MSM Chapter 143 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel MSM Chapter 143 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

(Harapan)

“Frick-sama, apakah kamu baik——” (Noelia)

Ketika aku tiba di mansion, kulit Noelia berubah begitu dia melihat aku.

“Aku baik-baik saja, jangan khawatir. Bagaimanapun, chainmail ini melindungi aku dengan baik. Lain kali aku berada di garis depan, aku akan membuat Wind Barrier tetap aktif sepanjang waktu.” (Frick)

“Frick-san, penyok itu di chainmailmu …” (Al)

Al tampaknya telah memperhatikan penyok di chainmail aku juga.

Karena dia tidak bisa menggunakan sihir, lebih baik aku memberitahunya tentang senjata orang-orang itu.

Jika musuh menembaknya secara bersamaan, aku ragu dia bisa menghindari mereka semua bahkan dengan kemampuan fisiknya.

“aku terkena bola logam yang dilepaskan dari silinder yang digunakan oleh musuh. Itu tidak menembus tubuhku karena aku memakai chainmail ini. Tetapi, jika itu mengenai bagian tubuh aku yang tidak terlindungi, itu mungkin akan menembusnya dan melumpuhkan aku. ” (Frick)

“Apakah itu memiliki kecepatan yang bahkan Frick-san tidak bisa mengelak?” (Al)

“Jika hanya satu, maka aku mungkin bisa menghindarinya, tetapi jika puluhan ditembakkan ke arah aku pada saat yang sama, aku tidak akan memiliki kesempatan untuk menghindarinya.” (Frick)

“Kalau begitu, jika aku memberi mereka kesempatan untuk menembak, aku, seorang pendekar pedang, akan kalah.” (Al)

Seperti yang diharapkan, Al yang telah hidup sebagai pendekar pedang, langsung menebak bahwa dia akan kalah jika dia ditembak dari luar jarak pedangnya dengan senjata jarak jauh.

“Kalau begitu, aku akan mendukungmu dengan sihir untuk mencegahnya. Jika bola logam itu dapat diblokir dengan Wind Barrier, seharusnya tidak ada masalah jika aku melemparkan dan mempertahankannya dalam jangkauan yang luas. ” (Noelia)

“Itu akan sangat bagus. Sejujurnya, hanya ada beberapa penyihir yang bisa menggunakan Wind Barrier, dan dengan kekuatan sihir mereka, kemungkinan besar mereka tidak akan bisa bertahan lama, jadi akan sangat membantu jika kita bisa mendapatkan dukungan dari Noelia-sama. Karena kita memiliki lebih banyak hal seperti itu untuk didiskusikan, mari kita pindah ke ruang tamu.” (Meiss)

Meiss mendesak kita, yang sedang berbicara di pintu masuk mansion, untuk memasuki ruang tamu.

“Maaf, Al, Noelia, ayo masuk.” (Frick)

Saat kami memasuki ruang tamu, aku melihat Suzana, Meila, dan Sophie, yang datang sebagai bagian dari bala bantuan, duduk berdampingan, sementara di sisi lain, ada Loran dan Gawain.

Setelah Noelia duduk di kursi utama, Meiss berdiri di sampingnya.

Al dan aku, di sisi lain, duduk di kursi kami masing-masing.

“Sekarang, semua orang telah berkumpul di sini. Berkat upaya para ksatria, terutama Meiss, pertahanan Youg Hannotes dari serangan musuh telah berjalan dengan baik, namun… Seperti yang aku informasikan kepada semua orang sebelumnya, kita perlu memikirkan tindakan pencegahan terhadap Genociders.” (Noelia)

“Aku mendengar dari Frick-dono bahwa jika mereka mengenakan jubah yang menyembunyikan sosok mereka, tidak mungkin menemukan mereka.” (Meiss)

“Ya, seperti kamuflase sihir pendukung, itu memiliki efek memadukan sosok pemakainya ke medan sekitarnya.” (Noelia)

Jika kita bisa melihat Genocider, kita bisa mengepung dan melancarkan serangan terkonsentrasi pada mereka.

Apakah benar-benar tidak ada cara untuk menemukan mereka?

“Noelia-sama, apakah ada cara untuk melihat melalui sihir Kamuflase? Jika jubah yang digunakan oleh musuh memiliki efek yang sama dengan sihir Kamuflase, kita mungkin bisa menggunakannya.” (Meila)

Segera setelah Meila, yang telah mendengarkan pembicaraan Noelia dan yang lainnya mengangkat tangannya, dia bertanya apakah ada cara untuk melihat melalui sihir Kamuflase.

“Cara untuk melihat melalui sihir Kamuflase, kan… Untuk melihat melalui Kamuflase adalah tugas yang sulit karena kita tidak bisa melihat pihak lain. Kami hanya bisa merasakan mereka dari suara atau kehadiran mereka … "(Noelia)

Kembali ketika aku menggunakannya di ibukota kerajaan dan menghapus kehadiran aku, para penjaga kerajaan juga tidak dapat menemukan aku.

aku mengerti mengapa Noelia mengatakan bahwa melihat melalui itu adalah tugas yang sulit.

“Hanya dari suara atau kehadiran mereka, ya. Mereka seperti hantu, kalau begitu. Itu akan berakhir jika mereka berhasil menyelinap ke kota.” (Sophie)

Seperti yang dikatakan Sophie, para Genocider, yang sosoknya tidak bisa dilihat, seperti hantu.

Namun, tidak seperti hantu, mereka memiliki tubuh jasmani, jadi mereka harus meninggalkan semacam jejak…

Hantu… jejak…!?

Berkat gumaman Sophie, sesuatu berbunyi klik di pikiranku, dan cara untuk menemukan Genocider muncul di pikiranku.

"Tapak! Itu jejak kaki! Genocider bukanlah hantu; mereka memiliki tubuh jasmani, jadi meskipun mereka tidak terlihat, mereka harus meninggalkan jejak saat mereka bergerak!” (Frick)

“Aku mengerti, jejak kaki! Tentu saja, mungkin sulit untuk menemukannya di kota yang tanahnya diaspal dengan batu, tetapi di luar tembok, tanahnya adalah tanah kosong. Dengan perawakan raksasa Genocider, mereka harus meninggalkan jejak yang berbeda. ”(Noelia)

“Tapi tanah di luar kering dan berdebu, jadi mengapa tidak membuatnya berlumpur agar lebih mudah menemukannya? Dan mengingat tubuh raksasa mereka, bergerak di tanah berlumpur seharusnya cukup sulit. Plus, itu juga bisa melakukan pekerjaan melecehkan musuh yang mendekati kota. ” (Cinzia)

"Lumpur! Pasukan musuh pasti akan lebih sulit untuk mendekat jika mereka tidak memiliki pijakan yang mantap.” (Meiss)

Setelah mendengar lamaranku, Noelia, Cinzia, dan Meiss mengajukan saran baru satu demi satu.

“Noelia-sama, bisakah kamu mengubah tanah menjadi berlumpur dengan sihir? Lagipula, semua tanah di luar tembok digabungkan sangat luas. ” (Al)

“Untuk menjawab pertanyaan Al-sama, mustahil bagi seorang penyihir biasa, tapi dengan jumlah kekuatan sihirku, kurasa aku bisa menghasilkan awan dan menciptakan badai petir. Hujan hampir tidak pernah turun di wilayah Youg Hannotes dan memiliki drainase yang buruk, jadi jika hujan deras turun, bahkan hanya untuk waktu yang singkat, tanah akan segera menjadi berlumpur.” (Noelia)

“Jika kamu akan membuat badai petir dengan sihir, aku akan membantumu. Maksudku, karena musuh baru saja dipukul mundur, kemungkinan besar mereka tidak akan menyerang lagi dalam waktu singkat, jadi mari kita lakukan dengan cepat. Lagipula, kita tidak tahu kapan musuh akan mengirim Genocider.” (Frick)

“Musuh telah mengkonfirmasi bahwa Frick-dono dan rekan-rekannya telah memimpin bala bantuan ke Youg Hannotes juga. Tidak aneh jika mereka segera bergerak. aku pikir sebelum malam tiba, kita harus mengubah lingkungan menjadi berlumpur dan menyiapkan banyak api unggun untuk memudahkan menemukannya. ” (Meiss)

“Aku mengerti saranmu, Meiss. Untuk selanjutnya, Frick-sama dan aku akan memanggil badai petir dan membuat sekitar Youg Hannotes berlumpur. Tolong beritahu para ksatria untuk meningkatkan kewaspadaan mereka setelah badai usai. Kami akan memprioritaskan pemusnahan Genocider setelah mereka ditemukan. Jika dalam beberapa hari masih belum ditemukan, kami akan mengadakan pertemuan penanggulangan lagi.” (Noelia)

Jadi, jika Genocider masih belum ditemukan dalam beberapa hari setelah bala bantuan tiba, ini mungkin taktik pengalih perhatian Vigo untuk mengikat kita di Youg Hannotes; begitulah Noelia melihat ini, ya.

Bagaimanapun, kita tidak akan menang jika kita terus melindungi kota.

Ini akan menjadi kemenangan Vigo dan organisasinya jika mereka berhasil membuka pintu fasilitas di Abyss Hole.

Mungkin karena kita harus menghentikan mereka, Noelia menetapkan tenggat waktu untuk menemukan Genocider.

Wajah Vigo yang mencibir pada kami yang bingung memutuskan apakah akan mempertahankan kota atau merebut kembali Lubang Abyss muncul di pikiranku.

"aku mengerti. aku akan memerintahkan para ksatria untuk beristirahat untuk saat ini. ” (Meiss)

Setelah Meiss memimpin para ksatria yang menjaga di dalam ruangan keluar, peserta lain juga diberi tugas untuk dilakukan dan keluar dari ruangan.

Sebelumnya | Daftar Isi | Lanjut


Kamu menyukainya? kamu dapat membaca hingga 12 bab lagi di patreon!

Daftar Isi

Komentar