hit counter code Baca novel Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 2 Chapter 1.3 - Me, Princess's Sister, and a Bunny Suit Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 2 Chapter 1.3 – Me, Princess’s Sister, and a Bunny Suit Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aku, Adik Putri, dan Setelan Kelinci 3

“Oh, aku senang itu sesuai dengan seleramu, Ouji-kun.”

”…..”

aku ingin memuji diri sendiri karena mempertahankan poker face kali ini.

Apa yang harus aku lakukan?

Aku tidak ingin lagi memasukkan isi bento ini ke dalam mulutku.

aku lebih memilih makan kain lap yang direndam susu daripada mengkonsumsi benda ini.

“Kalau begitu, kupikir aku akan memakannya juga.”

Himegi-san mengatakan ini sambil membuka tutup bento lainnya.

“…Himegi-san, itu…”

Aku menunjuk bentonya dengan tangan gemetar.

“Hm? Oh, yang ini dibuat oleh pelayan biasa kami.”

Itu tidak adil! Aku ingin bento itu juga…

Tapi aku tidak bisa mengatakan itu. Tidak dengan dia yang terlihat begitu bahagia dan puas.

aku tidak pernah bisa memintanya untuk menukar bento; itu sama saja dengan membunuh diriku sendiri.

Selain itu, semua orang di kelas memperhatikan kami.

Jika aku menolak bento ini sekarang, aku akan membuat Himegi-san kehilangan muka. Sebagai pacarnya, itu hal terakhir yang ingin aku lakukan.

Ya, aku pacar Himegi-san.

Tanggung jawabku sebagai pacarnya untuk menangani benda ini!

Biarpun itu membunuhku, aku akan melenyapkannya—dengan segenap jiwa dan ragaku!

“Mengapa kamu mengambil posisi bertarung?”

“…Ini untuk menghormati lawan yang harus aku kalahkan.”

Mari kita mulai pertarungan tanpa akhir antara terang dan gelap.

Saat ini, aku adalah Ouji yang sedih dan Ouji yang marah.

Setelah mengambil keputusan, aku dengan bersemangat memasukkan piring dari kotak bento ke dalam mulutku.

Ya, aku menghadapi semuanya dengan cinta dan keberanian: onigiri dengan teksturnya yang empuk seperti warabi mochi, ayam karaage yang rasanya seperti semangka, brokoli yang muncul dan mendesis di mulut aku, dan tomat mini yang sekeras batu dan berbau. seperti ginkgo.

Berusaha sebaik mungkin untuk tidak mengunyah, aku sengaja menambah jumlahnya di setiap gigitan dan mencuci semua piring dengan teh.

Tentu saja, di setiap gigitan, keringat mengucur dari setiap pori-pori, mengalir deras di wajah aku.

Aneh! Meski berkeringat… tubuhku mulai menggigil kedinginan.

Ini masih bulan April, kan? Mengapa hari ini sangat dingin?

Kenapa badanku menggigil sekali???

Dan kemudian, setelah berjuang keras, aku menghabiskan semua hidangan.

Ya, aku muncul sebagai pemenang. aku telah dengan sempurna menaklukkan perwujudan kejahatan dari dunia ini.

Sebagai seorang pacar, aku telah menyelesaikan satu cobaan dengan sempurna!

“Batuk, batuk… batuk”

Ah, itu dekat, terlalu dekat.

aku hampir melepaskan iblis yang tersegel ke dunia.

“Ouji-kun, aku tidak suka kalau kamu makan terlalu cepat.”

“Maaf, aku tidak bisa menahan diri karena rasanya sangat enak.”

Sesuai dengan kata-kataku, kedua lenganku menggigil tak terkendali.

“…Enak sekali sampai kamu gemetar?”

“Ya, aku sangat diliputi emosi sehingga aku tidak bisa berhenti gemetar. Terima kasih untuk makanannya, Himegi-san—”

“—Masih ada sisa tamagoyaki.”

Himegi-san menunjuk ke tamagoyaki berwarna biru kehijauan dengan senyum cerah.

Brengsek! aku pikir aku bisa mengabaikan hal ini dengan antusias. Sepertinya aku tidak bisa lepas dari bos terakhir ini.

“…Apakah tamagoyaki itu dibuat dengan matcha?”

“Cocok? Tidak, hanya ada mentaiko yang terguling di tengahnya.”

“Mentaiko, katamu…”

Tidak peduli bagaimana aku menafsirkannya, warna itu tidak berasal dari penambahan mentaiko.

“Takashi juga menyukai ini. Benar, Takashi?”

Himegi-san meminta persetujuan dari Takashi, yang duduk di kursi jauh.

"….Ya. …Aku sangat suka tamagoyaki Touka…”

Kamu pembohong! Matamu melihat sekeliling!

Dan wajahmu menjadi pucat karena ketakutan! kamu terlihat sangat trauma!

"…Apakah begitu? Jika kamu sangat menyukainya, Takakyun, maukah kamu makan tamagoyaki ini?”

"…Ah! Maaf, aku ada kencan dengan Kanako hari ini.”

Takakyun menggelengkan kepalanya dengan keras, menolak tawaranku dengan sekuat tenaga.

Tampaknya memakan tamagoyaki ini akan membuat mustahil untuk membuat rencana sepulang sekolah—itu berbahaya.

Sejujurnya, naluri aku mengatakan bahwa tamagoyaki ini sangat berisiko.

Sekarang, apa yang harus dilakukan dengan tamagoyaki ini…

Aku menatap dua potong tamagoyaki di bento.

Dua potong ya… Satu potong sudah terlalu berat untuk ditangani, dan ada dua…

"…Hmm?"

Pada saat itu, mataku bertemu dengan mata seorang siswa laki-laki.

“Nakajima-kun, kamu mau sepotong?”

"-Hah?"

Atas saranku yang tiba-tiba, Nakajima-kun sangat terkejut dan bingung.

Dia jelas tidak berpikir bahwa dia akan terlibat dalam hal ini.

"Tidak tidak tidak! Aku… aku tidak lapar sekarang…”

"Oh, begitu? Jika kamu tidak lapar, semakin banyak alasan kamu harus makan tamagoyaki ini.”

Aku tidak percaya Himegi-san sendiri yang merekomendasikannya kepada Nakajima-kun.

Usulan kecantikan polos menyudutkannya.

Ngomong-ngomong, sepertinya makan tamagoyaki ini akan meningkatkan nafsu makanmu, menurut Himegi-san.

Prinsip apa yang menyebabkan peningkatan nafsu makan ini?

“Ah, ah, aah… Tidak, aku merasa tidak enak mengambilnya dari Ouji…”

“Jangan khawatir tentang dia. Ini, silakan.”

Himegi-san mengambil tamagoyaki berwarna biru kehijauan dengan sumpit biru dan dengan lembut meletakkannya di bento Nakajima-kun.

“Enak, lho.”

Himegi-san tersenyum hangat pada Nakajima-kun.

"…Terima kasih."

Saat gadis tercantik di sekolah tersenyum padamu, kebanyakan pria tidak bisa menolaknya dengan kasar.

Yang jelas, Nakajima-kun tidak bisa berkata tidak, pasrah, dan menerima benda misterius A.

Yah, dia mungkin tidak menginginkan senyuman malaikat dalam situasi seperti ini.

“Itadakimasu…”

Mungkin setelah menguatkan tekadnya, Nakajima-kun dengan ragu-ragu, namun bingung, memasukkan tamagoyaki berwarna biru kehijauan ke dalam mulutnya dengan sumpit yang bergetar.

Suara Nakajima-kun mengunyah mencapai telingaku.

Dia menelan sambil meneguk.

Kemudian, dia menjatuhkan sumpit yang dia pegang ke lantai seolah-olah dia adalah mainan yang kehabisan baterai, dan menjadi tidak bergerak sama sekali.

“Na-Nakajima-kun???”

Setelah beberapa detik terdiam, dia perlahan membuka mulutnya.

“…Ini…enak.”

Itu yang dia katakan. Walaupun kelihatannya, rasanya enak.

“Eh? Sangat lezat?"

"Ya. Enak sekali.”

Benar-benar? Walaupun warnanya menyeramkan, tapi tetap enak???

“Isono, kamu harus mencobanya juga…”

Dia mengatakan ini sambil menatap wajahku dengan penuh perhatian.

"Hah? I-Isono???”

“Ya, Isono, kamu harus mencobanya juga.”

“…Tapi aku Ouji?”

“Isono, tamagoyaki ini enak sekali!”

“…Ah, oke…”

Kepribadian siswa laki-laki yang telah dengan sungguh-sungguh mengabdi pada bisbol tampaknya telah rusak. Menurutku ini karena matanya sangat lebar.

A-apa apa yang harus kulakukan! Apakah aku akan berakhir seperti dia juga?

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar