hit counter code Baca novel Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 2 Chapter 1.5 - Me, Princess's Sister, and a Bunny Suit Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mirai Kara Kita Hanayome no Himegi-san Volume 2 Chapter 1.5 – Me, Princess’s Sister, and a Bunny Suit Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aku, Adik Putri, dan Setelan Kelinci 5

"Cara ini."

Aku mengikuti Himegi-san, merasa tidak nyaman.

Kami akhirnya tiba di depan pintu kamar rumah sakit.

Tentu saja, pintunya bertipe geser dan lebih besar dari yang ada di sekolah.

Papan nama di bawah nomor kamar bertuliskan Natsumi Himegi.

Tampaknya kamar pribadi itu milik kakak perempuan Himegi-san, bernama 'Natsumi.'

Di saat seperti ini, aku teringat akan kakekku yang meninggal dunia saat aku masih di sekolah dasar.

Sudah lama sekali sejak terakhir kali aku mengunjungi kamar rumah sakit.

Ya, ruangan tempat kakekku lewat bukanlah ruangan pribadi; itu adalah kamar bersama…

“Natsumi-neesan, kami masuk.”

Himegi-san mengetuk pintu dengan lembut.

Dari sisi lain, suara lembut perempuan berkata, 'Masuk.'

Setelah mendapat izin dari penghuni kamar, kami masuk.

Kamar pribadi jauh lebih luas dan mewah dari yang aku bayangkan.

Ideku tentang kamar rumah sakit hanya sebatas tempat tidur, TV kecil, dan tirai tipis.

Ruangan ini sangat berbeda.

Pertama-tama, furnitur di dalam ruangan jelas tidak murah; itu berkualitas tinggi.

Bukan hanya furniturnya; bahkan barang elektronik di dalam ruangan pun luar biasa.

PC gaming, kulkas kelas atas, microwave, ketel listrik…

TVnya berukuran sekitar dua kali lipat dari yang ada di kamar aku.

Rasanya seperti suite di hotel mewah.

Namun, kehadiran beberapa peralatan medis di dekat tempat tidur, bersama dengan infus dan kursi roda, mengingatkan aku bahwa ini jelas merupakan ruangan rumah sakit.

Tatapanku bertemu dengan seorang wanita lemah berambut putih yang duduk di tempat tidur. aku mengenali sosok berkacamata ini.

Dialah yang muncul dalam pesan video saat pesta ulang tahun Harune.

Aku tahu, ini adalah adik Harune dan Himegi-san…

Meskipun penampilannya lemah, dia menatapku dengan tatapan tajam.

Sepertinya dia punya banyak keluhan terhadapku.

Apakah ini tentang itu? Apakah dia ingin mengetahui rahasia di balik trik sihir yang aku lakukan?

Atau apakah dia akan mengatakan bahwa kakaknya dan aku tidak cocok?

Apa pun yang terjadi, aku harus bersiap menghadapi kritik.

“Apakah kamu… Hakuba Ouji?”

“…Ya, aku Hakuba Ouji.”

“aku punya keluhan terhadap kamu.”

“A, keluhan?”

"Ya. Aku sangat tidak puas denganmu, dan itulah sebabnya aku meminta Touka-chan membawamu ke sini hari ini.”

Aku menelan ludah.

Dia adalah saudara perempuan dari seseorang yang sangat penting bagiku.

Bahkan jika dia melontarkan lumpur ke arahku, atau menggunakan kata-kata kasar… Aku akan menerimanya dengan pikiran terbuka.

Aku menguatkan tekadku dan menatap tatapannya.

Dia menyilangkan tangannya dan perlahan membuka mulutnya.

“—Kenapa… kamu menggunakan celana ketat?”

"…Permisi? I, celana ketat???”

apa yang sedang dia bicarakan? Apakah yang dia maksud adalah celana ketat itu?

“Kenapa kamu menyuruh gadis kelinci itu memakai celana ketat?”

Celana ketat pada gadis kelinci?

Ah, dia berbicara tentang saat aku menyuruh Touka berdandan seperti gadis kelinci untuk pesta ulang tahun…

“Itu karena… dia gadis kelinci.”

Mendengar kata-kataku, adik Himegi-san dengan jelas menunjukkan ekspresi kecewa.

Apa sebenarnya yang ingin dia katakan padaku?

“Apakah ini pertanyaan filosofis? Seperti kenapa orang makan saat mereka lapar, atau kenapa gadis kelinci memakai celana ketat karena dia gadis kelinci?”

"…Kamu bodoh-"

"Ah!"

aku terkejut. Aku harap dia tidak meninggikan suaranya secara tiba-tiba.

Lebih penting lagi, meski penampilannya lemah, wanita ini benar-benar eksentrik!

Ya, aku tahu karena aku pernah bertemu dengan berbagai macam orang unik sebelumnya.

Tidak diragukan lagi, dia adalah seorang eksentrik peringkat S.

“aku merasa mual berada di dekat orang idiot yang berhenti berpikir. Perhatikan baik-baik lagi paha adikku dengan matamu itu.”

Dengan izin dari kakaknya, aku fokus pada sepasang paha Himegi-san yang berharga, yang saat ini terhalang oleh tangannya.

Seperti biasa, mereka luar biasa.

Siapa pun yang menciptakan istilah “wilayah absolut” untuk area antara kaus kaki selutut dan rok mini hampir sama jeniusnya dengan aku.

“Kata-kata tidak diperlukan untuk sesuatu yang begitu indah. Sederhananya, merekalah yang terbaik.”

"Hehehe. Ya, paha malaikatku bahkan melebihi Aphrodite.”

“…Dan apa hubungannya dengan celana ketat gadis kelinci itu?”

“Ah… kamu masih belum sadar, kamu orang berdosa? Kenapa kau menyuruhnya menutupi kaki telanjangnya yang indah dengan celana ketat? Kenapa kamu tidak memikirkan kelinci bertelanjang kaki untuk memaksimalkan daya tarik Touka Himegi?”

“…!”

Aku tersambar petir mendengar kata-katanya.

Sepertinya sisik-sisik telah jatuh dari mataku.

Memang benar, kakinya yang indah terlihat seperti kelinci yang bertelanjang kaki!

Karena kewalahan oleh kebodohanku sendiri, aku langsung terpuruk. Betapa besar dosa yang telah aku lakukan.

“Kelinci bertelanjang kaki… kenapa aku mengabaikannya? Pantas saja Oneē-san kecewa padaku…”

“Sepertinya kamu mulai menghargai kembali kehebatan kelinci bertelanjang kaki.”

“Meskipun menyakitkan bagi aku untuk mengakuinya, aku tidak punya pilihan selain menyetujuinya. Kamu benar; celana ketat itu adalah sebuah kesalahan. aku telah membuat kesalahan terbesar dalam sejarah manusia!”

Tidak kusangka aku melewatkan kesempatan sekali seumur hidup…

Ah, kalau saja aku bisa memutar kembali waktu, aku akan kembali ke pesta ulang tahun dan merobek-robek celana ketat kelinci itu.

“aku senang kamu mengerti. Namun, membuat adik perempuanku yang keras kepala berdandan seperti gadis kelinci adalah hal yang patut dipuji. aku ingin kamu menggunakan keterampilan itu lagi lain kali.”

“…apakah itu berarti Oneē-san mengampuni orang berdosa sepertiku?”

“Semua orang membuat kesalahan. Lain kali kamu menyuruh Touka-chan berpakaian seperti gadis kelinci, tolong jadikan dia kelinci bertelanjang kaki atau kelinci terbalik.”

"Ya! Begitu sampai di rumah hari ini, aku akan merobek celana ketat itu dan membuangnya ke tempat sampah. Kemudian, lain kali, dia akan menjadi kelinci bertelanjang kaki di atas panggung.”

"Apa?! Kalian berdua, kelinci terbalik!?”

“Mengingat ini masalah sensitif, mungkin sebaiknya kita tidak melakukannya di depan umum…”

"Jadi begitu. Yah, selama itu terjadi di depan kita berdua, itu akan baik-baik saja.”

“Kalau begitu, tidak ada masalah.”

“Mm-hm, itulah yang kuharapkan dari pacar Touka-chan.”

“—Hei, kamu mesum, cukup sudah! Tidak akan ada waktu berikutnya! Dan apa itu kelinci terbalik??”

Himegi-san dengan keras memprotes diskusi kami yang berkembang pesat.

“Nē-san, apa yang ingin kamu bicarakan dengan Ouji-kun tentang celana ketat pada gadis kelinci itu?”

“Itu memang sebagian dari masalah tersebut, namun masalah sebenarnya masih belum terungkap.”

Ekspresinya tiba-tiba menjadi serius, benar-benar berubah dari sebelumnya.

Tampaknya diskusi penting dimulai sekarang.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar