hit counter code Baca novel Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta - Volume 7 Chapter 3 – The way you look at me Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta – Volume 7 Chapter 3 – The way you look at me Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel
————-

Yume Irido Kegelapan dan Kekaguman Seorang Gadis Serius

“Hmm… ‘Keluarga’ ya?”

Asuhain-san berkata dengan tatapan cemberut sementara aku berjuang untuk menemukan ide.

“Apa yang akan kamu lakukan jika seseorang selamanya sendirian mendapatkan ini?”

“Eh? Kita harus berpikir sejauh itu? …Hmm, aku tidak bisa mengatakan kemungkinan itu benar-benar nol…”

“Omong-omong, bagaimana dengan meminjam orang? Bukankah kamu memperlakukan mereka seperti properti? ”

“Yah, sekali lagi, perburuan tidak akan menyenangkan tanpa tema seperti itu.”

“Sulit…”

Dua tahun pertama sekolah menengah berada di ruang OSIS sepulang sekolah, mengeluh tentang perburuan untuk festival olahraga.

Perburuan pemulung sekolah kami agak unik karena kami dapat memilih untuk ‘berubah’ sebagai opsi. Jika pemain menemukan subjek yang sulit, ada opsi untuk lari ke kotak lain yang berisi tema dan menggambarnya. Yang pertama akan selalu menjadi yang paling sulit, dan setiap perubahan setelahnya akan semakin mudah dan lebih sulit daripada yang lain. Itu adalah aturan yang anehnya rumit.

Ini akan memakan waktu lebih lama untuk mendapatkan tugas yang lebih mudah, tetapi lebih sulit untuk menyelesaikan tugas pertama.

Seimbangkan permainan mungkin, itu sulit bagi para pembuatnya, yaitu kami, karena kami harus menyiapkan berbagai tema untuk setiap tingkat kesulitan.

Dan bahkan pada saat ini, kami telah menemukan masalah pertama dari level yang paling sulit.

“Kita bisa mengaturnya sesulit mungkin, tapi itu tidak adil kecuali jika mungkin untuk menghapusnya, kan?”

“Kalau begitu, tidak bisakah kita memiliki ‘orang yang kamu suka’ klasik? Tidak harus romantis, kamu bisa membawa teman…”

“Bagaimana jika orang itu tidak punya teman?”

“Yah, karena kita bisa berubah, kurasa kita tidak perlu khawatir tentang itu …”

Namun, jika aku menggambarnya sebagai siswa sekolah menengah, aku mungkin merasa sedih. Aku tidak memiliki siapa pun yang aku suka, aku juga tidak punya teman di tahun pertama aku di sana…

“Itu bisa menjadi sesuatu yang langka, kan? Seperti seseorang yang memiliki ‘Kelas Satu di Kanken”?”

“Ah, kurasa kualifikasi itu mungkin. Tapi itu mungkin pribadi meski seru…”

“…Irido-san, apakah kamu benar-benar ingin memasukkan topik yang berhubungan dengan romansa?”

Asuhain-san menatapku dengan matanya menyipit padaku.

Aku hanya bisa tersenyum kembali dengan ramah,

“I-bukannya aku tidak mau, tapi…Kurasa itu pilihan yang populer.”

“…Aku tidak paham.”

Asuhain-san bergumam dengan cemberut.

“Apakah sangat menarik untuk menyukai atau tidak menyukai seseorang, memiliki pacar atau pacar?”

“…Hmm, yah, kurasa itu tergantung orangnya…”

Asuhain-san diejek tentang namanya di masa lalu, jadi dia sepertinya agak tidak cocok dengan romansa. Aku bisa berempati dengan orang-orang seperti itu, dan aku mungkin juga seperti itu jika aku tidak bertemu Mizuto.

“Jadi, Asuhain-san, apa yang menurutmu menarik?”

“Eh?…Kurasa…”

Asuhain-san meletakkan jarinya dengan lembut di bibirnya yang indah dan berpikir.

“…Kurasa hal yang paling lucu bagiku adalah ketika aku melihat anak laki-laki yang lebih besar berperingkat lebih rendah dariku di bawahku di rapor.”

“Aku mengerti …”

Ekspresiku berkedut saat Asuhain-san tersenyum tipis dan gelap. Bukankah gadis ini agak gelap?

“Sebaiknya kau persiapkan dirimu selagi masih bisa. Aku sudah mulai bersiap untuk ujian tengah semester.”

“Eh? Sudah? Itu terlalu cepat…”

Ujian tengah semester dijadwalkan akhir Oktober, setelah festival olahraga.

Sementara aku menyadarinya, aku telah mengabdikan semua upaya aku pada pekerjaan OSIS, sampai-sampai aku tidak belajar.

…Dan kali ini, ada acara yang lebih penting setelah ujian…

Sementara kami berbicara, pintu ruang OSIS terbuka.

“Aku kembali. Bagaimana kabarmu?”

“Ah, kerja bagus, Presiden.”

“Wah, kerja bagus!”

Presiden Kurenai masuk. Mengikutinya adalah Haba-senpai.

Haba-senpai diam-diam mundur ke kursinya dan membuka komputernya, dan sementara itu, Presiden mengintip catatan yang telah kami tulis,

“Sepertinya kamu mengalami kesulitan.”

“Ya…kami sudah berusaha membuatnya sulit tapi adil.”

“Aku mengerti. Tema yang adil…”

Hmm, Presiden meletakkan tangannya di bawah dagunya dengan ringan,

“Joe, apakah kamu punya ide bagus?”

Haba-senpai melepaskan tangannya dari keyboard begitu dia dipanggil.

“…Hakim akan memutuskan apakah barang yang dipinjam akan diterima atau tidak. Aku pikir tidak apa-apa untuk membuat tema menjadi ambigu.”

“Hmm. Jika masalahnya terbuka untuk interpretasi, aku kira itu tidak mungkin untuk diselesaikan. Sebaliknya, ada risiko ditolak oleh juri, yang akan baik untuk tingkat kesulitan. Misalnya, ‘kamu terlihat seperti____’.”

“Tentu saja, orang itu harus berhati-hati untuk tidak menjelek-jelekkan.”

Oh, begitu…jadi ada tingkat kesulitan seperti itu juga. Ini mungkin menarik keluar kepribadian para pemain dan membuat balapan lebih menarik.

“Kalau begitu… oke, aku akan memberimu ide.”

Mengatakan itu, Kurenai-senpai menulis sesuatu dengan cepat dengan pena di selembar kertas, melipatnya dengan rapi, dan memasukkannya ke dalam kotak yang sudah disiapkan.

“Apa yang kamu tulis?”

“Itu untuk orang yang mengeluarkannya.”

Presiden mengedipkan mata. Dia selalu mengatakan hal-hal keren, terlihat imut, dan sangat licik.

“Aduh…!”

Wajah Asuhain-san memerah saat dia memegangi dadanya. Dia kukuh anti-cinta, tapi sepertinya dia naksir.

Presiden Kurenai duduk di kursi Presiden,

“Bagaimana kalau kalian berdua pergi ke sisi ruangan Aisa dan tinggalkan tema untuk saat ini. Dia mengadakan pertemuan dengan regu pemandu sorak. Aku tidak tahu apakah dia bisa menanganinya sendiri. ”

Mengatakan itu, Presiden melirik Haba-senpai.

Oh? Seperti yang kupikirkan, Presiden menatapku lagi. Untuk sesaat, aku merasa dia menarik bagi aku, dan aku menyadari niatnya.

Dia ingin berduaan dengan Haba-senpai.

“Apa? Tapi jika kita berhenti tepat saat kita sedang bekerja—”

“Asuhai-san.”

Aku tidak punya pilihan. Jadi aku berpikir sambil berdiri.

“Kita tidak perlu berada di sini untuk memikirkan tema. Masih ada waktu, ayo bantu Asou-senpai untuk saat ini.”

“…Ya, tentu saja.”

Asuhain-san berdiri dengan ragu-ragu, dan aku membawanya keluar dari ruang OSIS. Sementara itu, dia melihat kembali ke wajah Presiden Kurenai, bukan pada tema perburuan yang sedang kami pikirkan.

Aku pergi ke lorong dan menutup pintu, dan berkata pada Asuhain-san.

“…Apakah kamu ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan Presiden?”

“Eh!?”

Bahu kecil Asuhain-san mengerut, dan kemudian dia berbalik, bibirnya mengerucut.

“T-Tentu saja tidak. aku bukan anak kecil…”

Pada titik ini, aku memikirkan kembali percakapan antara Presiden Kurenai dan Haba-senpai di ruang kelas kosong selama festival sekolah.

Apa yang akan Presiden lakukan di ruang OSIS mulai sekarang—Asuhain-san akan pingsan jika dia tahu.

Dan dengan pemikiran ini, aku merasa bahwa kerinduan polos Asuhain-san sangat rapuh dan menggemaskan, dan aku secara alami meraih kepalanya.

“Baiklah baiklah.”

“Apakah kamu mengejekku !?”

Dia sangat marah.

Tapi aku agak bisa mengerti mengapa Asou-senpai suka menyayanginya.

Yume Irido Persahabatan yang lahir dari payudara besar

Sesuai instruksi Presiden, kami pergi ke tempat pertemuan dengan tim pemandu sorak untuk membuat rencana festival olahraga. Aku bertemu dengan orang yang tidak terduga di sana.

“Yu-aku-chan!”

“Whoa!? Akatsuki-san!

Saat aku memasuki ruang pertemuan, tubuh kecil terbang ke arah aku. Aku mengerjap menatap wajah yang familiar itu.

“Mengapa kamu di sini…?”

“Nnn? Karena aku anggota regu pemandu sorak, kau tahu? …Huh~, itu bau Yume-chan. Meringkuk meringkuk .”

“Itu menjijikkan!”

Akatsuki-san membenamkan hidungnya ke leherku, dan aku dengan paksa menariknya menjauh.

“Ah! Lebih~!” Akatsuki-san menangis, dan itu hanya lelucon biasa di antara kami.

Dia menggembungkan pipinya dengan sengaja,

“Ayo, sedikit tidak apa-apa! Sudah lama sejak kita bertemu sepulang sekolah!”

“Itukah sebabnya kamu bergabung dengan regu pemandu sorak…?”

“Wah. Jangan jatuh cinta padaku~, cintaku sangat dalam!”

“Jangan khawatir. Aku hanya sedikit dimatikan. ”

“Kamu kejam!”

Sejak aku bergabung dengan OSIS, Akatsuki-san dan aku semakin sedikit waktu bersama setelah sekolah. Anggota lain dari kelompok kami — Nasuka-san dan Maki-san, juga terlibat dalam kegiatan klub, jadi aku lebih dari sedikit tertekan karena Akatsuki-san tidak ada hubungannya… aku tidak berharap dia mengejarku. . Aku meremehkan Akatsuki-san.

Yah, kurasa kami hanya bercanda, dan dia menerima undangan itu karena dia bosan. Sepertinya dia telah menjadi sukarelawan di klub olahraga untuk sementara waktu.

“…Em.”

Asuhain-san, yang ada di belakangku, menarik ujung seragamku.

“Apakah ini temanmu?”

“Ah, maaf Asuhain-san. Ini adalah teman sekelasku Akatsuki Minami. Dia sedikit intens dengan skinship, tapi dia bukan anak nakal.”

Cara Asuhain-san menyembunyikan separuh tubuhnya di belakangku mengingatkanku pada Higashira-san.

Omong-omong, Higashira-san juga bersembunyi di belakang punggung Mizuto ketika dia pertama kali bertemu Akatsuki-san…

Aku tidak berpikir Asuhain-san akan menjadi tipe orang yang takut pada orang asing, tapi mungkin dia secara naluriah menyadari sesuatu yang menyebabkan dia menjadi takut.

“Oh?”

Akatsuki-san memperhatikan wajah yang tidak dikenalnya. Dia menatap wajah Asuhain-san yang secara mengejutkan berada pada ketinggian yang sama,

“Apakah ini gadis dari OSIS yang kamu bicarakan sebelumnya?”

“Ya. Dia tahun pertama seperti kita, Asuhain R—.”

“Aku Asuhain.”

Asuhain-san menyela perkenalannya dan angkat bicara…omong-omong, dia sepertinya membenci nama lengkapnya..

Meskipun perkenalannya blak-blakan, Akatsuki-san menunjukkan senyum ramah seperti yang diharapkan dan mendekati Asuhain-san.

“Senang bertemu denganmu! Tinggi kita hampir sama! Sekarang aku merasa nyaman di sini! Kami teman chibi, chibi…?”

Mata Akatsuki-san tertarik ke bawah dari wajah Asuhain-san seperti magnet.

Dia melihat seragam besar yang terangkat.

Ada blus dan blazer, bersama dengan barisan pegunungan yang masih terlihat jelas meski dengan penghalang ganda, dan dasi yang mengalir seperti sungai di sepanjang lembah.

Uh oh.

Pada saat aku menyadari kesalahanku, cahaya sudah menghilang dari mata Akatsuki-san.

“…… Apa-apaan ini ……!”

Akatsuki-san mengeluarkan tangisan dendam yang sepertinya muncul dari jurang saat tangannya meraih Tawawas Asuhain-san.

“… Hiee? Fueeh?”

Asuhain-san tetap tidak menyadari apa yang terjadi saat Akatsuki-san mulai menguleni dua gumpalan daging bersama-sama seperti kue beras.

“Itu nyata…! Ini adalah real deal…! Bagaimana bisa seseorang setinggi ini…! Bagaimana mungkin Tuhan menciptakan orang seperti itu…?”

“Tunggu… hei, kamu! Apa yang kamu lakukan tiba-tiba!?”

“Ini tidak adil! Tuhan tidak adil—~~!”

“Hyaa, nn…! ”

“Stoppu stoppu, Akatsuki-san, stoppu stoppu stoppu.”

Aku mencoba membujuk kuda yang mengamuk itu saat aku menempatkan Akatsuki-san dalam cengkeraman nelson dari Asuhain-san, yang memerah saat dia memegang dadanya,

“A-ap-tentang apa itu!? K-kenapa kau mencubit dadaku saat kita baru saja bertemu?”

“Aku hanya memeriksa sendiri betapa tidak memadainya dunia ini! Aku tidak menyadari betapa besar kesalahan Tuhan!”

“Erm, terjemahannya adalah, dia iri padamu karena kamu memiliki tubuh yang lebih baik meskipun kalian berdua memiliki tinggi yang sama.”

Asuhain-san mengerucutkan bibirnya dan melihat ke bawah pada payudaranya, yang dia tutupi dengan kedua tangannya.

“…Itu bukan hal yang baik. Bahuku menjadi kaku, sakit ketika aku berlari, sulit untuk melihat kakiku, anak laki-laki menatapku…jujur, aku lebih suka iri pada orang sepertimu.”

“Heh~. Haruskah aku membunuhmu?”

Akatsuki-san berkata sambil tersenyum. Aku mencoba menerjemahkannya, tetapi tidak masuk akal bagaimanapun aku mencoba.

“—Pfha! Ahahaha!”

Selagi aku memikirkan bagaimana menyelesaikan krisis ini, Guru—Asou-senpai tertawa sambil menangkup perutnya.

“Yumechi, gadis itu sangat lucu! Dia sangat lugas dalam keinginannya untuk membunuh payudara besar!”

“Ma-maaf, Senpai… aku membuat terlalu banyak keributan sebelum rapat…”

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Kita punya sedikit waktu sebelum pertemuan. Selain itu, aku juga menggosoknya saat pertama kali kita bertemu.”

Pada titik ini, Asuhain-san menatap Asou-senpai dengan waspada saat dia mundur selangkah. Ada terlalu banyak orang di sekitar aku yang menggosok payudara orang lain ketika mereka pertama kali bertemu seseorang.

Asou-senpai menatap Akatsuki-san, yang aku pertahankan dalam genggaman nelson, dan mata mereka bertemu,

“Aku Aisa Asou, wakil ketua OSIS!”

“Aku Akatsuki Minami! Senang bertemu dengan mu.”

Mata Akatsuki-san meluncur ke bawah lagi.

Perbedaan tinggi antara Asou-senpai dan Akatsuki-san sekitar 20cm. Akibatnya, dada Asou-senpai, meski tidak sebesar dada Asuhain-san, ditekankan. Uh oh, pembunuh primata Akatsuki-san telah kembali!

Akatsuki-san menyipitkan mata pada tonjolan Asou-senpai selama beberapa detik,

“—Senang bertemu denganmu, Senpai!”

Dia mengulangi dirinya sendiri seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Dia tersenyum tanpa menunjukkan permusuhan apapun.

Kali ini, senyum Asou-senpai membeku.

“…Hah ya, Minami-san, kenapa kamu tidak cemburu dengan payudaraku?”

“Eh? Apakah tidak apa-apa untuk mengatakannya? ”

Akatsuki-san memiringkan kepalanya dengan bingung. Apa yang mereka bicarakan? Aku mencoba melihat Asuhain-san, tapi dia juga menghela nafas dengan putus asa. Apa? Apakah aku satu-satunya yang tidak mengerti?

“… Sebuah pertemuan kecil.”

Asou-senpai dengan setengah hati menarik Akatsuki-san dari tanganku, dan mereka mulai berbicara diam-diam di koridor luar.

Itu dilakukan dalam waktu sekitar sepuluh detik, dan mereka kembali, bahu-membahu.

“Yumechi, kamu pandai bicara!”

“Yume-chan, kamu punya senpai yang bagus!”

Wahaha, keduanya tertawa terbahak-bahak secara bersamaan.

Teman aku dan Senpai menjadi teman, yang seharusnya menjadi hal yang baik, tetapi untuk beberapa alasan, aku tidak bisa tidak berasumsi bahwa sesuatu yang menakutkan sedang terjadi.

Yume Irido Untuk melindungi martabat ketua OSIS

“Hah? Tidak ada orang di sini.”

Aku kembali ke ruang OSIS bersama Asuhain-san dan Asou-senpai setelah pertemuan dengan regu pemandu sorak, tapi tidak ada seorang pun di dalam.

Asuhain-san melihat sekeliling ruangan dengan tatapan sedikit bingung,

“Aneh… kupikir Presiden dan Haba-senpai ada di sini…”

“Mungkin mereka harus melakukan sesuatu?”

Aku pergi ke meja konferensi.

Laptop di meja Haba-senpai masih terbuka. Aku melihatnya, dan menemukan kursor berkedip di sel Excel. Aku bertanya-tanya ke mana dia pergi sementara filenya tidak lengkap.

“Oh! Apakah kamu memikirkan tema untuk perburuan pemulung? ”

Asou-senpai melihat kotak di atas meja, berkata begitu,

“Sepertinya kamu mengalami kesulitan. kamu dapat melihat tahun-tahun sebelumnya sebagai contoh jika kamu mau. Aku pikir kamu dapat menggunakan beberapa dari mereka. ”

“Apakah ada?”

“Aku kira demikian. Itu ada di ruang referensi sebelah—.”

“Aku akan melihat-lihat.”

Aku pergi ke ruang referensi dimana Hoshibe-senpai sering tidur siang.

Aku meletakkan tanganku di pintu yang lain, pintu yang tidak mengarah ke koridor,

“-…Biarkan aku pergi. Setiap…kembali…segera…”

—…Tidak apa-apa…asalkan…mereka tidak mengetahuinya .”

Hmm? Aku pikir aku mendengar seseorang berbicara … oh well.

Aku membuka pintu.

Di ruang referensi yang remang-remang, Presiden Kurenai telah mendorong Haba-senpai ke bawah.

“Ah.”

Mereka berdua berbalik.

“Ah.”

Waktu berhenti sejenak.

Sementara waktu berhenti, aku menyadari bahwa kancing blus Presiden Kurenai terbuka, memperlihatkan bra hitam seksinya, sementara kemeja Haba-senpai sebagian besar terkancing rapat. Saat itulah aku mengerti situasinya.

Dengan pemahaman ini, aku perlahan menutup pintu.

“Hai-!”

Mata Haba-senpai sepertinya memohon bantuan, dan kemudian mereka dihapus oleh pintu.

…Presiden Kurenai, kamu benar-benar berani.

Dan Haba-senpai, yang telah menolak keberanian itu selama setahun, benar-benar tak tertembus.

Haruskah aku belajar keberanian ini tidak hanya dari Asou-senpai tetapi juga dari Presiden Kurenai? Tidak, tapi, bahkan saat itu, mereka telah diperdaya selama satu tahun sekarang…anak-anak dari OSIS benar-benar terbela dengan baik.

Untuk saat ini, aku akan meninggalkan mereka sebagai tanda solidaritas untuk Presiden Kurenai. Aku diam-diam mundur dari pintu ke ruang referensi. Yah, sebenarnya tidak perlu memasuki ruang referensi, dan mereka bisa memiliki pertempuran kecil mereka sendiri—

“Ah!”

Bubuk! Aku mendengar sesuatu jatuh.

Aku melihat cangkir di sebelah laptop Haba-senpai dan melihat bahwa itu telah terjatuh.

Dan di sampingnya ada Asuhain-san, blus putihnya berlumuran cairan hitam.

“M-maaf! Aku tidak berpikir ada yang tersisa di dalam…!”

“Ran, kamu baik-baik saja? Apakah panas?”

“Ya … Ini sudah didinginkan.”

“Aku mengerti. Untunglah-“

Asou-senpai menghela nafas lega. Kurasa dia terguling karena sisa minuman Haba-senpai. Mengingat payudara besar Asuhain-san, kurasa ada banyak waktu di mana dia salah menilai jarak, seperti dia akan menabrak pintu atau semacamnya..

Pada saat berikutnya, aku berubah dari pengamat menjadi pihak yang peduli.

“Ah, kamu harus melepasnya dan mencucinya. Ranran, apakah kamu punya baju ganti?”

“Aku punya PE, jadi aku akan… pergi ke sebelah untuk ganti baju.”

“Lanjutkan-.”

Asuhain-san mengambil tas berisi pakaian olahraga. Dia akan pergi ke pintu sebelah.

Sebelah…sebelah?

Ruang referensi!?

“Tunggu! Berhenti! ”

“!?”

Aku buru-buru berdiri di depan ruang referensi, dan Asuhain-san berhenti karena terkejut.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Tolong minggir, Irido-san.”

“T-tidak di ruang referensi.”

“Ya? Kenapa tidak?”

“Erm…k-kau lihat, ini berdebu, kan? Ya! Itu terlalu berdebu dan kotor! kamu mungkin membuat rambut dan tubuh kamu kotor! ”

“Bukankah selalu begitu…”

Asuhain-san memelototiku dengan tegas. Ahh serius, apa yang harus aku lakukan~….

“Ada apa, Yumechi?”

… Ah, ya! Asou-senpai!

“……!!”

“Eh, apa? Matamu….Hmm? Laptop? Dan, ruang referensi—.”

Tampaknya upaya putus asa aku untuk kekuatan mata berhasil. “Ah.” Asou-senpai membuka mulutnya dengan ringan, dan wajahnya menjadi lebih gelisah. Itu tuanku! Pengamatan yang bagus!

“Ah… Ranran, Yumechi benar. Tidak higienis untuk berganti pakaian di ruang referensi!”

“Hah? Apakah begitu?”

“Ya ya! Untungnya, hanya ada perempuan di sini, jadi ganti saja di sini! Benar!”

Asuhain-san sepertinya dibujuk oleh situasi dua lawan satu ini. “Oke …” dan bingung, dia menjawab begitu dan menyentuh tombol di blazernya.

Sementara perhatian Asuhain-san tertuju pada pakaiannya sendiri, Asou-senpai mendekatiku.

“(…Bagaimana keadaan di dalam…?)”

“(…Presiden berada tepat di tengah serangannya…)”

“(Woah. Lakukan di tempatmu sendiri, dasar iblis s3x jenius…)”

Memang. Ini mengganggu ketika dia terlalu tegas dan tegas.

“(Dia mungkin bersembunyi dengan baik, tapi aku tidak bisa membuatnya berubah saat Joe-kun ada…)”

“(Ya. Kita harus menjauhkan pikiran Asuhain-san dari ruang referensi…)”

Jika dia benar-benar menyaksikan itu, dia akan berbusa dan pingsan.

“Baik! Serahkan pada Guru! ”

Asou-senpai mengacungkan jempol dan memantul ke arah Asuhain-san yang membuka kancing blusnya.

“Ranran, kamu memakai bra yang cantik untuk seseorang yang biasanya tidak memakai riasan~”

“…Ibuku membelikan ini untukku. Sayang sekali tidak memakainya.”

“Ah, kamu tidak mencoba merayuku, kan? Maaf! Aku hanya tertarik pada perempuan seperti orang lain!”

“Apakah kamu mendengarkanku !? Maksudku, kau tertarik, bukan!? ”

Bagus. Selama Asou-senpai terus menggoda Asuhain-san, Asuhain-san akan melupakan ruang referensi dan akan mencoba menyelesaikan perubahan dengan cepat. Lalu, saat Asuhain-san keluar untuk mencuci blus kotornya, kita bisa mengeluarkan Presiden dari ruang referensi—

Klik.

Pintu terbuka.

Bukan ruang referensi, tapi yang menuju ke koridor.

“Yo, bagaimana kabar kalian—!”

Suara Hoshibe-senpai!

“Hah?”

Pada saat yang sama saat Asuhain-san berteriak kaget, Asou-senpai segera melesat ke pintu.

Dan kemudian, dengan suara memanggil kucing yang menunjukkan keganasannya, dia berkata,

“Sen! Pai! Aku sudah menunggu .”

“Ah? Asou, apa yang kamu inginkan?”

“Kenapa aku tidak bisa melihatmu jika kamu tidak ada hubungannya? Lagipula kamu tidak sibuk, Senpai, ayo pergi kencan sekolah dengan Aisa! Kencan sekolah!”

“Hah~? Bagaimana dengan pekerjaanmu?”

“Itu. Cukup~!”

Gedebuk.

Pintu dibanting menutup.

Suara keluhan Hoshibe-senpai dan suara mengejek kucing memanggil Asou-senpai memudar.

Seperti yang diharapkan dari Guru, dia bisa melakukan itu di saat yang panas…tapi tidak bisakah dia memberitahu Hoshibe-senpai bahwa Asuhain-san sedang berganti pakaian?

“…Mereka sangat gelisah…”

Asuhain-san yang setengah telanjang bergumam.

Nyata.

…Ngomong-ngomong, bra dengan sulaman halus yang menopang buah besar Asuhain-san benar-benar imut.

Mizuto Irido Ayo hadiri festival olahraga dan menjauhlah

“Janji Atlet! Kami para atlet…”

Saat itu pertengahan Oktober, dan suhu menjadi nyaman. Festival olahraga sekolah kami akhirnya dimulai di bawah langit musim gugur yang menyenangkan. Festival olahraga ini adalah tempat semua siswa berolahraga bersama dan memperkuat ikatan mereka. Dikatakan sebagai acara masa depan yang menumbuhkan sportivitas dan kerja tim yang adil.

—Atau begitu kelihatannya, dan setelah upacara pembukaan, aku berjalan ke sudut lapangan tenis di sebelah halaman sekolah.

“Ah, Mizuto-kun ada di sini~!”

“Hei, Irido!”

Sebuah bangku ditempatkan di dekat jaring yang tinggi. Isana Higashira dan Kawanami Kogure sedang duduk di sana, terlihat sangat kedinginan. Aku mendekati mereka,

“Kalian cepat. Butuh waktu cukup lama bagi aku untuk melewati kerumunan itu.”

“Aku bisa berpura-pura pergi ke kamar mandi.”

“Aku mampu untuk menjadi tidak ada.”

Isana menepuk ruang antara dia dan Kawanami, dan aku duduk di tengah. Ini bukan kursi yang nyaman, tapi berkali-kali lebih nyaman daripada duduk di tanah.

“Acara pertama, pelari 100m …”

Aku bisa mendengar pengumuman klub penyiaran di kejauhan. Pada titik ini, teman-teman sekelasku mungkin sedang berlarian di kursi mereka di halaman sekolah, tapi suara itu tidak akan mencapaiku di sini. Seolah-olah kita berada di dunia lain.

“Tempat ini bagus, kan? Kami tidak akan mengenakan mantel kami selama festival, para guru tidak akan melihat kami, jadi ini adalah tempat persembunyian yang bagus.”

“Aku akan memujimu hanya untuk hari ini, pria sembrono. Kamu telah melakukannya dengan baik dengan memberiku tempat di sebelah Mizuto-kun?”

“Diam, aku tidak memintamu untuk datang ke sini! Aku hanya memberitahumu karena Irido sepertinya akan menderita di festival olahraga!”

“Ya, ya, tsundere tsundere.”

“Shhaaaddddaaapppp!”

Aku mengeluarkan sebuah buku saku dengan sampul hitam dari saku bajuku sambil mendengar perselisihan mereka, yang kurasa sudah mulai terbiasa.

“Apa yang akan kamu ikuti, Mizuto-kun?”

Isana tampak mengejek Kawanami saat dia menyenggolku lebih dekat dan menyentuh bahuku. Aku membalik halaman,

“Permainan bola.”

“Hanya?”

“Hanya.”

“Aku hanya bermain tarik tambang!”

“Kenapa kamu terlihat sangat bahagia, Puyo Puyo?”

Kawanami berkata dengan tercengang.

“Bagaimana caramu memegang tali dengan tanganmu yang seperti Puyo Puyo? Mengapa kamu tidak menyingkirkan keempat gumpalan lemak itu sebelum kamu menjadi terlalu percaya diri?”

“Mau bagaimana lagi! Aku tidak punya pilihan di sini! ”

“Hah? Mengapa?”

“Kamu tidak mengerti sama sekali…Mizuto-kun mengerti, kan?”

Sambil terkekeh, Isana mencondongkan tubuh lebih dekat. Dia mengangkat kausnya begitu tinggi sehingga payudaranya hampir menyentuh sikuku, dan aku tidak punya pilihan selain menghindarinya sedikit.

“(Karena kamu tahu, bukan? Mizuto-kun, kamu satu-satunya yang tahu beberapa hal yang lebih melenting daripada lenganku, kan~?)”

“Hei, aku mendengarmu! Jangan berani-beraninya kamu menggoda Irido sebelum dia siap!”

Kawanami, syukurlah kau di sini untuk membantuku dengan tsukkomi.

Sebenarnya, tebakan aku adalah dia tidak ingin berlari dan melompat karena dia akan sakit karena payudaranya yang melambung—yang merupakan masalah penting bagi anak perempuan.

“Apa yang akan kamu lakukan, pria sembrono? Aku akan menjaga Mizuto-kun, jadi kamu bisa pergi tanpa ragu-ragu. ”

“Aku memutuskan untuk melewatkan acara hari ini untuk mengawasimu…!”

“Jangan lakukan itu karena Minami-san akan tetap menangkapmu. Dia akan menemukan kita juga.”

“Betul sekali. kamu bisa menjadi sembrono semua yang kamu inginkan, tetapi kamu tidak bisa melewatkannya. ”

“Berasal dari kamu dari semua orang!”

Aku kira festival olahraga tahun ini akan berakhir dengan damai. Sekarang, jika saja dua orang di kedua sisiku akan sedikit lebih tenang.

Yume Irido Peningkatan Pemahaman

“Yo, Yume-chan, apa kamu punya waktu sekarang?”

Sementara acara pagi berlanjut, Akatsuki-san mendatangiku saat aku sedang sibuk di tenda manajemen.

Akatsuki-san, teman baikku, telah mengambil peran sebagai penghubung antara regu pemandu sorak dan OSIS.

“Ah, tentu. Aku baik-baik saja. Apa itu?”

“Sebenarnya, ada seorang gadis yang lupa membawa seragam sekolahnya… Aku ingin tahu apakah ada cadangan di suatu tempat?”

“Ah, jangan khawatir. Kami punya ekstra untuk berjaga-jaga jika itu terjadi. Erm, Mungkin ada di kotak kardus di ruang seragam.”

“Terima kasih ~!”

Setelah aku menyelesaikan pertanyaannya, aku malah bertanya padanya..

“Bagaimana kelasnya?”

“Hmm? Normal, kurasa. Mereka yang bersemangat bersemangat, mereka yang tidak bersemangat. Itulah gunanya festival olahraga, kan?”

“Kukira…”

Aku tidak akan menjadi bagian dari kelompok yang bersemangat jika aku tidak berada di OSIS.

“Lalu, Mizuto juga?”

“Tentang itu, kurasa dia tidak ada. Sama seperti Kawanami juga! Aku pergi untuk memeriksa Higashira-san, tapi dia juga tidak ada di sana! Mereka mungkin melompat-lompat di suatu tempat, mereka bertiga. ”

Mizuto, Kawanami-kun, dan Higashira-san…? Kawanami-kun dan Higashira-san dulunya memiliki hubungan yang buruk, tapi aku tidak mengerti.

“Hmm…”

Aku berpikir sejenak,

“Yah, tidak apa-apa, bukan? Itu lebih baik daripada bosan tanpa melakukan apa-apa.”

Tidak ada gunanya mengikat orang yang tidak tertarik dengan ini. Mizuto dan yang lainnya mungkin.

Hmm, Akatsuki-san memiringkan kepalanya dengan tatapan bermasalah,

“Jika OSIS mengatakan demikian, haruskah aku melarikan diri juga—.”

“Jangan lakukan itu!”

“Aha! Jika mereka tidak muncul untuk acara mereka, beri tahu aku! Aku akan segera menemukannya!”

Akatsuki-san benar-benar akan dapat menemukan mereka dengan segera. Dia sudah berpartisipasi dalam satu acara, tetapi dia tidak terlihat lelah sama sekali. Penampilannya selama pacuan kuda itu seperti Minamoto no Yoshitsune…

“Irido-san, kemari—ah!”

Asuhain-san datang berlari, dan berhenti saat dia melihat wajah Akatsuki-san.

Akatsuki-san pada gilirannya tidak melihat wajah Asuhain-san, melainkan, di dada di bawah jersey ketat,

“…Apa? Kamu memakai bra sporty hari ini.”

“B-Bagaimana kamu tahu!?”

“Yah, ini festival olahraga, jadi tentu saja…”

Asuhain-san membalas saat dia mundur dengan wajah merah, dan aku mendaratkan pukulan lembut pada Akatsuki-san.

Mizuto Irido Teman wanita yang tidak akan berhenti tumbuh

“Kalau begitu, aku pergi…”

Kawanami pergi dengan lesu ketika gilirannya tiba, dan Isana dan aku ditinggalkan sendirian di sudut lapangan tenis.

Aku terus membaca buku aku, sementara Isana memainkan beberapa permainan di ponselnya, sesekali berbicara seolah dia ingat.

“Mizuto-kun, Mizuto-kun.”

“Apa itu?”

“Baru-baru ini, game terkadang mengurangi tingkat eksposur yang ditunjukkan gadis-gadis untuk melewati sensor.”

“Oh.”

“Kemudian, mereka membuat mereka memakai stoking. Bagaimana menurutmu?”

“…Tidak, tunggu, apa yang kamu harapkan dari aku untuk berkomentar?”

“Seperti, bukankah itu erotis? Bukankah itu memiliki efek sebaliknya? ”

“Kau ingin aku setuju? Aku katakan, aku tidak setuju.”

“Eh!? Apakah kamu berpikir bahwa kaki telanjang lebih erotis? Apakah kamu benar-benar diam-diam senang melihat aku melepas kaus kaki aku? ”

“Jangan membuat segalanya menjadi rumit sekarang … hanya ada satu orang yang aku suka yang memakai stoking atau celana ketat atau sejenisnya. Itu sebabnya aku tidak bisa benar-benar mengatakan bahwa aku akan menseksualisasi mereka.”

“Eh? Ah… kalau dipikir-pikir, Yume-san memakai celana ketat saat kita bertemu.”

“Dia tidak nyaman dengan menunjukkan kakinya yang telanjang. Sepertinya dia melepasnya di musim panas.”

“Dan kemudian aku pikir dia membawa mereka kembali baru-baru ini! Aku sudah lama tidak bertemu dengannya…uehehe.”

“Jangan mengeluarkan mode ayah mesum batinmu, itu menjijikkan.”

“Tidak apa-apa untuk melihat kaki Yume-san secara seksual. Bukankah itu artinya menyukai seseorang?”

“Tidak, tidak.”

“Apakah kamu tidak pernah melihat Yume-san dengan cara yang erotis?”

“…Mari kita pertahankan sebagai cara yang terpisah.”

“Hati pria yang cukup rumit bukan? Aku nyaman kacau. ”

“Dengar, aku tidak yakin dengan instingku sepertimu.”

“Jadi kamu bisa jujur ​​melihatku dengan cara erotis jika aku memakai stoking, kan?”

“Kita selesai jika aku akhirnya melihatmu seperti itu.”

“Hmm…Kupikir lebih sehat untuk terbuka tentang itu, tapi aku—”

“Maksudku, apakah ada perbedaan antara celana ketat dan stoking?”

“Ada perbedaan. Penyangkal.”

“Penyangkal?”

“Ini adalah ketebalan benang, secara kasar. Yang lebih tebal adalah celana ketat.”

“Fmmm…jadi maksudmu celana ketat lebih kaya warna?”

“Mana yang lebih kamu sukai? Aku lebih suka stoking!”

“…Jika aku harus memilih, aku akan mengatakan celana ketat.”

“Heh? Heeeeeehhh ~? ”

“Berhenti menyeringai. Aku tidak bermaksud apa-apa.”

“Tapi aku tidak mengatakan apa-apa ~.”

Dan kami melanjutkan obrolan kecil kami yang bercampur dengan hiruk pikuk festival olahraga.

Sementara itu, tampaknya satu kompetisi telah berakhir, dan pengumuman dibuat untuk memanggil para pesaing.

“Para siswa yang akan berpartisipasi dalam tarik tambang putri adalah…”

Saat aku mendengar ini, aku menusukkan sikuku dengan lembut ke lengan Isana.

“Oi. Aku pikir kamu mengatakan kamu akan berpartisipasi dalam tarik tambang. ”

“Eh? Ah…Itu benar!”

Seperti yang diharapkan, dia lupa. Hampir saja.

“Hah… Ini sangat merepotkan. Yah, kurasa aku akan menyelesaikannya saja.”

Kemudian, Isana merentangkan dadanya, dan merentangkan punggungnya yang bulat…

–Jepret!

Aku mendengar suara seperti itu.

Isana membeku saat dia masih meregang.

“…Oi, ada apa? Aku mendengar sesuatu yang aneh.”

“Tidak… erm… yah…”

Isana perlahan meletakkan tangannya di tengah dadanya dengan ekspresi agak cemas, dan wajahnya perlahan memucat.

“…Itu rusak…”

“Apa? Apa?”

“…BH, kait…”

Tidak?

Kait…? Kait, seperti, itu? Hal yang mengikat?

“… Apakah itu rusak, sekarang?”

“Baru saja… saat aku meregangkan dadaku, bagian depan…”

Dia memegang payudaranya dengan tangannya, menjepit kembali cangkir yang hampir jatuh.

“Apakah kamu memakai yang normal? Aku tidak benar-benar tahu tentang ini, tetapi apakah kamu tidak memilikinya untuk berolahraga? Kamu tahu…”

“A-aku hanya memakai yang biasa karena kebiasaan, dan terlalu merepotkan untuk menemukan bra olahraga, jadi aku memutuskan untuk memakai yang ini! Aku pikir tidak apa-apa jika kita hanya bermain tarik tambang … ”

Sungguh orang yang malas, dan juga orang yang malang. Aku tidak berharap itu akan pecah saat ini.

Isana melengkungkan punggungnya dan menutup matanya dengan frustrasi,

“Arrghh…! Aku baik-baik saja akhir-akhir ini, aku ceroboh…!”

“Aku tidak tahu itu bisa pecah sejak awal …”

“Dulu sering terjadi ketika aku masih di sekolah menengah. Ukurannya berubah sangat cepat…”

Ahhh~…Aku mengerti…

Eh? Apakah itu berarti…ukuranmu berubah? Lagi!?

“Aku baik-baik saja setelah aku masuk SMA… Ini salahmu, Mizuto-kun!”

“Hah? Mengapa?”

“Aku pikir kamu merangsang hormon wanita aku terlalu banyak Mizuto-kun! Kamu menggosoknya tempo hari! ”

“Aku tidak menggosoknya, tapi… tunggu dulu, apakah… ukurannya benar-benar berubah?”

“…………”

Isana terdiam saat dia melihat ke bawah ke dadanya yang dia jepit dengan kedua tangan.

“…Kupikir itu agak ketat, entah bagaimana…”

“Aku, begitu… Yah, ya, kami masih kelas satu SMA, jadi itu bisa terjadi…”

“Mizuto-kun…”

Isana berkata, menatapku dengan tatapan memohon.

“Mizuto-kun…kau membuatku ecchi, kau tahu?”

“…………”

Ecchi .H. Ecchi. ABCDEFGH.

“… Ucapkan dengan benar.”

“Heh. Ini sindiran ganda.”

Dengan seringai licik, Isana menggosok dirinya sendiri untuk memastikan payudaranya aman.

“Yah, jika aku memakai salah satu yang bisa disesuaikan itu, aku seharusnya bisa masuk ke dalam cangkir G… tapi kurasa lebih baik memberitahu ibu untuk membelikanku yang baru.”

“…Jangan tanya aku.”

“Menurutmu apa yang bagus?”

“Aku bilang jangan tanya aku.”

Dia hanya bersenang-senang denganku. Dia benar-benar yakin tentang yang satu itu.

Aku menoleh.

“Lagi pula, lakukan sesuatu tentang itu. kamu akan terlambat untuk hadir jika tidak. ”

“Hmm, aku tidak punya pilihan kalau begitu… aku tidak punya waktu untuk memperbaikinya, jadi aku akan—baiklah.”

Kupikir Isana menggeliat di balik kausnya, tapi dia memasukkan tangannya ke kerah bajunya dan mengeluarkan bra merah muda muda.

“Ltd!?”

“Bisakah kamu memegang ini untukku?”

Dan kemudian dia menjatuhkannya ke pangkuanku. Aku melihatnya, tercengang oleh kehangatan kulit manusia.

“Tidak, tidak, tunggu, itu…!”

“Aku bilang itu memalukan bagiku juga!”

Pipi Isana menjadi sedikit merah saat dia menatapku.

“Tapi itu benar-benar jauh lebih baik daripada jatuh di tengah tarik tambang…! Aku akan segera kembali! Tolong sembunyikan di jerseymu! Silahkan!”

Mengatakan itu, Isana berdiri.

Sulit dipercaya karena kausnya tidak menunjukkan garis tubuhnya, tapi dia tidak mengenakan pakaian dalam. Jika itu adalah tarik tambang yang tidak membutuhkan lari atau lompat, tidak ada yang akan menyadari bahwa dia tidak memakai bra. Tapi di mataku yang telah mengetahui kebenaran…

“…Aku pergi.”

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa lagi kepada Isana yang mengatakan ini dengan tekad.

Satu-satunya hal yang bisa kulakukan adalah melihatnya dari belakang, dan kemudian turun ke bra yang dia tinggalkan di pangkuanku yang lebih besar dari telapak tanganku dan sehangat air suam-suam kuku. Aku merasa benar-benar bersalah, dan hanya bisa menyelipkannya di bawah jersey aku.

Mizuto Irido Seseorang hanya bisa berurusan dengan iblis kecil saat berada dalam kerangka berpikir yang benar

“Sekarang, tarik ulur akan segera dimulai! Jangan berpaling dari pertarungan tak terhormat antar wanita ini!!”

Aku menatap ke tengah halaman sekolah, mendengarkan pengumuman yang agak bersemangat.

Ada tiga tali yang direkatkan di tengah, diletakkan di tanah, dan Isana meraih tali kedua dengan kedua tangan. Dia berdiri di tengah karena mereka berbaris dalam urutan tinggi, sedikit di belakang tengah, dan untungnya, itu bukan posisi yang mencolok.

Aku memperhatikan sahabat aku sementara pikiran aku memikirkan bra yang aku simpan hangat di saku aku seperti sandal Oda Nobunaga.

Pistol berbunyi dan tali mengencang. Mereka bolak-balik, mengobrol. Mereka tampak serasi.

Isana menarik tali dengan sekuat tenaga, dan wajahnya memerah. Dia tampak sedikit malu, tapi bukan itu masalahnya.

Dia tampak baik-baik saja. Tidak ada yang akan memperhatikan bahwa dia tidak mengenakan bra sekarang. Bahkan aku, satu-satunya yang tahu yang sebenarnya, tidak bisa membedakannya.

Setelah belasan detik mendorong dan menarik berulang-ulang, tali ditarik dengan kuat ke sisi lain, Isana kehilangan keseimbangan dan terseret ke depan.

“…Ah!”

Isana jatuh ke depan dengan bunyi gedebuk. Sementara itu bisa dikatakan tentang seluruh tim, aku adalah satu-satunya yang tahu persis apa yang terjadi, dan seberapa buruk situasinya.

Dia sedikit tergores.

Dadanya diremukkan ke tanah.

…Apakah kamu baik-baik saja?

Dia tidak mengenakan bra berarti dia tidak punya apa-apa untuk menopangnya, dan bra itu akan terpental, dan dia memiliki satu baju besi yang lebih sedikit untuk melindungi payudaranya—

Wow! Sementara rekan satu timnya menjerit sedih, Isana diam-diam mengangkat payudaranya dari atas kausnya.

Dia tampak sedikit berlinang air mata.

Aku merasa kasihan padanya, tapi itu salahnya karena tidak siap untuk ini…

Yah, aku harus segera menghiburnya, dan aku harus mengembalikan ini secepatnya. Itu adalah proses berpikir aku, dan aku akan menuju pesaing,

“Hah? Mizuto?”

Aku mendengar suara yang familiar.

Untuk sesaat, pikiranku menjadi kosong, dan kemudian aku berkeringat dingin.

“Aku tidak tahu kamu ada di sini. Apa yang sedang kamu lakukan?”

Dia berjalan ke arah aku, tidak mengetahui krisis yang aku alami.

Ini dia—Yume Irido.

Dia tidak tahu aku membawa bra Isana di balik bajuku saat dia berlari ke arahku.

Yume yang mengenakan jersey mengenakan ban lengan di lengan kirinya, menandakan statusnya sebagai anggota komite manajemen festival olahraga. Dia tidak akan tinggal dengan kelas karena dia bagian dari mereka, dan akan berpatroli di sekitar. Aku lengah…!

“O-oh!”

Aku tidak bisa kabur begitu saja. Aku mengeluarkan erangan samar sebagai balasan atau semacamnya.

Yume memiringkan kepalanya dengan ringan dan berhenti dalam jarak menyentuhku. Aku ingin mundur dua, tiga langkah, tetapi aku mengumpulkan keberanian untuk bertahan.

“Kudengar kau tidak ada di kelas. Di mana kamu bermalas-malasan? ”

“S-siapa yang tahu? Bukannya aku perlu melapor ke rezim atau apa pun.”

“Rezim?”

Fufu, Yume terkikik . Ini bukan waktunya untuk mengobrol dengan damai! Jika kamu sibuk, pergilah ke tempat lain!

“Kalau begitu, Perlawanan-san, jika kamu tidak tertarik dengan festival olahraga, apa yang kamu lakukan di sini?”

“T-tidak apa-apa, aku hanya berjalan-jalan—”

“Oh, mungkinkah—”

Sambil tersenyum, Yume menatapku.

“Mungkin kau datang menemuiku.”

…Gaaaaahhh!

Aku tidak punya waktu untuk diganggu oleh permainan iblis kecilmu sekarang!

“Tidak! Bukan itu! Aku sama sekali tidak berencana bertemu denganmu!”

“Apa?”

“T-Ngomong-ngomong, aku punya hal lain yang harus dilakukan! Sampai ketemu lagi!

“T-tunggu!”

Aku mengakhiri percakapan di sana dan melarikan diri.

Sialan, Isana, kamu akan membayar untuk ini!

Yume Irido Semakin banyak menyerang, semakin lemah pertahanannya

“Yu~mechi! Ayo makan—oh!”

Asou-senpai, yang datang ke tenda manajemen saat istirahat makan siang, menatapku dan berteriak seperti walrus.

Aku mendongak dengan lesu,

“…Apa yang salah…?”

“Itu kalimatku! Ada apa denganmu, Yumechi! Kamu terlihat seperti keluar dari arena pacuan kuda setelah balapan!”

“Bukan apa-apa… setelah sekian lama… hanya… hanya saja, seperti itu… ahaha…”

Asou-senpai mengguncang bahuku. Tidak apa-apa … jangan repot-repot dengan wanita yang tidak layak ini …

“Sepertinya kamu sakit parah.”

Presiden Kurenai muncul dari belakang Asou-senpai.

“Aisa, dia terlihat seperti yang kamu lakukan ketika kupikir kamu akan mengaku pada Hoshibe-senpai, hanya untuk benar-benar menciumnya.”

“Kenapa kau harus menyakitiku seperti ini!?”

“Pikiran picik yang aku miliki saat itu adalah itulah yang terjadi ketika kamu terus bertingkah seperti iblis kecil.”

“Jenius ini memiliki kepribadian yang mengerikan!”

…Bertingkah seperti…setan kecil…

“… Persis seperti yang dikatakan Presiden…”

“Yumechi!?”

“Rasanya seperti menjadi tsundere… Itu hanya menjengkelkan jika dilakukan di kehidupan nyata… gerakan iblis kecil ini tidak boleh dilakukan berulang-ulang…”

“Tidak, Yumechi! kamu menikam aku! Hentikan! Aku tidak akan pernah pulih dari ini~~!!”

Yume Irido Orang yang disukainya memiliki harga diri yang sangat rendah

Setelah beberapa saat, aku mendapatkan kembali ketenangan aku, dan kami memutuskan untuk melanjutkan percakapan kami sambil makan.

“Itu karena kamu lapar! Kamu menjadi negatif karena kamu lapar, Yumechi!”

“Aku kira tidak demikian…”

“Dia! Aku memikirkan hal-hal yang tidak perlu ketika aku lapar juga! Benar, Suzurin!?”

“Bermainlah bersamaku!”

“Dapatkan dengan itu!”

Asou-senpai mengaduk-aduk tasnya,

“Apakah kalian berdua punya bento? Aku membuatnya, tapi—ah.”

Senpai berkata, dan mengeluarkan kotak bento yang dibungkus saputangan.

Koreksi, dua.

Mengingat seberapa besar itu, itu jelas untuk dua orang, kan…?

“E-erm…”

Asou-senpai menatapku dengan canggung.

“Y-Yumechi, maafkan aku… Agak sulit untuk mengatakannya dalam konteks ini, tapi…”

Senpai membawa salah satu kotak makan siang ke dadanya,

“…Aku akan membawa bento ini ke Senpai, oke?”

Aku berhenti bernapas.

“…Aku senang semuanya berjalan dengan baik…”

“Matamu! Matamu mati!”

Sangat berkilau… pemuda manis dan masam ini sangat berkilau… aneh sekali. Aku seharusnya lebih muda darinya, tetapi mengapa dia lebih murni dan lebih polos dibandingkan dengan aku?

Presiden Kurenai terkekeh.

“Tidak apa-apa. Ayo pindah ke ruang OSIS sambil mengagumi upaya menyakitkan Aisa. Di sini terlalu berdebu.”

“Apa yang menyakitkan kamu bokukko !?”

Presiden berjalan keluar dari tenda manajemen. Asou-senpai dan aku mengikutinya.

Aku berdiri di samping Presiden,

“Presiden … apakah ada yang salah?”

“Apa maksudmu?”

“Yah, maksudku… dimana Haba-senpai?”

Ketua OSIS dan siswa teladan Suzuri Kurenai cemberut bibirnya seperti anak kecil.

“…Dia lolos.”

“Apa?”

“Reputasimu akan rusak jika kamu makan siang denganku’… tidakkah menurutmu itu kejam untuk dia katakan?”

“Wow, Joe-kun benar-benar memiliki harga diri yang rendah, bukan?”

Asou-senpai berkata dengan tatapan tercengang.

Presiden mempercepat,

“Itu sama sekali bukan harga diri yang rendah. Itu penyakit. Dia tidak menyadari bahwa semakin dia meremehkan dirinya sendiri, semakin dia menyangkal penilaian aku dalam memilih dia dan mempertahankannya.”

“Kurasa itu membuat frustrasi…tapi bukankah menyenangkan juga mengetahui bahwa hanya kamu yang tahu betapa bagusnya dia?”

“…………”

Presiden Kurenai melirik ke arahku dengan tatapan gerah.

“…Yume-kun. kamu berbisik seperti iblis, bukan? ”

“Eh!? I-Begitukah?”

“Dia hanya ingin memonopoli Joe-kun! Tapi dia juga ingin membual tentang betapa menakjubkannya dia! Suzurin hanya serakah, bukan?”

“Diam.”

Presiden Kurenai membuang muka dan berpura-pura menyisir rambutnya, menutupi telinganya.

“Aku hanya gadis normal dengan otak yang sedikit lebih banyak dari kebanyakan, itu saja.”

“Dan itulah yang Joe-kun katakan padamu?”

“Serius, tutup mulut!”

“Aduh!”

Presiden tiba-tiba menginjak kaki Asou-senpai sekeras yang dia bisa.

Aku hanya bisa terkikik melihat tindakan kekerasan sederhana yang sangat tidak biasa bagi seorang jenius.

Yume Irido Setelah bagian sensitifnya gelisah

“Sen~pai , aku di sini untuk mengantarkan makan siangmu!”

“Oh terima kasih.”

“Kamu sangat suka mengerjakan kouhai-mu, kan Senpai,? Apakah kamu tahu betapa sulitnya bangun pagi untuk melakukannya? ”

“Kaulah yang bersikeras membuatnya…yah, kau benar-benar membantuku. Makananmu enak.”

“Yah, dibandingkan dengan Senpai—”

“Aku bisa memakannya setiap hari.”

“-Fkkku!”

“Oh, tidak, tunggu, itu berarti aku harus berurusan dengan perilaku menyebalkanmu setiap hari… Kurasa aku akan memasak sesekali.”

“Ahhh…nnggghhh…! Aku akan kembali lagi nanti untuk mengambil kotak bento kamu! Sampai jumpa!”

Asou-senpai yang tersipu meninggalkan area dimana kelas Hoshibe-senpai berada.

Aku melihat dari kejauhan, dan berkata kepada Presiden Kurenai yang juga menonton.

“Aku bertanya-tanya mengapa dia tidak merasa terganggu dengan serangan seperti itu …”

“Tentu saja karena Hoshibe-senpai yang sedang kita bicarakan.”

“Aku rasa begitu…”

Dia alami dalam hal itu. Dia mungkin tidak terjebak oleh kejenakaan Asou-senpai karena dia selalu melakukan sesuatu dengan kecepatannya sendiri.

Melihatnya dari samping, kurasa ada dua pilihan untuknya. Dia akan salah paham atau menjauh darinya…kelas Hoshibe-senpai, terutama para gadis, menatap Asou-senpai dengan jijik. Seperti yang diharapkan, kurasa gadis-gadis lain juga membencinya…

Asou-senpai kembali ke kami dengan wajahnya masih sedikit merah, dan wajahnya yang sombong sedikit berkedut saat dia meregangkan jersey dadanya.

“Apakah kamu melihat keberanian tuanmu, Yumechi!?”

“Ya. Kamu juga sangat sulit, Senpai.”

“…Aduh Buyung? Ada apa, padawanku? Mengapa kamu terlihat sedikit tegang? ”

“Aku pikir bagus bahwa kamu tidak bereaksi ketika dia berkata ‘Makanan kamu enak’.”

“Kau menghakimiku!”

Bagaimanapun, sekarang setelah Asou-senpai selesai dengan masalahnya, kami pergi ke ruang OSIS.

Kami meninggalkan halaman dan menuju gedung sekolah. Dan…

“Oh?”

Presiden Kurenai melihat mereka berdua terlebih dahulu.

Mereka tampak akrab bagiku. Salah satunya adalah saudara tiri dan mantan aku, Mizuto Irido, dan yang lainnya adalah sahabatnya dan teman aku, Isana Higashira. Seragam Higashira-san ternoda oleh kotoran, mungkin karena tarik tambang sebelumnya.

Fakta itu saja baik-baik saja.

Kebersamaan mereka sama alaminya dengan sebuah buku yang dibungkus dengan plastik.

Namun, ada satu hal yang menurut aku aneh.

Higashira-san merasa pusing yang aneh.

“Uuu… masih sedikit perih…”

“Kamu jatuh ke tanah dengan sangat keras … apakah kamu ingin pergi ke rumah sakit?”

“I-itu benar-benar memalukan meskipun …”

Punggung Higashira-san membungkuk saat dia menangkupkan dadanya, dan kakinya anehnya terselip ke dalam.

Dan kemudian, hick , dia akan tersentak sesekali,

“Heee!”

“Apa yang salah?”

“Aku sedikit sensitif…kau tahu, menggosok…”

“Ahh … ahh, begitu …”

Ada apa dengan suasana hati itu?

Suasana unik yang begitu canggung, namun begitu baik?

Suuu, aku secara emosional kempes “Ho ho.” ketika Asou-senpai berkata,

“Itu … apa yang mereka lakukan.”

Presiden Kurenai menegaskan.

“Mereka benar-benar melakukannya.”

Aku merasa semakin tidak sabar di hati aku, dan aku mengayunkan tangan aku tanpa alasan.

“Tidak, tapi, tunggu, kamu tidak mungkin melakukan ini selama festival…”

“Tidak ada yang akan berada di sekolah selama festival, kan? Bukankah itu lingkungan yang sempurna?”

“Ya ampun, mereka sangat ceroboh. Mereka pikir mereka melakukan pekerjaan dengan baik, tetapi mereka tidak bisa menipu mata kita.”

“Gelitik, ya?”

“Sensitif, ya?”

“A-aku tidak tahu! Mungkin dia menggosok putingnya terlalu keras ketika dia jatuh dalam tarik tambang dan itu sensitif!”

“Tentu saja tidak. Maksudmu dia tidak memakai bra?”

“Tidak mungkin seorang gadis menghadiri festival olahraga tanpa bra, mengetahui dia akan berolahraga keras.”

“Ughh!”

Aku tidak bisa membantah…! Aku tidak bisa membantah logika itu…!

Tapi itu dua yang sedang kita bicarakan…! Pasti ada semacam kesalahpahaman…!

“Yah, mungkin Yumechi belum mengerti.”

“Yume-kun, cepat atau lambat, kamu akan mengerti seluk beluk pria dan wanita.”

“……Kamu bahkan belum pernah berciuman.”

“”Hah?””

Aku hampir berkelahi dengan mereka.

Yume Irido Argumen yang tepat adalah solusi yang paling efektif

“Aku tidak pernah mengatakan bahwa aku belum melakukannya! Maksudku, tentu saja, Senpai dan aku belum…tapi aku tidak bilang aku belum pernah melakukannya seumur hidupku!”

“Ini disebut kesalahan logika. Hanya karena kamu belum punya pacar bukan berarti kamu tidak punya pengalaman itu, kan? Sebagai sekretaris OSIS, kamu harus memperhatikan kata-kata kamu. ”

“Ya ya. Aku minta maaf.”

Setelah mendengarkan alasan tak berujung dari senpai yang merajuk, kami akhirnya sampai di ruang OSIS.

Untuk beberapa alasan, rasanya seperti perjalanan yang panjang… mengapa begitu melelahkan hanya untuk makan siang?

“Oh, ngomong-ngomong, apakah Asuhain-san baik-baik saja?”

“Hmm? Bukankah dia sedang makan bersama teman-teman sekelasnya?”

“Aku akan pergi berbicara dengannya.”

“Tapi dia tidak suka seperti itu …”

Memang benar bahwa kami sedang melakukan apa yang disebut pembicaraan cinta, dan Asuhain-san yang anti-romantis mungkin membencinya…selain itu, aku harus memastikan bahwa hubungan antara Presiden Kurenai dan Haba-senpai tidak terungkap.

“Yah, kurasa kita harus menghubunginya…”

Asou-senpai berkata sambil membuka pintu ke ruang OSIS.

Lalu aku melihat Asuhain-san sendirian di meja konferensi, membuka kotak makan siangnya.

“Ah.”

“Ah.”

Asuhain-san berbalik dan menjatuhkan telur dadar yang dia pegang dengan sumpitnya.

Tidak ada penerangan di ruang OSIS. Sinar matahari yang bersinar melalui jendela adalah satu-satunya yang menerangi ruangan yang remang-remang itu, dan seorang gadis kecil ada di sana, makan siang sendirian.

Presiden Kurenai mengintip ke dalam ruangan dan memperhatikan kehadiran Asuhain-san.

“Oh, itu kamu. kamu tepat waktu.”

“Apa? Kamu di sini? Kurasa kita tepat waktu. ”

Eh…Presiden, tidakkah kamu memperhatikan bahwa kami baru saja menghadapi situasi yang agak canggung?

Presiden Kurenai menyalakan lampu dan memasuki ruang OSIS.

“Kami baru saja akan makan siang. Apakah kamu keberatan jika kami bergabung dengan kamu? ”

“Y-Ya. Tentu…”

Asuhain-san juga menjawab dengan canggung, aku mendekat ke Asou-senpai dan bertanya dengan suara pelan.

“(Bukankah Asuhain-san punya teman di kelasnya?)”

“(A-Siapa yang tahu…? Aku tidak tahu banyak tentang kelas…)”

Aku pikir dia hanya membenci laki-laki, dan biasanya, dia akan memiliki beberapa teman perempuan…Jika dia bersusah payah mematikan lampu, dia mungkin menyembunyikan dirinya di sini, kan…?

Mungkinkah dia tidak bisa menyesuaikan diri dengan kelasnya, berbeda dengan Mizuto dan Higashira-san yang hanya berdiam diri di kelas karena mereka melakukan apapun yang mereka inginkan…? Aku teringat pada diri aku sendiri, dan hati aku mulai sakit.

Bagaimanapun, kami masuk dan duduk di kursi kami yang biasa, kecuali Presiden Kurenai, yang meletakkan kotak makan siangnya secara diagonal di depanku, di sebelah Asuhain-san dan di depan Asou-senpai, bukannya kursi kekuasaan yang biasa.

“Ran-kun, aku yakin kamu ada di kelas 6. Bagaimana?”

“Kukira. Lumayan…”

Mengapa kamu berbicara tentang kelasnya !?

Aku ingat dia benar-benar menyebutkannya…tapi memang benar ada sesuatu yang sedikit aneh tentang Presiden Kurenai. Andai saja Haba-senpai ada di sini!

“Ahh… yang lebih penting!”

Seolah ingin mengubah suasana, Asou-senpai memulai dengan suara ceria.

“Kamu ingin membicarakan sesuatu, kan Yumechi, itu sebabnya kami di sini!”

“A-ahh…benar.”

Itu benar! Tapi aku berharap kamu tidak hanya melempar bola ke arah aku!

Asuhain-san menatapku dengan acuh tak acuh,

“Jangan khawatirkan aku. Aku akan pura-pura tidak mendengar.”

U-uuu… menyedihkan…. Itu adalah kalimat yang datang dari seseorang yang terbiasa bersemangat dengan situasi orang lain…

“Ahh, tapi yah!…Karena kamu di sini, aku juga ingin bertanya padamu apakah kamu tidak keberatan, Asuhain-san.”

“…Hah. Aku tidak tahu apakah aku dapat membantu kamu … “

Aku tidak akan membiarkan dia membeku…! Kami berada di OSIS yang sama! Aku akan memaksanya untuk bergabung dalam percakapan ini! Jika dia tidak menyukainya, seperti yang dilakukan Mizuto… maka biarlah.

Aku berpikir sejenak, memilah kata-kata aku, dan berkata,

“…Ini adalah cerita tentang seorang teman…”

Pfft. Asou-senpai terengah-engah. Ya ya itu cerita aku! Jangan tertawa!

Untungnya, Asuhain-san sepertinya tidak terlalu skeptis sama sekali, jadi aku memberitahunya apa yang terjadi antara aku dan Mizuto. Aku mengatakan kepadanya bahwa aku telah menggodanya dan mencoba untuk menjadi sugestif, tetapi dia telah menolak tindakan aku dan melarikan diri….

“Dia mengatakan kepada aku bahwa dia memiliki firasat bahwa semuanya berjalan dengan baik, tetapi ini kemudian terjadi, dan kemudian m—teman aku tampak bingung …”

Hmm, Asou-senpai mengerang,

“Pasti ada beberapa alasan. Sesuatu yang mendesak?”

“Aku tidak tahu…”

Lalu, hmm, Presiden Kurenai mendengus,

“Beberapa orang terlalu bodoh untuk mengabaikan pendekatan yang begitu jelas. Aku kira satu-satunya cara untuk berurusan dengan orang-orang seperti itu adalah terus memukul mereka sampai beresonansi. ”

“Apakah begitu?”

Kupikir Mizuto agak peka, tapi ada kalanya dia terus membuat kesalahpahaman yang aneh…Kurasa satu-satunya cara untuk menerobos adalah dengan tetap menyerang sama sekali. Aku merasa sedikit tidak nyaman meskipun melihat bagaimana dua orang terus menyerang selama setahun tanpa hasil …

Dan yang terakhir, Asuhain-san, memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Erm… bukankah tidak sopan mengolok-olok orang sejak awal?”

Tubuh kami membeku.

“Dia hanya mengabaikan niat orang itu dan memaksakan keinginannya sendiri, dan dengan segala hormat, temanmu itu pasti kurang akal sehat.”

Kami mulai hancur.

“Jika dia menyukainya, mengapa dia mencoba menyerangnya? Biasanya, aku pikir dia akan membencinya sebagai gantinya. ”

Pikiran kami hancur.

“…Kasar…”

“…Kurang akal sehat…”

“…Membenci…”

Apakah begitu?

Apakah itu masalahnya?

Apakah aku melakukan sesuatu yang biasanya tidak disukai?

“Emm, apa aku melakukan sesuatu yang salah?”

Asuhain-san memiringkan kepalanya, terlihat bingung.

Tidak ada yang salah. Dia benar sekali. Ini adalah argumen yang tepat, yang sangat benar, sepenuhnya benar. Hanya saja aku tidak bisa menangani kebenaran….

“… Fuu.”

Seperti yang diharapkan, orang pertama yang pulih dari pukulan lurus yang kuat adalah Presiden Kurenai.

“Itu sudut pandang yang sangat tenang dan logis. Itu benar-benar cara berpikirmu, Ran-kun.”

“T-terima kasih banyak!”

“Aku akan menghargai komentar ini. Jangan biarkan perasaan kamu menyebabkan kamu lupa bagaimana melihat sesuatu secara objektif.”

Aku mengambil kerusakan dari kata-kata kamu!

Di sisi lain, mata Asuhain-san berbinar begitu dia dipuji oleh Presiden,

“Ya! Aku akan selalu mempertimbangkan bagaimana orang lain memandang aku dan bertindak dengan tepat sehingga aku dapat menghayati nama OSIS!”

“… Ugh…”

Segera, ketua OSIS diam-diam tersingkir oleh ingatan tentang apa yang dia lakukan secara impulsif belum lama ini di ruang referensi sebelah, dengan cara yang menurunkan reputasi OSIS.

“… O-Ngomong-ngomong.”

Aku menutupi kerusakan yang telah kuterima, dan mengumpulkan keberanianku untuk bertanya pada Asuhain-san,

” Asuhain-san… menurutmu apa yang m—maksudku, yang seharusnya dilakukan temanku?…”

“Eh? Yah…aku tidak tertarik dengan romansa, jadi aku akan memberimu jawaban secara umum…”

“Ya.”

“Kenapa dia tidak mengatakan dengan jelas apa yang dia pikirkan?”

Bam! Asou-senpai jatuh ke meja.

Aku tidak akan terlalu menderita jika aku bisa melakukan itu!! Aku pada dasarnya bisa mendengar teriakannya.

“…Pada dasarnya, katakan saja padanya, kan?”

“T-tidak, erm, aku mengerti itu sulit dilakukan, tahu? Tapi hanya sesekali, kamu harus mengungkapkan kata-kata dan tindakan kamu untuk menyampaikan pesan … aku pikir.”

…Sesekali, ya?

Itu benar…Aku tidak bisa selalu memikirkannya.

“…Maafkan aku karena terlalu terbawa suasana.”

Asuhain-san menoleh dan berkata pelan.

“Eh? Tidak, kamu tidak.”

“Aku tahu itu tidak terdengar meyakinkan. Itu semua hanya teori—hanya untuk kamu dengarkan.”

Setelah mengatakan itu, Asuhain-san mulai berkonsentrasi pada makan siangnya.

Cara dia menahan diri mengingatkanku pada Higashira-san beberapa waktu lalu.

Mizuto Irido Tidak terlihat

Isana telah melukai putingnya karena jatuh yang spektakuler, dan kami kembali ke lapangan tenis untuk merawatnya, kecuali ada tamu tak diundang lain di sebelah Kawanami.

“Oh, akhirnya kamu kembali!”

Akatsuki Minami, mengenakan rok di bawah seragam sekolah prianya, mencengkeram leher Kogure Kawanami dan menyeretnya.

Aku meliriknya,

“Minami-san, ada apa dengan pakaiannya?”

“Skuad pemandu sorak! kamu harus tahu itu! Betapa sedikitnya kamu peduli dengan teman sekelasmu!”

“Ahh…”

Omong-omong, aku kira kami memiliki kompetisi bersorak. Sebelum sesi sore dimulai.

“Aku sudah menunggu kalian berdua! Kupikir Yume-chan pergi ke OSIS—.”

Kata-kata Minami-san tiba-tiba menghilang saat dia mengintip Isana yang ada di belakangku.

“…Higashira-san, kenapa kamu banyak membungkuk?”

“Ah! Tidak! Aku selalu seperti ini! Jangan khawatir tentang itu!”

“Aku penasaran~…”

Takut oleh tatapan mata Minami-san, Isana bersembunyi di belakangku. Aku diberitahu bahwa putingnya bergesekan dengan pakaiannya, jadi dia membungkuk agar tidak terlalu banyak menggosok. Aku telah mengembalikan bra yang patah, dan Isana meletakkannya bersama barang-barangnya di dalam kelas…tapi kalau terus begini, dia seharusnya memakainya meski sudah putus.

“Yah, itu tidak masalah. Kalian berdua belum makan siang, kan? Yume-chan tidak ada di sini, aku ingin tahu apakah kamu ingin bergabung dengan kami!”

“Tidak apa-apa, tapi bolehkah aku bertanya ada apa dengan Kawanami?”

Dia dicengkeram oleh tengkuknya, hanya tertatih-tatih …

“Ah, orang ini? Jangan khawatir tentang itu. Dia akan bangun .”

“Tidak, aku ingin tahu apa yang kamu lakukan.”

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa!”

Menakutkan. Dia tidak mau bicara.

“Kalau begitu ayo pergi! Aku berpartisipasi dalam kompetisi bersorak, jadi istirahat makan siang aku akan singkat.

Minami-san menyeret Kawanami seolah itu adalah fakta.

Pergelangan tangan Kawanami mengintip dari lengan bajunya, dan aku bisa mendeteksi ruam yang muncul di pergelangan tangannya.

Mizuto Irido Persahabatan yang sangat berkembang tidak dapat dibedakan dari hubungan romantis

Kupikir sejak Yume bergabung dengan OSIS, kami tidak punya orang lain untuk makan siang, dan itulah mengapa kami diseret, tapi aku salah.

“Ta-da! Ini Isana Higashira!”

“Oh~!”

“Oh~! …Oh~~?”

Dua gadis yang sering bergaul dengan Yume dan Minami-san mulai bertepuk tangan sambil menatap dada Isana.

Salah satunya memiliki potongan bob dan getaran membosankan padanya. Yang satunya lebih tinggi dan tampak semarak dan atletis seperti dirinya.

Isana tampak gelisah dan menarik-narik siku jerseyku.

“(U-Orang yang tidak dikenal…! Kami memiliki orang yang tidak dikenal di sini!)”

Isana, orang yang pemalu dan pendiam, sama takutnya dengan tupai yang berdiri di depan singa. Aku tidak tahu apa yang Minami-san rencanakan, tapi kurasa aku harus menengahi.

“Errmm”

Aku memiringkan kepalaku saat aku melihat mereka berdua, “Ahh.” dan Minami-san bertepuk tangan,

“Yang tidak antusias adalah Nasuka Kanai, dan yang terlihat berisik adalah Maki Sakamizu!”

“Eh!? kamu tidak ingat nama kami? Kita satu kelas, kan? Dan apa maksudmu berisik, Akki?

“Aku juga tidak tahu nama-nama orang yang tidak ada hubungannya denganku. Senang bertemu denganmu~, senang bertemu denganmu~.”

“Apa? Apakah aku minoritas!”

Dia pasti berisik. Sakamizu, Sakamizu, Sakamizu, ya? Dan aku benar-benar mengerti apa yang dimaksud Minami-san dengan tidak antusias. Kanai, Kanai, Kanai… benar, sekarang aku ingat, setidaknya untuk hari ini. Meskipun tidak yakin tentang besok.

“Senang bertemu denganmu, tapi mengapa kami dipanggil ke sini? Aku akan memperingatkan kamu terlebih dahulu, yang ini di sini bertindak seperti rusa di lampu depan setiap kali dia bertemu seseorang yang dia temui untuk pertama kalinya. ”

“Kurasa dia akan mati. Yah, kami berbicara tentang betapa kesepiannya sejak Yume-chan pergi dan hanya ada kami bertiga~, dan aku ingat bahwa kami telah berbicara tentang memperkenalkan Higashira-san kepada kami, jadi kami memutuskan untuk membawanya.”

“Dapatkan izinnya dulu.”

“Ah, benar, Higashira-san, maukah kamu makan siang bersama kami?”

Isana melirik Sakamizu dan Kanai, lalu berkata,

“Erm..sebenarnya…tidak apa-apa, tapi…”

“‘Dia lebih dari senang untuk’!”

“Ugh…”

Terjemahan Minami-san yang terlalu liberal menyebabkan Isana semakin mengerut. Dia mungkin ingin mencoba dan meringankan suasana, tetapi dia tidak boleh memutarbalikkan kata-kata orang lain.

Minami-san membuang Kawanami, yang telah dia seret, menyiapkan dua kursi di dekat Sakamizu dan Kanai, dan duduk di salah satunya.

“Kau bisa menggunakan kursi ini, Higashira-san. Ini izinmu.”

“Y-Ya …”

Isana tampak khawatir saat dia menjawab, dan aku mengambil kursi.

Sementara itu, “Sangat menyedihkan …” “Dia seperti tuna yang ditangkap.” Sakamizu dan Kanai berkomentar saat mereka melihat Kawanami yang ditinggalkan.

Aku meletakkan kursi aku di sebelah Isana dan duduk, dan Isana akhirnya duduk di kursi yang disiapkan untuknya.

Begitu mereka melihat itu, Sakamizu dan Kanai bergumam.

“Mereka sangat besar.”

“Mereka sangat besar.”

“Mereka memantul.”

“Mereka memantul.”

“Tidak ada serangan verbal, kalian berdua.”

…Dia tidak memakai bra. Jika sesuatu terjadi, aku harus melindunginya.

Melihat betapa gugupnya Isana, aku berbicara dengannya dari samping.

“Isana, apakah kamu sudah makan siang?”

“Ah iya. Aku bersedia. Eh? Menurutmu apa paket yang ada di pangkuanku ini?”

“Tidak, kupikir dia—Natora-san tidak membuat makan siang.”

“Sepertinya ayah berhasil hari ini.”

“Ahhh…”

O papa Higashira yang belum pernah kutemui, ku lihat kau sudah diperintah.. Tidak, mungkin dia hanya berbagi tugas, tapi mengingat kesanku pada Natora-san…

“Apakah kamu membuat makan siangmu sendiri, Mizuto-kun?”

“Yah, Yuni-san bersemangat di hari-hari seperti itu.”

“Ibumu benar-benar baik. Aku ingin berdagang untuknya. ”

Aku benci gagasan Natora-san menjadi ibuku.

“Hmm.”

“Aku mengerti…”

Kanai dan Sakamizu, yang menonton percakapan kami, mengerang dengan muram, sementara Minami-san menyeringai karena suatu alasan.

“Jadi, bagaimana menurut kalian?”

“Aku belum bisa berkomentar banyak.”

“Tapi, bukankah mereka hanya berbicara tentang keluarga mereka? Apakah keluarga mereka juga terlibat?”

Apa yang mereka bicarakan?

Minami-san dan yang lainnya membuka. Minami-san tampaknya telah membeli roti dari toko serba ada, sementara dua lainnya memiliki bento mereka.

“Omong-omong, apa tidak apa-apa bagimu untuk tinggal di sini, Nasucchi?”

Maki Sakamizu berkata sambil membuka kotak makan siangnya yang sedikit lebih besar dari milik kita.

“Bukankah kamu harus pergi makan dengan pacarmu yang lebih tua~? Apakah ini waktunya untuk melihat payudara besar~?”

“Hari ini baik-baik saja. Yah, aku merasa kasihan pada Minami-chan yang dicampakkan oleh Irido-chan.”

“Siapa yang dicampakkan!? Siapa!? ”

Hmm. Memang benar bahwa Yume telah menghabiskan lebih sedikit waktu dengan Minami-san sejak dia bergabung dengan OSIS. Kesan aku sejauh ini adalah dia akan lebih rewel.

Minami-san merobek kantong roti dan mengunyahnya,

“Aku sudah dewasa! Aku sudah menjadi orang dewasa yang bisa dengan senang hati merayakan kepergian teman kesayanganku!”

“Hoo.”

“Kamu tumbuh begitu cepat. Baru seminggu yang lalu, kamu menangis kepada kami mengatakan bahwa kamu mulai kesepian.”

“I-itu… peristiwa pertumbuhan, peristiwa pertumbuhan!”

Yah, aku berharap itu dimulai kembali ketika kami pertama kali masuk sekolah menengah. Aku tidak akan dengan bodohnya terlibat dalam lamaran pernikahan—aku berasumsi Kawanami adalah alasan mengapa dia begitu pendiam akhir-akhir ini, tapi mungkin juga karena dia memiliki teman selain Yume.

“Ah…Mizuto-kun, Mizuto-kun.”

Saat aku menyodok bentoku, Isana mengintip tanganku.

“Mari kita bertukar lauk… aku suka ayam gorengmu.”

“Ah, aku mengerti? Terbuka lebar.”

“Mm~”

Aku mengambil sepotong ayam goreng dengan sumpitku dan menjatuhkannya ke mulut Isana yang terbuka seperti burung kecil.

Dia mengunyah seperti tupai, pipinya mengembang,

“Deliesu~”

“Kalau begitu, aku akan memiliki Daigaku-imo ini.”

“Fumofu!?”

Aku mengambil salah satu Daigaku-imo dari kotak makan siang Isana dan dengan cepat menjatuhkannya ke mulutku.

Isana menelan ayam goreng itu, dan meraih bahuku,

“Itu salah satu favorit aku!”

“Aku tahu.”

“Kau sengaja melakukannya!”

“Ini pertukaran suka dengan suka, kan?”

“Itu karena kamu biasanya memilih apa yang kamu suka, Mizuto-kun!”

“Tapi aku tidak terlalu suka atau tidak suka mereka.”

Aku hanya ingin makan. Begitulah aku selalu hidup.

Isana mengerucutkan bibirnya,

“Mizuto-kun, menurutmu masakan rumahan tidak layak dibuat, kan?”

“Apakah kamu berencana untuk membuatnya?”

“Aku hanya berpikir aku telah kehilangan salah satu strategi aku.”

“Kamu tidak membutuhkan salah satu dari itu sekarang, kan?”

“Tidak. Aku meneliti siang dan malam untuk mencari tahu bagaimana membuat kamu lebih memanjakan aku. ”

“Aku senang melihatmu begitu ambisius.”

“Apakah kamu ingin aku menggambar gambar nakal kamu?”

“Tentang apa itu?”

“Jika nafsu makan tidak bekerja, mungkin hasrat seksual akan bekerja.”

“…Kau akan mendapat masalah jika aku meninggalkanmu sendirian. Baiklah, aku akan memanjakanmu sedikit lagi. Ini ayam gorengnya.”

“Ya! Mmm, mmm, mmm.”

Aku memberinya sepotong ayam goreng kedua, dan gadis-gadis yang telah menyaksikan seluruh percakapan mulai berbicara dengan hati-hati.

“(Tunggu, ini hubungan, kan?)”

“(Mereka tidak ragu-ragu untuk pergi semua ooh dan ahh. Ini menakutkan.)”

“(Ngomong-ngomong, mereka hanya berteman.)”

“(Itu bohong! Itu pasti bohong! Mereka pasti memiliki kehidupan yang menyenangkan di hari libur mereka!)”

“(Irido-chan juga harus sangat berhati-hati.)”

Dan kemudian, itu terjadi.

Kogure Kawanami, yang telah lama terdiam di tanah, tiba-tiba tersentak berdiri.

“Hyaahhh?”

Isana terkejut dan menempel di bahuku…oy. kamu tidak memakai bra.

Saat aku dengan santai melepaskan bahuku dari sentuhan lembut yang menakutkan itu, kepala Kawanami yang tertutup tanah bergoyang ke arah Minami-san dan yang lainnya.

“Apakah aku … baru saja mendengar sesuatu yang sangat tidak menyenangkan …?”

“Kau membayangkan sesuatu. Sini, tangkap.”

Minami-san dengan mudah mengabaikan suara iblis Kawanami dan dengan lembut melemparkan roti yang tersisa di tangannya.

“Makan siang. Aku membelinya untukmu. Menangislah air mata terima kasih!”

“Ahh?”

Kawanami membersihkan kotoran dari belakang kepalanya dan menatap roti dengan ekspresi muram.

“…Aku lebih suka roti kari.”

“Kupikir kau akan mengatakan itu, jadi aku membelinya juga. Di Sini.”

“Oh? Terima kasih.”

Dia melemparkan sekantong roti baru, dan wajahnya yang muram memudar begitu saja.

Melihat ini, Sakamizu dan Kanai mulai mengobrol diam-diam secara rahasia lagi.

“(Tunggu, keduanya juga menjalin hubungan, kan?)”

“(Atau mereka sudah menikah? Sebenarnya)”

“…Aku tahu aku mendengar sesuatu yang sangat tidak menyenangkan.”

“Mungkin kamu tidak membayangkannya.”

Ya ampun. Tidak bisakah orang-orang ini makan dengan tenang?

“(Hiiee! M-Maaf…tipsnya sedikit…)”

…Kamu juga.

Yume Irido Mantan pacar yang bersembunyi di belakang

“Eh? Adik Irido?”

“Kami baru saja makan siang bersama, tetapi dia pergi setelah kami selesai makan.”

“Ya ya! Dia bersama Higashira-san! Aku cukup yakin mereka bersama.”

“Berapa banyak lagi yang bisa kamu katakan?”

Setelah istirahat makan siang berakhir, aku kembali ke kelas, tetapi Mizuto tidak ada di sana.

Aku terkejut dia makan dengan Maki-san dan Nasuka-san, tapi sepertinya Akatsuki-san memaksanya untuk bergabung dengan mereka. “Kami bertukar kontak dengan Higashira-chan~” begitu kata Nasuka-san, jadi sepertinya semuanya berjalan dengan baik.

Akatsuki-san pergi untuk berpartisipasi dalam kompetisi bersorak. Sebagai tambahan, aku tidak bisa menemukan Kawanami-kun, jadi mungkin dia bersama Mizuto dan Higashira-san.

Aku ingin bertemu Mizuto sebentar sebelum kembali bekerja…

Ketika aku kembali ke tenda manajemen, kompetisi bersorak dimulai.

“Terbang! Terbang! Merah! Tim!”

Sekelompok campuran pemandu sorak pria dan wanita mengangkat suara mereka ke suara drum.

Akatsuki-san adalah yang terkecil dari grup, tetapi dengan penampilannya yang mengesankan dan gerakannya yang tajam, dia memberikan kehadiran yang benar-benar membuat orang-orang di sekitarnya kewalahan.

Seseorang mengawasinya dari sisi gedung sekolah yang sulit dilihat.

“Hah? Kawanami-kun.”

“Ah.”

Segera setelah aku berbicara dengannya, Kawanami-kun menunjukkan wajah malu.

Mungkin dia tidak ingin orang-orang melihat bahwa dia mengawasi Akatsuki-san.

Aku tersenyum dan tertawa,

“Dia benar-benar kuat, bukan? Akatsuki-san telah bekerja keras.”

“Hmm, yah … dia baik-baik saja untuk si kecil.”

Kawanami-kun berkata sambil menggaruk kepalanya, mencoba menipuku. Kedua orang ini tidak jujur.

“…Jangan beritahu siapapun tentang ini, Irido-san. Jika dia tahu, dia akan terbawa dan mengatakan ‘kamu adalah mantan yang bersembunyi di belakang’.

“Ya. Dipahami.”

Aku menjawab, dan kemudian aku memikirkan sesuatu.

“Jadi, bisakah kamu memberitahuku sesuatu sebagai gantinya?”

“Hmm?”

“Di mana Mizuto dan Higashira-san?”

Dan kemudian, Kawanami-kun menyeringai licik.

“Apa? Apakah kamu penasaran?”

“…Erm, yah, aku bagian dari OSIS. Aku harus melacak siswa yang malas.”

“Yah, aku akan menganggap itu sebagai alasannya. Membosankan untuk hanya memberi tahu kamu di mana mereka berada … tapi yah, dia tahu aku di sini. Kurasa tidak apa-apa.”

Kawanami-kun bergumam dan menunjuk ke sisi halaman sekolah.

“Pojok lapangan tenis. Itu tenang dan santai.”

“Aku mengerti … Terima kasih.”

Astaga, dia benar-benar orang buangan sosial.

Aku memiliki pekerjaan yang harus dilakukan saat ini, tetapi aku harus memeriksanya ketika aku bisa.

Mizuto Irido Puting susu pertama

Acara sore dimulai, dan Isana dan aku kembali ke lapangan tenis.

“Haaa…sekarang aku akhirnya bisa santai…”

Lagi pula, kami mendapatkan seseorang di sini tanpa bra. Dia tidak bisa tampil di depan umum seperti itu.

“Tidak bisakah kamu melakukan sesuatu untuk memperbaikinya atau sesuatu?”

“Eh? Apakah itu mungkin…bisakah kita menjepitnya atau semacamnya?”

“Aku tidak tahu. Aku pikir kamu akan merekamnya atau semacamnya.”

“Aku tidak punya. Kami tidak ada kelas hari ini.”

“Apakah kamu ingin bertanya kepada guru apakah kamu dapat meminjamnya?

“…Ehh…”

“Kau membencinya, ya?”

“Aku merasa… ini bukan masalah besar… tapi hal terakhir yang ingin aku lakukan adalah melibatkan para guru…”

“Yah, aku mengerti perasaanmu.”

Bagi orang-orang seperti kami, mengandalkan orang lain adalah pilihan terakhir.

“Tidak apa-apa karena kamu tidak bisa melihatnya sekarang, Mizuto-kun. Lebih mudah untuk bergerak, dan puting aku tidak akan terlihat di bawah jersey.”

“Jangan katakan itu sekarang.”

“Aduh. Hehehe.”

Aku memberi Isana sedikit potongan, dan dia terkikik karena suatu alasan.

Kemudian, dia membuka ritsleting jerseynya sedikit dan mengintip ke dalam dengan dagunya ditarik ke belakang.

“Tapi yah, itu mengejutkan aku. Aku tidak tahu pakaian olahraga sangat tipis. Mereka benar-benar menunjukkan.”

“Jangan katakan itu dengan santai.”

“Lihatlah. Mereka sangat gemuk…”

“Jangan tunjukkan pada mereka!”

“Fuehehe. Kamu sangat imut dan tidak berpengalaman, Mizuto-kun!”

“Apakah kamu tidak terbawa suasana akhir-akhir ini?”

“Eh?”

“Bagus sekali kamu mendapatkan kepercayaan diri…tapi aku pikir sudah waktunya bagimu untuk belajar sesuatu. Itu disebut hierarki…”

“Eh? Eh? Apa yang kamu lakukan dengan tinju itu?”

Aku mengarahkan tinjuku ke pelipis Isana. Pada saat itu,

Aku mendengar suara hening dari luar pengadilan.

“…Hai. Apa kau yakin tidak ada orang di sini?”

“Aku yakin kita baik-baik saja…”

“Nnn…!”

Isana dan aku bertukar pandang, dan melihat ke belakang kami sambil menahan napas.

Di luar jaring, di sekitar pintu darurat kebakaran di bayang-bayang gedung sekolah ada seorang anak laki-laki dan perempuan yang tidak dikenal.

Anak laki-laki dan perempuan, mengenakan pakaian olahraga, saling berpelukan dan menempelkan bibir mereka satu sama lain.

“(Hoaahh…! Ah! Fuaaah—…!)”

Tepat di sebelahku, Isana mendengus.

Sepertinya kita bukan satu-satunya yang tidak menganggap serius festival olahraga…yah, kurasa itulah yang terjadi jika kalian adalah sepasang kekasih.

Dan kemudian, saat aku masih merasa lega dengan pergantian peristiwa ini,

“Ah…! K-kamu tidak bisa…!”

“Aku minta maaf. aku akan bersamamu…”

“I-Ini sudah berakhir jika seseorang datang …”

Anak laki-laki itu segera menarik ujung kemeja olahraga gadis itu.

Kemunculan tiba-tiba bra gadis asing itu membuatku membeku.

“(Hah…? Kamu bercanda… o-sini? —Tunggu, Mizuto-kun!)”

“(Wow!)”

Pada saat yang sama jari anak laki-laki itu menyelinap di bawah bra-nya, Isana segera melompat ke sampingku dan mendorongku ke bangku.

Hal-hal yang lembut diremukkan di dadaku. Aku menunduk untuk melihat wajah Isana menatapku, tonjolan terjepit terlihat dari kerah baju olahraganya. Dan kemudian, melalui kain jersey, aku pasti bisa merasakan tekstur kecil dan keras bercampur dengan kelembutan balon air—

“(…Kamu tidak bisa).”

Isana berbisik seolah dia sedang menghembuskan napas.

“(Mizuto-kun, puting pertamamu pasti milik Yume-san…bukan milikku. Tidak!)”

…Tidak ada yang bilang mereka belum pernah melihat mereka sebelumnya.

Faktanya, selain melihat mereka, apa yang baru saja dia—

“(…Apakah kamu baru saja secara terang-terangan menambahkan namamu ke dalam daftar?)”

“(Ah… -oooo-tentu saja, aku akan menyerahkan pengalaman pertamamu pada Yu-YuYume-chan, oke?)”

Sudah terlambat, bodoh.

Yume Irido Itu untuk orang yang menggambarnya

Aku telah bekerja sebagai anggota OSIS, dan harus membatasi jumlah acara yang dapat aku ikuti sebanyak yang dimiliki Mizuto, tetapi akhirnya, giliran aku.

“Sekarang sudah datang! Acara khas Rakurou, perburuan perubahan!”

Aku tidak pandai olahraga sejak awal, dan idenya adalah aku tidak bisa berkontribusi pada kompetisi atletik sederhana seperti balapan. Itu sebabnya aku ditugaskan untuk berburu pemulung ini.

Aku tidak pernah berpikir bahwa aku harus melakukan tugas yang aku buat sendiri.

Sebagai orang yang mengerti dengan jelas betapa sulitnya tema tanpa mengubahnya, mau tak mau aku berkeringat dingin. Aku harus siap untuk mengubah tema tanpa terlalu terpaku padanya.

“Haa, aku sangat gugup~!” “Bagaimana jika temanya terlalu sulit?”

Aku mencapai titik awal bersama dengan pesaing lain yang agak ceria dibandingkan dengan acara lainnya.

Ada tiga meja yang ditempatkan berjauhan satu sama lain di halaman, dan di setiap meja, ada kotak-kotak berisi kertas dengan tema untuk digambar oleh setiap pelari.

Pelari harus terlebih dahulu berlari ke meja terdekat dari titik awal dan menarik kertas dari kotak. Seseorang hanya bisa berubah dengan berlari ke meja lain. Masalahnya akan lebih sederhana, tetapi akan membutuhkan lebih banyak waktu.

Tugas pertama juga sulit tetapi bukan tidak mungkin untuk diselesaikan—hanya, tolong jangan biarkan aku menarik sesuatu ‘seseorang yang menurut kamu imut atau keren’! Asuhain-san bilang dia akan kasihan pada peminjam jika juri menolak entri, jadi kenapa aku menambahkannya!?

“Ke garis—”

Aku mengambil posisi awal aku, berdoa kepada Tuhan.

Pada saat ini, aku sudah lupa.

Aku lupa bahwa aku hanya memiliki pengalaman buruk berdoa kepada Tuhan.

“Siap – mulai!”

Semua pelari, termasuk aku, berlari menuju meja dengan kotak pertama.

Sepertinya ada banyak orang seperti aku yang tidak begitu percaya diri dengan kemampuan atletik mereka, dan itulah mengapa aku tidak ketinggalan sejak awal.

Tapi masalahnya akan dimulai di sini. Aku adalah orang ketiga yang mencapai meja, jadi aku mengambil salah satu kotak berlubang dengan intuisi dan memasukkan tangan aku ke dalam lubang di bagian atas.

“Sekarang, mereka telah mencapai area pertama! Tema apa yang akan mereka gambar!?”

Sementara aku menggali dan mengaduk kertas di dalamnya, dua orang yang telah mengeluarkan kertas mereka dari kotak membaca isinya dan berteriak.

“Apa-apaan ini~?” “Eh!? Wah…eh!? Dengan serius!? ”

Aku takut melihat masa depan aku di dalamnya, dan kemudian selembar kertas tersangkut di jari aku.

Ah apa pun, ini dia! Silahkan…!

Aku mengeluarkan kertas itu, dan membukanya dengan takut.

“Eh?”

Untuk sesaat, aku bingung.

Aku adalah orang yang telah memutuskan tema, namun,

Aku tidak mengenalinya.

Baik aku maupun Asuhain-san tidak pernah melontarkan pertanyaan seperti itu.

—Itu untuk orang yang mengeluarkannya

“Ah.”

Mungkinkah…Presiden Kurenai memasukkannya?

Aku tidak berpikir bahwa aku akan benar-benar menariknya—ada lusinan tema. Bisakah Presiden melihat masa depan…?

Aku menatap tema yang telah dikemukakan oleh Presiden, sambil berpikir. Sementara itu, pelari lainnya menggambar satu demi satu,

“Ubah ubah ubah!” “Mustahil!”

Dan mereka lari ke kotak masalah kedua.

Tidak peduli berapa kali aku memikirkannya, aku hanya bisa memikirkan satu orang yang cocok dengan tema ini.

Tapi, itu, hampir seperti—

—Sekali-sekali, kamu harus mengungkapkan kata-kata dan tindakan kamu untuk menyampaikan pesan.

“…Aku rasa begitu.”

Terkadang aku harus menunjukkannya dengan tindakan.

Lagi pula, aku yakin—dia tidak akan bisa kabur setelah ini.

Aku meraih kertas itu dan mulai berlari ke arah yang berbeda dari yang lain.

“Wah! Pemain Irido dari Kelas 1-7 tidak akan berubah! Dia akan melakukannya!”

Aku lari seolah-olah aku didorong oleh komentator warna.

Ke lapangan tenis di sebelah halaman sekolah.

Tetapi,

“…Hah?”

Aku berada di sudut lapangan tenis yang ditunjuk Kawanami-kun.

Tapi baik Mizuto maupun Higashira-san tidak terlihat dimanapun.

Mizuto Irido Tanggung jawab untuk menolaknya

“Kurasa itu seperti kejadian di kafe manga…Kurasa kita cenderung menemui hal seperti itu, ya?”

Isana duduk di bangku tua “Uehehe.” dan mengeluarkan senyum linglung,

Aku pun duduk di sebelahnya,

“Aku tidak tahu apakah kita harus menyebut insiden di kafe manga itu sebagai pertemuan… bagaimanapun juga, dunia ini terlalu kacau.”

“Tidak apa-apa, bukan? Angka kelahiran menurun.”

“Menolak kemanusiaan dan kembali ke monyet seharusnya tidak menjadi cara untuk melawan penurunan angka kelahiran.”

Sungguh, kami seperti binatang… Mau tak mau aku memikirkan kembali masa-masaku di sekolah menengah, peristiwa yang telah terjadi, dan akhirnya aku semakin membenci diriku sendiri karena mereka. Aku kira begitulah cara kami memandang para pengamat…

“Tapi yah… itu membuka mata, bukan?

Hehe, Isana terkikik, dan menyatukan ujung jari tangannya di depan mulutnya.

“Apa?”

“Aku menyadari bahwa itu benar-benar terjadi … bahwa itu tidak hanya terjadi di video atau manga s3x … itu jelas, tapi aku dulu berpikir seperti itu.”

“…Ahh…”

Yah, aku sendiri tidak yakin.

Tiba-tiba terasa lebih nyata ketika melihat orang-orang seusia kami, bersekolah di sekolah yang sama, benar-benar melakukan hal seperti itu.

Atau mungkin aku merasakannya lebih jelas daripada ketika aku masih di sekolah menengah, ketika aku membeli alat kontrasepsi di saat-saat panas.

“…Aku juga bisa melakukannya, kan…?”

Isana memalingkan wajahnya dan bergumam pada dirinya sendiri.

Untuk sesaat, aku berpikir untuk berpura-pura tidak mendengarnya, tapi kemudian, setelah memilih kata-kataku dengan hati-hati—aku membuka mulutku.

“Sebenarnya, yah… ya, secara fisik.”

“Hanya saja… sulit dibayangkan. Mungkin akan terasa lebih nyata jika aku menjalin hubungan?”

Aku tidak bisa bertanya mengapa dia bertanya kepada aku. Siapa pasangan lain dalam ‘jika’ ini?—mengingat apa yang dia katakan, dia sepertinya tidak mengisyaratkan kemungkinan lain, tapi itu karena dia tidak pernah memikirkannya.

Mungkin dia tidak terbawa.

Mungkin dia telah menggunakan satu-satunya cinta yang dia miliki untukku.

Aku bukan tipe orang yang bisa melakukan sesuatu yang merepotkan seperti jatuh cinta berulang-ulang. Tidak, mungkin aku harus mengatakan bahwa aku tidak perlu melakukannya. Aku tahu persis apa yang dia maksud, karena aku juga sama.

Sebagai seorang teman, aku berharap bisa mewujudkannya suatu saat.

Tapi aku juga sudah menggunakan satu kejadian itu…dan itulah mengapa kami hanya berteman.

“Sehat,”

Aku menjawab.

“Kamu terlihat seperti akan mengejarnya dengan keras jika itu yang terjadi, dan juga cenderung menjadi gila.”

“Betapa kasarnya!…Tapi aku tidak akan mengatakan apa-apa tentang itu.”

Isana menjulurkan bibir bawahnya dan memeluk lututnya di bangku seperti yang selalu dilakukannya di perpustakaan.

Dia kemudian meletakkan mulutnya di atas lututnya dan bergumam.

“… Mau bagaimana lagi, kan? Seperti, aku siap untuk melanjutkan … tetapi nyala api tidak pernah padam, kamu tahu. ”

Seperti yang diharapkan, aku tidak bisa mengomentari ini.

Dengan mulutnya masih berlutut, Isana melihat ke samping ke arahku,

“Apakah kamu akan marah jika aku memberitahumu—bahwa aku sebenarnya masih mencari kesempatan?”

“… Seperti misalnya?”

“Seperti saat kita dewasa dan kita minum bersama.”

“Itu lebih realistis dan lebih menyeramkan dari yang aku kira.”

Setelah sedikit menggoda, aku melihat ke samping, dan menjawab,

“Apa pun yang kamu pikirkan bukanlah urusanku.”

“…Apakah begitu?”

“Kau tidak melakukan kesalahan apapun. Jadi aku akan bertanggung jawab karena mencampakkanmu.”

Aku tidak mencoba bermain bodoh dengannya. Aku kira itulah tanggung jawab yang aku dapatkan.

kamu tidak perlu khawatir tentang apa pun. Ini sepenuhnya pilihan aku untuk menjadi teman kamu.

“…Haaah~”

Isana tiba-tiba menghela nafas dengan keras dan menjatuhkan wajahnya ke lutut.

“Aku ingin melakukan sesuatu yang erotis~~~~! Aku ingin dikacaukan oleh Mizuto-kun~~~!”

“Hai! Kamu terlalu berisik!”

“Bukankah kamu memberitahuku bahwa aku bebas untuk memikirkan apa pun yang aku inginkan?”

“Biasanya, kamu tidak boleh mengatakannya dengan keras, lho!”

“Ehehe.”

Isana mendongak, melirik, dan menyenggol pinggulnya untuk menutup jarak di antara kami.

“Aku sedikit lega.”

“…Untuk apa?”

“Mizuto-kun, kamu akan bertanggung jawab karena menolakku, kan? Jika itu masalahnya, bahkan jika aku tidak memperhatikannya…kau akan memastikan bahwa aku tidak akan melewati batas itu, kan, Mizuto-kun?”

“Yah … itu yang aku katakan …”

Aku punya firasat buruk tentang ini.

Isana memberiku senyum licik dan menggangguku.

“Dengan kata lain…kau tidak keberatan jika aku melakukan sesuatu yang erotis padamu, kan?”

“Mengapa kamu-?”

“Wow!”

Lengan Isana dengan cepat terulur dan melingkari leherku.

Dia memelukku erat seperti boneka binatang, dan aku diselimuti oleh dua tonjolan yang menempel di dadaku, kelembutan hati yang tak dapat dijelaskan dan kehangatan kulit manusia.

“Di sini di sini ~ Jika kamu tidak memastikan bahwa aku tidak melewati batas, kita tidak akan hanya berteman lagi!”

“Apa maksudmu, ‘tidak hanya berteman?’ Lepaskan aku!”

“Eh~? kamu ingin seorang gadis mengatakan itu? Tentu saja-“

“Cukup, cukup, cukup, cukup! Kamu tidak perlu mengatakan apa-apa lagi, menjauhlah dariku~…!”

“Tidak~! Aku tidak peduli tentang itu!”

Dia benar-benar terbawa! Terlepas dari tanggung jawabku untuk menolaknya, aku harus memukulinya dengan baik—

“Higashira-san.”

Baik Isana dan aku membeku mendengar suara yang datang dari tempat lain.

Tidak dapat memisahkan tubuh kami, kami dengan canggung menoleh ke arah suara seperti mesin berkarat.

Itu adalah Yume.

Dia, terengah-engah, mendekati bangku tempat kami berada, selangkah demi selangkah.

Ekspresinya serius, hampir marah.

Dia berhenti di depan kami, dan Isana perlahan menarik dirinya menjauh dariku, seolah dia menjauhkan diri dari binatang yang mengamuk.

“Yu-Yu-Yume-san… ini, erm, ya, hanya lelucon antar teman…”

“Higashira-san.”

Ketika namanya dipanggil lagi, Isana membeku dan menahan lidahnya.

Fuu, Yume menahan napas. Aku bisa melihat butiran keringat kecil menetes dari pelipisnya.

Kemudian, sekali lagi, Yume berbicara,

“Saat ini… aku sedang berburu, tahu?”

“Eh?”

Sementara Isana bingung, Yume mengulurkan tangannya.

Dia meraih tanganku.

“Itu sebabnya—”

Meraihku dengan kuat, dia menatap mata Isana,

“—Bisakah aku meminta Mizuto kembali, hanya sebentar?”

kata Yume.

Isana mengedipkan matanya saat menghadapi kata-kata tidak menyenangkan yang jelas-jelas ada.

“Eh? Jika ini adalah perburuan, kamu—”

“Aku akan membawanya kembali.”

Yume mengulangi, kali ini sambil tersenyum.

“…Bisakah aku?”

“Y-ya-ya tentu saja!”

Isana menjauhkan diri dariku dengan nada yang menyedihkan dan patuh.

Baiklah, Yume menegaskan, dan menarik pergelangan tanganku untuk memaksaku berdiri.

Akhirnya, dia berkata kepadaku,

“Karena itu, tolong.”

“…Bukankah seharusnya kamu biasanya meminta izin padaku?”

“Lagipula kau tidak akan menyukainya, jadi aku akan menyeretmu saja.”

Itu penindasan!

Saat aku dibawa pergi, Isana, yang dipecat seperti bawahan, menatap kosong ke udara sendirian.

“Aku sudah…diperingatkan…….Uehehe…”

“…Kenapa gadis itu sangat terkesan?”

“…Aku tidak tahu.”

Aku tidak bisa bertanggung jawab untuk itu.

Mizuto Irido Caramu menatapku

Yume meraih tanganku, dan aku pergi ke halaman..

—Apa temanya?

Jadi aku bertanya, dan Yume berpikir sejenak sebelum berkata.

—Aku tidak bisa memikirkan orang lain selain kamu untuk tema ini?

Dia bilang dia tidak bisa memikirkan siapa pun selain aku. Tidak ada seorang pun kecuali aku.

Keluarga? Aku tidak bisa melihat orang tua datang ke festival olahraga..

Saudara? Dia bisa mencari orang lain di dunia, dan itu tidak harus aku.

Atau-

Aku pikir itu adalah sesuatu yang nyaman. Aku berasumsi itu adalah fakta yang nyaman baginya, sesuatu yang bisa dia dapatkan tanpa berusaha.

Apakah itu baik-baik saja?

Aku tidak berpikir itu tidak mungkin. Ada banyak tanda. Aku bisa salah untuk semua niat.

Tapi tetap saja, aku tidak bisa berhenti berpikir.

Apakah itu baik-baik saja?

Tidak semudah itu untuk memecat mereka.

Ahh, pada titik ini, aku sangat sadar. Hubungan kami ini benar-benar merepotkan.

—Seseorang yang aku suka…

Tidak ada cara untuk menggambarkan kata-kata sederhana seperti itu.

Katakanlah, Yume.

Bagaimana kamu melihat aku sekarang?

“—Sekarang! Pemain Irido dari Kelas 1-7 telah kembali! Dengan seorang anak laki-laki! Dia membawa seorang anak laki-laki bersamanya!”

Semua mata dan sorakan berkumpul pada aku, dan aku merasa aku bukan milik aku.

Tapi Yume menarik tanganku dan berlari melewati halaman, seolah mencoba menghilangkan gangguan.

“—Mereka mencapai tujuan! Jika juri memenuhi syarat mereka, mereka akan berada di tempat pertama! Apa tema yang digambar Player Irido?”

Menunggu kami di gawang adalah sosok yang akrab.

Itu adalah Suzuri Kurenai, ketua OSIS, yang bertubuh kecil tetapi memiliki watak yang unik.

Dengan senyum santai, dia menatap Yume yang berlari dengan terengah-engah, dan kemudian ke arahku.

“Tema kamu.”

Yume diam-diam menyerahkan kertas di tangannya.

Kurenai-senpai membuka kertas itu, melihatnya, dan tertawa terbahak-bahak.

“Jadi, kamu siap untuk jujur?”

Yume tersenyum malu.

“Ya. Setidaknya untuk hari ini.”

Begitu dia mendengar jawabannya, Kurenai-senpai berbalik ke arah meja penyiaran dan membuat lingkaran besar dengan kedua tangan.

“Jernih! Sepertinya mereka menyelesaikan tugas! ”

Yume menerima kembali kertas itu dari Kurenai-senpai, menoleh ke arahku dan berkata.

“Ayo pergi.”

Pada akhirnya, aku tidak tahu aku dibawa untuk apa, tetapi aku dibawa ke meja penyiaran. Yume menyerahkan selembar kertas dengan tema itu kepada seorang anggota tim penyiaran, seolah-olah itu sudah dilatih sebelumnya. .Penyiar, mikrofon di tangan, membuka kertas “Ohhh!? begitu…” dan tertawa terbahak-bahak sambil melihat wajahku.

“Saatnya untuk mengungkapkan tema! Tema dari Kelas 1-7 Pemain Irido adalah—”

Aku diliputi kegugupan, dan segera setelah itu, peran aku yang sebenarnya diumumkan dengan jelas melalui mikrofon.

“—Orang yang ingin aku selesaikan balapan denganku!”

Oohh…! Para siswa yang melihat meledak dalam kegembiraan pada saat itu.

Dia ingin… menyelesaikan balapan denganku?

Dia memilih aku? Mengapa?

“Pemain Irido! Aku ingin mendengar alasannya untuk kamu! Aku kira yang kamu bawa ke sini … adalah teman sekelas kamu Irido Mizuto-kun! Aku percaya kalian berdua adalah saudara kandung, kan? ”

Mengapa kamu begitu mendetail tentang ini, kamu penyiar?

Aku dapat melihat bahwa perhatian siswa terfokus pada Yume sementara penyiar berbicara seperti anggota paparazzi. Orang yang dia inginkan untuk menyelesaikan balapan ini—terlalu banyak ruang untuk interpretasi di sini. Jika dia memilih seseorang dengan jenis kelamin yang sama, semua orang akan menganggap mereka hanya teman baik, tetapi jika itu adalah seseorang dari lawan jenis, jelas akan ada pikiran jahat. Dia tahu itu—

“Aku rasa begitu-“

Tanpa terintimidasi oleh mikrofon yang diarahkan padanya, Yume menjawab tanpa ragu-ragu.

“Lagipula aku seorang brocon.”

Itu adalah jawaban yang sederhana.

Dia tidak mencoba menipu siapa pun, juga tidak ada keraguan—itu hanya jawaban langsung yang mengundang erangan dan tawa dari sekeliling.

“Pfft.” Penyiar yang mengarahkan mikrofon ke Yume tertawa terbahak-bahak,

“Aku mengerti! Itu masuk akal! Ini Yume Irido-san yang menempati posisi pertama!”

Clap clap clap , kami dikawal oleh tepuk tangan, dan Yume membawaku kembali ke ruang tunggu.

Mereka yang tidak tahu tentang kesulitan kami mungkin akan menganggapnya sebagai lelucon.

Tapi untuk ku.

Mungkin aku terlalu naif untuk mendapatkan asumsi yang nyaman.

“Mengatakan-“

“Kadang-kadang.”

Saat aku hendak berbicara, Yume berbalik.

“Aku juga akan jujur, kau tahu?”

Dia mencengkeram pergelangan tanganku dengan kuat, seolah ingin menangkapku.

Dia menatap mataku, seolah memohon padaku.

kata Yume.

“Itulah sebabnya… aku akan sedikit sedih jika kau kabur.”

…Melarikan diri? Aku?

Saat dia mengatakan itu, aku langsung tersadar.

Aku menyembunyikan bra Isana di saku aku ketika dia berbicara kepada aku, dan dalam kepanikan aku, aku lari.

“…Ahh—.”

Itu … apa yang dia khawatirkan, ya?

“…Baik…”

Karena kejujurannya, aku pun menjawabnya dengan jujur,

“Aku tidak akan bisa mengatasinya jika kamu mencoba menangkapku seperti yang kamu lakukan hari ini.”

Dan saat aku melanjutkan, pada akhirnya, kata-kata dengki masih muncul.

Ahh, tidak bagus — kurasa itu terlalu sulit bagiku.

Kupikir dia akan kesal, tapi bibir Yume bermekaran bahagia.

“Kurasa aku harus menangkapmu kalau begitu.”

“Apakah kamu menggangguku?”

“Jika aku membiarkanmu, kamu akan melakukan sesuatu yang nakal pada Higashira-san, kan?”

“Dia yang melakukan itu padaku!”

Kukuku, Yume terkikik.

Sekarang aku akhirnya mengerti, aku akhirnya tahu bagaimana kamu melihat aku.

Sorak-sorai perburuan bergema di kejauhan langit musim gugur yang tak berujung.

Adapun kami, kami tidak tahu di mana tujuannya, tidak sama sekali.

Yume Irido Menara Kesombongan

“Semua program Festival Olahraga SMA Rakurou telah berakhir—”

Festival olahraga berakhir tanpa hambatan, dan pembersihan hampir selesai. Aku akhirnya mengendurkan bahuku.

Ini adalah pertama kalinya aku mengelola sebuah acara sejak aku bergabung dengan OSIS … itu sangat sulit seperti yang aku harapkan, tetapi aku merasa itu jauh lebih memuaskan daripada waktu aku di sekolah menengah. Aku selalu tidak bisa pergi keluar dan bersenang-senang sendirian, dan aku rasa lebih menarik bagi aku untuk terlibat aktif dalam acara-acara seperti itu.

“Yume-kun, Ran-kun. Aku akan mengurus sisanya. Kamu bisa naik sekarang.”

“Tidak, Senpai, aku akan menyelesaikan…”

“Asuhai-san.”

Asuhain-san mencoba menunjukkan keseriusannya, tapi aku dengan lembut menghentikannya.

“Ambil kata-kata aku untuk itu. Apa kau tidak lelah juga?”

“Betul sekali. Biarkan Senpai melakukan sesuatu sebentar. ”

“…Ya.” Asuhain-san yang tidak senang tertunduk mendengar kata-kata Presiden Kurenai yang terhormat.

Asuhain-san jelas sangat termotivasi, tapi secara fisik, dia tidak bisa mengikutinya. Baik Presiden maupun aku memperhatikan bahwa dia sering terengah-engah sambil berusaha agar kami tidak memperhatikannya. Jika dia terus memaksakan dirinya terlalu keras dengan tubuh kecilnya, dia akhirnya akan membayar harganya.

“Kalau begitu, terima kasih atas kerja kerasmu.”

“…Terima kasih atas kerja kerasmu.”

“Ya terima kasih.”

…Lalu.

Aku dengan santai menatap Haba-senpai, yang diam-diam berdiri di samping Presiden.

Presiden sibuk di antara kompetisi, memberikan instruksi kepada anggota komite olahraga … mereka berdua mungkin menginginkan kenangan pribadi di antara mereka di akhir..

Aku tidak ingin terlalu menekan mereka dan membuat mereka gila di depan orang lain seperti terakhir kali.

Aku menarik Asuhain-san bersamaku, dan kami pergi ke ruang OSIS. Hal pertama yang pertama, aku perlu mengganti pakaian olahraga yang berdebu karena aku telah berada di luar ruangan sepanjang hari,

“Bagaimana festival olahraganya?”

Aku memutuskan untuk berbasa-basi dan bertanya pada Asuhain-san, yang berjalan di sampingku,

Dengan nada kaku seperti biasanya, Asuhain-san berkata,

“Yah…menarik melihat karya Kurenai-senpai dari dekat.”

“…Bukankah itu kesanmu tentang Presiden dan bukan festival olahraga?”

“Itu menyenangkan. Aku pikir akan lebih tepat bagi aku untuk mengelola acara daripada benar-benar berpartisipasi dalam balapan.”

“Fufu. Aku mengerti.”

“…Aku terbatas dalam hal olahraga, mengingat panjang anggota tubuhku. Dan lebih jauh lagi, aku memiliki banyak beban berlebihan yang melekat padaku…”

Asuhain-san mengangkat payudaranya yang terkulai dan tidak seimbang.

Akatsuki-san akan benar-benar hiruk pikuk jika dia mendengar ini,

“Tapi sebenarnya, kurasa itu sangat sulit untukmu… mereka seperti beban yang tergantung.”

“Aku tidak berpikir kamu tidak terbiasa dengan perasaan ini. Milikmu sepertinya tidak kecil.”

“Betulkah?”

“Aku pikir mereka lebih besar dari rata-rata.”

“Eh, ya. Aku punya satu teman yang memiliki beberapa yang sangat besar, jadi aku rasa skala aku tidak aktif… Asou-senpai tampaknya memiliki beberapa yang sedikit lebih besar dari aku juga.”

“Eh?”

“Eh? Apa?”

Aku melihat ke samping Asuhain-san, yang terlihat seperti sedang lengah. Apa? Apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh?

Asuhain-san berhenti selama beberapa detik, tampaknya merenungkan kata-katanya,

“Tidak… tidak apa-apa.”

“Sekarang aku penasaran.”

“Jika kamu tidak menyadarinya, maka …”

Eh? Apa? Angkat bicara!

“Lebih penting lagi, kita punya ujian tengah semester yang akan datang.”

“Tidak, jangan mengubah topik pembicaraan. Apa yang tidak aku sadari?”

“Jangan sampai prestasimu turun hanya karena kamu sibuk dengan OSIS. Itu tidak sepadan dengan usaha. ”

“Kau mengabaikanku!? Itu menakutkan menakutkan menakutkan!! ”

Sementara itu, kami tiba di ruang OSIS. Asuhain-san dengan cepat meletakkan tangannya di pintu,

“Jika kamu punya waktu untuk khawatir tentang hal-hal sepele seperti itu …”

Saat dia membuka pintu, dia membeku dengan mulut terbuka.

“Ah.”

Saat aku mengintip ke dalam, aku juga membeku.

“Ah!”

Asou-senpai, yang ada di dalam, berbalik dan membeku.

Ya, itu Asou-senpai.

Asou-senpai melepas pakaian olahraganya di ruang OSIS.

Dia mengenakan pakaian dalam berwarna pink muda, baik bagian atas maupun bawah. Bra olahraganya ada di atas meja, dan tangannya di belakang punggungnya mencoba mengencangkan kait bra-nya, yang menunjukkan bahwa dia mengganti pakaian dalam olahraga ke pakaian dalam biasa.

Masalahnya bukan pakaian dalam itu sendiri.

Masalahnya adalah—apa pun yang dia ikat ke bra.

Mereka kecil.

Himalaya Asou-senpai biasanya begitu besar—tapi saat ini, aku hanya bisa melihat gundukan kecepatan yang tertutup bra.

B—mungkin tidak. Ukurannya hampir tidak sebesar itu jika dia memakainya. Mereka sebesar itu.

Dan kemudian, mahkota kemuliaan.

Di bawah cangkir bra-nya ada beberapa lapis segitiga …

“…… bantalan ……”

Wajah Asou-senpai menjadi pucat saat dia menatap kami, menjatuhkan diri, dan pembalut yang sangat meningkatkan ukuran payudaranya terlepas dari bra-nya.

Aku tidak tahu … ada banyak padding …

Satu pad saja tidak akan luar biasa, tetapi dia memiliki banyak … sampai pada titik di mana dia mengubah cangkir A menjadi E…

Aku sangat terkejut dengan tumpukan konyol ini, menara kesombongan, sehingga pikiran aku terlepas.

Asou-senpai mungkin mengosongkan pikirannya lebih dari yang aku lakukan.

Lihat, dia diam dan berlinang air mata.

“…Membiarkan.”

Asuhain-san menghela nafas dan berjalan ke arah Asou-senpai yang membeku.

“Ini adalah keajaiban bahwa kamu belum terungkap sampai sekarang, jadi jangan khawatir tentang itu, Senpai.”

Mendengar kata-kata menghibur dari Asuhain-san yang tingginya sekitar 147cm dan agak seperti cangkir EF, Asou-senpai menoleh dan mulai menggigil.

“……?”

“Ya?”

Asou-senpai meraih ujung jersey Asuhain-san.

“Kamu tidak mengerti…!”

“Hyaaaa!”

Kebun binatang! Tangan Asou-senpai mengangkat baju Asuhain-san, menyebabkan Asuhain-san berteriak.

“Mereka sangat bergoyang~!!! Aku ingin milikku juga bergetar!! Bantalan ini hanya bisa meluncur!”

“Berhenti… sakit-sakit! Jangan guncang mereka…!”

“S-Senpai, tenang, tenang!”

Aku akhirnya mengerti.

Itu sebabnya dia sangat cocok dengan Akatsuki-san.

Yume Irido Dunia yang sama

“Uuu, uuu… itu tidak mungkin. Begitu aku memulai ini…Aku tidak bisa kembali seperti sebelumnya…Aku percaya mereka akan menjadi nyata, aku benar-benar percaya…tapi aku terus menambahkan bantalan…uuu. ”

Asou-senpai menjadi gila karena fakta bahwa rahasianya terbongkar, dan akhirnya tenang dengan memeluk Asuhain-san seperti boneka binatang dan merengek tentang hal itu.

Sudah cukup buruk bahwa aku lebih terkejut daripada yang seharusnya, tetapi tidak mungkin aku berasumsi bahwa dia menghiasi sebanyak ini, kan? Bahkan setelah rahasianya terungkap, dia terus memakai pembalutnya seolah-olah itu alami.

“Ngomong-ngomong… tidak apa-apa kalau kamu tidak mau menjawab.”

“Apa? Yumechi…? Milikmu juga besar…kau mahasiswa baru…?”

“Tidak, sebenarnya… apa Hoshibe-senpai tahu tentang itu?”

“…………”

Asou-senpai diam-diam berbalik.

Asuhain-san, yang sedang bertengger di pangkuannya, mengerutkan alisnya dengan tercengang.

“Apakah laki-laki begitu bodoh sehingga mereka tidak menyadari sesuatu tentang massa itu?”

“A-Asuhain-san…itu membuatku idiot juga…”

“Permintaan maaf aku. Tapi kurasa bahkan seseorang yang secemerlang mantan Presiden tidak menyadari bahwa anak perempuan dan laki-laki melihat dunia secara berbeda, ya?”

“Yah, mungkin itu masalahnya …”

Ada banyak contoh ketika aku pikir aku membangun beberapa hubungan, tetapi ternyata tidak ada apa-apa. Sebagai sesama gadis, aku tidak menyadari kebenaran tentang Asou-senpai, dan mungkin ini bukan hanya tentang bias gender.

Aku ingin tahu apakah perasaanku hari ini dipahami dengan benar oleh Mizuto…?

“…Yumechi…jangan pernah, sebutkan itu…”

Untuk beberapa alasan, Asou-senpai berkata dengan suara gelap sambil menepuk kepala Asuhain-san.

“Pastikan, kamu selalu, selalu, selalu merahasiakannya… Aku akan sangat, sangat, sangat, sangat membencimu jika kamu melakukannya…”

“Kalau saja kamu mengatakan itu pada Senpai sendiri—ow!?”

“Jangan terbawa suasana, kouhai. Aku akan meremas payudaramu.”

“K-Kamu sudah meremasnya!”

Dengan demikian, festival olahraga pertama sebagai OSIS berakhir.

“Terima kasih atas kerja kerasmu…”

Aku meninggalkan ruang OSIS sendirian, dan langit di luar jendela berubah menjadi merah.

Aku selalu berasumsi itu musim panas sampai beberapa hari yang lalu, tetapi hari-hari semakin pendek. Waktu bergerak begitu cepat, terutama sejak festival budaya, dan aku telah mencoba yang terbaik untuk mengejar ketinggalan.

Ini benar-benar kebalikan dari enam bulan yang lalu ketika aku mulai hidup dengan Mizuto, ketika setiap hari terasa sangat lambat.

Aku sudah terbiasa dengan kehidupan sehari-hari ini, dan katalis tambahan sepertinya mempercepat waktu aku…

Tetap saja, aku tidak bisa tetap linglung. Hanya dalam beberapa hari, itu akan menjadi minggu ujian, diikuti oleh ujian tengah semester. Dan kemudian, hanya dalam beberapa hari lagi—

Aku mengganti sepatuku di gerbang dan pergi ke gerbang sekolah.

Sebagian besar siswa lain pasti sudah pergi sekarang. Aku adalah satu-satunya yang berjalan di jalan setapak di sana.

Dan dengan demikian—aku segera menyadarinya.

Aku melihat seorang anak laki-laki yang akrab berdiri di pilar.

“Hah…? Mizuto?”

“…………”

Saat aku mendekat, Mizuto menarik punggungnya menjauh dari pilar dan mendekatiku.

Dia telah berganti dari jersey ke seragamnya. Kurasa ini lebih cocok untuknya.

Jadi aku berpikir ketika aku berkata kepada Mizuto yang berhenti di depan aku.

“Apa yang kamu lakukan di sini? Apa kau sedang menunggu Higashira-san?”

“…Isana sudah pergi.”

“Eh?”

Lalu mengapa…?

Aku memiringkan kepalaku, dan Mizuto dengan ragu membuka mulutnya, membuang muka karena malu.

“…Festival olahraga berlanjut sampai kita tiba di rumah.”

“……?”

Bukankah itu karyawisata?

Aku sangat tidak bijaksana untuk berpikir begitu, dan Mizuto berkata terus terang.

“Kamu ingin … mencapai tujuan bersama, kan?”

… Ah.

Ahh….

AAaaaahhhhhh~~~~.

-Apa? Adik tiri kecil ini terlalu manis.

Apakah dia berniat untuk menghormati keinginan aku? Atau dia hanya menggodaku? Atau dia hanya mencoba menunjukkan penghargaannya atas kerja kerasku di OSIS?

Aku tidak ingin terlalu terbawa suasana, tetapi aku berasumsi bahwa aku telah memenangkan hatinya.

Tidak ada keraguan bahwa perasaan aku tersampaikan, sebagian, atau seluruhnya.

Aku yakin kita berada di dunia yang sama.

“…Apa? Jangan diam dan terlihat sombong. Kamu Menyeramkan.”

“Hm~? Aku kira tidak? ”

Aku membungkuk ringan dan melihat ke wajah Mizuto dari bawah.

Aku yakin dia bisa menangani mode iblis kecil dari aku.

“Aku baru saja berpikir bahwa kamu juga seorang Siscon … kamu tahu?”

“Hah?”

“Haruskah aku menjadi adik perempuanmu hanya untuk hari ini, onii-chan?”

“Hentikan. Kamu Menyeramkan.”

“ONIICHAN~~~~~~♪”

“YA.ME.RO!”

Mizuto berkata dengan kesal, tapi dia tidak lari.

Kami berjalan bersama, melewati gerbang sekolah di sepanjang jalan.

Di sana, pita garis finis belum diregangkan.

Bahkan setelah kembali ke rumah, bahkan setelah hari ini berakhir, tidak akan ada rekaman apapun.

Tapi aku masih ingin mencapai tujuan bersamamu.

Aku tidak tahu di mana kita harus mencapai, tetapi aku tidak menginginkan siapa pun kecuali kamu.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar