hit counter code Baca novel Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 1 Chapter 2.17 - Date Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 1 Chapter 2.17 – Date Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tanggal 17

"Itu melegakan. Jika Touka menghilang selama satu atau dua bulan penuh, kemungkinan besar polisi akan terlibat, dan ayah mertuaku mungkin akan menguburku di pegunungan. Sejujurnya, aku memutar otak untuk mencari alasan, tapi ini menenangkan.”

“Hanya itu saja yang ingin aku sampaikan. Ada pertanyaan?"

“Yah… Saat kamu melakukan perjalanan waktu, apa yang terjadi dengan gaun pengantin ini?”

"Hah? Apa maksudmu?"

“Aku tidak akan tampil telanjang seperti Terminator, kan?”

“aku tidak tahu tentang Terminator, tapi pakaian kamu tetap sama. Jika ukurannya cukup kecil untuk dibawa, kamu dapat membawanya.”

"Terima kasih Dewa! Jadi, bolehkah aku membawa tas ini?”

“Kalau sekecil itu, seharusnya tidak jadi masalah. Cucu, pejamkan matamu, putar kenop jam saku, dan ingat kembali kenangan hari yang ingin kamu kembalikan. Jika kamu melakukan itu, kamu seharusnya bisa kembali ke enam tahun yang lalu.”

"Terima kasih. Untuk sekali ini, terima kasih dari lubuk hati aku yang paling dalam.”

“Hmph, itu adalah pernyataan yang tidak perlu. Aku ingin tahu siapa yang kamu ambil setelahnya…”

“Bagiku, sepertinya kalian berdua cukup mirip.”

” ” Ha?! ” “

"…Sudahlah."

“Kalau begitu, aku akan kembali ke masa lalu sebentar.”

Aku memegang erat arloji saku itu dan menghampiri suamiku tercinta.

"Hmm?"

“Ayo, berdiri. aku pikir kita perlu mengucapkan selamat tinggal satu sama lain.”

Aku membuatnya berdiri dan menempelkan bibirku ke bibirnya untuk berciuman.

“Ugh..ini lebih intens daripada ciuman saat sumpah…”

Bagi Ha-kun, itu hanya peristiwa sesaat, tapi bagiku, itu berarti berpisah selama dua bulan.

Mengatakan aku tidak akan kesepian adalah suatu kebohongan.

Jadi, aku dengan kuat menempelkan bibirku ke bibirnya dengan sepenuh hati.

“Hei-hei! Kamu tidak lupa kalau aku ada di sini, kan?”

Adikku mulai memprotes, jadi aku memutuskan untuk menghentikan ciuman itu di sini.

“Oh, tapi Ha-kun dan Harune, kalian berdua harus berlutut di lantai sampai aku kembali.”

“…Hah? Mengapa?" “

“Apakah kamu mengenali apa ini?”

Dengan ekspresi sedikit kesal, aku menunjukkan barang yang dibeli suamiku tanpa izin dari tasku.

“Bagaimana… Bagaimana kamu mendapatkannya?”

“Mataku tidak bisa ditipu.”

Aku penasaran apa yang mereka berdua lakukan diam-diam bersama… ternyata mereka pergi dan membeli barang mahal lagi!

Tentu saja, aku mencegat kiriman dari kurir sebelum sampai ke suami aku.

“Benarkah, memberikan kartu hadiah seratus ribu yen kepada seorang gadis SMA untuk mencoba memenangkan hatinya? Apakah kamu mencoba menjadi sugar daddy atau apa!”

“…Sugar daddy… Itu istilah nostalgia…”

Sangat menyenangkan dia peduli pada adik perempuanku, tapi dia terlalu memanjakannya.

“Bagaimanapun, aku akan menyita kartu ini.”

“Pelit sekali! Ini adalah sesuatu yang Ha-kun janjikan untuk diberikan padaku sebagai hadiah! Itu milik Harune.”

“Y-Ya. aku berjanji akan memberikannya kepadanya jika dia memenangkan kontes biola, jadi aku bekerja keras untuk mendapatkannya.”

"Diam! Seorang siswa sekolah menengah tidak membutuhkan kartu seratus ribu yen!”

Hanya aku yang bisa memanggilnya dengan nama itu…

“Hei, itu menindas!”

“aku tidak akan menerima keluhan apa pun. Jika kamu benar-benar menginginkan kartu itu, belilah dengan uang kamu sendiri.”

“Jika seorang siswa sekolah menengah ingin menikmati masa mudanya, mereka tidak punya waktu untuk pekerjaan paruh waktu…”

——Menatap

“Uh, sudahlah. Pokoknya, Touka-san, tidak perlu terlalu marah…”

“Untuk saat ini, saat aku kembali, kalian berdua akan mendapat ceramah. Dipersiapkan!"

"Oke…"

"Pelit!"

Ha-kun terlihat sedih saat dia duduk di seiza menunggu.

Tentu saja, adikku Harune, meskipun dia memasang ekspresi tidak puas, duduk di sebelah Hajime dalam posisi seiza juga.

“Ini juga tidak mudah bagimu, menantu…”

Dengan ekspresi jengkel, Nenek berkomentar.

“Touka-nee…”

"Apa itu?"

"Hati-hati."

Wajah Harune menunjukkan sedikit kekhawatiran.

Yah, mengingat aku akan melakukan perjalanan ke masa lalu, wajar jika keluargaku merasa khawatir.

“Juga, tolong pastikan pesta ulang tahunku berjalan dengan baik.”

"Hah? Mengapa?"

“Karena saat pesta ulang tahunku dibatalkan terakhir kali, aku benar-benar sedih… Dan Harune menyesalinya selama ini. Jika aku bisa kembali ke hari itu enam tahun lalu, Harune pasti ingin bermain biola. Jadi, tolong yakinkan aku ketika kamu kembali ke enam tahun yang lalu!”

"…Oke. aku akan memasukkannya sebagai salah satu tujuan aku.”

Harune sangat gembira mendengar kata-kata itu.

Dia mungkin telah menjadi siswa SMA dan sudah cukup dewasa, tapi dia masih anak-anak…

“Harune, apakah ada hal lain yang kamu ingin aku sampaikan?”

“…Seperti yang dijanjikan, tolong beritahu dia aku memenangkan kompetisi biola.”

"Mengerti. aku akan memastikan untuk menyampaikan pesan itu.”

Terima kasih. Sejujurnya, mungkin ada hal-hal yang juga ingin kamu katakan jika kamu bisa kembali ke enam tahun yang lalu.

Tapi kali ini, aku ingin kamu membiarkan aku menanganinya…

“Oh, dan katakan padanya aku lebih cantik dan populer daripada Touka-nee.”

"Hah? Siapa yang lebih cantik dariku?”

“Harune-chan, JK yang baru!”

Harune sengaja melakukan pose lucu dengan kedua tangan di dekat wajahnya.

“Uh. Tidak disangka dia akan mengklaim dirinya lebih cantik dariku hanya karena dia masih gadis SMA. Konyol sekali.”

Baiklah, aku akan memberi tahu dia bahwa anak ini masih nakal dan lincah di masa depan.

“Oh benar. Aku memberikan kotak ini pada Touka.”

Mengatakan itu, Ha-kun mengeluarkan kotak DVD yang sepertinya tiba-tiba dan menyerahkannya kepadaku.

aku menerimanya dan memeriksa ke dalam.

“Tidak ada apa-apa di dalam?”

“Itu hadiah untuk adikmu. Saat dia membukanya, Natsumi-san akan muncul.”

“Jadi, itu salah satu trik sihir favoritmu. Mengerti, aku akan memberikannya kepada adikku.”

“Touka, hati-hati.”

"Terima kasih. Kalau begitu, kali ini aku akan melakukannya dengan sungguh-sungguh!”

Melambai kepada mereka bertiga, aku meninggalkan kapel dengan perasaan cemas dan harapan yang campur aduk.

Dan kemudian, aku berlari ke bilik kamar kecil di mana lampu di hotel diredupkan.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar