi dengan kekaisaran, dan kurasa hal yang sama juga terjadi padamu. Ambil contoh apa yang terjadi sekarang… Yang sebenarnya kamu incar adalah Paul, kan?”

“!” Hati Lilian bergetar ketika pikirannya diutarakan.

Lukas terus menatapnya tanpa ekspresi sambil berkata, “Kamu seharusnya tidak mengetahui rahasia Paul, namun kamu ingin membawanya. Menarik sekali. Namun, itu tidak masalah. aku tahu segalanya sekarang. Dia tidak berguna bagiku.”

“Tidak ada gunanya bagimu? Apa yang ingin kamu lakukan?”

“Tidak banyak… Aku hanya akan membuat kalian berdua tertidur selamanya.”

Gelombang mana yang kuat menyembur keluar dari tubuh Lukas, bermanifestasi menjadi pedang ajaib yang tak terhitung jumlahnya yang membelah struktur ruang saat mereka menembak ke arah Lilian. Sebuah ledakan terjadi, dan semuanya terkubur dalam debu.

Awalnya, ketika Paul Ackermann menerima rencana Lilian, dia mengira rencana itu sempurna karena sangat teliti dan teliti.

Bukan hal yang mudah bagi Paul dan pembantunya, Liz, untuk melarikan diri dari istana kedua, karena posisi mereka sebenarnya tidak berbeda dengan para penjahat. Jika mereka tiba-tiba menghilang, para penjaga akan segera menyadari ketidakhadiran mereka dan mengejar mereka.

Karena itu, Lilian malah mengusulkan pertukaran.

Dia akan mengirimkan dua mata-mata untuk menyamar sebagai Paul dan Liz menggunakan alat ajaib, sedangkan Paul dan Liz yang asli akan melarikan diri dari istana sekunder melalui jalur pasokannya.

Separuh rencana sebelumnya berjalan lancar. Dengan bantuan alat ajaib mata-mata, Paul dan Liz untuk sementara mengubah penampilan mereka dan menyelinap ke salah satu gerbong perbekalan. Akan terlalu mencolok jika keduanya berkumpul, jadi mereka bergerak sendiri-sendiri.

Setelah fajar menyingsing, setelah perbekalan diturunkan, gerbong akhirnya mulai keluar dari istana sekunder satu demi satu. Kereta Liz adalah orang pertama yang meninggalkan istana kedua setelah mendapat izin, sedangkan kereta Paul masih dalam antrian.

Saat itulah kekacauan terjadi.

Ledakan!

Ini dimulai dengan ledakan keras di istana yang jauh, diikuti oleh mana yang luar biasa mengalir ke langit. Tentara yang tak terhitung jumlahnya memperlihatkan ekspresi ketakutan di wajah mereka, dan jeritan ketakutan terdengar dari kota.

Suasana di kota berubah.

Prajurit yang telah berperang melawan para menyimpang tahu bahwa itu adalah aura transenden Asal Level 1. Yang lebih tajam menyadari bahwa ledakan itu datang dari ruang audiensi, tempat Kaisar Lukas dan Putri Kekaisaran Lilian seharusnya bertemu.

Paulus terkejut.

Misi Lilian bukanlah untuk melawan Kaisar Lukas tetapi untuk menghentikannya, karena mereka memahami apa yang akan terjadi jika terjadi perkelahian.

Lilian telah mengerahkan semua elitnya dari Noyce Stronghold, yang telah bolak-balik dari gerbang neraka bersamanya, sebagai persiapan menghadapi skenario terburuk. Jika terjadi sesuatu padanya, mereka akan melancarkan serangan.

Dan sepertinya hal itu akan terjadi.

Setelah ledakan hebat, sebuah benteng besar tiba-tiba muncul dari tanah. Itu adalah mantra yang dikenal Lilian, Sepuluh Benteng.

Saat melihat benteng tersebut, ratusan unit militer yang ditempatkan di luar istana segera membunyikan klakson perang mereka, menghasilkan gaung yang dalam yang dapat terdengar jelas bahkan di dalam istana. Teriakan perang yang memekakkan telinga pun menyusul.

Dengan ini, Kekaisaran Austine secara resmi terlibat dalam perang internal.

Pada saat yang sama, Paulus menemui masalah. Dia merasakan denyut mana misterius yang mengguncang Atribut Asal Kerajaannya. Dia melihat keluar dan melihat ratusan penjaga kekaisaran lapis baja hitam bergegas ke arahnya dan dengan cepat mengelilingi gerbongnya.

Ini buruk! aku telah ditemukan!

Paul terkejut dengan manuver mendadak ini, tapi tak lama kemudian, dia menyadari sesuatu yang membuatnya cemberut.

Para penjaga kekaisaran adalah bawahan langsung Kaisar Lukas, serta unit paling misterius di Kekaisaran Austine. Namun, yang mengejutkannya, dia merasakan sesuatu yang familiar dari mereka. Itu adalah aura para Fallen yang dia rasakan dalam ingatannya seribu tahun yang lalu.

"Bagaimana ini mungkin?"

Paul Ackermann terkejut mengetahui bahwa para Fallen ada di antara para penjaga kekaisaran, dan keterkejutannya semakin dalam ketika dia mengetahui bagaimana para penjaga itu bermaksud menghadapinya.

“Paul Ackermann, kamu akan dieksekusi di tempat karena pengkhianatan tingkat tinggi!” pemimpin pengawal kekaisaran menyatakan meskipun belum memastikan bahwa Paul ada di dalam kereta.

Ratusan pengawal kekaisaran secara bersamaan menyerang Paul.

Untungnya, para prajurit yang menemani Lilian ke istana dengan cepat menyerbu untuk menghadapi penjaga kekaisaran, menyelamatkan nyawanya. Paul, yang sudah berada di Origin Level 3, dengan cepat bergabung dalam perjuangan mereka melawan para penjaga kekaisaran.

Yang mengejutkannya, pasukan Fallen ternyata jauh lebih tangguh dari yang dia kira. Kekuatan dan tingkat pemulihan mereka jauh melebihi prajurit biasa.

Jeritan penderitaan bergema di jalanan. Menghadapi musuh yang ulet dan tangguh, Paul segera mendapati dirinya berada dalam situasi yang tidak menguntungkan.

hal!

Setelah memenggal kepala musuh lain dan memastikan bahwa tidak ada kesempatan baginya untuk pulih, Paul mengamati sekelilingnya dan menemukan bahwa banyak sekutunya telah gugur. Namun, mereka tidak membuat kemajuan apa pun dalam mengklaim gerbang kota. Malah, pertempuran sudah mereda.

Ini buruk. Kita akan dikalahkan jika terus begini.

Melihat musuhnya semakin besar sementara sekutunya semakin menipis, Paul mengertakkan gigi karena putus asa.

Saat semuanya tampak sudah berakhir, ruang di depannya tiba-tiba berubah. Dari sana muncullah seorang tetua berambut putih dan seorang wanita berambut hitam dengan mata berwarna-warni.

“Kepala Sekolah Antonio ?!” Paul melebarkan matanya tak percaya.

Begitu dia melihat Paul, wanita berambut hitam itu menoleh ke arah tetua berambut putih dan bertanya, “Antonio, apakah ini anak?”

“Ya, Tuan Astrid. Dia adalah Paul Ackermann.”

“Kalau begitu, ayo pergi.”

"Ah?"

Antonio membanting tongkatnya yang bersinar ke lantai, melepaskan semburan cahaya menyilaukan yang menghancurkan para penjaga kekaisaran yang berani menyerang mereka hingga berkeping-keping.

Di saat yang sama, Astrid mengulurkan tangannya kepada Paul. Warna-warni di matanya bersinar, menyelimuti ketiganya. Begitu saja, mereka menghilang tanpa jejak.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar