hit counter code Baca novel Masho no Otoko wo Mezashimasu ch 306 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Masho no Otoko wo Mezashimasu ch 306 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ch ini adalah POV dari seorang gadis (pelanggan pertama butler cafe kelas 1-1), disebut Kana Tozawa


306. Sebuah pengalaman

Dan akhirnya, gadis itu mempersiapkan dirinya untuk serangan bunuh diri saat dia pergi ke tempat yang berbahaya.

Pada hari pertama festival sekolah, Kana Tozawa, siswa kelas 2 SMA Kenran, pergi ke salah satu kedai makanan paling populer di festival sekolah ini, menunggu dalam sekejap kepala pelayan yang dia nominasikan.

Alasan mengapa Kana tiba di kafe butler sebelum orang lain adalah karena kerja sama semua orang di kelasnya. Dia harus… dia harus mengembalikan informasi yang solid sebagai balasannya. Sejujurnya, dia ragu tentang butler cafe mana yang harus dia pilih, Kenran atau Seimei, tapi seperti yang dia katakan kepada semua orang di kelas, dia memilih butler café kelas 1-1.

Ia tidak memungkiri bahwa ada keinginan untuk melihat “King of Boys” dari dekat di balik alasannya. Itu juga mengapa seorang gadis SMA biasa, berani merogoh dompetnya dan membayar sejumlah besar 1500 jenny, hanya untuk mencalonkannya. Karena itu hanya uang untuk mencalonkan kepala pelayan, dia harus merogoh dompetnya lebih dalam untuk makanan dan minuman, karena akan dikenakan biaya secara terpisah.

Tapi tetap saja, dia tidak bisa menghilangkan semua kecemasannya. Dia ingat hal-hal yang dia baca di sebuah buku bahwa jika ini terjadi, orang yang merasakannya sering mendapat tanggapan yang buruk daripada yang baik. Dia mungkin baru saja menginjak ranjau darat yang berbahaya, pada dasarnya, itu mungkin saja penipuan. Tapi, dia tidak mendengar apa-apa selain rumor bagus tentang Kohaku Hatano, tapi itu juga salah satu kekhawatirannya. Lagi pula, itu terasa seperti rumor yang dibuat-buat.

…Tidak masalah. Ya, tidak apa-apa. Bahkan jika itu scam, tidak semahal itu jika aku menganggapnya sebagai biaya belajar….. Tidak, itu masih mahal.

Tidak itu tidak benar. Tidak mahal, tidak mahal… dengan ini, aku selangkah lebih dekat untuk menjadi dewasa.

Kana merasa bahwa dia hanya memilih untuk menerima pukulan menyakitkan tanpa perisai, tetapi dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk mengurangi kerusakan.

“Nona, Selamat datang kembali”

“Hauffufu!”

Sementara Kana membujuk dirinya sendiri, Kohaku Hatano, yang dia pilih, telah mendekat. Dia begitu fokus sehingga dia menjawab dengan suara aneh. Meskipun ini mungkin pertemuan yang akan membawa keduanya ke jalan cinta… sungguh, sungguh sebuah kesalahan besar.

BATUK!!

Kana berdeham dan menjawab Kohaku Hadano, yang datang untuk menjemputnya.

“Ya, aku huewe…”

Dan menggigit lidahnya… blunder apa lagi.

“Ahem, sepertinya udaranya terlalu kering. Bagaimanapun, tolong antar aku. ”

"Aku sangat menyesal. Dimengerti, aku akan memberi tahu orang yang bertanggung jawab atas AC. ”

"Ya silahkan."

Ya! Selamatkan! aku.

Kana membuat pompa tinju di benaknya. Dengan ini, kesan dirinya seharusnya berubah dari senpai bebal menjadi senpai anggun yang sedikit lemah hingga kering.

Diam-diam, dia melihat ekspresi Kohaku, tapi Kohaku hanya menatap Kana dengan senyum lembut, dan tatapan lembut. Menyadarinya, dia berpikir…

…Hafu, hafu, aku menyukaimu.

……

……Hah! Apa yang baru saja aku pikirkan!! Tidak, aku bukan gadis yang mudah jatuh cinta hanya dengan tersenyum!!

Kohaku memanggil Kana saat dia sedang mengalami konflik di hatinya.

"Nona, jika kamu tidak keberatan, tolong biarkan aku membawa barang bawaan kamu."

"Hah? Bagasi aku?”

"Ya. Sebagai kepala pelayan, aku tidak bisa mengabaikan beban yang dibebankan pada nona aku, meskipun itu hanya sedikit. Jadi, maukah kamu memberi aku kehormatan untuk membawa barang bawaan kamu?”

“O-oke. Umm… aku akan membiarkanmu membawa barang bawaanku.”

"Terima kasih. Gadisku. Ini suatu kehormatan.”

Mengatakan itu, Kohaku dengan sopan menerima barang bawaannya.

“Kalau begitu, aku akan memandumu ke tempat dudukmu.”

“T-tolong.”

"Kemudian."

Saat mengikuti Kohaku, Kana berpikir,

Ini sangat menyenangkan!

Dia merasa seolah-olah dia telah menjadi wanita muda dari keluarga bangsawan. Apalagi seorang wanita muda dengan kepala pelayan pribadi yang tampan.

Secara umum, dia tumbuh dalam keluarga yang cukup kaya, tetapi meskipun demikian, dia tidak pernah dipanggil “Nyonya” oleh seorang pria, dan dia juga tidak pernah diperlakukan seperti ini oleh seorang pria.

Dia tidak bisa berhenti bersemangat, memikirkan lebih banyak pengalaman pertama yang akan dia dapatkan.

"Ini dia. Nona, silakan duduk.”

Kursi yang dipandu Kana adalah sofa yang tampak lembut dan meja yang apik.

Ketika dia duduk di sofa, itu dengan kuat menopang tubuhnya, dan kelembutannya sepertinya meredakan ketegangannya.

"Nyonya, apa yang ingin kamu minum?"

Kohaku berlutut, lalu menyerahkan menu kepada Kana.

"Hmm. Apa yang harus aku miliki … "

Dari luar, Kana tampak kesulitan memilih menu, tapi di dalam hatinya, dia berteriak.

AAAAAAAAA!!!

T-Raja Anak Laki-Laki berlutut untukku! Membiarkan aku merasa seperti tuannya yang sebenarnya… kepala pelayan yang baik!!! Bagus sekali!!

Saat ini, biaya nominasi yang tinggi telah hilang dari benak Kana.

"Kalau begitu, aku akan memesan set teh dan kue yang direkomendasikan ini."

"Dipahami"

"Buat dua, tolong."

"Dua…?"

“Ya, kamu juga harus istirahat. T-di sampingku.”

Kana ingat sistem yang dia dengar di pintu masuk.

Tidak apa-apa untuk minum teh bersama!!

Untungnya, harga setnya sama dengan harga kafe biasa. Tapi, entah kenapa, ada juga teh dengan harga 10.000 jenny, tapi dia memutuskan untuk tidak melihatnya.

“M-Nyonya……”

“Huee!!”

Ketika Kohaku mendengar kata-kata Kana, dia meraih tangan Kana dan membungkusnya dengan lembut dengan kedua tangannya.

A-apa yang terjadi!! Kenapa tiba-tiba…

Hati Kana dalam keadaan kacau.

“aku sangat tersentuh oleh pertimbangan khusus kamu. Terima kasih, nona.”

"Aku mengerti."

“Kalau begitu aku akan segera menyiapkannya. Mohon tunggu sebentar.”

Mengatakan itu, Kohaku pergi.

Dan Kana, yang tertinggal di belakang, matanya mengejar punggung Kohaku, sambil memegang tangannya yang terbungkus di dadanya.

……Hah! Tidak tidak tidak. aku akan meminta pesanan tambahan 10.000 jenny tea itu.

Maksudku, mau bagaimana lagi, kan?! Jika dia sangat senang dengan set kue biasa, bagaimana dia akan bereaksi jika itu lebih mahal?!! Aku ingin melihatnya!!!

Sungguh kepala pelayan yang mengerikan membuat tuannya merasa seperti ini …

Kalau dipikir-pikir, orang seperti apa kepala pelayan lainnya di sini?

Sampai sekarang, Kana tidak punya waktu untuk mengkhawatirkan sekelilingnya, tetapi sejak Kohaku meninggalkan tempat kejadian, dia mendapatkan kembali ketenangannya dan mengamati kepala pelayan lainnya.

Untungnya, ada seseorang yang sedang melayani pelanggan di dekatnya, jadi dia melihat sekilas.

“Ini menunya. Ngomong-ngomong, aku ingin makan ini!”

“O-Oke. Kalau begitu, tolong.”

"Berapa banyak?"

"Berapa banyak?"

"Ya. Jika kamu memesan dua, aku akan duduk di samping kamu untuk memakannya. Aku juga akan membiarkanmu memberiku makan!”

“Umm… lalu dua.”

"Oke. Mohon tunggu!"

Setelah mengatakan itu, kepala pelayan menundukkan kepalanya dan pergi.

pikir Kanaya.

Ara, tidak sehebat dia tapi, pelayan yang ramah.


TN: Bergabunglah dengan saluran perselisihan aku jika kamu mau.

Iklan

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar