hit counter code Baca novel Love Letter from the Future Chapter 193 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Love Letter from the Future Chapter 193 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Mata Naga dan Hati Manusia (57) ༻

Sinar matahari terpancar melalui jendela, membentuk bentuk heksagonal.

Unit perawatan intensif, tempat banyak siswa dirawat di rumah sakit, tetap ramai meski sepi. Meskipun lalu lintas pejalan kaki itu sendiri tidak signifikan, langkah kaki tersebut menunjukkan kegelisahan mereka.

Indikasi kehadiran seseorang yang berulang-ulang, langkah kaki cepat di lantai marmer, terus berlanjut. Hingga saat itu, baik Cien maupun Nona Lupesia tidak bertukar kata apa pun.

Putri Kekaisaran tersenyum canggung, sementara Nona Muda Lupesia hanya balas menatapnya, dengan ekspresi kosong. Suasananya berbeda dari pertemuan mereka sebelumnya.

Pada saat itu, Nona Muda Lupesia gemetar dan, dengan sikap percaya diri dan memikat, Putri Kekaisaran membujuknya.

Namun, dinamika itu hancur dalam beberapa hari.

Sekarang, sang putri adalah pelaku kesalahan yang dikejar oleh semua orang, dan Nona Muda Lupesia memperlakukannya dengan tidak baik.

Tentu saja, itu tidak terlalu menghina.

Nona Muda Lupesia masih menjaga kesopanan, dan ekspresinya agak tenang, tapi itu semua hanyalah topeng kepura-puraan.

Tidak peduli seberapa besar Cien jatuh dari kedudukannya sebagai musuh akademi, dia tetap menjadi bagian dari Keluarga Kekaisaran.

Tidak ada bangsawan dari kekaisaran yang tidak berani mengangkat kepalanya dengan bangga untuk menghadapi orang seperti itu.

Jika ada satu fakta yang disayangkan, kebaikan palsu itu tidak berpengaruh pada Cien.

Setiap nuansa ketulusan Nona Lupesia ditangkap oleh mata abu-abu terang yang mempesona itu.

Permusuhan dingin merobek dadanya. Rasa kecewa yang dirasakan di dalam tatapan itu membuat Cien agak bingung.

Dia ingin bertanya kenapa.

Namun, sebelum Putri Kekaisaran sempat mengutarakan pemikiran batinnya, Nona Muda Lupesia membuka mulutnya terlebih dahulu.

“…Untuk alasan apa kamu datang?”

Mendengar kata-kata itu membuat Cien tersadar.

Nah, sekarang bukan waktunya memikirkan ini dan itu.

Cien punya alasan untuk mencari Nona Muda Lupesia. Itu untuk menebus dosa yang telah dilakukannya.

Cien telah melakukan banyak dosa terhadap Ian.

Dia tidak hanya mengucilkannya dan menjadikannya sasaran intimidasi, namun pada saat itu juga, perusahaan dagang adik perempuan tercinta Ian berada di ambang kebangkrutan, dan masih banyak hal lain yang perlu diperbaiki.

Salah satunya berhubungan langsung dengan Nona Lupesia— Komite Disiplin.

Cien telah mengambil kesempatan itu untuk secara paksa membujuk Nona Lupesia, berpikir bahwa dia bisa secara diam-diam mengusir Ian Percus.

Dia tidak pernah membayangkan bahwa kegembiraan saat itu akan kembali padanya dalam bentuk keputusasaan yang menyedihkan.

Dia harus mencegahnya.

Cien telah melakukan dosa yang tidak bisa diampuni terhadap Ian. Jika Ian bangun, dia bahkan tidak bisa memikirkan apa yang harus dia katakan di hadapannya.

Apa yang akan dia lakukan jika dia mendengar berita runtuhnya perusahaan dagang adik perempuannya?

Bagi Cien, dialah satu-satunya— satu-satunya orang yang memperlakukannya dengan tulus. Apa yang harus dia lakukan jika pria yang selama ini memperlakukannya seperti itu sekarang melemparkan tatapan kebencian yang pahit padanya?

Dia tidak ingin membayangkannya. Memikirkannya saja sudah membuatnya gemetar.

Apa pun yang terjadi, hal itu harus dihentikan.

Untuk melakukan itu, pertama-tama, dia harus bertemu dengan Nona Lupesia.

Meskipun dia belum menemukan cara untuk menghidupkan kembali perusahaan dagang yang dijalankan oleh adik perempuan Ian, paling tidak, dia harus menuai benih yang pernah dia tabur.

Nona Muda Lupesia telah menjalin hubungan antagonis yang mengakar dengan Ian.

Sebelumnya, dia bahkan tidak bisa bertindak dengan baik karena ketakutannya pada Ian. Namun, tidak ada yang tahu apa yang ada dalam pikiran Lupesia akhir-akhir ini, karena dia tiba-tiba menunjukkan rasa stabil.

Jadi, meskipun Cien harus merendahkan diri untuk memohon dengan rendah hati atau melakukan ancaman, dia mempertimbangkan untuk membengkokkan pendapat Nona Lupesia.

Itu adalah tindakan yang tidak tahu malu.

Dia tahu itu benar dan bahkan jika rumor buruk menyebar tentang dirinya di masyarakat kelas atas karena hal ini, Cien tidak mengatakan apa pun.

Tapi keputusasaan Cien melampaui rumor tersebut, karena Ian adalah satu-satunya yang 'nyata' baginya.

Dia tidak ingin menyiksanya. Dia ingin diakui olehnya dan dia ingin merasakan ketulusan yang bisa dia berikan sekali lagi.

Bagi Cien, yang memiliki 'Mata Naga' dan harus melihat semua sifat dasar manusia, dia bagaikan air jernih di aliran sungai yang keruh. Dia adalah mata air yang dia temukan di akhir rasa hausnya, seperti tali penyelamat yang jatuh dari langit yang runtuh.

Cien menelan ludah, menelan ludah kering.

Kenyataannya, dia cukup takut dan mudah menangis. Bahkan saat ini, dia ingin menghapus sedikit kelembapan yang menggenang di matanya, tapi dia berhasil menahannya.

Dengan tekad, dia berbicara dengan suara tegas.

“Um… Nona Muda Lupesia, aku ingin berbicara dengan kamu tentang Komite Disiplin…”

“aku telah menariknya.”

Hanya dengan satu kalimat, ucapan singkat Nona Lupesia sudah cukup untuk menutup mulut Cien meskipun dia sudah menyiapkan segala tekadnya.

Untuk sesaat, Putri Kekaisaran tidak dapat memahami kata-katanya dan memasang ekspresi kosong.

Namun, Nona Muda Lupesia terus berbicara tanpa menghadapnya dengan benar.

“aku menjadi agak bodoh… Sejujurnya, aku tidak terlalu mulia. aku menyadarinya setelah berbicara dengan Emma.”

Berbohong. Alasannya tidak cukup berarti untuk membatalkannya.

Nona Muda Lupesia menjalani kehidupan tanpa kebohongan. Sebagai bangsawan tingkat tinggi, dia memandang rendah rakyat jelata selama lebih dari 20 tahun.

Namun, karena satu alasan itu—berteman dengan orang biasa—dia memutuskan untuk mengesampingkan harga dirinya dan menahan komite disiplin hanya dalam beberapa hari?

Selain itu, ini adalah kesempatan penting untuk menjalin hubungan dengan Keluarga Kekaisaran…

Dengan kata lain, itu berarti dia masih menyembunyikan kebenaran dari Cien.

Pupil Cien dibelah secara vertikal.

Rasa malu, gembira, dan rasa bersalah serta kebingungan menyelimuti dirinya.

Namun, emosinya saja tidak cukup baginya untuk menyimpulkan apa pun. Mereka baru saja mendiskusikan Ian saat ini, tapi merasakan emosi seperti itu sudah membuat Cien sedikit tidak nyaman.

'Apa yang orang sepertimu katakan?'

'Sudahkah kamu melakukan apa yang aku lakukan—berusaha memperbaiki situasi sambil menanggung segala macam kutukan dan celaan? Tapi kenapa kamu begitu ragu-ragu, bersikap sombong seolah-olah kamu sedang bingung sambil mengaku memaafkan Ian?'

'Sebaliknya, kamu harus berlutut dan memohon.'

'Seperti aku, meskipun kamu tidak bisa dimaafkan, setidaknya banting kepalamu ke tanah dan menangislah dengan putus asa.'

Kata-kata itu mengancam akan keluar dari tenggorokannya. Untuk sesaat, Cien hampir mengungkapkan kemarahannya padanya.

“…Yang Mulia.”

Putri Kekaisaran menutup mulutnya rapat-rapat mendengar kata-kata Nona Muda Lupesia dan menghela nafas.

Rasa malu memenuhi tatapan Cien.

Orang yang seharusnya menegurnya adalah Cien, namun sebaliknya, tatapan Nona Lupesia tampak seperti seseorang yang sedang memandangi adik perempuan yang naif.

Nona Muda Lupesia membuka mulutnya lagi setelah beberapa saat.

“Tentu saja, Sir Ian mungkin sedikit menjengkelkan. Seseorang dapat mengkritik metodenya. Namun, dia adalah Pahlawan akademi… Dan dia tidak melakukannya tanpa alasan, kan? Dia menyelamatkan banyak orang juga…”

'Tuan Ian'? Kapan dia mulai memanggilnya dengan gelar penuh hormat?

Cien adalah orang pertama yang menggunakan gelar itu. Sejak saat berada di dalam terowongan, sejak dia mengetahui kebenaran itu, dia telah memutuskan untuk selamanya menghormati dan menghormatinya.

'Tetapi bagaimana kamu bisa menggunakannya dengan begitu santai dan memberikan nasihat kepadaku dengan begitu mudah?'

Namun, kemarahan itu pun dengan cepat memudar.

“…Oleh karena itu, tolong berhenti menyiksa Tuan Ian. Orang yang posisinya lebih tinggi juga harusnya lebih baik hati, bukan?”

Pasalnya, nasehat tulus itulah yang tertanam kuat di hati Cien.

Tidak, seharusnya tidak seperti ini..

Cien datang ke sini untuk menyampaikan permintaan penarikan pendapat disiplin Komite Disiplin. Namun, Nona Lupesia salah memahami tujuannya.

Sebaliknya, dia sepertinya berpikir bahwa Cien datang justru untuk memastikan terselenggaranya Komite Disiplin.

Mengapa? Jika dipikir-pikir, jawabannya sudah jelas.

Itu karena semua orang berpikir demikian.

Lebih tepatnya, semua orang ingin berpikir demikian.

Cien harus menjadi wanita jalang yang jahat sampai akhir.

Untuk melindungi harga dirinya, dia harus keras kepala, terus mengabaikan kebenaran, dan masih memendam kebencian dan kebencian terhadap Ian.

Dia punya banyak argumen untuk membantahnya.

Kalimat yang tak terhitung jumlahnya membanjiri pikirannya. Jika dia bisa memilih satu, hanya satu, Nona Lupesia mungkin tidak akan bertindak lebih hormat.

Tapi meski dia mengatakan itu, apa yang akan berubah?

Dan setelah dipikir lebih jauh, itu semua salahnya sendiri.

Bahkan ini tidak ada apa-apanya dibandingkan rasa sakit yang harus ditanggung Ian. Jadi, dia juga harus menanggungnya.

Kesimpulan menyedihkan ini sangat membebani hati Putri Kekaisaran.

Bibir Cien yang gemetar segera membentuk senyuman tipis. Dengan suara menyedihkan dan pedih, dia tersenyum dan menjawab.

“aku akan mengingatnya, Nona Muda Lupesia.”

Tidak masalah jika tidak ada yang mengerti.

Lagipula, Cien punya satu orang yang 'asli' dan memahaminya.

Hanya dengan memikirkan pria itu, Cien bisa menelan penghinaan dan penderitaannya berulang kali.

Hari ini, dari hari-hari lainnya, dia ingin sekali bertemu dengan pria yang matanya tetap tertutup.

Itu adalah hari ketika dia benar-benar ingin mendengar kata-kata terakhir yang diucapkannya di terowongan.

Oleh karena itu, gadis itu perlahan-lahan menggerakkan langkahnya menuju kuil.

Seolah dia terpesona.

Seolah-olah satu-satunya hiburan yang dicarinya ada di sana.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar