hit counter code Baca novel Omniscient First-Person’s Viewpoint Chapter 97 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Omniscient First-Person’s Viewpoint Chapter 97 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Janji, Ketegaran ༻

Mungkin wajar jika segala sesuatunya tidak berjalan baik bagi pasangan yang tidak pernah mati dan petugas.

Setelah pencarian singkat, mereka menemukan Azzy tertidur di suatu tempat di lantai 1 penjara. Sampai saat itu berjalan lancar. Namun masalahnya adalah semua kelancaran terhenti saat itu juga.

"Ohh! Nona Anjing!”

Telinga Azzy meninggi dan ekornya berayun lembut. Merasakan adanya orang, dia membuka matanya sebagian, mengamati wajah orang yang memanggilnya—lalu segera mulai menggeram.

“Grr.”

Sikapnya sangat berbeda dari biasanya. Itu bahkan bukan tanda ketidaktahuan. Karena saat pertama kali bertemu dengan petugas itu, dia tetap mesra seperti bertemu teman lama. Geraman itu semata-mata ditujukan pada yang abadi, sebuah ekspresi kewaspadaan yang lahir dari kebencian yang mendasar.

Merasakan firasat buruk, petugas itu menoleh ke arah yang abadi.

“Pelatih. Tidak mungkin.”

"Ha ha! Kalau dipikir-pikir, sama saja saat aku pertama kali memasuki tempat ini! Tampaknya Beast King tidak terlalu menyukai jenis kita!”

“Grr.”

Eartheners, ras abadi yang mempersembahkan seluruh sukunya kepada Ibu Pertiwi, sehingga mendapatkan tubuh yang lebih mirip dengan dewa mereka dibandingkan ras lainnya.

Sesuai dengan namanya, daging dan darah penduduk bumi seperti tanah dan lahar. Kulit mereka keras namun kaku, seperti lumpur yang memadat, dan meskipun darah mereka mengalir panas, darah mereka akan mengeras di dalam tubuh mereka setelah dingin; seperti Ibu Pertiwi yang merangkul seluruh dunia sebagai tubuhnya.

Oleh karena itu, meski mereka mungkin tidak terlalu menjijikkan seperti vampir yang mengeluarkan bau darah… Azzy masih belum bisa merasakan kedekatan apa pun dengan mereka.

“Tapi tidak apa-apa! Saat menjinakkan binatang untuk pertama kalinya, mereka selalu memperlihatkan taringnya dan menggeram! Apakah kamu tidak setuju bahwa melampaui tantangan untuk mencapai persekutuan ini merupakan contoh kebijaksanaan umat manusia dalam menjinakkan binatang?!”

Dengan pernyataan percaya diri itu, makhluk abadi melangkah ke arah Azzy.

“Nona Anjing! Sekarang, mari kita menjalin ikatan!”

Jawab Azzy sambil menggonggong.

Bam! Dia dengan kesal memukul lengan kanan makhluk abadi itu, dan lengan itu berputar dengan sudut yang tidak wajar disertai dengan suara tanah yang meledak. Seketika berubah menjadi pria dengan persendian terbalik, makhluk abadi itu menatap tangan kanannya sejenak, lalu menggaruk kepalanya dengan sisa tangan kirinya saat dia melangkah mundur. Saat itulah Azzy menghentikan geramannya.

Kepulangannya yang tidak membuahkan hasil disambut kembali oleh tatapan dingin petugas.

"…Lihat."

"Ha ha ha ha! Binatang buas kali ini sangat sulit! Kasihan sekali, Teman!”

Yang abadi mengangkat lengan kanannya yang menggantung dan melanjutkan dengan berteriak.

“aku rasa aku tidak bisa melakukan ini!”

“Kalau begitu, apa yang harus kita lakukan?!”

Mayor itu akhirnya meledak. Dia melangkah ke arah yang abadi, menatapnya tajam. Yang terakhir menyesuaikan lengan kanannya yang tidak sejajar dengan senyuman canggung.

“Haha, aku akan mempercayakan bagian ini kepada dirimu yang tidak diragukan lagi, Mayor! Lagi pula, sebagai seekor anjing, Nona Anjing akan memperlakukanmu dengan lebih baik—Urgh!”

Sang mayor menendang tulang keringnya dengan sepatu bot militernya yang kaku, dan sang abadi membungkuk, terdiam oleh rasa sakit yang menusuk.

Setelah menegur temannya yang tidak kompeten dan mengerang, sang mayor memalingkan muka darinya.

"Sulit dipercaya. Tidak kusangka aku sampai menggunakan daun pohon dunia untuk orang bodoh yang kikuk ini.”

"Ha ha! aku tidak punya alasan! Tapi jangan khawatir! Setidaknya, anggota suku kita tidak menghindar dari tanggung jawab!”

“Meskipun sudah terlambat, aku lebih suka kamu pergi dari hadapanku sekarang.”

Pada akhirnya, tukang tanah yang tidak kompeten tidak menghasilkan apa-apa. Satu-satunya dukungan yang diberikan oleh orang yang dianggap sebagai penolong ini hanyalah obrolan berisik di pinggir lapangan. Seperti biasa, keberhasilan misi bergantung sepenuhnya pada kemampuan sang mayor.

Dia berjalan melewati yang abadi dan mendekati Azzy.

"Bergerak. Aku akan menangani ini.”

"Silakan! Semoga kamu menyelesaikan apa yang aku tidak bisa!”

Mengabaikan kata-katanya, tidak yakin apakah itu dorongan atau ejekan, sang mayor menghampiri Azzy. Meskipun sambutannya dingin terhadap yang abadi, Azzy tampak senang melihat petugas itu mengibaskan ekornya.

Sang mayor memulai dengan suara nyaring.

“Raja Anjing, Azzy. Bangun!"

"Pakan!"

Azzy melompat berdiri. Melihat gadis menyeringai yang sedikit lebih pendek dari dirinya, petugas itu melanjutkan dengan nada singkat.

“Dengarkan baik-baik, Raja Anjing. aku seorang perwira Negara Militer, Mayor Callis Kritz, yang ditunjuk oleh Negara sebagai kepala administrator Tantalus.”

"Pakan? Petugas? Apakah itu makanan?”

“…aku Mayor Callis Kritz.”

Baru setelah mendengar versi sederhananya, Azzy menyadari petugas itu memperkenalkan dirinya. Dia menjawab dengan riang, mengibaskan ekornya.

"Pakan! Senang berkenalan dengan kamu! Azzy, itu aku!”

“…Kenapa mereka memilih nama seperti itu untuk Raja Anjing generasi ini? Dari semua nama yang bisa dipilih.”

Setelah menggerutu sejenak, petugas itu kembali menenangkan diri.

“Aduh.”

"Pakan! Namaku! kamu menelepon aku?

“Sebagai manusia, aku punya permintaan padamu.”

"Pakan…"

Telinga dan ekor Azzy terkulai begitu mendengar kata “permintaan”.

“Permintaan, tidak suka. Merepotkan.”

“Kamu harus mendengarkan. aku manusia, dan kamu adalah Raja Anjing. Kamu harus mematuhiku.”

"Pakan…"

Azzy berdiri menantang, dengan jelas menunjukkan kekesalannya. Sang mayor tidak yakin apakah harus menyalahkan kesalahannya atau bersyukur karena dia tetap mendengarkan. Bagaimanapun, petugas memiliki tugas yang harus dipenuhi. Dia berdehem dan mengeluarkan suara memerintah.

“Aduh. Sebagai petugas kamu—maksud aku, aku menuntut kamu. Saat aku meneleponmu mulai sekarang, kamu harus langsung datang kepadaku.”

"Pakan. Oke."

Meski mendapat tanggapan positif, petugas tersebut belum puas; Jawaban Azzy datang dengan begitu mudahnya sehingga terasa terlalu biasa saja. Jadi petugas meminta konfirmasi lebih lanjut atas permintaannya.

“…Dan bahkan jika manusia lain memanggilmu, kamu harus mengabaikannya dan mengikuti perintahku.”

"Pakan? Tidak bisa melakukan itu.”

Penolakan itu dilakukan dengan cepat dan tegas.

Petugas itu mengertakkan gigi. Ini berarti jika pekerja itu memutuskan untuk menghalanginya… dia tidak akan pernah bisa mengeluarkan Raja Anjing dari Tantalus. Dia menjadi tidak sabar.

"Mengapa demikian? kamu harus mematuhi perintah manusia! Karena itu, kamu harus mematuhi perintahku! Karena aku telah memerintahkanmu untuk tidak mendengarkannya, sesuai perjanjian, kamu harus mengabaikan kata-katanya!”

“Wooof…”

“Jawab aku dengan benar. Tepati janjimu!”

“Janjinya, bukan seperti itu…”

“Tidak, kamu harus patuh!”

Orang sering kali melihat dirinya tercermin dalam reaksi orang lain.

Azzy menatap petugas itu seolah-olah sedang melihat seorang anak kecil yang sedang mengamuk, dan menatap tatapan tenangnya, sang mayor menyadari bahwa dia bersikap tidak masuk akal. Saat ini, petugas tidak memiliki kekuasaan atau pembenaran. Yang dia miliki hanyalah janji lama yang dibuat antara manusia dan anjing, janji yang bahkan tidak dia ketahui. Namun itulah yang dia andalkan untuk dengan keras kepala menuntut kepatuhan dari Raja Anjing.

Emosi pertama yang dirasakan sang mayor adalah rasa malu. Sementara bibirnya terkatup rapat, Azzy berbicara kepada mayor yang keras kepala itu dengan nada yang menenangkan, mungkin menghibur.

“aku, aku mendengarkan manusia. Tapi itu bukan ketaatan. Itu kepercayaan. Seperti janji di masa lalu, ada harapan jika aku mengikuti manusia, jika aku mempercayakan diriku, mereka akan melakukan hal yang sama.”

"Tepat! Jadi kamu harus mendengarkan apa yang aku—!”

“Kamu manusia. Tapi, kamu bukan satu-satunya manusia. Pakan."

Azzy dengan jelas menyampaikan kebenaran yang diketahui semua orang tetapi ragu untuk mengakuinya: kamu hanyalah salah satu dari sekian banyak manusia yang ada. Lalu dia dengan hati-hati menambahkan sesuatu yang lain.

“…Dan, guk. Kamu adalah temanku, tapi aku, aku bukan milikmu. Karena kamu… tidak menyukaiku.”

Petugas itu tersentak kaget. Perasaan sebenarnya diungkapkan oleh seekor anjing belaka. Terlebih lagi, Raja Anjing bahkan menunjukkan perhatian setelah menebak perasaannya.

Dia dikalahkan, baik dalam kekuatan maupun karakter. Dan itu menggerogoti harga dirinya.

Rezim Manusia adalah organisasi yang berdasarkan supremasi manusia. Bahkan menganggap kulit binatang sebagai makhluk yang lebih rendah, mereka memendam kebencian yang melekat terhadap hewan.

Dalam kasus petugas, permusuhan ini berasal dari kemalangan masa kanak-kanaknya dan kekejaman binatang buas yang ia temui saat itu. Sebagai seseorang yang kehilangan satu-satunya keluarga, ayahnya, karena binatang buas, kekalahan seperti itu sangat tidak bisa diterima.

“Diam dan patuhi aku!”

Sang kapten berteriak, kehilangan akal, tapi Azzy tidak peduli. Dia hanya melihat ke belakang dengan mata besarnya yang penuh kekhawatiran. Namun hal itu justru membuat petugas bereaksi histeris.

“Jangan lihat aku dengan mata itu! Kamu hanya seekor binatang!”

Petugas itu berbalik dan mengamati sel penjara Tantalus yang masih menyimpan sisa-sisa pengekangan tahanan. Perhatiannya tertuju pada rantai yang putus di tengahnya. Dengan cepat memungutnya, dia memutus rantai itu dengan kencang sambil berjalan ke arah Azzy.

Merasakan niatnya, makhluk abadi itu mencoba menghentikannya.

“Eh, Mayor. Tunggu. Bukankah itu terlalu berlebihan? Mungkin kamu harus memikirkan kembali—”

“Zip, dasar badut tak berguna! Jika kamu melakukan pekerjaanmu dengan benar, aku tidak akan melakukan ini!”

Yang abadi menggaruk bagian belakang kepalanya, tampak bermasalah. Sementara itu, petugas membuat lingkaran dengan rantai dan melemparkannya ke arah Azzy yang berdiri tak berdaya.

Mendering. Tali seadanya melingkari leher Azzy. Meskipun rantai di sekelilingnya semakin erat, Azzy hanya mengerutkan kening dan tidak melawan. Dia hanya menatap petugas itu dalam diam saat rantai itu melingkari lehernya dua kali.

'aku tidak menyukainya. Seekor anjing belaka yang bahkan tidak bisa melawan manusia, bertingkah seolah dia mengerti segalanya…!'

Bahkan setelah melontarkan makian dan mengikatkan rantai pada Azzy, kemarahan petugas itu tak kunjung reda. Ia berkata pada dirinya sendiri bahwa hal seperti ini tidak akan terjadi jika Azzy menurut sejak awal. Jika dia bekerja sama dengan misi, mengikuti perintah dengan tenang, dan membantu mencapai kesuksesan.

Masalahnya, di matanya, hanyalah seekor anjing yang menolak keinginannya.

“Diseret dengan tali sudah cukup untuk hewan sepertimu! kamu dapat menyebut diri kamu raja dan memakai tubuh manusia, tetapi pada akhirnya kamu tetaplah binatang! Salah jika mencoba menyelesaikannya dengan kata-kata. Aku seharusnya melakukan ini dari—!”

Tapi saat dia melepaskan emosinya yang membara pada Raja Anjing, sesuatu terjadi.

…Seni Pedang Langit.

Udara di ujung koridor berkilauan saat angin, sesuatu yang seharusnya tidak ada di jurang, mulai bertiup. Yang terjadi selanjutnya adalah niat untuk membunuh, setajam pisau. Dalam sekejap, hembusan angin kencang menerpa seluruh koridor lantai 1, membelah semua yang dilaluinya dan mengarah ke petugas.

Lebih tepatnya, sasarannya adalah tangan kanan petugas yang memegang rantai.

Pada saat dia menyadari niat membunuh itu, pedang Qi sudah dekat. Dia berdiri dengan pandangan kosong, masih belum sepenuhnya memahami situasinya.

"Besar!"

Yang abadi bergegas untuk melindunginya. Bilah angin menghantamnya, mengukir bekas luka yang parah dari bahu kanan hingga sisi kirinya. Kemudian, setelah kehilangan ketajaman awalnya, angin menerpa tubuhnya, mengamuk seperti kuda liar yang kendalinya terlepas. Gelombang kejut berikutnya mencabik-cabik dagingnya seperti kain, menghasilkan suara yang mirip dengan drum yang meledak.

Dalam waktu kurang dari satu detik, makhluk abadi itu tampak seperti telah disayat dengan pisau kecil.

Meskipun dia tahu dia adalah makhluk abadi, tidak mudah untuk tetap tenang setelah menyaksikan seseorang dicabik-cabik tepat di depan matanya. Petugas itu memanggil namanya meskipun dirinya sendiri.

“Rasch…!”

Namun, Rasch yang tak pernah mati, meskipun sedikit keluar dari kemampuannya di sini, masih merupakan monster yang tetap tidak terpengaruh setelah kehilangan lengannya. Makhluk abadi itu terhuyung sesaat setelah tumbukan itu, tapi dia dengan cepat menghentakkan kaki kanannya, menenangkan dirinya dengan teriakan semangat.

"Mempercepatkan!"

Dia masih dipenuhi dengan esensi penting. Saat makhluk abadi mengumpulkan kekuatan, luka-lukanya langsung sembuh. Otot-otot yang robek pulih kembali, dan kulit yang terkoyak menjadi halus kembali.

Meregenerasi tubuhnya dalam satu tarikan napas, dia mengepalkan tinjunya dan mengatasi kehadiran yang mendekat dari sisi lain.

“Hei sekarang, bukankah terlalu kasar untuk mengacungkan pedangmu entah dari mana, Nak?”

Regresor tidak menjawab. Dia bahkan tidak melirik ke arah yang abadi. Matanya hanya tertuju pada Azzy dan rantai di lehernya.

"Rantai."

Suara sehalus sutra, seolah diukir dari es, mencapai mereka melalui angin. Suaranya tidak keras, juga tidak datang dari dekat, namun terdengar seolah-olah dia berbicara tepat di telinga mereka.

Regresor menyelesaikan kata-katanya dengan nada pembunuhan yang tertahan.

"Letakkan."

Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab-bab lanjutan tersedia di gеnеsistlѕ.соm

Ilustrasi pada perselisihan kami – discоrd.gg/gеnеsistls

Kami sedang merekrut!
(Kami mencari Penerjemah Bahasa Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar