hit counter code Baca novel Omniscient First-Person’s Viewpoint Chapter 100 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Omniscient First-Person’s Viewpoint Chapter 100 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Raja Binatang ༻

“Mm? Tunggu."

Yang abadi memiringkan kepalanya dan datang ke ruangan tempat aku bersembunyi. Dia membuka pintu dan melihat ke dalam, menatap mataku.

"Guru. Apa yang kamu lakukan di sini?"

“Ack, aku tertangkap!”

Dia menemukanku?

Yang abadi tampak ragu menemukanku menyelinap di sekitar. Aku tersenyum canggung dan merangkak keluar ruangan.

“Uh, aku sedang dalam perjalanan untuk mengambil sesuatu dari kamarku, tapi kemudian aku merasakan sesuatu di bawah. Jadi, aku segera menyelinap untuk bersembunyi, namun akhirnya kehilangan waktu untuk pergi dan terjebak dalam keadaan siaga.”

Benar-benar mempercayai alasanku, dia memarahiku.

“Temanku, kamu seharusnya mencoba campur tangan jika kamu sedang menonton! Sang mayor hampir mati, dan anak laki-laki itu hampir membunuhnya!”

“Bukankah aku akan mati jika melompat di antara mereka? Maka Tuan Shei akan berevolusi dari seorang pembunuh menjadi pembunuh berantai. aku bukan orang yang abadi seperti kamu, Tuan Rasch. Anggota tubuhku tidak bisa dipotong dan dipasang kembali, aku juga tidak bisa dibangkitkan dengan dedaunan.”

“Mm! aku tidak dapat menyangkal hal itu! Jujur saja, aku sendiri yang terjebak dalam situasi ini! aku tidak bisa menghentikannya! Ha ha ha!"

Yang abadi tertawa terbahak-bahak, dan aku mengikutinya dengan senyuman canggung lainnya. Sebenarnya, aku telah menyembunyikan diri di sini untuk melihat apa sebenarnya paket pelarian itu. Hanya ada satu tempat bagi Callis untuk melarikan diri dari si kemunduran, dan menyadari hal ini, aku mencari pengertian Tyr dan bersembunyi terlebih dahulu. Jika Callis melarikan diri ke permukaan menggunakan paket itu, aku akan memanfaatkan momen ini untuk mencuri metode pelarian atau mencari tahu cara kerjanya.

Namun aku tidak menyangka bahwa paket pelarian ini adalah perlengkapan liburan dari kehidupan. Ketika aku pertama kali membaca pikirannya tentang barang itu, aku dengan serius berpikir untuk mencurinya. Kebiasaan lamaku muncul kembali, dan melihat kantong montok di sabuk kulit itu, tanganku gatal untuk mengambilnya.

Melihatnya sekarang, sungguh melegakan karena aku tidak melakukannya. Jika aku mengantongi perlengkapan liburan itu untuk digunakan sendiri, aku akan membuat kolom komik alih-alih berita kematian.

Wah. Seorang pria benar-benar harus membuka lembaran baru. Dia Karena aku hidup lurus bahwa aku mendapat jimat keberuntungan… atau hanya beruntung, aku kira.

Saat aku menghela nafas lega, makhluk abadi itu menggenggam bahu Callis dan berbicara padanya.

“Orang yang menyelamatkanmu adalah dirimu sendiri, Mayor. aku hanya memberikan bantuan! Jadi, tidak apa-apa untuk merasa bangga!”

“…Ya.”

Callis menjawab dengan cibiran pusing, menarik tatapan dari yang lain. Wajahnya langsung berubah semerah rambutnya.

Yang abadi merasa bingung.

“Mm? Besar. Reaksimu sepertinya lebih manis?”

“T-tidak…”

“Ngomong-ngomong, tanpa topi yang menutupi separuh wajahmu, ciri-cirimu sudah terlihat jelas sekarang! Matamu lebih bulat dari yang diharapkan! Aku selalu berpikir topi itu akan setajam pisau, tapi kamu lebih manis dari yang terlihat!”

"Aku baik…"

“Kenapa di bumi hijau Gaia kamu berkeliling memakai topi kaku bertepi lebar itu? Itu tidak ada gunanya selain meratakan rambut kamu! Jika bukan karena bayangan yang ditimbulkannya, aku akan mengenali wajahmu lebih cepat!”

“Karena… aku tidak… ingin… diremehkan.”

Callis menutupi wajahnya yang memerah dan terus berusaha menundukkan kepalanya.

Ya ampun, apakah ini yang kupikirkan?

Emosi pahit manis yang samar-samar kurasakan bagaikan obat yang tak bisa kulepaskan, bahkan saat itu membuat anggota tubuhku merinding. Aku menyeka bagian bawah hidungku dengan jari, memberi komentar.

“Nah, itu menyedihkan tapi tetap menarik! Tidak peduli betapa sulitnya keadaannya, hidup ini lebih baik, bukan?”

"…Kamu mau mati?"

"Hah? Kamu masih akan bersikap kasar padaku?”

Hei sekarang, abadi. Bukankah kamu bilang matanya bulat? Masih terasa sangat tajam bagiku.

Dia tidak mengenakan seragam atau topi, namun tatapannya saja sudah membuatku gemetar ketakutan. Apakah rasa takut ini terpatri dalam insting?

Callis menatapku sebelum diam-diam mencondongkan tubuh ke arah yang abadi, bergumam padanya.

“…aku harus tetap di sini sampai unit investigasi tiba. Dan karena mereka bahkan mencabut wewenang aku, aku bisa dibilang sesama tahanan.”

“Oh, jangan terlalu khawatir! kamu masih belum sepenuhnya dipenjara seperti kami, Mayor! Dan berdasarkan pengalamanku, tempat ini cukup layak huni!”

“Mungkin… kamu benar.”

Dia benar-benar menyukainya. Lagi pula, mungkin wajar untuk memendam perasaan baik terhadap seseorang yang mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan kamu.

Tapi apa yang harus aku lakukan sekarang?

“Aku sudah terlalu lama memelukmu! Sekarang, aku akan berangkat. Sebaiknya kamu istirahat dulu! Tidur yang nyenyak adalah cara menenangkan tubuh yang terkejut!”

Yang abadi dengan sopan memberi jalan untuk pergi, tapi bukan itu yang diinginkan Callis. Dia tidak menyelamatkannya karena dia istimewa. Pertama-tama, bahkan ketika pembobolan penjara terjadi, dia melawan pelaku insiden tersebut hanya untuk melindungi para pekerja… meskipun dia menderita kekalahan yang menyedihkan dan anggota tubuhnya terkoyak, tapi tetap saja.

Singkatnya, seperti itulah kepribadian orang yang tidak pernah mati. Jika kamu bertanya apakah Callis "istimewa" baginya, itu tidak benar.

Meski begitu, aku tidak meragukan kesediaannya untuk bergaul dengannya.

“Ugh, dia menghadapi jalan yang sulit…”

Tapi saat aku bergumam pada diriku sendiri, penasaran untuk melihat kesulitan apa yang dia hadapi…

Tiba-tiba, tanpa peringatan, alasan, sajak, atau bahkan suara sekecil apa pun, seekor kucing muncul di depan mataku.

"Meong-."

Semua orang terdiam karena kemunculannya yang tiba-tiba. Seolah-olah karena sebuah janji, mata kami dicuri oleh gadis yang berjalan dengan lembut. Diam-diam, si kucing mendekati bagian tengah kelompok, melingkarkan tangannya, dan mulai menjilati punggungnya.

"… Seekor kucing?"

Ekornya berdiri tegak, mencapai dekat kepalanya. Dia memiliki telinga kucing berbentuk segitiga dan runcing serta rambut tebal berwarna pucat yang tergerai hingga ke punggungnya. Tidak seperti biasanya, warnanya abu-abu gelap di bagian luar sementara hampir putih bersih di bagian dalam, seolah dicat dengan warna kontras.

Empat baris kumis tipis dan panjang menghiasi wajahnya yang seputih salju. Langkah kakinya yang lembut sangat anggun dan seringan bulu sehingga jika kamu tidak melihatnya, kamu bahkan tidak akan tahu dia ada di sana.

"Meong-."

Si kucing mengeong dengan memikat, mengamati yang lain dengan acuh tak acuh. aku secara naluriah mencoba membaca tentang pendatang baru itu. Atau setidaknya mencoba.

Tapi aku tidak bisa. Maksudku, aku bisa membaca sesuatu, tetapi pemikirannya tidak terhubung secara koheren. Rasanya seperti membaca buku hieroglif gua, yang diterjemahkan ke dalam bahasa kita. kamu dapat membacanya dengan lantang, tetapi konteksnya tidak dapat dipahami.

aku tidak bingung karena aku pernah mengalami hal ini sekali. aku hanya terkejut.

“Raja Kucing?”

Sial, sepertinya tidak ada yang bisa dimakan di sini. Mengapa Beast King akan datang?

Tidak, ini agak aneh. Raja Anjing adalah satu hal, datang ke jurang maut atas perintah manusia, tapi Raja Kucing? Apakah aku punya alamatnya di sini? Apakah ini sebenarnya kebun binatang? Aku tidak bisa merasakan pikiran lain di sekitar saat ini, yang berarti dia sendirian.

Sepertinya aku tidak punya pilihan selain bertanya langsung.

Meskipun aku tidak bisa membaca ingatan para Beast King, aku masih bisa mengetahui nama mereka. aku hanya perlu membacanya sesuai bunyinya.

Aku memanggil Nabi yang masih menjilati punggung tangannya.

“Hai Nabi. Mengapa kamu datang ke tempat kami?”

"Mengeong?"

Nabi menghentikan sejenak jilatannya untuk menjawab dengan angkuh.

“Mew menerima persembahan dan datang untuk mengabulkan permintaannya.”

“Kamu menerima persembahan?”

“Mew adalah satu-satunya Raja yang membuat kontrak setara dengan manusia. Pelayan Mew memberikan persembahan kepada Mew untuk menangkap seekor tikus yang mencicit di dalam lubangnya. Jadi diriku sendiri telah turun.”

Kontrak. Tikus. Menawarkan. aku mungkin tidak membayangkan firasat yang aku dapatkan. Terutama setelah semua pembicaraan mengenai Rezim Manusia tadi.

"Oh! Nona Kucing!”

Pada saat itu, makhluk abadi berjalan menghampiri Nabi seperti dirinya yang kebal terhadap kematian—karena itu tidak menyadari bahaya—dia abadi.

“Ini adalah tahun keberuntunganku! Untuk bertemu dengan dua wanita hewan langka! Petualangan yang luar biasa. aku sudah bisa melihat saudara-saudara aku pingsan karena terkejut ketika aku kembali ke desa kami!”

"Meong?"

"Senang bertemu denganmu! aku Rasch, Nona Kucing!”

Saat makhluk abadi mengulurkan tangan untuk berjabat tangan, Nabi menatapnya… dan mengayunkan kaki depannya untuk menyerang.

Cakarnya sepertinya menelan ruang saat mencungkil struktur dimensi itu sendiri. Lengan abadi itu langsung terkoyak dan terlempar melintasi koridor. Ia tidak mendarat sampai mencapai sisi yang lain.

Mata makhluk abadi itu melebar.

"Oh!"

Itu adalah kekuatan yang mirip dengan milik Azzy. Tidak, bahkan lebih besar.

Tidak seperti Azzy, yang rasa permusuhannya akan berkurang hanya dengan menghadapi seseorang yang berwujud humanoid, Raja Kucing yang sangat waspada tidak bisa menahan diri. Dia akan menyerang dengan cara yang sama, bahkan jika bukan Rasch yang abadi.

Bahkan jika aku adalah orang yang mencoba berjabat tangan.

Rasa dingin merambat di punggungku saat bau kematian mulai menyusup ke hidungku. Raja Kucing adalah binatang yang relatif bersahabat dengan manusia… tapi pertama-tama, lebih baik menjauhi Raja Binatang, karena binatang itu aneh dan perilakunya tidak dapat diprediksi.

Niat baik Azzy sepenuhnya merupakan kasus yang luar biasa. Lagipula… binatang buas telah tertanam sebagai simbol ketakutan dan bahaya sejak dahulu kala.

Setelah dengan acuh tak acuh menjatuhkan lengan seorang pria, Nabi menjilat kaki yang sama yang baru saja dia gunakan untuk menyerang.

Yang abadi menggaruk kepalanya dengan sisa tangannya, mengomentari sikapnya.

“Seperti yang diharapkan dari seekor kucing! Tak tertandingi dalam kegigihannya! Akhir-akhir ini, aku agak kesepian karena hanya ada wanita galak! Ha ha! Semuanya, menurutku yang terbaik adalah jangan terburu-buru mendekati Nona Kucing! Kecuali jika kamu tidak pernah mati seperti diriku, itu saja!”

Melihat lengan kanannya berada di bawah siku, Callis bertanya dengan cemas.

“Rasch, apakah kamu… baik-baik saja?”

"aku baik-baik saja. Kehilangan lengan kananku adalah kejadian sehari-hari sekarang! Kalau sekarang makin janggal kalau dipasang, jadi kadang aku lepas dan jadikan bantal untuk tidur! Itu adalah bantal lengan dalam arti sebenarnya!”

“…Tapi ini baru sehari sejak kamu bangun?”

"Apakah begitu? Kalau begitu, aku akan mulai tidur seperti itu mulai hari ini!”

Lelucon konyol dari makhluk abadi itu agak meredakan ketegangan. Sedangkan untuk lengan kanannya, ia hanya mendarat setelah membentur dinding di ujung yang berlawanan, setelah itu ia menopang dirinya dengan dua jari dan meluncur kembali.

Nabi terpesona oleh pemandangan luar biasa dari lengan otonom.

"Meong? Lengannya mengeong.”

“Itu adalah lengan kebanggaanku! Ia tidak pernah mengkhianatiku sampai hari ini! Dapat diandalkan seperti kebanyakan rekan—”

"Meong."

Saat lengan kanannya melewati Nabi, dia menepuknya dengan kaki depannya. Itu hanya sebuah pukulan keras, namun lantai betonnya ambruk kegentingan, meninggalkan bekas berbentuk cakar. Lengannya kusut seperti buah yang dihaluskan, daging berserakan di mana-mana.

Ekspresi makhluk abadi itu dengan jelas menunjukkan bahwa dia tidak melihat hal ini datang saat dia bergumam sebagai jawaban.

“Eh, ini tidak begitu baik.”

Callis berteriak mendesak.

“Tidak masuk akal!”

"Diam! Jangan mendekat. Masih baik-baik saja! Tangan kananku adalah wadah yang dipersembahkan kepada Ibu Pertiwi. Tidak peduli seberapa rusaknya, pada akhirnya ia akan beregenerasi, jadi… ”

Nabi mengamati dengan rasa ingin tahu saat lengan kanannya terus beregenerasi. Setiap kali ia sembuh total dan mencoba lari, dia akan memukulnya, menyebabkannya bergetar kesakitan.

Siksaannya didorong oleh keingintahuan murni tanpa niat jahat. Adegan itu mengerikan, namun ada sesuatu yang membekas dalam kekejamannya.

Konfrontasi aneh ini terus berlanjut saat kami tidak melakukan apa pun selain menonton Nabi bermain dalam diam. Sejujurnya, tidak ada lagi yang bisa kami lakukan.

Lalu, pada satu titik…

“Aduh! Kapan mereka datang?!”

Kemampuan regeneratif lengan kanannya melemah dan hanya bisa bergerak-gerak pada saat ini. Kehilangan minat, Nabi mulai mengeong kesal. Tepat setelahnya, sesuatu mendarat di atap penjara dengan bunyi gedebuk, diikuti dengan kepakan parasut.

Telinganya terangkat, Nabi memutar kepalanya dan berteriak.

"Meong! Ayo cepat!"

Sebuah suara menjawab.

"Kami sedang dalam perjalanan."

Kemudian, dua petugas turun dari tangga rooftop.

TLN:

100 Bab!

Semoga kalian menikmati novelnya! Ingat kamu dapat menilai atau mengulasnya di sini!

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar