hit counter code Baca novel Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 2 Chapter 1.4 - Me, Princess's Sister, and a Bunny Suit Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 2 Chapter 1.4 – Me, Princess’s Sister, and a Bunny Suit Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aku, Adik Putri, dan Setelan Kelinci 4

“Ouji-kun, kalau kamu tidak segera memakannya, istirahat makan siang akan selesai.”

Memang benar, seperti yang dikatakan Himegi-san, waktu yang tersisa untuk istirahat makan siang hanya sedikit.

“Di sini, ucapkan 'ahh.' “

Mengatakan ini, Himegi-san dengan terampil mengambil tamagoyaki dengan sumpitnya dan menawarkannya ke mulutku.

Biasanya ini akan menjadi momen yang mengharukan, tapi saat ini, aku sama sekali tidak senang dengan hal itu…

”…..”

Konon, tidak ada orang bodoh yang menolak diberi makan oleh kekasihnya sambil tersenyum.

Aku juga pria yang seperti itu—kalau pacarku tercinta memberiku makan, aku akan dengan senang hati buka mulut.

“Kamu tidak menginginkannya?”

Melihatku ragu-ragu, Himegi-san terlihat sedih.

Tolong jangan membuat wajah sedih seperti itu, sayangku.

Akulah pria yang menyukai senyummu lebih dari apapun di dunia ini.

Aku akan melakukan apa pun untuk melihatmu tersenyum!

“Himegi-san, terima kasih untuk makan siangnya hari ini…”

Mendengar kata-kataku, dia tersenyum hangat.

Ah, aku suka senyuman itu.

Melihatnya saja membuatku benar-benar bahagia. Aku sangat senang bisa melihat senyuman ini pada akhirnya.

Hah! Takdirku ada di sini.

Ibu dan Ayah, maafkan aku karena menjadi anak yang tidak berbakti.

Mohon maafkan Hakuba karena pergi sebelum orang tuanya!

Karena cinta itulah Hakuba menderita; karena cinta itulah Hakuba berduka!

Ya, Hakuba akan—tidak akan mundur, tidak akan mundur, atau melihat ke belakang!

“—Aku mempercayakan diriku pada Tiga Permata!”

(TN: ─南無三っ. Merujuk pada Tiga Permata Agama Buddha: Buddha, Dharma, dan Sangha. cmiiw.)

Bertekad, aku memasukkan tamagoyaki berwarna biru kehijauan ke dalam mulutku.

—Pada saat itu, sesuatu yang misterius terjadi pada tubuhku!

"Hah? Apa? dimana aku? Benar, aku adalah orang dengan nama berkilauan Hakuba Ouji.”

Beberapa saat yang lalu, aku sedang makan siang bersama Himegi-san…

Kapan aku kehilangan kesadaran?

aku melihat sekeliling. Sepertinya ini kelas 2-3, dan entah kenapa, aku berdiri di depan papan tulis.

Di sampingku, guru matematika, Tsuchiura-sensei, tersenyum dan bertepuk tangan.

Mengapa lelaki tua ini terlihat sangat senang?

“Bravo, bravo! aku tidak pernah membayangkan bahwa seorang siswa yang mampu memecahkan masalah rumit seperti itu akan datang dari sekolah ini…”

"Hah? Masalah???"

Tsuchiura-sensei menunjuk secara dramatis ke papan tulis.

Ada beberapa angka yang sangat rumit di dalamnya.

Apa ini? aku tidak mengerti masalahnya sama sekali…

Satu hal yang pasti. Ini adalah soal matematika yang pasti tidak bisa aku selesaikan.

“Bahkan mahasiswa dari Universitas Tokyo akan kesulitan mengatasi masalah ini, dan kamu menyelesaikannya hanya dalam hitungan detik… Kupikir Ouji adalah mahasiswa yang bodoh, tapi sebenarnya kamu jenius, bukan?”

"Hah? aku jenius???"

Aku baru sadar kalau aku sedang memegang kapur putih di tanganku. Mungkinkah…

Apakah aku menyelesaikan masalah ini? Uhh, tulisan di papan tulis itu jelas milikku.

“Semuanya, belajarlah dari Ouji dan berusahalah dalam studimu.”

Bingung, aku kembali ke tempat duduk aku.

Luar biasa, sepertinya aku telah memecahkan soal matematika yang sulit itu.

Apakah itu efek samping dari tamagoyaki?

Aku melihat kembali ke papan tulis, menatap masalahnya sekali lagi.

…Ya, itu terlalu sulit; kepalaku mulai sakit.

Kemudian, aku duduk di mejaku dan menoleh ke teman masa kecilku yang kebingungan di kursi di depanku.

“Hei, apakah aku benar-benar menyelesaikan masalah itu?”

“Kamu terus bergumam pada sapu, jadi Tsuchiura-sensei marah dan memberimu soal matematika yang sulit untuk dipecahkan.”

"Apa? Aku sedang berbicara dengan sapu???”

“Eh, ya. kamu meneriakkan hal-hal seperti 'aku Kaisar Suci!' di sapu.”

“O-Oh…?”

"Apakah kamu baik-baik saja?"

“P-Mungkin…”

aku membayangkan diri aku berbicara kepada sapu, dan gambaran itu membuat aku merinding.

Jika aku seorang petugas polisi, aku pasti akan menanyai 'orang itu' atas perilaku mencurigakan…

Apa yang aku lakukan saat aku tidak sadarkan diri?

Aku terlalu takut untuk bertanya lebih lanjut.

Untuk saat ini, bersyukurlah aku masih bisa berdiri di muka bumi ini.

Itulah kesimpulan yang aku ambil, jadi aku memutuskan untuk diam sampai sepulang sekolah.

Ngomong-ngomong, sebagai catatan tambahan, Nakajima-kun melakukan fastball dengan kecepatan 160 km/jam hari ini dan menampilkan permainan sempurna melawan tim yang kuat.

——Lalu, sepulang sekolah.

Atas permintaan Himegi-san, aku mendapati diriku berada di tempat yang agak tidak biasa.

Awalnya aku mengharapkan undangan kencan, tapi sayangnya, itu bukan kencan.

Himegi-san rupanya memiliki seseorang yang dia ingin aku temui.

Jadi di sinilah aku, di dalam lift di rumah sakit tertentu.

“Aku minta maaf karena membuatmu melewatkan aktivitas klubmu.”

“Jangan khawatir tentang itu. Presiden yang biasanya membolos, hadir hari ini, jadi tidak apa-apa.”

Mungkin ada baiknya jika orang yang membolos itu muncul di klub sesekali.

Saat ini, aku tidak peduli lagi dengan pembolosan itu.

Aku tidak pernah menyangka Himegi-san akan membawaku ke—rumah sakit.

Mengingat lokasinya, orang yang dia ingin aku temui haruslah staf rumah sakit atau pasien.

Dan menilai dari ekspresinya yang muram, aku bisa menebak bahwa orang tersebut kemungkinan besar adalah yang terakhir…

“Siapa orang yang ingin bertemu denganku?”

“… Oneē-sanku.”

“Eh? Oneē-sanmu?”

“Ya, adikku…”

“Begitu… Bagaimana dengan dia?”

“Apakah kamu ingat melakukan trik sihir di pesta ulang tahun Harune?”

"aku bersedia."

“Onē-san-ku sepertinya ingin mengatakan sesuatu kepadamu tentang trik itu.”

"Apakah begitu?"

Mendengar kata-kata itu, kepalaku berputar.

Kemungkinan besar, yang ingin ditanyakan kakak Himegi-san kepadaku adalah tentang trik sihir terakhir yang kulakukan.

Ya, aku yakin itu pertanyaan tentang trik membuat dua Touka Himegis muncul di panggung.

Dari sudut pandang keluarga Himegi, ini merupakan prestasi yang mencengangkan.

Lagipula, dua orang yang tampak identik berdiri berdampingan, meski mereka bukan kembar.

Jika perannya dibalik, aku juga akan terkejut.

Namun, sayangnya kebenarannya adalah bahwa itu bukanlah tipuan yang bisa disebut 'sihir'.

Tidak ada rahasia, tidak ada tipu daya, yang ada hanyalah orang yang sama yang berdiri di sampingnya—mekanisme yang sederhana dan kasar.

Sejujurnya, meskipun aku diminta menjelaskan cara kerja triknya, sebagai seorang Penyihir, aku akan terlalu malu untuk mengatakannya. Dan aku juga tidak punya niat berbohong tentang hal itu.

Yah, bahkan jika aku mengatakan kebenaran yang sebenarnya, toh tidak ada yang akan mempercayaiku…

“Aku juga penasaran, lho.”

"Aku yakin kau melakukannya…"

“aku tidak akan bertanya sekarang, tapi aku ingin kamu menjelaskannya suatu hari nanti.”

"…Dipahami. kamu mungkin tidak mempercayainya, tapi aku akan menjelaskannya dengan benar suatu hari nanti.”

Dan kemudian, pintu lift terbuka, dan kami tiba di lantai yang kami tuju.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar