Maseki Gurume – Vol 4 Chapter 7 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Maseki Gurume: Mamono No Chikara O Tabeta Ore Wa Saikyou! di Sakuranovel.
Daftar Isi

Dia Ko-Fi Bab pendukung (58/90), selamat menikmati~

ED: Kesepian-Materi



Bagian 2

Setelah pesta.

Kamar tidur Sylvird dipenuhi dengan suasana yang tidak nyaman. Itu bukan sesuatu yang berbahaya tapi ada ekspresi khawatir di wajah Sylvird. Ada total tiga orang di ruangan itu, termasuk Laralua dan Warren, menunggu Ain.

“Itu Ain. Dia mengatakan bahwa dia akan mengklaim hadiahnya! Aku sangat ingin melihat apa yang akan dia katakan!”

Ngomong-ngomong, satu-satunya yang terlihat khawatir adalah Sylvird, sementara istrinya Laralua dan Perdana Menteri Warren hanya memiliki ekspresi bahagia di wajah mereka.

Dia tidak lagi memiliki sekutu, dan dia hanya bisa mempercayai dirinya sendiri. Sylvird terjebak dalam kondisi kesadaran seperti itu.

“Yang Mulia, harap tenang. Bukankah baik bahwa dia akan menyelesaikan akumulasi hadiah? Sekarang hadiah Baltik akan ditambahkan, bukankah itu hal yang beruntung? ”

“J-jangan bodoh! Tidak sesederhana itu!”

“Lalu kenapa kamu tidak bilang tidak?”

Warren mengatakan ini, tetapi Sylvird tidak akan pernah menggelengkan kepalanya.

Ini karena dia yakin bahwa adalah tanggung jawabnya sebagai raja untuk menegakkan hukum kehormatan dan hukuman, ungkapan yang sering digunakan Sylvird.

“Umu… Bagaimanapun juga, aku adalah raja, dan aku tidak bisa membiarkan diriku melupakan kehormatan dan hukuman…”

Itulah masalahnya. Seperti yang telah diprediksi Warren, Sylvird telah mengatakan banyak hal. Laralua tampaknya memikirkan hal yang sama, dan senyum muncul di wajahnya, begitu pula Warren.

──Ketuk, ketuk.

“Yang Mulia. aku percaya itu Ain-sama yang telah kita harapkan? ”

Warren berdiri dan melangkah menuju pintu. Dari sudut pandang Sylvird, setiap langkah yang dia ambil adalah langkah yang tidak sabar.

“Ooh, Ain-sama! Kami telah menunggumu! Silakan masuk, dan… Chris-dono?”

“Aku mengundang Chris-san untuk bergabung denganku. Tidak apa-apa untuk masuk, kan? ”

Sikap Ain agak lebih bermartabat dari biasanya.

Warren senang melihat bahwa bisnisnya ke Baltik telah memberikan dampak positif dan dia telah menumpahkan lapisan kulit lain.

“Tentu saja. Sekarang, kalian berdua, mendekatlah kepada Yang Mulia.”

“Baiklah. Ayo pergi, Chris-san.”

“Y…Ya!

Sylvird tidak bisa mengerti. Kenapa dia membawa Chris ke sini? Dia bertanya-tanya apakah dia ada hubungannya dengan apa yang akan dia katakan.

Dia tidak percaya dia akan meminta untuk menikahi Chris.

“Ada apa tiba-tiba, Ain? Kamu bilang kamu ingin menyelesaikan hadiahmu. ”

“aku memiliki sesuatu yang aku inginkan… Tidak, aku ingin menghadiahi seseorang. aku di sini untuk mendiskusikannya dengan kamu, Kakek. ”

Ain, yang telah bersusah payah untuk mengulangi kata-katanya, memiliki ekspresi percaya diri dan mendominasi di wajahnya.

“…Itu tidak biasa. Jarang mendengar kata-kata seperti itu keluar dari mulut Ain.”

“Ya. Kakek… tidak, kurasa ini pertama kalinya aku meminta sesuatu seperti ini, bahkan dari ibuku dan yang lainnya.”

“Melanjutkan. Apa imbalan yang kamu inginkan? Katakan padaku.”

Ain yang biasa akan mengambil napas dalam-dalam yang terlihat pada saat ini. Ini semacam ritual untuk menjaga semangatnya.

Tapi tidak ada gerakan seperti itu kali ini, dan dia membuka mulutnya dengan wajah penuh percaya diri.

“Sebelum aku memberi tahu kamu hadiah yang kamu inginkan, izinkan aku memberi tahu kamu siapa yang ingin aku hadiahi.”

“… Apa yang ada dalam pikiranmu?”

“Banyak hal. Orang yang ingin aku hadiahi adalah Lloyd Glacier. Sebagai putra mahkota, aku meminta izin kamu untuk menghadiahinya. ”

“L-Lloyd?”

“──Fumu.”

Warren memperhatikan. Argumen ini adalah milik Sylvird untuk kalah. Bahkan jika itu adalah Warren, dia masih tidak mengerti apa yang diinginkan Ain. Tapi Ain mengendalikan situasi ini, dan Ain pasti yang dominan di sini.

Kalau boleh dibilang, dalam hal seni bela diri, Ain bisa dikatakan cukup mumpuni. Bahkan dengan pengaruh Dullahan dan yang lainnya, dia masih seorang pahlawan yang telah mengalahkan Naga Laut seorang diri.

Warren yang tadinya berpikir seperti itu, kini mengubah penilaiannya terhadap Ain dalam hal pengetahuan juga.

“Kamu memiliki wadah raja di tubuhmu, bukan?”

Ain tiba-tiba mengalihkan perhatiannya padanya.

Kapal lagi?

Dia tersenyum kecut pada dirinya sendiri dan menambahkan, “Aku sering mendengarnya akhir-akhir ini.”

“Berkat Lloyd, tim investigasi kami telah mencapai banyak hal. aku dapat melakukan penyelidikan dengan tenang, dan aku dapat menghabiskan waktu yang nyaman di Baltik. Jika aku tidak menyebut pencapaian itu, aku tidak tahu akan menyebutnya apa.”

“Aku akui itu sebuah pencapaian, tapi meskipun itu sebuah pencapaian… Apa yang Ain inginkan dari Lloyd?”

Ada satu hal yang Ain ingin dengar dari Sylvird, dan itulah yang dia inginkan untuk Lloyd. Itu tidak lain adalah kata-kata dari apa yang dia ingin Lloyd lakukan.

Lega karena ini telah terjadi, Ain terus mengajukan tuntutannya.

“Aku ingin kamu menarik kembali satu hal tentang hukuman yang dia terima di masa lalu.”

Laralua dan Chris masih tidak mengerti apa yang dia tanyakan. Namun, ketika Warren mendengar kata “hukuman”, dia mengangguk seolah-olah semuanya terhubung.

“Ya. Sejauh yang aku ingat, Lloyd mengizinkan aku meninggalkan kastil setelah dikalahkan selama insiden Naga Laut. aku ingin kamu mencabut hukuman yang diberikan kepadanya saat itu, di sini dan sekarang.”

“Apa Ain, kamu tidak bisa serius!”

“Seperti yang mungkin sudah kamu duga. aku meminta penarikan pencabutan gelar ksatria dan marshalship Lloyd. ”

Bukannya Lloyd masih berada di kastil ini sebagai seorang ksatria. Dia hanya pengawal pribadi Sylvird, sehingga untuk berbicara, dan disewa oleh individu.

“Aku sudah memikirkan ini sejak lama. Tapi, apa yang kamu pikirkan?”

“Jadi aku bilang. Banyak hal.”

Semua kecuali mereka berdua tampaknya benar-benar keluar dari lingkaran ketika mereka menyaksikan percakapan itu.

“Sebut saja itu sebuah prestasi. Omong-omong, Ain, aku mendengar bahwa ketika Ain dibawa pergi oleh Armor Hidup, tidak ada yang memperhatikan. Lalu apa tanggung jawabnya untuk itu? Jelaskan itu padaku.”

Sylvird sudah mengambil keputusan. Kepercayaan, kehormatan, dan hukuman. Untuk melindungi ini, dia memutuskan untuk melawan Ain.

“Ada keadaan yang meringankan dalam kasus ini, dan sulit untuk menentukan di mana letak tanggung jawabnya.”

“Melanjutkan.”

“Keadaan yang meringankan pertama adalah bahwa alasan aku dibawa pergi adalah karena tangan ilusi yang aku gunakan. Jadi tanggung jawab asli tidak terletak pada ksatria. Pertanyaan selanjutnya adalah di mana letak tanggung jawab. Apakah itu Dil? Atau Lloyd? Atau para ksatria kerajaan?”

“Itu pasti Lloyd. Lagipula, dia yang memegang komando.”

“Aku mengerti, kamu salah.”

“M-salah… katamu?”

Suara jelas menelan dan menelan air liur terdengar.

“Ketika aku ditugaskan untuk pergi ke wilayah mantan Raja Iblis, aku memiliki wewenang untuk memimpin penyelidikan. Jika tanggung jawab dituntut dari atasan, maka aku yang paling bertanggung jawab.”

Tidak salah lagi apa yang Ain katakan, meskipun mungkin tampak dipaksakan. Jika seorang atasan harus dimintai pertanggungjawaban, pada akhirnya akan kembali ke Ain, yang dibawa pergi.

“Jadi mari kita selesaikan ini juga. Ini akan menjadi hukumanku. Jadi izinkan aku mengimbangi salah satu hadiah yang seharusnya aku terima dengan ini. ”

“Apa yang kamu bicarakan?”

“Tentang informasi bahwa Rubah Merah telah menyeberangi laut. Biarkan hadiah untuk mendapatkannya diimbangi dengan hukuman. Ini keseimbangan yang bagus, bukan, Warren?”

Reaksi Warren tertunda oleh pembicaraan yang tiba-tiba. Panggilannya sama, tetapi dominasi kerajaan yang luar biasa menekannya.

“Y-ya. aku pikir itu seperti yang Ain-sama katakan. aku tidak yakin apakah itu seimbang, tetapi aku pikir ini lebih seperti perubahan yang bagus.”

“Kalau begitu baiklah. aku hanya akan berasumsi bahwa perubahan itu dihabiskan untuk pesta. Yang Mulia, apakah kamu setuju untuk memberikan hadiah kepada Lloyd karena telah menyelamatkan hidup aku?”

“aku tidak punya pilihan. Tapi itu tidak mengimbangi fakta bahwa kamu ingin Lloyd kembali sebagai marshal.”

“Dia mempertaruhkan nyawa putra mahkota sekali. Dan kali ini, dia menyelamatkannya. Apakah itu tidak cukup?”

“Tidak cukup. Jangan berbicara dalam tidur kamu; situasinya benar-benar berbeda.”

Ketika Ain mendengar ini, dia menunjukkan tanda-tanda berpikir untuk pertama kalinya. Apakah tidak ada lagi yang bisa dia lakukan? Orang-orang di sekitarnya berpikir begitu, tetapi dia dengan cepat membuka kembali mulutnya.

“Jika itu masalahnya, aku akan menggunakan batu sihir Rubah Merah. Aku bahkan belum menerima hadiahku karena membawa batu sihir itu ke kastil.”

“Ap…Ain! Apa yang kamu pikirkan?

“Ini akan menyeimbangkan semuanya, bukan? Kakek?”

Seolah memprovokasi dia, dia berani memanggilnya Kakek.

Ini bukan apa yang dia datang ke sini untuk berbicara tentang.

Jawabannya datang dalam bentuk tatapan kuat di mata Ain, dan Sylvird menahan diri untuk tidak melanjutkan masalah ini lebih jauh.

“…Warren. Sebelum tidur, kamu perlu mengakui dokumen tentang gelar ksatria Lloyd. Persiapkan mereka.”

“Sesuai keinginan kamu.”

Dia akhirnya mengakuinya. Tidak, Ain membuatnya melakukannya.

Di depan Sylvird, Ain mengambil sendiri untuk mengabulkan keinginannya.

“Tapi aku tidak berpikir kita bisa membawanya kembali. Bagaimanapun, Chris adalah marshal sekarang. ”

“Jadi aku ingin membebaskan Chris dari posisinya sebagai marshal dan menugaskannya kembali sebagai ibu aku dan pengawal pribadi aku.”

Mendengar kata-kata ini, semua orang tersentak.

Akhirnya, tujuan Ain akhirnya terungkap.

Tapi kata-kata itu membuat Sylvird marah.

“Kamu tidak bisa begitu saja memecat seorang marshal! Ketika aku mendengar bahwa Lloyd akan diangkat kembali sebagai marshal, aku terkejut, tetapi hal bodoh apa lagi yang bisa kamu katakan?”

“aku minta maaf, Ain-sama, tapi aku pikir kamu terlalu memaksa.”

Warren juga membuka mulutnya untuk menegur Ain. Tapi ekspresi Ain tidak berubah sama sekali, dan dia terus berbicara tanpa ragu-ragu.

“Yang Mulia, pembicaraan belum selesai. …Dan Warren, saatnya Raja dan Putra Mahkota berbicara. Tolong tunggu sebentar.”

Meskipun dia berusaha menjaga nada suaranya tetap rendah di akhir, implikasinya adalah dia harus diam.

“aku pikir dia pantas mendapatkan ini.”

“…Apa yang kamu coba katakan?”

“Jika Lloyd ingin kembali menjadi ksatria, menjadi marshal adalah cara terbaik baginya untuk menunjukkan kekuatannya. Selanjutnya, Chris tidak memiliki kepribadian atau kemampuan yang cocok untuk menjadi seorang marshal. Jika ada, dia lebih cocok menjadi pendamping.”

“Setiap orang memiliki kekuatan dan kelemahannya sendiri!”

“Ini bukan argumen emosional. aku ingin semua orang melakukan yang terbaik untuk Ishtalika, meskipun itu berarti sedikit memaksa. Hanya itu yang aku pedulikan.”

Untuk menceritakannya dari dalam, dia ingin membuat keinginan Chris menjadi kenyataan. Itu adalah keinginan yang baik yang menyebabkan keributan saat ini.

Tentu saja, dia tidak bisa mengatakan hal seperti itu.

“Tidak ada yang lebih tidak berguna daripada memperlakukan Lloyd, harta karun Ishtalika, sebagai seorang ksatria belaka. Itulah mengapa aku meminta pemulihan Lloyd sebagai marshal dengan semua hadiahnya.”

Memang ada banyak cerita yang berat dan nyaman untuk Ain.

Tetapi tetap saja.

Meski begitu, kata-kata yang diucapkan oleh Ain penuh dengan kekuatan tertentu.

“Kenapa kamu tidak membiarkannya begitu saja?”

Di ruangan yang sunyi ini, Laralua yang membuka mulutnya.

“Apa maksudmu, biarkan seperti itu?”

“Ini sedikit berlebihan, tapi masuk akal — Ain, tidak… putra mahkota. Kami akan merespon kamu di pagi hari. Bagaimana tentang itu?”

“Baiklah. aku akan menunggu jawabannya di pagi hari, kalau begitu. …Kris.”

“Hah…? Y-ya!”

“Aku sudah selesai berbicara. Mari kita tinggalkan ruangan ini.”

Chris, yang benar-benar lengah, kembali ke dunia nyata ketika Ain memanggilnya. Mata dan kesadarannya dibawa pergi oleh debat kuat yang sedang berlangsung di depannya.

Di sinilah dia menyadari.

Dia bertanya-tanya kapan dia menjadi begitu dekat dengan Ain.

Bukan hanya karena sikapnya yang membuat punggungnya terlihat begitu besar, tetapi dia telah tumbuh sangat besar dan kuat.

◇ ◇ ◇

“───…Ain-sama… Ain-sama!”

Sekresi adrenalin yang berlebihan masih membuat pikiran Ain tetap bersemangat.

Dia berdebat dengan momentum. Jika dia harus menilai dirinya sendiri berdasarkan apa yang baru saja dia lakukan, itu akan menjadi kata-kata ini. Dia masih merasa gelisah dan bahkan lupa untuk membalas suara Chris yang berjalan di sampingnya.

“Ah… Maaf, Chris-san, ada apa?”

“T-tidak ada! aku hanya memikirkan apa yang kamu katakan kepada Yang Mulia…!”

“Aku datang untuk meminta Chris-san dipindahkan kepadaku. Sesuatu seperti itu?”

“Tidak sesederhana itu! Semua hadiah yang seharusnya diterima Ain-sama hilang!”

“Itu tidak masalah. aku tidak memiliki kegunaan khusus untuk itu. ”

Faktanya, dia telah menyimpan hadiahnya untuk sesuatu seperti ini.

“T…tapi kamu melakukan semua itu untukku!”

“Jadi tidak apa-apa. Aku gugup, meskipun. Orang tua itu benar-benar menakutkan, dan aku sangat takut berbicara dengannya.”

“Kau gugup? Tapi, kamu terlihat sangat percaya diri?”

“aku berbicara dengan banyak energi, tetapi aku cukup gugup di dalam. aku telah banyak berpikir dan merencanakan agar aku didengar, tetapi aku masih merasa tidak nyaman ketika aku berada di tempat.”

Melihat wajah Ain yang tersenyum, Chris terkejut bahwa dia tidak menunjukkan perasaan batinnya sama sekali.

“Kamu dulu masih anak kecil belum lama ini.”

“Dulu aku kecil, tapi lihat…”

Ain berhenti dan berdiri di samping Chris, membawa tubuhnya sedikit lebih dekat.

“Sepertinya aku akan segera menyusulmu.”

Matanya masih sedikit lebih rendah, tapi wajahnya lebih dekat, dan wajah Ain yang rapi berada tepat di depan Chris. Ledakan! Wajahnya memerah dengan kuat, begitu kuat hingga hampir mengeluarkan suara.

“A-AAA…Ain-sama!?”

“Ah, maaf. Mungkin kegembiraan dari sebelumnya masih bertahan. ”

“Tidak tidak! Bukannya aku tidak menyukainya, hanya saja…!”

Dia tidak bisa mengatakan sesuatu yang lebih bijaksana dari itu. Bukannya dia tidak menyukai apa yang terjadi sebelumnya. Dia mencoba mengungkapkan perasaan itu dengan kata-kata, tetapi Chris sangat muak dengan ketidakmampuannya untuk berpikir jernih di saat-saat seperti ini.

Mereka menyusuri koridor, berbicara dengan riang, dan akhirnya tiba di kamar Ain, tempat mereka akan berpisah.

“Ain-sama. Um… aku minta maaf atas kekasarannya, tapi bolehkah aku bertanya satu hal lagi?”

“Hm, apa itu?”

“Um! Ketika aku bisa menjadi pengawal kamu, aku bertanya-tanya apakah kamu bisa memanggil aku … seperti yang kamu lakukan sebelumnya … Ugh …!”

Ketika Ain disuruh melakukannya, dia ingat debat dengan Sylvird.

“Tolong, ketika aku menjadi … pengawal Ain-sama, tolong panggil aku Chris!”

Butuh banyak keberanian baginya untuk mengucapkan kata-kata itu.

Dengan air mata mengalir di matanya, dia mengepalkan tinjunya dan mengucapkan kata-kata itu.

Dari sudut pandang Ain, dia adalah wanita cantik yang hampir menangis. Kekuatan penghancurnya sangat besar, dan air matanya bersinar seperti permata.

“Baiklah! aku mengerti; berhentilah menangis!”

Jika dia menolak, tentu saja, dia akan menangis. Tetapi bahkan jika dia setuju, air mata akan keluar dari kebahagiaan kali ini.

“Wah! Wow! Jangan menangis! Hai!”

“A-aku minta maaf! Tidak apa-apa; itu hanya air mata kebahagiaan!”

Setelah itu, dia menyeka matanya sendiri dengan suara gemericik.

Dia memberi tahu Ain dengan senyum lebar bahwa matanya sedikit merah karena air mata.

“Aku sangat senang hari ini…! Selamat malam!”

Langkahnya ringan saat dia berjalan pergi.

Jika dia sebahagia itu, itu sepadan dengan usaha untuk bertarung secara verbal.

Ain mengangguk puas dan kemudian meletakkan tangannya di pintu kamarnya.

Keesokan paginya tidak terlalu buruk.

Lelah dari pertempuran dengan Sylvird, Ain tidak ingat apa yang terjadi ketika dia tiba di kamarnya. Dia sedang berbaring di tempat tidurnya, jadi entah bagaimana dia pasti telah sampai sejauh ini.

Dia ingin tidur sedikit lebih lama, tapi sekarang sudah jam delapan pagi. Seharusnya dia sudah bangun sekarang.

“Ayo ganti baju…”

Dia menyelinap keluar dari selimut lembut dan meletakkan tangannya di atas pakaian ganti di sofa.

Karena dia tidak mengganti pakaian tidurnya, pakaian formalnya menjadi kusut. Dia memutuskan untuk meminta maaf kepada Martha nanti.

“Tapi ini hari liburku… dan aku yakin aku tidak akan disalahkan jika aku tidur lebih lama.”

Tapi sekali lagi, dia tidak ingin terlalu mementingkan diri sendiri.

“Tidak, terima kasih. Ayo bermain dengan si kembar.”

Dia telah membuat si kembar merasa kesepian, jadi tidak apa-apa bermain dengan mereka untuk sementara waktu, setidaknya hari ini.

Setelah itu diputuskan, dia pergi bersiap-siap untuk sarapan, tapi Ketuk, ketuk.

“Ya?”

Ada ketukan pelan di pintu Ain saat dia mulai bersiap-siap. Dia menjawab setelah berpakaian, dan pintu terbuka, dan seorang wanita masuk ke kamar.

“Oh, um… selamat pagi.”

Memikirkan kembali tadi malam, percakapan tidak berjalan seperti biasanya. Tapi dia tidak peduli tentang itu dan berkata dengan suara ceria dan melenting.

“…Mulai hari ini, aku telah menjadi pengawal pribadi Olivia-sama dan Ain-sama. Nama aku Christina Wernstein. aku tidak sabar untuk bekerja sama dengan kamu!”

Chris mengenakan seragam ksatria tetapi dengan rambut tergerai. Itu dipenuhi dengan kecantikan khusus yang membuatnya merasa ilahi. Dia tersenyum, mengungkapkan kebahagiaan yang luar biasa.

Ain tidak bisa tidak mengaguminya dan berkedip berulang kali.

“Yah, aku yakin tidak ada rencana khusus untuk hari ini… tapi apa yang harus aku lakukan…?”

Dia mungkin tidak memikirkan sisanya.

Dia pasti ingin memberi tahu Ain sesegera mungkin betapa bahagianya dia menjadi pengawal pribadinya. Dia tampak terengah-engah.

“Pfft, kukuku…”

Jadi Ain ingin dia membiarkan dirinya tersenyum.

“Kamu tidak perlu menertawakanku! Astaga!”

“Maafkan aku. Ngomong-ngomong, aku tidak punya rencana, tapi aku berpikir untuk pergi ke tempat si kembar.”

Ketika dia mengatakan itu, frustrasi Chris menghilang dari wajahnya.

“Tentu saja kau bisa ikut denganku. Tapi ayo sarapan dulu…”

Pertama, dia harus menepati janjinya dari tadi malam. Mengangkat sudut mulutnya, Ain berjalan di depan Chris dan memberitahunya saat mereka berpapasan.

“Jadi, ayo pergi ke restoran dulu. …Ayo pergi, Kris.”

“──…. Ya! Ain-sama!”

Chris mungkin yang terbaik. Bahkan jika dibandingkan dengan elf tercantik sepanjang masa, Chris benar-benar tidak ada bandingannya.

Pesonanya yang unik bersinar seterang matahari pagi.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>


Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar