hit counter code Baca novel Omniscient First-Person’s Viewpoint Chapter 98 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Omniscient First-Person’s Viewpoint Chapter 98 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Berjalan Kematian ༻

Kematian sering digambarkan tanpa kaki, karena di mana pun kamu bersembunyi atau seberapa jauh kamu melarikan diri, kematian akan segera menyusul kamu, tepat di leher kamu. Bahkan mereka yang selalu waspada terhadap sentuhannya pun bisa menjadi mangsanya tanpa menyadarinya.

Namun dalam kasus Mayor Callis, kematiannya tidak salah lagi berjalan dengan dua kaki. Seorang anak laki-laki, yang cukup cantik untuk dikira perempuan, didekati dengan niat dan kemampuan yang jelas untuk melakukan pembunuhan. Setiap langkah yang diambil Callis menuju Callis membuatnya semakin dekat dengan kematian.

Nalurinya untuk bertahan hidup membunyikan alarm.

“A-apa yang kamu lakukan? Sebagai sipir Tantalus, aku punya kuasa atas murid yang nakal untuk…”

Meski tahu itu sia-sia, petugas itu tergagap dalam pembelaannya terhadap kemunduran yang mendekat. Dan itu memang sia-sia.

“Sebenarnya tidak masalah jika kamu meletakkannya. Kamu masih akan mati.”

Setelah mendengar kata-kata seperti itu, tidak melepaskan rantainya hanya berarti mengikat lehernya sendiri.

Petugas itu melemparkan ujung rantainya dan mundur dengan terbata-bata. Cincin logam itu bergemerincing di lantai, dan Azzy membuka sedikit matanya. Rantai itu masih melingkari lehernya, tapi dia tidak terlalu keberatan. Bagaimanapun juga, tarikan rantai itu tidak akan membahayakannya.

Azzy hanya menatap, dengan sedikit kesedihan, pada manusia yang saling bertarung. Meramalkan pertumpahan darah, dia menoleh ke arah kegelapan.

Sebaliknya, mereka yang tidak pernah mati, tidak takut mati, dengan berani menghadapi kehadirannya yang akan datang.

“Yah, kalau ini bukan laki-laki yang menyukai laki-laki secara tidak senonoh! Sangat disayangkan, tapi mayornya adalah seorang wanita! Sepertinya kamu salah mengira berdasarkan sikapnya yang terlalu kaku!”

Dia mencoba melontarkan lelucon yang tidak ada gunanya, tapi gagal pada si regresir dalam kondisinya saat ini. Begitu tombol di kepalanya diputar, pikirannya hanya akan berisi tekad yang terasah untuk membunuh, setajam pisau.

Dan tekad itu tidak hanya akan terpuaskan dengan satu kematian dalam seumur hidup ini. Dia bermaksud untuk menghilangkan kemungkinan keberadaannya di masa depan… untuk menghancurkannya dari sudut pandang yang sedikit lebih mendasar dan transendental.

“…Haruskah kamu melakukan ini, Nak?”

Bahkan makhluk abadi yang abadi pun merasa mustahil untuk tersenyum di bawah bayang-bayang auranya, yang melampaui sifat mematikan. Dia mengencangkan otot-ototnya, bersiap untuk beraksi kapan saja sambil mengamati lawannya.

Sebelum dia menyadarinya, hanya ada 20 langkah yang memisahkan mereka. Sang regressor mengungkapkan kekesalannya atas penghalang abadi yang menghalangi jalannya.

“Kamu lebih baik tanpa anggota badan. Setidaknya kamu bukan penghalang saat itu.”

“aku bisa mengatakan hal yang sama, Nak. Kamu lebih baik ketika kamu terjerumus dalam kebingungan, yang menurutku cukup manusiawi. Namun sekarang… kamu telah menjadi asura yang luar biasa.”

Yang abadi tertawa masam. Bukan karena iseng, tapi karena menyadari adanya kesenjangan di antara mereka.

Meski mendekat, regressor tidak melambat. Dia memiliki kemampuan untuk melepaskan bilah angin dan meluncurkan serangan mengancam berturut-turut dari posisinya, namun dia tidak memperlambat langkahnya, seolah-olah makhluk abadi bukanlah penghalang.

Dia mendekat selangkah demi selangkah, tidak lambat atau cepat, mantap seperti datangnya momen yang dijanjikan. Jika dia mencapai petugas, gemetar karena haus darah, dalam kondisinya saat ini…

Yang abadi bergumam kepada petugas.

“Kalis. Kabur."

Ini adalah jurang maut, jalan buntu tanpa tempat untuk lari. Meskipun dia mengetahui hal ini, dia tidak punya pilihan selain menyuruhnya melarikan diri.

“Pergi ke mana saja, cepat!”

Petugas itu sadar kembali dan mengangguk, segera berangkat, langkah kakinya yang tergesa-gesa bergema.

Regressor menatap punggung petugas itu, bergumam pada dirinya sendiri.

“Lagipula, kamu sebaiknya pergi.”

Lalu dia menarik kembali lengannya. Hanya itu yang dia lakukan, namun udara yang memenuhi seluruh koridor tersedot ke satu titik.

Yang abadi menghapus sedikit kegembiraan yang tersisa di wajahnya dan berteriak dengan mendesak.

“Cepat lari—!”

Sedetik kemudian, regressor mengincar bagian tengah punggung petugas dan mendorong Chun-aeng ke depan.

Seni Skyblade, Fajar. Hembusan angin bertiup. Dibandingkan dengan peningkatan yang luar biasa, hasilnya sungguh menyedihkan; suara kecil dan ringan terdengar di koridor, seperti seseorang yang meniup dengan mulutnya.

Namun kekuatan hal yang dihasilkannya terlalu besar untuk diabaikan.

“Hah!”

Yang abadi segera bergerak untuk memblokir pedang regressor. Benar saja, pedang Qi yang tak terlihat menembus tubuhnya, melewati lengan, otot, tulang, paru-parunya yang berisi udara, dan kulit punggungnya yang bersilang, semuanya dalam sekejap.

Kebingungan melintas di wajah makhluk abadi itu; kekuatan penetrasinya jauh melebihi ekspektasinya. Itu adalah kekuatan luar biasa yang tidak bisa dihentikan hanya dengan menyilangkan tangan dan melemparkan tubuhnya ke arahnya.

"Bebek!"

Dia memutar tubuhnya, berteriak, sementara hembusan angin yang ditimbulkan oleh pedang menerpa dirinya, menyerempet topi dinas petugas. Lambang otoritas Negara dikirim berputar-putar di udara. Karena terhuyung-huyung akibat ledakan tersebut, petugas tersebut nyaris tidak bisa mendapatkan kembali keseimbangannya dan buru-buru melarikan diri menaiki tangga penjara.

Regresor mendecakkan lidahnya.

Ck. kamu berhasil memutarbalikkan pada saat itu?

"Ha ha. Itu hampir merupakan keajaiban. Meski begitu, aku berhasil!”

Saat badai pedang menghantam makhluk abadi, dia menegangkan seluruh tubuhnya dan memutar. Apa yang dia lakukan setara dengan menahan serangan itu dengan seluruh tubuhnya, menyebabkan lintasannya menyimpang dan mengenai bahu petugas alih-alih mengiris lehernya.

Meski gagal membunuh targetnya, sang regresi tidak terlalu peduli.

“Kamu masih mengulur waktu sebentar. Ini adalah jurang maut, tidak ada yang bisa melarikan diri dari tempat ini. Yang utama akan mati."

"Ha ha. Bersikaplah tenang, Nak. Dia hanya sedikit di bawah tekanan.”

“Tekanan itu menunjukkan sifat aslinya.”

“Alam tidaklah tunggal, Nak. Baik dan buruk hidup berdampingan dalam diri manusia seperti sisi mata uang. Negeri yang gelap dan suram yang dikutuk oleh Ibu Dewa ini hanya membedakan keburukan dalam dirinya!”

"Ya. aku mengerti."

Regresor mengangguk mengerti sebelum melanjutkan.

“Jadi, aku akan membunuh sisi buruknya. kamu menangani sisi baiknya… jika dia masih hidup setelahnya, itu saja.”

Sepertinya tidak ada yang bisa membujuk si regresir, apalagi menghentikannya. Terlebih lagi, ada alasan yang sah atas kemarahannya, dan dia sendiri tidak berniat menyerah.

Yang abadi merasa tidak berdaya saat dia berbicara.

“Haruskah kamu melihat darah, Nak?”

Melihat wajah sang regresi menjadi semakin dingin, makhluk abadi itu buru-buru mengklarifikasi dirinya.

“Oh, jangan salah paham! Tentu saja yang kumaksud adalah darahku!”

“Izinkan aku bertanya kamu Kemudian. Apakah ada alasan untuk melindungi sang mayor dengan mengorbankan darahmu sendiri?”

"Tentu saja. Dia adalah temanku, bukan?!”

Yang abadi membuat pernyataannya dengan bangga tanpa sedikit pun keraguan. Regressor menyisir rambutnya ke belakang dengan kesal saat dia menjawab.

“Aku tidak mengungkitnya karena itu akan terasa seperti pamer, tapi dengan keadaan yang menjengkelkan ini, aku akan memberitahumu sekarang. Mayor tidak menyadarkanmu. Itu aku. Selagi lengan kananmu sakit karena kutukan itu, aku mencelupkannya ke dalam ramuan penyembuh yang mengandung daun pohon dunia. Itu hanya suatu kebetulan bahwa sepertinya dia menyelamatkan—”

"Ha ha! Aku tahu! Lengan kananku memberitahuku! aku sangat berterima kasih atas hal itu, Nak!”

"…Lalu mengapa?"

Yang abadi menjawab dengan jujur.

“Karena, apapun keadaannya, dia datang dengan niat untuk membantuku, dan memiliki kemampuan untuk melakukannya! Bahkan jika tangan kananku tidak tiba tepat waktu, mayor akan membantu! Kalau begitu, bukankah itu membuat kita berteman?!”

“Haah. Baiklah, aku mendengarmu.”

Sambil menghela nafas dalam-dalam, sang regresi mengangkat Chun-aeng dan melanjutkan langkahnya. Yang abadi mengambil posisi berdiri lebar dengan kaki kanannya di belakang, menangis dengan gagah.

“Tentu saja, aku juga menganggapmu seorang dermawan, Nak! Maksudku, jangan ada permusuhan! Oh! aku tidak mengatakan ini sebelumnya karena sepertinya aku akan kalah!”

Ck, Aku bahkan tidak bisa membunuhmu karena kamu tidak pernah mati dalam segala hal… Kurasa lebih baik mengirimmu terbang dan berangkat. Hah.”

“Aku mungkin tidak bisa menghentikanmu, tapi aku tidak akan membiarkanmu pergi tanpa perlawanan!”

Melihat sang regresi mengangkat tangannya, makhluk abadi itu melepaskan teriakannya dan bergegas maju; bukan untuk menyerang, tapi untuk mengurangi waktu yang dihabiskan pedangnya untuk merobek tubuhnya. Semakin jauh dia mundur, semakin lama dia harus menanggung kehancuran. Pemandangannya menyerupai infanteri ringan yang menghadapi serangan kavaleri berat.

Bagaimanapun juga, kematian akan berakhir dengan cara yang sama seperti yang terjadi pada infanteri ringan. Angin kencang menderu-deru, dan tubuh kuat dari makhluk abadi itu langsung berserakan—dalam artian fisik.

* * *

'Melarikan diri, aku harus melarikan diri.'

Nenek moyang tidak peduli pada manusia, dan ancaman kriminal bisa diterima oleh pekerja tanpa masalah apa pun. Yang abadi telah dipotong-potong, dan targetnya, Raja Anjing, bersahabat dengan manusia.

Mengingat situasinya, Mayor Callis menilai misinya akan lebih mudah dari yang diharapkan. Yang harus dia lakukan hanyalah memasuki jurang maut, dipenuhi orang-orang yang tidak tertarik pada orang lain, dan mengamankan Raja Anjing. Kecuali terjadi sesuatu yang ekstrim, dia akan aman.

Itulah sebabnya pekerja itu masih hidup tanpa malu-malu… atau begitulah dugaannya. Sebuah kesalahan besar.

'aku salah. Saat aku menyentuh Raja Anjing, mereka semua bereaksi.'

Pekerja itu ikut campur saat dia mendekati Raja Anjing. Nenek moyang mengerahkan seluruh kekuatannya untuk melindunginya, bahkan rela melancarkan permusuhan terhadap suatu negara demi dirinya. Dan ketika dia mencoba melakukan tindakan tanpa sepengetahuan mereka, mengikatkan rantai di leher Raja Anjing, ancaman kriminal mengamuk dan berusaha membunuhnya secara pribadi.

'Semua orang di sini adalah musuh.'

Ini merupakan berita yang sangat menyedihkan bagi Rezim Manusia. Mereka telah menyusun rencana dengan anggapan bahwa itu akan semudah mengambil barang yang hilang, tapi ternyata kesulitan sebenarnya sebanding dengan memasuki neraka untuk mencuri harta karun dari raja dunia bawah.

'Apakah mereka semakin menyukainya? Atau apakah mereka ikut campur karena mereka mengenali identitas kita yang sebenarnya? Bagaimanapun, aku harus memberi tahu mereka. Untuk membatalkan operasi, dan…'

Dengan keadaan yang tampak begitu suram, dia akan melarikan diri untuk bertahan hidup. Meninggalkan misi di tengah jalan adalah hal yang tidak bisa diterima, tapi Callis tidak mengira mereka mengharapkan dia berhasil di sarang neraka ini. Merencanakan masa depan harus menjadi pilihan yang lebih baik daripada menyia-nyiakan nyawanya.

Callis tiba di lantai 4, terengah-engah. Seorang prajurit Negara Militer tidak kehabisan nafas hanya karena berlari menaiki tangga, tapi tubuhnya sangat menginginkan bukti kehidupan melalui pernafasan yang intens, dikejutkan oleh pengalaman kematian tidak langsung yang sebelumnya.

Rambut merahnya menempel di wajahnya. Saat itulah Callis menyadari topinya, yang selama ini menempel di kepalanya, telah hilang. Dia menjadi sangat cemas, namun dia pikir dia seharusnya bersyukur lehernya masih menempel.

Callis membuka kompartemen tersembunyi di sabuk kulitnya dan mengeluarkan sebuah paket.

'Paket komunikasi.'

Golem sihir tipe sinkronisasi dari Negara Militer adalah penemuan abad ini, tetapi mencapai resonansi tidak mungkin dilakukan tanpa memiliki sihir khusus dan unik. Agar masyarakat awam dapat menyampaikan informasi, mereka harus menggunakan fasilitas komunikasi atau kembali ke metode yang lebih primitif.

Seperti bros berhiaskan empat berlian yang dipegang Callis saat ini.

'Hancurkan satu untuk menandakan keselamatan, dua untuk kewaspadaan, tiga untuk bahaya… dan ketika keempatnya rusak, itu berarti setiap individu yang hadir adalah entitas yang benar-benar bermusuhan.'

“Permata kembar”, yang diciptakan melalui alkimia khusus, dirancang sedemikian rupa sehingga jika salah satu dipatahkan, pasangan lainnya juga akan rusak. Meskipun ada kelemahan karena hanya sekali pakai dan tidak berguna tanpa sinyal yang telah ditentukan sebelumnya, perkumpulan rahasia Rezim Manusia masih memanfaatkan sifat tersebut dengan sebaik-baiknya.

'Bahkan nenek moyang harus dianggap memusuhi kita. Empat permata harus dipatahkan.'

Callis menarik pin yang menempel di bros itu. Tidak seperti biasanya, sebuah manik besi yang berat dipasang di ujung peniti, yang seharusnya tajam. Dia menariknya kembali dan melepaskannya, menyebabkan dampak keras pada permata merah di antara tiga permata lainnya.

Dentang! Suara permata yang pecah bergema di seluruh koridor.

‘Mereka menekankan bahwa aku harus memecahkan permata itu sebelum melarikan diri, sehingga mereka dapat mempersiapkan jalan keluar dari atas.’

Satu dua tiga empat. Pecahnya permata terdengar berturut-turut.

Setelah Callis selesai dan menyelesaikan komunikasi, dia mengeluarkan paket pelarian terakhir yang tersisa. Itu disegel lebih aman daripada yang lain. Bahkan saat cengkeramannya terus terlepas karena ketegangan, dia terus-menerus mulai melepaskan simpul yang mengikat bungkusan itu.

Saat itu, dia disela.

(Nyonya Mayor Callis, ini Signaller Abbey yang berbicara.)

Golem kecil keluar dari kafetaria. Itu adalah golem sihir tipe sinkronisasi pemberi sinyal.

Callis dikejutkan oleh suara asing itu, tapi ekspresinya segera menjadi cerah setelah mengenali suara apa itu.

"Kapten!"

Untuk tetap menyamar sebagai bagian dari Rezim Manusia, dia harus menjaga jarak dengan pemberi sinyal. Dia diperintahkan untuk melakukannya juga. Tapi sebagai seseorang yang mencoba melarikan diri, pemberi sinyal pun adalah sekutu yang berharga. Satu-satunya sekutu yang dapat menyampaikan informasi tentang situasi luar.

"Tepat waktu. aku bermaksud melarikan diri dari Tantalus. Para peserta pelatihan di sini masih terlalu kejam untuk bersosialisasi kembali. Jadi, Kapten, bantu aku untuk—”

Golem kemudian menyampaikan pesan, memotong Callis.

(…Otoritas negara telah menandatangani penangguhan sementara wewenang kamu, Mayor Callis.)

"Apa?"

Kejutannya begitu hebat hingga membuat Callis terdiam sejenak saat membuka paket pelarian, yang pada dasarnya adalah penyelamatnya. Sebaliknya, nada pemberi sinyal datar dan datar.

(Meskipun kamu tidak sengaja memasuki Tantalus, itu masih merupakan kesalahan kamu. Oleh karena itu, pihak berwenang telah memutuskan untuk menerapkan tindakan disipliner.)

Tindakan disipliner. Callis terperangah, bahkan di tengah ancaman kematian.

Pemutaran film oleh Negara Militer sangat ketat. Untuk memperoleh kewarganegaraan level 4, tidak ada diskualifikasi apa pun. Tidak mencatat kesalahan lebih penting daripada mendapatkan penghargaan. Namun, dia menghadapi tindakan disipliner.

Callis memprotes.

"Apa? Apa maksud kamu? Bukankah aku sudah bilang ada masalah dengan pesanannya?! Arahan aku dengan jelas menginstruksikan aku untuk mengawasi proses pasokan!”

(Meskipun demikian, jurang maut adalah fasilitas keamanan level 5. Bahkan jika kamu mengikuti perintah, memasuki Tantalus tanpa verifikasi apa pun pasti akan menimbulkan keraguan.)

"aku akan menjelaskan. aku bisa memperjelas bagian itu.”

Terlepas dari kata-kata Callis yang tergesa-gesa, jawaban golem itu nyaris kaku tanpa perasaan.

(aku hanya menyampaikan berita dan tidak memiliki pengaruh dalam proses pengambilan keputusan. aku menyarankan kamu memberikan klarifikasi kepada unit investigasi yang akan datang nanti. Kalau begitu, permisi.)

Seolah tidak ada lagi yang perlu dikatakan, golem itu memberi hormat singkat dan kembali ke kafetaria.

Kekuatannya meninggalkan tubuh Callis. Apakah mereka tahu mengapa dan bagaimana dia sampai sejauh ini, mempertaruhkan nyawanya? Mimpi yang membawanya ke tempat ini akan lenyap hanya mimpi.

'TIDAK. Aku hanya perlu melarikan diri.'

Rezim Manusia mempunyai akar yang menyebar ke seluruh Negara Militer. Mereka ada dimana-mana, mulai dari otoritas militer hingga pemerintahan, jadi mereka akan menyelesaikan masalah ini selama dia kembali. Dia hanya harus melarikan diri.

Callis mengatupkan rahangnya dan membuka ikatan simpul terkutuk yang terikat erat pada bungkusan itu.

Akhirnya lepas. Dia buru-buru membuka bungkusan itu dan melihat isinya.

Itu adalah paket persegi dan keras dengan bentuk geometris tertentu yang tergambar di atasnya.

'Paket peralatan!'

Senjata alkimia yang menghasilkan peralatan sederhana seperti belati atau perisai—paket peralatan. Percaya bahwa paket ini adalah metode pelariannya, Callis segera membuka bio-reseptornya dan memasukkan paket tersebut. Itu menyatu dengan avatar lengkung yang menyelimuti tubuhnya dan mulai terbentuk dari bahu.

'Bagaimana cara menggunakan ini? Apakah tidak ada pesan lain?'

Tapi saat Callis melihat lagi ke dalam paket untuk mencari petunjuk tambahan… sebilah pisau yang menonjol terbalik melayang di lehernya.

Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab-bab lanjutan tersedia di gеnеsistlѕ.соm

Ilustrasi pada perselisihan kami – discоrd.gg/gеnеsistls

Kami sedang merekrut!
(Kami mencari Penerjemah Bahasa Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar