hit counter code Baca novel Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 1 Chapter 2.16 - Date Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 1 Chapter 2.16 – Date Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tanggal 16

Itu hanya teoriku saja, tapi menurutku 'kekhawatiran' yang tidak bisa diselesaikan itu seperti 'kutukan' itu sendiri.

Sejak hari itu, aku hidup dalam kekhawatiran yang belum terselesaikan; Aku ingin tahu apakah aku terus menerus dikutuk.

Di kapel yang hanya diterangi cahaya bulan, kami berempat: aku yang mengenakan gaun pengantin, suamiku yang mengenakan tuksedo, saudara perempuanku yang berprofesi sebagai fotografer, dan nenekku yang merupakan seorang penyihir.

Upacara pernikahan kami berakhir tanpa masalah apa pun, dan saat aku berpikir kami akhirnya bisa bersantai, nenekku, yang selalu terlambat muncul——tidak, bukan hanya terlambat, dia muncul setelah semuanya selesai.

Sejak hari itu, sudah enam tahun sejak terakhir kali aku melihat nenek aku.

Begitu aku bertemu dengannya, nenek aku menantang aku untuk berduel.

aku tidak akan menyebutkan detailnya, namun aku berhasil memenangkan duel tersebut dan mendapatkan sebuah jam saku sebagai hadiahnya.

Luar biasa, jam saku ini sepertinya punya kemampuan melompati waktu. Dengan kata lain, kita bisa kembali ke masa lalu.

Dengan arloji saku ini, aku bisa kembali ke enam tahun lalu…

Dari situlah nenek mulai bercerita panjang lebar tentang jam saku.

Rupanya, arloji saku ini adalah salah satu dari sekian banyak benda ajaib yang sangat dia banggakan.

“—Itu saja penjelasan hukumannya.”

“Singkatnya, jangan melakukan hal buruk di masa lalu. Jadi, secara spesifik, tindakan apa yang dapat menurunkan angka tersebut?”

“Aku tidak perlu memberitahumu sebanyak itu.”

"–Ayo!"

Seperti biasa, nenek ini mempunyai sikap yang besar!

Ini hari pernikahanku, jadi kupikir dia mungkin memperlakukanku lebih baik dari biasanya, tapi… yah, mengharapkan hal itu dari orang keras kepala ini adalah kesalahan besar.

“Jadi, bagaimana aku bisa kembali ke masa lalu?”

“Jangan terburu-buru, aku akan menjelaskannya sekarang. Pertama, Aturan 1: Jam saku itu tidak bisa digunakan di masa depan.”

"Jadi begitu. Itu hanya bisa terjadi di masa lalu…”

Itu bukan masalah. Lagipula aku hanya ingin kembali ke masa lalu…

“Aturan 2: kamu hanya dapat kembali dalam kelipatan satu tahun.”

“..Aku penasaran apa maksudnya?”

“Dengan kata lain, kamu tidak bisa kembali ke kemarin atau enam bulan yang lalu, kan?”

Suamiku, yang duduk di bangku, menyela dari samping.

“Seperti yang diharapkan dari menantuku. Tidak seperti cucu-cucu tertentu, kamu pintar.”

“…Jadi, maksudmu adalah karena hari ini tanggal 14 April, kamu hanya bisa kembali ke tanggal 14 April tahun lalu sebagai tanggal terdekat yang lalu, kan?”

"Itu benar."

Dengan kata lain, jika kamu menggunakan jam saku ini hari ini untuk kembali ke enam tahun yang lalu, kamu hanya dapat kembali ke tanggal 14 April enam tahun yang lalu.

“Aturan 3: kamu tidak dapat kembali ke masa lalu kecuali kamu dapat memvisualisasikan kenangan di dalam diri kamu.”

“Aturan rumit lainnya.”

“Jika kamu mempunyai masalah dengan itu, kembalikan saja.”

“aku tidak mau. Jadi, itu berarti kamu tidak bisa melakukan perjalanan ke masa lalu kecuali kamu bisa mengingat kejadian di hari yang ingin kamu kembalikan?”

"Tepat."

"Jadi begitu. Jadi, itu berarti meskipun sesuatu yang penting terjadi dalam garis waktu sebelum kamu lahir, kamu tidak dapat melakukan perjalanan waktu.”

“Menantu laki-laki aku sangat pintar.”

“Tidak-tidak, kamu membuatku malu…”

Dipuji oleh nenekku, suamiku terlihat senang.

Tidak seperti biasanya nenekku, yang tidak menyukai manusia, dia sepertinya sangat menyukai suamiku karena suatu alasan.

"Ini bukan masalah. aku tidak ingin kembali ke zaman Edo atau zaman Showa.”

Ya, aku ingin kembali ke enam tahun yang lalu.

aku tidak tertarik pada hal lain.

“Tapi enam tahun lalu… Memikirkan apa yang aku lakukan satu tahun lalu saja sudah sulit, apalagi enam tahun lalu…”

Meskipun hanya satu atau dua hari yang lalu, aku tidak dapat mengingat apa yang aku lakukan enam tahun yang lalu, apalagi satu tahun yang lalu pada hari ini.

Mau bagaimana lagi, aku mencoba sebaik mungkin mengingat kejadian yang terjadi pada bulan April enam tahun lalu… Tidak berhasil.

Peristiwa dengan tanggal tertentu sulit diingat dengan cepat.

“Ngomong-ngomong soal April enam tahun lalu, itu adalah tahun dimana pesta ulang tahunku dibatalkan.”

Adikku yang mengenakan gaunnya mengingat kejadian enam tahun lalu dan bergumam pelan.

Memang pesta ulang tahunnya enam tahun lalu dibatalkan karena suatu kejadian.

“April enam tahun lalu… Ngomong-ngomong, bukankah saat itu gadis dari toko takoyaki dibunuh oleh pria penguntit?”

“Ya, kejadian tragis itu.”

Peristiwa itu sungguh merupakan peristiwa yang memilukan.

Karena kejadiannya terjadi di kota kami, kenangan itu masih terpatri jelas sampai sekarang.

“Oh ya, aku ingat. Lusa akan tepat enam tahun…”

Suami aku mengeluarkan ponsel pintarnya dan mencari kejadian itu di sebuah situs web.

“aku masih ingat menonton berita di rumah orang tua aku.”

“aku masih di sekolah dasar, jadi aku tidak begitu mengingatnya.”

“Kalau begitu, haruskah kita berangkat lusa?”

Mengatakan itu, suamiku tersenyum dan mengangguk ke arahku.

Mungkin Ha-kun sudah mengerti kalau dia tidak bisa menghentikanku lagi.

Dia selalu mendukung aku dan dengan lembut mendorong aku maju. Itu sebabnya aku jatuh cinta padanya.

aku tertarik pada kebaikan dan kekuatannya. Itu sebabnya aku memutuskan untuk tinggal bersamanya sampai akhir.

aku ingin menyampaikan itu… kepada orang itu juga. aku ingin memberi tahu mereka dan membuat mereka dengan tulus memberkati kami.

"Oh? Kalau dipikir-pikir, aku juga mengaku pada Touka pada 14 April.”

"–Hah? Pengakuan?"

“Ya, aku memanggilmu ke ruangan kosong di sekolah dan ditolak dengan indahnya. Apakah kamu tidak ingat?”

"Oh! Aku ingat sekarang! kamu memang mengaku kepada aku, dan aku menolak kamu. Apakah itu benar-benar terjadi pada tanggal 14 April?”

"Itu benar. 14 April.”

Dengan kata-kata itu, kenangan yang tadinya samar-samar kini muncul kembali dengan jelas.

"Itu benar. Itu pasti tanggal 14 April.”

Aku menatap jam yang tergantung di kapel.

Waktu sudah lewat pukul 23:50. Tampaknya hampir tidak ada waktu tersisa untuk kembali dan bersiap.

“Bukankah lebih baik pergi hari ini?”

Saat aku merasa sedikit tidak nyaman, Ha-kun dengan lembut menyemangatiku.

Menikahi orang ini sungguh merupakan pilihan yang tepat.

“Ya, mari kita bertemu lagi dalam 60 hari. Untuk saat ini, aku akan pergi menemuimu nanti—”

"–Tunggu sebentar."

Nenek aku melarang aku melakukan perjalanan waktu.

“Ada apa sekarang? Tidak banyak waktu tersisa sampai tanggalnya berubah!”

“Makanya kalian perlu menyimak penjelasannya sampai akhir. Aturan 4: Saat kamu melakukan perjalanan waktu, kamu muncul di tempat yang kamu tuju. Jadi, jika kamu melakukan perjalanan waktu saat ini juga, kamu akan berakhir di kapel dari enam tahun lalu ini. Jika ada seseorang di kapel dari enam tahun lalu, kemunculanmu tiba-tiba akan menyebabkan kebingungan besar.”

"Itu benar; tiba-tiba muncul entah dari mana akan menyebabkan keributan besar.”

“Lalu bagaimana dengan perjalanan waktu di bilik toilet?”

“Itu akan menjadi sedikit lebih baik.”

Itu saran yang bagus, Ha-kun. Jadi, aku menuju toilet terdekat—

“Kami belum selesai berbicara.”

“Masih ada lagi?”

“Bahkan jika kamu menghabiskan 60 hari di dunia lain, kejadian di sini hanya bernilai 60 detik. Dengan kata lain, kamu tidak akan ada di dunia ini hanya untuk satu menit.”

"Itu bukan masalah. Jika orang dewasa menghilang selama 60 hari, itu akan menimbulkan banyak masalah.”

Menghilang sesaat bukanlah masalah besar; tidak ada seorang pun yang peduli.

aku merasa sedikit gelisah karena pergi selama 60 hari, tapi ini menenangkan.

Perjalanan waktu mempunyai banyak kendala, tapi ini salah satu yang aku hargai.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar