hit counter code Baca novel Omniscient First-Person’s Viewpoint Chapter 107 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Omniscient First-Person’s Viewpoint Chapter 107 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Binatang, Rajanya, dan Manusia – 3 ༻

Letnan Kolonel Callis Kritz menjadi saksi pertarungan epik yang menggemparkan dunia antara Raja Anjing, Raja Kucing, dan Nenek Moyang. Pertarungan ini tampaknya sangat menentukan nasib alam semesta. Dan meskipun hal itu tidak berlaku di seluruh dunia, hal itu berlaku bagi Callis. Nasibnya sendiri bergantung pada hasilnya.

Tali yang berdenting itu menariknya, dan Callis secara naluriah melemparkan dirinya. Meski sudah berusaha keras, dia tidak bisa menandingi kecepatan tarikannya dan akhirnya berguling-guling di tanah.

Bahkan ketika ikatan rantai itu menyakitinya, Callis hanya punya satu pikiran di benaknya.

'Aku tidak bisa… menyerahkan hidup. aku akan bertahan hidup. Tidak peduli apa yang diperlukan. Aku akan bertahan… naik pangkat… dan warisan Ayah…’

Tapi, bisakah dia melakukannya?

Beberapa saat yang lalu, serangan forefist sang nenek moyang mendarat di dada Nabi. Pukulan itu terlalu dahsyat untuk dianggap sebagai pukulan belaka, menghasilkan suara keras yang memuakkan saat bersentuhan. Kemudian, Aura Darah meletus seperti matahari dari titik tumbukan, mendorong Nabi di udara seperti peluru menembus koridor, bahkan tidak mampu mengayunkan anggota tubuhnya.

Jika Nabi adalah makhluk biasa, dadanya akan roboh, berarti kematian seketika… tapi dia adalah Raja Kucing.

Nabi membuka mata merahnya di tengah penerbangan dan melolong, entah bagaimana berhasil membalikkan badan dan mendarat di dinding. Dia melotot ke arah sini dengan mata tajam, menjilati kakinya, lalu melebur ke dalam kegelapan.

Saat kehadirannya disembunyikan, seolah-olah dia telah menghilang dari dunia. Tak dapat dipahami dan didengar, Nabi hanya ada ketika dia memilih untuk mengungkapkan dirinya.

Akibatnya, sang Progenitor dan Azzy mendapati diri mereka terdorong untuk bersikap defensif, masing-masing terbelenggu oleh kewajiban mereka sendiri.

Nenek moyang harus melindungi pekerja—atau siapa pun dia; Callis tidak yakin.

Adapun Raja Anjing, tujuannya adalah melindungi Callis. Lebih tepatnya, dia harus mencegah yang terakhir menjadi korban akibat dari pertarungan ini.

'Raja Anjing… dia mencoba menyelamatkanku. Bahkan mungkin lebih dari diriku sendiri.'

Namun, Callis hanya duduk-duduk saja, menghalangi Raja Anjing dengan nyawanya sendiri yang disandera. Adegan itu hampir menggelikan, tetapi Callis tidak punya pilihan dalam hal itu.

'Bahkan jika aku menolak di sini… apa yang berubah?'

Jika dia memilih untuk menolak? Dan Raja Kucing kalah? Penghuni Tantalus adalah penjahat yang ditangkap dan dibuang ke tempat ini oleh Negara Militer. Menyelaraskan dirinya dengan mereka hanya akan menghasilkan masa depan yang suram.

Sebaliknya, jika Raja Kucing menang dan Rezim Manusia mencapai tujuannya. Callis berdiri untuk mendapatkan… Dia berdiri untuk mendapatkan… apa sebenarnya?

Di tengah perenungannya, ibu jari kanan Rasch tiba-tiba menarik perhatiannya. Callis bertindak berdasarkan dorongan hati dan mencondongkan tubuh untuk meraihnya, tapi rantai baja berat di lehernya bergetar, menariknya ke belakang.

'…Rantai.'

Itu adalah satu-satunya hadiahnya karena mematuhi Rezim Manusia. Rantai menjerat yang mencengkeram lehernya, mengancam nyawanya. Medali yang dulu dia hargai, pada akhirnya tidak berharga; paket bunuh diri disajikan sebagai harapan; rantai yang dikenakannya atas perintah; dan Raja Kucing… mereka tidak berarti apa-apa selain roda gigi yang berputar menuju kematiannya.

Sebaliknya, Rasch dan Azzy bertujuan untuk menyelamatkannya, namun harus membayar akibatnya dengan perjuangan mereka yang menyakitkan di lapangan. Mereka berdarah-darah dalam upaya menyelamatkan Callis di tempatnya sendiri.

Callis diam-diam mengingat sesuatu yang dikatakan Rasch padanya.

'…Warisan Ayah… ada dalam diriku.'

Dia mungkin kesayangan ayahnya, tapi Callis tidak disayangi orang lain. Dia tidak tahu apa-apa meski naik pangkat menjadi letnan kolonel, baik itu intrik Rezim Manusia, atau pion yang mereka manipulasi.

Callis adalah perwira tinggi Negara Militer, namun dia tidak berbeda dengan warga negara level 1. Tidak, dia bahkan lebih rendah dari pekerja level 0. Paling tidak, pekerja itu memiliki tekad untuk mencekik sang kolonel sampai mati… meskipun dia tetap skeptis mengenai identitas aslinya.

Meskipun demikian, seperti dia, Callis kini memiliki satu keharusan yang harus dipegang teguh agar dapat bertahan hidup.

“aku harus… memutus rantainya.”

Dia tidak perlu memikirkan dampaknya. Callis adalah manusia menyedihkan yang bahkan tidak pantas mendapatkan pangkat letnan kolonel. Merenungkannya tentang masa depan atau apa yang ada di depannya adalah latihan yang sia-sia, seperti menguraikan gelombang laut di malam yang penuh badai. Prestasi seperti itu diperuntukkan bagi mereka yang diberkahi dengan kemampuan seperti itu. Saat ini, tidak ada satu detik pun masa depan yang dijamin bagi Callis.

Jadi, dia harus melakukan yang terbaik untuk bertahan hidup setiap detik dan menit.

“Mungkin terlambat untuk memulai tapi…”

Callis mencengkeram ikat pinggangnya.

Tidak ada paket sekarang; peralatan rahasia yang diberikan oleh Rezim Manusia sudah lama hilang. Yang tersisa hanyalah pecahan nostalgia, yang tersimpan jauh di dalam kantong ikat pinggangnya.

Ayahnya telah mewariskan kepadanya sebuah rumah, kereta robot, pedang berlapis emas, dan senjata tempur. Dari semua itu, satu-satunya benda yang bisa dibawanya… adalah lengan tempurnya. Dan itu telah disembunyikan dengan aman di dalam ceruk sabuk.

Inilah mengapa Callis mengenakan ikat pinggang jenis ini: untuk selalu menyimpan kenangan itu bersamanya.

Senjata tempur adalah model lama yang kemampuannya kurang bagus, jangkauannya hanya sampai ke lengan kiri, itulah sebabnya senjata ini ditinggalkan, bahkan tidak diakui sebagai senjata tempur sesungguhnya oleh Negara. Namun berkat itu, Callis diwariskan untuk menjadi satu-satunya senjatanya.

“Panggilan untuk Bersenjata.”

Dia membisikkan perintah itu, memasukkan paket senjata tempur ke dalam bio-reseptor di lengan kirinya. Baja terkompresi di dalam bungkusan itu mulai terurai dengan cahaya alkimia.

Seorang perwira dilengkapi dengan lengan tempur mereka. Negara Militer, dengan sejarah singkat hanya 25 tahun, telah bangkit dari kudeta yang menggulingkan monarki sebelumnya. Satu-satunya alasan negara muda ini berhasil mengkonsolidasikan posisinya di antara negara-negara tetangga adalah berkat perpaduan beragam teknologi untuk mengumpulkan kekuatan dengan cepat.

Bunyi, bunyi. Sarung tangan ramping dari sisik logam yang saling bertautan muncul, menutupi lengan Callis dari siku hingga ujung jari. Setelah melengkapi lengan tempurnya, dia mengepalkan tangan kirinya dengan derit logam yang keras.

Lengan tempur memiliki kemampuan langsung: perlindungan fisik. Itu hanyalah peralatan yang remeh, tidak lebih dari sebuah sarung tangan yang kuat.

Callis tidak kecewa. Kemanjuran suatu alat selalu bergantung pada penggunanya. Bahkan jika dia memiliki senjata tempur yang unggul, potensi penuhnya akan luput dari genggamannya. Tapi lengan tempur ini, yang menemani separuh hidupnya, pasti akan melaksanakan keinginannya.

Dipicu oleh keyakinan ini, dia mengambil kunci yang mengikat rantai, yang ditempa dari baja alkimia level 4. Callis tidak akan pernah bisa mematahkannya dengan kekuatannya. Namun, kuncinya adalah cerita yang berbeda.

Ebon awalnya bermaksud agar kolonel memakai rantai tersebut, dengan asumsi Callis telah binasa, jadi satu-satunya fungsi kunci tersebut adalah untuk mencegah rantai terlepas. Tidak diperlukan sesuatu yang berharga.

Tentu saja, menghancurkan kunci baja bukanlah hal yang mudah, tapi bagaimana jika kunci itu bisa dilepas tanpa merusaknya?

Callis mencengkeram kunci dengan tangannya yang mengenakan sarung tangan, memanggil semua mana yang dimilikinya untuk mulai menyalurkan sihir standar negara.

“Atur, Ulang, Ulang, Ulang, Ulang…”

Callis dipilih oleh Rezim Manusia karena dia adalah bagian dari korps sihir, yang seluruhnya terdiri dari perwira karena sifatnya yang khusus.

Secara umum, penyihir tidak banyak berguna dalam pertempuran kecil, tetapi nilai sebenarnya dari mantra standar terletak pada keserbagunaannya.

Tantangan itu menjadi panas saat diselimuti mana.

Sihir fisik-menengah adalah cara tradisional untuk mewujudkan keajaiban melalui tubuh penggunanya sendiri. Hal ini sering dilakukan oleh para penyihir di masa lalu, tapi tidak lagi disukai karena masalah harus sepenuhnya menahan dampak buruk yang timbul dari mengesampingkan hukum realitas.

Satu-satunya warisan yang tersisa hanyalah sebuah pepatah: “Kehebatan mengantarkan akhir dari seorang penyihir.”

Namun, setelah Negara menemukan bio-reseptor dan paket pakaian, dan menjadi mungkin untuk mentransfer sebagian dari recoil ke dalam paket melalui arch-avatar, sihir standar dengan bangga diakui sebagai salah satu cabang sihir.

“…Re, Re, Realke, Pembusukan, Munde.”

Mana berkumpul, dan keajaiban dimulai. De-alkimia, Korosi, Fraktur. Dia secara bersamaan menggunakan tiga mantra level 2, menggabungkannya menjadi mantra gabungan: Dekonstruksi Alkimia. Penilaian sementaranya adalah level 3.

Mantra level 3, yang menghancurkan materi alkimia saat bersentuhan, perlahan menggerogoti kuncinya. Saat kunci sudah cukup panas, Callis mengepalkan sarung tangannya. Kegentingan. Kuncinya—terkorosi, retak, dan didekonstruksi—pecah berkeping-keping dalam genggamannya.

Setelah kejadian itu, telapak sarung tangannya hancur menjadi debu, menghilang. Karena castingnya yang tergesa-gesa, sebagian kulitnya terkelupas dan tangannya mulai berdarah. Meski begitu, dia sudah terbebas dari rantai itu.

Rantai itu menjadi ringan saat tenggorokannya yang tercekik dilepaskan sepenuhnya. Merangkul rasa kebebasan yang membersihkan, Callis melepaskan rantai di lehernya.

“Raja Anjing!”

Sekarang sudah benar-benar bebas, Callis berteriak ke arah Azzy.

"Aku bebas! Sekarang bertarunglah tanpa mengkhawatirkanku!”

"Pakan? Pakan! G.."

Berbalik saat mendengar suara rantai yang jatuh, Azzy menggonggong kegirangan saat melihat Callis tidak terbelenggu.

“… aduh! Pakan!"

Callis linglung sejenak di sana, tapi dia dengan cepat menenangkan diri dan terus berteriak.

“Fokus pada kucing itu!”

“Aku tahu, guk!”

Nabi melompat keluar dari kegelapan saat itu juga. Naluri Raja Anjing muncul dan dia mencoba bertahan, bersiap melancarkan serangan balik. Namun tangan kanan Azzy tidak terangkat sesuai keinginannya dan terjatuh lemas ke samping. Dia menatap lengannya dengan bingung.

"Pakan? Arf!”

Azzy dengan panik berputar untuk menghindar saat Nabi melakukan gerakan terjang liar, segera menghindar. Cakar Nabi mengenai kepalanya, menghancurkan dinding beton di belakangnya seperti tahu. Di tengah keributan puing-puing, Azzy berguling-guling di tanah menjauhi musuhnya.

Meskipun rantainya telah hilang, masalah mereka belum berakhir.

Fenomena hiruk pikuk terjadi ketika kehidupan berada dalam keseimbangan. Seekor binatang buas memancarkan haus darah ketika membunuh musuh adalah satu-satunya cara untuk bertahan hidup. Mereka akan mengerahkan seluruh kemampuan yang ada untuk mencapai hal ini, semua gangguan akan dibuang.

Pada saat ini, Raja Kucing adalah seekor binatang buas yang bertekad untuk melenyapkan musuhnya melalui cara yang paling efektif.

“Arf, arf!”

Karena luka yang dideritanya saat melindungi Callis, Azzy tidak berdaya melawan serangan Nabi, melesat masuk dan keluar dari bayang-bayang. Nenek moyang cenderung membantu… tapi setiap kali dia mencoba turun tangan, Nabi akan menyembunyikan dirinya, jelas-jelas waspada.

Karena terkendala oleh kebutuhan untuk tetap dekat dengan pekerja, nenek moyang akan menggigit bibir dan menarik diri.

Anjing tidak boleh menjadi gila, karena semua sifat ganas itu dimiliki oleh serigala. Nenek moyang tidak bisa bertindak. Jika dia pindah, pekerjanya akan terancam bahaya.

Satu-satunya yang bisa membantu Azzy dalam situasi ini adalah Callis… dan dia harus melakukannya, setidaknya untuk bertahan hidup.

"Mengatur."

Tantangannya berderit saat Callis memanfaatkan setiap bagian terakhir dari mana miliknya, merapal mantra dengan tepat.

“Re, Re, Re, Re. Fahrenheit, Celcius, Kel.”

Dia mengumpulkan mana dan mengompresnya sekali, dua kali, tiga kali, empat kali sebelum memberikan panas. Setelah kompresi 4 tahap seketika, Callis memasukkan energi itu ke lengan kirinya.

Yang terjadi adalah panas berlebih. Sarung tangan miliknya memancarkan cahaya merah, sisik bajanya mengembang saat api merah menyala di antara celahnya, seolah-olah armor itu sendiri sedang menyemburkan api.

Callis mengatupkan giginya, menahan rasa sakit yang terasa seperti lengannya sedang dimasak. Meskipun sarung tangan itu memberikan perlindungan, telapak tangan yang terbuka membiarkan panas menyerang, membuat darahnya mendidih.

Panas terik melewati lengan tempurnya dan menghancurkan tubuhnya, tapi dia tidak bisa berhenti. Jatuhnya Azzy akan menimbulkan keadaan yang lebih sulit daripada lengannya sendiri yang terbakar.

Callis menyalurkan mana tambahan ke lengan tempur yang sudah penuh energi.

“Set, Aqus, Re, Pascal!”

Air dimasukkan, dan angin dikompres. Panas yang terkonsentrasi di tangan kirinya dengan rakus memakan tetesan air, yang menjerit saat dikompres hingga batas maksimalnya.

Lalu, saat Nabi hendak menyerang Azzy, Callis melepaskan kekuatan itu.

Aliran Uap!

Yang terjadi kemudian adalah letusan uap. Tetesan air yang berada di dalam baja super panas telah berubah menjadi uap yang mendidih, bertabrakan saat melonjak ke atas. Callis mengisi kekuatan itu hingga mencapai puncaknya dan melepaskannya pada satu titik.

Itu adalah uap, dan air menjadi angin.

Cih! Uapnya menyembur dengan liar, panasnya yang membara menjadi nyata dalam warna putih mendesis, mengembang seperti air pasang seolah hendak menelan dunia.

Itu adalah mantra pertarungan level 2 yang memiliki kekuatan dan keserbagunaan yang besar, tapi itu masih level 2. Itu mungkin membahayakan kucing sungguhan, tapi melawan Raja Kucing, itu adalah trik menyedihkan yang tidak bisa melukai satupun bulu kucing.

Namun…

"Mendesis!"

Nabi melompat mundur, dikejutkan oleh serangan tak terduga itu.

Seekor binatang buas akan kehilangan rasionalitasnya dalam hiruk pikuk dan didorong oleh naluri. Raja Kucing membenci air dan panas, jadi keengganannya terhadap uap panas tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Meski hanya trik sepele, sihir adalah seni membengkokkan dan memperdaya kenyataan.

Callis mengeluarkan uap panas, mengusir Nabi.

“J-jangan mendekat!”

Permohonannya terdengar, tanpa perintah, saat dia mengarahkan uap ke sekeliling Azzy. Bahkan Azzy tampak kurang senang dengan kabut putih, mengibaskan ekornya dengan kesal, tapi Callis mengabaikannya dan berdiri di sampingnya.

“Lagipula dia terluka. Kita hanya perlu menahan kebuntuan! Kegilaan akan mereda jika kita mengulur waktu!”

Dia berteriak seolah menguatkan dirinya, dan mempertahankan sihirnya, membidik ke segala arah.

Keheningan yang mengerikan menyelimuti jurang tersebut. Tidak ada yang mengeluarkan suara yang tidak perlu, karena takut melihat kucing yang tersembunyi di kegelapan.

Saat Callis mendengar sesuatu yang menyerupai suara, dia langsung mengeluarkan uapnya. Dia tidak tahu apakah tujuannya benar atau salah, hanya berharap usahanya terbukti bermanfaat.

Jadi, waktu berlalu dengan lambat. Butir-butir keringat menetes di garis rambutnya. Panas yang menyerang tubuhnya menyebar ke mana-mana, menutupi dirinya dengan lapisan keringat. Mendekati titik kelelahan dan dehidrasi, Callis nyaris tidak bisa mempertahankan mantranya.

Sementara itu, Nenek Moyang memanggil para ksatria gelap untuk mengisi bayang-bayang. Jika Raja Kucing mencoba melakukan penyergapan dari kegelapan, dia akan diperingatkan sebelumnya.

Sedangkan Azzy, dia terus menjilati lukanya hingga dia mendapatkan cukup kekuatan untuk bergerak lagi. Sambil berdiri, dia berjongkok rendah, siap menerkam kapan saja.

'Bagus. Jika kita terus begini…'

Dia akan hidup. Dia akan bertahan hidup. Meskipun dia tidak akan pernah bisa kembali ke Negara Militer setelah melawan letnan jenderal, dan tidak akan pernah melihat barang-barang yang dia tinggalkan di sana lagi…

Tapi jika dia punya kesempatan lagi, kapan pun, kali ini pasti, dia akan membangun kenangan yang lebih baik. Jempol yang dipegang Callis bergerak-gerak seolah mendengar keinginannya, dan sebuah firasat, hampir seperti firasat, datang padanya.

"Aku telah tiba!"

Meskipun dia jarang mendengar suara itu, dia sudah mulai merindukannya. Ekspresi Callis berbinar sesaat.

Rasch, yang abadi. Nama yang sangat menggembirakan. Pria yang menentang kematian dan selalu kembali adalah benteng keandalan Callis.

Sekutu lain telah bergabung dengan barisan mereka, memperkuat peluangnya untuk bertahan hidup dari Raja Kucing. Dia selangkah lebih dekat ke masa depan yang dia bayangkan.

Namun harapan di depan mata itu menyebabkan Callis menurunkan kewaspadaannya sesaat.

"Menghindari!"

Dan ketika pekerja itu meneriakinya sebagai peringatan, reaksinya terlambat.

Prrk. Penderitaan melanda Callis. Dia mencoba mengerang kesakitan, namun itu pun di luar jangkauannya. Tubuhnya terasa terjerat oleh sesuatu yang tidak diketahui. Panas yang mengalir melalui bagian dalam tubuhnya keluar melalui perutnya. Callis menajamkan kepalanya ke bawah untuk melihat apa itu.

Tiga bilah menonjol dari perutnya. Itu mirip dengan sesuatu yang pernah dia lihat sebelumnya. Tiga bilah diberi jarak satu jari. Dia yakin ini adalah… cakar letnan jenderal.

“Pengkhianat… hanya menemui kematian. kamu tahu ini, Letnan Kolonel.”

Ebon, yang kehilangan lengan kanannya, berbisik dingin padanya.

Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab-bab lanjutan tersedia di gеnеsistlѕ.соm

Ilustrasi pada perselisihan kami – discоrd.gg/gеnеsistls

Kami sedang merekrut!
(Kami mencari Penerjemah Bahasa Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar