hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 637 - An Audience Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End Chapter 637 – An Audience Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 637: Penonton

Alicia menatap tajam ke arah Roel dengan mata rubi penuh keraguan sambil menunggu jawabannya.

Dia menyadari bahwa dia membawa aura Ibu Dewi saat mereka bertarung, tapi dia menghubungkannya dengan Batu Mahkota saat itu.

Namun, Carolyn kemudian membantah kemungkinan itu. Atas dasar inilah dia mempertanyakan kesetiaan Roel kepada umat manusia, yang mendorong Roel untuk mengakui bahwa dia memiliki hubungan dengan Ibu Dewi, meskipun dia tidak menjelaskannya lebih lanjut.

Dia mungkin terlalu memikirkannya, tapi Alicia merasa ini adalah sesuatu yang penting, itulah sebabnya dia memilih untuk menanyakannya setelah ragu-ragu.

Di sisi lain, Roel tidak tahu harus mulai menjelaskan dari mana.

Sebagai permulaan, dia bahkan tidak tahu apa hubungannya saat ini dengan Ibu Dewi.

Seandainya di Negara Saksi, dia pasti langsung menjawab bahwa mereka adalah ibu dan anak. Dia telah menghujaninya dengan cinta tanpa syarat, berkorban demi dia tanpa meminta imbalan apa pun. Seolah-olah Dia menebus kelalaiannya di masa lalu dengan memberinya yang terbaik di dunia.

Ketidakegoisannya sangat menyentuh hatinya, itulah sebabnya dia mengakuinya.

Dalam hal jiwaku sebagai Kingmaker, aku juga anak Dewi Ibu… dan mungkin itu juga berlaku pada tubuhku sekarang, pikir Roel saat dia merasakan kekuatan luar biasa di dalam Tubuh Tak Terhancurkan yang telah dibayar mahal oleh Dewi Ibu. menempa untuknya.

Dia tiba-tiba sangat merindukannya.

Ibu Dewi telah mengatakan di Negara Saksi bahwa keberadaannya adalah keselamatannya, namun kenyataannya keberadaannya adalah keselamatannya juga. Sangat disesalkan bahwa tidak ada cara untuk memutar balik waktu dan membatalkan apa yang telah terjadi dalam sejarah.

Penderitaan yang dialami Ibu Dewi tidak bisa diselesaikan hanya dengan mimpi bahagia.

“Alicia, apakah kamu sudah bertemu dengan Ibu Dewi?”

Maksudmu bangun?

"Itu benar."

“aku bertemu dengannya beberapa kali,” jawab Alicia sambil mengangguk.

Roel mengambil waktu sejenak untuk mengumpulkan pikirannya sebelum bertanya, “Apa persepsimu tentang Ibu Dewi? Apakah Dia seorang manusia fana? Apakah Dia seorang dewa? Atau apakah Dia adalah eksistensi yang tidak dapat dipahami?”

“…Tuan Ibu merasa berbeda dari para dewa yang dingin dan tanpa ekspresi. Dia terasa seperti manusia bagiku.”

"Seorang manusia?"

“Dia tidak menunjukkannya, tapi naluriku memberitahuku bahwa Ibunda penuh dengan emosi,” kata Alicia sambil mengingat betapa sedihnya Ibu Dewi saat Dia duduk sendirian di meja panjang di bawah sinar bulan. “Tuan Ibu tidak pernah memperlihatkan emosi apa pun, tetapi kadang-kadang, mau tak mau aku berpikir bahwa Dia menangis di balik wajah tabah-Nya.”

"…Jadi begitu."

“Bagaimana denganmu, Tuan Saudaraku? Apa kesanmu terhadap Ibunda?”

“…Naif ​​dan kikuk.”

"Ah?" Alicia terkejut dengan jawaban blak-blakan Roel.

Roel membenamkan dirinya dalam ingatannya saat dia perlahan mengeluarkan pikirannya yang sebenarnya dari dalam. “Kamu bilang Dia tidak membiarkan emosi apa pun muncul? Itu tidak benar. Dia hanya tidak tahu bagaimana mengekspresikan dirinya. Dia mempunyai banyak peluang, tetapi peluang-peluang itu lolos dari genggaman-Nya karena hal itu.”

“Tuan Saudara?” Alicia terkejut dengan betapa tegasnya suara Roel.

Namun, Roel belum selesai. “Pikirannya juga sangat naif. Ketimbang menjadi penguasa, Ia lebih merasa seperti orang tua yang memiliki banyak anak. Beliau berusaha sebaik-baiknya untuk menjadi ibu yang baik dengan tidak menunjukkan keutamaan kepada siapa pun, namun hal itu hanya menyebabkan keterasingan bagi anak kesayangannya.”

“Tuan Saudaraku, di mana kamu bertemu Tuan Ibu? Bagaimana kamu bisa sampai…”

“aku pribadi mengalaminya. aku dibawa ke era peperangan kuno melalui Negara Saksi, dan di sanalah aku bertemu dengan Ibu Dewi. Ibu Dewi yang aku temui saat itu berbeda dengan Ibu Dewi yang kamu kenal sekarang, tetapi sifat intrinsik mereka seharusnya sama.”

"aku mengerti. Apa hubunganmu dengan Dia?” Alicia bertanya.

Roel terdiam sebelum menjawab, “Bisa dibilang aku masih kecil yang Dia kenali.”

“Tuan Saudara juga? Apakah itu berarti kita tidak perlu bertengkar lagi?” Mata Alicia berbinar penuh harapan setelah mendengar itu.

Kekhawatiran terbesarnya adalah hubungannya dengan Roel. Dia secara fisik bisa menjauh dari Ibu Dewi, tapi dia tidak bisa memutuskan hubungan erat mereka. Yang terburuk, hal itu bisa semakin membuat perpecahan antara Roel dan Ibu Dewi.

Dia tidak akan melakukan apa pun yang merugikan Roel sekarang setelah dia mendapatkan kembali ingatannya, tapi Ibu Dewi juga merupakan keberadaan yang penting baginya. Dia akan berada dalam kekacauan jika Ibu Dewi bersikeras untuk memusuhi Roel.

Oleh karena itu, ia gembira melihat adanya harapan untuk hidup berdampingan secara damai.

Namun, Roel menghela nafas pelan dan bergumam, “…Akankah semuanya berjalan lancar?”

“Tuan Saudara?”

“Pengkhianatan terhadap Klan Kingmaker di zaman kuno telah sangat menyakiti hati Ibu Dewi. Bertahun-tahun telah berlalu sejak itu. Banyak ras telah punah, dan menara dewa telah dihancurkan oleh api perang. Segala sesuatu yang Dia hargai sudah tidak ada lagi. Apakah kamu akan memaafkan keturunan klan yang menyebabkan hal itu jika kamu berada di posisi-Nya?”

"aku…"

“aku rasa aku tidak akan mampu melakukannya,” jawab Roel sedih sambil menggelengkan kepalanya.

Dia memahami Ibu Dewi dan cita-cita naifnya, tapi itu juga mengapa dia tidak berani menegaskan pendiriannya. Dia takut dengan jawaban-Nya.

“Tuan Saudara…” Merasakan rasa sakit Roel, Alicia menopang dirinya dan melingkarkan tangannya di leher Roel untuk menghiburnya dengan lembut. “Kamu telah melalui banyak hal. aku tahu apa yang terjadi sekarang, jadi kamu tidak perlu mengatakan apa-apa lagi.”

Alicia.

“Mari kita fokus untuk bertahan hidup saat ini.”

“Bertahan saat ini?” Roel mengerutkan kening, tidak tahu apa maksud Alicia.

Ruang tempat mereka berada terasa damai tanpa orang lain. Sekuat apapun Carolyn, dia tidak bisa memasuki ruang ini tanpa perantara, jadi mereka seharusnya aman di sini. Karena itu, Roel menyelidiki masalah ini lebih dalam, dan jawaban yang diterimanya sangat mengejutkan.

“Carolyn sedang mengejar kita—atau, lebih tepatnya, dia mengejar Kabut Terselubung.”

“Menyelubungi Kabut? Mungkinkah…"

“Aku curiga dia mencoba mengusir kita dengan mengalahkan Shrouding Fog,” jawab Alicia serius.

“…” Roel terdiam.

Kabut yang Terselubung telah sangat dilemahkan oleh pertarungannya dengan Dewa Telur Binatang Buas dan Roel, tapi itu masih merupakan Bencana yang sudah matang sepenuhnya. Kehebatannya tidak bisa dianggap remeh.

Roel akan mendengus jijik jika ada orang lain yang menghadapi Kabut Terselubung, tapi yang mereka bicarakan adalah Carolyn.

Meskipun dia secara sadar berlari ke arah di mana Kabut Terselubung dan Pemakan Cahaya berada ketika melarikan diri dari Carolyn sebelumnya, dia tidak berpikir bahwa kedua Bencana itu akan mampu menangani Carolyn. Sebaliknya, mereka berisiko hancur jika lengah.

Dia dapat mengatakannya dengan pasti karena dia secara pribadi telah merasakan betapa kuatnya Carolyn.

“Menurutmu, berapa lama waktu yang kita punya?” Roel bertanya.

“aku ragu dia akan menyusul dalam waktu dekat; bahkan dia akan merasa tertantang untuk menangkap Kabut Terselubung. Namun, mengingat sifat Domain surgawinya, menurutku hanya masalah waktu sebelum dia menyusulnya,” jawab Alicia.

Roel menghela nafas sebelum merenung dalam-dalam.

Setelah bertahun-tahun berperang, sebagian besar prajurit manusia sudah akrab dengan ketegangan sebelum pecahnya pertempuran besar.

Di perbatasan timur, ketegangan ini surut dan mengalir seiring dengan datang dan perginya para penyesat, dan sudah menjadi hal biasa seperti hujan. Prajurit veteran yang telah melalui banyak pertempuran sudah mati rasa karenanya.

Tapi segalanya berbeda hari ini.

Barisan pengawal bersenjata berdiri di tembok istana dengan tatapan khawatir dan gugup.

Di belakang mereka adalah istana yang telah mereka pertahankan berkali-kali sebelumnya, tapi musuh di depan mereka kali ini bukanlah para penyesat yang tidak cerdas, melainkan sesama prajurit dari Kekaisaran Austine mereka.

Tentara Lilian Ackermann memenuhi dataran sampai ke cakrawala. Bendera yang tak terhitung jumlahnya dikibarkan tinggi-tinggi, dan segala jenis alat sihir pengepungan benteng telah dipasang. Semangat para prajurit tinggi, karena orang yang berada di garis depan formasi militer adalah seorang tetua yang dihormati.

Layton Seze.

Ini adalah nama yang dikenal di seluruh Kekaisaran Austine. Kehadirannya saja sudah cukup membuat para pengawal istana stres, itulah sebabnya mereka berdoa agar negosiasi berjalan lancar.

Memang benar, negosiasi antara dua orang paling berkuasa di Kekaisaran Austine mengenai hak suksesi takhta akan diadakan hari ini… atau setidaknya itulah yang diketahui oleh orang luar.

Sebagian besar tentara Austin diam-diam mendukung Putri Kekaisaran Lilian Ackermann, yang telah meraih prestasi dalam melindungi umat manusia di perbatasan timur, dibandingkan Paul Ackermann, anak haram yang tiba-tiba memenangkan hati Kaisar Lukas.

Karena itu, para penjaga istana tidak tertarik untuk berperang dalam pertempuran ini.

Di balik tembok istana, Lilian mengikuti seorang pelayan untuk audiensi dengan Kaisar Lukas. Dia melihat ke arah penjaga kekaisaran yang berdiri tegak di kedua sisi jalan saat dia memikirkan tentang kecerdasan yang diberikan Layton padanya.

Berabad-abad yang lalu, Layton Seze adalah saingan dan teman dekat Ro Ascart, tetapi suatu ketika, ketika mereka berdua sedang dalam perjalanan bersama, para Fallen tiba-tiba menyerang Ro untuk mencuri barang miliknya. Keduanya terpaksa berpisah untuk melarikan diri, namun perpisahan ini ternyata abadi.

Tak lama setelah itu, Layton mewarisi kemauan teman baiknya dan berperang melawan Fallen juga. Selama bertahun-tahun berperang, dia perlahan menjadi semakin yakin bahwa ada musuh tak terlihat di dalam kekaisaran juga.

Dia tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa bayangan yang mengintai di Kekaisaran Austine sedang mengamati setiap gerakannya. Setiap kali dia mendapatkan petunjuk penting, jejak bukti akan tiba-tiba terputus karena berbagai alasan.

Situasi seperti ini berlangsung selama bertahun-tahun. Hanya setelah Layton mengasingkan diri selama bertahun-tahun barulah pandangan yang tertuju padanya melonggarkan kewaspadaannya, memberinya kesempatan untuk mengungkap kebenaran.

Dia mendapatkan petunjuk dari penghancuran Rumah Elric milik Teokrasi Saint Mesit dan mulai menyelidiki jejak para Fallen dari sana. Kemunculan Roel sepertinya juga mengalihkan perhatian para Fallen saat itu, sehingga penyelidikannya berjalan lancar.

Pada akhirnya, dia sampai pada suatu kesimpulan.

Keluarga kekaisaran Kekaisaran Austine telah bekerja sama dengan kaum Fallen selama beberapa abad, terutama kaisar saat ini, Lukas Ackermann. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa kerajaan saat ini sudah sangat busuk.

Dan Lilian Ackermann, sebagai transenden Asal Level 1 dan pewaris Garis Darah Kingmaker, sudah bisa merasakan anomali di sekitarnya.

Betapapun megahnya penampilan para penjaga kekaisaran, dia tahu bahwa mereka telah menjadi boneka para Fallen. Selain itu, ruang singgasana di ujung lorong mengeluarkan aura tidak menyenangkan yang mengingatkan kita pada gua iblis.

Musuhnya lebih licik dari yang dia duga, tapi itu hanya membuat langkah kakinya semakin kencang. Dia meletakkan tangannya di rahimnya saat mata kecubungnya menjadi sangat dingin.

The Fallen adalah penyembah Juruselamat, musuh dari pewaris Kingmaker Bloodline seperti Roel, dia, atau anak dalam rahimnya. Yang terbaik adalah menghilangkannya sesegera mungkin.

Pintu ruang audiensi terbuka, dan seberkas cahaya meluas ke wajah Lilian. Di ujung lain ruangan, seorang pria tanpa ekspresi yang duduk di atas singgasana perlahan membuka matanya untuk menatap tatapan Lilian.

Tekanan kuat tiba-tiba muncul dari kedua sisi dan bertabrakan.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar