hit counter code Baca novel My Friend’s Harem Is Obsessed With Me My Friend’s Harem is Obsessed With Me – Chapter 96 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

My Friend’s Harem Is Obsessed With Me My Friend’s Harem is Obsessed With Me – Chapter 96 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

Sejujurnya, menggunakan cincin Adriana untuk datang ke Hutan Alam Iblis tidak ada bedanya dengan berjudi.

aku mendengar dari orang aneh itu bahwa kamu tidak dapat menempatkan penanda warp sebanyak itu, dan mereka juga mengatakan bahwa mereka berencana untuk menaklukkan Hutan Alam Iblis.

aku bertanya-tanya apakah warp itu terhubung langsung ke Hutan Alam Iblis, dan hasilnya adalah jackpot.

Penyihir Agung memberitahuku bahwa dia merasakan seseorang bergerak menuju Hutan Alam Iblis, jadi aku mendengar arahnya dan bisa langsung menemukannya.

“Bagaimana kabar bajingan itu di sini?”

“Pertama, bunuh dia! Kita tidak bisa memberi tahu dia bahwa kita ada di sini!”

Beberapa anggota yang belum pernah menghadapiku sebelumnya menyerbu ke arahku. Horan buru-buru mengulurkan tangan untuk menghentikan mereka, tapi itu sudah terlambat.

“Zion Golem dan Yachavorh, ya?”

Mereka menyerangku dengan karakteristik binatang yang hidup di Hutan Alam Iblis, tapi aku dengan mudah menusukkan pedangku ke leher mereka seolah-olah menyelesaikan soal ujian dengan lembar jawaban.

“……!”

Kesunyian.

Melihat dua anggotanya mati dalam sekejap, ekspresi mereka tercengang.

Biasanya, dalam kelompok seperti itu, yang pertama menyerang adalah mereka yang yakin dengan kemampuan mereka. Dua di antaranya tewas tanpa melakukan perlawanan.

Aku mengayunkan pedangku untuk menghilangkan darah mereka dan mendekati mereka.

Semuanya, lari!

Pemimpin itu berteriak.

Horan menggendong pemimpin itu di punggungnya dan segera memutar tubuhnya, tetapi anggota lainnya bingung.

“Jangan terganggu.”

Di tengah-tengah itu, ada satu lagi.

Aku menyerang dari belakang seorang wanita berkaki binatang, yang sepertinya dia akan menggangguku jika aku membiarkannya melarikan diri, dan menusuk pedangku.

Menyadari keadaan sekarang, para anggota Tudog mulai melarikan diri tanpa tujuan.

Aku menarik napas dalam-dalam.

Udara Hutan Alam Iblis yang berat dan membosankan masuk melalui hidungku.

Ada yang bilang, berapa lama pun kamu tinggal di sini, kamu tidak akan pernah terbiasa dengan suasana unik ini.

Tapi bagiku, itu adalah tempat yang paling familiar.

Di dalam hutan.

Apalagi jika hutan itu adalah hutan yang paling terkenal di benua ini.

Di Hutan Alam Iblis, yang dikenal sebagai neraka, tidak ada makhluk yang bisa lepas dariku.

*

"Pemimpin……"

Horan menggigit bibirnya dan memanggilnya dengan suara teredam. Meskipun dia menelepon, pemimpinnya tidak bisa berkata apa-apa.

Teriakan dari banyak anggota secara berkala, melewati pepohonan, terus mencapai telinga mereka berdua yang mulai melarikan diri terlebih dahulu.

Dia membunuh anggota yang telah dia kumpulkan dengan susah payah, seperti merobohkan kartu domino.

“Dia bergerak seperti itu bahkan di Hutan Alam Iblis.”

Kini tawa hampa mengalir dari bibir sang pemimpin.

Itu adalah keputusan yang wajar baginya untuk memilih melarikan diri meskipun memiliki keunggulan jumlah. Ini adalah Hutan Alam Iblis, tempat aneh seperti labirin yang sepenuhnya mengabaikan kekuatan individu.

Meskipun itu hanya pintu masuk hutan, mereka merasa lebih mengenal hutan. Jadi mereka menilai akan mudah untuk melarikan diri.

“Itu adalah sebuah kesalahan penilaian.”

Mereka sepenuhnya salah.

Anak laki-laki itu malah terbang berkeliling dan membantai mereka di Hutan Alam Iblis, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui.

Rasanya seperti mangsa yang dikejar pemburu.

Kematian berkeliaran di neraka.

Berpikir seperti itu, pemimpin itu tertawa hampa dan meminta Horan untuk menurunkannya.

“Horan, kamu lari.”

"Pemimpin?"

“kamu punya tempat untuk dikunjungi meskipun itu bukan Tudog. Pergi kesana."

“T-Tapi Pemimpin!”

Horan berseru seolah memohon, tapi pemimpinnya berbicara dengan tegas.

“Kamu telah bekerja keras selama ini.”

Dia tahu bahwa dia dengan tulus mengikutinya karena kasih sayang. Dia dapat dengan mudah menggunakan Horan dengan memanfaatkan kasih sayang itu.

“Sejujurnya, aku tidak pernah mencintaimu sekali pun.”

“……!”

“aku dilahirkan di tempat seperti itu.”

Pemimpin itu berbicara dengan kecewa.

Dia mendorong Horan, yang tidak ingin pergi bahkan ketika dia mengatakan ini, dengan sihir.

Dengan kemampuan fisik Horan, dia akan bisa melarikan diri selagi dia mengulur waktu.

Saat pemimpinnya mengumpulkan mana dan menunggu kematian, dia melihat seorang gadis jatuh dari pohon mendekat ke arah sini.

“Aduh, aduh!”

Hare, yang telah menyusup ke Akademi Aios.

Bagaimana jika dia tahu lebih awal bahwa Rin, teman dekatnya, adalah 'Kiamat Paling Awal'?

Bukankah tragedi ini bisa dihindari?

Tak ada gunanya menyesali ini dan itu.

Saat Kelinci melihat pemimpinnya, dia mengulurkan tangannya untuk memohon agar dia tetap hidup, tetapi pedang yang telah menusuk punggungnya membuatnya batuk darah dan menitikkan air mata.

Namun berlawanan dengan matanya yang berkaca-kaca, pupil matanya kehilangan vitalitas.

"Empat puluh dua."

Jumlah total orang yang melakukan warp kali ini adalah 44 orang.

Dengan kata lain, kecuali pemimpin dan Horan, semua orang kini sudah mati.

Daniel McLean, yang seluruh tubuhnya dicat merah darah, menatap pemimpin itu dengan wajah tanpa ekspresi.

Tangannya yang kejam dan tanpa ampun, yang tidak terlihat di akademi, membuat sang pemimpin kembali tegang.

Siapa yang tidak gemetar melihat penampilannya saat ini?

“Satu berhasil lolos.”

“Hah.”

Sambil bertanya-tanya apakah Horan sudah melarikan diri dari hutan, sungguh mengherankan bagaimana pendekar pedang seperti dia bisa merasakan hal itu.

“Tapi tidak apa-apa karena aku memilikimu, yang paling penting.”

“Aku tidak akan mengemis untuk hidupku.”

“Aku tidak akan membiarkanmu meskipun kamu memohon.”

Pada jawaban tegas, mana sang pemimpin mulai berfluktuasi. Melihat Daniel McLean tidak menggunakan mana, dia tidak bisa menangani mana dengan baik.

Dia mencoba mencari kunci kemenangan di bagian itu, tapi mana yang tiba-tiba berfluktuasi tidak terkendali.

"Apa ini……"

Dia tidak bisa mengerahkan kekuatan wajib yang begitu kuat sendirian.

Bukan anak laki-laki di depannya yang menyebabkan semua ini.

Merasa semua mana di dekatnya pergi seolah-olah tidak membiarkan sedikit pun mana, pemimpin itu tidak punya pilihan selain tertawa hampa.

“Dasar penyihir sialan.”

Para penyihir, muncul satu demi satu dengan menaiki tongkat mereka, sesuai dengan nama mereka, mengelilingi pemimpin dalam lingkaran.

Dan Penyihir Agung berjalan keluar dari belakang Daniel, dan Adriana yang memberinya cincin untuk memanggilnya ke sini.

“Heh, apakah kamu datang untuk membunuhku, kamu serangga hidup yang malang?”

“Penyihir hutan, eksekusi orang yang menghina kita.”

Mendengar kata-kata Penyihir Agung, para penyihir segera mulai mengumpulkan mana. Mereka mencoba menembakkan sihir ke arah pemimpin itu secepat mungkin untuk membunuhnya.

“Saat kamu menembakkan sihir sekarang, perempuan jalang itu mati.”

Suaraku bergema di seluruh hutan.

Para penyihir itu terkejut sesaat dan memelototiku.

Di antara mereka, ada seorang penyihir yang tidak mempercayai kata-kataku dan buru-buru mencoba menembakkan sihir ke arah pemimpinnya.

“Kyaaaah!”

Dia menitikkan air mata saat melihat dahan yang menembus telapak tangannya.

Di antara pepohonan di Hutan Alam Iblis, ada beberapa yang memiliki kekuatan mirip baja, jadi aku bisa menggunakannya seperti ini.

“Sudah kubilang, jika kamu bergerak sedikit saja ke sini tanpa izinku, kamu akan mati. Itu tadi adalah peringatan.”

aku menunjuk pelipis aku dengan jari aku dan berkata,

“Yang berikutnya ada di sini.”

Penyihir itu menitikkan air mata.

Aku menyuruhnya untuk tidak menggunakan sihir itu sendiri, jadi dia bahkan tidak bisa menggunakan sihir penyembuhan dan hanya bisa duduk dan menatapku dengan bibir tergigit rapat.

“Tudog, kamu pasti memberitahuku. Kamu bilang kamu melihat apa yang diciptakan oleh ‘Apocalypse Paling Awal.’”

Mendengar kata-kataku, pemimpin itu perlahan mengangguk.

“Ya, aku melihatnya dengan jelas dengan kedua mata ini.”

Ada yang aneh.

Bagaimana dia bisa melihatnya?

aku bertanya-tanya apakah dia adalah seorang regresif seperti aku, tetapi menurut aku kemungkinannya kecil.

'Dia bilang dia melihatnya.'

Dia tidak 'mengalaminya' seperti aku, tetapi 'melihatnya'.

Tidak ada kemungkinan dia menjadi seorang yang mengalami kemunduran, dan lebih tepat jika berpikir bahwa dia 'melihat masa depan'.

Dan aku hanya tahu satu kelompok yang bisa melihat masa depan.

Para penyihir dari Hutan Hitam.

“Apa hubunganmu dengan para penyihir?”

Mendengar kata-kataku, para penyihir di sekitarnya terkejut. Kecuali Adriana dan para penyihir muda, mereka sepertinya tidak mengerti apa maksudnya.

Pemimpinnya sepertinya menyukai reaksi para penyihir, jadi dia terkikik dan mengatakan yang sebenarnya.

“Bahan Ajaib No. 17. Itulah nama yang para penyihir itu panggil untukku.”

“……”

“Alasan mengapa aku tidak bisa menjadi penerima benih mereka meskipun aku laki-laki adalah karena jika aku memiliki anak dengan darah yang sama, ada kemungkinan anak tersebut akan cacat.”

Adriana pernah bercerita padaku bagaimana desa penyihir dipertahankan.

Katanya, desa itu bisa dipertahankan dengan mendatangkan satu orang setiap setengah abad.

Lalu kemana perginya pria itu setelah memenuhi tujuannya?

Dan apa yang akan terjadi jika seorang anak laki-laki lahir di antara anak-anak yang hamil?

Jawaban dari semua itu adalah pria itu.

“Kudengar dia adalah putra Penyihir Agung. Wanita jalang sialan itu punya anak bahkan pada usia segitu.”

“……”

Penyihir Agung menatap pria itu tanpa perubahan ekspresi apa pun.

“Laki-laki tidak bisa menangani sihirmu, jadi kamu lengah? Dasar jalang. Tapi apa yang bisa aku lakukan? aku kira aku adalah seorang yang cacat. Melihat bahwa aku bisa menggunakan sihirmu meskipun aku seorang laki-laki.”

Pemimpinnya mencibir dan mengejek para penyihir.

“Malam itu saat aku melarikan diri dari kalian para pelacur yang memakai kulit manusia. Saat aku melarikan diri dari hutan, aku melihat masa depan. Itu adalah karakteristik pandangan masa depan para penyihir yang kamu bicarakan.”

Kali ini, bahkan para penyihir pun terkejut.

Sepertinya ternak yang mereka pelihara melihat masa depan yang hanya bisa dilihat oleh sedikit penyihir.

“Dunia hancur! Dalam 10 tahun, kematian yang tak terhitung jumlahnya akan melanda bumi! Itu tidak adil! Sangat tidak adil!"

Pria itu mencurahkan perasaannya dengan hati yang berdarah-darah.

“aku akhirnya selamat! Aku lolos dari wanita jalang gila itu! Tapi waktu yang tersisa bagiku hanya 10 tahun!”

Itu sebabnya pria itu berjuang dan berjuang lagi.

Dia menggunakan segala cara untuk bertahan hidup.

Kesimpulan dari semua tindakan itu adalah sekarang.

Pria itu perlahan melihat tangannya yang kotor karena menerobos hutan dan para penyihir, lalu menunjukkan senyuman mengejek diri sendiri.

Dia sudah mengetahuinya, tapi seolah memastikan kebenarannya lagi, keputusasaan bercampur dengan senyumannya.

“Pada akhirnya, aku menjadi sama dengan para pelacur itu.”

Pemimpinnya, tidak.

Dari mata Bahan Ajaib No. 17, tetesan air mata mengalir di pipinya.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar