hit counter code Baca novel O-R-V Bab 505: Episode 97 – Bintang yang tidak bisa dilihat (2) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

O-R-V Bab 505: Episode 97 – Bintang yang tidak bisa dilihat (2) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 505: Episode 97 – Bintang yang tidak bisa dilihat (2)

( ingin memberi nama Dongeng terakhir kamu.)

(kamu sekarang diberi pilihan Final Fable.)

(Nebula Epik telah menjadi kandidat terakhir untuk ‘One Fable One’!)

(Bintang yang akan dilahirkan di Indonesia) akan memuji Fable kamu!)

Sambil membaca pesan-pesan yang muncul satu demi satu, kami memahami situasi kami saat ini. Meskipun mereka semua masih terlihat canggung, kami tidak bisa berhenti di sini. Gong Pil-Du tiba-tiba mengangkat suaranya.

“… Akankah skenario utama berakhir dengan ini?”

Tidak seperti biasanya, tidak ada skenario baru yang dikeluarkan meskipun skenario utama telah berakhir. Yang masuk ke telinga kita adalah pesan sistem.

(Sistem skenario utama telah memasuki urutan penutupan.)

Itu adalah pesan yang belum pernah kami dengar sebelumnya.

Tirai akhirnya ditutup pada dunia skenario yang luas. Kami semua membentuk ekspresi kosong, tidak tahu harus berkata apa.

“Jika hal ini berakhir …. apa yang akan terjadi pada dunia? “

Gong Pil-Du menatap Dinding dengan ekspresi kosong. Teks yang tak terhitung jumlahnya mekar di Dinding harus merasakan tatapannya, karena mereka berulang kali berserakan hanya untuk memperbarui lagi. Beberapa di antara teks-teks itu bahkan terkait dengan Gong Pil-Du sendiri.

“Pria yang kehilangan keluarganya di awal skenario.⸥

Dia tampak sangat lelah, entah bagaimana. aku bisa saja salah, tetapi aku pikir ada sesuatu yang muncul di matanya juga. aku ragu-ragu sebentar, sebelum berbicara dengannya.

“Ada satu lagi yang tersisa, yang mengendalikan semua skenario.”

“Bajingan itu…. harus dibunuh juga? “

“Jika kamu terlalu lelah, tidak apa-apa untuk tetap di sini.”

“Setelah datang sejauh ini?” Kemarahan murni muncul di wajah Gong Pil-Du. “Aku tidak pernah bisa memaafkan bajingan itu. Hampir tidak akan cukup bagi aku untuk merobeknya menjadi potongan-potongan kecil. “

Rasanya seolah aku yang diserang saat aku mengintip matanya. Pada saat yang sama, aku pikir aku melihat dongeng orang biasa yang mati selama skenario tercermin di belakangnya.

⸢ Dan semua dongeng itu sepertinya menyalahkan Kim Dok-Ja.⸥

“Bajingan itu mengambil keluargaku dan tanahku. Aku, aku pasti harus … !! ”

Gong Pil-Du berbicara di sana, dan jatuh pingsan ketika busa berdarah keluar dari mulutnya. Yi Seol-Hwa dengan cepat mendukungnya dan merasakan nadinya.

“…. Kerusakan pada Tubuh Inkarnasinya sangat luas.”

Selama pertempuran di dalam kabin, Gong Pil-Du melindungi para sahabat bersama dengan Yi Hyeon-Seong. Kebanggaannya (Benteng Bersenjata) rusak parah. Status sponsornya, Master Pertahanan, hampir tidak bisa dirasakan juga. Sangat mungkin bahwa ini sejauh yang dia bisa.

“Aku akan membawanya bersama kita. Lagipula, ia juga memiliki hak untuk menyaksikan akhirnya. ”

“Tolong jaga dia.”

Yi Seol-Hwa mengaktifkan skill uniknya (Tandu), dan menempatkan Gong Pil-Du di tempat tidur yang terbuat dari jaring ajaib.

Sementara itu, baik Yi Ji-Hye dan Jeong Hui-Won mendapatkan kembali energi mereka dan berdiri dari tempat mereka.

“Ayo pergi, Dok-Ja-ssi. Apa pun yang terjadi, setidaknya kita harus berusaha melihat akhirnya. ”

aku malu dengan kenyataan bahwa Jeong Hui-Won harus mengatakan kata-kata itu. Karena dia harus menjadi orang yang paling membenci aku di antara kelompok kami.

Dia dengan ringan menepuk pundakku.

“Jangan berpikir tentang sesuatu yang tidak perlu. Sponsor aku memberi tahu kamu, bukan? Kami hanya bisa melihat sejauh itu dalam cerita itu. ”

“….”

“Artinya, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.”

Suaranya mengandung tekad yang dingin. Yi Hyeon-Seong meletakkan Yi Gil-Yeong di punggungnya dan menganggukkan kepalanya setelah mendengarnya.

“Hui-Won-ssi benar.”

Itu adalah cerita yang sama untuk Shin Yu-Seung dan Yi Ji-Hye.

“Meskipun begitu banyak hal terjadi, para sahabat masih percaya pada Kim Dok-Ja.”

Bisakah teman aku melihat kalimat itu?

Apakah tidak masalah bagi seseorang seperti aku untuk membaca kalimat itu?

Tsu-chuchuchu …..!

(Apakah kamu akan memasuki interior ‘Dinding Akhir’?)

Sebuah pesan baru melayang segera sesudahnya.

Percikan Probabilitas mencambuk dengan gila di atas Tembok. Dengan percikan api itu sebagai pusatnya, Tembok itu sepertinya menarik kembali; surat-surat di atas permukaan putih mencabut dan pintu masuk kecil yang bisa kami lewati dihasilkan.

Han Su-Yeong bertanya dengan nada curiga.

“… Apa kamu punya rencana untuk apa yang ada di luar sini?”

Kabut kelabu memenuhi bagian dalam pintu masuk. Itu adalah tabir kabut yang aku kenal – dari kalimat yang aku hafal setelah membacanya berulang-ulang.

⸢ Akhirnya, Yu Jung-Hyeok yang kehilangan segalanya melihat melampaui kabut. ⸥

Lorong ini adalah sama persis dengan yang belokan ke-1863 Yu Jung-Hyeok telah lewati.

“… Kamu mengatakan bahwa apa yang terjadi selanjutnya bahkan tidak disebutkan dalam ‘Cara Bertahan Hidup’.”

Aku mengangguk.

Satu-satunya yang tersisa adalah masuk. Meskipun, perhatian terakhir aku adalah …

“….Tolong pergilah. ‘Zarathustras’ tidak dapat melangkah lebih jauh. Kami telah diberitahu bahwa kami tidak memiliki kualifikasi untuk masuk. “

Tidak seperti Anna Croft, bawahannya ‘Zarathustras’ tidak memiliki semua Fabel yang terhubung ke . Mereka menatapku dengan mata sedih untuk beberapa saat, kemudian diam-diam bergerak keluar dari jalan dan menciptakan jalan.

(Inkarnasi, ‘Selena Kim’ telah menerimanya ■■.)

(Penjelmaan Selena Kim ■■ adalah ‘Impian yang Tidak Terjangkau ‘.)

– Tolong, jaga Anna.

Suara Selena Kim ditransmisikan melalui proyeksi suara. Perlahan-lahan aku tetapi menganggukkan kepala dan berbalik untuk pergi.

Langkah kaki milik teman-temanku bisa terdengar datang dari belakangku. Teman-temanku telah menjadi satu rasi bintang; teman aku, yang tidak memancarkan cahaya ke arah yang sama seperti orang lain.

“Mari kita pergi.”

VenBahkan saat itu, semua orang di sini semua ingin mengkonfirmasi kesimpulan.⸥

Saat itu, bayangan tiba-tiba muncul melayang di kabut di depan kami. Rambut pirang Anna Croft menyebar di udara. Namun, orang yang mengendalikan tubuhnya bukan dia.

Yu Jung-Hyeok fokus pada gerakan Wenny King sambil memegang erat gagang (Dark Heavenly Demon Sword).

“Apakah kamu berpikir untuk mempercayai Raja Wenny?”

Dia belum menurunkan kewaspadaannya sejak beberapa waktu lalu, dan terus memancarkan hawa darah yang kuat kepada Raja Wenny di setiap kesempatan yang bisa dia temukan.

aku juga tidak suka Wennys. Mereka mencoba menculik Biyu, dan bahkan mencoba menarikku kembali ke Dunia Iblis juga.

“Aku tidak percaya padanya. Kami baru saja memasuki aliansi sementara, itu saja. Kami membuat kesepakatan di masa lalu, kamu tahu. ”

“Kesepakatan?”

aku tidak menawarkan penjelasan terperinci. Karena orang yang bisa melakukannya untuk aku membuat penampilannya, itu sebabnya.

(Sepertinya kamu sama sekali tidak mempercayai aku, regressor.)

Melihat Raja Wenny berbicara melalui mulut Anna Croft, aku tidak bisa tidak berpikir bahwa ini adalah kombinasi terburuk yang bisa dibayangkan. Tidak disangka dua orang yang dibenci Yu Jung-Hyeok telah digabung menjadi satu …

Yu Jung-Hyeok tanpa kata-kata mengirim energi magisnya ke (Pedang Iblis Surgawi Gelap). Dia bersiap-siap untuk menjatuhkan sedikit provokasi.

(aku mendengar cerita dari Wennys lain. Sepertinya kamu sudah memotong gumpalan anak-anak aku.)

“Dan apakah kamu ingin potong rambutmu juga?”

The Wenny King tertawa seolah-olah dia sangat terhibur.

“Apa yang lucu?”

(Aku benar-benar menikmati sikap acuh tak acuhmu yang tidak perlu. Kamu adalah punggung yang sama di Dunia Iblis dan di Murim. Aku telah menghabiskan waktu yang sangat lama dan membosankan di sana, tetapi semuanya menjadi agak menghibur semua berkat kamu.)

“Satu kata lagi, dan aku akan memotong gumpalanmu.”

“Oiii, Yu Jung-Hyeok.”

Yu Jung-Hyeok tampaknya lebih bersemangat dari biasanya, jadi aku cepat-cepat menghentikannya. Tidak ada yang baik terjadi dengan terlibat dalam perkelahian dengan Wennys di sini.

Tapi mengapa itu terjadi? Auranya yang tidak fokus berbeda dari dirinya yang biasanya. Mungkin pikirannya menjadi rumit sekarang karena akhirnya ada pada kita.

The Wenny King mengalihkan pandangannya antara Yu Jung-Hyeok dan aku sebelum membuka mulutnya.

(aku melihat bahwa kalian berdua adalah teman baik.)

Bahkan ketika tatapan menakutkan di mata Yu Jung-Hyeok dinyalakan kembali, Raja Wenny melanjutkan.

(aku juga punya seseorang seperti itu sekali waktu. Dia sangat suka cerita-cerita, seperti ‘Raja Iblis Keselamatan’ di sini.)

“Aku tidak ingin mendengar tentang isak tangismu.”

(Kami melakukan skenario bersama. Kami mengatasi banyak pencukuran dekat dan bertarung melawan makhluk absolut yang mencemooh kami. Kami menyusun Fabel untuk membuat lebih banyak Fabel, dan setelah menyusun Fabel Besar, kami bahkan membuat benang epik juga. Dan dengan epik itu , kami akhirnya mencapai ‘Final Wall’.)

… ‘Raja Wenny’ telah mencapai ‘Tembok Final’ ini sebelumnya?

Informasi ini tidak pernah muncul di ‘Cara Bertahan Hidup’.


(kamu mungkin tidak pernah mendengarnya. Kisah itu bahkan tidak lagi menjadi Fabel. Mungkin seseorang seperti ‘Naga Kiamat’, yang sudah gila karena sejarah yang berulang-ulang, mungkin bisa mengingatnya kembali.)

“….Disana ada bahkan kembali ke harimu? ”

(Saat itu, itu disebut nama yang sedikit berbeda. Nama diberikan hanya setelah kita melihat akhir dunia ini.)

Di sini ada makhluk yang melihat ‘akhir dunia’ sebelum kita.

Apa ■■ untuk mereka saat itu? Dan apa yang terjadi saat itu yang menyebabkan makhluk ini menjadi ‘Raja Wenny’ dan melayang di sekitar skenario?

(Dan bajingan itu sekarang disebut ‘Raja Cerita’).

Suara sesuatu yang runtuh berat bisa didengar dari balik kabut.

(Itulah sebabnya aku menantikan ayat terakhir kamu. aku benar-benar ingin tahu. Penasaran, tentang siapa yang akhirnya menjadi pemenang terakhir skenario ini ….)

Tsu-chuchuchu ….

Kabut di depan kami mulai bergemuruh keras.

(Sepertinya sudah waktunya untuk pergi menemui teman lamaku.)

Bersamaan dengan kata-kata itu, semua jejak Raja Wenny lenyap. Namun, pesannya terus terdengar.

(Sebaiknya kamu mulai bergerak segera. Sebelum kamu semua melahapnya.)

… .Devoured ??

“Ahjussi !!”

Yi Ji-Hye mengikuti kami dari belakang tiba-tiba berteriak dan menghilang melalui lantai. Dan kemudian, hal-hal seperti tangan tiba-tiba muncul dari lantai dan dinding di dekatnya untuk meraih dan menarik lengan dan kaki kita.

“Ji-Hye-ya !!”

(Karakter ‘Yi Ji-Hye’, telah menjadi bagian dari kisah hebat.)

Jeong Hui-Won mengulurkan tangan ke arah Yi Ji-Hye yang terhisap ke lantai. Namun, sudah terlambat. Bahkan Jeong Hui-Won sendiri sedang dihisap sekarang.

Walls berubah menjadi pasir tak berdasar dan menelannya.

(Karakter ‘Jeong Hui-Won’, telah menjadi bagian dari kisah hebat.)

“Hui-Won-ssi!”

aku menyaksikan Yi Hyeon-Seong lari ke arah Jeong Hui-Won, tapi itu hanya membuat aku kehilangan arah.

Apakah hal seperti ini terjadi kembali di ‘Cara Bertahan Hidup’? Apa-apaan ini ….?!

UYu Jung-Hyeok adalah satu-satunya orang yang melintasi bagian ini di ‘Ways of Survival’.⸥

aku telah mengabaikan fakta sederhana itu. Bahkan tidak pernah sekalipun Yu Jung-Hyeok mencoba untuk menyeberang bagian ini dengan banyak orang ini sebelumnya.

“Semua orang, berkumpul di sekitarku!”

Sayangnya, saat itu sudah terlambat. Yi Hyeon-Seong, Yi Seol-Hwa, Gong Pil-Du, dan bahkan Yu Sang-Ah dan anak-anak, semuanya direnggut oleh tangan tembok dan diserap.

(Karakter, ‘Shin Yu-Seung’, telah menjadi bagian dari kisah hebat.)

(Karakter, ‘Yu Sang-Ah’, telah menjadi bagian dari kisah hebat ini.)

Jantungku berdegup kencang tanpa henti. Kata ‘Karakter’ terutama membuatku gelisah di tengah semua pesan itu.

“Han Su-Yeong! Yu Jung-Hyeok! ”

Dia sudah setengah tersedot ke lantai sekarang. Bahkan tidak ada cukup waktu untuk melawan.

“Mundur!”

Angin pedang yang dipecat Yu Jung-Hyeok mendorongku kembali. Aku nyaris berhasil menghindari teks-teks yang mencoba meraih pergelangan kakiku.

(Karakter ‘Yu Jung-Hyeok’, telah menjadi bagian dari kisah hebat.)

Akhirnya, bahkan Yu Jung-Hyeok dibawa pergi. Han Su-Yeong adalah satu-satunya yang tersisa. Namun, salah satu lengannya sudah tertelan.

“Cepat, lewat sini ….!”

aku menggunakan setiap ons kekuatan aku untuk menariknya keluar. Efek dari (Way of the Wind) meresap ke kaki aku dan momentum ledakan ke depan membungkus aku.

(Wall Final Wall ’mengekspos keserakahannya atas epik kamu!)

(‘Dinding Akhir’ sedang melihat individu yang belum termasuk dalam ceritanya!)

Tsu-chuchuchut ….!

Tubuh Han Su-Yeong gemetar seolah-olah dia sedang kejang.

“Satu-satunya orang lain yang bukan ‘Karakter’ selain dirinya adalah Han Su-Yeong.”

Aku berlari sekuat tenaga. Sayangnya, pengejaran Wall terbukti gigih. Yang lebih parah, aku tidak tahu ke mana tepatnya aku lari. Depan, belakang, samping, atas; aku mencari ke mana-mana, tetapi tidak bisa melihat tempat aku bisa melarikan diri.

Puf.

Seiring dengan sensasi melangkah di udara, tanah pun lenyap. Ini adalah taktik yang sama yang menyingkirkan Yi Ji-Hye dan Jeong Hui-Won. Tembok itu sekarang menyedotku juga. Han Su-Yeong dan aku mulai jatuh seolah ini adalah kekosongan yang tak ada habisnya. Kabut kelabu menyerbu masuk dengan setiap napas berat yang kuambil, membuatku terkilir.

⸢ Kim Dok-Ja takut dengan cerita yang tidak dia ketahui. ⸥

Teks dengan kepadatan luar biasa mengganggu pernapasan aku. aku tidak bisa mengenali Fabel ini karena banyaknya surat. Seperti istilah yang tersirat, Fabel ‘Hebat’ menghancurkan aku.

aku berjuang dan gagal mencoba melarikan diri dari Fable ini. Namun, semakin aku berjuang, semakin ketakutan yang samar-samar ini menyelimutiku. Rasanya seperti semua yang ada di dalam diriku mulai kosong.

Teks-teks keluar dari ujung jari aku. Dongeng yang menjadi dasar aku menghilang. Itu dulu.

⸢Fabel yang membentuk kamu ada melalui apa yang kamu lihat, alami, dan rasakan .⸥

Satu kalimat itu tersangkut di ujung jari aku. Itu adalah metode ‘Kontrol dongeng’ Yu Ho-Seong mengajari aku kembali di ‘Isle of Reincarnators’.

⸢Biarkan mereka tahu bahwa kamu juga sedang melihat mereka .⸥

aku meraih kalimat itu. Ketika aku melakukannya, hal-hal yang membentuk Fabel bersama dengan kalimat itu mulai bermunculan di dalam kepala aku.

⸢ Kim Dok-Ja dengan tenang mengendalikan napasnya. ⸥

aku memutuskan untuk menghentikan upaya pelarian aku dari kosmos teks yang luas ini. Dongeng membuka lebar mulut mereka seakan ingin menelanku dalam sekali jalan.

“Hal-hal ini bahkan tidak akan ada jika aku tidak melihatnya.”

Tidak perlu takut pada mereka. Ini hanya dongeng.

Tsu-chuchuchu ….!

aku menatap kata-kata yang mengalir masuk. aku bahkan tidak berkedip dan menatap teks-teks itu, untuk memberi tahu mereka bahwa aku sedang membacanya di sini.

Tepat di detik berikutnya, kata-kata itu tersebar seperti kabut, sebelum bersatu kembali.

“Agar tidak termakan oleh dongeng, seseorang harus menjadi” dok-ja / pembaca “.

Seolah ingin mengungkapkan rasa terima kasih mereka kepada orang yang menemukan mereka, kalimat-kalimat itu mulai melingkari kakiku. Segera, mereka menjadi pijakan bagi aku untuk berjalan.

⸢ Seseorang yang mencintai Fabel namun masih terus membaca tanpa mabuk di dalamnya. ⸥

⸢Hanya dongeng-dongeng itu akan menjadi sarana yang layak untuk menentang kekosongan tanpa bentuk. Form

Kejatuhan aku berhenti. Aku dengan ringan menginjak kalimat yang menumpuk di bawah kakiku. Itu bukan teks dari ‘Cara Bertahan Hidup’.

⸢ “aku Dok-Ja.” ⸥

⸢Aku biasa memperkenalkan diriku kepada orang lain dengan cara ini, tapi itu akan menyebabkan kesalahpahaman berikut.⸥

Bahkan saat itu, mereka tampak agak akrab bagi aku.

Sambil membaca kalimat-kalimat itu, aku berjalan selangkah demi selangkah. Beberapa di antaranya adalah kisah-kisah yang sudah aku ketahui, beberapa yang tidak aku ketahui, dan beberapa yang ingatannya telah memudar sekarang.

“Ketika Kim Dok-Ja masih muda, dia mulai memikirkan hal tertentu.”

Anak muda aku menulis sesuatu di buku catatan. Itu adalah neraca kekuatan terorganisir dengan baik dari ‘Way of Survival’, serta lokasi bagian tersembunyi. Dan juga…

⸢Apa ini? aku tidak akan melakukannya dengan cara itu.⸥

aku mulai memasak metode aku sendiri untuk menaklukkan ‘Cara Bertahan Hidup’.

⸢Betapa bodohnya. kamu harus menaklukkan tempat hitam pekat seperti ini. Item yang kamu butuhkan adalah ….

⸢ Mendapatkan ampul dari laboratorium adalah inti dari rencana penaklukan ruang bawah tanah bioskop, dan….…

⸢ Kamu pasti perlu mendapatkan Ganpyeongui pada saat ini. Itu bahkan lebih penting daripada mendapatkan Pedang Pemenggalan Iblis Empat Yin.⸥

Perasaan deja vu semakin kuat saat aku mengambil lebih banyak langkah ke depan.

“Tidak ada pilihan lain selain membunuh semua rasi bintang. Tidak ada cara lain pada saat ini.⸥

⸢Untuk menjadi lebih kuat tanpa mundur ….. ⸥

⸢ Seperti yang aku pikir, rute terbaik adalah ini. ‘Fabel Hebat’ pertama harus diperoleh di Dunia Iblis. ⸥

Kalimat-kalimat yang ditulis oleh diri aku yang lebih muda sekarang menyinari jalan yang aku lewati. aku mulai berpikir ketika aku menginjak kata-kata itu.

⸢Untuk menyelamatkan semua orang …. ⸥

Mungkin, jalan ini dimulai jauh sebelum waktu yang aku ingat?

Ttuk.

Akhirnya, hukuman terputus.

Dan sebuah pintu putih kecil menungguku di mana kata-kata itu berakhir.

Itu adalah pintu yang persis sama dengan belokan ke-1863 Yu Jung-Hyeok telah dibuka.

“Epilog untuk semua cerita yang belum dia baca berada di luar pintu itu.”

Tanpa berkata apa-apa aku menatap kenop pintu.

UstHanya untuk memutar gagang pintu ini …. ⸥

Seluruh cerita yang dimulai dengan Yu Jung-Hyeok masuk dan keluar dari kepalaku. Dan pada saat ini, satu pertanyaan yang aku miliki sejak dulu, tetapi tidak pernah berbicara dengan keras, melayang kembali ke permukaan.

⸢ Epilog seperti apa yang ingin aku tulis untuk ‘Cara Bertahan Hidup’? ⸥

aku menjangkau ke arah gagang pintu, hanya tanpa sadar melihat ke belakang. Ada jalan yang terbuat dari dongeng yang luas. Pemandangan ini terasa asing aneh sekarang saat aku melihatnya dari jauh.

⸢Aku menatap jalan itu untuk waktu yang lama.⸥

Lalu, buka pintu.

Sirip.


— Sakuranovel —

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar